Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Thursday, June 15, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Psikologi: Hubungan antara persepsi menggunakan handphone dengan kontrol diri siswa Mts Sunan Kalijogo Karang Besuki Malang

Abstract

INDONESIA:
Keberhasilan handphone menggrogoti pikiran orang, tak di sadari imperialisme budayapun merajalela. Kini handphone adalah isi sakunya anak didik. Hampir semua anak didik mengantongi handphone, mereka merasa percaya diri dengan adanya handphone seolah-olah menjadikan dirinya “saya orang modern, saya orang teknologi”. Setiap individu akan mengalami masa-masa mencari identitas diri masing-masing. Periode emosi merupakan salah satu ciri dari seorang remaja, terutama pada remaja awal. Hal itu menyebabkan kebanyakan para remaja mengalami perilaku yang negatif karena lemahnya kontrol diri. Penelitian ini membahas tentang 1) Bagaimana tingkat persepsi menggunakan handphone pada siswa MTs Sunan Kalijogo Karang Besuki Malang, 2) Bagaimana tingkat kontrol diri siswa MTs Sunan Kalijogo Karang Besuki Malang, 3) Apakah ada hubungan antara persepsi menggunakan handphone dengan kontrol diri siswa MTs Sunan Kalijogo Karang Besuki Malang.
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui tingkat persepsi menggunakan handphone dan tingkat kontrol diri siswa MTs Sunan Kalijogo Karang Besuki Malang, serta membuktikan hubungan antara persepsi menggunakan handphone dengan kontrol diri siswa MTs Sunan Kalijogo Karang Besuki Malang. Hipotesis yang diajukan adalah ada hubungan yang signifikan antara persepsi menggunakan handphone dengan kontrol diri. Pada penelitian ini hubungan yang dimaksud adalah hubungan persepsi menggunakan handphone yang negatif dengan kontrol diri siswa.
Penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif dengan jenis penelitian korasional. data yang diperoleh dari hasil penelitian ini digunakan untuk mengungkap dua variabel yaitu tingkat persepsi menggunakan handphone dan kontrol diri. Populasi dalam penelitian ini adalah siswa MTs Sunan Kalijogo kelas VII dan VIII yang berjumlah 62 anak. Teknik analisis data menggunakan product moment correlation dengan menggunakan SPSS versi 16.0 for windows.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa tingkat persepsi menggunakan handphone siswa MTs Sunan Kalijogo berada pada kategori sedang dengan prosentase 68%, dan tingkat kontrol diri siswa MTs Sunan Kalijogo berada pada kategori sedang dengan prosentase 74%. Korelasi antara dua variabel tersebut (rxy) = 0,420 dengan nilai signifikan 0,001. Hal ini menunjukkan bahwa adanya hubungan negatif signifikan, semakin tinggi tingkat persepsi menggunakan handphone maka semakin rendah kontrol diri siswa MTs Sunan Kalijogo.
ENGLISH:
The success of mobile undermined people's minds, not knowing it was rampant cultural imperialism. Now the phone is in his pocket contents protégé. Almost all of the students bagging phone, they feel confident with the phone as if to make himself "I am a modern, technological my people". Each individual will experience times of search for identity, respectively. Period of emotion is one of the characteristics of a teenager, especially in the early teens. That caused many young people to experience negative behavior because of lack of self-control. This study discusses 1) How is the level of students' perceptions of using mobile phones on Islamic Junior High School Sunan Kalijogo Karang Besuki Malang, 2) How is the level of self-control Islamic Junior High School Sunan Kalijogo Karang Besuki Malang students, 3) Is there a relationship between perceptions of self-control using a mobile phone with students Islamic Junior High School Sunan Kalijogo Karang Besuki Malang.
The purpose of this study was to determine the level of perception using mobile phones and the level of self-control MTs students Sunan Kalijogo Coral Besuki Malang, and prove the relationship between perceptions of self-control using a mobile phone with students Islamic Junior High School Sunan Kalijogo Karang Besuki Malang. The hypothesis is no significant relationship between the perception of using a cell phone with self-control. In this study the relationship in question is the relationship that a negative perception of using mobile phones to control students.
This study is a quantitative research study co-rational types. data obtained from the results of this study are used to reveal the two variables using the mobile phone and the perceived level of self-control. The population in this study were students of class VII and VIII Islamic Junior High School Sunan Kalijogo totaling 62 children. Analysis using product moment correlation using SPSS version 16.0 for windows.

The results showed that the level of students' perceptions of using mobile phones Sunan Kalijogo Islamic Junior High School in middle category with a percentage of 68%, and the level of self-control Islamic Junior High School Sunan Kalijogo students in middle category with a percentage of 74%. The correlation between these two variables (r xy) = 0.420 with significant value of 0.001. This suggests that a significant negative correlation, the higher the perceived level of mobile phone use, the lower the student self controlIslamic Junior High School Sunan Kalijogo.

BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang

Di zaman sekarang telah banyak sekali alat-alat canggih. Salah satu diantaranya adalah handphone, namun dengan adanya perubahan zaman yang modern ini handphone dapat di jadikan untuk hal-hal yang bersifat positif maupun negatif. Bersifat positif karena memudahkan orang dalam berkomunikasi secara cepat, efektif dan efisien, sedangkan bersifat negatif karena kadang-kadang handphone ini telah di jadikan sebagai alat untuk mengakses gambar-gambar yang bersifat vulgar. Fenomena atau hal-hal yang negatif itu sangat disenangi oleh kalangan siswa. Kebanyakan di kalangan siswa sekarang ini suka pada handphone yang mempunyai kemampuan tinggi, yakni mampu mengakses atau menyimpan banyak hal yang di minati bagi siswa. Perkembangan teknologi semakin memasyarakat dikalangan anak didik. Hal ini merupakan suatu kebanggaan bagi orang tua karena mempunyai anak yang tidak ketinggalan zaman. Orang tua menyadari arti pentingnya handphone bagi anaknya dengan berbagai alasan, namun Orang tua tidak menyadari bahwa disamping itu handphone juga mempunyai dampak negatif. Salah satunya ialah penyalahgunaan fitur internet. Internet yang selayaknya digunakan untuk mempermudah siswa mencari informasi atau materi pelajaran bisa disalah gunakan untuk mencari gambar atau video yang kurang baik (porno). Seperti yang terjadi 2 pada siswa di MTs Sunan Kalijogo, ternyata handphone juga dapat menurunkan mental belajar siswa. Siswa kurang berani mengambil resiko dalam ujian, sehingga sering mencari jalan aman dengan mencontek teman melalui handphone. Hasil wawancara ini dilakukan kepada salah satu guru MTs Sunan Kalijogo pada tanggal 2 Juni 2014. Teknologi handphone merupakan alat komunikasi seperti halnya telepon rumah, akan tetapi handphone lebih praktis dibandingkan dengan telepon rumah. Fungsi handphone semakin meluas bukan hanya sebagai alat komunikasi tetapi juga digunakan dalam urusan lain, seperti: SMS, MP3, facebook, video, kamera, record, sehingga handphone menjadi multimedia. Keberhasilan handphone menggrogoti pikiran orang, tak di sadari imperialisme budayapun merajalela. Kini handphone adalah isi sakunya anak didik. Hampir semua anak didik mengantongi handphone, mereka merasa percaya diri dengan adanya handphone seolah-olah menjadikan dirinya “saya orang modern, saya orang teknologi”. Budaya tradisional semakin jauh tertinggal oleh gaya hidup mewah. “hari gini nggak punya handphone” itu yang biasanya dikatakan oleh teman-teman siswa jika ada siswa yang tidak mempunyai handphone. Hal ini merupakan salah satu motivasi siswa untuk menggunakan handphone. Begitu juga yang diperoleh dari hasil observasi dan wawancara yang dilakukan siswa-siswi MTs Sunan Kalijogo pada tanggal 3 Juni 2014. Hasil yang diperoleh cukup banyak siswa yang membawa atau menggunakan handphone di sekolah. Meskipun terdapat larangan membawa handphone ke sekolah, 3 namun siswa tetap membawa dengan terang-terangan. Salah satu alasan dari siswa untuk menggunakan handphone di sekolah ialah rasa gengsi terhadap sesama teman, untuk komunikasi dengan orangtua maupun kekasih, internet dll. Pemasalahan handphone timbul sebenarnya bukan dari perangkat zaman sekarang akan tetapi kalangan pengguna perangkat tersebut yang sulit untuk di kawal. Pada zaman sekarang ini anak-anak dibawah umur sudah menggunakan handphone yang di isi aplikasi atau softwere yang beberapa isinya sebenarnya diciptakan khusus untuk kalangan orang tua dan dewasa. Handphone menjadi karya baru yang begitu cepat perkembangannya menjadi media komunikasi yang canggih dan tiada batas. Handphone yang kita gunakan umumnya digunakan untuk alat berkomunikasi atau untuk tempat mencari informasi, tapi tidakkah diketahui bahwa anak remaja ada yang menyalahgunakannya, seperti untuk permainan, membuka situs porno di handphone dll. Sebagaimana dari hasil wawancara yang dilakukan kepada Kepala Sekolah MTs Sunan Kalijogo. Wanwancara ini dilakukan pada tanggal 2 Juni 2014. Peneliti menemukan permasalahan yang muncul dari siswa MTs. Penemuan ini telah dijelaskan oleh Kepala Sekolah MTs bahwa ketika waktu jam belajar mengajar di mulai seorang guru mendapati beberapa siswanya yang menggunakan handphone dengan memutar video porno. Adapun dari hasil observasi yang diperoleh, peneliti juga menemukan terdapat beberapa siswa yang melakukan perilaku seksual terhadap teman sebayanya. Perilaku ini ditiru akibat dari menonton video 4 porno. Selain itu Kepala Sekolah menjelaskan bahwa siswa yang membawa handphone di sekolah sering mengabaikan efektifitas belajar mengajar di kelas. Beberapa perilaku siswa tersebut mengindikasikan bahwa mereka memiliki tingkat kontrol diri yang lemah. Golfried dan Merbaum, mendefinisikan kontrol diri sebagai suatu kemampuan untuk menyusun, membimbing, mengatur dan mengarahkan bentuk perilaku yang dapat membawa individu ke arah konsukuensi positif. Selain itu kontrol diri juga menggambarkan keputusan individu yang melalui pertimbangan kognitif untuk menyatukan perilaku yang telah disusun untuk meningkatkan hasil dan tujuan tertentu seperti yang diinginkan (Nur Gufron & Rini Risnawati, 2011:22). Seseorang yang mempunyai kontrol diri yang lemah, maka mudah sekali terpengaruh oleh lingkungan di sekitarnya. Seseorang yang memiliki kontrol diri rendah berpotensi mengalami kecanduan karena individu tidak mampu memandu, mengarahkan, dan mengatur perilaku. Santrock (2002:17), menjelaskan bahwa remaja masa kini menghadapi tuntutan dan harapan demikian juga bahaya dan godaan, yang tampaknya lebih banyak dan kompleks ketimbang yang dihadapi remaja generasi yang lalu. Penelitian Vivid Amalia (2013) dengan judul Hubungan Motivasi Penggunaan Handphone Dengan Kontrol Diri Pada Anak Usia Menengah Akhir di SD Negeri Sukun 1 Malang. Menunjukkan hasil bahwa terdapat hubungan negatif yang signifikan antara variabel motivasi penggunaan handphone dengan kontrol diri. Dengan kata lain, semakin tinggi tingkat 5 motivasi penggunaan handphone semakin rendah tingkat kontrol diri pada anak usia menengah akhir. Setiap individu akan mengalami masa-masa mencari identitas diri masing-masing. Periode emosi merupakan salah satu ciri dari seorang remaja, terutama pada remaja awal. Hal itu menyebabkan kebanyakan para remaja mengalami perilaku yang negatif karena lemahnya kontrol diri. Adapun penelitian terdahulu yang dilakukan oleh Dian Anisati Faizah (2009) menjelaskan bahwa hasil dari penelitiannya telah membuktikan adanya hubungan kecerdasan spiritual dengan kontrol diri pada remaja awal dengan nilai signifikan (2 tailed) lebih kecil dari 0,005. Dengan kata lain penelitian ini dapat digunakan dalam meningkatkan kecerdasan spiritual dengan kontrol diri pada siswi SMP. Masa remaja adalah tahap perkembangan yang merupakan masa peralihan dari masa anak-anak ke masa dewasa dan masa sulit atau masa krisis. Pada tahap remaja ini dihadapkan dengan tugas perkembangan yaitu menyelesaikan krisis identitas sehingga diharapkan terbentuk suatu identitas diri yang stabil pada akhir masa remaja. Proses pencarian identitas diri yang tidak mudah, perubahan biologis, sosial dan psikologis yang terjadi serta kepekaan yang ada dalam diri remaja membuat mereka merasa terisolasi, hampa, cemas, dan bimbang. Jika remaja mampu melewati masa ini dengan baik, maka remaja akan berkembang secara otonom. Namun jika tidak, remaja cenderung ingin mencoba hal-hal baru dan bila tidak ada kontrol dari orang tua, maka bisa jadi mereka terjerumus pada perilaku-perilaku yang menyimpang dan beresiko. Hal ini 6 membuktikan bahwa lingkungan bisa mempengaruhi siswa untuk melakukan yang bersifat negative (Desmita, 2009:214). Berdasarkan latar belakang di atas, maka peneliti tertarik untuk meneliti “Hubungan antara Persepsi Menggunakan Handphone dengan Kontrol Diri Siswa MTs Sunan Kalijogo Karang Besuki Malang”. B. Rumusan Masalah Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah: 1. Bagaimana tingkat perespsi menggunakan handphone pada siswa MTs Sunan Kalijogo Karang Besuki Malang? 2. Bagaimana tingkat kontrol diri siswa MTs Sunan Kalijogo Karang Besuki Malang? 3. Apakah ada hubungan antara persepsi menggunakan handphone dengan kontrol diri siswa MTs Sunan Kalijogo Karang Besuki Malang? C. Tujuan Penelitian 1. Mengetahui tingkat persepsi menggunakan handphone pada siswa MTs Sunan Kalijogo Karang Besuki Malang. 2. Mengetahui tingkat kontrol diri siswa MTs Sunan Kalijogo Karang Besuki Malang. 3. Membuktikan hubungan antara persepsi menggunakan handphone dengan kontrol diri siswa MTs Sunan Kalijogo Karang Besuki Malang. 7 D. Manfaat Penelitian 1. Manfaat Teoritis Manfaat teoritis penelitian ini, diharapkan dapat berkontribusi untuk pengembangan ilmu pengetahuan khususnya bagi kajian ilmu psikologi dan penelitian-penelitian selanjutnya yang berhubungan dengan persepsi menggunakan handphone dan kontrol diri. 2. Manfaat Praktis Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi peneliti yaitu dengan mendapatkan ide mengenai bagaimana cara menyikapi siswa dalam menggunakan handphone agar dapat mengontrol diri.

Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Psikologi" : Hubungan antara persepsi menggunakan handphone dengan kontrol diri siswa Mts Sunan Kalijogo Karang Besuki Malang" Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini
DOWNLOAD

Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment