Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Friday, June 9, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi al-Ahwal al-Syakhshiyyah,:Sistem hisab kontemporer dalam menentukan ketinggian hilal: Perspektif ephemeris dan almanak nautika

Abstract

INDONESIA:
Sistem Hisab Kontemporer adalah sistem hisab dengan menggunakan alat bantu komputer yang canggih dengan rumus-rumus algoritma yang dilakukan oleh program komputer yang telah menjadi software dengan tingkat ketelitian yang lebih tinggi. Terdapat beberapa macam metode hisab kontemporer, diantaranya adalah; Metode hisab Jean Meeus, Almanak Nautika, newcomb dan Ephemeris.
Dalam penelitian ini, peneliti membatasi ruang lingkup masalah pada metode penentuan ketinggian hilal perspektif dua sistem hisab kontemporer, yakni sistem hisab Almanak Nautika dan sistem hisab Ephemeris. Metode Ephemeris merupakan metode yang melakukan perhitungan dengan menggunakan data matahari dan data bulan yang disajikan setiap jam (data ini dapat diketahui dari buku yang diterbitkan setiap tahun oleh Direktorat Pembinaan Badan Peradilan Agama Islam Departemen Agama RI). Sedangkan, Metode Almanak Nautika merupakan almanak kelautan yang diterbitkan oleh Jawatan TNI–AL dinas Hidro-Oseanografi untuk kepentingan pelayaran. Almanak Nautika dalam melakukan perhitungan awal bulan Qomariyah dengan menggunakan data tempat (lintang tempat (φ), bujur tempat (π), dan ketinggian tempat dari permukaan air laut (m = dalam satuan meter) serta waktu Matahari terbenam (t•) bagi tempat dan data tanggal yang bersangkutan (menurut waktu hakiki).
Dari kedua metode tersebut selanjutnya dilakuan analisa terhadap masing-masing metode, serta dianalisa perbedaan dan persamaannya berdasarkan rumusan astronomisnya yang disajikan secara matematis. Data penelitian tersebut kemudian dihimpun melalui pembacaan dan kajian teks (text reading) dan selanjutnya dianalisa dengan metode deskriptif –analisis.
Pada penulisan ini hasil analisa yang diperoleh dari kedua metode tersebut memiliki persamaan dan perbedaan. Persamaannya adalah rumus yang digunakan dalam penentuan tinggi hilal hakiki dan hilal mar’i, Posisi hilal, Mukuts hilal dan Azimut hilal. Perbedaannya adalah penentuan saat terbenam matahari, penetuan sudut waktu bulan, deklinasi bulan, Equation of Time, asensiorekta matahari, Asensiorekta bulan dan waktu Ijtima’. Persamaan dan perbedaan yang dimiliki secara tidak langsung juga berpengaruh pada hasil perhitungan ketinggian hilal dan hal inilah yang menjadi dasar adanya perbedaan ketentuan hisab awal bulan Qamariyah.
ENGLISH:
Contemporary accounting system is a system computation months using computer tools are quite sophisticated with formulas algorithm performed by a computer program that has become the software with a higher level of accuracy. There are several kinds of contemporary reckoning methods, such as; method of computation Jean Meeus, nautical almanac, Newcomb and Ephemeris.
In this study, researchers limit the scope of the problem on the method of determining the height of the new moon calculations contemporary perspective of the two systems, that is nautical almanac calculation system and the Ephemeris calculation system. Ephemeris calculation system is a method that perform calculations using the data of the sun and moon data presented every hour (this data can be known from the books published each year by the Directorate of Religious Courts Islamic Religious Republic of Indonesia). Meanwhile, the calculation method is an almanac marine nautical almanac, published by the Bureau Armed Forces - Navy Hydro-Oceanographic office for shipping interests. Nautical almanac in the early months Qamariyah calculations using the data (latitude where (φ), longitude where (π), and altitude from sea level (m = in meters) as well as the sunset time (t •) to place and date of the relevant data (according to the intrinsic time).
Of the two methods are then performed an analysis of each method, and analyzed the differences and similarities based on astronomical formulas presented mathematically. The research data is then collected through the reading and study of texts (text reading) and subsequently analyzed with of descriptive methods-analysis.

At this writing the analysis results obtained from both methods have similarities and differences. The equation is the formula used in determining the height of the large moon and the moon, position of the moon, Azimut of the moon and Mukuts of the moon. The difference is the determination of when the sun goes down, determining the time point of the month, the declination of the moon, Equation of Time, Right Ascension of the sun, Right Ascension of the moon, and the astral conjunction'. Similarities and differences are owned indirectly also affect the results of computation the height of the new moon and it is the basis of differences in the provisions of reckoning the beginning of the month Qamariyah.

BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
            Masalah Dalam hukum Islam, banyak ibadah yang keabsahannya digantungkan pada perjalanan sang waktu yang didasarkan pada peredaran matahari dan peredaraan bulan. Hal ini berdasarkan firman Allah SWT, dalam surat Yunus ayat 5 yang berbunyi: Artinya: Dia-lah yang menjadikan matahari bersinar dan bulan bercahaya dan ditetapkan-Nya manzilah-manzilah (tempat-tempat) bagi perjalanan bulan itu, supaya kamu mengetahui bilangan tahun dan perhitungan (waktu). Allah tidak menciptakan yang demikian itu melainkan dengan hak. Dia menjelaskan tanda-tanda (kebesaran-Nya) kepada orang-orang yang mengetahui. 1 1 QS. Yunus (10): 5 2 Berangkat dari surat QS. Yunus ayat lima ini dapat difahami, agar manusia mengatahui apa–apa yang telah disebutkan tentang sifat–sifat cahaya dan ketentuan tempat edarannya, hitungan waktu baik bulan maupun matahari untuk menentukan waktu beribadah, ekonomi dan sosial. Dengan adanya keteraturan alam, sampailah pada Ilmu Pengetahuan Alam. Dan manusia dituntut untuk belajar guna mengetahui perhitungan tahun dan bulan. llmu hisab (falak) merupakan hasanah Islam yang sangat berharga. Ilmu itu dikembangkan oleh ilmuwan-ilmuwan muslim sejak abad pertengahan yang bukan hanya untuk pengembangan ilmu itu sendiri, tetapi ini juga lebih penting, untuk kepentingan praktis menjalankan perintah-perintah agama yang sangat berkaitan dengan waktu, misalnya : shalat, puasa dan haji. Sebenarnya, pentingnya mempelajari Ilmu Falak bukan dalam beberapa hal saja, tetapi juga lebih dari itu memiliki makna yang sangat penting dalam mengapresiasikan peradaban Islam. Persoalan awal bulan Ramadhan dan Syawal merupakan masalah klasik, tetapi senantiasa aktual karena sejak awal Islam masalah ini sudah mendapatkan perhatian dan pemikiran serius, karena hampir setiap tahun menjelang Ramadhan dan Syawal hal ini mengundang polemik yang berkepanjangan. Bahkan hal itu seringkali mengancam persatuan dan kesatuan umat, penyebabnya adalah penentuan awal-awal bulan tersebut erat sekali kaitannya dengan pelaksanaan ibadah umat Islam, yaitu puasa Ramadhan. Di awal-awal menjelang bulan Ramadhan selalu saja masyarakat Indonesia dihadapkan pada perbedaan penetapan bulan suci Ramadhan dan 3 biasanya berimbas pada perbedaan awal bulan Ramadhan dan awal bulan Syawal. Di sini, penulis bukan ingin menyalahkan pemerintah ataupun ormas-ormas Islam yang mengeluarkan penetapan awal Ramadhan yang berbeda-beda. Tetapi terbersit dalam diri penulis, bahwa kenapa bulan yang penuh rahmah dan maghfirah yang memang selalu dinanti-nantikan kedatangannya, namun sampai sekarang belum ada kesepakatan terhadap metode apa yang digunakan dalam penetapannya. Sehingga seiring dengan perbedaan tersebut terjadi perbedaan pula dalam memulai dan mengakhiri puasa Ramadhan. Suatu hal yang aneh dan selalu membingungkan masyarakat, di mana setiap ormas selalu ikut dalam setiap sidang istbat (penetapan awal-akhir Ramadhan oleh Pemerintah), namun dalam dataran realitanya selalu ada ketetapan dari mereka sendiri (baik dengan bahasa instruksi maupun ihbar). Menurut Ibnu Rusyd,2 terjadinya perbedaan dalam penetepan awal bulan qamariyah, khususnya Ramadhan dan Syawal disebabkan berdasar pada cara pandang memaknai hadits yang berbuny ( Artinya: Abdullah bin Maslamah menceritakan kepadaku Malik dari Uqail dari Abdullah bin Umar dari Umar Sesungguhnya Rasulullah pernah membicarakan tentang bulan Ramadhan yang kemudian beliau bersabda ““Apabila engkau sekalian melihatnya (bulan) berpuasalah, 2 Ibnu Rusyd, Bidâyatul Mujtahid wa Nihâyatul Muqtasîd, (Beirut: Dar Ibn Assashah, 2005), 228 4 dan apabila engkau sekalian melihatnya (bulan) berbukalah, dan jika awan menutupi kalian maka perkirakanlah.” (HR. Bukhary). 3 Cara pandang dalam memahami hadits inilah yang menjadi pangkal perbedaan dalam menetapkan awal dan akhir Ramadhan. Dari dasar itu, muncul dua pemahaman atau golongan dalam menentukan awal Ramadhan dan awal Syawal. Pertama, rukyah, yaitu melihat hilal4 pada akhir Sya'ban atau Ramadhan pada saat maghrib atau istikmal (sempurna), yakni menyempurnakan bilangan bulan menjadi 30 hari ketika rukyah terhalang oleh awan (mendung). Menurut pemahaman golongan rukyah, rukyah dalam kaitan dengan hal ini bersifat ta’abuddi ghair al- ma’qul ma’na. Artinya tidak dapat dirasionalkan, pengertiannya tidak dapat diperluas dan dikembangkan.5 Kedua, hisab, yaitu dengan menggunakan perhitungan yang didasarkan pada peredaran bulan, bumi, dan matahari menurut ahli hisab. Menurut pemahaman golongan ini hadits tersebut termasuk ta’aquli ma’qul ma’na, dapat dirasionalkan, diperluas dan dikembangkan. Sehingga ia dapat diartikan dapat diketahui dengan cara menghitung. Berakar dari perbedaan pemahaman itulah, hingga akhirnya terjadi perbedaan dalam penetapan awal bulan qamariyah. Dalam realita, perbedaan metode untuk menetukan awal bulan qamariyah bukan hanya terjadi antara pengguna rukyah dan hisab, akan tetapi perbedaan metode juga terjadi 3 Ibnu Rusyd, Bidâyatul. 4 Hilal merupakan bulan sabit yang pertama kali terlihat (the first visible crescent). Selanjutnya, bulan itu membesar menjadi bulan purnama dan menipis kembali yang akhirnya menghilang dari langit. Munculnya hilal merupakan tanda atas pergantian bulan, dengan tampaknya hilal bisa ditetapkan kapan awal dan akhir bulan Ramadlan. terhadap sesama atau internal pengguna metode, baik dari kalangan pengguna rukyah maupun hisab. Perbedaan tersebut terdapat pada cara maupun tolak ukur penilaian terhadap keabsahan hasilnya. Sesuai dengan perkembangan sejarahnya di Indonesia terdapat dua macam ilmu hisab, yaitu hisab yang perhitungannya berdasarkan jumlah hari rata – rata yang disebut ilmu hisab ‘urfi dan ilmu hisab yang perhitungannya didasarkan pada kedudukan matahari dan bulan sebenarnya disebut ilmu hisab hakiki. 6 Cara menentukan awal bulan qamariyah dapat dilakukan dengan lebih dari sepuluh metode, namun dari semua metode itu dapat dibagi menjadi tiga, yaitu hakiki taqribi, hakiki tahkiki dan kontemporer. Di dalam ilmu hisab hakiki taqribi cara menentukan awal bulan qamariyah tidak memperhatikan letak deklinasi bulan dan lintang tempat. Sedang dalam ilmu hisab hakiki tahkiki peranan deklinasi dan lintang tempat sangat diperhatikan sekali dalam menentukan awal bulan qamariyah. Adapun hisab Kontemporer/Modern adalah sistem hisab dengan menggunakan alat bantu komputer yang canggih dengan rumus-rumus algoritma. Sebenarnya, sistem hisab ini dilakukan oleh program komputer yang telah menjadi software dengan tingkat ketelitian yang lebih tinggi (hight quality accuration). Metode hisab Jean Meeus, Almanak Nautika, Newcomb dan Ephemeris termasuk dalam kategori hisab ini. Dari adanya perbedaan inilah, tentunya terdapat perbedaan hasil dalam menentukan awal bulan qamariyah, 6 Abdur Rachim, Ilmu Falak, (Yogyakarta: Liberty, 1983), 72 6 meski demikian dengan hadirnya teknologi modern setidaknya mampu memberikan kemudahan dan efisiensi didalam menentukan kalender Islam. Berdasarkan permasalahan yang telah diuraikan di atas, penulis tertarik untuk melakukan penelitian lebih lanjut mengenai metode hisab kontemporer dengan sisitem Ephemeris dan Almanak Nautika dalam menentukan letak ketinggian hilal. Dengan demikian, mengingat pentingya dan didorong oleh rasa keingintahuan, penulis memandang perlu adanya suatu upaya pemaparan dalam bentuk skripsi.
B.     Batasan Masalah
 Batasan masalah berfungsi sebagai pijakan awal dan landasan penelitian. Batasan masalah dapat mempermudah peneliti dalam penelitian agar tetap fokus terhadap penelitiannya. Maka, masalah harus sudah diidentifikasi, dibatasi dan dirumuskan secara jelas, sederhana dan tuntas saat memulai memikirkan penelitian.7 Dengan adanya batasan masalah, maka fokus masalah dalam penelitian akan terjaga agar tujuan akhir dari penelian tercapai. Sistem Hisab Kontemporer adalah Sistem hisab dengan menggunakan alat bantu komputer yang canggih dengan rumus-rumus algoritma yang dilakukan oleh program komputer yang telah menjadi software dengan tingkat ketelitian yang lebih tinggi (hight quality accuration). Terdapat 7 Lexy J Moleong, Metodelogi Penelitian Kualitatif, (Bandung: Remaja Rosdakarya, 2005), 92 7 beberapa macam metode hisab kontemporer, diantaranya adalah; Metode hisab Jean Meeus, Almanak Nautika, newcomb dan Ephemeris . Dalam penelitian ini, peneliti membatasi ruang lingkup masalah pada masalah penentuan ketinggian hilal perspektif dua sistem hisab kontemporer, yakni sistem hisab Ephemeris dan sistem hisab Almanak Nautika.
C.     Rumusan Masalah
Dari latar belakang masalah dan batasan masalah di atas, maka perlu bagi penulis untuk membuat rumusan masalah yang nantinya dapat memudahkan penulis dalam melakukan kajian atau penelitian. Adapun rumusan masalahnya adalah sebagai berikut: 1. Bagaimanakah metode perhitungan Irtifā’ al-Hilāl (tinggian hilal) perspektif sistem Ephemeris dan Almanak Nautika? 2. Bagaimanakah persamaan dan perbedaan metode perhitungan Irtifā’ al-Hilāl (tinggian hilal) perspektif sistem Ephemeris dan Almanak Nautika? 3. Bagaimanakah Kriteria Visibilitas Hilal menurut Ephimeris dan Almanak Nautika?
D.    Tujuan Penulisan
Adapun tujuan yang hendak dicapai dalam penulisan skripsi ini adalah sebagai berikut: 8 1. Untuk mengetahui metode perhitungan Irtifā’ al-Hilāl (tinggian hilal) perspektif sistem Ephemeris dan Almanak Nautika. 2. Untuk mengetahui persamaan dan perbedaan metode perhitungan Irtifā’ al-Hilāl (tinggian hilal) perspektif sistem Ephemeris dan Almanak Nautika. 3. Untuk mengetahui Kriteria Visibilitas Hilal menurut Ephimeris dan Almanak Nautika.
E.     Kegunaan Hasil
Penelitian Secara teoritis penelitian ini mempunyai manfaat agar pada penelitian berikutnya lebih bisa mengkaji dari aspek lain dengan menggunakan kerangka dasar atau acuan awal pada penelitian ini, terutama tentang penentuan awal bulan qamariyah lebih khususnya awal bulan ramadhan. Secara praktis penelitian ini mempunyai kegunaan sebagai berikut: 1. Bagi Peneliti Sebagai syarat untuk mendapatkan gelar sarjana hukum dibidang ilmu kesyari'ahan, dan juga sebagai tambahan ilmu pengetahuan yang pada akhirnya dapat dipergunakan oleh peneliti ketika sudah berada dalam lingkungan masyarakat. 2. Bagi Masyarakat Bermanfaat sebagai pengetahuan bagi masyarakat tentang pentingnya memahami ilmu falak, dan juga sebagai sumbangan pemikiran untuk 9 menentukan sikap masyarakat dalam kaitannya menentukan awal bulan qamariyah kepada pihak yang berwenang. 3. Bagi Lembaga Sebagai masukan yang konstruktif dan merupakan dokumen yang bisa dijadikan kerangka acuan dalam penelitian selanjutnya.
F.      Defenisi Operasional

 Guna mendapatkan gambaran yang lebih jelas agar tidak terjadi kesalah pahaman didalam memahami maksud ataupun arti dari judul penelitian ini, maka perlu dijelaskan arti kata pada judul penelitian menurut peneliti sendiri, yang antara lain sebagai berikut: a. Hisab Kontemporer merupakan hisab dengan menggunakan alat bantu komputer yang cukup canggih dan menggunakan rumus-rumus algoritma yang telah menjadi software dengan tingkat ketelitian yang lebih tinggi. b. Irtifā’ al-Hilāl biasa disebut dengan istilah ketinggian hilal. Hilal bisa dilihat bila ketingiannya jauh di atas ufuk, sedangkan hilal tidak bisa dilihat bila ketinggiannya hanya sedikit di atas ufuk atau berada di bawah ufuk. c. Hilal merupakan bulan sabit yang pertama kali terlihat (the first visible crescent). Selanjutnya, bulan itu membesar menjadi bulan purnama dan menipis kembali yang akhirnya menghilang dari langit. Munculnya hilal merupakan tanda atas pergantian bulan, dengan 10 tampaknya hilal bisa ditetapkan kapan awal dan akhir bulan Ramadhan. G. Kajian Pustaka Sejauh penelusuran penulis, belum ditemukan tulisan yang secara khusus dan mendetail membahas tentang sistem hisab kontemporer perspektif Ephemeris dan Almanak Nautika dalam penentuan ketinggian hilal. Namun demikian terdapat beberapa tulisan yang berhubungan dengan masalah hisab. Di antara tulisan tulisan tersebut adalah karangan Susiknan Azhari dalam bukunya pembaharuan Pemikiran Hisab di Indonesia yang menerangkan sejarah hisab rukyah di Indonesia dengan mengangkat tokoh utama Sa’adudin Djambek8 . Selain itu, juga Almanak Sepanjang Masa karya Slamet Hambali yang menerangkan sistem penanggalan baik menurut Qamariyah, Syamsiah maupun Jawa.9 Kemudian Skripsi Ahmad Izzuddin Analisis Kritis Tentang Hisab Awal Bulan Qamariyah Dalam Kitab Sullamun Nayyirain yang menguraikan hisab awal bulan menurut kitab Sullamun Nayyirain,10 juga thesisnya yang kemudin diterbitkan menjadi sebuah buku berjudul Fiqh Hisab Rukyah Indonesia (Sebuah Upaya Penyatuan Madzhab Rukyah Dengan Madzhab 8 Susiknan Azhari, Pembaharuan Pemikiran Hisab di Indonesia, (Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2002). 9 Slamet Hambali, Almanak sepanjang Masa, (Semarang: Fakultas Syari’ah, tt) 10 Ahmad Izzuddin, Analisis kritis tentang hisab awal bulan Qamariyah dalam kitab Sullamun Nayyirain, (Skripsi sarjana Fakultas Syari’ah IAIN Walisongo Semarang,1997,td.) 11 Hisab) yang memberikan deskripsi tentang kedua madzhab dalam term hisab rukyah beserta sebuah upaya penawaran penyatuan antara hisab dan rukyah.11 Skripsi Ahmad Syifa’ul Anam Studi Tentang Hisab Awal Bulan Qamariyah Dalam Kitab Khulasoh al-Wafiyah dengan metode Hakiki bi Tahqiq yang menguraikan bagaimana hisab awal bulan dengan metode kitab Khulasoh al-Wafiyah. 12 Selain karya-karya tersebut, penulis juga menelaah kumpulankumpulan materi pelatihan hisab baik yang penulis ikuti sendiri maupun dari sumber-sumber yang terkait. Dalam kajian pustaka tersebut menurut penulis belum ada tulisan yang membahas secara spesifik tentang sistem hisab kontemporer perspektif Ephemeris dan Almanak Nautika dalam penentuan Ketinggian hilal melalui kedudukan lintang tempat dan deklinasi bulan. H. Metode Penelitian Metode penelitian adalah suatu cara yang digunakan peneliti dalam mengumpulkan data penelitiannya dan dibandingkan dengan standart ukuran yang telah ditentukan.13 Adapun metode penelitian dalam skripsi ini adalah sebagai berikut: 1. Jenis Penelitian 11 Ahmad Izzuddin, Fiqh Hisab Rukyah (Sebuah uapaya penyatuan antara madzhab rukyah dan madzhab hisab),(Yogyakarta: Logung Pustaka, 2004). 12 A.Syifaul Anam, Studi tentang hisab awal bulan Qamariyah dalam kitab Khulasoh alWafiyah dengan metode hakiki bi tahqiq, (Skripsi Sarjana fakultas Syari’ah IAIN Walisongo Semarang,2001,t.d) 13 Suharsimi Arikunto, Prosedur Penelitian: Suatu Pendekatan Praktek (Jakarta: Rineka Cipta, 2002), 126-127. 12 Jenis penelitian merupakan payung penelitian yang dipakai sebagai dasar utama pelaksanaan riset. Oleh karena itu, penentuan jenis penelitian didasarkan pada pilihan yang tepat karena berpengaruh pada keseluruhan perjalanan riset.14 Jenis penelitian dalam skripsi ini merupakan jenis penelitian kualitatif, oleh karena itu data yang dikumpulkan umumnya berbentuk kata-kata, dan kebanyakan bukan angka-angka, kalaupun ada angka-angka sifatnya hanya sebagai penunjang. Penelitian kualitatif ini dilaksanakan untuk membangun pengetahuan melalui pemahaman dan penemuan.15 2. Data Yang Dikumpulkan Agar penulisan lebih lengkap dan dapat dipertanggung jawabkan kebenarannya, maka penulisan membutuhkan data-data sebagai berikut: a) Data tentang kedudukan deklinasi bulan dan lintang tempat menurut Ephemeris dan Almanak Nautika. b) Data tentang perhitungan Irtifā’ al-Hilāl 3. Sumber Data Sumber data adalah sumber dari mana data akan digali. Sumber data dalam penelitian ini buku-buku atau dokumentasi yang berkaitan dengan penelitian ini dan apabila dilihat dari segi pentingnya data, maka sumber data dapat dibedakan menjadi tiga macam, yaitu sumber data primer, sumber data sekunder dan sumber data tersier. a. Sumber data primer 14 Saifullah, Buku Panduan Metodologi Penelitian (Malang: Fakultas Syari’ah UIN, t.th), 15 Sudarwan Danim, Menjadi Peneliti Kualitatif, (Bandung: CV Pustaka Setia, 2002),36 13 Pelacakan data dimulai dari sumber primer. Menurut Husein Umar data primer adalah data yang didapat dari sumber pertama baik individu atau perorangan seperti hasil wawancara atau gasil pengisian kuesioner yang biasa dilakukan oleh peneliti.16 Adapun sumber data primer yang dibutuhkan dalam penulisan skripsi ini adalah sebagai berikut: a) Data Ephemeris17 b) Data Almanak Nautika18 b. Sumber data sekunder Sumber Data Sekunder adalah data-data yang diperoleh dari sumber kedua yang merupakan pelengkap, meliputi buku-buku yang menjadi referensi terhadap tema yang diangkat.19 Adapun sumber data sekunder yang dibutuhkan dalam penulisan skripsi ini adalah sebagai berikut : a) Saadoeddin Djambek, Hisab Awal Bulan. b) Abd. Salam Nawawi, Ilmu Falak: Data Praktis Menghitung Waktu Shalat, Arah Kiblat dan Awal Bulan. 16 Husein Umar, Metode Penelitian Untuk Skripsi dan Tesis Bisnis (Jakarta;Raja Grafindo Persada, 2000), 42 17 Data Ephemeris dapat diketahui dari buku yang diterbitkan setiap tahun oleh Direktorat Pembinaan Badan Peradilan Agama Islam Departemen Agama RI yang sejak tahun 2005 yang memuat data astronomis matahari dan bulan pada setiap jam pada setiap tahun. Data astronomis ini dapat pula dilihat dan dicetak melalui software program Winhisab. 18 Pada tahun 1958, United State Observatorium (USNO) dan Her Majesty’s Nautical Almanac Office (HMNAO) telah bersama-sama menerbitkan almanak laut terpadu untuk digunakan oleh angkatan laut kedua negara. Data almanak pada saat sekarang telah disediakan secara online dari US Naval Observatory yang tersedia. 19 Burhan Bungin, Metodologi Penelitian Sosial; Format-Format Kuantitatif dan Kualitatif (Surabaya: Airlangga Press, 2001), 129. 14 c) Khoiron Umar Salim, Hisab Awal Bulan Qamariyah Metode Almanak Nautika. d) Buku-buku lain yang mendukung penelitian dengan masalah yang dikaji dan dijadikan sebagai sumber sekunder dalam penelitian ini. c. Sumber data tersier Data Tersier adalah data penunjang, yakni bahan bahan yang memberi petunjuk dan penjelasan terhadap sumber data primer dan sekunder.20 Adapun data-data tersier pada penelitian ini adalah: a) Abdul Aziz Dahlan, Ensiklopedi Hukum Islam, b) Susikno Azhari, Ensiklopedi Hisab Rukyat c) Muhyidin Khazin, Kamus Ilmu Falak d) Kamus Besar Bahasa Indonesia 4. Teknik Pengumpulan Data Dalam rangka pengumpulan data, dilakukan melalui langkahlangkah sebagai berikut : a) Pengumpulan data secara editing, yaitu pemeriksaan terhadap semua data yang telah terkumpul. b) Pengumpulan data secara organising, yaitu penyusunan data-data tentang metode hisab hakiki kontemporer serta disistematikan dalam bentuk paparan. 20 Bambang Sunggono, Metode Penelitian Hukum, ( Jakarta, PT Raja Grafindo Persada, 2003), 114 15 c) Penemuan hasil, yaitu suatu analisa lanjutan terhadap hasil dari pengorganisasian data dengan menggunakan kaidah teori, dalil dan sebagainya. 5. Teknik Analisis Data Sejalan dengan arah studi yang dipilih sebelumnya, maka yang penulis gunakan dalam pembahasan skripsi ini adalah sebagai berikut: a) Metode Deskriptif, yaitu suatu metode untuk menjelaskan suatu permasalahan, yaitu memaparkan tentang teori irtifa’ hilal menurut Ephemeris dan Almanak Nautika. b) Metode analisis yaitu suatu kajian terhadap suatu perkara atau peristiwa untuk mengetahui sebab musabab atau keadaan yang sebenarnya demi memperoleh pengertian serta pemahaman yang tepat terhadap duduk perkara secara keseluruhan, yaitu suatu metode untuk memperoleh pengertian serta pemahaman yang tepat mengenai data-data tentang kedudukan deklinasi bulan dan lintang tempat menurut Ephemeris dan Almanak Nautika. I. Sistematika Penulisan Skripsi Untuk memperoleh gambaran global terhadap keseluruhan pembahasan skripsi ini, maka berikut ini dikemukakan beberapa bahasan pokok dalam tiap-tiap bab, yaitu : 16 BAB I : Pendahuluan Bab ini merupakan pola dasar keseluruhan isi yang ada dalam skripsi ini. Dalam pendahuluan akan diuraikan latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan penelitian, kegunaan hasil penelitian, definisi operasional, penelitiaan terdahulu, metode penelitian dan sitematika pembahasan. BAB II : Kajian Teori Bab ini merupakan subyek pembahasan dan dijadikan landasan teori sebagai tolak ukur dalam pembahasan bab berikutnya. Dalam bab dua ini akan dibahas tentang awal bulan Qamariyah,Tinjauan Umum Ilmu Falak dan Ilmu Hisab berikut pengertian, kedudukan dan dasar hukum hisab, Tinjauan umum Irtifā’ al-Hilāl, dan aliran penentuan awal bulan Qamariyah, bab ini juga merupakan obyek pembahasan. BAB III : Sistem Ephemeris dan Almanak Nautika Pada bab ini membahas tentang tinjauan secara umum Sistem Ephemeris dan Almanak nautika, teoti ketinggian hilal menurut data Ephemeris dan Almanak nautika. Dan didalamnya akan mengulas tentang penyajian data tentang perhitungan Irtifā’ alHilāl menurut data hisab Ephemeris dan Almanak nautika beserta contoh perhitungan awal bulan menurut Ephemeris dan Almanak nautika. 17 BAB IV : Analisis Perbandingan Penentuan Ketinggian Hilal Perspektif Ephemeris dan Almanak Nautika Pada Bab ini Menguraikan tentang Analisis metode perhitungan Irtifā’ al-Hilāl (tinggian hilal) perspektif sistem Ephemeris dan Almanak Nautika serta Analisis persamaan dan perbedaan metode perhitungan Irtifā’ al-Hilāl (tinggian hilal) perspektif sistem Ephemeris dan Almanak Nautika. BAB V : Penutup Dalam bab ini, penulis akan membagi menjadi tiga bab; Pertama, kesimpulan, yang menguraikan hasil dari seluruh pembahasan dan sekaligus menjawab pokok permasalahan yang telah dikemukakan; Kedua, saran-saran, mungkin ada kelebihan dan kekurangan dalam meneliti hadits tersebut, maka penulis meminta saran dari pembaca.
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi al-Ahwal al-Syakhshiyyah" :  Sistem hisab kontemporer dalam menentukan ketinggian hilal: Perspektif ephemeris dan almanak nautikaUntuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment