Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Thursday, June 15, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Psikologi: Hubungang antara kecerdasan spiritual dengan motivasi belajar siswa MA Tarbiyatut Tholabah Kranji Paciran Lamongan

Abstract

INDONESIA:
Kecerdasan spiritual adalah kemampuan seseorang untuk menghadapi dan memecahkan masalah makna dan nilai yang lebih luas dan mendalam. Seseorang yang memiliki kecerdasan spriritual lebih cenderung memiliki kepekaan yang lebih dari pada lainnya. Kecerdasan spiritual sangat penting untuk menumbuhkan motivasi belajar pada siswa. Motivasi belajar adalah proses di mana adanya suatu perubahan tingkah laku pada individu dan disebabkan adanya pengalaman.
Penelitian ini dilakukan di MA Tarbiyatut Tholabah Kranji Paciran lamongan. Adapun tujuan dari penelitian ini adalah a). untuk mengetahui tingkat kecerdasan spiritual siswa, b) untuk mengetahui tingkat motivasi belajar siswa, dan c) untuk mengetahui hubungan antara kecerdasan spiritual dengan motivasi belajar siswa MA Tarbiyatut Tholabah kranji Paciran Lamongan.
Penelitian ini menggunakan metode kuantitatif. Adapun jumlah subjek diambil oleh peneliti sebesar 41 siswa. Pengambilan data menggunaka dua skala, yaitu: skala kecerdasan spiritual dan skala motivasi belajar. Teknik datanya menggunakan analisis normalitas, analisis korelasi product moment, analisis tingkat pengkategorian.
Dari hasil penelitian, bahwa tingkat kecerdasan spiritual siswa MA Tarbiyatut Tholabah Kranji Paciran Lamongan, memiliki kategori tinggi dengan prosentase 100%. Sedangkan tingkat motivasi belajar siswa MA Tarbiyatut Tholabag memiliki kategori sedang dengan prosentase 63,41%. Dan menunjukkan korelasi antara kecerdasan spiritual dengan motivasi belajar siswa dengan hasil korelasi yang signifikan (rxy=0.654) dengan angka signifikan (0.000<0,05). Artinya ada hubungan antara kecerdasan spiritual dengan motivasi belajar siswa MA Tarbiyatut Tholabah Kranji Paciran Lamongan.
ENGLISH:
The Spiritual intelligence is the ability to face and solve problems of meaning and value that is wider and deeper. Someone who has a spiritual intelligence are more likely to have more sensitivity than others. Spiritual intelligence is very important to motivate the students to learn. Motivation to learn is a process in which a change in the behavior of individuals and due to the experience.
This research was conducted at Islamic Junior High School Tarbiyatut Tholabah Lamongan. The purpose of this study was a) to determine the students level of spiritual intelligence, b) to determine the level of student motivation, and c) to determine the relationship between spiritual intelligence with student motivation Islamic Junior High School Tarbiyatut Tholabah kranji Paciran Lamongan.
This study uses quantitative methods. As for the number of subjects taken by researchers at 41 students. Data retrieval make use of the two scales, namely: spiritual intelligence scale and the scale of motivation to learn. Normality of data using analysis techniques, product moment correlation analysis, analysis of the level of categorization.
From the research, that the level of spiritual intelligence Islamic Junior High School Tarbiyatut Tholabah Kranji Paciran Lamongan, has a high category with a percentage of 100%. While the level of student motivation Islamic Junior High School Tarbiyatut Tholabah have medium category with the percentage of 63.41%. And shows the correlation between spiritual intelligence with students' motivation with the result that significant correlation (r xy = 0.654) with a significant number (0.000<0.05). This means that there is a relationship between spiritual intelligence with student motivation Islamic Junior High School Tarbiyatut Tholabah Kranji Paciran Lamongan.

BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
 Dalam perspektif Islam, pengembangan ilmu pengetahuan merupakan keniscayaan, sehingga mengembangkan bidang keilmuan tidak boleh terlepas dari tata nilai Islam. Ilmu pengetahuan dan proses pendidikan, di pihak lain menjadi jembatan untuk memahami hakikat ketuhanan. Sebagaimana hal itu dikemukakan Hasan Langgulung bahwa konsep dasar pendidikan adalah bertumpu pada landasan epistemologis mengenai manusia seutuhnya, yaitu berupa potensi yang terus menerus mendayagunakan fitrah manusia sebagai potensi menuju kehidupan yang lebih baik. Dalam Islam, normativitas tujuan pentingnya manusian memperoleh aspek pendidikan dikemukakan dalam al-Qur’an surat al-Baqarah ayat 30 menyebutkan bahwa: øŒÎ)ur tA$s% š /u Ïps3Í´¯»n=yJù=Ï9 ÎoTÎ) ×@Ïã%y` Îû ÇÚöF{$# Z pxÿÎ=yz ( (#þqä9$s% ã@yèøgrBr& $pkŽÏù `tB ßÅ¡øÿム$pkŽÏù à7Ïÿó¡our uä!$tBÏe$!$# ß`øtwUur ßxÎm7|¡çR x8ÏôJpt¿2 â¨Ïds)çRur y7s9 ( tA$s% þÎoTÎ) ãNn=ôãr& $tB Ÿw tbqßJn=÷ès? ÇÌÉÈ 2 Artinya: “ Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada Para Malaikat: "Sesungguhnya aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi." mereka berkata: "Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, Padahal Kami Senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?" Tuhan berfirman: "Sesungguhnya aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui." ”.(. Al Baqarah, 2: 30) Demikian juga Allah SWT juga memperhatikan eksistensi manusia di muka bumi, setelah mempeoleh cukup pengetahuan maka Allah SWT menempatkan manusia sebagai eksistensi yang kreatif, sebagaimana termaktub dalam surat Hud ayat 61 * 4n<Î)ur yŠqßJrO öNèd%s{r& $[sÎ=»|¹ 4 tA$s% ÉQöqs)»tƒ (#rßç6ôã$# © !$# $tB /ä3s9 ô`ÏiB >m»s9Î) ¼çnçŽöxî ( uqèd Nä.r't±Rr& z`ÏiB ÇÚöF{$# óOä.tyJ÷ètGó$#ur $pkŽÏù çnrãÏÿøótFó$$sù ¢OèO (#þqç/qè? Ïmøs9Î) 4 ¨bÎ) În1u Ò=ƒÌs% Ò=Åg C ÇÏÊÈ Artinya: “ dan kepada Tsamud (kami utus) saudara mereka shaleh. Shaleh berkata: "Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada bagimu Tuhan selain Dia. Dia telah menciptakan kamu dari bumi (tanah) dan menjadikan kamu pemakmurnya, karena itu mohonlah ampunan-Nya, kemudian bertobatlah kepada-Nya, Sesungguhnya Tuhanku Amat dekat (rahmat-Nya) lagi memperkenankan (doa hamba-Nya)." (QS. Hud, 11: 61). 3 Atas dasar dua ayat itu pula, Quraish Shihab (1996), menjelaskan bahwa tujuan pendidikan adalah membina manusia pribadi dan kelompok sehingga mampu menjalankan fungsinya sebagai hamba Allah dan khalifah-Nya, guna membangun dunia ini sesuai dengan konsep yang ditetapkan Allah. Manusia yang dibina adalah mahkluk yang memiliki jiwa. Pembinaan unsur material (jasmani) dan immaterial (akal-unsur) akalnya menghasilkan ilmu. Pendidikan adalah suatu usaha atau kegiatan yang dijalankan dengan sengaja, teratur dan berencana dengan maksud mengubah atau mengembangkan perilaku yang diinginkan. Sekolah sebagai lembaga formal merupakan sarana dalam rangka pencapaian tujuan pendidikan tersebut. Dalam pendidikan formal, belajar menunjukkan adanya perubahan yang sifatnya positif sehingga pada tahap akhir akan diperoleh keterampilan, kecakapan dan pengetahuan baru. Hasil dari proses belajar tersebut tercermin dalam prestasi belajarnya. Namun dalam upaya meraih prestasi belajar yang memuaskan dibutuhkan proses belajar. Perkembangan manusia diperoleh dari proses kegiatan belajar itu berlangsung sejak lahir sampai meninggal dunia. Menurut pandangan ulama seperti Al-Ghazali, Ibnu Sina, dan Ibnu Arabi manusia diberi kemampuan berfikir rasional dalam dirinya oleh Tuhan, dan kemampuan rasionalnya baru akan berfungsi aktual jika dikembangkan melalui proses belajar. 4 Sedangkan menurut Sardiman (2005) mendeskripsikan bahwa motivasi belajar merupakan faktor psikis yang bersifat non intelektual, peranan yang khas adalah dalam hal menumbuhkan gairah, merasa senang dan semangat untuk belajar. Siswa yang mempunyai motivasi belajar kuat akan mempunyai banyak energi untuk melakukan kegiatan belajar. Idealnya motivasi haruslah intrinsik, yakni pembelajar memiliki motivasi diri (self-motivation). Akan tetapi, untuk meraihnya pembelajaran perlu memiliki sasaran dan keinginan kuat untuk sukses. Anak yang mengalami ganggun belajar, seperti dispraksia dan disleksia, akan menganggap motivasi sebagai tantangan, sama halnya kegagalan akan berakibat pada penurunan motivasi. Pernyataan ini sering disebut sebagai ketak berdayaan belajar (learning helpessness). Yang penting, pembelajaran jangan sampai berada dalam keadaan ini dan karena alasan ini perlu kesuksesan awal ketika mengerjakan tugas baru. Penting pula bahwa ekstrinsik (penghargaan) dan intrinsik (motivasi diri) dipertimbangkan dalam merencanakan pembelajaran. Menurut Winkels (dalam Iskandar 2009), dalam proses pembelajaran dikenal adanya motivasi belajar. Motivasi belajar merupakan motivasi yang diterapkan dalam kegiatan belajar mengajar dengan keseluruhan penggerak psikis dalam diri siswa yang menimbulkan kegiatan belajar, menjamin kelangsungan belajar dalam mencapai satu tujuan, Iskandar, (2009). Motivasi belajar mempunyai peranan penting dalam memberi rangsangan, semangat dan rasa senang dalam belajar sehingga yang mempunyai 5 motivasi tinggi, mempunyai energi yang banyak untuk melaksanakan proses pembelajaran. Motivasi belajar bisa timbul karena faktor intrinsik atau faktor dari dalam manusia yang disebabkan oleh dorongan atau keinginan akan kebutuhan belajar, harapan, dan cita-cita. Faktor ekstrinsik juga mempengaruhi dalam motivasi belajar. Faktor ekstrinsik berupa adanya penghargaan, lingkungan belajar yang menyenangkan, dan kegiatan belajar yang menarik. Motivasi dan belajar adalah dua hal yang saling mempengaruhi. Belajar adalah kegiatan yang mengubah tingkah laku melalui latihan dan pengalaman sehingga menjadi lebik baik sebagai hasil dari penguatan yang dilandasi untuk mencapai tujuan. Proses belajar sangat diperlukan dalam motivasi, sebab seseorang yang tidak mempunyai motivasi dalam belajar, tak akan mungkin melakukan aktivitas belajar. Hal ini merupakan pertanda bahwa sesuatu yang akan dikerjakan itu tidak menyentuh kebutuhannya. Segala sesuatu yang menarik minat orang lain belum tentu menarik orang tertentu selama sesuatu itu tidak bersentuhan dengan kebutuhanya. Maslow sangat percaya bahwa tingkah laku manusia dibangkitkan dan diarahkan oleh kebutuhan-kebutuhan tertentu, seperti kebutuhan fisiologis, rasa aman, rasa cinta, penghargaan aktualisasi diri, mengetahui dan mengerti, dan kebutuhan estetik. Kebutuhan-kebutuhan inilah menurut Maslow yang mampu memotivasi tingkah laku individu. Sedangkan proses belajar membutuhkan suatu motivasi belajar yang cukup kuat, agar hasil dari belajar mendapatkan hasil yang 6 sangat memuaskan. Dan sehingga kebutuhan akan belajarpun juga terpenuhi. Lain halnya bagi siswa yang tidak ada motivasi dalam dirinya, maka motivasi ekstrinsik yang merupakan dorogan dari luar dirinya mutlak diperlukan. Disini tugas guru adalah membangkitan motivasi peserta didik sehingga ia mau melaksanakan belajar. Pendidikan merupakan salah satu aspek terpenting dalam hidup manusia, tanpa pendidikan manusia tidak akan bisa mencapai cita-cita yang mulia. Pendidikan merupakan sarana bagi seseorang untuk mewujudkan cita dan impian dalam hidupnya. Keberhasilan mencapai tujuan pembelajaran di sekolah yang ditandai dengan prestasi yang tinggi, kemampuan intelektual yang memadai serta kepribadian yang baik dalam diri tiap siswa adalah harapan kita semua. Untuk mencapai prestasi dibutuhkan kerja keras dari semua elemen yang berasal dari pendidik, masyarakat maupun dari anak didik itu sendiri. Segala upaya yang dilakukan secara maksimal dari pendidik dan masyarakat tidak akan berhasil jika siswa yang dididik sendiri tidak memiliki semangat untuk maju, maka keberhasilanpun akan sulit tercapai. Untuk itu, tentunya dalam menempuh pendidikan memerlukan motivasi yang besar, agar segala hambatan yang datang dapat diatasi. Tanpa motivasi yang besar, seseorang dapat kehilangan semangat dalam belajar, yang dapat membuatnya mengalami kegagalan dalam pendidikan. Dengan demikian, motivasi berperan besar dalam menentukan berhasil tidaknya seseorang dalam pendidikan. 7 Salah satu faktor yang mendukung keberhasilan prestasi belajar siswa selain motivasi adalah kecerdasan. Dalam dekade terakhir ini muncul adanya kecerdasan spiritual yang diyakini sebagai puncaknya kecerdasan karena tidak hanya mengandalkan penalaran maupun emosi saja namun juga menekankan aspek spiritual dalam mengarahkan manusia menuju kesuksesan dalam menjalani hidup. Dalam perkembangannya kecerdasan ini disinyalir juga mampu menghidupkan motivasi siswa dalam belajar sehingga membantu siswa dalam mencapai prestasi belajar yang diinginkan. Penting bagi guru untuk meningkatkan kecerdasan spiritual siswa, karena salah satu untuk mencapai keberhasilan siswa adalah kerdasan spiritual. Tanpa adanya kecerdasan spiritual, siswa tidak akan bisa mengarahkan hidup pada diri siswa untuk kedepannya. Adapun penelitian yang dilakukan oleh Siti Rofi’ah yang berjudul “Hubungan Kecerdasan Spiritual Dan Motivasi Belajar Dengan Prestasi Belajar Mata Pelajaran Pendidikan Agama Islam Kelas VIII Madrasah Tsanawiyah Negeri Kabupaten Sukoharjo”. Dari hasil penelitiannya terdapat hubungan yang positif. Ini berarti kecerdasan spiritual sangat penting adanya dala diri siswa untuk menuntun kehidupannya. Penelitian serupa juga pernah dilakukan oleh Ellyzabeth Sukmawati yang berjudul “Hubungan Kecerdasan Spiritual Dengan Motivasi Belajar Pada 8 Mahasiswa Semester II Akbid Mitra Husada Karanganyar “. Dari hasil penelitian ini mengatakan bahwa terdapat hubungan antara kecerdasan spiritual dengan motivasi belajar yang positif. Ini berarti semakin tinggi kecerdasan spiritual maka semakin tinggi pula motivasi belajar mahasiswa. Menurut Zohar dan Marshall (2007) kecerdasan spiritual adalah kecerdasan untuk menghadapi dan memecahkan persoalan makna dan nilai, yaitu kecerdasan untuk menempatkan perilaku dalam hidup kita dalam kontek makna yang lebih luas dan kaya, kecerdasan untuk menilai bahwa tindakan atau jalan hidup seseorang lebih bermakna dibandingkan dengan yang lain. SQ adalah landasan yang diperlukan untuk memfungsikan IQ dan EQ secara efektif. Bahkan Spiritual Quotient (SQ) merupakan kecerdasan tertinggi manusia, (Zohar dan Marshall, 2007). Islam mengatakan bahwa spiritual quotient adalah kemampuan untuk memberi makna ibadah terhadap setiap perilaku dan kegiatan melalui langkahlangkah dan pemikiran yang bersifat fitrah dan tauhid (integralistik) serta berprinsip hanya kepada Allah Ta’ala (Agustian, 2001). Spiritual Quotient adalah hubungan yang tidak bisa dipisahkan antara manusia dengan khaliq nya. Hubungan ini sudah dibawa semenjak manusia lahir yang dikenal dengan fitrah beragama. 9 SQ (spiritual qoutient) sebagai kecerdasan yang bersumber dari dalam diri seseorang, diyakini apabila terus dikembangkan akan mampu melahirkan nilai-nilai positif dalam diri orang bersangkutan, termasuk membangkitkan motivasi belajar. Sebelum SQ ditemukan, terlebih dulu populer intellegence qoutient (IQ) atau kecerdasan intelektual yang menjadi tolak ukur dalam menilai kecerdasan seseorang. Menurut teori, IQ menentukan tinggi rendahnya kecerdasan seseorang. Ternyata, IQ tidak menjamin seseorang sukses dalam hidupnya. Ini terkait dengan penemuan Daniel Goleman pada pertengahan tahun 1990. Ketika ia memperlihatkan faktor-faktor penyebab mengapa orang yang ber-IQ tinggi gagal, sementara mereka yang ber-IQ sedang, sukses dalam kehidupannya. Ditemukan oleh Daniel Goleman, ternyata ada kecerdasan lain dalam kehidupan ini yang tidak kalah penting, yaitu kecerdasan emosional atau emotional quotient (EQ). Kecerdasan emosional memberi kita kesadaran mengenai perasaan milik diri sendiri dan juga perasaan milik orang lain. Kecerdasan emosional memberi kita rasa empati, cinta, motivasi dan kemampuan untuk menanggapi kesedihan atau kegembiraan secara tepat, (Zohar & Marshall, 2007). Kecerdasan spiritual merupakan penyatu dari kecerdasan-kecerdasan lain seperti IQ dan EQ, di mana SQ mempunyai frekwensi osilasi 40 Hz di dalam otak, fungsi dari osilasi ini adalah menggabungkan proses inderawi dan intelektual di seluruh bagian otak. Dengan kata lain osilasi-osilasi ini menempatkan aktivitas neuron teransang 10 kedalam konteks yang lebih besar dan lebih bermakna, (Zohar & Marshall, 2007). Dari uraian di atas, diharapkan agar para guru, dalam memberikan pelajaran kepada siswa, tidak hanya untuk mengasah kecerdasan inteligensi tapi diperlukan juga untuk mengasah kecerdasan spiritual. Kecerdasan spiritual juga sangat diperlukan, diantaranya untuk membentuk perilaku siswa, yang berakhlak mulia. Karena kecerdasan spiritual mengajak dan bahkan membimbing kita menjadi the genuine self, diri yang genuine, yang asli (origin) dan autentik, yang karenanya selalu mengalami harmoni ilahi ke hadirat Robbi. Hati nurani menjadi pusat kecerdasan spiritual manusia. Pendukung keberhasilan dalam belajar tidak hanya kecerdasan spiritual saja, akan tetapi motivasi belajar juga sebagai pendukung keberhasilan belajar. Pusat kecerdasan intelektual dan kecerdasan emosional adalah kecerdasan spiritual. Motivasi belajar dalam penelitian ini yaitu suatu pendorong yang dapat mengubah tingkah laku untuk aktivitas belajar demi tujuan yang ingin dicapai. Motivasi merupakan salah satu aspek psikis yang memiliki pengaruh terhadap pencapaian prestasi belajar. Dalam Psikologi, istilah motif sering dibedakan dengan istilah motivasi. Untuk lebih jelasnya apa yang dimaksud dengan motif dan motivasi, berikut ini penulis akan memberikan pengertian dari kedua istilah tersebut. Kata"motif" diartikan sebagai daya upaya yang mendorong seseorang untuk melakukan sesuatu. (Sadirman, 2011). Motivasi belajar adalah suatu usaha 11 dorongan dalam diri individu dengan menggerakkan seluruh energi psikisnya untuk mendapatkan suatu hasil yang diinginkan dalam proses belajar. Motivasi belajar bisa mengambil berbagai macam bentuk dan akhirnya akan menjadi suatu karakteristik pribadi yang secara luas ditentukan melalui proses belajar. Bila motivasi belajar seorang anak sudah berkembang dengan baik sebagai sebuah ciri pribadi, masa depannya akan diberkahi dengan penemuan, kesempatan, dan kontribusi, (Reymond & Judith, 2004). Menurut Reymond dan Judith (2004), pengaruh utama dalam motivasi belajar itu ada 4, yaitu budaya, keluarga, sekolah, dan diri anak. Masing-masing pengaruh utama tersebut mewakili sebuah sistem. Melihat kenyataan di atas, pada dasarnya setiap orang memiliki SQ dan motivasi dalam belajar untuk mencapai hasil belajar, termasuk siswa-siswi Madrasah Aliah Tarbiyatut Tholabah di Desa Kranji Paciran Lamongan yang pada kesempatan ini diambil sebagai subjek penelitian. Penting bagi peneliti untuk mendapatkan gambaran, apakah ada hubungan antara kecerdasan spiritual dengan motivasi belajar siswa. Peneliti ingin meneliti lebih jauh lagi meneliti tentang peranan spiritualitas, dalam menumbuhkan motivasi belajar pada siswa. Madrasah Aliyah adalah salah satu sekolah yang bernaung di yayasan pondok pesantren Tarbiyatut Tholabah. Karena Madrasah Aliyah ini berbasis dari pondok pesantren yang kental akan agamanya maka ada perbedaaan dalam 12 pembagian kelas untuk siswa laki-laki dan perempuan. Untuk siswa putra kelasnya berada disebelah barat tepat diatas kantor Madrasah Aliyah, sedangkan kelas putri berada disebelah timur tepatnya dibawah ruang auditorium. Dalam hal ini tidak hanya kelasnya yang dipisah, akan tetapi pelajaran yang diajarkanpun juga berbasis keagamaan seperti hadits, nahwu shorof, qowaidul fiqh, aqidah akhlaq, fiqih, ilmu perbintangan, ghorib Al-Qur’an, dan masih banyak lagi. Tidak hanya pelajaran agama saja akan tetapi terdapat pelajaran umum seperti biologi, fisika, kimia, matematika, bahasas Indonesia, bahasa Inggris, sosiologi, geografi, akutansi dan lain sebagainya. Seharusnya siswa mendapatkan banyak pelajaran tentang keagamaan yang diambil. Sehingga siswa banyak memiliki makna dan nilai yang dapat dijadikan suatu bahan acuan dalam bermasyarakat. Agar siswa dapat memiliki sikap yang akhlakul karimah. Begitu pula dengan siswa yang bertempat tinggal di lingkungan pondok pesantren. Seharusnya mereka mendapatkan banyak ilmu agama untuk bekal di masa yang akan datang, ketika mereka sudah menyelesaikan tugasnya sebagai siswa. Dengan banyaknya ilmu yang di dapat maka dalam diri siswa memiliki motivasi intrinsik, dimana motivasi tersebut didorong dalam diri individu masing-masing dalam keadaan sadar dan tidak bergantung akan dorongan eksternal. Dalam hal ini siswa siswi harus memiliki motivasi belajar yang tinggi, karena bagi siswa siswi belajar bukanlah aktivitas yang menyenangkan. Motivasi belajar perlu adanya suatu dorongan yang kuat dari internal maupun eksternal. Motivasi belajar timbul karena adanya hasrat dalam diri kita. 13 Dari hasil wawancara yang dilakukan kepada beberapa guru pengabdi mengatakan bahwa siswa siswi MA Tarbiyatut Tholabah Kranji Paciran Lamongan berbeda dengan siswa siswi MA Tarbiyatut Tholabah Yang dahulu, kebanyakan siswa siswi yang sekarang kurang memperhatikan dan kurang aktif dalam pelajaran yang diberi, sedangkan siswa siswi yang dahulu senang memperhatikan dan aktif dalam menerima pelajaran Paparan di atas peneliti ingin meneliti hubungan kecerdasan spiritual dengan motivasi belajar pada siswa madrasah aliyah tarbiyatut tholabah. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahuai hubungan antara dua variabel atau lebih, atau hubungan antara variabel bebas dengan variabel terikat, (Iskandar,2009). Penelitian ini berbeda dengan penelitian yang sudah ada, perbedaan dari penelitian ini adalah dari segi tempat yang berbeda, karena penelitian ini bertempat di MA Tarbiyatut Tholabah Kranji Paciran Lamongan. Tempat penelitian ini berada di dekat pantai utara (Pantura) Lamongan, dari segi budaya, sifat, dan sikap yang berbeda. Sifat dan sikap masyarakat di sana kebanyakan bersikap keras. Karena mayotitas penduduk desa Kranji adalah seorang nelayan. Dalam hal ini peneliti menggunakan metode penelitian kuantitatif yang berjenis korelasi product moment, penelitian ini sering disebut dengan penelitian hubungan sebab akibat. Instrument yang digunakan oleh peneliti adalah dengan menggunakan angket untuk mengetahui ada tidaknya kolerasi dalam penelitian tersebut. 14 B. Rumusan Masalah 1. Bagaimana tingkat kecerdasan spiritual siswa MA Tarbiyatut Tholabah Kranji Paciran Lamongan? 2. Bagaimana tingkat motivasi belajar siswa MA tarbiyatut Tholabah kranji Paciran Lamongan? 3. Adakah hubungan antara kecerdasan spiritual dengan motivasi belajar siswa MA Tarbiyatut Tholabah Kranji Paciran Lamongan? C. Tujuan 1. Mengetahui tingkat kecerdasan spiritual siswa MA Tarbiyatut Tholabah Kranji Paciran Lamongan 2. Mengetahui tingkat motivasi belajar siswa MA Tarbiyatut Tholabah Kranji Paciran Lamongan 3. Mengetahui adakah hubungsn antara kecerdasan spiritual dengan motivasi belajar siswa MA Tarbiyatut Tholabah Kranji Paciran Lamongan D. Manfaaat Hasil penelitian ini mempunyai beberapa manfaat, antara lain ialah: 1. Dari segi teoritis, penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangan bagi psikologi pendidikan dan memperkaya hasil penelitian yang telah ada 15 serta dapat memberi gambaran mengenai hubungan kecerdasan spiritual dengan prestasi belajar Matematika. 2. Lembaga pendidikan atau sekolah; sebagai acuan dalam pengembangan potensi peserta didik khususnya dalam motivasi belajar siswa. 3. Orang tua; untuk dijadikan bahan perhatian orang tua dalam mendidik anak-anaknya, agar lebih memperhatikan faktor psikologis demi mempersiapkan anaknya dalam menghadapi masalah pendidikan, meningkatkan motivasi belajar, khususnya kesulitan belajar.

Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Psikologi" :  K Hubungang antara kecerdasan spiritual dengan motivasi belajar siswa MA Tarbiyatut Tholabah Kranji Paciran Lamongan" Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini

DOWNLOAD

Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment