Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Tuesday, June 13, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Psikologi: Hubungan antara hardiness dengan ketakutan akan sukses pada pegawai wanita Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Lawang

BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang Masalah

 Promosi kesehatan merupakan salah satu pilar dalam pembangunan kesehatan menuju Indonesia Sehat 2010 yang mulai dicanangkan pada tahun 1999. Namun, sebagai negara berkembang, Indonesia tidak terlepas dari masalahmasalah kesehatan, terutama penyakit-penyakit degeneratif. Salah satunya yaitu penyakit diabetes mellitus (Riskesdas, 2007). Penyebaran penyakit diabetes mellitus di Indonesia terus meningkat. Data badan kesehatan dunia (WHO) menyatakan jumlah penyandang diabetes di Indonesia pada tahun 2000 mencapai 8,4 juta orang dan akan meningkat menjadi 21,8 juta orang pada 2030 (Seputar Indonesia, 2011). Hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2007, menemukan bahwa proporsi penyebab kematian akibat DM pada kelompok usia 45-54 tahun di daerah perkotaan menduduki ranking ke-2 yaitu 14,7% dan di daerah pedesaan, DM menduduki ranking ke-6 yaitu 5,8%. Prevalensi DM tertinggi terdapat di Kalimantan Barat dan Maluku Utara (masing-masing 11,1%), diikuti Riau (10,4 %) dan NAD (8,5%). Prevalensi DM terendah di Papua (1,7%), diikuti NTT (1,8%). Berdasarkan data statistik di Rumah Sakit Zainoel Abidin, Banda Aceh pada tahun 1999 ditemukan bahwa terdapat 2.097 pasien diabetes mellitus (Hanafiah, 2000). Diabetes merupakan penyakit degeneratif yang disebabkan oleh kerusakan bacterial atau viral yang merusak pankreas dan sel yang memproduksi insulin, 2 serta dapat juga disebabkan disfungsi sistem kekebalan diri. Selain itu, terdapat indikasi bahwa faktor herediter yang juga merupakan faktor substansial. Namun, jelas bahwa faktor-faktor lain turut mempengaruhi timbulnya diabetes, misalnya faktor pengaturan makanan. Secara umum, depresi atau kecemasan yang lama memainkan peran dalam penyakit diabetes. Berbagai gangguan perilaku menyertai diabetes, namun lebih sebagai kosekuensi bukan sebagai penyebab (Purwakania, 2008). Penelitian yang dilakukan oleh Rahman, dkk. (2011) di Bangladesh, ditemukan adanya depresi pada penderita diabetes mellitus bahkan pada penderita yang menggunakan insulin, enam kali lebih mungkin mengembangkan depresi berat. Selain itu penelitian lainnya yang dilakukan oleh Roupa Z, dkk (2009) di Nigeria, ditemukan adanya tingkat depresi yang berbeda pada penderita diabetes yang berjenis kelamin perempuan dengan laki-laki, dimana perempuan lebih rentan mengalami depresi. Riley, dkk. (2009) mengatakan kemungkinan mengalami depresi antara individu dengan diabetes tipe 1 dan 2, dua kali lipat lebih tinggi dari pada individu yang bukan penderita diabetes, dan 33% penderita diabetes diperkirakan mengalami gejala depresi parah dan dibutuhkan pengobatan yang rutin. Faktor sosiodemografi yang mempengaruhi depresi pada penderita diabetes adalah termasuk usia yang lebih muda, perempuan jenis kelamin, status sosial ekonomi rendah, status minoritas etnis, stres kronis, dan peristiwa hidup yang negatif juga telah diidentifikasi sebagai prediktor depresi antara individu dengan diabetes, meskipun hubungan sebab-akibat belum ditetapkan (Rilley dkk, 2009 : 523). 3 Di Indonesia penelitian yang dilakukan oleh Jayanti (2008 dalam Dewi, 2009 : 9), ditemukan bahwa adanya hubungan antara konsep diri dengan tingkat depresi pada pasien diabetes mellitus di rumah sakit Dr. Sardjito Yogyakarta. Dalam penelitian ini ditemukan bahwa semakin tinggi konsep diri semakin rendah tingkat depresi, begitu pula sebaliknya semakin rendah konsep diri semakin tinggi tingkat depresi. Penelitian lainnya adalah penelitian yang dilakukan oleh Rustiani (2009), ditemukan bahwa adanya hubungan antara dukungan sosial dengan derajat depresi pada penderita diabetes mellitus kronik. Adapun perbedaan penelitian yang dilakukan oleh Jayanti dan Rustiani dengan penelitian yang akan dilakukan penulis adalah terletak pada variable bebasnya yaitu konsep diri dan dukungan sosial dengan strategi coping. Beberapa penulis telah mengusulkan bahwa depresi mungkin berasal dari beban psikososial dan atau perubahan biokimia yang berhubungan dengan diabetes dan pengobatannya. Perkiraan ini dapat membantu menjelaskan mengapa depresi yang lebih menonjol pada penderita diabetes dari pada populasi umum dan didukung oleh temuan temporal diantara penderita diabetes tipe 1, di mana diabetes biasanya mendahului timbulnya gangguan depresif mayor (PDK). Meskipun ada sedikit data empiris pada segi psikososial, ada beberapa bukti bahwa gangguan emosi adalah dimediasi oleh ancaman penyakit, harga diri, self-efficacy, keterampilan coping, dan dukungan sosial (Rilley, dkk. 2009: 524). Menurut Grey, ketika stressor adalah diabetes, penderita diabetes tidak mampu menghilangkan kondisi yang sedang mereka alami, sehingga mereka perlu menemukan cara untuk membuat kondisi mereka dapat dikelola. Selanjutnya, 4 manajemen diabetes adalah pekerjaan banyak menghabiskan waktu, dengan demikian, coping pada diabetes juga merupakan pekerjaan yang membutuhkan banyak waktu (Grey, 2000). Sebagian besar peneliti percaya bahwa coping adalah proses yang kompleks di mana stressor yang terjadi dengan individu harus diatasi. Pada diabetes, stressor biasanya diasumsikan sebagai tuntutan bagi penderita diabetes dan harus melakukan coping, yang berpengaruh pada metabolisme dan psikososial. Dalam berbagai penelitian, telah ditemukan bahwa coping berhubungan dengan berbagai metabolik atau hasil penyakit, yang diukur oleh hemoglobin glikosilasi, status fungsional, keparahan gejala, indeks massa tubuh, atau berat badan. Coping juga dapat mempengaruhi psikososial, seperti penyesuaian psikologis, depresi, dan kualitas hidup (Grey, 2000). Penelitian yang dilakukan oleh Karlsen dan Bru menemukan bahwa ada sebagian kecil dari penderita menggunakan bentuk coping menghindar, pelepasan mental, dan menarik diri. Beberapa penderita jarang menggunakan aktif coping, mencari dukungan sosial, mencari pengetahuan dan melakukan perencanaan. Penderita diabetes tipe I lebih sering menggunakan aktif coping dibandingkan dengan penderita diabetes tipe II, hal ini dikarenakan faktor usia dan tingkat pendidikan yang lebih rendah pada penderita diabetes tipe II. Selain itu, 40 persen responden cenderung lebih sering menyalahkan diri mereka sendiri (Karlsen dan Bru, 2010). Strategi coping merupakan bagaimana orang berupaya mengatasi masalah atau menangani emosi yang umumnya negatif yang ditimbulkannnya (Davison dkk, 2006). Strategi coping merupakan bentuk reaksi psikis, penelitian yang 5 dilakukan oleh Davis, Ness dan Niss (dalam Hasanat, 2008) menemukan bahwa efek psikososial terhadap salah satu dari lima prediktor terbaik yang ikut menentukan kematian penderita diabetes mellitus dan merupakan prediktor yang lebih baik dari pada beberapa variabel klinis dan fisik. Berdasarkan data di atas, terlihat bahwa tidak sedikit individu yang menderita diabetes mellitus mengalami depresi yang dipengaruhi oleh beberapa faktor, salah satunya yaitu strategi coping. Dengan demikian dapat dikatakan strategi coping memainkan peran penting dalam proses mencegah terjadinya depresi yang dapat memperburuk kesehatan pasien dengan diabetes mellitus. Carver, dkk. (1989) mengatakan bahwa ada beberapa dimensi dari coping yang dapat bernilai adaptive dan maladaptive. Adaptive coping merupakan bentuk coping yang efektif yang dapat membantu individu dalam mengatasi situasi yang membuatnya tertekan, sedangkan maladaptive coping merupakan bentuk coping yang kurang tepat dalam mengatasi situasi yang membuat individu tertekan. Pemilihan coping yang kurang tepat dapat meningkatkan respon emosional pada individu yang menderita penyakit tertentu (Allman, dkk. 2009). Di pulau Sumatera, terutama di Aceh, penelitian yang dilakukan oleh Darusman (2009) di Rumah Sakit Yuliddin Away Tapaktuan Aceh Selatan menemukan bahwa tingkat kepatuhan pasien wanita diabetes mellitus lebih rendah dibandingkan pasien pria, dimana pasien pria lebih baik dalam mengontrol pengelolaan diabetes. Sedangkan di Aceh Utara pada tahun 2007 penderita diabetes mellitus yang mengeluh akan penyakit yang dideritanya terus meningkat hal ini dikarenakan kurangnya pengetahuan tentang diabetes mellitus yang rendah serta pengaruh dari status ekonomi para penderita (Waspada, 2007). Dengan kata 6 lain, tidak sedikit dari penderita diabetes mellitus di Aceh yang cenderung mengabaikan penyakit diabetes yang dialaminya, sedangkan di Aceh Utara penderita diabetes mellitus menunjukkan gejala depresi. Memperhatikan kondisi tersebut, peneliti berkeinginan untuk mengkaji lebih lanjut tentang pengaruh strategi coping terhadap tingkat depresi pada penderita diabetes mellitus di wilayah Aceh Utara tepatnya di Puskesmas Lhoksukon. Selain itu, peneliti juga berasumsi, bahwa perlu diberikan psikoedukasi tentang penyakit diabetes serta dampak depresi yang ditimbulkan, sehingga individu mampu memilih strategi coping yang tepat. B. Rumusan Masalah Berdasarkan pengamatan di atas, maka dapat dikemukakan permasalahan sebagai berikut: 1. Bagaimana tingkat adaptive coping pada penderita diabetes mellitus? 2. Bagaimana tingkat maladaptive coping pada penderita diabetes mellitus? 3. Bagaimanakah tingkat depresi pada penderita diabetes mellitus? 4. Apakah ada pengaruh strategi coping (adaptive coping dan maladaptive coping) terhadap tingkat depresi pada penderita diabetes mellitus? 7 C. Tujuan Penulisan 1. Tujuan Umum Berdasarkan rumusan masalah di atas, maka tujuan dari penelitian ini adalah mengetahui pengaruh strategi coping terhadap tingkat depresi pada pasien diabetes mellitus. 2. Tujuan Khusus a. Mengetahui tingkat adaptive coping pada penderita diabetes mellitus. b. Mengetahui tingkat maladaptive coping penderita dengan diabetes mellitus. c. Mengetahui tingkat depresi pada penderita diabetes mellitus. d. Mengetahui pengaruh strategi coping (adaptive dan maladaptive coping) terhadap tingkat depresi pada pasien diabetes mellitus. D. Manfaat penelitian 1. Teoritis Penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangan pemikiran dalam pengembangan keilmuan psikologi, dan ilmu kesehatan lainnya. 2. Praktis a. Bagi masyarakat Penelitian ini diharapkan berguna untu meningkatkan pengetahuan masyarakat dtentang penyakit diabetes mellitus serta bagaimana dampaknya terhadap fungsi psikologis yang dapat menimbulkan depresi serta diharapkan pula masyarakat mampu memahami strategi coping sehingga masyarakat mampu melakukan 8 strategi coping dengan baik ketika dihadapkan pada kondisi yang penuh tekanan. b. Bagi petugas kesehatan Penelitian ini diharapkan mampu meningkatkan penanganan pada pasien diabetes mellitus yang mengalami depresi. c. Bagi peneliti Menambah wawasan ilmu pengetahuan tentang pengaruh strategi coping terhadap tingkat depresi pada penderita diabetes mellitus.
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Psikologi" : Hubungan antara hardiness dengan ketakutan akan sukses pada pegawai wanita Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Lawang" Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini
DOWNLOAD

Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment