Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Thursday, June 15, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Psikologi:Hubungan antara dukungan sosial teman sebaya dengan kecemasan siswa dalam menghadapi Ujian Nasional

Abstract

INDONESIA:
Ujian Nasional adalah sistem evaluasi dalam bentuk pengukuran dan penilaian kompetensi peserta didik tingkat dasar dan menengah secara nasional dan berfungsi memutuskan seorang siswa lulus atau tidak lulus, hal ini memunculkan perasaan tertekan, kekhawatiran, dan ketakutan akan kegagalan dalam Ujian Nasional. Kecemasan yang terjadi pada siswa yang akan menghadapi Ujian Nasional adalah normal, namun sejauh mana siswa tersebut dapat mengatasi rasa cemasnya, tergantung pada kemampuan siswa tersebut untuk merespon kecemasan yang dialaminya. Pada umumnya individu membutuhkan bantuan orang lain sebagai dukungan bagi dirinya ketika menghadapi masalah. Dengan adanya dukungan sosial dapat mengontrol timbulnya kecemasan. Dalam hal ini dapat dikaitkan dengan perasaan kecemasan yang dihadapi oleh siswa kelas XII dalam menghadapi Ujian Nasional. Oleh karena itu peran teman sebaya akan sangat dibutuhkan, mengingat teman sebaya adalah orang terdekat dalam setiap interaksi di sekolah. Berangkat dari fenomena di atas, penelitian ini bertujuan untuk menguji dan mengetahui tingkat dukungan sosial teman sebaya, mengetahui tingkat kecemasan menghadapi ujian nasional (UN) dan untuk mengetahui adanya hubungan dukungan sosial teman sebaya dengan kecemasan siswa kelas XII di MAN Denanyar Jombang dalam menghadapi ujian nasional (UN) sebagai representasi latar belakang dalam penelitian ini.
Penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif korelasional. Subyek dalam penelitian ini berjumlah 105, atau 30% dari total 347 dari total subyek yang merupakan siswa-siswi aktif kelas XII MAN Denanyar Jombang yang diambil dengan teknik teknik random sampling atau sampel acak. Dan pengambilan data menggunakan metode angket, observasi dan wawancara. Pada pengolahan data menggunakan Product Moment Correlation dari Pearson, dan uji validitas serta reliabilitas memakai Alpha Cronbach. Pengolahan data tersebut diolah dengan program SPSS 17.0 for Windows.
Berdasarkan analisa penelitian, diperoleh hasil sebagai berikut: pada tingkat dukungan sosial teman sebaya, didapatkan 76.2%(80 siswa-siswi kelas XII) dengan tingkat kategori tinggi, 2.9% (24 siswa-siswi kelas XII) dalam tingkat kategori sedang dan, 1.0% (1 siswa) dalam tingkat kategori rendah. Sedangkan tingkat kecemasan menghadapi ujian nasional (UN), mayoritas siswa dengan tingkat kategori tinggi sebesar 0%, tingkat kategori sedang sebesar 81.9% (86 siswa-siswi), sementara tingkat kategori rendah sebesar 18.1% (19 siswa-siswi). Pada hasil analisa uji hipotesis diperoleh hubungan negatif yakni sebesar -0.162 atau hubungan yang berpengaruh hingga 16.2% (rxy = -0.162; sig = 0.049 dimana p < 0,05). Dengan demikian semakin tinggi tingkat dukungan sosial teman sebaya siswa-siswi kelas XII MAN Denanyar maka akan semakin rendah tingkat kecemasan menghadapi ujian nasionalnya.
ENGLISH:
The National Exam is a system of measurement and evaluation in the form of competency assessment learners primary and secondary level nationally and serves a student decides to pass or not pass, it brought feelings of depression, anxiety, and fear of failure in the National Exam. Anxiety happens to students who will face the National Examination was normal, but the extent to which students are able to cope with anxiety, depending on the student's ability to respond to the anxiety they experienced.In general, individuals in need of help from others as a support for themselves when faced with a problem. With the onset of social support can control anxiety. In this case can be associated with feelings of anxiety faced by the students of class XII in the face of the National Exam. Therefore, the role of peers will be greatly needed, considering the closest peers are in every interaction on the school. Departing from the above phenomenon, this study aims to examine and determine the level of peer social support, knowing the anxiety level of the national exams (UN) and to determine the relationship of social support with peers in class XII student anxiety Denanyar MAN Jombang in national exams (UN) as a representation of the background in this study.
This study is a quantitative correlation. The subjects in this study amounted to 105, or 30% of the total of 347 total subjects who are active students of class XII MAN Jombang Denanyar taken with the technique of random sampling technique or a random sample. And retrieval of data using questionnaires, observations and interviews. In processing the data using Pearson Product Moment Correlation of, and test the validity and reliability of Cronbach alpha wear. Processing of the data is processed with SPSS 17.0 for Windows.

Based on the analysis of the study, obtained the following results: at the level of peer social support, obtained 76.2% (80 students of class XII) with high- level category, 2.9% (24 students of class XII) in the medium category and level, 1.0% (1 student) in the low-level category. While the anxiety level national exams (UN), the majority of students with high-level categories of 0%, the rate was at 81.9% category (86 students), while the low-level category of 18.1% (19 students). In the analysis of the results obtained by testing the hypothesis that a negative relationship at -0162 or relationships that affect up to 16.2% (rxy = - 0162; sig = 0.049 where p <0.05). Thus the higher levels of peer social support students of class XII MAN Denanyar the lower the anxiety level national exams.


BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang Masalah

Ujian nasional adalah sistem evaluasi dalam bentuk pengukuran dan penilaian kompetensi peserta didik tingkat dasar dan menengah secara nasional. 1 Ujian Nasional yang berfungsi memutuskan seorang siswa lulus atau tidak lulus, memunculkan perasaan tertekan, kekhawatiran, dan ketakutan akan kegagalan dalam Ujian Nasional. Penyebab timbulnya kecemasan menghadapi ujian karena ujian dipersepsikan sebagai suatu yang sulit, menentang dan mengancam, siswa memandang dirinya sendiri sebagai seorang yang tidak sanggup atau tidak mampu mengerjakan ujian. Selain itu, siswa hanya terfokus pada bayangan-bayangan konsekuensi buruk yang tidak diinginkannya. Kecemasan yang terjadi pada siswa yang akan menghadapi ujian nasional (UN) adalah normal, namun sejauh mana siswa tersebut dapat mengatasi rasa cemasnya, tergantung pada kemampuan siswa tersebut untuk merespon kecemasan yang dialaminya. Seperti misalnya lebih meningkatkan lagi porsi belajarnya dengan ikut bimbingan belajar atau dengan mengadakan belajar kelompok. Belajar adalah salah satu aspek yang mendukung di dalam dukungan sosial, belajar merupakan salah satu cara yang dapat dilakukan siswa untuk mengatasi rasa cemasnya. Selain itu belajar juga dapat memperbesar rasa percaya diri. Namun untuk belajar diperlukannya motivasi belajar karena 1 Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia No 46 Tahun 2010 2 motivasi belajar memegang peranan penting dalam memberikan gairah atau semangat dalam belajar. 2 Manusia dalam peranannya sebagai makhluk sosial, selalu akan berinteraksi dengan orang lain. Semenjak dilahirkan manusia sudah mempunyai naluri untuk hidup berkawan. 3 Pada umumnya individu membutuhkan bantuan orang lain sebagai dukungan bagi dirinya ketika menghadapi masalah. Dengan adanya dukungan sosial dapat mengurangi timbulnya simtom fisik dan gejala psikologis, seperti kecemasan dan depresi. Adanya dukungan sosial dapat mengontrol timbulnya kecemasan. 4 Dalam hal ini dapat dikaitkan dengan perasaan kecemasan yang dihadapi oleh siswa kelas XII dalam menghadapi Ujian Nasional. Gejala-gejala psikologis banyak ditemukan pada siswa karena mereka merasa terancam dengan konsekuensi tentang kegagalan dalam UN yang hanya dijadikan patokan dalam suatu kelulusan. Oleh karena itu peran teman sebaya akan sangat dibutuhkan disini, mengingat teman sebaya adalah orang terdekat dalam setiap interaksi di sekolah. Contoh peran teman sebaya salah satunya agar tekanan dan rasa terancam pada seorang siswa dapat diminimalisir serta dapat keluar dari keadaan tersebut dengan adanya motivasi, semangat juga keyakinan yang positif. Kecemasan dan hilangnya ketenangan yang dialami siswa terkait ujian nasional adalah perasaan yang dihadapi oleh seorang siswa ketika terdapat tekanan-tekanan dari dalam lingkup pendidikan atau sekolah. Tekanan-tekanan 2 Winkel, W, S. 2004. Psikologi Pengajaran. Yogyakarta: Media Abadi. Hal 73. 3 Dayakisni, T & Hudaniah. 2009. Psikologi Sosial edisi revisi. Malang: UMM Press. Hal 119. 4 Gottlieb, Benjamin. 1983. Social support strategies. Sage Publications. Hal 17. 3 tersebut berhubungan dengan proses belajar dan kegiatan ujian sekolah, serta saatsaat menjelang ujian, dan hal-hal yang lain. 5 kecemasan yang terjadi di lingkungan sekolah yang banyak terjadi pada siswa-siswi kelasXII adalah bentuk dari kecemasan ketidaksiapan mental pelajar dalam menghadapi Ujian Nasional. Jadi kecemasan dan hilangnya ketenangan siswa dalam menghadapi Ujian Nasional adalah suatu respon atau perasaan yang tidak mengenakkan yang dialami oleh seseorang yang dipengaruhi oleh individu dan situasi eksternal sehingga menimbulkan akibat-akibat khusus secara psikologis maupun fisiologis terhadap seseorang. Seperti halnya fenomena yang terjadi pada siswa kelas XII di MAN Denanyar Jombang, berdasarkan hasil observasi dan wawancara kepada guru BK MAN Denanyar Jombang menunjukkan bahwa dari 347 siswa, hampir 25% siswa (79 orang) mengalami kecemasan dalam laporan yang menerangkan bahwa dalam 5 minggu terakhir terdapat pernyataan, ungkapan, dan keluh kesah siswa-siswi kelas XII terkait Ujian Nasional 2013/2014. Salah satu dari mereka bahkan merasakan kecemasan secara berlebihan berupa ciri-ciri ketegangan fisiologis yaitu merasa khawatir, gemetaran, berkeringat dingin, semakin sering ke kamar mandi dan jantung berdebar-debar jika menyadari bahwa Ujian Nasional semakin dekat. 6 Hasil wawancara kepada guru wali kelas XII dan bagian kesiswaan juga menunjukkan bahwa siswa mengalami kecemasan dan sulit untuk tenang dan fokus ketika proses pembelajaran di kelas ketika semakin mendekati hari Ujian Nasional. 5 Winkel. 2004. Op. Cit. Hal 73. 6 Dokumentasi/Laporan Bulanan BK MAN Denanyar tertanggal 20 September-30 Oktober 2013 4 Berdasarkan observasi dan wawancara lanjutan kepada beberapa wali kelas XII (Sabtu 11 Januari 2014) menyebutkan bahwa banyak dari siswasiswinya menjadi lebih sering mencari pengalihan kecemasan secara positif seperti belajar kelompok, mengunjungi perpustakaan, laboratorium computer sekolah pada jam-jam istirahat secara beramai-ramai, dan banyak dari beberapa siswa yang pada awalnya tidak terlalu akrab menjadi semakin akrab satu sama lain. Ditambah meningkatnya antusiasme siswa-siswi dalam partisipasi program dari sekolah yang mewajibkan seluruh siswa-siswi kelas XII untuk sholat dhuha berjamaah serta istighotsah di pagi hari sebelum dimulainya kegiatan belajar mengajar (KBM), yang dipimpin langsung oleh bapak guru secara bergantian. Berdasarkan observasi peneliti, menilik dari perbedaan latar belakang siswanya, tentunya dapat disimpulkan bahwa interaksi antar siswa lebih banyak terjadi di sekolah. Dan dari interaksi yang akan terus terjadi maka akan ada jalinan emosi diantara para siswa yakni rasa senasib seperjuangan dan sepenanggungan. Terlebih setelah menyadari keberadaannya dikelas XII, kesadaran akan tuntutan untuk lulus dari diri inividu, guru, orang tua dan masyarakat yang kian terasa apalagi jam belajar siswa jadi lebih padat, hal inilah yang biasanya dapat menimbulkan rasa cemas pada siswa. Namun tak dapat dipungkiri fakta yang terjadi di lapangan menunjukkan bahwa tingkat kecemasan siswa justru meningkat ketika ketakutan oleh rasa gagal Ujian Nasional kembali menghantui yang dapat mengakibatkan timbulnya perasaan tidak tenang dalam pembelajaran di kelas. Padahal dukungan dari berbagai pihak pun selalu tersedia, baik berupa motivasi, fasilitas maupun material. Terlepas dari fenomena tersebut seharusnya 5 peran teman sebaya sangatlah penting serta dapat dimanfaatkan pengaruhnya bagi stabilitas mental siswa untuk menurunkan tingkat kecemasan yang sedang dialami karena telah terjalinnya kebersamaan yang erat dan adanya rasa senasib seperjuangan dan sepenanggungan untuk saling men-support diantara mereka dalam belajar demi meraih kesuksesan bersama-sama dalam mencapai kelulusan di Ujian Nasional. Banyak cara yang ditempuh para pendidik di sekolah dalam menurunkan kecemasan siswa. Selain keaktifan guru dalam mengajar dikelas, seorang guru akan selalu melakukan proses konstruksi mental melalui pendampingan, konseling, bimbingan belajar tambahan ataupun proses pendekatan lainnya. Selain itu dari peranan siswanya mengacu dalam suatu konsep dukungan sosial (social support) yang didefenisikan sebagai informasi verbal atau non-verbal, saran, bantuan yang nyata atau tingkah laku yang diberikan oleh orang-orang yang akrab dengan subjek (siswa) di dalam lingkungan sosialnya atau yang berupa kehadiran dan hal-hal yang dapat memberikan keuntungan emosional atau berpengaruh pada tingkahlaku penerimanya. Dalam hal ini orang yang merasa memperoleh dukungan sosial, secara emosional merasa lega karena diperhatikan, mendapat saran atau kesan yang menyenangkan pada dirinya.7 Maka dengan adanya konsep dukungan sosial tersebut dapat dijadikan sebuah solusi berdasarkan dari hasil observasi lapangan yang menyebutkan terdapat gejala kecemasan pada siswa menjelang dilaksanakannya UN. Sebagaimana diungkapkan dalam teori psikologi, kecemasan merupakan pengalaman subyektif yang tidak menyenangkan mengenai 7 Koentjoro, S. Z. 2003. Dukungan Sosial Pada Individu. Jakarta: e-psikologi.com. (di Publikasikan 21 Maret 2008). Hal 72. 6 kekhawatiran atau ketegangan berupa perasaan cemas, tegang, dan emosi yang dialami seseorang. Kecemasan adalah suatu keadaan tertentu yang (state anxiety), yaitu menghadapi situasi yang tidak pasti dan tidak menentu terhadap kemampuannya dalam menghadapi suatu permasalahan atau obyek tertentu. Hal tersebut berupa emosi yang kurang menyenangkan yang dialami oleh individu dan bukan kecemasan sebagai sifat yang melekat pada kepribadian. Disamping itu, bila ditinjau dari fakta di lapangan bahwa dalam intensitas kesehariannya semua siswa akan selalu terlibat interaksi tanpa terkecuali. Berbekal rasa semangat kebersamaan karena merasa sudah berada di kelas akhir, maka dukungan sosial antar teman sebaya semakin tampak seperti dalam kebersamaan kehidupan pribadi ataupun sosialnya. Bahkan perbedaan ras ataupun suku seakan sudah melebur menjadi satu dalam kebersamaan aktivitas dan interaksinya sehingga tingkat kecemasan dan hilangnya ketenangan siswa dalam belajar dapat teralihkan dan misi untuk lulus Ujian Nasional 100%bisa terealisasi. Dalam konteks perkembangan anak, teman sebaya adalah anak-anak dengan usia atau tingkat kedewasaan yang kurang lebih sama. Dari kedua definisi diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa teman sebaya adalah suatu bentuk hubungan pada remaja yang memiliki usia dan tingkat kedewasaan yang sama, baik di lingkungan sekolah ataupun lingkungan rumah.8 Interaksi teman sebaya yang memiliki usia yang sama memainkan peran khusus dalam perkembangan sosio emosional anak-anak. Salah satu fungsi yang paling penting dari kelompok teman sebaya adalah untuk memberikan sumber 8 Santrock, John W. 2009. Adolescence: Perkembangan Remaja. (Edisi 3). Jakarta: Salemba Medika.268. 7 informasi dan perbandingan tentang dunia di luar keluarga. Hubungan baik dengan teman sebaya merupakan peran yang mungkin penting agar perkembangan anak menjadi normal.9 Dalam perkembangan individu yaitu pada masa remaja, kelompok teman sebaya memiliki peran yang sangat penting bagi perkembangan remaja baik secara emosional maupun secara sosial. Buhrmester 10 menyatakan bahwa kelompok teman sebaya merupakan sumber afeksi, simpati, pemahaman, panduan moral, tempat bereksperimen, dan setting untuk mendapatkan otonomi serta independensi dari orang tua. Salah satu peran dari teman sebaya yaitu berupa pemberian dukungan sosial. Dukungan sosial dari teman sebaya yaitu dukungan yang diterima dari teman sebaya yang berupa bantuan baik secara verbal maupun non verbal. Dari kelompok teman sebaya, remaja menerima umpan balik mengenai kemampuan mereka. Anak-anak sampai remaja menghabiskan semakin banyak waktu dalam interaksi teman sebaya. Pada hari sekolah, terjadi 299 episode bersama teman sebaya dalam tiap hari. Bagi remaja, hubungan teman sebaya merupakan bagian yang paling besar dalam kehidupannya. 11 Pada penelitian relasi yang baik antar teman sebaya pada masa-masa remaja diasosiasikan dengan kesehatan mental yang positif. 12 Hilman 13 menjelaskan bahwa, dukungan dari teman sebaya membuat remaja merasa memiliki teman senasib, teman untuk berbagi minat yang sama, dapat melaksanakan kegiatan 9 Santrock, John W. 2003. Adolescence: Perkembangan Remaja. (Edisi 6). Jakarta: Erlangga. Hal 268. 10Papalia Feldman. 2008. Human Development. Jakarta: Salemba Humanika. Hal 95. 11 Barker & Wright. Dalam Santrock. 2003. Op. Cit. Hal 347. 12 Santrock. 2003. Ibid. Hal 269. 13 Hilman. 2002. Kemandirian Remaja yang Tinggal di Panti Asuhan ditinjau dari Persepsi Pelayanan Sosial dan Dukungan Sosial. Tesis (Tidak Diterbitkan). Yogyakarta: Fakultas Psikologi UGM. Hal 17. 8 kreatif, saling menguatkan bahwa mereka dapat berubah ke arah yang lebih baik dan memungkinkan remaja memperolehrasa nyaman, aman serta rasa memiliki identitas diri. Hilman 14 juga memaparkan bahwa, dukungan teman sebaya biasanya terjadi dalam interaksi sehari-hari, misalnya melalui hubungan akrab yang dijalin remaja bersama teman sebayanya melalui suatu perkumpulan di kehidupan sosialnya. Dari beberapa pendapat tokoh di atas dapat disimpulkan bahwa dukungan sosial teman sebaya merupakan ketersediaan sumber daya yang memberikan kenyamanan secara instrumental dan emosional yang didapat melalui interaksi individu dengan teman sebaya sehingga individu tersebut merasa dicintai, diperhatikan, dihargai dan merupakan bagian dari kelompok sosial. Lalu Hasil penelitian Becker dan Luthar (2007), 15 menemukan bahwa remaja yang mendapatkan dukungan dari teman sebayanya dalam bentuk penghargaan, pujian, kekaguman sekaligus menjadi seseorang yang disukai oleh teman-temannya akan menunjukkan prestasi yang baik di sekolah. Atwater (1983) 16 menjelaskan mengenai beberapa fungsi teman sebaya sebagai berikut: (a). Teman sebaya membantu individu dalam melakukan suatu transisi dari orientasi keluarga menuju orientasi teman sebaya. Dalam proses perkembangan remaja, proses ini dimulai ketika remaja berinisiatif untuk tidak terlalu bergantung pada keluarga, tetapi mulai mencari kemandirian dengan cara mendapatkan perasaan emosional secara aman melalui teman-temannya. (b). Teman sebaya memberikan keuntungan bagaimana caranya membina suatu 14 Hilman. 2002. Ibid. Hal 25. 15 Yettie, V. 2004. Pengaruh dukungan sosial teman sebaya terhadap perilaku asertif pada remaja awal. Diperoleh dari thesis.binus.ac.id/…/2011-2-01046-ps2001.htm. 16 Atwater, E. 1983. Adolescence. Englewood Cliffs: Prentice-Hall, Inc, NJ. 9 hubungan yang baik dengan orang lain dan hal ini akan berguna di masa yang akan datang. (c). Teman sebaya berfungsi sebagai kelompok referensi dimana mereka akan berperan dalam menilai perilaku seseorang apakah baik atau buruk. (d). Teman sebaya membantu individu dalam menentukan identitas personalnya. Weiss mengemukakan adanya enam komponen dukungan sosial yang disebut sebagai “The Social Provision Scale” dimana masing-masing komponen dapat berdiri sendiri, namun satu sama lain saling berhubungan. Adapun komponen tersebut antara lain; (a) Instrumental Support, Yaitu: (1) Reliable Alliance (Ketergantungan yang dapat diandalkan), dalam dukungan sosial ini, individu mendapat jaminan bahwa ada individu lain yang dapat diandalkan bantuannya ketika individu membutuhkan bantuan, bantuan tersebut sifatnya nyata dan langsung. Individu yang menerima bantuan ini akan merasa tenang karena individu menyadari ada individu lain yang dapat diandalkan untuk menolongnya bila individu mengalami masalah dan kesulitan. (2) Guidance (Bimbingan), aspek dukungan sosial jenis ini adalah berupa adanya hubungan kerja atau pun hubungan sosial yang memungkinkan individu mendapatkan informasi, saran, atau nasehat yang diperlukan dalam memenuhi kebutuhan dan mengatasi permasalahan yang dihadapi. Jenis dukungan sosial jenis ini bersumber dari guru, alim ulama, pamong dalam masyarakat, figur yang dituakan dan juga orang tua. Dan (b) Emotional Support yaitu: (1) Reassurance of Worth (Pengakuan positif), dukungan sosial ini berbentuk pengakuan atau penghargaan terhadap kemampuan dan kualitas individu. Dukungan ini akan membuat individu merasa dirinya diterima dan dihargai. (2) Emotional Attachment (Kedekatan 10 emosional), aspek dukungan sosial semacam ini memungkinkan seseorang memperoleh kerekatan (kedekatan) emosional sehingga menimbulkan rasa aman bagi yang menerima. Orang yang menerima dukungan sosial semacam ini merasa tenteram, aman dan damai yang ditunjukkan dengan sikap tenang dan bahagia. Sumber dukungan sosial semacam ini yang paling sering dan umum adalah diperoleh dari pasangan hidup, atau anggota keluarga/teman dekat atau sanak keluarga yang akrab dan memiliki hubungan yang harmonis. (3) Social Integration (Integrasi sosial), dukungan sosial ini memungkinkan individu untuk memperoleh perasaan memiliki suatu kelompok yang memungkinkannya untuk membagi minat, perhatian, serta melakukan kegiatan secara bersama-sama. Dukungan semacam ini memungkinkan individu mendapatkan rasa aman, nyaman serta merasa memiliki dan dimiliki dalam kelompok yang memiliki persamaan minat. (e) Opportunity to Provide Nurturance (Kesempatan untuk mengasuh), suatu aspek penting dalam hubungan interpersonal adalah perasaan dibutuhkan oleh orang lain. Dukungan sosial ini memungkinkan individu untuk memperoleh perasaan bahwa orang lain tergantung padanya untuk memperoleh kesejahteraan. 17 Sedangkan aspek-aspek dukungan sosial berdasarkan Shumaker dan Brownel adalah sebagai berikut: (1) Ekspresi kepedulian, merupakan bentuk sikap peduli yang dirasakan dari teman sebaya seperti adanya rasa dicintai, dipahami, dan merasa akrab atau dekat dengan sesama. (2) Keterlibatan dalam aktivitas kelompok, terlibat dengan lingkungan yaitu berupa interaksi sosial, terlibat dalam 17 Cutrona, C. E, et. Al. 1994. Perceived Parental Social Support and Academic Achievement an Attachment Theory Perspective. Journal of Personality and Social Psychology. Hal 350. 11 kegiatan yang diselenggarakan oleh kelompok atau komunitas didalam lingkungannya. (3) Penentraman hati, adanya rasa diterima, dihargai, maupun dipuji oleh teman disekitarnya atau teman sebayanya. (4) Informasi verbal, mendapat suatu informasi mengenai ancaman serta objek realitas, strategi coping yang bisa diambil, rujukan ke orang lain. (5) Saling mendengarkan, adanya sikap saling keterbukaan dan memperlihatkan diri. (6) Bantuan yang nyata, merasa dibantu, mendapat sokongan atau dorongan dalam menghadapi atau menyelesaikan permasalahan sehari-hari, seperti masalah keuangan, tugas sekolah, serta mendapat pelayanan social dll. 18 Dukungan teman sebaya pada dasarnya adalah tindakan menolong yang diperoleh melalui hubungan interpersonal dan peran teman sebaya dalam penyesuaian sosial salah satunya berupa pemberian dukungan sosial. 19 Lebih lanjut, Akbar & Hawadi menjelaskan bahwa faktor dukungan sosial sangat penting dalam menentukan keberhasilan perkembangan sosial pada remaja. Manfaat penting yang dapat diperoleh individu dari dukungan sosial adalah tersedianya dukungan dari lingkungan yang bermanfaat dalam menghadapi suatu masalah. Seorang remaja yang mendapatkan dukungan dari teman sebayanya akan memperoleh perhatian dan penghargaan ketika berhasil dalam menjalankan tugasnya, serta mendapatkan pertolongan apabila menemukan kesulitan-kesulitan, hal tersebut akan membangkitkan perasaan nyaman dan diterima, sehingga memudahkan remaja dalam menelaah permasalahan yang dihadapi untuk 18 Shumaker dan Brownel. 1984. Hal. 11. 19 Yettie. 2004. Op. Cit. 12 selanjutnya menentukan langkah pemecahan yang tepat.20 Dari pengertian dukungan sosial teman sebaya di atas, maka dapat ditarik kesimpulan ketika remaja menghadapi masalahnya dan ia mendapatkan dukungan dari teman sebayanya berupa tersedianya teman yang dapat memberikan motivasi, mendengarkan keluh kesah, memberikan informasi yang diperlukan, diajak berdiskusi dan bertukar pikiran maka orang tersebut akan merasa lebih nyaman, merasa diperhatikan, serta merasa memiliki tempat untuk berbagi keluh kesah yang dialami sehingga siswa-siswi dapat mengembangkan pemecahan masalah yang baik, terutama untuk proses menurunkan tingkat kecemasan dalam diri siswa kelas XII MAN denanyar Jombang ketika menghadapi Ujian Nasional. Berdasarkan uraian diatas, penelitian ini dilakukan untuk mengetahui lebih mendalam hubungan dari dukungan sosial teman sebaya terhadap kecemasan siswa kelas XII MAN Denanyar Jombang menghadapi Ujian Nasional. B. Penelitian Terdahulu Berbagai penelitian telah dilakukan dengan menggunakan kecemasan sebagai variabel. Penelitian Renata,21 menggunakan optimisme sebagai variabel bebas dan yang dijadikan variabel terikat adalah stres menghadapi UN. Subyek penelitian ini adalah siswa siswi kelas XII SMA Negeri 3 bantul, yang berjumlah 78 siswa. Berdasarkan hasil analisis data penelitian dapat disimpulkan ada hubungan negatif yang sangat signifikan antara optimisme dengan stres 20 Akbar, Reni & Hawadi. 2001. Psikologi perkembangan anak-mengenal sifat, bakat, dan kemampuan anak. Jakarta: PT. Grasindo. Hal 4. 21 Renata. 2008. Hubungan Antara Optimisme dengan Tingkat Stress Menghadapi UN tingkat SMA. Skripsi(Tidak Diterbitkan). Yogyakarta: Universitas Negeri Yogyakarta 13 menghadapi UN pada siswa SMAN 3 Bantul. Semakin tinggi optimisme semakin rendah tingkat stres menghadapi UN dan sebaliknya semakin rendah optimisme semakin tinggi tingkat stres menghadapi UN. Penelitian Tribowo, 22 menggunakan kepercayaan diri sebagai variabel bebas dan yang dijadikan sebagai variabel terikat adalah stres siswa kelas 3 SMA menghadapi UN 2009. Subyek penelitian ini adalah siswa siswi kelas 3 SMA Negeri 4 Yogyakarta sebanyak 118 siswa. Berdasarkan hasil analisis data penelitian dapat disimpulkan ada hubungan negatif yang sangat signifikan antara kepercayaan diri dengan stres menghadapi UN pada siswa SMAN 4 Yogyakarta. Semakin tinggi kepercayaan diri semakin rendah tingkat stres menghadapi UN dan sebaliknya semakin rendah kepercayaan diri semakin tinggi tingkat stres dalam menghadapi UN. Penelitian Nova Asmarasari, 23 menggunakan dukungan sosial sebagai variabel bebas dan yang dijadikan sebagai variabel terikatadalah tingkat stress menghadapi SNMPTN. Subyek penelitian ini adalah peserta SNMPTN di kota Ciamis. Berdasarkan hasil analisis data dapat disimpulkan ada hubungan positif yang sangat signifikan antara dukungan sosial dengan tingkat stress menghadapi SNMPTN di kota Ciamis. Semakin tinggi dukungan sosial, semakin rendahtingkat stress dan sebaliknya semakin rendah dukungan sosial, semakin tinggi tingkatstressnya. 22 Tribowo. 2009. Hubungan Antara Kepercayaan Diri Dengan Tingkat Stress Menghadapi UN. Skripsi (Tidak DIterbitkan). Yogyakarta: Universitas Negeri Yogyakarta 23 Nova Asmarasari. 2010. Hubungan Antara Dukungan Sosial Dengan Tingkat Stress Menghadapi SNMPTN. Skripsi (Tidak Diterbitkan). Ciamis 14 Penelitian Hindun,24 menggunakan dukungan sosial sebagia varibel bebas dan yang dijadikan sebagai variabel terikat adalah stres siswa menjelang UN. Subyek penelitian ini adalah siswa siswi kelas XII SMUN 1 Tegal. Berdasarkan pada hasil analisis data terdapat hubungan yang negatif dan signifikan antara dukungan sosial dengan stres pada siswa siswi SMUN 1 Tegal menjelang UN. Semakin tinggi dukungan yang diterima oleh siswa, semakin rendah tingkat stres yang dialami. Dan sebaliknya semakin rendah dukungan yang diterima oleh siswa, semakin tinggi tingakat stres yang dialaminya menjelang UN. No Nama peneliti Judul penelitian Hipothesis penelitian Persamaan Perbedaan 1 Renata (2008) UIN Yogyakarta Hubungan optimisme dengan tingkat stress menghadapi UN tingkat SMA Ada hubungan antara optimisme dengan tingkat stress menghadapi UN Pengukuran variabel X, Y dan analisis regresi sederhana terhadap siswa SMA menjelang UN Variabel1 (X)optimism e, V2 (Y) tingkat stress. Penelitian diambil di kota bantul. 2 Tribowo (2009) Hubungan antara kepercayaan diri dengan tingkat stress menghadapi UN Ada hubungan antara kepercayaan diri dengan tingkat stress menghadapi UN Pengukuran variabel X, Y dan analisis regresi sederhana terhadap siswa SMA menjelang UN Variabel1 (X) kepercayaan diri, Variabel2 (Y) tingkat stress. Penelitian diambil di kota yogyakarta 3 Nova Asmarasari (2010) Hubungan antara dukungan sosial dengan Ada hubungan antara dukungan sosial dengan Pengukuran variabel X,Y dengan persamaan variabel X Varibel2 (tingkat stress). Penelitian diambil di 24 Hindun. 2007. Hubungan Antara Dukungan Sosial Dengan Tingkat Stress Menghadapi UN pada Siswa SMA. Skripsi (Tidak Diterbitkan). Tegal 15 tingkat stress menghadapi SNMPTN tingkat stress menghadapi SNMPTN (dukungan sosial). Dan analisis regresi linier sederhana kota ciamis 4 Hindun (2007) Hubungan antara dukungan sosial dengan tingkat stress menghadapi UN pada siswa SMA Ada hubungan antara dukungan sosial dengan tingkat stress menjelang UN pada siswa SMA Pengukuran variabel X,Y dengan persamaan variabel X (dukungan sosial). Dan analisis regresi linier sederhana Varibel2 (tingkat stress). Penelitian diambil di kota tegal C. Rumusan Masalah Berdasarkan uraian latar belakang di atas, maka penulis merumuskan permasalahan sebagai berikut : 1. Bagaimanakah tingkat dukungan sosial teman sebaya siswa kelas XII MAN Denanyar Jombang? 2. Bagaimanakah tingkat kecemasan siswa kelas XII MAN Denanyar Jombang? 3. Apakah ada hubungan antara dukungan sosial teman sebaya dengan kecemasan siswa kelas XII MAN Denanyar Jombang dalam menghadapi Ujian Nasional? D. Tujuan Penelitian Berdasarkan rumusan masalah di atas, maka yang menjadi tujuan penelitian adalah : 1. Untuk mengetahui tingkat dukungan sosial teman sebayasiswa kelas XII MAN Denanyar Jombang. 16 2. Untuk mengetahui tingkat kecemasan siswa kelas XII MAN Denanyar Jombang. 3. Untuk mengetahui adanya hubungan antara dukungan sosial teman sebaya dengankecemasan siswa kelas XII MAN Denanyar Jombang dalam menghadapi Ujian Nasional. E. Manfaat Penelitian Hasil penelitian ini diharapkan akan memberikan 2 manfaat sebagai berikut: 1. Manfaat Teoritis Penelitian ini diharapkan dapat memperkaya penelitian ilmiah dan sebagai referensi atau literature data empiris yang telah teruji secara ilmiah mengenai hubungan antara dukungan sosial teman sebaya dengan tingkat kecemasan siswa kelas XII MAN Denanyar Jombang dalam menghadapi ujian nasional (UN). 2. Manfaat Praktis Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberi gambaran mengenai peranan dukungan sosial teman sebaya terhadap tingkat kecemasan siswa kelas XII MAN Denanyar Jombang dalam menghadapi Ujian Nasional, sehingga para siswa kelas XII dapat menyadari arti dan makna dukungan sosial yang diberikan oleh teman sebayanya, serta dapat membantu siswa kelas XII di dalam proses menangani tingkat kecemasannya, yang mana akan sangat berguna bagi mereka agar tetap fokus dan berkonsentrasi dalam belajar sehingga misi untuk lulus ujian nasional 100% bisa direalisasikan.
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Psikologi" : Hubungan antara dukungan sosial teman sebaya dengan kecemasan siswa dalam menghadapi Ujian Nasional ." Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini

DOWNLOAD

Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment