Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Wednesday, June 14, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Psikologi:Hubungan konsep diri dengan kemandirian santri di Pondok Pesantren Putri Sabilurrosyad Gasek Karangbesuki Sukun Malang.

Abstract

INDONESIA:
Perkembangan autonomy remaja sangat penting karena remaja banyak dihadapkan pada keputusan- keputusan yang sukar terhadap gaya hidup mereka. Teman sebaya sangat berpengaruh dalam kehidupan remaja, teman sebaya akan mempenngaruhi gaya hidup remaja.Gaya hidup akan mempengaruhi masa depan seseorang. Seorang santri merupakan generasi penerus bangsa dan penegak agama, seorang dituntut untuk memiliki kemandirian dalam kehidupan masyarakat. Konsep diri sangat penting dalam kehidupan individu, lebih lebih santri yang hidup dalam suatu lingkungan budaya khusus pendidikan islam, atau sub culture. Konsep diri seseorang akan mempengaruhi tingkah lakunya. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui tingkat konsep diri, kemandirian dan mengetahui hubungan konsep diri dengan kemandirian santri putri di Pondok Pesantren Sabilurrosyad Gasek Karangbesuki Sukun Malang.
Penelitian ini menggunanakan metode kuantitatif korelasional. Pengambilan sampel ini berdasarkan random sampling yang diambil 50% dari jumlah populasi yaitu sebanyak 60 santri putri di Pondok Pesantren Sabilurrosyad Gasek Karangbesuki Sukun Malang. Pengumpulan data menggunakan metode angket yang terdiri dari skala konsep diri sebanyak 30 aitem dengan reliabilitas ɑ = 0,91dan skala kemandirian sebanyak 25 aitem dengan reliabilitas ɑ = 0,90. Uji validitas menggunakan product moment corellation dari person dan uji reliabilitasnya menggunakan alfa cronbach. pengelolahan data tersebut menggunakan program SPSS for windows.
Berdasarkan hasil penelitian dapat menunjukan bahwa tingkat konsep diri santri kategori tinggi13%, sedang70 % dan rendah 17% .Tingkat kemandirian santri berada pada kategori tinggi 20%, sedang63 %, rendah dengan prosentase 17%. Hasil uji hipotesis menunujukan signifikan (p) konsep diri pada nilai 0,840 > 0,05 dan nilai signifikan (p) kemandirian pada 0,729 > 0,05.tingkat korelasi (r)= 0, 584 dan sig (p) = 0, 000. Dimana (p) < 0,01, hal ini menunjukkan adanya hubungan yang positif dan signifikan antara konsep diri dengan kemandirian santri putri di Pondok Pesantren Sabilurrosyad Gasek Karangbesuki Sukun Malang.
ENGLISH:
The development adolescent is very important because adolescent to come out many decision’s wich complexs in her life style. Adolescent see the peer give more effect for her life style. A life style will be effects for future. A students who is also the nation's next generation and enforcement are required to have the independence in religion public life. Self concept very important for individual life, specifically the student who life in environment that has a islamic culture. Self effication be obtained wich a indivual experience’s be produced social interaction. Self concept student will be effect the behavior. This study was to determine the level of self concept, autonomy, and relation between self concept and aoutonomy of adolescent woman students at Sabilurrosyad islamic boarding school Gasek Karangbesuki Sukun Malang.
This study method was a quantitative correllation. For taking the sample on random sampling and take 50% of the total population. That is 60 woman students at Sabilurrosyad Islamic boarding school Gasek Karangbesuki Sukun Malang. Collecting data of the study used questionnaire method, consisting of self-concept scale by 30 items with reliability ɑ = 0.91 and scale autonomy by 25 item swith reliability ɑ = 0.90.

The result of the study showed that the level of self-concept in the high category 13%, moderate 70% and low 17%. Level of autonomy in the high category 20%, moderate 63%, a low 17%. Hypothesis test show significant (p) concept of self in the value 0.840> 0.05 and significant values (p) independence of 0.729> 0.05. level of correlation (r) = 0, 584 and sig (p) = 0, 000. Where (p) <0.01, indicating a positive and significant relationship between self-concept and autonomy woman students at Sabilurrosyadislamic boarding schoolGasek Karangbesuki Sukun Malang.

BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
 Manusia pada dasarnya dilahirkan dalam keadaan lemah dan tidak berdaya, ia membutuhkan bantuan orang lain untuk memenuhi kebutuhannya. Pada masa bayi ketika lapar dia akan menangis, dan ketika disuapin ia akan diam, hal ini menunjukan bahwa manusia tidak bisa lepas dari bantuan orang tua atau orang disekitarnya. Seorang anak akan belajar melakukan sesuatu dengan sendiri dan secara perlahan akan melepaskan diri dari ketergantungan orang tua atau orang disekitar lingkungannya dan belajar untuk mandiri. Hal ini merupakan merupakan proses alamiah yang dialami oleh setiap manusia tidak terkecuali remaja. Remaja dituntut untuk dapat bertanggungjawab atas segala tingkah lakunya, mampu mencari jalan keluar atas permasalahnnya didalam kehidupan bermasyarakat. Perkembangan autonomy remaja sangat penting karena remaja banyak dihadapkan pada keputusan- keputusan yang sukar terhadap gaya hidup mereka (Mahmud, 2009: 65). Gaya hidup remaja akan mempengaruhi masa depan remaja, bagaimana seorang remaja harus bertingkah, bagaimana seorang remaja harus menghabiskan waktunya dan dengan siapa seorang remaja harus berteman. Pribadi yang mandiri atau otonomy adalah salah satu tugas perkembangan pada masa remaja.Selama masa remaja anak bergerak meninggalkan ketergantungan yang menjadi karakteristik masa kanak- kanak menuju otonomi yang menjadi ciri khasnya masa dewasa. (Mamud, 2009:65). Lasron (dalam Santrock, 2007: 20).menjelaskan bahwa masa remaja sebagai periode transisi perkembangan antara masa kanak- kanak dengan masa dewasa, yang melibatkan perubahan-perubahan biologis, kognitif dan sosio- emosional. Tugas pokok remaja ialah mempersiapkan diri memasuki masa dewasa. Monks, dkk (1992: 269) menjelaskan bahwa dalam perkembangan sosial remaja terdapat dua macam gerak yaitu, remaja mulai memisahkan diri dengan orang tua dan menuju pada teman sebaya. Erikson (dalam Desmita, 2010: 185) menyatakan bahwa kemandirian adalah usaha untuk melepaskan diri dari orang tua dengan maksud untuk mencari identitas ego, yaitu merupakan perkembangan kearah individualitas yang mantap dan berdiri sendiri. Kemandirian ditandai dengan kemampuan menentukan nasib sendiri, kreatif, inisiatif, mengatur tingkah laku, bertanggung jawab, mampu menahan diri, membuat keputusan sendiri, serta mampu mengatasi masalah tanpa ada pengaruh dari orang lain. Steinberg (dalam Desmita, 2010: 186) mengemukakan tiga aspek kemandirian yaitu: kemandirian emosional (emotional autonomy), kemandirian tingkah laku (behavioral autonomy), kemandirian nilai ( value autonomy). Dalam hal kemandirian emosional remaja memulai tidak bergantung secara emosi terhadap orang tua seperti tidak bermanja- manja lagi pada orang tua, remaja mulai dapat mengatasi gejolak perasaannya (sedih, takut, bingung) tanpa harus mengeluh pada orang tua.Dalam hal kemandirian perilaku timbulnya rasa tanggung jawab, menggunakan kemampuannya sendiri dalam mengatasi masalah dan mempunyai kebebasan untuk mencari jalan keluar. Dan dalam hal kemandirian nilai, remaja mengalami perubahan- perubahan pada konseppemikiran, remaja mampu dalam memaknai mana yang benar dan mana yang salah, mampu memaknai mana yang penting dan mana yang tidak penting. Kemandirian muncul pada diri individu karena ada beberapa faktor yang mempengaruhinya.Ada empat faktor yang mempengaruhinya yaitu, 1) Gen atau keturunan orang tua. Orang tua yang memiliki sifat kemandirian tinggi seringkali menurunkan anak yang yang memiliki kemandirian juga. 2) Pola asuh orang tua, cara orang tua mengasuh dan mendidik anak akan mempengaruhi perkembangan kemandirian anak remajanya. 3) Sistem pendidikan disekolah proses pendidikan disekolah yang tidak mengembanngkan demokratisasi pendidikan dan cenderung menekankan indroktrinasi tanpa argumentasi akan menghambat perkembangan kemandirian remaja. 4) Sistem kehidupan dimasyarakat. Sistem kehidupan masyarakat yang terlalu menekankan pentingnya hirarki struktur sosial, merasa kurang aman atau mencekam serta kurang menghargai manifestasi potensi remaja dalam kegiatan produktif dapat menghambat kelancaran perkembanagan kemandirian remaja. (Ali &Asrori, 2011: 18-119). Brammer dan Shostrom (dalam Ali dan Asrori, 2011: 109) mengatakan bahwa kata kemandirian berasal dari kata dasardiriyang mendapatkan awalan kedan akhiran anyang kemudiaan membentuk suatu kata keadaan atau kata benda. Karena kemandirian berasal dari kata dasar diri, pembahasan mengenai kemandirian tidak dapat dilepaskan dari pembahasan mengenai perkembangan diri itu sendiri, yang dalam konsep Carl Roger disebut dengan istilah selfkarena diri itu merupakan inti dari kemandirian. Fitts (dalam Agustiani, 2006:139).mengatakan bahwa konsep diri berpengaruh kuat terhadap tingkah laku seseorang.Fitts (dalam Agustiani, 2006: 138- 139) mengatakan bahwa konsep diri merupakan aspek penting dalam diri seseorang.Karena konsep diri seseorang merupakan kerangka acuan (frame of reference) dalam berinteraksi dengan lingkungan. Ia menjelaskan konsep diri secara fenomenologis, dan mengatakan bahwa ketika individu mempersepsikan dirinya, bereaksi terhadap dirinya, memberikan arti dan penilaian serta membentuk abstraksi tentang dirinya, berarti ia menunjukan suatu kesadaran diri (self awareness) dan kemampuan untuk keluar dari dirinya sendiri untuk melihat dirinya seperti yang ia lakukan terhadap dunia diluar dirinya. Konsep diri merupakan gambaran yang dimiliki seseorang tentang dirinya, yang dibentuk melalui pengalaman- pengalaman yang diperoleh dari interaksi dengan lingkungan .konsep diri bukan merupakan faktor bawaan, melainkan berkembang dari pengalaman yang terus menerus dan terdiferensiasi. Dasar dari konsep diri individu di tanamkan pada saat- saat dini kehidupan anak dan menjadi dasar yang mempengaruhi tingkah lakunya dikemudian hari. (Agustiani, 2006:139). Seseorang yang mempunyai konsep diri yang baik atau positifakan bersikap optimis, berani mencoba hal- hal baru, berani sukses dan berani pula gagal, penuh percaya diri, antusias, merasa diri berharga, berani menentapkan tujuan hidup serta bersikap dan berfikir positif. Sebaliknya, semakin jelek/ negatif konsep diri, maka akan semakin sulit seseorang untuk berhasil, sebab dengan konsep diri yang jelek atau negatif akan mengakibatkan tumbuh rasa tidak percaya diri, takut gagal sehingga tidak berani mencoba hal- hal yang baru dan menantang, merasa diri bodoh, rendah diri, merasa diri tidak berguna, pesimis, serta berbagai perasaan dan perilaku inferior lainnya. (Desmita: 2010: 164). Seseorang akan mempunyai kemandirian jika sesorang tersebut mampu mempunyai konsep diri yang positif karena konsep diri merupakan sesuatu yang mengorganisir pikiran kita dan menentukan tingkah laku kita dalam bersosialisasi. Hasil observasi dan wawancara yang dilakukan oleh peneliti pada 22-28 Januari 2013 ditemukan permasalahan dalam diri remaja santri di Pondok Pesantren Putri Sabilurrosyad Karangbesuki Sukun Malang terkait dengan masalah konsep diri, sebagaian santri menunjukan pada konsep diri yang rendah diantaranya adalah mereka merasa kuarang dapat mengakui kelebihan fisik mereka, mereka juga kurang dapat mengakui kemampuan yang ada dalam diri mereka, malu- malu untuk mengakui kemampuannya, pesimis terhadap diri sendiri, dan sebagaian santri merasa enggan untuk mengajari teman sebayanya karena merasa kurang mampu jika disuruh mengajari teman sebayanya, seperti halnya yang terjadi pada ST (nama samaran), ST merasa kurang pesimis terhadap kemampuannya untuk menjadi pengurus di pondok pesantren ini padahal para santri lain banyak yang meyakini bahwa dia mempunyai kemampuan untuk menjadi pengurus, ST dalam kehidupan sehari-harinya di pondok terlihat begitu sederhana, toleransi, peduli dengan teman- temannya dan penuh tanggung jawab atas amanah yang diberikan pada dirinya, dia juga mampu untuk mengambil keputusan dengan baik dan tidak mudah dipengaruhi oleh teman- temannya. Perilaku tersebut menunjukan bahwa ST mempunyai konsep diri yang negatif danmemiliki kemandirian yang baik. Seorang santri yang bernama RJ (nama samaran) merasa dirinya adalah orang yang mampu dalam segala hal, selalu memberikan gambaran positif terhadap keadaan fisiknya, dia juga merasa bahwa dirinya mempunyai peran penting dilingkungan keluarga maupun sosialnya, dia mengaku dapat mengintropeksi dirinya dengan baik akan tetapi dalam realitanya dia masih sering menggantungkan kepentingan pribadinya terhadap orang lain seperti mencucikan baju ke laundry, dia juga masih sering ingin untuk diperhatikan orangtuanya seperti dikirim makanan atau barang-barang keperluan dari rumah, dia juga kurang bertanggung jawab terhadap kegiatan- kegiatan yang ada di pondok pesantren dan tidak mempunyi kepedulian terhadap keadaan pondok maupun terhadap temannya. Permasalahan kemandirian yang ada di Pondok Pesantren Putri Sabilurrosyad ini adalah bahwa sebagaian santri masih ada yang kurang mandiri dalam kesehariannya, hal ini tampak dari aktivitas para santri yang masih banyak menceritakan keluh kesahnya terhadap orang tuanya, masih adanya beberapa santri yang melakukan laundry baju, sebagaian santri juga masih belum dapat memiliki nilai- nilai positif dalam pola berfikirnya, karena sebagaian mereka masih bersifat mementingkan diri sendiri terhadap keputusan yang mereka ambil. Realita yang terjadi pada ST dan RJ berbeda dengan berbeda dengan pendapat Fitts (dalam Agustiani, 2006:139) yang mengatakan bahwa konsep diri berpengaruh kuat terhadap tingkah laku seseorang.Desmita (2010: 169) juga mengatakan bahwa perilaku individu akan selaras dengan cara individu memandang dirinya sendiri. Apabila individu memandang dirinya sebagai orang yang tidak mempunyai cukup kemampuan untuk melakukan suatu tugas, maka seluruh perilakunya akan menunjukan ketidak mampuannya tersebut. Hasil penelitian yang dilakukan oleh Faikatul (2011) di SMAN 1 Suboh Kecamatan Situbondo menyatakan bahwa tidak adanya hubungan antara konsep diri dengan kenakalan remaja. Hasil penelitian diketahui bahwa tingkat konsep diri siswa SMAN 1 Suboh berada pada kategori tinggi/positif memiliki prosentase 8.1%, kategori sedang memiliki prosentase 91.9% dan kategori rendah/negatif memiliki prosentase 0%. dan tingkat Kategori kenakalan remaja tinggi memiliki prosentase 0%, kategori sedang memiliki prosentase 12.7% dan kategori rendah memiliki prosentase 87.5%. Dan dari hasil korelasi antara konsep diri dengan kenakalan remaja menunjukkan angka sebesar -0.131 dengan p =.168. Hal ini berarti bahwa tidak ada hubungan antara konsep diri dengan kenakalan remaja, dengan kata lain Hipotesis alternatif (Ha) ditolak karena p > 0.05, dapat dijelaskan dengan (rxy = -0.131; Sig = 168 > 0.05. Hal ini menunjukkan bahwa konsep diri tidak berpengaruh terhadap perilaku seseorang. Konsep diri sangat penting dalam kehidupan individu, lebih lebih santri yang hidup dalam suatu lingkungan budaya khusus pendidikan islam, atau sub culture (Wahid, 2007:1). Konsep diri sangat penting bagi individu, karena konsep diri berkaitan dengan nilai-nilai baik dan buruk dalam kehidupan, karena konsep diri seseorang dibentuk dari pengalaman- pengalaman yang diperoleh individu dari hasil interaksinya dengan lingkungan. Lingkungan yang baik seperti kehidupan di pondok pesantren akan menciptakan konsep diri yang baik pula pada individu. Di Pondok Pesantren Sabilurrosyad Gasek Karangbesuki Malang ini para santri yang mayoritas berusia 19-23 tahun yakni dalam masa remaja, mereka mendapatkan pendidikan agama yang baik dan berada dalam suasana lingkungan yang akrab dan penuh kehangantan.Ibu Nyai Saidah (pengasuh pondok) menuturkan bahwa di pondok pesantren ini suasana dalam kehidupannya adalah suasana kekeluargaan. Santri merupakan elemen penting dalam struktur pesantren, dimana setiap gerak langkahnya berpijak pada seorang kyai sebagai uswah hasanh penerus perjuangan Nabi SAW mereka tunduk terhadap kharismatik seorang Kyai, sehingga petuahnya merupakan kewajiban yang harus dilaksanakan (Wahid, 2007:1). Dalam perkembangan sikap dan perilakunya para santri menjadika Kyai sebagai tauladan dan menjadikan pendapatpendapat Kyai untuk membangun kehidupannya.Sumardi (2012:289) mengatakan bahwa para santri itu mempunyai beberapa karakter diantaranya, tanggung jawab, kedermawanan, disiplin, dan kemandirian. Santri sebagai generasi penerus bangsa dan perannya sangat dibutuhkan dalam masyarakat kelak ketika sudah berada di tengah-tengah masyarakat. Kemandirian santri tidak hanya sebatas tidak bergantung pada orang lain akan tetapi seorang santri dituntut untuk mampu hidup ditengah masyarakat dengan memberikan beberapa manfaat dalam kehidupan dimasyrakat. Di Pondok Pesantren ini para santri dididik kemandiriannya dengan belajar menemukan jalan keluar atas permasalahan, baik permasalahan pribadi maupun kelompok dan diberikan tanggung jawab individu terhadap dirinya masingmasing mulai dari mengurus keuangannya sendiri, membersihkan lingkungannya, belajar dengan sendirinya tanpa diperintah dan juga keadaan yang jauh dari orang tua. Dari pemaparan diatas maka, peneliti tertarik untuk melakukan penelitian yang terkait konsep diri dan kemandirian santri di Pondok Pesantren Putri Sabilurrosyad Gasek Karangbesuki Sukun Malang. B. Rumusan Masalah 1. Bagaimana tingkat konsep diri santri di Pondok PesantrenPutriSabilurrosyad Gasek KarangbesukiSukun Malang? 2. Bagaimana tingkat kemandirian santridi Pondok PesantrenPutriSabilurrosyad Gasek KarangbesukiSukun Malang? 3. Apakah ada hubungan antara konsep diri dengan kemandirian santridi Pondok PesantrenPutriSabilurrosyad Gasek KarangbesukiSukun Malang? C. Tujuan Penelitian 1. Untuk mengetahui tingkat konsep diri santridi Pondok PesantrenPutriSabilurrosyad Gasek KarangbesukiSukun Malang. 2. Untuk mengetahui tingkat kemandirian santri di Pondok PesantrenPutriSabilurrosyad Gasek KarangbesukiSukun Malang. 3. Untuk membuktikan ada atau tidaknya hubungan antara konsep diri dengan kemandirian santri di Pondok PesantrenPutriSabilurrosyad Gasek KarangbesukiSukun Malang D. Manfaat Penelitian Hasil penelitian ini diharapkan memberikan manfaat baik secara teoritis maupun praktis sebagai berikut : 1. Manfaat Teoritis Diharapkan dalam penelitian ini dapat memberikan sumbangan bagi keilmuan psikologi, sebagai wacana pemikiran acuan untuk pengembangan penelitian selanjutnya, khususnya yang berkaitan dengan pengetahuan tentang konsep diri dan kemandirian. 2. Manfaat Praktis Diharapkan dalam penelitian ini dapat memberikan kontribusi yang positif terhadap santri putri di Pondok Pesantren Sabilurrosyad Gasek Karangbesuki Sukun Malang sehingga mereka mampu menyadari akan pentingnya konsep diri dalam pengaruhnya terhadap kemandirian. Dan diharapkan para santri dapat meningkatkan konsep diri yang positif dan dapat mencapai kemandirian.

Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Psikologi" :Hubungan konsep diri dengan kemandirian santri di Pondok Pesantren Putri Sabilurrosyad Gasek Karangbesuki Sukun Malang." Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini
DOWNLOAD

Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment