Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Wednesday, June 14, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Psikologi: Pengaruh kecerdasan intelektual dan kecerdasan emosional terhadap agresivitas pada siswa

Abstract

INDONESIA:
Manusia merupakan makhluk mendekati sempurna dengan akal budi yang dimilikinya. Salah satu bentuknya merupakan kecerdasan baik berupa kecerdasan intelektual maupun kecerdasan emosional. Kecerdasan menjadi salah satu tolak ukur manusia dalam melakukan aktivitas. Meskipun di temukan cara untuk meningkatkan kecerdasan manusia, akan tetapi hal tersebut disebut dengan meningkat pula tingkat agresivitas di kalangan masyarakat. Agresivitas yang sejatinya perilaku permusuhan, pemaksaan dan penindasan menjadi hal biasa dan sering terjadi di masyarakat khususnya remaja.
Mengacu pada latar belakang diatas problematika masalah yang dibahas akan dijawab dalam penelitian ini yaitu bagaimana tingkat kecerdasan intelektual, tingkat kecerdasan emosional dan tingkat agresivitas siswa serta bagaimana hubungan kecerdasan intelektual dan kecerdasan emosional terhadap agresivitas pada siswa.
Rancangan penelitian ini menggunakan penelitian kuantitatif regresi. Sampel penelitian sebanyak 79 siswa dan siswi di MA Darul Karomah Randuagung Singosari dengan metode pengambilan data menggunakan skala psikologis. Pada pengelolahan data menggunakan product moment correlation dari pearson, dan uji validitas serta reabilitas memakai alpha cronbach. Pengelolaan data tersebut diolah menggunakan SPSS 15.0 for windows.
Dari hasil analisa penelitian ini memiliki persamaan regresi yaitu pengaruh antara kecerdasan intelektual (X1), kecerdasan emosional (X2), terhadap agresivitas (Y). Persamaan regresi berganda mengandung makna sebagaiberikut:(a)Koefisien regresi kecerdasan intelektual sebesar -0.220 menandakanbahwa kecerdasan intelektual mempunyai pengaruh yang negatif terhadap agresivitas. (b) Koefisien regresi kecerdasan emosional sebesar -0.490 berpengaruh negatif dan signifikan menunjukkan bahwa kecerdasan emosional yang dimiliki seorang akan berdampak pada tingkat agresivitasnya. Nilai Koefesiendeterminasi (R2) digunakan untuk mengetahui sebesar variabel kecerdasanintelektual (X1), kecerdasan emosional (X2) menunjukkan angka 0.264.hal tersebut menjelaskan bahwa variabel bebas mempunyai pengaruh sebesar 26.4% terhadap variabel terikat, sedangkan sisanya 73.6% berasal dari faktor yang diluar variabel penelitian.
ENGLISH:
Human is a near-perfect beings with intellect he had. One form is the form of intellectual intelligence and emotional intelligence. Intelligence into one measure human activity. Although in find ways to improve human intelligence, but it is known to increase the level of aggressiveness in the community. Aggressiveness is true conduct of hostilities, imposition and oppression become so common and often occurs in people, especially teenagers.
Referring to the background of the problematic issues discussed above will be answered in this study is how the intellectual level, the level of emotional intelligence and the aggressiveness of the students and how the intellectual relationship to aggressiveness and emotional intelligence in students.
The design of this study used a quantitative research regression. Samples are 79 students in MA Darul Karomah Randuagung Singosari with data retrieval method using psychological scales. In the administration of the data using Pearson product moment correlation of, and the validity and reliability using Cronbach alpha. Management of the data is processed using SPSS 15.0 for Windows.

From the analysis of this study has the effect of regression equation between intellectual intelligence (X1), emotional intelligence (X2), the aggressiveness (Y). Multiple regression equation implies following: (a) intellectual regression coefficient of -0220 indicates that intellectual had a negative effect on aggressiveness. (b) the regression coefficient of emotional intelligence shows -0.490, significantly and negatively impact in terms pf aggressiveness. Vakue coefficient determination (R2) of the variables used to determine intellectual intelligence (X1), emotional intelligence (X2) 0.264. it is clear that the effect of the independent variables explained 26.4% have an influence on the dependent variable, while the remaining 73.6% coming from outside factors research variables.

BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
 Aksi-aksi kekerasan yang terjadi saat ini baik individu maupun kelompok (massal) sudah merupakan berita harian, apalagi tawuran (perkelahian) yang terjadi pada kalangan pelajar saat ini yang mengakibatkan citra dari sekolah tersebut ikut tercemar, padahal yang melakukan bukan atas dasar intruksi sekolah melainkan dari inisiatif para pelajar sendiri, hal itu dipicu dengan adanya perilaku agresi dari para pelaku yang meluapkannya dalam bentuk kekerasan. Gejala agresivitas remaja akhir-akhir ini semakin meningkat, baik dari segi kuantitas maupun kualitas. Pada kalangan remaja aksi tawuran atau perkelahian secara massal merupakan fenomena yang sering kita saksikan dan sudah kita anggap biasa. Dahulu, perilaku agresif remaja bersifat musiman. Biasanya pada awal atau akhir semester, namun saat ini hal tersebut menjadi rutinitas. Begitu juga dengan tawuran remaja disejumlah tempat di kota besar meningkat. Hal ini sungguh ironis, perilaku agresif mereka seolah-olah tidak memandang waktu lagi, sewaktuwaktu bisa terjadi. Perilaku agresif remaja tersebut dirasa sangat memprihatinkan,karena dapat membawa akibat yang membahayakan dan merugikan orang lain. Selain itu perilaku negatif ini cenderung akan ditiru oleh remaja lain, karena salah satu ciri umum anak remaja adalah konformis. Konformitas muncul ketika individu meniru sikap atau tingkah laku orang lain dikarenakan tekanan yang nyata maupun yang dibayangkan oleh mereka. Tekanan untuk mengikuti teman sebaya menjadi sangat kuat pada masa remaja. Konformitas terhadap tekanan teman sebaya pada saat remaja bisa menjadi sangat positif atau negatif. Remajabbisa dengan mudah terlibat dengan 2 tingkah laku sebagai akibat dari konformitas yang negatif – menggunakan bahasa asal-asalan, mencuri, mencoret,dan mempermainkan orang tua dan guru1. Menurut Murray, agresi adalah kebutuhan untuk menyerang, memperkosa atau melukai orang lain untuk meremehkan, merugikan,mencemooh atau menuduh secara jahat, menghukumberat, atau melakukan tindakan sadistis lainnya2. Sedangaka menurut Freud agresi muncul dari konflik antara insting hidup dan mati3. Sebuah penelitian yang dilakukan oleh Djuwariyah (2002:74) menunjukkan bahwa agresivitas remaja dapat diminimalkan intensitasnya apa bila remaja memiliki kecerdasan emosional yang tinggi. Kecerdasan emosional memberikan sumbangan efektif sebesar 18,4 % dalam menurunkan tingkat agresivitas pada remaja. Individu yang memiliki kecerdasan emosi yang tinggi menunjukkan agresivitas yang rendah, mempunyai toleransi dan simpati, menanggap serangan sebagai ketidaksengajaan. Penelitian ini menyatakan bahwa semakin tinggi tingkat kemampuan berfikir positif seseorang, maka kecenderungan agresi reaktif semakin rendah4. Secara garis besar ada faktor eksternal dan faktor internal yang mempengaruhi agresivitas seseorang, yaitu faktor internal dan faktor eksternal. Faktor internal merupakan faktor yang berasal dari dalam diri individu, sedangkan faktor eksternal merupakan faktor yang bersumber dari kondisi luar individu. Dalam penelitian Rahmat Aziz (2005) menemukan bahwa adanya hubungan yang negatif antara kecerdasan intelektual dengan agresivitas. Ini berarti semakin tinggi tingkat kecerdasan intelektual seseorang maka semakin jarang berperilaku 1 Santrock, J. W. Adolence. Perkembangan remaja. Hlm 363 2 Chaplin James P. Kamus lengkap Psikologi. Hlm 16 3 Brown, Carol. 2006. Social psychology. Great Britain : Cromwell Press Ltd. Hlm 98 4 Farida, Umi. Hubungan tipe kepribadian ekstrovert dan introvert dengan perilaku agresif pada remaja. Hlm 3 3 agresif. Intelegensi sendiri dapat diartikan berikut : (1) kemampuan menyesuaikan diri dengan lingkungan, beradaptasi dengan keadaan baru atau menghadapi situasi yang beragam; (2) kemampuan untuk belajar atau kapasitas menerima pendidikan; (3) kemampuan untuk berpikir secara abstrak, menggunakan konsep-konsep abstrak dan menggunakan secara luas simbol dan konsep. Dengan pengertian intelegensi yang begitu luas, bisa di asumsikan intelegensi merupakan keseluruhan kemampuan individu untuk memperoleh pengetahuan, menguasai dan mempraktekkannnya dalam pemecaham suatu masalah. Norvig menyatakan bahwa pelaku kejahatan kesusilaan lebih banyak dilakukan oleh Mentally retarded persons5. Rendahnya tingkat intelegensi menyebabkan remaja tidak mempu melihat dan memperkirakan akibat dari perbuatannya. Namun sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan, bahwa bukan hanya kecerdasan intelektual yang menyumbang dalam kesuskesan hidup seseorang, melainkan juga kecerdasan emosional (EQ). Daniel goleman menunjukkan bahwa kecerdasan emosional sama pentingnya dengan kecerdasan intelektual. Setiap manusia mempunyai dua potensi pikiran rasional yang di gerakan oleh kemampuan intelektual (IQ) dan pikiran emosi yang digerakkan oleh emosi (EQ)6. Dalam penelitian selanjutnya semakin memperkuat keyakinan bahwa otak yang mempunyai bagian rasional dan emosional saling bergantung. Goleman berpendapat bahwa kecerdasan emosi lebih banyak diperoleh melalui belajar dan terus berkembang sepanjang hidup sambil belajar dari pengalaman, tidak seperi IQ yang hanya sedikit berubah setelah usia remaja7. Faktor IQ dianggap hanya menyumbang 20% dalam keberhasilan kesuksesan hidup seseorang. Selanjutnya di jelaskan pula bahwa pentingnya mengelola emosi manusia 5 Aziz, Rahmat. Laporan penelitian. Pengaruh jenis kecerdasan terhadap agresivitas pada mahasiswa. Psikologi UIN MALIKI Malang. Hlm 3 6 Desmita. Psikologi perkembangan. Bandung Remaja Rosdakarya. Hlm 170 7 Goleman, Daniel. Kecerdasan emosi untuk mencapai puncak prestasi. Hlm 10 4 beperngaruh terhadap keputusan untuk bertindak., karena terkadang IQ tidak berarti apa apa jika emosi yang berkuasa. Berdasarkan uraian diatas maka peneliti tertarik untuk meneliti bagaimana gambaran tingkat kecerdasan intelektual dan kercerdasan emosional serta kecerdasan mana yang lebih berpengaruh terhadap perilaku agresif remaja. Sehingga penelitian ini mengambil judul “pengaruh kecerdasan intelektual dan kecerdasan emosional terhadap agresivitas pada siswa”. B. Rumusan Masalah Dari latar belakang diatas, maka perumusan masalah dalam penelitian ini adalah : 1. Bagaimana deskripsi tingkat kecerdasan intelektual, kecerdasan emosional dan agresivitas pada siswa Madrasah Aliyah Darul Karomah Randuagung? 2. Seberapa besar pengaruh kecerdasan intelektual dan kecerdasan emosional terhadap agresivitas pada siswa Madrasah Aliyah Darul Karomah Randuagung? C. Tujuan Penelitian Berdasarkan rumusan masalah di atas, dapat di ambil tujuan sebagai berikut : 1. Mengetahui deskripsi tingkat kecerdasan intelektual, kecerdasan emosional dan agresivitas pada siswa Madrasah Aliyah Darul Karomah Randuagung. 2. Mengetahui seberapa besar pengaruh kecerdasan intelektual dan kecerdasan emosional terhadap agresivitas pada siswa Madrasah Aliyah Darul Karomah Randuagung. 5 D. Manfaat Penelitian Manfaat teoritis yang bisa diharapkan dari penelitian dapat memberikan kontribusi khazanah keilmuan psikologi khususnya psikologi perkembangan, psikologi sosial, dan psikologi pendidikan. Sedangkan manfaat praktis diharapkan berupa : 1. Bagi sekolah, penelitian ini dapat digunakan sebagai bahan informasi dalam usaha sekolah untuk menciptakan interaksi sosial antara guru dengan murid, murid dengan murid, dan murid dengan karyawan sehingga tercipta suasana belajar yang kondusif demi terciptanya tujuan belajar. 2. Bagi konselor dan psikolog, penelitian ini dapat digunakan Sebagai bahan rujukan dalam membantu siswa memecahkan masalah yang berhubungan dengan perkembangan sosial yang berhubungan dengan perilaku agresif sehingga mampu menciptakan hubungan interpersonal yang baik dengan teman-teman sebayanya sehingga anak mampu berperilaku sesuai dengan keadaan dirinya dan dapat diterima dalam kelompok teman sebaya. 3. Bagi peneliti dapat digunakan sebagai bahan informasi untuk belajar memahami permasalahanpermasalahan remaja terutama dalam bidang pribadi dan sosial siswa.

Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Psikologi" : Pengaruh kecerdasan intelektual dan kecerdasan emosional terhadap agresivitas pada siswa" Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini
DOWNLOAD

Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment