Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Wednesday, June 14, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Psikologi:Pengaruh kecanduan game online terhadap penyesuaian sosial pada remaja di Malang.

Abstract

INDONESIA:
Masa remaja adalah masa dimana seseorang tumbuh dan berkembang untuk mencapai kedewasaan, dimana dalam prosesnya remaja melakukan penyesuaian sosial. Di zaman modern, interaksi sosial sebagai bentuk penyesuaian sosial yang dilakukan remaja tidak terbatas dalam dunia nyata saja, namun seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang semakin pesat membantu manusia untuk berinteraksi satu sama lain tanpa dibatasi oleh jarak dan waktu. Salah satu program yang paling diminati oleh kalangan remaja saat ini adalah media game online. Seseorang yang terikat pada kebiasaan yang sangat kuat dan tidak bisa lepas untuk bermain game online dapat dikatakan bahwa orang tersebut telah Kecanduan game online, yang ditandai dengan adanya dorongan untuk melakukan secara terus menerus yang disertai penarikan diri, ketidak mampuan mengatur waktu, mempunyai masalah dengan pengaruh interpersonal dan kesehatan.
Penelitian ini dilakukan di Malang, dengan tujuan (1) untuk mengetahui tingkat penyesuaian sosial pada remaja di Malang, (2) untuk mengetahui tingkat kecanduan game online pada remaja di Malang, (3) untuk mengetahui pengaruh kecanduan game online terhadap penyesuaian sosial pada remaja di Malang.
Penelitian ini menggunakan metode kuantitatif. Subyek penelitian sebanyak 60 responden yang dipilih menggunakan purposive sampling. Dalam pengumpulan data, peneliti menggunakan skala. Analisa data dalam penelitian ini menggunakan analisis simple linier regression.
Hasil penelitian yang dilakukan, diketahui bahwa (1) tingkat penyesuaian sosial remaja di Malang mayoritas berada pada kategori rendah dengan prosentase 51,67% atau 31 subyek. (2) Sedangkan mayoritas tingkat kecanduan game online pada remaja di Malang berada dalam kategori tinggi dengan prosentase 40% atau 24 subyek. (3) Diketahui pula (F=2,453 dengan p=0,000 dan R² = 0,410) yang artinya ada pengaruh yang signifikan antara kecanduan game online terhadap n penyesuaian sosial remaja di Malang. Adapun sumbangan kecanduan game online terhadap penyesuaian sosial sebesar sebesar 41%, sedangkan sisanya sebesar 59% penyesuaian sosial remaja dipengaruhi oleh faktor lain.
ENGLISH:
Adolescence is a period in which a person grow and develop to reach maturity, where teenagers in the process of social adjustment.In modern times, social interaction as a form of social adjustment by adolescents are not limited in the real world, but as with the development of science and technology is growing rapidly helps humans to interact with each other without being limited by distance and time.One of the most interesting programs among teens today are online game media.Someone who bound to the habits that are very strong and can not get away to play game online one can say that the person has online game addiction, which is characterized by the urge to do that with continuous withdrawal, inability to manage time, have problems with relationships interpersonal and health.
The research was conducted in Malang, with the aim is (1) to determine the level of social adjustment in adolescent in Malang, (2) to determine the level of online game addiction in adolescents in Malang, (3) to determine the effect of online game addiction to social adjustment in adolescent in Malang.
This study uses quantitative methods. Study subjects were 60 respondents who selected using purposive sampling. In collecting the data, the researcher used the questionnaire method in the form of scale. Analysis of the data in this study using simple linear regression analysis, using SPSS version 16.0 for Windows.

Results of the research that have been conducted, it is known that (1) the level of social adjustment adolescent in Malang low are in the category with the percentage of 51,67% or 31 subjects.(2) While the high of online game addiction rate in adolescent s in Malang in a category is the percentage of 40% or 24 subjects. (3) It is well known (F = 2.453 with p = 0.000 and R ² = 0.410), which means there is a significant relationship between online game addiction to the social adjustment of adolescent gamers in Malang.As for the contribution of online game addiction to the social adjustment of 41%, while the remaining 59% of adolescent social adjustment gamers influenced by other factors.


BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang Masalah

 Manusia merupakan individu sosial yang dalam kesehariannya tidak pernah lepas dari individu lain, dimana individu tersebut harus mampu berinteraksi dengan lingkungan sekitar, baik dengan lingkungan keluarga, sekolah, maupun masyarakat. Menurut Walgito (2001:71) dorongan atau motif sosial pada individu, mendorong individu mencari orang lain untuk mengadakan hubungan atau interaksi sehingga memungkinkan terjadi interaksi antara manusia satu dengan manusia yang lain. Kebutuhan berinteraksi sosial pada diri seseorang akan sangat terasa pada masa remaja, dimana pada fase ini banyak pilihan yang harus ditentukan oleh remaja yakni yang berkaitan dengan proses interaksi dengan orang lain. Salah satu fase kehidupan yang akan dilewati manusia yang terlahir kedunia adalah masa remaja, masa ini disebut pula sebagai masa transisi dari masa kanak-kanak ke masa dewasa dan terjadi pada usia belasan tahun. Hurlock (2001:207) menyatakan bahwa awal masa remaja kira-kira dari tiga belas tahun sampai enam belas tahun, dan akhir masa remaja bermula dari usia 16-17 tahun hingga delapan belas tahun, yaitu usia matang secara hukum. Remaja sebagai mahluk sosial yang hidup berkelompok diharapkan dapat berinteraksi dengan orang lain agar dapat dikatakan sebagai remaja yang dapat menyesuaiakan diri dengan baik sesuai dengan tahap perkembangan usianya. 2 Menurut Wilis (2005:43), penyesuaian diri yang baik ialah kemampuan seseorang untuk hidup dan bergaul secara wajar terhadap lingkungan, sehingga remaja merasa puas terhadap diri sendiri dan lingkungan. Penyesuaian diri yang baik akan menjadi salah satu bekal penting karena akan membantu remaja pada saat terjun dalam masyarakat luas. Di zaman modern, interaksi sosial sebagai bentuk penyesuaian sosial yang dilakukan remaja tidak terbatas dalam dunia nyata saja, namun seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang semakin pesat membantu manusia untuk berinteraksi satu sama lain tanpa dibatasi oleh jarak dan waktu. Cara berinteraksi sosial pun dapat dilakukan melalui berbagai produk teknologi yang canggih, salah satunya melalui dunia maya yaitu internet. Dalam internet terdapat berbagai macam pilihan program yang dapat dijadikan cara untuk berinteraksi dengan orang lain. Salah satu program yang paling diminati oleh kalangan remaja saat ini adalah media game online, merupakan permainan yang dapat menghubungkan seseorang dengan orang lain melalui internet. Game online adalah permainan yang dimainkan secara online melalui internet. Game dengan fasilitas online via internet menawarkan fasilitas lebih dibandingkan dengan game biasa (seperti: video game, playstation) karena para pemain dapat berkomunikasi dengan pemain lain dari seluruh penjuru dunia melalui media chating. Fenomena bermain game online di Indonesia banyak mengambil perhatian remaja Indonesia. Game online mendapat sambutan yang luar biasa, terutama bagi remaja. Sesuai dengan survei yang dilakukan oleh Media Analysis Laboratory 3 pada tahun 1998 (dalam Ambarina, 2008:97) mengungkapkan bahwa pengguna game online terbanyak adalah remaja yang setara dengan siswa SMP atau siswa SMA. Tidak sedikit remaja yang juga ikut larut dalam permainan game online, bahkan rela menghabiskan uang jajannya untuk menikmati fasilitas permainan yang tersedia dalam game online. Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan terhadap rental game online, terlihat dari pengunjung rental game online yang didominasi oleh remaja. Remaja biasa terlihat memenuhi rental game online setelah jam pulang sekolah, tetapi sering juga ditemukan siswa berseragam terlihat bermain pada jam sekolah. Para pemain game online bisa menghabiskan sebagian besar waktunya hanya untuk bermain game dan tidak menghiraukan aktivitas lain yang penting, seperti makan, minum atau belajar. Pada pagi, siang, sore bahkan larut malam, para remaja terlihat asyik untuk bermain game online. Penelitian terbaru oleh seorang pakar kecanduan video game di Amerika, Mark Griffiths dari Nottingham Trent University, pada anak usia awal belasan tahun menemukan hampir sepertiganya bermain game online setiap hari, “yang lebih mengkhawatirkan sekitar 7%-nya bermain paling sedikit selama 30 jam per minggu”. Menurut Griffiths (2010:83) betapa besar dampak jangka panjang dari kegiatan yang menghabiskan waktu luang lebih dari 30 jam per minggu, yaitu pada perkembangan aspek pendidikan, kesehatan, dan sosial remaja. Penggunaan fasilitas komputer yang terlalu berlebihan dan tidak proporsional bisa mengarahkan pada tingkah laku adiktif. Menurut Griffiths, beberapa penelitian yang mengatakan bahwa penggunaan fasilitas Internet Relay 4 Chat (IRC), Massively Multiplayer Role Playing Games (MMRPG) dan e-mail memberikan kontribusi yang luas bagi kemunculan kecanduan (Danfort, 2003:29). Terutama bagi MMRPG, penggunaan fasilitas komputer untuk tujuan game online ternyata bisa mengarahkan pada tingkah laku addictive yang cukup potensial setelah fasilitas chat room. Kecanduan atau addiction menurut Grispon & Bokular (Elster, 1999:57) adalah suatu keadaan interaksi antara psikis terkadang juga fisik dari organisme hidup dan obat, dibedakan oleh tanggapan perilaku dan respon yang lainnya yang selalu menyertakan suatu keharusan untuk mengambil obat secara terus menerus atau berkala untuk mengalami efek psikis, dan kadang-kadang untuk menghindari ketidaknyamanan ketiadaan dari obat. Apabila seseorang tidak mendapatkan lebih suatu zat atau perbuatan tersebut, mereka menjadi sangat gelisah, mudah tersinggung, dan merasa tidak senang. Seseorang dikatakan kecanduan game online jika aktivitas yang disukai mendominasi dalam level pikiran dan perilaku. Kemudian orang yang kecanduan game online akan merasakan efek kesenangan jika bermain game online (Euphoria). Menurut Hawadi (Widayanti, 2007:59) pada prinsipnya, game memiliki sifat seductive, yaitu membuat orang menjadi kecanduan untuk terpaku di depan monitor selama berjam-jam. Apalagi dalam permainan ini juga dirancang penguatan yang bersifat segera begitu permainan berhasil melampaui target tertentu. Hal ini menyebabkan anak merasa tertantang sehingga terus-menerus menekuninya. Game online dirancang sedemikian rupa, konsep permainan yang menarik, gambar tiga dimensi, efek-efek yang luar biasa dan media chatting yang 5 melengkapi game menjadikan pemain enggan untuk meninggalkan permainan. Beragam suasana menarik yang ditawarkan game online menyebabkan remaja merasa tertantang untuk terus bermain meskipun harus menghabiskan waktu berjam-jam. Akibat dari sifat seductive dari game online ini akan menyebabkan remaja sedikit demi sedikit menarik diri dari lingkungannya. Beberapa peneliti menyebutkan adanya masalah-masalah yang mungkin muncul dari aktivitas bermain game online yang berlebihan, masalah tersebutadalah isolasi sosial, kehilangan kontrol atas waktu dan mengalami penurunanprestasi akademik, relasi sosial, finansial, kesehatan dan fungsi-fungsi kehidupan yang penting. Menurut Griffiths (Dwiastuti, 2005:48) kondisi ekstrim yang dapat muncul adalah pemain game online akan menjadi sangat cemas jika tidak bermain. Perilaku salahsuai yang muncul dapat mengarahkan remaja pada perilaku menyimpang. Salah satu dari perilaku menyimpang tersebut adalah pergaulan yang hanya terbatas di dalam game online, sehingga menjadikan seseorang terisolir dari teman-teman dan lingkungan pergaulan nyata, keterampilan sosial berkurang, sehingga semakin merasa sulit berhubungan dengan orang lain, selain itu perilaku menjadi kasar dan agresif karena terpengaruh oleh apa yang dilihat dan dimainkan dalam game online. Menurut penelitian yang dilakukan oleh Lynch (Anderson, 2000:55), pada kelompok usia remaja, sebanyak 13-22% terdapat korelasi antara lama dan seringnya remaja bermain game online terhadap tindakan kekerasan. Semakin lama dan sering remaja tersebut bermain game online maka perilaku kekerasan meningkat. Ditambahkan pula dalam studi meta analisis oleh Anderson C dan 6 Brushman B pada tahun 2001, pada 4000 remaja usia dibawah 18 tahun, game online berdampak pada peningkatan arousal fisiologis , kemarahan, rasa permusuhan, dan penurunan perilaku prososial. Berdasarkan pada penelitian terdahulu tentang Pengaruh kecanduan game online terhadap penyesuaian sosial pada remaja (studi deskriptif terhadap siswa kelas X dan XI SMKN 8 Bandung tahun ajaran 2009-2010) yang di lakukan oleh Pamungkas (2011:98), menunjukkan bahwa siswa yang berada pada level Low Addiction dengan kata lain tidak kecanduan, dan memiliki kemampuan menyesuaikan diri terhadap lingkungan dengan baik dan optimal. Perilaku kecanduan game online tidak berpengaruh secara signifikan terhadap kemampuan penyesuaian sosial siswa dengan besarnya kontribusi perilaku kecanduan yaitu 0,19%. Menurut hasil wawancara terhadap pengelola rental game online, diperoleh keterangan bahwa seorang pemain game online bisa menghabiskan waktunya berjam-jam atau bahkan sehari semalam berada di rental game online hanya untuk bermain game. Bermain game online bagi mereka sudah biasa dilakukan dan seringkali menyita banyak waktu serta menghabiskan banyak uang. Mereka sering menyisihkan uang jajan bahkan terkadang sengaja mengalokasikan semua uang jajan untuk bermain game online dan menikmati permainan. Remaja yang seharusnya menggunakan waktu sekolah, namun digunakan untuk bermain game online. Hal tersebut mengakibatkan penyesuaian remaja terhadap peraturan sekolah tidak dapat dilakukan dengan baik, dan aktivitas-aktivitas lain pun dapat terganggu akibat bermain game online yang berlebihan. 7 Berdasarkan kesenjangan penelitian terdahulu, teori dan fenomena yang terjadi di atas, peneliti tertarik untuk mendapatkan bukti empiris tentang sejauh mana pengaruh kecanduan game online terhadap penyesuaian sosial pada remaja, sehingga peneliti memfokuskan penelitian pada judul : Pengaruh kecanduan game online terhadap penyesuaian sosial pada remaja di Malang. B. Rumusan Masalah Perilaku kecanduan game online pada remaja tidak dapat dibiarkan begitu saja, karena bagi remaja yang menggemari game online secara berlebihan akan menimbulkan pengaruh negatif dalam dirinya, terutama dalam perkembangan penyesuaian sosialnya. Hubungan dengan keluarga, teman sebaya, dan masyarakat lainnya akan berkurang, serta dapat terisolir dan menarik diri dari lingkungannya. Untuk menjawab pertanyaan dalam rumusan masalah, dilakukan tahap-tahap pengumpulan data dengan pertanyaan yang menunjang sebagai berikut: 1. Bagaimana tingkat penyesuaian sosial pada remaja di Malang ? 2. Bagaimana tingkat kecanduan game online pada remaja di Malang ? 3. Bagaimana pengaruh kecanduan game online terhadap penyesuaian sosial pada remaja di Malang ? 8 C. Tujuan Penelitian Berdasarkan rumusan masalah yang telah diuraikan, maka tujuan dalam penelitian adalah sebagai berikut : 1. Mengetahui tingkat penyesuaian sosial pada remaja di Malang. 2. Mengetahui tingkat kecanduan game online pada remaja di Malang. 3. Mengetahui pengaruh kecanduan game online terhadap penyesuaian sosial pada remaja di Malang. D. Manfaat Penelitian Dalam penelitian ini diharapkan bisa bermanfaat bagi semua pihak, khususnya bagi peneliti dan khalayak intelektual pada umumnya, bagi pengembangan keilmuan baik dari aspek teoritis maupun praktis, diantaranya: 1) Manfaat teoritis Manfaat teoritis penelitian ini dapat memberikan kontribusi pada bidang khususnya Psikologi Perkembangan dan Psikologi Pendidikan, serta penelitian yang terkait dengan perkembangan remaja. 2) Manfaat praktis Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat secara praktis terutama bagi orangtua atau lembaga yang berhubungan dengan dunia pendidikan yaitu dengan menjadikannya sebagai referensi dalam membina remaja. Selain itu, diharapkan penelitian ini dapat dijadikan masukan dalam memahami perkembangan penyesuaian sosial remaja yang kecanduan bermain game online. Sehingga bagi remaja yang kecanduan 9 terhadap game online mampu menjadi tidak kecanduan terhadap game online yang berdampak negatif terhadap penyesuaian sosialnya.

Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Psikologi" :Pengaruh kecanduan game online terhadap penyesuaian sosial pada remaja di Malang." Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini
DOWNLOAD

Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment