Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Tuesday, June 13, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Psikologi:Peran positive deviance guru dalam mendukung perkembangan kognitif anak berkebutuhan khusus: Penelitian tindakan di SDN 04 Krebet, Ds. Sidowayah Kec.Jambon. Kab. Ponorogo

Abstract

INDONESIA:
Pendidikan adalah hak seluruh warga negara tanpa membedakan asal-usul, status sosial ekonomi, maupun keadaan fisik seseorang, termasuk anak-anak yang mempunyai kelainan. Seiring dengan masuknya anak ke sekolah dasar, maka kemampuan kognitifnya turut mengalami perkembangan yang pesat. Perkembangan kognitif yang seharusnya telah dilewati dengan baik atau normal, namun bagi anak berkebutuhan khusus ini mengalami hambatan. Untuk membantu mengembangkan kognitif anak maka harus ada peranan guru yang mendukung. Positive deviance guru diharapkan bisa membantu anak berkebutuhan khusus untuk mengembangkan kognitif pada diri mereka sendiri. Adanya perilaku positive dari guru ini mampu mendukung perkembangan kognitif anak berkebutuhan khusus. Terlebih bagi anak berkebutuhan khusus yang berada di Desa Sidowayah Kab. Ponorogo yang merupakan salah satu desa yang mendapat julukan kampong idiot, dan biasanya kosakata lokal yang menyebut “mendho”.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana perkembangan kognitif anak berkebutuhan khusus yang berada di program inklusi. Apa saja dimensi positive devianve guru dan peranannya dalam mendukung perkembangan kognitif anak berkebutuhan khusus serta mengetahui perbedaan perkembangan kognitif sebelum dan sesudah dikembangkan positive deviance guru tersebut.
Penelitian ini dilakukan dengan metode action research (penelitian tindakan), merupakan tindakan yang menekankan kepada kegiatan (tindakan) dengan menguji cobakan suatu ide ke dalam praktek atau situasi nyata dalam skala mikro, yang diharapkan kegiatan tersebut mampu memperbaiki dan meningkatkan kualitas proses belajar mengajar. Data dikumpulkan dengan cara wawancara, observasi, analisis dokumen dan pemberian angket.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa perkembangan kognitif anak berkebutuhan khusus mengalami perubahan setelah dikembangkan positive deviance guru. Sebelum dikembangkan positive deviance guru ini nilai rata-rata materi berhitung ABK dikelas III inklusi senilai 06,67, Ketika sudah diterapkan positive deviance maka nila rata-ratanya berubah mengalami kenaikan senilai 08,50. Maka ini menunjukkan bahwa ada perubahan perkembangan kognitif ABK sebelum dan sesudah dikembangkan positive deviance. Peranan positive deviance guru sangat penting untuk mendukung perkembangan kognitif anak berkeutuhan khusus.
ENGLISH:
Education is a right of all citizens regardless of origin, socioeconomic status, and physical condition of someone, including children who have abnormalities. Along with the entry of children into elementary school, then the cognitive ability has experienced rapid development. Cognitive development that should have been covered with a fine or normal, but for children with special needs is experiencing barriers. To help developing cognitive of children then there should be the role of teacher support. Positive Deviance of teacher is expected can help children to develop cognitive abilities in themselves. The existence of positive behavior of the teacher is able to support the cognitive development of children with special needs. Especially for children with special needs Sidowayah village Ponorogo District is one of the villages labeled as the idiot village, and the local vocabulary usually called them "mendho".
This study aims to determine how the cognitive development of children with special needs in the inclusion program. About the dimensions of positive deviance role of teacher in supporting cognitive development of children with special needs and know the difference before and after the development of positive Deviance of teacher.
The research was carried out by the method of action research, an action that emphasizes the activities (actions) experimented the idea into practice or the real situation in the micro scale, the expected activity can improve and enhance the quality of teaching and learning process. Data were collected by interview, observation, and document analysis and questionnaire administration.
The results suggest that the cognitive development of children with special needs have changes after the development of positive Deviance of teacher. Before the development of positive deviance of teacher, the average value of the children with special needs in grade III of inclusions valued at 06.67. When positive deviance of teacher was applied then the average value increased to 08.50. Then this indicates that there is a change of cognitive development before and after the positive development Deviance in children with special needs. Deviance positive role of teachers is essential to support cognitive development of children with special needs.

BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
 Pendidikan adalah hak seluruh warga negara tanpa membedakan asal-usul, status sosial ekonomi, maupun keadaan fisik seseorang, termasuk anak-anak yang mempunyai kelainan sebagaimana diamanatkan dalam UUD 1945 pasal 31. Dalam Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, hak anak untuk memperoleh pendidikan dijamin penuh tanpa adanya diskriminasi termasuk anak-anak yang mempunyai kelainan atau anak yang berkebutuhan khusus. Anak dengan kebutuhan khusus (special needs children) dapat diartikan secara sederhana sebagai anak yang lambat (slow) atau mengalami gangguan (retarded) yang tidak akan pernah berhasil di sekolah sebagaimana anak-anak pada umumnya. Untuk dapat menyetarakan dan memberikan perhatian yang lebih intensif terhadap pendidikan anak berkebutuhan khusus dengan anak-anak yang normal maka pemerintah sekarang telah membuka program pendidikan bagi anak-anak berkebutuhan khusus ini yaitu yang sering dikenal dengan sebutan Sekolah Inklusi. Menurut Mulyadi (2010) menyatakan bahwa pada saat ini, jumlah Anak Berkebutuhan Khusus (ABK) di Indonesia diyakini mengalami peningkatan. Diperkirakan satu dari 250 kelahiran anak menyandang ABK. Kemudian di negara Australia peningkatannya lebih tinggi lagi. Perbandingannya satu dari 50 kelahiran. Meningkatnya populasi ABK di Indonesia dinilai tidak berbanding lurus dengan ketersediaan lembaga pendidikan yang menanganinya. (29 April 2010 anakberkebutuhan-khusus-meningkat dari http://yulia-putri.blogspot.com). 2 Dari artikel ini maka dapat dilihat bahwa begitu pentingnya sebagai sesama makhluk hidup yang bersosial memberikan perhatian penuh terhadap anak berkebutuhan khusus ini terutama dalam perkembangan pendidikannya. Disamping itu juga ditemukan dalam artikel yang menyatakan bahwa pemerintah berusaha memenuhi hak anak berkebutuhan khusus dengan mencanangkan penyelenggaraan pendidikan inklusi, dengan membentuk Sekolah Penyelenggara Pendidikan Inklusi (SPPI). Pendidikan inklusi adalah suatu sistem pendidikan yang menyertakan semua anak secara bersama-sama dalam suatu iklim proses pembelajaran dengan layanan pendidikan yang layak dan sesuai kebutuhan siswa tanpa membeda-bedakan anak yang berasal dari latar belakang apapun, maupun perbedaan kondisi fisik atau mental (Unesco, 2004) . Namun, pada kenyataannya di lapangan sekolah inklusi ini belum mencapai tujuan yang maksimal karena beberapa instansi pendidikan yang memiliki anak didik berkebutuhan khusus di daerah Indonesia ini belum menyediakan sekolah inklusi bagi penyandang cacat fisik dan mental ini. Selain informasi diatas ada lagi media massa memberitakan tentang keberadaan sekolah inklusi didaerah Kendal dalam acara workshop sekolah inklusi di SMP Muhammadiyah 3 Kaliwungu. Menurut Depdiknas Supriyanto menyatakan bahwa jumlah sekolah inklusi atau sekolah formal yang diperuntukkan bagi anak-anak berkebutuhan khusus masih sangat terbatas. Hal ini berakibat banyak anak yang mempunyai cacat mental maupun fisik tidak tertampung di sekolah itu. Sekolah inklusi di Indonesia itu baru mampu menampung sekitar 30 % anak dengan kebutuhan khusus. Kemudian sisanya atau sekitar 70 % anak di antaranya tidak tertampung di sekolah tersebut. Sebab, hingga kini di Indonesia hanya 3 berjumlah 56 unit. Dari 70 % anak tersebut ada yang sama sekali tidak memperoleh layanan pendidikan. Namun, ada juga yang diikutkan dalam pembelajaran formal, mereka dipaksa mengikuti pendidikan dengan anak normal. Begitu pula dengan proses belajarnya, pengajar disini tidak mengikuti kondisi ABK, namun sebaliknya anak-anak berkebutuhan khususlah yang harus mengikuti pembelajaran formal yang ada di kelas anak-anak normal. Ini semua terjadi karena anak-anak dengan keterbelakangan mental dan kekurangan fisik, seperti tuna netra, tuna rungu dan tuna grahita itu belum mendapatkan pelayanan pendidikan, seperti anak normal. Sementara itu, di perguruan tinggi belum ada yang mencetak tenaga pengajar siap pakai untuk sekolah inklusi. Menjadi pengajar anak berkebutuhan khusus, baik di sekolah formal atau inklusi itu di tuntut mampu berimprovisasi atau memakai modifikasi saat menyampaikan pelajaran. Di perguruan tinggi juga belum ada alat untuk mendukung proses pembelajaran tersebut. Keterbatasan jumlah sekolah luar biasa tersebut disebabkan manajemen dana yang tidak mengena. Yang lebih dibutuhkan adalah ketersediaan tenaga pengajar bagi sekolah inklusi. (23 Januari 2010 dari http://suaramerdeka.com) Seiring dengan masuknya anak ke sekolah dasar, maka kemampuan kognitifnya turut mengalami perkembangan yang pesat. Karena dengan masuk sekolah, berarti dunia dan minat anak bertambah luas, dan dengan meluasnya minat maka bertambah pula pengertian tentang manusia dan objek-objek yang sebelumnnya kurang berarti bagi anak. Dalam keadaan normal, pikiran anak usia sekolah berkembang secara berangsur-angsur. Kalau pada masa sebelumnya daya pikir anak masih bersifat imajinatif dan egosentris, maka pada usia sekolah dasar ini daya pikir 4 anak berkembang kearah berpikir konkrit, rasional dan objektif. Daya ingatannya menjadi sangat kuat, sehingga anak benar-benar berada dalam suatu stadium belajar (Desmita, 2007 : 130). Namun pada kenyataannya masih ada anak-anak mengalami keterbelakangan mental dan ini yang membuat mereka mengalami keterlambatan dalam berkembang terutama perkembangan kognitifnya. Perkembangan kognitif yang seharusnya telah dilewati dengan baik atau normal, namun bagi anak berkebutuhan khusus ini mengalami hambatan. Contohnya saja pada perkembangan kognitif anak tunarungu yang umumnya intelegensi anak tersebut secara potensial sama dengan anak normal, tetapi secara fungsional perkembangannya dipengaruhi oleh tingkat kemampuan berbahasanya, keterbatasan informasi, dan daya abtraksi anak. Akibat kekurangan ini menghambat proses pencapaiannya mendapatkan pengetahuan yang lebih luas. Dengan demikian perkembangan kognitifnya secara fungsional terhambat (Sumantri, 2006 : 97) Perkembangan kognitif manusia yang merupakan proses psikologis didalamnya melibatkan proses-proses memperoleh, menyusun dan menggunakan pengetahuan, serta kegiatan-kegiatan mental, seperti: mengingat, berpikir, menimbang, mengamati, menganalisis, mensintesis, mengevaluasi, dan memecahkan persoalan yang berlangsung melalui interaksi dengan lingkungan. Perkembangan kognitif sebenarnya dipengaruhi oleh dua faktor utama yaitu hereditas dan lingkungan. Pengaruh kedua faktor tersebut pada kenyataannya tidak terpisah secara sendiri-sendiri melainkan seringkali merupakan resultante dari interaksi keduanya. 5 Menurut Jean Piaget dalam Mohammad Asrori (2007:49) mendapati bahwa anak pada umur tertentu mengalami kesulitan untuk mengerti hal-hal yang sebenarnya sederhana. Misalnya: seorang anak kecil ternyata mengalami kesulitan untuk memahami mengapa air yang banyaknya sama apabila dituangkan dari gelas pendek besar ke gelas tinggi kecil ternyata hasilnya sama dan tidak tumpah. Perkembangan kognitif ABK pada masa-masa sekolah ini seharusnya lebih mendapatkan perhatian yang lebih intensif. Hal ini dikarenakan siswa ABK ini mampu mengukir prestasinya dengan baik apabila mendapatkan bimbingan secara layak dan baik, serta diberikan kesempatan untuk mengembangkan potensinya dalam berbagai bidang. Meskipun siswa berkebutuhan khusus ini memiliki kekurangan dari segi fisik dan juga mental namun siswa-siwa ini masih mampu untuk berprestasi contohnya saja seperti anak-anak berkebutuhan khusus yang ada di Sumatra Barat mereka memiliki prestasi dan berperan dalam mengharumkan nama daerah di berbagai bidang, termasuk olah raga. Misalnya, medali emas dari cabang olahraga bulutangkis putra Tuna Grahita oleh Fauzan dari Sekolah Luar Biasa (SLB) Binar, Tarusan, Pesisir Selatan pada Festival dan Lomba PK-PLK tingkat Nasional 2009. (10 Mei 2010 dari http://www.padangmedia.com). Dari contoh diatas tidak diragukan lagi bahwa perkembangan kognitif anakanak berkebutuhan diatas sangat menganggumkan, karena dengan keterbatasan yang dimiliki mereka mampu berprestasi layaknya anak yang normal. Ini semua memang sebuah mu’jizat dari Tuhan, bahwa semua mahluk hidup didunia ini memiliki 6 kelebihan dan kekurangan sendiri-sendiri. Namun, dibalik dari kekurangannya pasti ada kelebihan yang sangat membanggakan serta kecerdasan yang sangat tinggi. Dalam hal ini peneliti mencoba melihat fakta kehidupan yang terjadi disebuah Dusun Sidowayah, Desa Sidoharjo, Kecamatan Jambon, Kabupaten Ponorogo. Peniliti mendapat informasi bahwasannya didusun tersebut terdapat sebuah SD Negeri yang didalamnya memiliki sistem pendidikan inklusi dan itu hanya satu-satunya didesa itu yaitu berada di SDN 4 Krebet, Sidowayah. Adanya sekolah Inklusi di SD tersebut dikarenakan terdapat beberapa siswa-siswinya yang mengalami berkebutuhan khusus terutama dalam hal lambat belajar (slow learner) dan gangguan mata. Selain itu juga dikarenakan adanya stigmasi sosial yang salah dari masyarakat daerah tersebut khususnya, terkait keberadaan sekolah inklusi yang ada di SDN 04 Krebet sehingga terjadilah deskriminasi terhadap para ABK di daerah tersebut. Labelisasi yang muncul adalah anggapan bahwa ABK itu adalah anak yang “mendho” atau “goblok” sehingga mereka masuk dalam program inklusi. Seperti yang diceritakan oleh pemuda dusun yang diperoleh dari laporan penelitian Mahpur (2010) yaitu tentang pemikiran masyarakat setempat tentang bimbingan intensif yang diberikan kepada anak-anak yang mengalami hambatan belajar dianggap sebagai anak bodoh (goblok), “Untuk kasus sederhana aj ya. Untuk anak2 yang sore masuk itu ja dari masyarakat pandangannya sudah lain, bukan untuk kalau yang umum kan les atau tambahan itu kan lebih enak. Tapi untuk yang ini ketika masuk sore sudah jaminan bocah goblok tu sekolah sore kan itu, persepsi itulah menjadi mungkin kendala orangtua anakku goblok ngeten” (Jarot, FGD dengan FSB,21/12/2009) Sebenarnya kondisi fisik dan kapasitas otak yang dimiliki mereka sempurna sama seperti layaknya orang normal biasanya, namun karena pola asuh dari orang tua 7 yang keras membuat mereka mengalami kesulitan dalam belajar dan kurang berkembang kognitifnya. Kemudian tentang kondisi kelas inklusi di SD tersebut sangatlah memprihatinkan karena di dalam kelas inklusi tersebut hanya ditangani oleh seorang guru saja itupun pendidikan akhirnya bukan asli dari bidang tentang anak berkebutuhan khusus. Tentang perihal pendidikan maka desa ini sangat membutuhkan sekali “Sekolah inklusi” bagi anak-anak yang mengalami keterbatasan fisik maupun mental. Selain itu juga faktor iklim, cuaca, tempat, dan juga georgafis yang kurang mendukung untuk melakukan proses belajar mengajar ini perlu dibantu untuk menjadi lebih berkembang lagi. Terlebih untuk SDN 4 Krebet ini butuh perhatian yang intensif karena mayoritas siswa-siswinya mengalami kendala dalam proses belajar. Disini para guru dan staf yang lainya mengalami kesulitan dalam mendidik anak didiknya. Dikarenakan kurangnya pengetahuan, dana, serta fasilitas alat peraga untuk mendidik anak berkebutuhan khusus. Sebenarnya para guru disini mengerti akan kebutuhan para siswanya namun, kendala kurangnya dana maka terhambat pula proses untuk pengembangan anak didiknya. Dengan ini muncullah ide untuk menggunakan metode pendekatan positive deviance, positive deviance itu sendiri yaitu pendekatan untuk merubah perilaku dan sosial dalam suatu kelompok dan menerapkan solusi yang telah ditemukan sebelumnya agar menjadi lebih baik. Sebenarnya positive deviance ini merupakan metode yang sudah sering digunakan dalam dunia kesehatan. Seperti contoh antara lain positive deviance dalam mengatasi masalah gizi buruk, mengurangi tingginya angka kematian bayi yang baru lahir di pedesaan dan daerah miskin, penanggulangan 8 anemia pada wanita usia subur, meningkatkan jumlah ibu yang memberikan ASI eksklusif sampai 6 bulan, mengurangi resiko penggunaan jarum suntik pada pengguna narkoba yang beresiko terhadap terinfeksi HIV/AIDS dan mengurangi masalah kegemukan dan serangan jantung (23 Maret 2012 dari http://www.coregroup.org/working_groups/ South_Asia Hearth Workshop.pdf). Peran positive deviance guru itu sendiri membantu anak berkebutuhan khusus agar mampu mengembangkan kognitifnya. Baik dari segi berfikir konkrit, berprestasi, maupun dalam berinteraksi dengan lingkungan sosialnya. Dalam hal ini sepenuhnya harus dibantu oleh guru kelas anak berkebutuhan khusus, karena guru yang berada dikelas setiap hari ini akan selalu bertemu dengan ABK. Peran guru sangatlah dibutuhkan untuk mendukung terciptanya suasana belajar mengajar yang menyenangkan aktif dan memungkinkan anak berprestasi secara maksimal. Untuk itu guru diharapkan mampu memahami anak didiknya lebih mendalam lagi agar membantu mengembangkan kognitif setiap anak berkebutuhan khusus tersebut. Mengenai penelitian terdahulu tentang positif deviance guru belum pernah ada, yang ada hanya mengenai positive deviance dalam bidang kesehatan. Seperti dalam tesis yang berjudul “Pengaruh "Positive Deviance" Pada Ibu Dari Keluarga Miskin Terhadap Status Gizi Anak Usia 12 - 24 Bulan Di Kecamatan Sidikalang Kabupaten Dairi Tahun 2007” oleh Frisda Tunip (Tunip, Frisda. 2007. Thesis ) yang hasilnya yaitu status gizi anak usia 12-24 bulan yang tidak baik berpeluang pada keluarga yang memiliki kebiasaan pola asuh, kebersihan diri dan pelayanan kesehatan yang tidak baik. Sedangkan anak usia 12- 24 bulan yang memiliki status gizi baik pada keluarga miskin di Kecamatan Sidikalang disebabkan adanya positive deviace 9 ibu tentang pola pengasuhan, kebersihan diri dan pelayanan kesehatan. Sedang penelitian terdahulu tentang perkembangan kognitif yaitu penelitian yang berjudul Peningkatan Kemampuan Kognitif Anak Melalui Permainan Kartu Angka Dan Gambar Siswa Kelas Persiapan Tunarungu Wicara SLBN Kendal Tahun 2009 / 2010 oleh Suhardiyana dengan kesimpulan bahwa penggunaan kartu angka, kartu gambar, kartu angka bergambar dapat meningkatkan kemampuan kognitif anak didik kelas persiapan tunarungu wicara Sekolah Luar Biasa Negeri Kabupaten Kendal tahun pelajaran 2009 / 2010. (Suhardiyana 2010. Thesis) Dalam penelitian ini yang ingin dicapai yaitu mengetahui seperti apa perkembangan kognitif anak berkebutuhan khusus di kelas Inklusi SDN 4 Krebet dengan peranan positive deviance guru. Dengan melihat fenomena kehidupan yang seperti ini maka peneliti ingin meneliti tentang : PERAN POSITIVE DEVIANCE GURU DALAM MENDUKUNG PERKEMBANGAN KOGITIF ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS (Penelitian Tindakan di SDN 4 Krebet Desa Sidowayah, Kec. Jambon, Kabupaten Ponorogo) B. Rumusan Masalah 1. Bagaimana perkembangan kognitif anak berkebutuhan khusus? 2. Apa saja dimensi-dimensi positive deviance yang ditemukan oleh guru? 3. Apa perbedaan perkembangan kognitif ABK sebelum dan sesudah pengembangan positive deviance? 4. Bagaimanakah peran positive deviance dalam mendukung perkembangan 10 kognitif ABK di Kelas inklusi SDN 04 Krebet, Sidowayah, Jambon Ponorogo? C. Tujuan Masalah 1. Untuk mengetahui perkembangan kognitif Anak Berkebutuhan Khusus? 2. Untuk mengetahui dimensi-dimensi positive deviance yang ditemukan oleh guru. 3. Untuk mengetahui perbedaan perkembangan kognitif ABK sebelum dan sesudah pengembangan positive deviance. 4. Untuk mengetahui peran positive deviance dalam mendukung perkembangan kognitif ABK di Kelas inklusi SDN 04 Krebet, Sidowayah, Jambon Ponorogo. D. Manfaat Manfaat yang diharapkan dari hasil penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Manfaat Teoritis Yaitu memperoleh wacana sekaligus pengetahuan dan pemahaman baru tentang peranan dari PD (Positive Deviance) yang berhubungan dengan sekolah inklusi dan anak berkebutuhan khusus terutama pada usaha mendukung perkembangan kognitif yang dapat dilihat dari hasil prestasinya. 11 2. Manfaat Praktis Mampu mengimplementasikan sekaligus mengaplikasikan hasil temuan dari penelitian yang ada di lapangan sebagai salah satu usaha meningkatkan kesejahteraan siswa sekolah inklusi, yaitu anak berkebutuhan khusus (ABK) dalam kebutuhannya di bidang pendidikan. 12

Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Psikologi" : Peran positive deviance guru dalam mendukung perkembangan kognitif anak berkebutuhan khusus: Penelitian tindakan di SDN 04 Krebet, Ds. Sidowayah Kec.Jambon. Kab. Ponorogo." Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini
DOWNLOAD

Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment