Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Wednesday, June 14, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Psikologi: Hubungan antara kepemimpinan transformasional dengan employee engagement di PT. ICS (Istana Cipta Sembada) Banyuwangi

Abstract

INDONESIA:
Organisasi tidak hanya membutuhkan orang memiliki intelektual tinggi, tetapi organisasi juga membutuhkan orang yang memiliki engagement tinggi yaitu berkomitmen, loyalitas tinggi terhadap pekerjaan dan organisasi, serta bertanggung jawab dan dapat bekerja sama dalam tim yang solid. Employee engagement merupakan sebuah rasa kepemilikian yang dimiliki karyawan terhadap perusahaan dan keterlibatan yang penuh karyawan terhadap tercapainya tujuan organisasi. Employee engagement dapat dibangun melalui kepemimpinan transformasional. Kepemimpinan transformasional yaitu kepemimpinan yang mempengaruhi, memotivasi dengan penuh inspirasi, menstimulasi intelektual dan memberikan perhatian secara individu kepada bawahan agar berbuat lebih dari yang diharapkan.
Adapun tujuan dari penelitian ini yaitu pertama untuk mengetahui tingkat employee engagement di PT ICS, kedua untuk mengetahui tingkat kepemimpinan transformasional di PT ICS, dan ketiga untuk membuktikan hubungan antara kepemimpinan transformasional dengan employee engagement di PT ICS.
Penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif dan menggunakan desain penelitian korelasi. Subjek yang menjadi objek penelitian ini yaitu karyawan PT ICS yang berjumlah 148. Terdapat dua variabel yang diukur yaitu kepemimpinan
transformasional.
Dari hasil penelitian diperoleh data kepemimpinan trasnformasional berada pada kategori sedang yakni 72% atau 106 orang, kategori tinggi yakni 15% atau 22 orang, dan kategori rendah sebesar 13% atau 20 orang. Sedangkan employee engagement berada pada kategori sedang yaitu 69% atau 102 orang, tinggi sebesar 18% atau 26 orang, dan rendah yaitu 13 % atau 20 orang. Hasil analisa data kedua variabel tersebut yaitu terdapat hubungan yang signifikan antara kepemimpinan transformasional dengan employee engagement. Hal ini ditunjukkan dengan koefisien R xy yang positif sebesar 0.652 dengan signifikansi yaitu p (0,000) < 0.05. Adapun daya prediksi atau sumbangan efektif kepemimpinan transformasional terhadap employee engagement ditunjukkan dengan koefisien determinan R² = 0.425 yang artinya terdapat 42,5% employee engagement ditentukan oleh kepemimpinan transformasional. Hal ini dapat diartikan bahwasemakin tinggi kepemimpinan transformasional yang diterapkan pemimpin makasemakin tinggi pula employee engagement.
ENGLISH:
Organizations not only need people who have the intellectual high, but organizations also need people who have a high engagement is committed, loyalty to the job and organization, as well as responsible and able to work together in a solid team. Employee engagement is a sense of ownership that employees of the company and the full engagement of employees to achieve organizational goals. Employee engagement can be built through transformational leadership style. Transformational leadership is a leadership style influence, motivational inspirational, intellectually stimulating, and give individual attention to subordinates in order subordinates to do more than expected.
The purpose of this research is the first to determine the level of employee engagement in PT ICS, both to determine the level of transformational leadership in PT ICS, and third to prove the relationship between transformational leadership with employee engagement in PT ICS
This study used a quantitative approach and using correlation research design. Subject of the research object, namely PT ICS numbering 148. There are two variables that measured employee perceptions of transformational leadership (independent variable) and employee engagement (the dependent variable) Instruments used in data collection scale is the scale of transformational leadership, amounting to 45 items and employee engagement scale, amounting to 25 items. The scale was measured using a Likert scale and analyzed using regression of analysis.

From the result of research is obtained trasnformasional employee perceptions of leadership are in the middle category is 72% or 106 people, a category which is 15% higher or 22 people, and low categories by 13% or 20 people. While the employee engagement in middle category is 69% or 102 people, the high category by 18% or 26 people, and low categories is 13% or 20 people. The results of analysis of the data obtained that there is a significant positive relationship between transformational leadership with employee engagement. This is indicated by a positive coefficient rxy of 0652 with p (0,000)> 0.05. The predictive power or effective contribution of transformational leadership on employee engagement shown by the determinant coefficient R ² = 0.425, which means there is a 42.5% employee engagement is determined by transformational leadership. This may imply that, the higher the leader transformational leadership applied, so the employee engagement also will be higher.

BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
Organisasi merupakan suatu kesatuan komplek yang mengalokasikan sumber daya manusia untuk mencapai tujuan. Apabila suatu organisasi mampu mencapai tujuan yang telah ditetapkan maka dapat dikatakan bahwa organisasi tersebut efektif di mana salah satu tujuan organisasi adalah peningkatan kinerja anggota guna menunjang performa organisasi. Menurut Mangkuprawira (2007), kinerja adalah hasil kerja secara kualitas dan kuantitas yang dicapai oleh seorang karyawan dalam melaksanakan tugasnya. Dalam mencapai kinerja karyawan, faktor sumber daya manusia memiliki pengaruh yang dominan. Sumberdaya manusia yang berkualitas dapat dilihat dari hasil kerjanya, sebagaimana seorang karyawan mampu memperlihatkan perilaku kerja yang mengarah pada tercapainya maksud dan tujuan organisasi. Sumber daya manusia bisa menjadi persoalan bagi organisasi ketika potensi mereka tidak dikembangkan secara optimal. Sebaliknya sumberdaya manusia bisa menjadi pusat keberhasilan perusahaan manakala potensi mereka dikembangkan secara optimal. Mengingat keberadaan sumber daya manusia dalam organisasi atau perusahaan sangat penting, maka setiap perusahaan banyak berlombalomba memberdayakan potensi karyawannya guna mencapai kinerja yang optimal. Apabila kinerja karyawan yang dihasilkan telah optimal maka 2 akan menghasilkan kontribusi yang besar pula terhadap kinerja perusahaan. Peranan manusia dalam organisasi saat ini bukan lagi hanya suatu sumber daya yang sifatnya statis akan tetapi menuju kearah dinamis yang dapat dikembangkan setiap hari. Kemampuan atau kehebatan manusia dalam suatu organisasi akan sangat menentukan daya saing organisasi tersebut. Organisasi tidak hanya membutuhkan manusia yang berintelektual tinggi, akan tetapi organisasi juga membutuhkan manusia yang berkomitmen, loyalitas tinggi terhadap pekerjaan dan organisasi, serta bertanggung jawab dan dapat bekerja sama dalam tim yang solid dalam bekerja sehari-hari. Oleh karena itu diperlukan cara agar suatu organisasi mampu menciptakan sumber daya manusia yang demikian. Komitmen terhadap kesuksesan pekerjaan itulah yang sering disebut sebagai employee engagement. Employee engagement merupakan gagasan dalam perilaku organisasi yang menjadi daya tarik dalam beberapa tahun terakhir. Daya tarik ini timbul karena employee engagement berpengaruh pada kinerja perusahaan secara keseluruhan. Komitmen terhadap kesuksesan pekerjaan sering disebut sebagai employee engagement. Hal ini telah didefinisikan oleh salah satu organisasi riset terkemuka bahwa engagement merupakan hubungan emosional yang tinggi yang seorang karyawan rasakan terhadap 3 organisasinya yang mempengaruhinya untuk mengerahkan usaha yang bebas dan lebih besar untuk pekerjaanny (Risher, 2010: 74). Markos, Solomon (2010:89-96), mengatakan bahwa karyawan yang memiliki engagement tinggi secara emosional akan mendedikasikan dirinya kepada organisasi dan secara penuh berpartisipasi di dalam pekerjaannya dengan antusias yang besar untuk kesuksesan dirinya dan atasan mereka, memberikan sesuatu yang lebih dari kontrak semula. Penelitian mengindikasikan bahwa di Indonesia hanya sekitar 30 persen dari karyawan yang engagement secara aktif dengan sisa 70 persen lainnya menyibukkan diri namun tidak memberikan kontribusi yang cukup, baik secara individual maupun kolektif (Amol, 2010). Employee engagement menyentuh semua bagian dari sumber daya manusia. Karyawan dan manajer yang tidak memiliki engagement yang tingi mengalami penurunan tingkat kualitas, penurunan efisiensi, inkonsistensi pelayanan, penurunan inisiatif untuk memberi saran bagi kemajuan perusahaan. Menurut Gallup Organization, Employee engagement Index (EEI) dalam (Tjoa) memiliki implikasi yang signifikan terhadap kepuasan pelanggan, pertumbuhan yang berkelanjutan, kenaikan profit, kenaikan nilai saham, dan produktivitas karyawan. Hal ini semakin membuktikan betapa pentingnya menumbuhkan engagement karyawan dalam suatu perusahaan. 4 Oleh karena itu definisi formal mengenai engagement, secara umum dikatakan memiliki 3 (tiga) komponen penting, yaitu adanya komitmen logis, komitmen emosional dan upaya yang luar biasa (discreational) (Macey & Schneider dalam Vibrayani, 2012:11). Menurut Papalexandris dan Galanaki (2009:365-385) employee engagement juga mempunyai hubungan dengan leadership. Kinerja karyawan bergantung kepada pemimpin dan salah satu faktor yang mempengaruhinya adalah kepemimpinan, karena pemimpin suatu organisasi dapat menentukan berhasil tidaknya tujuan organisasi secara keseluruhan. Oleh karena itu dalam upaya meningkatkan peran karyawan, maka pelaksanaan prinsip-prinsip komunikasi perlu lebih ditingkatkan dan gaya kepemimpinan perlu diperhatikan. Hubungan yang harmonis antara karyawan dan pimpinan merupakan suatu masalah yang perlu diperhatikan. Agar hubungan antara karyawan dan pimpinan tersebut dapat berjalan dengan baik, maka keefektifan peran pemimpin sangatlah diperlukan. Apabila manajer pada suatu perusahaan memiliki leadership yang baik, maka arus komunikasi dari manajer dan karyawan akan menjadi lancar dan perkembangan diri karyawan juga akan disupervisi sehingga dapat bertumbuh dengan pesat. Perusahaan yang memiliki leadership yang baik juga akan memiliki visi yang jelas dan realistis. Hal itu akan memberikan kesempatan pada karyawan dan memacu karyawan untuk berkembang dalam perusahaan itu. Selain itu, perusahaan dengan visi yang jelas akan 5 memberikan kepastian bagi top management untuk dapat menentukan kemana arah perusahaan harus dibawa. Hasil penelitian Towers & Perrins (2003), bahwa yang harus dilakukan oleh sebuah organisasi untuk dapat mencapai employee engagement yang tinggi maka sebuah organisasi harus mempunyai kepemimpinan yang efektif yang dapat menutup jarak dengan model kepemimpinan yang tradisional. Hal ini dikarenakan engagement bukan merupakan suatu keadaan yang alami tetapi suatu keadaan yang dibuat atau diciptakan. Menurut Sridevi (2010) ada 3 penggerak employee engagemen, salah satunya adalah manajemen dan kepemimpinan. Engagement dibangun melalui proses dan waktu yang panjang serta komitmen yang tinggi dari pemimpin. Untuk itu, dibutuhkan kekonsistenan pemimpin dalam mementoring karyawan. Urgenitas pemimpin dalam menciptakan engagement juga diungkapkan oleh McBain (dalam Sridevi, 2010) yaitu dalam menciptakan employee engagement, pimpinan organisasi diharapkan memiliki beberapa keterampilan. Beberapa diantaranya adalah teknik berkomunikasi, teknik memberikan feedback dan teknik penilaian kinerja. Kanexa (dalam Mujiasih, n. d:13), juga mengatakan bahwa ada empat prinsip dasar yang mempengaruhi engagement, yaitu (1) Pemimpin yang memberikan inspirasi keyakinan terhadap masa depan, (2) Manajemen yang menghargai karyawan, (3) Pekerjaan yang 6 menyenangkan dan (4) Bagian top management yang memperlhatkan tanggungjawab nyata kepada karyawan. Kepemimpinan transformasional merupakan salah satu diantara sekian model kepemimpinan yang oleh Bass dan Aviolo dalam (Hickman, 1998) mengistilahkan kepemimpinan transformasional sebagai Four I’s yang meliputi Pengaruh Ideal (Idealised Influence), Rangsangan Intelektual (Intelectual Stimulation), Pertimbangan Individu (Individualised Consideration), dan Motivasi Inspirasi (Inspirational Motivation). Hasil penelitian banyak membuktikan bahwa gaya kepemimpinan yang efektif dalam memotivasi bawahan adalah gaya kepemimpinan transformasional. Hasil penelitian yang dikemukakan Lowe et.al. (Yukl, 2006) mengemukakan bahwa kepemimpinan transformasional merupakan gaya kepemimpinan yang efektif. Hingga saat ini gaya kepemimpinan transformasional masih terus dikaji dianggap sebagai sebuah alat yang dapat memberikan pengaruh dalam perubahan organisasi, seperti perubahan nilai-nilai, tujuan, dan kebutuhan bawahan. Perubahan- perubahan tersebut berdampak pada upaya bawahan karena terpenuhinya kebutuhan yang lebih tinggi sehingga membuat bawahan mempertinggi motivasi untuk melakukan upaya ekstra dalam mencapai hasil kerja optimal (Bass dan Avolio, dalam Mujiasih dkk, n. d:13). Peran pemimpin transformasional (transforming leaders) adalah menimbulkan kesadaran para pengikut dengan mengarahkannya kepada 7 cita-cita dan nilai-nilai moral yang lebih tinggi. Pemimpin transformasional membuat para pengikut menjadi lebih peka terhadap nilai dan pentingnya pekerjaan, mengaktifkan kebutuhan-kebutuhan pada tingkat yang lebih tinggi dan menyebabkan para pengikut lebih mementingkan organisasi. Hasilnya adalah para pengikut merasa adanya kepercayaan dan rasa hormat terhadap pemimpin tersebut, serta termotivasi untuk melakukan sesuatu melebihi dari yang diharapkan darinya. Efek-efek transformasional dicapai dengan menggunakan karisma, kepemimpinan inspirasional, perhatian yang diindividualisasi serta stimulasi intelektual. Hasil penelitian Bennis dan Nanus, Tichy dan Devanna telah memberikan suatu kejelasan tentang cara pemimpin transformasional mengubah budaya dan strategi-strategi sebuah organisasi. Pada umumnya, para pemimpin transformasional memformulasikan sebuah visi, mengembangkan sebuah komitmen terhadap karyawan, melaksanakan strategi-strategi untuk mencapai visi tersebut, dan menanamkan nilai-nilai perusahaaan. Hal-hal ini menjadi jalan bagi pemimpin transformasional untuk menciptakan employee engagement yaitu sebuah rasa kepemilikian akan perusahaan dan keterlibatan yang penuh terhadap tercapainya tujuan organisasi, sehingga secara khusus hal-hal ini disebut sebagai penggerak employee engagement. Semakin tinggi tingkat kepemimpinan transformasional pemimpin, maka semakin tinggi tingkat engagement 8 karyawan, yang fungsinya adalah merekatkan karyawan dengan organisasi untuk berkomitmen dan loyal, minimal mendahulukan kepentingan organisasi, sehingga hal itu akan berdampak pada tercapainya tujuan organisasi. Menurut Sridevi & Markos (2010) pemimpin bisa menggerakkan employee engangement melalui gaya kepemimpinan transfromasional, yang mana pemimpin dapat memotivasi karyawan sehingga karyawan lebih mementingkan kepentingan organisasinya diatas kepentingan organisasinya. Berbeda dengan kepemimpina transaksional, menurut Yukl (2006) bahwa hubungan pemimpin transaksional dengan karyawan tercermin dari tiga hal yakni pemimpin mengetahui apa yang diinginkan karyawan dan menjelaskan apa yang akan mereka dapatkan apabila kerjanya sesuai dengan harapan, kedua pemimpin menukar usaha-usaha yang dilakukan oleh karyawan dengan imbalan dan ketiga pemimpin responsif terhadap kepentingan pribadi karyawan selama kepentingan tersebut sebanding dengan nilai pekerjaan yang telah dilakukan karyawan. Jadi gaya kepemimpinan transaksional bekerja melalui transaksi seperti imbalan, sehingga karyawan bekerja karena imbalan yang diterima, bukan bekerja karena keterikatan yang kuat terhadap perusahaan seperti yang diterapkan oleh gaya kepemimpinan transformasional. PT. Istana Cipta Sembada merupakan sebuah perusahaan swasta nasional yang bergerak dalam usaha pengolahan hasil perikanan dengan spesifikasi produknya adalah udang beku. Produk udang beku yang 9 dihasilkan mempunyai pangsa pasar terbesar di jepang dan sebagian di Amerika Serikat dan Eropa. Berkembangnya perusahaan ini tidak terlepas dari ide- ide para karyawan PT ICS yang selalu memunculkan ide kreatif dan inovatif. Dari ide kreatif dan inovatif yang dimunculkan oleh perusahaan ini menunjukkan bahwasanya kinerja karyawan tidak bisa diremehkan begitu saja. Hal ini tentu saja juga dilatar belakangi oleh peran pemimpin yang selalu memberi tantangan pada bawahannya untuk memunculkan ide baru dan semangat sehingga tingkat kinerja karyawan akan terus meningkat. Berdasarkan wawancara yang telah dilakukan dengan bagian HRD bahwasanya hubungan yang diterapkan oleh para pemimpin di ICS tidak hanya hubungan atasan dan bawahan semata. Hal itu dibuktikan dengan adanya program senam yang diselenggarakan seminggu sekali yaitu pada hari sabtu, forum tersebut merupakan media berkumpulnya seluruh karyawan tanpa memandang jabatan masing- masing individu, harapannya acara tersebut mampu meningkatkan jalinan komunikasi baik antar karyawan, maupun antar atasan dan bawahan, sehingga dapat mempererat tali silaturahmi di internal perusahaan. Hasil wawancara dengan manajer operasional juga ditemukan bahwa ruangan untuk pimpinan-pimpinan PT. ICS tidak terletak privasi seperti di perusahaan lain, tujuannya adalah agar atasan dan bawahan tidak tersekat-sekat, sehingga bawahan enggan untuk berkomunikasi secara terbuka dengan atasan. Ruangan atasan didesain bercampur dengan bawahan, yang hanya dipisahkan oleh pintu jarang tertutup ketika jam 10 kerja, hal ini bertujuan agar bawahan menyampaikan baik ide maupun aspirasi yang dimiliki. Berdasarkan latar belakang masalah, fenomena, dan penelitian- penelitan di atas, peneliti tertarik mengambil judul penelitian “Hubungan antara Kepemimpinan Transformasional dengan Employee Engagement”, dengan asumsi bahwa sangat penting untuk meningkatkan kualitas perusahaan yang sekaligus membentuk brand image perusaahaan dan reputasi perusahaan di mata masyarakat luas terutama konsumen. B. Rumusan masalah Berdasarkan latar belakang di atas, untuk memberikan kejelasan apa yang akan diangkat dalam penelitian ini, maka dikemukakan perumusan masalah, yaitu: 1. Bagaimana tingkat employee engagement di PT ICS? 2. Bagaimana tingkat kepemimpinan transformasional di PT ICS? 3. Adakah hubungan antara kepemimpinan transformasional dengan employee engagement di PT ICS? C. Tujuan penelitian Adapun tujuan penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Untuk mengetahui tingkat employee engagement di PT ICS 2. Untuk mengetahui tingkat kepemimpinan transformasional di PT ICS 3. Untuk mengetahui hubungan antara kepemimpinan transformasional dengan employee engagement di PT ICS 11 D. Manfaat penelitian Penelitian ini diharapkan mempunyai manfaat sebagai berikut: 1. Manfaat teoritis Penelitian ini diharapkan mampu menjadi sumbangsih maupun sebagai kontribusi yang bermanfaat bagi perkembangan psikologi industri dan organisasi serta psikologi terapan lainnya. 2. Manfaat praktis a. Bagi Perusahaan Penelitian ini diharapkan mampu menjadi bahan pertimbangan dan masukan bagi PT ICS dalam meningkatkan employee engagement melalui kepemimpinan transformasional. b. Bagi peneliti Penelitian ini merupakan sarana untuk mempertajam nilai-nilai keilmuan yang telah diperoleh selama menjalankan tugas sebagai mahasiswa, khususnya mahasiswa psikologi dan juga sebagai syarat untuk memeperoleh sarjana Psikologi di UIN Maulana Ibrahim Malang. c. Bagi universitas Penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi serta referensi kepustakaan bagi universitas terutama fakultas Psikologi UIN Maulana Ibrahim Malang.


Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Psikologi" :Hubungan antara kepemimpinan transformasional dengan employee engagement di PT. ICS (Istana Cipta Sembada) Banyuwangi" Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini
DOWNLOAD

Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment