Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Wednesday, June 14, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Psikologi:Hubungan strategi coping dengan tingkat premenstrual syndrome pada mahasiswi Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang

Abstract

INDONESIA:
Permasalahan yang muncul pada tiap individu merupakan kondisi yang membuat seseorang belajar untuk bersikap dan bertindak lebih baik. Namun permasalahan tertentu menimbulkan tekanan dalam diri seseorang. Untuk mengatasinya tiap individu memiliki cara yang berbeda-beda. Sebagai mahasiswi permasalahan yang menimbulkan stres dapat berasal dari luar seperti masalah hubungan dengan teman, masalah keluarga, masalah cinta, maupun penyelesaian tugas perkuliahan. Sedangkan permasalahan dari dalam diri berupa masalah kesehatan, perasaan minder atau tidak mampu, pikiran negatif, dan target diri yang terlampau tinggi tanpa diiringi kemampuan. Sebagai mahasiswi Fakultas Psikologi yang mempelajari tentang dinamika kehidupan manusia secara psikologis, mereka diharapkan memiliki kemampuan yang lebih baik dalam mengatasi tekanan akibat permasalahan yang muncul atau lebih dikenal dengan coping.
Berdasarkan wawancara pada mahasiswi diketahui bahwa mereka mengalami gejala PMS seperti nyeri pada pinggul, paha dan kaki, payudara mengencang, sakit pada perut, pusing, mual, kebiasaan ngemil bertambah, perasaan malas, cemas, gelisah, mudah marah, dan lebih sensitif terhadap perkataan orang lain. Mereka mengatasinya dengan cara beristirahat sejenak, menyendiri, bermain dengan teman (hang out), atau menjelajah dunia maya (browsing). Menurut teori coping Lazarus, sebagian besar cara tersebut serupa dengan penghindaran yang tergolong emotion-focused coping, yaitu coping yang tidak mengatasi masalah secara langsung, melainkan hanya melakukan kontrol emosi untuk mengurangi tekanan akibat suatu masalah. Padahal sebagai mahasiswi psikologi yang mempelajari dinamika psikologis manusia, mereka diharapkan lebih mampu mengatasi masalah secara langsung, bukan dengan menghindarinya.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui ada tidaknya hubungan antara strategi coping dengan premenstrual syndrome pada mahasiswi Fakultas Psikologi UIN Maulana Malik Ibrahim Malang. Populasi dalam penelitian ini yaitu mahasiswi Fakultas Psikologi angkatan 2008-2011. Penarikan sampel menggunakan metode stratified propotionate random sampling. Pengukuran variabel premenstrual syndrome menggunakan angket yang diadaptasi dari Premenstrual Symptoms Screening Tools for Adolescent (PSST-A) milik Meir Steiner, dkk. Sedangkan pengukuran variabel strategi coping menggunakan skala yang terdiri dari 30 aitem. Teknik analisa menggunakan teknik korelasi spearman rho-correlation.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa tingkat strategi coping mahasiswi Fakultas Psikologi berada dalam taraf sedang, dengan prosentase tingkat problem-focused coping 16% kategori rendah, 68% kategori sedang, dan 16% kategori tinggi; prosentase tingkat emotion focused coping 16% kategori rendah, 68% kategori sedang, dan 16% kategori tinggi; dan prosentase tingkat coping berfokus religi 24% kategori rendah, 60% kategori sedang, dan 16% kategori tinggi. Sedangkan tingkat premenstrual syndrome mayoritas mahasiswi yang menjadi subjek penelitian berada dalam kategori PMS ringan, dengan prosentase 4% mengalami PMS berat, 22% mengalami PMS sedang, dan 74% mengalami PMS ringan.
Hasil analisa korelasi menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang signifikan antara tingkat premenstrual syndrome dengan strategi coping. Hal ini ditunjukkan dengan koefesien korelasi tingkat premenstrual syndrome dengan problem-focused coping rxy 0,203 dengan sig. 0,058 > 0,05. Sedangkan koefesien korelasi tingkat premenstrual syndrome dengan emotion focused coping rxy 0,012 dengan sig. 0,909 > 0,05. Dan koefesien korelasi tingkat premenstrual syndrome dengan coping berfokus religi rxy 0,014 dengan sig. 0,895 > 0,05.
ENGLISH:
The problems that emerged in each individual are condition that makes a person learns to behave and act better. But certain problems cause stress in the person. To overcoming these, each person has a different ways As student, the problem causing stress can come from external, such as relationship problems with friends, family problems, love problems and completion of assignments. While problems come from internal such as health problems, feeling of inferiority or inadequacy, negative thoughts, and targets too high without accompanied by self-ability. As student of the Faculty of Psychology who learning about the psychological dynamics of human life, they are expected to have a better ability to cope stress caused by problems.
Based on student interviews, it is known that they were experiencing symptoms of PMS such as pain in the hips, thigs and legs, tighten breast, abdominal pain, dizziness, nausea, increased snacking habits, feeling lazy, anxiety, restlessness, irritability, and more sensitive with other’s word. They cope with it in a short rest, being alone, playing with friends or hangout, and explore the virtual word or browsing. According to coping theory of Lazarus, most of these ways is similar to avoidance, which is classified as emotion focused coping that do not overcome the problem directly but only to control emotions to relieve the pressure caused by problem. And as student of the Faculty of Psychology who learning about the psychological dynamics of human life, they expected to be able to solve problem directly not by avoiding.
This study aims to find out the relationship between Premenstrual Syndrome and coping strategies at the Faculty of Psychology student of UIN Maulana Malik Ibrahim Malang, both in using problem-focused coping, emotion-focused coping and religion-focused coping. The population in this study is female students at the Faculty of Psychology class of 2008 to 2011. The sampling method is using stratified propotionate random sampling. Measurement of premenstrual syndrome variables using questionnaire adapted from Premenstrual Symptoms Screening Tools for Adolescent (PSST-A) owned Meir Steiner, et al. While measurement of coping strategies variables using a scale consisting 30 items. Analitycal techniques using spearman rho-correlation.
The results showed that the level of student Faculty of Psychology coping strategies are moderate, with the percentage of problem-focused coping 16% low, 68% moderate, and 16% high; the percentage of emotion focused coping 16% low, 68% moderate, and 16% high; and the percentage religion-focused coping 24% low, 60% moderate, and 16% high. While levels of premenstrual syndrome mostly student whom is the subject of research are mild PMS, with percentage 4% had severe PMS, 22% had moderate PMS, and 74% had mild PMS.

The results of the correlation analysis showed that there were no significant relationship between levels of premenstrual syndrome and coping strategies. This is indicated by correlation coefficient of levels premenstrual syndrome with problem-focused coping rxy 0,203 with sig. 0,058 > 0,05. While correlation coefficient of levels premenstrual syndrome with emotion focused coping rxy 0,012 with sig. 0,909 > 0,05. And correlation coefficient of levels premenstrual syndrome with religion-focused coping rxy 0,014 with sig. 0,895 > 0,05.

BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang

 Masalah Setiap individu menghadapi permasalahan hidup yang beragam dan berbedasesuai dengan kondisinya masing-masing. Permasalahan tersebut pada dasarnya merupakan kondisi yang membuat manusia belajar untuk bersikap dan bertindak dengan lebih baik. Namun tak dapat dipungkiri bahwa terkadang permasalahan tertentu dapat menimbulkan tekanan dalam diri seorang individu. Dalam mengatasi tekanan atau stres yang muncul akibat permasalahan tersebut, tiap individu memiliki cara yang berbeda-beda. Mahasiswi yang berada dalam proses perkembangan dari masa remaja menuju masa dewasa, juga menghadapi permasalahan yang muncul dengan cara khas mereka tersendiri. Dalam menjalani kehidupan sebagai mahasiswi, permasalahan yang menimbulkan stres dapat berasal dari luar maupun dari dalam diri seseorang. Permasalahan eksternal dapat berupa problem dalam hal hubungan dengan teman, masalah keluarga, masalah cinta, maupun penyelesaian tugas perkuliahan. Sedangkan permasalahan yang berasal dari internal atau dalam diri mahasiswi dapat berupa masalah kesehatan, perasaan minder atau tidak mampu, pikiran negatif, target diri yang terlampau tinggi tanpa diiringi kemampuan, dan lainnya. Sebagai mahasiswi Fakultas Psikologi yang mempelajari tentang dinamika kehidupan manusia secara psikologis, mereka diharapkan memiliki kemampuan yang lebih baik dalam mengatasi tekanan akibat permasalahan yang muncul atau lebih dikenal dengan coping. Namun kenyataannya masih terdapat 2 mahasiswi yang mengatasi permasalahan yang muncul dengan cara yang kurang tepat. Cara seseorang dalam mengatasi tekanan akibat permasalahan memang beragam. Menurut Mu’tadin, seseorang memunculkan perilaku coping antara lain dipengaruhi oleh kondisi kesehatan fisik, keyakinan atau pandangan positif, ketrampilan memecahkan masalah, ketrampilan sosial, dukungan sosial, serta materi. Kesehatan merupakan hal yang penting karena selama dalam usaha mengatasi stres, individu dituntut untuk mengerahkan tenaga yang cukup besar. 1 Pada wanita yang mulai menginjak usia remaja, tiap bulannya terjadi suatu siklus alamiah yaitu menstruasi. Bobak mendefinisikan menstruasi sebagai perdarahan periodik pada uterus yang dimulai sekitar 14 hari setelah ovulasi.2 Biasanya masa ini diidentikkan dengan masa yang cukup sulit bagi wanita, karena saat menstruasi umumnya terjadi reaksi fisik berupa nyeri haid yang banyak mengganggu wanita pada berbagai tingkat umur.3 Tidak hanya saat menstruasi, beberapa masalah dapat muncul pada beberapa hari sebelum datangnya menstruasi. Mereka biasanya merasakan satu atau beberapa gejala yang disebut dengan kumpulan gejala sebelum datang bulan atau istilah populernya premenstrual syndrome (PMS). Pada beberapa hari tersebut 1 Mutadin, Z. Strategi Coping. (http://www.e-psikologi.com/remaja/220702.htm, 2002) 2 Maulana, R. Hubungan Karakterisrik Wanita Usia Produktif dengan Premenstrual Syndrome di Poli Obstetri dan Ginekologi BPK-RSUD dr.Zainoel Abidin Banda Aceh. (Banda Aceh: Bagian/SMF Ilmu Kedokteran Komunitas Fakultas Kedokteran Universitas Syiah Kuala Dr. Zainoel Abidin Banda Aceh, 2008), hal 10. 3 Knight, J. F. Wanita Ciptaan Ajaib-Beberapa Gangguan Sistem Tubuh Dan Perawatannya. (Jakarta: Indonesia Publishing House, 1993), hal 22. 3 seringkali terjadi gejolak psikologis seperti mudah tersinggung, menjadi lekas marah dan emosional.4 Sindrom Pra-menstruasi (Premenstrual Syndrome) adalah gangguan yang menghasilkan ketidaknyamanan fisik dan ketegangan emosional selama satu atau dua minggu sebelum masa menstruasi. 5 Sedikitnya 50 persen wanita (mungkin lebih) mengalami perasaan yang tidak menyenangkan pada suatu tahap di periode ini.6 Pada wanita yang mengalami sindrom pra menstruasi terjadi beberapa perubahan fisik maupun psikis. Gejala fisik yang terjadi diantaranya yaitu, sakit kepala, migren, nyeri dan pegal. Sedangkan gejala psikis diantaranya, menurunnya konsentrasi, rasa cepat marah, kelesuan dan depresi. Beberapa gejala tersebut dapat cukup parah hingga mempengaruhi aktivitas sehari-hari seseorang seperti hubungan pribadi, aktivitas sosial dan prestasi kerja7 . Selanjutnya berdasarkan wawancara pada beberapa mahasiswi Fakultas Psikologi, diperoleh hasil bahwa pada beberapa hari menjelang menstruasi mereka mengalami perubahan baik fisik maupun psikis. Perubahan-perubahan fisik yang dialami yaitu, nyeri pada pinggul, paha & kaki, payudara sakit atau mengencang, sakit pada perut, pusing, mual, dan kebiasaan ngemil bertambah. Sedangkan perubahan psikis yang dirasakan yaitu, perasaan malas, cemas, 4 Ibid, hal 28. 5 Diane Papalia, dkk. Human Development-edisi terjemahan. (Jakarta: Salemba Empat, 2009), hal 213. 6 Knight, J. F. Wanita Ciptaan Ajaib-Beberapa Gangguan Sistem Tubuh Dan Perawatannya. (Jakarta: Indonesia Publishing House, 1993), hal 28. 7 Tempel, R. 2001. PMS In The Workplace: An Occupational Health Nurse's Guide To Premenstrual Syndrome. AAOHN Journal, 49(2), 72-78. 4 gelisah, mudah marah, dan lebih sensitif terhadap perkataan orang lain. Selain itu berdasarkan hasil wawancara, juga diketahui bahwa cara yang dilakukan dalam mengatasi permasalahan serta perubahan-perubahan pada masa pramenstruasi yaitu beristirahat sejenak, menyendiri, bermain dengan teman (hang out), dan menjelajah dunia maya (browsing).8 Apabila memperhatikan teori coping menurut Lazarus, maka sebagian besar cara-cara tersebut serupa dengan penghindaran yang tergolong coping berfokus emosi atau emotion-focused coping, yaitu coping yang tidak mengatasi masalah secara langsung, melainkan hanya melakukan kontrol emosi untuk mengurangi tekanan akibat suatu masalah.9 Padahal sebagai mahasiswi psikologi yang mempelajari dinamika psikologis manusia, mereka diharapkan lebih mampu mengatasi masalah secara langsung, bukan dengan menghindarinya. Berdasarkan penelitian terdahulu menurut Roekani Hadi, diyakini suatu konsep bahwa yang menjadi faktor penyebab utama dari premenstrual syndrome (PMS) adalah faktor somatik, sedangkan faktor psikologis timbul kemudian sebagai akibat perubahan faaliah, biokimia serta anatomik karena pengaruh perubahan hormonal.10 Namun ada pula hasil studi lainnya yang menyebutkan bahwa gejala-gejala pramenstruasi yang dialami oleh wanita bukan hanya akibat dari perubahan-perubahan fisiologis, tapi juga dari keyakinan mereka sendiri. Saat wanita percaya bahwa mereka sedang berada dalam kondisi pramenstruasi, 8 Wawancara pada Y.W. dan B.N. pada tanggal 6 Juni 2011 9 Lazarus,R. & Folkman,S. Stres, Appraisal, and Coping. (New York: Springer, 1984), hal 179. 10 Anita Izzatul Mila. Pengaruh PreMenstrual Syndrome Terhadap Tingkat Amarah Pada Mahasiswi Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Malang. (Skripsi Fakultas Psikologi UIN Malang, 2007), hal 54-55. 5 mereka cenderung melebih-lebihkan kondisi fluktuasi tubuh yang sebenarnya alamiah. Atau sebaliknya, gejala-gejala yang tidak jelas tentang ketidaksenangan akan ditafsirkan sebagai bagian dari kondisi pramenstruasi.11 Kemungkinan adanya satu teori umum yang dapat menerangkan keseluruhan manifestasi gejala-gejala pramenstruasi pada seluruh wanita diakui tidaklah mungkin. Meskipun PMDD atau PMS yang berat umumnya berhubungan dengan penyakit yang berdasarkan pada faktor biologis, terdapat bukti kuat bahwa variabel-variabel seperti stres hidup, respon terhadap stres, sejarah pelecehan seksual, dan sosialisasi budaya merupakan faktor penting dari gejalagejala pramenstruasi. Pandangan yang berlaku saat ini yaitu, wanita yang mengalami premenstrual syndrome lebih sensitif pada perubahan hormon yang normal. Efek dari perubahan fisiologis ini berbeda pada setiap wanita berdasarkan berbagai faktor psikososial dan budaya, hal ini menciptakan beragam pengalaman pramenstruasi yang berbeda-beda.12 Prevalensi sindrom pramenstruasi dalam beberapa literatur sangat bervariasi. Temuan dari suatu studi menunjukkan bahwa 5% sampai 8% dari wanita dengan siklus hormonal memiliki gejala PMS sedang sampai berat. Namun, beberapa studi lain menunjukkan bahwa 20% dari semua wanita usia subur memiliki keluhan pramenstruasi yang dapat dianggap relevan secara klinis.13 11 Smet, B. Psikologi Kesehatan. (Jakarta: PT.Grasindo, 1994), hal 218. 12 Taylor, D. 2006. From “It’s All In Your Head” To “Taking Back To The Month”: Premenstrual Syndrome (PMS) Research and The Contributions of The Society for Menstrual Cycle Research. Sex Roles:54(5-6), hal 382. 13 The Lancet; V.371; 4/5/08; p1200. (http://search.proquest.com/docview/1009179521? accountid=25704, 2012). 6 Pada studi lainnya disebutkan bahwa sekitar 75% wanita haid memiliki beberapa gejala fisik, emosional, atau perilaku pramenstruasi, namun hanya 3% sampai 8% wanita haid memiliki gejala parah yang mengganggu gaya hidup, hubungan, dan fungsi pekerjaan mereka. Bentuk parah gejala pramenstruasi disebut gangguan pramenstruasi dysphoric (PMDD). Hasil survei di masyarakat menyebutkan bahwa 90% wanita telah mengalami setidaknya satu gejala pramenstruasi. Sekitar 30% perempuan menilai gejala mereka "sedang/moderat" dan 3 - 8% menilainya sebagai gejala yang "parah". Namun, penelitian yang menggunakan kriteria diagnostik ketat dan dikecualikan dari gangguan medis dan psikiatris lainnya, menemukan bahwa prevalensi kejadian gangguan dysphoric pada fase luteal akhir (atau PMS yang parah) yaitu 3% hingga 4,6%.14 Selanjutnya Logue melaporkan sedikitnya 40% dari wanita mengalami beberapa gejala pramenstruasi, dengan 2% sampai 10% melaporkan gejala berat. Sedangkan menurut Fankhauser diperkirakan 60% sampai 80% wanita mengalami gejala pramenstruasi kecil atau terisolasi, 20% sampai 50% melaporkan gejala sedang, dan 3% sampai 5% gejala laporan begitu parah sehingga menurunkan produktivitas mereka.15 Kebanyakan penelitian mengenai PMS memang dilakukan pada wanita Barat, meskipun demikian menurut Chau dkk beberapa studi dengan ukuran sampel kecil pada perempuan Cina menunjukkan bahwa pengaruh PMS pada wanita terlepas dari ras. Bahkan dalam studi yang dilakukan Takeda dkk. pada 1152 14 Clinical Obstetrics and Gynecology; V.40; No.3; 9/97; p564. (http://search.proquest.com /docview/1009179521?accountid=25704, 2012). 15 Tempel, R. 2001. PMS In The Workplace: An Occupational Health Nurse's Guide To Premenstrual Syndrome. AAOHN Journal, 49(2), 72-78. 7 wanita berusia 20-49 tahun di Jepang, dilaporkan bahwa sekitar 1 minggu sebelum menstruasi lebih dari dua pertiga wanita (68,5 %) mengalami kecemasan, mudah marah (70,6 %), gejala fisik (81,2 %), dan kelelahan/kekurangan energi (51,7 %). Gejala-gejala ini mengganggu efisiensi & produktivitas kerja/tanggung jawab rumah tangga (49,9%), aktivitas kehidupan sosial (23,6%) dan hubungan dengan rekan kerja/keluarga (22,9%).16 Walaupun demikian, prevalensi premenstrual syndrome di Jepang memang lebih rendah dari beberapa negara-negara Barat. Misalnya di Kanada, kelompok yang mengalami PMS parah/PMDD (5,1 %), kelompok PMS sedang sampai parah (20,7 %), dan PMS ringan (74,2 %). Sementara jumlah wanita di Jepang yang mengalami PMS parah (1,2 %), PMS sedang sampai parah (5,3 %) dan PMS ringan (93,5 %). Etika konfusianisme diduga mempengaruhi pengakuan gejala pramenstruasi pada wanita Jepang. Dalam masyarakat tradisional Jepang, kesejahteraan psikologis individu adalah subordinasi bagi kesejahteraan kelompok. Oleh karena itu wanita Jepang mungkin menekan ekspresi verbal dari gejala pramenstruasi untuk mendukung pemeliharaan keharmonisan sosial. Selain itu asupan lemak tinggi mungkin berhubungan dengan gejala pramenstruasi. Telah dilaporkan bahwa perempuan Jepang memiliki asupan lemak yang lebih rendah dari orang Afrika dan Amerika. Asupan lemak yang rendah ini dapat berkontribusi pada rendahnya tingkat prevalensi PMDD dan PMS sedang sampai parah pada wanita Jepang.17 16 Takeda, T. dkk. 2006. Prevalence of Premenstrual Syndrome and Premenstrual Dysphoric Disorder In Japanese Women. Archives of Women's Mental Health, 9(4), hal 210. 17 Ibid, hal 211. 8 Di Indonesia, penelitian mengenai sindrom pramenstruasi pernah dilakukan di Poli Obstetri dan Ginekologi BPK-RSUD dr.Zainoel Abidin Banda Aceh. Dari 46 responden penelitian yang berusia 13-45 tahun, terdapat 17 (36,96 %) yang didiagnosis mengalami sindrom pramenstruasi, sementara 29 (63,04 %) lainnya digolongkan tidak mengalami sindrom pramenstruasi.18 Selain itu penelitian lainnya pada 100 pekerja pabrik yang berusia 30-45 tahun, ditemukan hasil bahwa terdapat 2 pekerja (8 %) digolongkan mengalami sindrom pra-menstruasi, sementara 98 sisanya (92 %) hanya mengalami beberapa gejala pramenstruasi. 19 Terlepas dari masalah perbedaan ras, terdapat penelitian lain yang menghubungkan PMS dengan faktor lain. Telah diketahui bahwa perubahan hormonal akibat siklus ovulasi-menstruasi memainkan peran mendasar. Namun, penelitian belum berhasil membenarkan penyebab PMS hanya melalui sarana hormonal. Faktor lain seperti karakteristik kepribadian mungkin berhu-bungan dengan PMS, karena meskipun faktanya kebanyakan wanita pada dasarnya mengalami fluktuasi hormon yang sama sepanjang siklus menstruasi, tapi hanya beberapa yang mengalami PMS. Mengenai hal tersebut diyakini bahwa wanita-wanita ini mungkin memiliki ciri kepribadian rentan, yang dalam menanggapi beberapa rangsangan yang memicu, mereka memunculkan gejala pramenstruasi.20 18 Maulana, R. Hubungan Karakterisrik Wanita Usia Produktif dengan Premenstrual Syndrome di Poli Obstetri dan Ginekologi BPK-RSUD dr.Zainoel Abidin Banda Aceh. (Banda Aceh: Bagian/SMF Ilmu Kedokteran Komunitas Fakultas Kedokteran Universitas Syiah Kuala Dr. Zainoel Abidin Banda Aceh, 2008), hal 46. 19 Pujiastuti, Aria. Pengaruh Pre Mentrual Syndrom Terhadap Produktivitas Tenaga Kerja Di Pabrik Korek Api Pematang Siantar. (Tesis Program Magister Kesehatan Kerja Universitas Sumatera Utara Medan, On-line, 2007), hal 59. 20 Gaion, P. A., & Vieira, L. F. 2011. Influence of Personality on Pre-Menstrual Syndrome in Athletes. The Spanish Journal of Psychology, 14(1), 336-43, hal 337. 9 Sejumlah peneliti telah melaporkan bahwa wanita yang menggambarkan dirinya menderita PMS juga menunjukkan bahwa mereka mengalami stres tingkat tinggi dari sumber tertentu seperti beban dan kemonotonan pekerjaan, masalah finansial, ketidakpuasan perkawinan, jadwal yang padat dan konflik keluarga. Beberapa data menunjukkan bahwa wanita dengan gejala PMS yang berat tidak mengatasi stres dengan baik seperti halnya wanita tanpa gejala (atau yang memiliki gejala ringan). Wanita yang menggambarkan dirinya menderita PMS dibandingkan wanita lain cenderung untuk menggunakan metode coping seperti penghindaran, berangan-angan, menenangkan diri, coping religi, menarik diri, berfokus pada emosi atau melampiaskannya dan kurang mungkin dibandingkan perempuan lainnya untuk menggunakan coping dukungan sosial, coping berfokus pada problem, dan tindakan langsung.21 Jadi, premenstrual syndrome yang dialami wanita dapat dikaitkan dengan cara mereka mengatasi stres. Maramis mendefinisikan stres sebagai segala masalah atau tuntutan menyesuaikan diri, yang karena tuntutan itulah individu merasa terganggu keseimbangan hidupnya.22 Sedangkan Sutherland dan Cooper menyebutkan bahwa stres adalah pengalaman subjektif yang didasarkan pada persepsi terhadap situasi yang tidak semata-mata tampak dalam lingkungan.23 Meskipun tuntutan dan tekanan lingkungan tertentu menghasilkan stres pada sebagian besar orang, jelas bahwa masing-masing individu dan kelompok memiliki perbedaan dalam tingkat dan jenis reaksinya. Masing-masing individu dan 21 Chrisler, J.C & Caplan. P. 2002. How PMS Become a Cultural Phenomenon and a Psychiatric Disorder. Annual Review of Sex Research, 13, hal 277. 22 Maramis. Ilmu Kedokteran Jiwa. (Surabaya: Airlangga Press, 1994), hal 134. 23 Smet, B. Psikologi Kesehatan. (Jakarta: Grasindo, 1994), hal 112. 10 kelompok berbeda dalam hal sensitivitas dan kerentanan terhadap jenis kejadian tertentu, begitu pula dalam interpretasi dan reaksi mereka.24 Jadi, stres merupakan persepsi yang dinilai seseorang dari sebuah situasi atau peristiwa. Sebuah situasi yang sama dapat dinilai positif, netral atau negatif oleh orang yang berbeda. Penilaian ini bersifat subjektif pada setiap orang. Oleh karena itu, seseorang dapat merasa lebih stres daripada yang lainnya walaupun mengalami kejadian yang sama. Menurut Lazarus dalam melakukan penilaian tersebut ada dua tahap yang harus dilalui, yaitu Primary Appraisal dan Secondary Appraisal. Primary appraisal merupakan proses penentuan makna dari suatu peristiwa yang dialami individu. Peristiwa tersebut dapat dipersepsikan positif, netral, atau negatif oleh individu. Peristiwa yang dinilai negatif kemudian dicari kemungkinan adanya harm, threat, atau challenge. Harm adalah penilaian mengenai bahaya yang didapat dari peristiwa yang terjadi. Threat adalah penilaian mengenai kemungkinan buruk atau ancaman yang didapat dari peristiwa yang terjadi. Challenge merupakan tantangan akan kesanggupan untuk mengatasi dan mendapatkan keuntungan dari peristiwa yang terjadi.25 Pentingnya primary appraisal digambarkan dalam suatu studi klasik mengenai stres oleh Speisman, Lazarus, Mordkoff, dan Davidson. Studi ini menunjukkan bahwa stres bergantung pada bagaimana seseorang menilai suatu peristiwa.26 24 Lazarus,R. & Folkman,S. Stres, Appraisal, and Coping. (New York: Springer, 1984), hal 22. 25 Ibid, hal 32-34. 26 Reina Wangsadjaja, Stres, (http://rumahbelajarpsikologi.com/index.php/konsepumum-mainmenu-31/stres-mainmenu-98) 11 Selanjutnya tahap kedua, secondary appraisal yang merupakan penilaian mengenai kemampuan individu melakukan coping, beserta sumber daya yang dimilikinya, dan apakah individu cukup mampu menghadapi harm, threat, dan challenge dalam peristiwa yang terjadi.27 Secondary appraisal memiliki tiga komponen, yaitu blame and credit, penilaian mengenai siapa yang bertanggung jawab atas situasi menekan yang terjadi atas diri individu; coping-potential, penilaian mengenai bagaimana individu dapat mengatasi situasi menekan atau mengaktualisasi komitmen pribadinya; dan future expectancy, penilaian mengenai apakah untuk alasan tertentu individu mungkin berubah secara psikologis untuk menjadi lebih baik atau buruk. Pengalaman subjektif akan stres merupakan keseimbangan antara primary dan secondary appraisal. Ketika harm dan threat yang ada cukup besar, sedangkan kemampuan untuk melakukan coping tidak memadai, stres yang besar akan dirasakan oleh individu. Sebaliknya, ketika kemampuan coping besar, stres dapat diminimalkan.28 Setelah dilakukan penilaian terhadap stres, maka selanjutnya akan ditentukan strategi coping mana yang akan digunakan. Coping adalah suatu tindakan merubah kognitif secara konstan dan merupakan suatu usaha tingkah laku untuk mengatasi tuntutan internal atau eksternal yang dinilai membebani atau melebihi sumber daya yang dimiliki individu. Coping yang dilakukan ini berbeda dengan perilaku adaptif otomatis, karena coping membutuhkan suatu usaha, yang mana 27 Lazarus,R. & Folkman,S. Stres, Appraisal, and Coping. (New York: Springer, 1984), hal 53. 28 Reina Wangsadjaja, Stres, (http://rumahbelajarpsikologi.com/index.php/konsepumum-mainmenu-31/stres-mainmenu-98) 12 hal tersebut akan menjadi perilaku otomatis lewat proses belajar. Coping dipandang sebagai usaha untuk menguasai situasi tertekan, tanpa memperhatikan akibat dari tekanan tersebut. Namun coping bukan merupakan usaha untuk menguasai seluruh situasi menekan, karena tidak semua situasi tersebut dapat benar-benar dikuasai. Maka, coping yang efektif untuk dilakukan adalah coping yang membantu seseorang untuk mentoleransi dan menerima situasi menekan dan tidak merisaukan tekanan yang tidak dapat dikuasai.29 Menurut Taylor dalam pengaturan terhadap tuntutan eksternal dan internal pada individu meliputi: usaha untuk menguasai kondisi yang ada, menerima kondisi yang dihadapi, serta melemahkan atau memperkecil masalah yang dihadapi.30 Menurut Lazarus dan Folkman, dalam melakukan coping ada dua strategi yaitu, problem-focused coping dan emotion-focused coping. Problem-focused coping, yaitu usaha mengatasi stres dengan cara mengatur atau mengubah masalah yang dihadapi dan lingkungan sekitarnya yang menyebabkan terjadinya tekanan. Sedangkan emotion-focused coping, yaitu usaha mengatasi stres dengan cara mengatur respon emosional dalam rangka menyesuaikan diri dengan dampak yang akan ditimbulkan oleh suatu kondisi atau situasi yang dianggap penuh tekanan.31 Individu cenderung untuk menggunakan problem-focused coping dalam menghadapi masalah-masalah yang menurut individu tersebut dapat dikontrolnya. Sebaliknya, individu cenderung menggunakan emotion focused 29 Lazarus,R. & Folkman,S. Stres, Appraisal, and Coping. (New York: Springer, 1984), hal 141-142. 30 Kertamuda, F. & Herdiansyah H. Pengaruh Strategi Coping Terhadap Penyesuaian Diri Mahasiswa Baru. (Jurnal Universitas Paramadina Vol.6 No.1, April 2009:11-23), hal 14. 31 Op cit, hal 150-152. 13 coping dalam menghadapi masalah-masalah yang menurutnya sulit untuk dikontrol.32 Coping terdapat yang bersifat negatif maupun positif. Menurut Weitten dan Lloyd (Ekaputri, 2012) coping yang bersifat negatif antara lain (a) melarikan diri dari kenyataan atau situasi stres (giving up atau withdraw): sikap apatis, kehilangan semangat atau perasaan tak berdaya, dan mengkonsumsi minuman keras atau obat-obatan terlarang; (b) agresif: berbagai perilaku yang ditujukan untuk menyakiti orang lain baik secara verbal maupun non-verbal; (c) memanjakan diri sendiri (indulging yourself): berperilaku konsumerisme yang berlebihan, minum minuman keras, berbelanja menghabiskan uang; (d) mencela diri sendiri (blaming yourself): menilai negatif diri sendiri sebagai respon terhadap frustasi atau kegagalan dalam memperoleh sesuatu yang diinginkan; dan (e) mekanisme pertahanan diri (defense mechanism): menolak kenyataan dengan cara melindungi diri sendiri dari suatu kenyataan yang tidak menyenangkan, berfantasi, intelektualisasi (rasionalisasi), dan overcompencation. 33 Sementara itu coping yang positif adalah yang bersifat konstruktif, yang diartikan sebagai upaya-upaya untuk menghadapi stres secara sehat. Coping yang konstruktif ini memiliki ciri-ciri sebagai berikut: (a) menghadapi masalah secara langsung, mengevaluasi alternatif secara rasional dalam upaya memecahkan masalah tersebut; (b) menilai atau mempersepsi situasi stres 32 Lazarus,R. & Folkman,S. Stres, Appraisal, and Coping. (New York: Springer, 1984), hal 150. 33 Ekaputri, N.R. Perbandingan Efektivitas Strategi Problem Focused Coping dan Emotion Focused Coping dalam Meningkatkan Pengelolaan Stres Siswa. (Skripsi Fakultas Ilmu Pendidikan Jurusan Bimbingan dan Konseling Universitas Pendidikan Indonesia, 2012), hal 35-36. 14 didasarkan kepada pertimbangan yang rasional; dan (c) mengendalikan diri (selfcontrol) dalam mengatasi masalah yang dihadapi.34 Menurut Rutter (Smet, 1994) tidak ada satu pun metode yang dapat digunakan untuk semua situasi stres. Tidak ada strategi coping yang paling berhasil. Strategi coping yang paling efektif adalah strategi yang sesuai dengan jenis stres dan situasi. Sebagaimana Taylor menyebutkan bahwa keberhasilan coping lebih tergantung pada penggabungan strategi coping yang sesuai dengan ciri masing-masing kejadian yang penuh stres, daripada mencoba menemukan satu strategi coping yang paling berhasil.35 Cohen dan Lazarus (Ekaputri, 2012) mengemukakan, agar coping dilakukan dengan efektif, maka strategi coping perlu mengacu pada lima fungsi tugas coping yang dikenal dengan coping task. Kelima tugas itu adalah (a) mengurangi kondisi lingkungan yang berbahaya dan meningkatkan prospek untuk memperbaikinya; (b) mentoleransi atau menyesuaikan diri dengan kenyataan yang negatif; (c) mempertahankan gambaran diri yang positif; (d) mempertahankan keseimbangan emosional; dan (e) melanjutkan kepuasan terhadap hubungannya dengan orang lain.36 Kondisi premenstrual syndrome - yang masing-masing wanita memiliki kemungkinan mengalaminya dengan tingkat yang berbeda, bisa menjadi stressor ataupun penguat stressor lainnya yang dihadapi mahasiswi. Mahasiswi yang tingkat premenstrual syndrome-nya tinggi, mungkin menilai stressor yang 34 Ekaputri, N.R. Perbandingan Efektivitas Strategi Problem Focused Coping dan Emotion Focused Coping dalam Meningkatkan Pengelolaan Stres Siswa. (Skripsi Fakultas Ilmu Pendidikan Jurusan Bimbingan dan Konseling Universitas Pendidikan Indonesia, 2012), hal 36. 35 Smet, B. Psikologi Kesehatan. (Jakarta: Grasindo, 1994), hal 145-146. 36 Op cit, hal 42. 15 muncul menjadi lebih berat sehingga mengatasinya dengan menghindari atau bertindak pasif. Sedangkan mahasiswi yang tingkat premenstrual syndrome-nya rendah, mungkin menilai stressor yang sama sebagai hal yang umum sehingga mampu mengatasinya dengan tindakan yang lebih aktif, seperti merencanakan langkah-langkah untuk bertindak langsung dalam mengurangi atau menghilangkan tekanan akibat stressor. Oleh karena ketertarikan pada permasalahan diatas, maka peneliti bermaksud mengkaji lebih dalam mengenai “Hubungan Strategi Coping dengan Tingkat Premenstrual Syndrome pada Mahasiswi Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang”. B. Rumusan Masalah 1. Bagaimanakah strategi coping mahasiswi Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang? 2. Bagaimanakah tingkat Premenstrual Syndrome pada mahasiswi Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang? 3. Adakah hubungan antara strategi coping dengan tingkat Premenstrual Syndrome pada mahasiswi Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang? C. Tujuan Penelitian 1. Untuk mengetahui strategi coping mahasiswi Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang 16 2. Untuk mengetahui tingkat Premenstrual Syndrome pada mahasiswi Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang 3. Untuk mengetahui ada tidaknya hubungan antara strategi coping dengan tingkat Premenstrual Syndrome pada mahasiswi Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang D. Manfaat Penelitian 1. Manfaat teoritis: Penelitian ini diharapkan dapat memberikan kontribusi bagi pengembangan teori keilmuan psikologi yang terkait dengan strategi coping dan premenstrual syndrome, serta dapat menjadi bahan acuan bagi penelitian selanjutnya. 2. Manfaat praktis: Secara praktis, penelitian ini dapat membantu mahasiswi untuk mengetahui seberapa tinggi tingkat strategi coping maupun tingkat premenstrual syndrome mereka. Selain itu dapat memberikan wawasan atau sumbangan informasi bagi para pembaca, khususnya di lingkungan Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang, serta masyarakat pada umumnya.

Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Psikologi" :Hubungan strategi coping dengan tingkat premenstrual syndrome pada mahasiswi Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang" Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini
DOWNLOAD

Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment