Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Monday, June 12, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Psikologi:Hubungan antara religiusitas dan kontrol diri dengan perilaku kenakalan remaja di MA Darul Karomah Singosari Malang

Abstract

INDONESIA:
Kenakalan remaja dilatarbelakangi oleh faktor kontrol diri dan religiusitas.Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui: 1) hubungan antara religiusitas dengan kenakalan remaja, 2) hubungan kontrol diri dengan kenakalan remaja, 3) hubungan antara religiusitas dengan kontrol diri pada siswa MA Darul Karomah Singosari Malang, 4)hubungan antara religiusitas dan kontrol diri dengan kenakalan remaja, 5)apakah kontrol diri menjadi mediator yang efektif pada hubungan antara religiusitas dan kenakalan remaja.
Penelitian menggunakan pendekatan kuantitatif korelasional. Subjek penelitian ini adalah siswa MA Darul Karomah Singosari Malang sebanyak 90 orang. Hasil penelitian menunjukkan bahwa:(1) religiusitas dengan kenakalan remaja secara parsial memiliki r= -0,339 (p< 0,05), (2)kontrol diri dengan kenakalan remaja didapatkan r= -0,477(p< 0,05),(3) Hasil pengujian hubungan antara religiusitas dengan kontrol diri didapatkanr = 0,619 (p<0,05), (4) Hubungan antara religiusitas dan kontrol diri dengan kenakalan remaja pada siswa MA Darul Karomah Singosari Malang didapatkanr=0,000 dan x ≤ alpha 0,050 menunjukkan adanya pengaruh signifikan, artinya perubahan pada religiusitas dan kontrol diri akan secara signifikan berdampak terhadap kenakalan remaja. (5) Kontrol diri menjadi mediator yang efektifpada hubungan antara religiusitas dan kenakalan remaja didapatkan r= -0,366Nilai signifikansi 0,000 dan x ≤ alpha 0,050 menunjukkan adanya pengaruh signifikan.
ENGLISH:
Juvenile deliquency’s background is come from self control and religiousity. Purpose ofthis research is to understand: 1) correlation between religiousity with juvenile deliquency, 2) correlation between self control with juvenile deliquency,3) correlation between religiousity and self control in MA Darul Karomah Singosari Malang’s student, 4) correlation between religiousity and self control with juvenile deliquency,5) did self-control can be effective mediator in the correlation between religiousity and juvenile deliquency.
This research is using correlational quantitative approach. Subject of this research is MA Darul Karomah Singosari Malang’s studentwith the number of 90 persons.Results showed that :(1) religiousity and juvenile deliquency partially has r=-0,339 (p<0,05), (2) self-control and juvenile deliquency has r—0,477 (p<0,05),(3) result show that correlation between religousity and self control has r=0,619 (p<0,05), (4) correaltion between religiousity and slef control with juvenile deliquency in MA Darul Karomah Singosari Malang’s students has r=0,000 and x≤alpha 0,050 shows that there is signifance influence, means change in religiousity and self control will give a significant impact to juvenile deliquency, (5) self control being an effective mediator in correlation between religiousity and juvenile deliquency has r=-0,366 with significant value 0,000 and x ≤ alpha 0,050 shows that there is a significant influence.

BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang Masalah

 Penelitian ini bermula dari pengalaman peneliti yang melakukan praktik kerja lapangan (PKL) di MA Darul Karomah Singosari Malang yang melihat banyakkenakalan-kenakalan atau pelanggaran yang sering dilakukan oleh siswa-siswa. Semua siswa yang bersekolah di MA Darul Karomah Singosari Malang diwajibkan melakukan sebuah kebiasaan atau dapat disebut sebagai salah satu wujud peraturan yang ditetapkan sebagai kebijakan sekolah. Contoh peraturan yang harus ditaati ialahpukul 06.30 siswa sudah harus masuk kelas, mengikuti doa bersama (membaca Al-Quran dan Asmaul Husna) sebelum memulai pelajaran, sholat dhuha berjama’ah, sholat dhuhur berjama’ah dan memakai atribut seragam sekolah. Ketika berada di MADarul Karomah Singosari Malang peneliti mengamati perilaku siswa-siswi sekolah tersebut. Terdapat beberapa perilaku yang ditemui seperti ada yang mengikuti aturan sekolah dengan baik dan ada pula yang sikapnya masih labil, yaitumemiliki sikap berubah-ubahseperti halnya hari pertama salah satu siswa rajin beribadah sholat dhuha namun hari selanjutnya siswa tersebut tidak sholat dhuhakarena mengikuti ajakan teman untuk membolos pada waktu sholat dhuha. 2 Perubahan perilaku yang terjadi pada siswa tersebut dalam ilmu psikologi yang dinamakan tahap perkembangan periode transisi. Sebagai contoh hari ini membolos sekolah, kemudian besok tidak membolos. Transisi pada masa remaja merupakan masa peralihan dari anak-anak ke masa dewasa. Periode ini dianggap sebagai masa-masa yang amat penting dalam kehidupan seseorang, khususnya dalam pembentukan kepribadian seseorang. Pada masa transisi inilah yang menjadikan emosi remaja kurang stabil. Hall menyebut masa ini sebagai masa topan badai (“Strum and Drang)” yaitu sebagai periode yang berada dalam dua situasi: antara kegoncangan, penderitaan, asmara dan pemberontakan dengan otoritas orang dewasa (Yusuf, 2009: 185). Berdasarkan pengamatan di lapangan peneliti menemukan bahwa jenisjenis pelanggaran yangdilakukan oleh beberapa siswa di Madrasah Aliyah Darul Karomah Singosaridiantaranya terlambat masuk sekolah, bolossekolah, merokok di lingkungan sekolah, memakai seragam tidak lengkap atau tidak sesuai, tidak mengerjakan tugas, tidak mengikuti sholat dhuha dan sholat dhuhur berjama’ah, serta keluar kelas saat jam pelajaran. Sedangkan menurut hasil pemaparan Waka Kesiswaan salah satu kenakalan yang dilakukan oleh siswa MA Darul Karomah yaitumengkonsumsi obat-obat terlarang, terlibat pergaulan dengan anak punk, juga mengkonsumsi miras dan rokok, bahkan ada yang menjadi bandar (pengedar) narkoba (Wawancara, 25 Juli 2016). Menurut Hartinah bentuk perilaku menyimpang atau kenakalan remaja antara lain membolos sekolah dan bergelandangan sepanjang jalan atau 3 bersembunyi, main kebut-kebutan di jalan, perilaku ugal-ugalan, brandalan, urakan dan perilaku-perilaku yang mengacaukan lingkungan sekitar, berpestapora sambil mabuk-mabukan dan melakukan perbuatan seks bebas, kecanduan dan ketagihan obat terlarang, perkelahihan individu (2008:155). Menurut pemaparan guru pengajar di MA Darul Karomah tersebut, kenakalan yang dilakukan juga disebabkan karena lemahnya tingkat pemahaman agama dalam diri siswa. Sehingga dalam berperilaku siswa kerap kali tidak dapat mengendalikan emosinya. Hal ini disebabkan karena siswa tinggal di lingkungan masyarakat yang mayoritas memiliki tingkat pemahaman agama yang rendah (Wawancara, 26 Juli 2016). Di sisi lain MA Darul Karomah Singosari adalah sekolah bebrbasis Agama Islam yang memiliki kadar pendidikan agama lebih tinggi dibandingkan dengan sekolah menengah umum lainnya. Hal ini dibuktikan dengan adanya pelajaran aqidah akhlak, fiqih, Quran hadist, sejarah kebudayaan islam, dan bahasa arab. Menurut Syamsu Yusuf salah satu faktor yang dapat menyebabkan kenakalan remaja adalah kurangnya nilai-nilai pendidikan agama (2012:212). Hal ini bertolak belakang dengan sebagian siswa Madrasah Aliyah Darul Karomah, mereka sering mendapatkan pelajaran Agama Islam ternyata disisi lain mereka melakukan merokok atau kabur pada saat jam pelajaran. Padahal di Madrasah ini sudah diberlakukan tata tertib dan juga poin pelanggaran jika melanggar peraturan yang diharapkan dapat menekan angka kenakalan pada siswa-siswinya. Namun tetap tidak mampu sebagai alat 4 pengontrol kenakalan pada siswa di MA Daromah. Peneliti kemudian mengamati tentang penyebab dari kenakalan pada siswa didapati bahwa penyebabnya adalah dari pengaruh lingkungan atau faktor eksternal siswa Fakta lapangan yang menunjukkan bahwa kenakalan remaja di pengaruhi dari lingkungan yaitu data yang diperoleh oleh peneliti melalui wawancara dengan salah satu siswa kelas X MA Darul Karomah Singosari, pada tanggal 6 Agustus 2016. Informasi yang didapat bahwasanya menurut siswa kelas X ini yang bernama Amri Adam menyatakan bahwa awal dari individu tersebut mengalami kenakalan remaja seperti suka membolos dan merokok yaitu sejak SMP dan hal itu berawal dari ajakan teman. Indidvidu dipaksa untuk merokok, selain itu individu tidak bisa mengontrol dirinya untuk tidak mengikuti ajakan temannya tersebut. Selain itu Gary T. Banetdari hasil penelitiannya menunjukkanbahwa pengendalian diri secara siginifikasi berkorelasi dengan kenakalan remaja (2002: 6).Hal ini diperkuat dengan pendapat Hartinah yang mengatakan bahwa perilaku menyimpang pada remaja pada umumnya merupakan “kegagalan sistem kontrol diri” (2008:151). Siswa di MA Darul Karomah Singosari Malang sebagian besar tergolong dalam masa perkembangan remaja akhir yaitu sekitar umur 19- 22 tahun. Syamsu Yusuf membagi masa remaja ini ke dalam tiga tahap; meliputi remaja awal : 12-15 tahun, remaja madya: 15-18 tahun, dan remaja akhir : 19– 22 tahun (2012: 184). Papalia menjelaskan bahwa remaja memiliki emosi yang berbeda dengan orang dewasa, sehingga banyak remaja yang melakukan 5 perbuatan yang menyimpang dikarenakan remaja hanya mengikuti emosi dan perasaannya. Hal tersebut memungkinkan remaja melakukan perbuatan sesuai dengan keinginannya, seperti penyalahgunaan narkoba. Selain itu terdapat masa krisis pada remaja, biasanya ditandai dengan munculnya perilauperilaku menyimpang. Perilaku menyimpang ini bisa menyimpang dari norma hukum, norma agama dan norma yang dianut oleh masyarakat atau dalam istilah psikologi disebut dengan istilah kenakalan remaja atau juvenile delinquency (2009:17). juvenile delinquency sebagai suatu perlakuan jahat (dursila), atau kejahatan/kenakalan anak-anak muda, merupakan gejala sakit (patologis) secara sosial pada anak-anak dan remaja yang disebabkan oleh satubentuk pengabaian sosial, sehingga dapat mengembangkan bentuk tingkah laku yang menyimpang (Kartono, 2011: 6). Dengan arti lain bahwaperilaku kenakalan remaja yaitu perilaku menyimpang yang dilakukan remaja yang bertentangan dengan hukum, agama, norma-norma masyarakat sehingga dapat merugikan orang lain dan diri sendiri. Perilaku menyimpang tersebut berupa pelanggaran terhadap peraturanyang tidak dapat diterima secara sosial (misalnya bersikap berlebihan saat di sekolah) sampai pelanggaran status (seperti melarikan diri) hingga tindak kriminal misalnya pencurian. Selain itu Jensen (dalam Sarwono) membagi kenakalan remaja menjadi empat bentuk antara lain yaitu kenakalan yang menimbulkan cedera fisik pada orang lain seperti perkelahian dan perampokkan, kenakalan yang menimbulkan korban materi seperti perusakan,pencurian, dan pemerasan, 6 kenakalan yang tidak menimbulkan korban di pihak orang lain seperti penyalahgunaan obat, hubungan seks bebas, serta kenakalan yang melawan status seperti membolos sekolah (Sarwono, 2012:256). Berdasarkan data yang diungkap oleh Badan Narkotika Nasional (BNN), kasus penyalahgunaan narkoba terus meningkat di kalangan remaja. Dari 2,21% (4 juta orang) pada tahun 2010 menjadi 2,8% (sekitar 5 juta orang) pada tahun 2011. Yang berikutnya adalah seks bebas. Contoh kenakalan remaja dalam pergaulan seks bebas akan bersangkutan dengan HIV/AIDS. Selain itu tawuran antar pelajar yang belakangan ini marak terjadi di lingkungan pelajar. Hal tersebut menentukan bahwa perilaku kenakalan yang dilakukan oleh pelajar mengalami peningkatandari tahun ke tahun. (www.Republika.co.id diunduh pada 10 September 2016). Bentuk lain dari kenakalan yang dilakukan remaja yaitu banyaknya remaja yang kerap menyimpan gambar atau video porno di telepon seluler mereka. Seperti yang terjadi di Surabaya, lembaga hotline pendidikan berbasis di Jatim mengungkapkan bahwa 90% pelajar menyimpan film atau gambar porno di telepon seluler yang dimilikinya. Fakta ini terungkap dalam survei menunjukkan bahwa 92% pelajarputri pemah melihat gambar dan menonton film pomo di telepon seluler milik merekasedangkan untuk pelajar putra mencapai 97%. (m.merdeka.com diunduh 11 September 2016). Kenakalan remaja menurut Santrock di pengaruhi oleh beberapa faktor antara lain yaitu identitas, kontrol diri, usia, jenis kelamin, harapan terhadap pendidikan dan nilai-nilai di sekolah, proses keluarga, pengaruh orang tua, 7 pengaruh teman sebaya, kualitas lingkungan sekitar tempat tinggal (2012: 435-458). Banyak faktor yang menyebabkan kenakalan pada remaja. Menurut Santrock salah satu penyebab kenakalan pada remaja yaitu kegagalan remaja untuk mengembangkan kontrol diri yang cukup dalam hal tingkah laku. Menurutya beberapa anak gagal mengembangkan kontrol yang esensial yang sudah dimiliki orang lain selama proses pertumbuhan.Kebanyakan mereka telah mempelajari perbedaan antara tingkah laku yang dapat diterima dan tingkah laku yang tidak dapat diterima. Namun remaja yang melakukan kenakalan tidak mengenali hal ini. Mereka mungkin gagal membedakan tingkah laku yang dapat diterima dan yang tidak dapat diterima, atau mungkin sebenarnya mereka sudah mengetahui perbedaan antara keduanya namun gagal mengembangkan kemampuan kontrol diri yang memadai(2003: 524). Menurut Baumeister (2012) self-control merupakan kemampuan untukmenahan keinginan dan dorongan dalam diri sendiri. Tangney dan rekan (2004) menjelaskan bahwa komponen utama dari self-control adalah suatu kemampuan untuk mengesampingkan atau mengubah respon di dalam diri seseorang, serta menghilangkan kecenderungan perilaku yang tidak diinginkan dan menahan diri dari suatu tindakan yang dilakukan. Dengan demikian pengendalian diri secara garis besar melibatkan suatu kemampuan untuk berubah dan beradaptasiyang baik antara diri sendiri dan orang lain (Tangney et al., 2004). Pernyataan tersebut senada dengan skripsinya pada Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi Univeristas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta, 8 Muhammad Islam Sulaiman, dengan sampel 60 santri dengan hasil kontrol diri dan kenakalan remaja santri memiliki korelasi negatif (Muhammad Islam Sulaiman, 2014). Kenakalan remaja selain dipengaruhi faktor-faktor di atas, juga bisa dipengaruhi oleh religiusitas remaja. MenurutGlock & Stark (dalam Ancok dan Suroso, 2001), religiusitas adalah sikap keagamaan yang berarti adanya unsur internalisasi agama kedalam diri seseorang. Religiusitas merupakan komitmen religius individu yang dapat dilihat melalui aktivitas atau perilaku individu yang bersangkutan terhadap agama atau kepercayaan yang dianutnya. Berdasarkan fenomena beberapa siswa tampak kurang dalam tingkat religiusitasnya. Sebagai contoh masih ada siswa tidak percaya adanya takdir Allah, banyak siswa yang tidak melakukan sholat shalat lima waktu dalam sehari, banyak siswa yang tidak ikut sholat dhuha dan dhuhur berjama’ah, ketika berdzikir setelah sholat, siswa sering tidak khusuk dan ramai sendiri, banyak siswa yang tidak bisa mengaji. Diasumsikan jika remaja memiliki religiusitas rendah maka tingkat kenakalannya tinggi dan sebaliknya semakin tinggi religiusitas maka akan semakin rendah tingkat kenakalan remaja. Hal tersebut dapat dipahami karena menurut Jalaludin agama sangat mendorong pemeluknya untuk berperilaku baik dan bertanggung jawab atas segala perbuatannya. Selain itu agama juga mendorong pemeluknya untuk selalu berlomba-lomba dalam kebajikan (2000: 212). 9 Remaja yang kadar keimanannya masih labil, akan mudah terjangkit konflik batin dalam berhadapan dengan kondisi lingkungan yang menyajikan berbagai hal yang menarik hati/keinginannya, tetapi kondisi ini bertentangan dengan norma agama. Agama adalah unsur terpenting dalam diri seseorang. Apabila keyakinan beragama telah menjadi bagian integral dalam kepribadian seseorang, maka keyakinanya itulah yang akan mengawasi segala tindakan, perkataan bahkan perasaannya(Yusuf, 2009: 144). Pendapat ini diperkuat oleh Seifert dan Hoffnung (dalam Desmita) menurutnya meskipun pada awal masa kanak-kanak ia telah diajarkan agama oleh orang tua mereka, namun karena pada masa remaja merekamengalami kemajuan dalam perkembangan kognitif, mereka mungkin mempertanyakan tentang kebenaran keyakinan agama mereka sendiri (2008: 208). Sama halnya dengan penelitian oleh Ali (2013) yang menentukan bahwa diperoleh nilai r = 0,984 dengan koefisien determinasi sebesar 96 atau 96 %,dalam arti ini terdapat hubungan antara pola religiusitas dengan kenakalan remaja pada siswa SMA Negeri I Tibawa Kabupaten Gorontalo Seperti yang diungkapkan oleh Djamaluddin (2004: 75) bahwa tingkat religiusitas pada remaja akan berpengaruh terhadap perilakunya. Apabila remaja memiliki tingkat religiusitas yang tinggi, maka remaja akan menunjukkan perilaku ke arah hidup yang religius pula, sebaliknya remaja yang memiliki tingkat religiusitas rendah, mereka akan menunjukkan perilaku ke arah hidup yang jauh dari religius pula. Hal ini berarti remaja memiliki 10 potensi untuk melakukan penyimpangan-penyimpangan atau kenakalankenakalan terhadap ajaran agama yang dianutnya. Asumsi ini didukung oleh penelitian terdahulu yang berjudul “Hubungan antara Religiusitas dengan Kecenderungan Perilaku Masturbasi pada Remaja di Yogyakarta” Hasil yang diperoleh dari penelitian ini menunjukkan bahwa terdapat hubungan negatif antara religiusitas dengan perilaku masturbasi dimana religiusitas memberikan sumbangan efektif sebesar 11,1% terhadap perilaku masturbasi (Rafellino 2007: 19). Penelitian lain yang dilakukan oleh Lisa Hutchinson (2005: 1) berjudul “ Religion as insulator of delinquency in schools” yang menunjukkan bahwa agama sebagai penyekat kenakalan di sekolah dan kontrol sosial sebagai mediator agama dengan kenakalan. Penelitian tersebut memberikan landasan bagi peneliti bahwa religiusitas memiliki peranan penting dalam perilaku seseorang, sehingga peneliti berasumsi bahwa seseorang yang kurang membekali dirinya dengan arahan dan bimbingan keagamaan dalam kehidupannya, maka kondisi seperti ini akan menjadi salah satu pemicu berkembangnya perilaku menyimpang seseorang yang semakin meningkat dan akan berdampak pada setiap perbuatannya, serta lebih memudahkan seseorang untuk melakukan perbuatan yang dilarang agama. Religiusitas dan kontrol diri menjadi faktor penting agar siswa tidak melakukan perilaku menyimpang atau terjadinya kenakalan remaja. Religiusitas berisi seperangkat aturan agama yang harus dijalankan oleh seseorang, seperti larangan-larangan untuk menyakiti orang lain, berbuat 11 kejahatan, dan mengkonsumsi barang-barang haram. Religiustas mengajarkan seseorang untuk menjadi lebih baik, sehingga dengan religiusitas, maka seseorang akan terhindar dari perilaku menyimpamg. Begitu pula dengan kontrol diri. Seseorang yang memiliki kontrol diri baik, akan lebih mudah menentukan perilaku mana yang harus mereka jalankan, mereka mampu untuk menentukan perilaku yang baik dan buruk, sehingga dengan kontrol diri, sesorang mampu membentengi dirinya dari hal-hal negative, dan akan cenderung untuk menghindari hal tersebut, jadi perilaku kenakalanpun akan terhindar dari diri mereka. Berdasarkanuraian latar belakang diatas, maka peneliti tertarik untuk mencari tahu apakah terdapat hubungan antara religiusitas dan kontrol diri dengan perilaku kenakalan remaja di MA Darul Karomah Singosari. 12 B. Rumusan Masalah 1. Adakah hubungan antara religiusitas dengan kenakalan remaja pada siswa MA Darul Karomah Singosari Malang? 2. Adakah hubungan kontrol diri dengan kenakalan remaja pada siswa MA Darul Karomah Singosari Malang? 3. Adakah hubungan antara religiusitas dengan kontrol diri pada siswa MA Darul Karomah Singosari Malang? 4. Adakah hubungan antara religiusitas dan kontrol diri dengan kenakalan remaja pada siswa MA Darul Karomah Singosari Malang? 5. Apakah kontrol diri menjadi mediator yang efektif pada hubungan antara religiusitas dan kenakalan remaja? C. Tujuan Penelitian 1. Untukmengetahuihubungan antara religiusitas dengan kenakalan remaja pada siswa MA Darul Karomah Singosari Malang. 2. Untuk mengetahui hubungan kontrol diri dengan kenakalan remaja pada siswa MA Darul Karomah Singosari Malang. 3. Untuk mengetahui hubungan antara religiusitas dengan kontrol diri pada siswa MA Darul Karomah Singosari Malang. 4. Untuk mengetahui hubungan antara religiusitas dan kontrol diri dengan kenakalan remaja pada siswa MA Darul Karomah Singosari. 13 5. Untuk mengetahui apakah kontrol diri menjadi mediator yang efektif pada hubungan antara religiusitas dan kenakalan remaja. D. Manfaat Penelitian Penelitian tentang hubungan antara religiusitas dan kontrol diri dengan kecenderungan perilaku kenakalanremaja di MA Darul Karomah diharapkan dapat memberikan manfaat sebagai berikut : 1. Secara teoritis Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberi sumbangan dibidang ilmu psikologi khusunya psikologi perkembangan, psikologi pendidikan, dan psikologi sosial. 2. Secara praktis a. Bagi guru pembimbing Informasi tentang hubungan antara religiusitas dan kontrol diri dengan perilaku kenakalan remaja dapat menjadi dasar dan bahan pertimbangan dalam mengurangi atau memperbaiki karena sudah terjadi kenakalan disana, dengan meningkatkan religiusitas yang ada dalam dirisiswa sehingga mereka mampu mengarahkan dan membentuk jiwa keberagamaan yang mantap dan dinamis serta dapat mencegah terjadinya perilaku kenakalan remaja

Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Psikologi" :Hubungan antara religiusitas dan kontrol diri dengan perilaku kenakalan remaja di MA Darul Karomah Singosari Malang." Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini
DOWNLOAD

Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment