Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Monday, June 12, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Psikologi:Hubungan persepsi signage dengan disiplin kerja karyawan di PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) Persero Area Malang

Abstract

INDONESIA:
Manusia di dalam suatu organisasi dipandang sebagai sumber daya. Artinya, sumber daya atau penggerak dari suatu organisasi. Penggerak dari sumber daya yang lainnya, entah itu sumber daya alam atau teknologi. Roda organisasi sangat tergantung pada perilaku-perilaku manusia yang bekerja di dalamnya. Salah satu faktor yang menentukan kualitas tenaga kerja yaitu, disiplin kerja. Disiplin merupakan tindakan manajemen untuk mendorong para anggota organisasi memenuhi tuntutan berbagai ketentuan tersebut. Oleh karena itu, setiap organisasi perlu memiliki berbagai ketentuan yang harus ditaati oleh para anggotanya, yaitu standar yang harus dipenuhi. Ketentuan-ketentuan itu tergantung dari kebijakan dari pihak perusahaan yang mana merujuk pada tujuan perusahaan dan tidak merugikan karyawan. Salah satu kebijakannya adalah membuat signage yang berisikan tanda atau simbol yang berguna untuk memberikan informasi kepada para kryawan agar dapat berinteraksi dengan lingkungannya secara aman dan nyaman. Tentunya, signage mengundang adanya respon manusia dari stimulus-stimulus yang diberikan sehingga dari respon tersebut muncullah persepsi manusia itu sendiri.
Penelitian ini dilakukan di PT PLN (Persero) Area Malang dengan tujuan untuk mengetahui hubungan antara persepsi signage dengan disiplin kerja karyawan. Metode pengumpulan datanya menggunakan metode angket. Angket penelitian terdiri dari dua angket yaitu angket persepsi signage dan disiplin kerja yang masing-masing terdiri dari 24 aitem. Teknik analisa yang digunakan adalah analisa product moment.
Berdasarkan analisa penelitian didapatkan hasil sebagai berikut: Jumlah responden dalam penelitian ini adalah 60 orang, pada variabel persepsi signage menghasilkan 10 karyawan (16,7%) memiliki persepsi signage yang tinggi, 48 karyawan (80%) memiliki persepsi signage sedang, dan 2 karyawan (3,3%) memiliki persepsi signage rendah. Sedangkan variabel disiplin kerja menghasilkan 11 karyawan (18,3%) memiliki disiplin kerja tinggi, 45 karyawan (75%) mengalami disiplin kerja sedang, dan 4 karyawan (6,7%) memiliki disiplin kerja rendah. Hasil penelitian di atas kedua variabel (persepsi signage dengan disiplin kerja karyawan) menghasilkan bahwa terdapat hubungan positif (rxy 0,602; dengan sig < 0,05). Artinya, hubungan antara variabel persepsi signage dan variabel disiplin kerja karyawan adalah positif signifikan dengan mendapatkan nilai 0,000 dan nilai signifikansinya Sig. (2-tailed) adalah dibawah atau lebih kecil dari 0,05.
ENGLISH:
Human within an organization is seen as a resouce, its means,resources, or the driving of a organization. Movers from other resouces, whether natural or technolocical resources. The organization is highly dependent on human behaviours in that Them Work. On the factors determine the quality of labor, work discipline. Discipline a mangement action to Encourage the organization to meet the demands of the variety member of provision. Therefore, every organization needs to have variety of provisions that must be obeied by its members,, the standards to be meet. It depends on the terms of the policy of the company which refers to the objectives of the company and not harm the employee. One of the policy is to create signage that contains the sign or symbol that gave the information to be useful for employees to interact with its environment in a safe and confortable. Of course, signage inviting the human response of stimulus given the response that comes the perception of the man himself.
The study was conducted at PT PLN (Persero) Malang Area with purpose of known the relationship between perception of signage with employee discipline. Method of data collection using inquiry. The inquiry of study consisted of two questionnaires,namely the perception of signage and work discipline, each of the which consisted of 24 aitems. Analysis technique used is the product momen analysis.
Based on the analysis of the study obtained the following results: the number of respondents in this study were 60 people, the perception variable signage produced 10 employees (16.7%) had a higher perception of signage,48 employees (80%) had standard a perception of signage,and 2 employees (3,3%) had a lower perception of signage. While the varaible work discipline produces 11 employees ( 18.3%) had high work discipline, 45 employees (6.7%) had low work discipline. The results on the second variable it’s produced means, that there is a postitive correlation (rxy 0.602;with sig <0.05). it’s ,means, the relationship between the variables and variable signage perception of employee discipline is significantly positive with a value of 0.000 and significant value Sig. (2-tailed) is below or less than 0.05.


BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
Perkembangan industri dengan segala penemuan teknologi yang demikian canggih dan pesat tidak dapat terlepas dari sumber daya manusianya, dimana manusia merupakan sumber daya yang akan berperan aktif sebagai perencana, pelaksana dan pengendali dalam mewujudkan tujuan dari suatu perusahaan atau organisasi. Manusia dalam mewujudkan tujuan perusahaan mempunyai pikiran, perasaaan dan keinginan yang dapat mempengaruhi kualitas pekerjaannya, sehingga permasalahan yang sering muncul dalam suatu perusahaan atau organisasi tidak terlepas dari pengelolaan sumber daya manusia. Manusia di dalam suatu organisasi dipandang sebagai sumber daya. Artinya, sumber daya atau penggerak dari suatu organisasi. Penggerak dari sumber daya yang lainnya, entah itu sumber daya alam atau teknologi. Roda organisasi sangat tergantung pada perilaku-perilaku manusia yang bekerja di dalamnya. Schultz (dalam Ancok, 1989), mengatakan bahwa ada beberapa faktor yang menentukan kualitas tenaga kerja yaitu tingkat kecerdasan, bakat, sifat kepribadian, tingkat pendidikan, kualitas fisik, etos (semangat kerja), dan disiplin kerja. Kedisiplinan dalam suatu perusahaan atau organisasi seringkali menimbulkan konotasi yang negatif yang tidak menyenangkan seperti halnya teguran, peringatan hingga hukuman yang lebih berat untuk merubah sikap dan perilaku pekerja tetapi sebenarnya kedisiplinan yang dimaksud di sini merupakan 2 suatu usaha yang dilakukan oleh seorang pekerja atas prakasa sendiri dalam melaksanakan tugas tertentu (Drever, 2000). Wujud dari usaha itu adalah kontrol terhadap perilaku yang berupa ketaatan terhadap peraturan, baik yang ditetapkan sendiri maupun yang ditetapkan oleh pihak lain. Pembahasan disiplin karyawan dalam manajemen sumber daya manusia berangkat dari pandangan bahwa tidak ada manusia yang sempurna, luput dari kekhilafan dan kesalahan. Maka, setiap organisasi perlu memiliki berbagai ketentuan yang harus ditaati oleh para anggotanya, yaitu standar yang harus dipenuhi. Disiplin merupakan tindakan manajemen untuk mendorong para anggota organisasi memenuhi tuntutan berbagai ketentuan tersebut (Siagian, 2006). Setiap organisasi atau perusahaan memiliki harapan bahwa karyawan mengetahui dengan jelas atas hal-hal yang diharapkan serta merasa kebijakan dan peraturan perusahaan masuk akal akan memenuhi standar kerja dan berperilaku baik. Konsep disiplin merupakan sikap ketaatan terhadap suatu aturan atau ketentuan yang berlaku dalam organisasi, yaitu menggabungkan diri dalam organisasi itu atas dasar adanya kesadaran dan keinsyafan, bukan karena unsur paksaan (Wursono, 1985). Sementara itu pendapat lain mengatakan bahwa suatu suatu kedisiplinan penting bagi suatu organisasi sebab dengan adanya kedisiplinan akan dapat ditaati oleh sebagian besar para karyawan dengan demikian adanya kedisiplinan tersebut diharapkan pekerjaan akan dilakukan secara efektif. Bilamana kedisiplinan tidak dapat ditegakkan maka kemungkinan tujuan yang telah ditetapkan tidak dapat dicapai secara efektif dan efisien (Nitisemito, 1987). Siswanto (2008) mengemukakan disiplin kerja sebagai suatu sikap menghormati, 3 menghargai, patuh dan taat terhadap peraturan-peraturan yang berlaku baik yang tertulis maupun yang tidak dan menerima sanksi apabila melanggar tugas dan wewenang yan telah diberikan. Menurut Hasibuan (2008), ketidakdisiplinan dalam diri pegawai dapat disebabkan karena kurangnya kesadaran pada diri seseorang tersebut akan arti pentingnya disiplin sebagai pendukung dalam kelancaran bekerja. Sementara kesadaran pada diri sendiri memiliki arti bahwa seseorang tersebut secara sukarela menaati semua peraturan dan sadar akan tugas dan tanggung jawabnya. Berkaitan dengan disiplin kerja, terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi timbulnya perilaku disiplin kerja, yaitu; tujuan dan kemampuan, teladan pemimpin, balas jasa, keadilan, waskat, sanksi hukuman, ketegasan, dan hubungan kemanusiaan. Terdapat faktor lain yang berhubungan dengan disiplin kerja selain faktor di atas. Penelitian Desy (2004), menunjukkan faktor lain yang berhubungan dengan disiplin kerja, seperti kontrol atasan. Hasilnya terdapat korelasi yang positif antara persepsi terhadap kontrol atasan dengan disiplin kerja. Jadi dapat ditegakkan bahwa dalam penetapan disiplin lebih ditekankan pada unsur kesadaran dan penyesuaian diri secara sukarela yang dilakukan secara kontinyu dan bukan atas dasar paksaan. Faktor kedisiplinan memegang peranan yang amat penting dalam pelaksanaan kerja karyawan. Seorang karyawan yang mempunyai tingkat kedisiplinan yang tinggi akan tetap bekerja dengan baik walaupun tanpa diawasi oleh atasan. Beberapa dekade belakangan ini, hubungan antara perilaku manusia dan lingkungan fisik telah menarik perhatian para peneliti dari ilmu sosial maupun para profesional di bidang perancangan arsitektur, perencanaan kota, regional, dan 4 lanskap. Memasuki perkembangan era industrialisasi yang bersifat global, persaingan industri untuk memperebutkan pasar baik regional, nasional, maupun internasional secara kompetitif. Manusia merupakan faktor yang sangat menentukan bagi perusahaan dan merupakan faktor produksi yang memiliki peran penting dalam kegiatan perusahaan. Manusia dalam melaksanakan pekerjaannya akan menghadapi ancaman bagi keselamatan dan kesehatannya yang datang dari pelaksanaan tugas mereka tersebut. Proses bekerja diperlukan suatu program yang mana manusia bekerja dengan aman dan nyaman yang mana menjunjung tinggi keselamatan dan kesehatan kerja. Keselamatan dan kesehatan kerja merupakan faktor yang sangat diperhatikan dalam dunia industri modern terutama bagi mereka yang berstandar internasional. Kondisi kerja dapat dikontrol untuk mengurangi bahkan menghilangkan peluang terjadinya kecelakaan di tempat kerja (zero accident). Kecelakaan dan kondisi kerja yang tidak aman berakibat luka-luka pada pekerja, penyakit, cacat, bahkan kematian, juga harus diperhatikan ialah hilangnya efisiensi dan produktivitas pekerja dan perusahaan. Berdasarkan data terakhir angka kecelakaan kerja di Indonesia masih tergolong tinggi, meskipun cenderung turun dari tahun ke tahun. Tahun 2000 terjadi 98.902 kasus, tahun 2001 terjadi 104.774 kasus, tahun 2002 terjadi 103.804, tahun 2003 terjadi 105.846 kasus, tahun 2004 terjadi 95.418 kasus, tahun 2005 terjadi 99.023 kasus, tahun 2006 terjadi 95.624 kasus dan semester pertama tahun 2007 terjadi sebanyak 37.845 kasus (Sumardoko, 2008). Sedangkan angka kecelakaan kerja di Indonesia tahun 2009, terjadi 88.492 kasus yang 5 mengakibatkan 1.970 tenaga kerja meninggal dunia, cacat fungsi 4.023 orang, cacat anatomis tetap 2.534 orang (Irpan Kadir, 2011). Data-data tersebut membuktikan bahwa betapa pentingnya penerapan keamanan dan kenyamanan kerja sehingga diperlukan komunikasi berupa penyampaian informasi dan petunjuk kerja kepada para karyawan. Penyampaian informasi dan petunjuk kerja akan lebih efektif apabila disertai dengan tindakan disiplin karyawan dalam mematuhi peraturan yang tertulis pada informasi dan petunjuk kerja tersebut sehingga meminimalisir adanya kecelakaan kerja. Upaya penyampaian informasi ini bisa berupa verbal dan non-verbal, yaitu berupa pelatihan, teguran, dan lain sebagainya. Tetapi terkadang penyampaian informasi berupa verbal dan non-verbal tersebut kurang efektif karena melihat dari segi manusia (human errors). Oleh karena itu, di dalam suatu perusahaan atau organisasi diberlakukan upaya manajemen sumber daya manusia yang sesuai dengan standar di perusahaan yaitu penyampaian informasi visual agar penyampaian informasi antar lingkungan kerja dengan manusia menjadi lebih terarah yaitu berupa signage (tanda atau simbol yang berisi pesan). Perilaku manusia menunjukkan manusia dalam aksinya, berkaitan dengan semua aktivitas manusia secara fisik, berupa interaksi manusia dengan sesamanya ataupun dengan lingkungan fisiknya. Kebiasaan mental dan sikap perilaku seseorang dipengaruhi oleh lingkungan fisiknya. Drucker (1969), mengindikasikan bahwa,“Sebagian besar yang kita lihat adalah sesuatu yang ingin kita lihat.” Sementara Von Foerster (1973) menulis bahwa,”Apa yang kita bentuk dalam pikiran, itulah realitas yang kita perhitungkan”. 6 Joyce Marcella Laurens (2004), menyimpulkan bahwa ilmu perilaku manusia-lingkungan memiliki karakteristik, antara lain pertama, dalam penelitian perilaku-lingkungan, hubungan perilaku dan lingkungan adalah satu unit yang dipelajari dalam keadaan saling terkait, tidak berdiri sendiri. Dengan demikian, yang dipelajari bukanlah bagaimana indera pendengaran menangkap gelombang suara dari luar misalnya, ataupun bagaimana mengukur konsentrasi seseorang melainkan mempelajari bagaimana hubungan antara kebisingan dan konsentrasi kerja seseorang. Atau hubungan antara tatanan ruang kerja dan produktivitas kerja seseorang. Cara pendekatan ini dinamakan pendekatan holistik atau pendekatan ekletik. Kedua, Hubungan antara lingkungan dan manusia serta perilakunya adalah hubungan timbal balik, saling terkait, dan saling mempengaruhi. Kadangkadang kita tidak tahu antara faktor lingkngan dan perilaku, mana yang merupakan akibat. Ketiga, studi perilaku-lingkungan tidak hanya memusatkan perhatian pada masalah terapan atau teoritis tetapi titik beratnya adalah pada keduanya. Keempat, interdisipliner. Karena ruang lingkupnya yang bermacammacam maka dalam penelitiannya harus bekerja sama dengan berbagai ilmu. Signage merupakan alat penyampai informasi yang bersifat persuasif yang berfungsi sebagai penghubung antara lingkungan dan fasilitas kerja dengan manusia. Signage juga menstimulus individu agar mau bertindak positif sesuai penyampaian informasi yang ada pada signage tersebut. Menurut Lawrence K. Frank, signage merupakan pesan atau informasi yang muncul secara berturut-turut atau teratur dalam hubungannya dengan tanda-tanda yang penting dan menimbulkan respon pada manusia (Rini Suryantini, 2001). Misalnya berupa 7 tulisan yang bertuliskan di sebuah papan reklame seperti “Safety Job = Good Job”. Kebanyakan desain tersebut lebih mengutamakan faktor kesan dari pada faktor fungsionalnya, sehingga tidak sedikit terjadi jumlah kecelakaan kerja (operator industri) yang tidak dikehendaki. Kecelakaan tersebut dapat diakibatkan oleh salah satu faktor, misalnya kesalahan baca, kelambatan dalam menginterpretasikan data atau informasi dan lain-lain. Hal tersebut sebenarnya dapat diminimumkan dengan mendesain signage yang sesuai dengan prinsipprinsip ergonomi, yaitu aman dan nyaman. Signage juga merupakan suatu bentuk upaya manajemen sumber daya manusia yang berupa pelatihan secara tidak langsung, karena dengan adanya media tersebut membuat individu yang mulanya tidak tahu menjadi tahu, menambah pengetahuan, serta merubah ke perilaku positif. Selain itu juga berfungsi sebagai pengingat agar individu bertindak atau bekerja dengan aman dan nyaman sesuai dengan informasi yang disampaikan. Namun, tak sedikit pula individu yang tidak terlalu mengindahkan pesan yang disampaikan oleh signage. Hal ini bisa menimbulkan hal-hal yang tidak diinginkan, seperti kecelakaan kerja. Maka demi tercapainya upaya manusiawi dalam bekerja serta tercapainya tujuan organisasi maka semua manusia yang bekerja di suatu organisasi memiliki kedisiplinan dalam bekerja khususnya dalam mengaplikasikan tugas sesuai dengan ketentuan atau standar yang telah diberikan yang mana telah tercantum pada signage. Signage memiliki berbagai bentuk, antara lain seperti wall signs, banner signs, windows signs, suspended signs, roof signs, projecting signs, canopy signs, changeable-copy signs, electronic message center, floor signs, dan 8 free-standing signs. Macam-macam dari signage tersebut biasa ditemukan di segala tempat. Pemilihan macam-macam signage ini tergantung pada situasi dan kondisi suatu tempat, dan tentu saja manusia merupakan faktor penting dalam penentuan penggunaan signage ini. Karena setiap manusia berhak untuk selamat dalam situasi dan kondisi apapun, maka perlu diperhitungkan juga bahwa tidak hanya yang bekerja di tempat berbahaya yang memerlukan signage, tetapi semua tempat entah itu indoor maupun outdoor. Walaupun karyawan yang bekerja di indoor dikatakan kurang beresiko dengan kecelakaan kerja namun tidak ada yang tahu bahwa terdapat kemungkinan-kemungkinan yang perlu diperhitungkan, seperti tulisan dilarang merokok karena perokok aktif maupun pasif dapat mengakibatkan gangguan yang menyebabkan kesehatan terganggu, dan masih banyak signage diperlukan dalam indoor, sehingga di dalam setiap aktivitas manusia harus sesuai dengan prinsip ergonomi yaitu bekerja secara aman dan nyaman. Berdasarkan uraian diatas, telah dijelaskan mengenai hubungan antara manusia dengan informasi berupa signage yang berisikan suatu pesan untuk manusia itu yang nantinya menstimulus respon dari manusia itu sendiri. Maka dalam penelitian ini peneliti tertarik untuk mengambil judul, yaitu, ”Hubungan antara Persepsi Signage dengan Disiplin Kerja Karyawan.” B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas, maka rumusan masalahnya adalah “Apakah ada hubungan antara persepsi signage dengan disiplin kerja karyawan? 9 C. Tujuan Penelitian Tujuan dari penelitian ini adalah untuk megetahui hubungan yang positif antara persepsi signage dengan disiplin kerja karyawan. D. Manfaat Penelitian Penelitian ini diharapkan mempunyai kegunaan sebagai berikut: 1. Manfaat Teoritis Penelitian ini dapat menambah pengetahuan dan memperluas cakrawala ilmu psikologi, khususnya psikologi industri dan organisasi. 2. Bagi Perusahaan Penelitian ini diharapkan menjadi pertimbangan dalam pengambilan keputusan bagi perusahaan.

Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Psikologi" : Hubungan persepsi signage dengan disiplin kerja karyawan di PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) Persero Area Malang." Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini
DOWNLOAD

Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment