Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Wednesday, June 14, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Psikologi:Pengaruh konsep diri terhadap perilaku shopping addiction pada mahasiswi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang.

Abstract

INDONESIA :
Berbelanja saat ini sudah menjadi suatu kebiasaan di kalangan para mahasiswi, kebiasaan berbelanja tersebut menimbulkan perilaku adiktif dalam berbelanja (shooping addiction) yang menyebabkan konsekuensi-konsekuensi negatif seperti hutang yang berlebihan, masalah keuangan yang serius, dan pada tahap yang ekstrim dapat merusak kehidupan individu. Perilaku tersebut dipengaruhi oleh konsep diri dari masing-masing individu. Penelitian ini mencoba untuk mengetahui seberapa besar pengaruh konsep diri terhadap perilaku shopping addiction dengan rumusan masalah sebagai berikut: (1) Bagaimana tingkat konsep diri pada Mahasiswi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang? , (2) Bagaimana tingkat perilaku shopping addiction pada Mahasiswi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang?, (3) Bagaimana pengaruh antara konsep diri terhadap perilaku shopping addiction pada Mahasiswi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang?
Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode kuantitatif dengan variabel dependen konsep diri dan variabel independen shopping addiction. Pengambilan sampel menggunakan teknik purposive random sampling dengan jumlah sampel sebanyak 150 orang. Analisa data menggunakan analisis regresi sederhana.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa ada pengaruh yang signifikan antara konsep diri dan shoppng addiction. Individu dengan konsep diri yang tinggi memiliki perilaku shopping addiction yang rendah, begitu juga sebaliknya individu dengan konsep diri yang rendah memiliki perilaku shopping addiction yang tinggi. Analisi regresi yang menggunakan SPSS 15.0 for windows menunjukkan bahwa thit lebih besar dari pada t(1,161 > 0,67615) hal ini membuktikan bahwa ada pengaruh yang signifikan antara X (konsep diri) terhadap Y (shopping addiction).
ENGLISH :
Today, shopping has become a habit among some female students. Those shopping habits lead to an addictive behavior which led to negative consequences such as excessive debt, serious financial problem, and finally can lead to a messy life. Those behavior influenced by the self-concept of each individuals. This research aims to discover the level of influence of self-concept on shopping addiction behavior. The object of study in this research is: (1) How is the degree of self-concept of female students in Maulana Malik Ibrahim Islamic State University of Malang? (2) How is the degree of shopping addiction of female students in Maulana Malik Ibrahim Islamic State University of Malang? (3) How is the level of influence of self-concept on shopping addiction of female students in Maulana Malik Ibrahim Islamic State University of Malang?
Research methodology applied in this research is quantitative method with self-concept as dependent variable and shopping addiction as independent variable. Sample collection in this research using the purposive random sampling technique involving 150 female students. Data analysis in this research implements simple regression analysis.
This research show that there is a significant influence between female students self-concept and shopping addiction. Female students with high degree of self-concept having low degree of shopping addiction behavior, and vice versa, female students with low degree of self-concept having high degree of shopping addiction behavior. Regression analysis using SPSS 15.0 for Windows show that thit greater than t(1.161 > 0.67615). These facts prove that X (self-concept) has significant influence on Y (shopping addiction).
BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
 Banyak orang di sekitar kita yang memiliki kegemaran untuk berbelanja kegemaran ini bahkan sudah menjadi suatu kebutuhan, apalagi didukung dengan semakin banyaknya tempat–tempat perbelanjaan seperti departemen store yang biasa kita sebut mall. Bagi orang-orang yang tinggal di kota-kota besar mereka benar-benar dimanjakan oleh hadirnya berbagai macam pusat perbelanjaan tersebut, terlebih lagi bagi mereka yang tidak bisa mengendalikan keinginan mereka untuk membeli sesuatu yang mereka sukai. Bahkan ada beberapa orang yang rela berhutang kesana kemari untuk membeli barang yang mereka sukai, dengan tersedianya berbagai macam kebutuhan di mall tersebut maka masyarakat semakin terdorong untuk melakukan pembelian bahkan secara berlebihan seringkali perilaku ini sudah bukan lagi hanya untuk memenuhi kebutuhan utama semata tetapi untuk memenuhi kebutuhan yang sifatnya untuk menaikkan prestige (martabat), menjaga gengsi, mengikuti mode dan berbagai alasan yang kurang penting agar tidak ketinggalan jaman. Suatu budaya yang terus berkembang saat ini adalah perilaku adiktif (kecanduan) berupa budaya berbelanja. Menurut Roberts dan Sepulveda (dalam Hyojkin dkk, 2003) budaya berbelanja telah berkembang menjadi salah satu dorongan terkuat yang dapat membentuk individu dan 2 masyarakat. Perilaku adiktif berbelanja ini disebut dengan shopping addiction atau compulsive buying. sebutan bagi seseorang yang mengalami shopping addiction adalah shopaholic. Definisi dari compulsive buying adalah perilaku berbelanja yang kronis, berulang yang telah menjadi respon utama dalam suatu situasi atau perasaan negative (O’Guinn & Faber, 1992 dalam Edwards, 1993). Menurut Karen O’Connor (2003) dengan berbelanja seorang shopaholic tidak mengantisipasi reward seperti layaknya seorang penjudi, tetapi sebuah pikiran atau ide ketika berbelanja yaitu seperti telah memiliki suatu objek dan timbulnya kesenangan serta optimisme. Kesenangan tersebut terasa sangat menyenangkan dalam diri seseorang sehingga menjadi kekuatan utama ketika berbelanja. Ketika menghadapi perasaan–perasaan negatif dan kesulitan dalam hidup, berbelanja dirasakan sebagai cara yang paling ampuh untuk menghilangkannya. Shopaholic mengalami kepuasan dan dengan berbelanja seperti telah memberikan makna hidup dan membuatnya lupa akan kesedihan – kesedihannya. Shopping addiction sama dengan tingkah laku adiksi lainnya seperti alkohol atau obat–obatan, membuat suatu perubahan biochemical dalam individu yang memberikan suatu kesenangan dalam dirinya, sesuatu yang diinginkan, menimbulkan kebahagiaan dan menghilangkan rasa sakit atau putus asa. Ketika kegiatan berbelanja telah berakhir ia akan merasakan suatu penyesalan atau depresi yang dialaminya maka orang tersebut akan pergi berbelanja lagi sehingga pola perilaku berbelanja akan berulang terus. Hal 3 ini berkaitan dengan teori Arenson (2003) yang menyatakan bahwa brain chemistry merupakan suatu kunci yang mendorong perilaku shopping addiction. Suatu aktivitas elektrik dalam bagian tertentu otak merupakan dasar dari perasaan senang dan sedih. Shopaholic mengulang tingkah laku tertentu yang menyebabkan aktivitas dalam sel saraf otak dan menimbulkan emosi sensitif. Setiap tingkah laku yang berbeda- beda menimbulkan sensasi yang berbeda pula. Kondisi sosial, lingkungan, sifat kepribadian, pola komunikasi keluarga, juga memiliki kaitan yang erat dengan shopping addiction.(O’Guinn dan Faber, 1987 dalam Edwards, 1993). Keadaan shopping addiction ini apabila tidak ditangani secepatnya akan menimbulkan konsekuensi-konsekuensi negatif seperti hutang yang berlebihan, masalah keuangan yang serius, dan pada tahap ekstrim berbelanja menjadi adiktif dan merusak kehidupan individu. (Edwards, 1993). Selain itu juga shopping addiction memiliki konsekuensi buruk pada hubungan pertemanan, hubungan keluarga, dan hubungan pacaran. Perasaan–perasaan negatif seperti depresi, dan kecemasan yang timbul merupakan suatu bagian dari affect defense yang didasari teori psikoanalisa. Dalam perspektif teori psikoanalisa perilaku manusia adalah hasil dari interaksi tiga sistem utama dalam kepribadian yaitu id, ego, dan super ego. Kecemasan memiliki peran yang besar dalam teori psikoanalisa. Tujuan dari kecemasan pada individu adalah untuk mengingatkan adanya bahaya seperti rasa sakit. Tetapi seringkali ego dalam diri seseorang tidak 4 dapat dikontrol lagi karena telah didominasi oleh rasa cemas. Dalam situasi seperti itu berfikir secara rasional telah gagal dan ego menjadi suatu mekanisme protektif yang irasional, disebut dengan defense mechanism (Thombs, dalam Hamanda 2008) Buku introduction of addiction (Thombs, dalam Hamanda 2008) menyebutkan bahwa menurut pemikiran psikoanalisa, orang yang tercandu menggunakan benda–benda seperti drugs, alkohol, atau dalam hal ini berbelanja sebagai suatu defense mechanism (Khantzian, 1980: Wurmser, 1980 dalam Hamanda 2008). Contohnya pada pecandu obat–obatan atau alkohol, mereka menggunakan obat–obatan dan alkohol untuk melindungi diri mereka dari kecemasan, depresi, kebosanan, rasa bersalah, rasa malu dan emosi negatif lainnya. Para psikoanalisa menyatakan bahwa mereka melihat afeksi negatif yang dirasa pecandu bukan sebagai akibat dari penggunaan obat–obatan tetapi sebagai penyebab mereka tercandu. Pola kehidupan shopaholic ini banyak sekali dipengaruhi oleh tuntutan dari gaya hidup baru yang lebih mementingkan penampilan fisik sebagai poin utama dalam penilain. Apabila seorang tidak puas dengan penampilan fisiknya maka membeli barang-barang yang dapat menunjang penampilannya agar lebih mudah diterima oleh lingkungan pergaulannya. Hal–hal yang bersifat fisikpun tak henti–hentinya menjadi incaran para shopaholic. Mall tentu akan menyambut dengan hangat keinginan warga kota tersebut sehingga mall tidak akan lagi sekedar menjadi tempat untuk berbelanja, namun sudah menjadi lingkungan hidup warga kota dimana 5 mereka mengalami transformasi dari sekedar pengunjung menjadi konsumen yang mencandu (shoping addict) (Halim, 2008) Loudon dan Bitta (1993) berpendapat bahwa remaja adalah kelompok yang berorientasi banyak berbelanja karena remaja suka mencoba hal-hal yang baru, tidak realistik dan cenderung boros. Lingkungan pergaulan remaja punya banyak pengaruh terhadap minat, sikap, pembicaraan, penampilan dan perilaku lebih besar dibandingkan dengan pengaruh keluarga. Hurlock (1996), hal ini disebabkan pada masa remaja mereka lebih banyak berada diluar rumah, mereka berusaha untuk melepaskan diri dari pengaruh orang tuanya. Remaja sadar dukungan sosial itu dipengaruhi oleh penampilan yang menarik berdasarkan apa yang dikenakan dan dimiliki, sehingga tidak mengherankan bila pembelian terhadap pakaian dan asesoris pada masa remaja dianggap penting. Meilaratri (2004) Remaja putri lebih banyak membelanjakan uangnya dari pada remaja putra untuk kepentingan penampilan seperti pakaian, kosmetik, aksesoris, sepatu, dll. Beberapa dari remaja putri ini mengaku bahwa mereka tidak bisa menahan diri mereka ketika mereka memiliki keinginan untuk membeli barang atau produk yang hendak mereka beli. Umumnya para remaja ini tidak memepertimbangkannya terlebih dahulu dan langsung membelinya karena bagi mereka yang paling utama adalah mereka mendapatkan barang yang mereka inginkan saat itu juga. Kebanyakan dari para shopaholic tersebut memiliki berbagai macam alasan 6 untuk membeli barang yang tidak dibutuhkan tersebut salah satunya adalah kalau tidak segera dibeli nanti takut kehabisan dan tidak mendapatkannya, seandainya mereka sedang tidak memiliki uang maka mereka akan berusaha untuk mendapatkan uang tersebut salah satu caranya adalah dengan cara meminjam uang ke teman mereka, selain itu pada umumnya apabila mereka akan membeli sebuah barang atau produk mereka tidak melakukan survey terlebih dahulu, alasannya adalah agar mereka tidak terlalu lama–lama dalam memilih barang yang cocok dan sesuai dengan pilihan dan selera mereka. (Hasibuan, 2009) Seringkali kita tidak menyadari bahwa disekitar kita atau bahkan diri kita sendiri itu adalah seorang shopaholic, shopaholic adalah sebutan bagi seseorang yang mengalami shopping addiction, hal ini dikarenakan para shopaholic tersebut sangat sulit untuk membedakan antara kebutuhan dan keinginan mereka, seringkali ketika berbelanja mereka akan merasa kebingungan apakah barang yang akan dibeli tersebut merupakan kebutuhan mereka atau bahkan hanya sekedar keingina mereka saja. Fenomena- fenomena mengenai perilaku shopping addiction ini kerap kali kita temui dikalangan para remaja akhir khususnya mahasiswi. Berdasarakan data dari badan pusat statistik, jumlah remaja indonesia saat ini kurang lebih mencapai 23 persen dari total penduduk indonesia yang berjumlah 267 juta jiwa, sebanyak 60 juta jiwa tersebut adalah remaja yang sangat berpotensial bagi para pemasar produk remaja, yang dipasarkan bisa berupa pakaian, aksesoris dan lain sebagainya. Pada dasarnya remaja lebih 7 peduli pada trend yang sedang berkembang di pasaran dibanding kelompok usia yang lain, mereka tidak hanya berperan sebagai trendsetter bagi remaja-remaja seusianya saja tetapi juga mampu menjadi trendsetter bagi populasi secara umum (Martin & Bush 2006 ). Bagi para remaja berbelanja menjadi pelampiasan mereka dari jenuhnya rutinitas dalam menuntut ilmu, yang pada akhirnya menjadikan remaja tersebut hanya dapat menjadi generasi yang boros. Apalagi bagi remaja yang memiliki orang tua berada dan sedang melanjutkan pendidikan di luar kota serta jauh dari pengawasan orang tua, seringkali pola hidup mereka akan berubah mengikuti pola hidup di kota dengan mengetahui kehidupan perkotaan yang memiliki segala fasilitas juga tuntutan dalam pergaulannya. Mereka menjadi suka berbelanja karena berbelanja dapat menjadi sarana untuk menunjukkan identitas dan status sosial ekonominya dalam masyarakat. Pada dasarnya berbelanja merupakan kesenangan bagi semua orang khususnya pada remaja putri. Karena remaja putri cenderung lebih mudah terpengaruh oleh teman sebayanya dan remaja putri juga lebih mudah tergiur oleh adanya barang–barang bagus yang sedang ngetrend apa lagi jika barang–barang tersebut sedang di potong harga atau di diskon maka remaja putri tersebut tidak akan berfikir dua kali untuk membelinya. Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan oleh (W Mahestu 2006) menyatakan bahwa rata–rata niat beli kelompok wanita lebih tinggi dari pada niat beli kelompok pria. 8 Sebenarnya belanja itu sah- sah saja selama masih dalam batas kewajaran, berbelanja dikatakan tidak wajar apabila seseorang berbelanja bukan atas keperluannya tetapi hanya untuk kesenangan saja, perilaku shopaholic sebenarnya tidak jauh berbeda dengan perilaku konsumtif yang sering kita dengar selama ini, sikap ini dapat muncul dikarenakan konsep diri yang salah dari remaja tersebut, misalnya remaja putri yang menilai dirinya tidak tinggi atau pendek dan mereka malu dengan keadaan fisiknya maka remaja putri tersebut akan banyak membeli sepatu atau sandal yang tinggi. Brooks (Rakhmad, 1991)menyatakan bahwa konsep diri adalah suatu pandangan dan perasaan seseorang tentang dirinya serta persepsi tentang dirinya ini dapat bersifat psikis maupun sosial. Jadi konsep diri adalah apa yang kita persepsikan terhadap diri kita, bagaimana kita mempersepsikan diri kita sendiri, semua orang pada dasarnya memiliki konsep diri yang berbeda adalah “bagaimananya” persepsi itu kita ciptakan, pikirkan, dan rasakan. Ada orang yang mempersepsikan dirinya sebagai sosok yang memiliki kekurangan fisik misalnya kurang tinggi maka persepsi ini kemudian akan mendorongnya untuk membeli banyak sepatu yang memiliki hak yang tinggi, dengan dorongan semacam inilah para remaja putri yang kebanyakan mahasiswi ini banyak terjebak dalam dunia shopaholic. Brooks (dalam Rakhmat, 2005) mendefenisikan bahwa melalui konsep diri individu dapat memperoleh gambaran tentang dirinya secara 9 utuh. Baik yang bersifat fisik, sosial dan psikologis diperoleh melalui pengalaman dan interaksi individu dengan orang lain. Dodgson dan Wood (1998), mengatakan bahwa individu yang mempunyai konsep diri negatif akan merasa dirinya selalu gagal, merasa tidak mampu dan mempunyai pandangan yang buruk tentang dirinya. Sebaliknya individu yang mempunyai konsep diri positif mempunyai pandangan yang menyenangkan tentang keadaan dirinya. Konsep diri merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi perilaku shopping addiction. Adapun dari penelitian terdahulu yang dilakukan Parma (2007) yang berjudul Hubungan Antara Konsep Diri Dengan Perilaku Konsumtif Remaja Putri Dalam Pembelian Kosmetik Melalui Katalog Di SMA Negeri 1 Semarang, mengungkapkan bahwa terdapat hubungan yang signifikan antara konsep diri seorang remaja dengan perilaku konsumtif. Berdasarkan penelitian yang dilakukan dapat disimpulkan bahwa Konsep diri memberikan pengaruh 12,2% terhadap perilaku konsumtif remaja putri dalam pembelian kosmetik melalui katalog di SMA Negeri 1 Semarang. Kondisi ini mengisyaratkan bahwa konsep diri merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi perilaku konsumtif remaja putri dalam pembelian kosmetik melalui katalog. Sedangkan sisanya sebesar 87,8 % ditentukan oleh faktor-faktor lain yang tidak diungkap dalam penelitian ini dan juga turut berperan dalam melahirkan perilaku konsumtif remaja putri dalam pembelian kosmetik melalui katalog. 10 Penelitian mengenai compulsive buying yang dilakukan oleh Hamidah (2008) menyatakan bahwa dari 54 responden berjenis kelamin wanita, 10 responden yang tergolong high compulsive buying dimana 6 responden memiliki secure attachment dan 4 responden dengan avoidant attachment. Kemudian 36 responden yang tergolong medium compulsive buying dimana 26 responden memiliki secure attechment, 9 responden memiliki avoidant attachment, dan 1 orang memiliki anxious attechment. Terdapat 8 responden tergolong low compulsive buying dimana 7 responden memiliki secure attachment, dan 1 orang memiliki avoidant attechment. Dalam penelitian ini juga dilihat hubungan hubungan attechment style dengan shopping addiction, dan juga ingin melihat hubungan shopping addiction dengan variabel dari data kontrol yaitu limit kartu kredit, hubungan tempat tinggal masa kecil, dengan kebahagiaan masa kecil dan status pernikahan orangtua. Dari beberapa penelitian di atas membuktikan bahwa memang ada pengaruh yang signifikan antara konsep diri dengan perilaku shopping addiction atau compulsive buying , perilaku shopping addiction sendiri merupakan sebuah perilaku adiktif, yaitu perilaku berbelanja yang kronis, berlebihan, repetitif dan dan dapat merusak kehidupan seseorang. Adapun permasalahan yang ingin diteliti oleh peneliti disini adalah apakah konsep diri Mahasiswi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang itu berpengaruh terhadap perilaku shopping addiction yang dimiliki oleh Mahasiswi tersebut, oleh karena itu dengan adanya feneomena–fenomena 11 disekitar dan penelitian terdahulu maka peneliti tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul “Pengaruh Konsep Diri Terhadap Perilaku Shopping Addiction pada Mahasiswi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang”. B. Rumusan Masalah 1. Bagaimana tingkat konsep diri pada Mahasiswi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang? 2. Bagaimana tingkat perilaku shopping addiction pada Mahasiswi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang? 3. Bagaimana pengaruh antara konsep diri terhadap perilaku shopping addiction pada Mahasiswi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang? C. Tujuan Penelitian 1. Untuk mengetahui tingkat konsep diri pada Mahasiswi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang. 2. Untuk menetahui tingkat perilaku shopping addiction pada Mahasiswi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang. 3. Untuk mengetahui pengaruh antara konsep diri terhadap perilaku shopping addiction pada Mahasiswi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang. 12 D. Manfaat Penelitian 1. Manfaat Teoritis Penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangan yang memperkaya kajian teori dan riset psikologi konsumen dan sosial, serta dapat dijadikan bahan pertimbangan pada penelitian-penelitian selanjutnya. 2. Manfaat Praktis Memberi masukan kepada seluruh aspek masyarakat terutama kepada para mahasiswi tentang pengaruh konsep diri seorang shopping addiction untuk mencegah perilaku shopping addiction tersebut, karena pengaruh yang ditimbulkan dari perilaku shopping addiction ini dapat merugikan banyak pihak baik itu pelaku shopping addiction maupun orang–orang yang ada di sekitarnya.

Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Psikologi" :Pengaruh konsep diri terhadap perilaku shopping addiction pada mahasiswi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang." Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini
DOWNLOAD

Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment