Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Wednesday, June 14, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Psikologi:Pengaruh pengalaman tinggal di pesantren, jenis kelamin, dan latar belakang fakultas terhadap strategy coping mahasiswa baru Universitas Islam Negeri (UIN) Maulana Malik Ibrahim Malang

Abstract

INDONESIA:
Mahasiswa merupakan kaum akademisi yang menempati strata paling tinggi dalam dunia pendidikan. Mahasiswa baru yang masuk dalam Universitas Islam Negeri (UIN) Maulana Malik Ibrahim Malang selain harus mengikuti kegiatan perkuliahan, mereka diwajibkan tinggal di dalam Ma’had selama menjadi mahasiswa tahun pertama. Mereka wajib mengikuti kegiatan dan mematuhi peraturan yang ada di Ma’had baik untuk mahasiswa yang pernah tinggal di pesantren, mahasiswa laki-laki atau perempuan, dan mahasiswa semua fakultas. Hal tersebut menimbulkan beberapa permasalahan, termasuk masalah penyesuaian diri terhadap lingkungan sosial dan penyesuaian diri terhadap iklim akademik yang berbeda. Dalam hal ini masalah penyesuaian diri juga dapat menimbulkan ketegangan pada mahasiswa baru yang mana mereka dituntut untuk mengatasi perubahan tersebut. Berbagai cara telah dilakukan untuk mengatasi permasalahan tersebut. Salah satu cara untuk memecahkan permasalahan tersebut agar dapat mengurangi situasi yang menekan yang disebut dengan strategy coping. Strategy coping dibedakan menjadi dua, yaitu strategy coping adaptive yang merupakan sikap yang lebih efektif dan lebih bermanfaat dalam mengatasi sumber stress dan strategy coping maladaptive yang merupakan sikap yang kurang bermanfaat dan kurang efektif dalam mengatasi sumber stress.
Melihat masalah – masalah di atas maka perlu dilakukan sebuah penelitian yang bertujuan untuk mengetahui pengaruh pengalaman tinggal di pesantren, jenis kelamin, dan fakultas terhadap strategy coping mahasiswa baru di UIN Maulana Malik Ibrahim Malang.
Penelitian ini mengambil sampel dengan teknik Cluster Random Sampling sebanyak 227 mahasiswa UIN Maulana Malik Ibrahim Malang pada 6 fakultas, antara lain Fakultas Ekonomi, Psikologi, Humanoira dan Budaya, Syariah, Saintek, dan Tarbiyah. Pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan teknik kuisioner yaitu dengan memberikan skala Strategy Coping Adaptive dan Strategy Coping Maladaptive adaptasi dari cope inventory oleh Charles S. Carver, Michel Scheier dan Jagdish Weintraub (1989) yang disesuaikan untuk mahasiswa baru di UIN Maulana Malik Ibrahim Malang dengan jumlah 24 item untuk skala Strategy Coping Adaptive dengan reliabilitas α = 0,859 dan 18 item untuk skala Strategy Coping Maladaptive dengan reliabilitas α = 0,866. Kemudian dilakukan suatu analisis menggunakan teknik Analisis Varian Tiga Jalur melalui program SPSS 19 for windows.
Berdasarkan hasil penelitian didapatkan bahwa pada faktor pengalaman tinggal di pesantren kecenderungan adaptive coping memiliki nilai F = 1,140 dan p = 0,287, kecenderungan maladaptive coping memiliki nilai F = 9,810 dan p = 0,002. Pada faktor jenis kelamin kecenderungan adaptive coping memiliki nilai F = 0,007 dan p = 0,932, kecenderungan maladaptive coping memiliki nilai F = 0,724 dan p = 0,396. Pada faktor jenis fakultas kecenderungan adaptive coping memiliki nilai F = 1,500 dan p= 0,191, kecenderungan maladaptive coping memiliki nilai F = 3,114 dan p = 0,010. Dan berdasarkan pengalaman tinggal di pesantren, jenis kelamin, dan fakultas kecenderungan adaptive coping memiliki nilai F = 1,847 dan p = 0,105, dan kecenderungan maladaptive coping memiliki nilai F = 3,445 dan p = 0,005. Jadi dapat disimpulkan bahwa kecenderungan maladaptive coping dipengaruhi oleh interaksi antara pengalaman tinggal di pesantren, jenis kelamin, dan fakultas. Sedangkan kecenderungan adaptive coping tidak dipengaruhi oleh interaksi antara pengalaman tinggal di pesantren, jenis kelamin, dan fakultas.
ENGLISH:
Students are academics who occupy the highest strata in education. New students entering the State Islamic University (UIN) of Maulana Malik Ibrahim Malang besides to follow the lectures, they are required to stay inside Ma'had during his freshman year. They are obliged to follow the activities and comply with the existing regulations in Ma'had good for students who have lived in the boarding school, students are male or female, and students of all faculties. This raises several problems, including the problem of adaptation to the social and academic adaptation to different climates. In this case the adaptation problems can also cause strain on new students where they are required to cope with these changes. Various methods have been made to overcome these problems. One way to solve these problems in order to reduce stressful situations called coping strategies. Coping strategies is divided into two, namely adaptive coping strategies is an attitude more ineffectively and more useful in dealing with the source of stress and maladaptive coping strategies that is an attitude that is less useful and less effective in addressing the sources of stress.
Seeing the above issues should be conducted a study that aimed to determine the effect of living in the boarding school experience, gender, and faculty of the coping strategis freshman at UIN Maulana Malik Ibrahim Malang.
This study sampled the Cluster Random Sampling technique as much as 227 students of UIN Maulana Malik Ibrahim Malang at 6 faculties, including the Faculty of Economics, Psychology, and Culture Humanoira, Sharia, Saintek, and Tarbiyah. The data was collected using a questionnaire technique is to give Coping Strategies scale Adaptive and maladaptive adaptation of the Coping Strategies cope inventory by Charles S. Carver, Scheier, and Jagdish Michel Weintraub (1989) adjusted for the new students of UIN Maulana Malik Ibrahim Malang by the number of 24 items for Adaptive Coping Strategies scale with a reliability of α = 0.859 and 18 items for maladaptive Coping Strategies scale with a reliability of α = 0.866. Then performed an analysis using analysis techniques 3-way analysis of variance with SPSS 19 for windows.

Based on the results of this study indicated that the factor of the experience of staying in boarding adaptive coping tendency has a value of F = 1.140 and p = 0.287, maladaptive coping tendency has a value of F = 9.810 and p = 0.002. In the gender factor adaptive coping tendency has a value of F = 0.007 and p = 0.932, maladaptive coping tendency has a value of F = 0.724 and p = 0.396. On the factor type of adaptive coping tendencies faculty has a value of F = 1.500 and p = 0.191, maladaptive coping tendency has a value of F = 3.114 and p = 0.010. And based on the experience of living in the boarding school, gender, and the faculty of adaptive coping tendency has a value of F = 1.847 and p = 0.105, and maladaptive coping tendency has a value of F = 3.445 and p = 0.005. So it can be concluded that the tendency of maladaptive coping is influenced by the interaction between the experience of living in the boarding school, gender, and faculty. While the trend of adaptive coping was not influenced by the interaction between the experience of living in the boarding school, gender, and faculty.


BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang Masalah
 Mahasiswa merupakan kaum akademisi yang menempati strata paling tinggi dalam dunia pendidikan di Indonesia bahkan di dunia. Maka, tidak heran ketika mahasiswa menjadi pioneer pergerakan perubahan di Indonesia. Dalam konteks yang berbeda mahasiswa juga dituntut untuk menjadi teladan dalam hal apapun di masyarakat, terlebih dalam pendidikan (Setianingsih, 2008). Terlepas dari peran mahasiswa, mahasiswa juga seorang manusia biasa yang tidak mungkin terlepas dari permasalahan termasuk masalah penyesuaian. Masa peralihan atau transisi dari sekolah menengah ke perguruan tinggi merupakan kondisi yang harus dihadapi oleh seorang mahasiswa. Berbagai penyesuaian yang harus dihadapi untuk mampu membuat seorang mahasiswa bertahan dalam perkuliahan maupun lingkungan sosialnya. Mulai dari penyesuaian akademik misalnya tentang perubahan gaya belajar dari sekolah menengah ke pendidikan tinggi, tugas-tugas perkuliahan, target pencapaian nilai. Selain itu, jauhnya para mahasiswa dari orang tua dan sanak saudara yang harus dihadapi oleh mahasiswa, kemampuan dalam pengelolaan keuangan, dan program diharuskannya mahasiswa baru untuk tinggal di asrama (Ma’had) dalam 2 semester yang penuh dengan kegiatan serta aturan. (Utomo, 2008) Masa awal diterima sebagai anggota lingkungan akademis kampus atau masa-masa menjadi mahasiswa baru misalnya seringkali juga disertai oleh beberapa konflik. Dalam kerangka akademis, status dan peran sebagai seorang 2 mahasiswa seringkali memberikan konsekuensi psikologis yang memberatkan bagi seseorang. Banyak penelitian menyimpulkan bahwa ujian, praktikum dan tugas-tugas kuliah yang lain memicu timbulnya stres yang berhubungan dengan peristiwa akademis (academic stress), yang dalam tingkat keparahan tinggi dapat menekan tingkat ketahanan tubuh (Astin, Green & Korn dalam Santrock, 2002) Ada juga di antara mahasiswa baru Universitas Islam Negeri (UIN) Maulana Malik Ibrahim Malang dalam proses penyesuaiannya terjadi benturan atau pertengkaran antar teman, diduga hal ini diakibatkan oleh adanya perbedaan pendapat atau juga latar belakang etnik yang berbeda. Seperti dketahui bahwa di kampus UIN Maulana Malik Ibrahim Malang merupakan tempat adanya interaksi kelompok dari berbagai daerah, apakah itu dari Madura, Jawa, Sumatera, Kalimantan dan sebagainya, di mana masing-masing daerah itu mempunyai cara atau adat istiadat berinteraksi yang tentunya juga berbeda-beda. Selain itu, juga dapat disebabkan karena mahasiswa tersebut tidak dapat menempatkan dirinya dengan baik di dalam budaya teman sebaya (peer culture), sehingga tidak dapat memelihara hubungan baik dengan individu lain (Rohmaniyah, 2010) Dalam penelitian deskriptif oleh Nadjuddan (2003), dengan responden berjumlah 150 mahasiswa yang terdiri dari Fakultas Satra dan mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin. Ternyata hasilnya menunjukkan bahwa di Fakultas Sastra sebanyak 63,21% mahasiswa baru mengalami masalah penyesuaian diri, 51,24% pada teknik belajar, 55,50% bermasalah pada pengembangan karier. Sedangkan pada Fakultas kedokteran sebanyak 58,73% mahasiswa mengalami masalah penyesuaian diri, 43,24% bermasalah pada teknik 3 belajar, dan 56,97% dalam hal pengembangan karier. Hal ini semakin menguatkan argumen bahwa individu akan lebih banyak mengalami masalah dalam penyesuaian diri ketika memasuki masa transisi sosial ke perguruan Tinggi. Disisi lain, transisi dari sekolah menengah ke perguruan tinggi dapat melibatkan hal-hal yang positif. Pelajar mungkin lebih merasa dewasa, lebih banyak pelajaran yang dapat dipilih, lebih banyak waktu yang dihabiskan bersama kelompok sebaya, lebih banyak kesempatan untuk mengeksplorasi berbagai gaya hidup dan nilai-nilai, menikmati kemandirian yang lebih luas dari pengawasan orangtua, dan tertantang secara intelektual oleh tugas akademik. Namun demikian, mahasiswa baru di universitas tampaknya lebih banyak mengalami tekanan dan depresi daripada di masa lalu, mengacu pada survey terhadap kurang lebih 3000 mahasiswa baru pada sekitar 500 sekolah tinggi dan universitas (Astin, Green & Korn dalam Santrock, 2002:74). Holmes dan Rahe dalam Utomo (2008:37) menjelaskan bahwa berbagai peristiwa kehidupan yang membutuhkan penyesuaian sosial kembali dan memberinya rating berdasarkan muatan nilai stresnya. Stresor yang berupa peristiwa-peristiwa perubahan di tempat pendidikan (change in school) berada pada peringkat 33 yang dapat menimbulkan stress. Suatu sumber stres tidak hanya menyebabkan seseorang mengalami stres, tetapi juga akan membuat individu mudah terpengaruh oleh stressor lain. Menurut Holmes dan Rahe dalam Jannah (2006) ada hubungan yang erat antara sakit yang serius dan jumlah kejadian stress yang dialami individu dalam kehidupannya (Salihat & Mufattahah, 2008:7). 4 Stress juga sangat dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain faktor fisik, lingkungan, kepribadian, kognitif, sosial budaya (Susman dalam Santrock 2003), Orang dalam permasalahan atau stres memiliki kecenderungan untuk menyelesaikan masalah secara berbeda-beda. Cara mengatasi stress (coping) antara orang satu dengan yang lain berbeda. Menurut Lazarus dan Folkman (1984) coping didefinisikan sebagai proses untuk mengelola jarak antara tuntutantuntutan baik yang berasal dari individu maupun di luar individu dengan sumbersumber daya yang digunakan dalam menghadapi tekanan. Adapun bentuk-bentuk coping antara lain emotional focus coping dan problem focus coping. Emotional focus coping yaitu usaha untuk mengatur respon emosional terhadap stress dengan merubah cara dalam merasakan permasalahan atau situasi yang mendatangkan stress. Sedangkan problem focus coping yaitu usaha untuk mengurangi atau menghilangkan stres dengan mempelajari cara-cara atau ketrampilan-ketrampilan baru untuk memodifikasi permasalahan yang mendatangkan stres (Utomo, 2008). Selain itu, menurut Carver dkk (1989) strategy coping yang lain antara lain strategy coping adaptive dan strategy coping maladaptive. Strategy coping adaptive merupakan sikap yang lebih efektif dan bermanfaat dalam mengatasi coping yang akan menurunkan kondisi tertekan, sedangkan strategy coping maladaptive merupakan kecenderungan coping yang kurang bermanfaat dan kurang efektif dalam mengatasi sumber stress dan akan menambah kondisi tertekan. Pada penelitian yang dilakukan oleh Rahmaturrizqi (2012) menyebutkan bahwa semakin besar melakukan kecenderungan strategy coping maladaptive, maka semakin tinggi kecenderungan dalam mengalami depresi. 5 Sama halnya seperti UIN Maulana Malik Ibrahim Malang yang merupakan salah satu Perguruan Tinggi Agama Islam Negeri (PTAIN) terkemuka di Indonesia. Dalam pertemuan pada wali mahasiswa baru UIN Maulana Malik Ibrahim Malang 11 Agustus 2012, telah disebutkan bahwa mahasiswa baru selain menyandang status sebagai mahasiswanya, siapapun yang belajar di kampus ini sekaligus berstatus sebagai mahasantri. Selain harus menguasai Bahasa Inggris, para mahasiswa juga harus mempelajari Bahasa Arab. Kepada para wali mahasiswa dijelaskan bahwa belajar di UIN Maulana Malik Ibrahim Malang, sekalipun pada bidang ilmu yang sama, jauh lebih berat dibanding belajar di kampus lainnya. Al Qur’an dan As Sunnah dijadikan sumber berbagai ilmu, selain hasil-hasil observasi, eksperimentasi dan penalaran logis. (Artikel OPAK, 15 Agustus 2012) Penerimaan mahasiswa baru di Universitas ini dilakukan dengan tiga jalur yaitu, jalur PMDK, SNMPTN dan jalur mandiri. Penerimaan mahasiswa melalui PMDK dilakukan dengan melihat prestasi akademik calon mahasiswa di tingkat SLTA, sedangkan lewat jalur SNMPTN, UIN Maulana Malik Ibrahim Malang menerima mahasiswa melalui tes berskala nasional. UIN bersaing dengan universitas lain yang tidak hanya PTAIN di bawah naungan DEPAG akan tetapi juga PTN dibawah naungan DIKTI. Jalur mandiri yaitu UIN Maulana Malik Ibrahim Malang membuka pendaftaran sendiri. Oleh karena itu, semua lulusan SLTA baik yang berlatar belakang pesantren maupun yang tidak berlatar belakang pesantren bisa masuk menjadi mahasiswa UIN Maulana Malik Ibrahim Malang. (Nura, 2009) 6 UIN Maulana Malik Ibrahim Malang mulai melengkapi kampusnya dengan asrama mahasiswa yang kemudian disebut dengan nama Ma’had Al Aly sejak akhir tahun 1999 yang lalu. Ma’had Al Aly ini oleh karena sudah berumur lebih dari 10 tahun, maka sudah dirasakan menjadi bagian dari universitas. Setiap mahasiswa yang mendaftar dan masuk UIN Maulana Malik Ibrahim Malang tanpa ada penjelasan sebelumnya sudah mengetahui, bahwa pada tahun pertama, mereka harus masuk Ma’had. Meskipun tidak semua mahasiswa baru pernah tinggal di pesantren. (Suprayogo, 2011). Dalam hal ini menuntut mahasiswa baru tersebut untuk dapat menyesuaikan dirinya dalam Ma’had. Berdasarkan wawancara dengan beberapa mahasiswa baru (September, 2012), terdapat mahasiswa baru yang telah mampu menyesuaikan dirinya setelah lebih dari 2 minggu tinggal di Ma’had, ada pula yang belum bisa menyesuaikan dirinya. Mahasiswa baru yang belum bisa menyesuaikan dirinya, umumnya mereka yang pernah mendapat sanksi atau teguran dari musryif musryifahnya, antara lain mengenai pakaian yang terlalu ketat dan telat pulang ke Ma’had karena mengerjakan tugas pada saat OPAK, musyrif atau musyrifah disini merupakan pendamping mahasiswa baru yang tinggal di Ma’had, musyrif merupakan sebutan untuk pendamping mahasiswa baru yang tinggal di Ma’had laki-laki, sedangkan musyrifah merupakan sebutan untuk pendamping mahasiswa baru yang tinggal di Ma’had perempuan. Mahasiswa baru tersebut merasa tidak bersalah sehingga membuat mereka kurang bisa menerima aturan tersebut. Namun, bagi mahasiswa baru yang belum pernah mendapat teguran dari musryif musryifahnya, mereka 7 mengatakan telah nyaman tinggal di Ma’had meskipun padat dengan kegiatan dan banyaknya aturan selama di Ma’had. Selain itu, ketika wawancara (September, 2012) dengan 2 orang musryifah yaitu sebut saja mbak Fafa dan mbak Usfi, menyebutkan bahwa mahasiswa baru yang masuk UIN Maulana Malik Ibrahim Malang berlatar belakang pendidikan yang macam-macam, yaitu ada beberapa yang pernah tinggal di pesantren, ada pula yang tidak pernah mengampu pendidikan di pesantren. Hal ini yang menyebabkan berbedanya strategy coping yang dilakukan oleh mahasiswa tersebut. Ketika mahasiswa baru tersebut diwajibkan untuk tinggal di Ma’had dan mengikuti setiap kegiatan yang diadakan oleh pihak Ma’had, mahasiswa baru yang sebelumnya telah terbiasa mengenyam pendidikan di pesantren, ketika mereka merasa jenuh, mereka lebih memilih untuk tidak mengikuti kegiatan yang ada di Ma’had dan tidak takut akan hukuman yang akan mereka dapatkan ketika tidak mengikuti kegiatan di Ma’had karena hukuman bagi mereka sudah menjadi hal yang biasa disaat mereka tinggal di pesantren. Hal ini merupakan salah satu bentuk dari strategy coping yang maladaptif yaitu coping yang negatif yang menujukkan sikap yang kurang bermanfaat dan kurang efektif dalam mengatasi sumber stress, namun sebaliknya, mahasiswa yang belum pernah mengenyam pendidikan di pesantren, ketika mereka jenuh atau tidak suka dengan kegiatan di Ma’had, mereka lebih memilih untuk tetap mengikuti kegiatan tersebut meskipun terpaksa, daripada mereka harus mendapatkan hukuman, karena sebelumnya mereka tidak pernah mengenal akan hukuman itu. Hal ini merupakan bentuk strategy coping yang adaptif yaitu menunjukkan bahwa mahasiswa tersebut 8 mampu menunjukkan sikap yang lebih efekif dan bermanfaat dalam mengatasi sumber stress (Carver, dkk, 1989). Selain pengalaman tempat tinggal mereka yang berbeda, mahasiswa baru yang perempuan dengan mahasiswa baru yang laki-laki juga dapat mempengaruhi dalam strategy copingnya dikarenakan mahasiswa baru perempuan memiliki kecenderungan stress dua kali lebih besar dibanding mahasiswa baru yang lakilaki karena kecenderungannya untuk menjadikannya harmonis namun sulit untuk bersikap asertif terhadap lingkungannya sehingga cenderung menerima apa yang terjadi dalam lingkungannya yang termasuk kedalam strategy coping adaptive, sehingga mahasiswa baru perempuan lebih memiliki kecenderungan strategy coping yang adaptif dibanding dengan mahasiswa baru laki-laki yang memiliki sikap lebih dominan sehingga cenderung untuk berbuat semaunya yang akan mengarah ke strategy coping yang maladaptif (Baron & Byrne, 2004). Selain itu, berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Falco (2008) menyebutkan bahwa seorang mahasiswa Fakultas Kriminologi lebih bisa melihat masalah hukuman dengan baik. Dalam hal ini dapat dikatakan bahwa kecenderungan orang dalam berbuat tidak jauh berbeda dengan apa yang mereka pelajari seperti contoh pada mahasiswa yang masuk dalam fakultas yang berhubungan dengan keagamaan, mereka akan cenderung melakukan coping yang lebih adaptif dikarenakan mereka mempelajari ilmu tersebut. Pengalaman tempat tinggal yang berbeda misalnya pernah tinggal di pesantren dengan yang belum pernah tinggal di pesantren, jenis kelamin baik yang laki-laki maupun yang perempuan, dan fakultas yang mereka pilih akan 9 mempengaruhi strategy coping yang digunakan. Memperhatikan hal itu, maka peneliti berkeinginan untuk mengkaji lebih dalam mengenai Pengaruh Pengalaman Tinggal di Pesantren, Jenis Kelamin, dan Fakultas terhadap Strategy coping yang digunakan oleh mahasiswa baru. Selain itu, peneliti berkeinginan untuk mengungkap fakta-fakta mengenai perngaruh Pengalaman Tinggal di Pesantren, Jenis Kelamin, dan Fakultas terhadap Strategy Coping tersebut dengan mengambil mahasiswa baru angkatan 2012 dengan pertimbangan bahwa telah memenuhi kriteria pada penelitian ini. B. Rumusan Masalah Berdasarkan penjelasan di atas, maka dapat dikemukakan rumusan permasalahan sebagai berikut: 1. Adakah pengaruh pengalaman tinggal di pesantren terhadap strategy coping yang digunakan oleh mahasiswa baru? 2. Adakah pengaruh jenis kelamin terhadap strategy coping yang digunakan oleh mahasiswa baru? 3. Adakah pengaruh latar belakang fakultas terhadap strategy coping yang digunakan oleh mahasiswa baru? 4. Adakah pengaruh pengalaman tinggal di pesantren, jenis kelamin dan fakultas terhadap strategy coping mahasiswa baru? C. Tujuan Penelitian Berdasarkan rumusan masalah di atas, maka dapat dikemukakan tujuan penelitian sebagai berikut: 10 1. Mengetahui ada tidaknya pengaruh pengalaman tinggal di pesantren terhadap strategy coping yang digunakan oleh mahasiswa baru. 2. Mengetahui ada tidaknya pengaruh jenis kelamin terhadap strategy coping yang digunakan oleh mahasiswa baru. 3. Mengetahui ada tidaknya pengaruh latar belakang fakultas terhadap strategy coping yang digunakan oleh mahasiswa baru. 4. Mengetahui ada tidaknya pengaruh pengalaman tinggal di pesantren, jenis kelamin dan fakultas terhadap strategy coping mahasiswa baru. D. Manfaat Penelitian 1. Manfaat Teoritis Secara teoritis penelitian ini memberikan sumbangan pemikiran pada pengembangan kelimuan psikologi terutama mengenai pengaruh pengalaman tinggal di pesantren, jenis kelamin, dan fakultas terhadap strategy coping mahasiswa baru. 2. Manfaat Praktis Secara praktis penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi yang bermanfaat bagi para mahasiswa, musyrif/musyrifah, orangtua, dosen mengenai strategy coping yang telah dilakukan oleh mahasiswa baru, agar dapat memberikan perlakuan yang sesuai terhadap mahasiswa baru yang berbeda pengalaman tempat tinggal, jenis kelamin, dan fakultasnya.

Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Psikologi" :Pengaruh pengalaman tinggal di pesantren, jenis kelamin, dan latar belakang fakultas terhadap strategy coping mahasiswa baru Universitas Islam Negeri (UIN) Maulana Malik Ibrahim Malang" Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini
DOWNLOAD

Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment