Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Tuesday, June 13, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Psikologi:Hubungan komunikasi orang tua terhadap rasa percaya diri siswa kelas XI di SMK PGRI 1 Ngawi

Abstract

INDONESIA:
Dalam kehidupan sehari-hari disadari atau tidak komunikasi adalah bagian dari kehidupan manusia. Dalam keluarga komunikasi orang tua dan anak itu sangat penting bagi perkembangan kepribadian anak. Setiap orang tua menghrapkan anaknya kelak menjadi “seorang”. Banyak sifat pendukung kemajuan harus dibina sejak dini. Salah satu di antaranya adalah rasa percaya diri (self confidence). Orang tua bertanggung jawab memenuhi kebutuhan anak guna mengembangkan keseluruhan eksistensi anak, kebutuhan tersebut meliputi kebutuhan biologis maupun kebutuan psikologis seperti rasa aman, dikasihi, dimengerti sebagai anak, sehingga anak dapat tumbuh dan berkembang ke arah harmonis. Tapi banyak dijumpai dalam kehidupan sehari-hari kurangnya komunikasi antara orang tua dan anak, sehingga anak merasa kurang percaya diri. Berkomunikasi dengan anak merupakan suatu cara yang paling efektif untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan. Tentu saja, komunikasi disini harus bersifat dua arah, artinya kedua belah pihak saling mendengarkan pandangan satu sama lain. Dengan melakukan komunikasi, orang tua dapat mengetahui pandangan-pandangan dan kerangka berfikir anaknya, dan sebaliknya anak juga dapat mengetahui apa yang diinginkan oleh orang tuanya.
Tujuan dalam penelitian ini adalah untuk mencari tingkat komunikasi orang tua dan rasa percaya diri siswa kelas XI di SMK PGRI 1 Ngawi. Selain itu penelitian ini juga untuk mengetahui hubungan komunikasi orang tua terhadap rasa percaya diri siswa kelas XI di SMK PGRI 1 Ngawi.
Jenis penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif. Penelitian dilaksanakan di SMK PGRI 1 Ngawi, dengan jumlah populasi 75 siswa, data pendukung dalam penelitian ini diperoleh melalui observasi, dokumentasi dan angket. Skala yang digunakan ada 2 yaitu skala komunikasi orang tua 40 aitem dan rasa percaya diri 32 aitem. Metode analisis data dilakukan dengan teknik korelasi Product Moment Karl Pearson dengan menggunakan bantuan SPSS 16.0 for windows.
Dari hasil analisis diketahui bahwa dari 75 siswa, 13 siswa memiliki tingkat komunikasi yang tinggi dengan prosentase 17%,51 tingkat sedang dengan prosentase 68% dan 11 tingkat rendah dengan prosentase 15%. Untuk tingkat rasa percaya diri 17 siswa tingkat tinggi dengan prosentase 23%, 45 siswa tingkat sedang dengan prosentase
60% dan 13 siswa rendah dengan prosentase 17%. Berdasarkan hasil analisis data dengan menggunakan korelasi product moment didapatkan hasil r hitung 0,637 dan r tabel 0,000. Hal ini menunjukkan bahwa terdapat hubungan positif yang signifikan.
ENGLISH:
In everyday life we realize it or not the communication is part of human life. in families, Communication of parents and children is very important for the development of the child's personality. Every parent hope they son would become "a people". Many supporters of the nature of progress must be nurtured from an early age. One of them is the confidence (self confidence). Parents are responsible to meet the needs of children in order to develop the whole existence of the child, these needs include the needs of biological and the need of psychological such as security, loved, understood as a child, so children can grow and develop in the direction of harmony. But many found in everyday life the lack of communication between parents and children, so children feel less confident. Communicating with children is one of the most effective way to avoid things that are not desirable. Of course, here the communication must be bi-directional, meaning that both sides are listening to the views of each other. With communication, parents can find out the views and frame his thinking, and vice versa child can also find out what is desired by the parents.
The purpose of this research is to find the level of parent communication and self-confidence of students in class XI SMK PGRI 1 Ngawi. In addition, this study also examined the association of parents of communication confidence XI grade students at SMK PGRI 1 Ngawi.
This type of research uses a quantitative approach. The experiment was conducted at SMK PGRI 1 Ngawi, with a population of 75 students, supporting data in this study were obtained through observation, interviews, documentation and questionnaires. There are two scales used, namely the scale of 40 aitem parent communication and self-confidence 32 aitem. Methods of data analysis was done by using Pearson Product Moment correlation using SPSS 16.0 for windows.
From the analysis note that from 75 students, 13 students have a high level of communication with the percentage of 17%, with a 51 percent rate was 68% and 11 lower rate with the percentage of 15%. For the confidence level of 17 percent of students with high levels of 23%, 45 students were level with the percentage of 60% and 13 students with a low percentage of 17%. Based on the results of data analysis using the product moment correlation r calculated results obtained 0.637 and 0.000 r table. This suggests that there is a significant positive relationship.

BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
 Dalam kehidupan sehari-hari disadari atau tidak komunikasi adalah bagian dari kehidupan manusia. Dalam keluarga komunikasi orang tua dan anak itu sangat penting bagi perkembangan kepribadian anak. Setiap orang tua menghrapkan anaknya kelak menjadi “seorang”. Sekarang ini di dalam masyarakat yang penuh persaingan, sukses tidak dapat diarahkan begitu saja. Banyak sifat pendukung kemajuan harus dibina sejak dini. Salah satu di antaranya adalah rasa percaya diri (self confidence). Orang tua bertanggung jawab memenuhi kebutuhan anak guna mengembangkan keseluruhan eksistensi anak, kebutuhan tersebut meliputi kebutuhan biologis maupun kebutuan psikologis seperti rasa aman, dikasihi, dimengerti sebagai anak, sehingga anak dapat tumbuh dan berkembang ke arah harmonis. Tapi banyak dijumpai dalam kehidupan sehari-hari kurangnya komunikasi antara orang tua dan anak, sehingga anak merasa kurang percaya diri. Berkomunikasi dengan anak merupakan suatu cara yang paling efektif untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan. Tentu saja, komunikasi disini harus bersifat dua arah, artinya kedua belah pihak saling mendengarkan pandangan satu sama lain. Dengan melakukan komunikasi, orang tua dapat mengetahui pandangan-pandangan dan kerangka berfikir anaknya, dan sebaliknya 2 anak juga dapat mengetahui apa yang diinginkan oleh orang tuanya (Fatimah, 2006: 147). Menurut Indiyati (2007) rasa percaya diri merupakan hal yang penting bagi perkembangan dan pertumbuhan individu. Percaya diri merupakan keyakinan seseorang untuk menanggapi suatu dengan baik sesuai kemampuan yang dimilikinya. Percaya diri juga merupakan keyakinan dalam diri yang berupa perasaan dan anggapan bahwa dirinya dalam keadaan baik sehingga kemungkinan individu tampil dan berperilaku penuh keyakinan. Rasa percaya diri merupakan suatu keyakinan dalam jiwa manusia untuk menghadapi tantangan hidup apapun dengan berbuat sesuatu. Setiap individu mempunyai hak untuk menikmati dan kepuasan atas apa yang telah dicapainya, tetapi akan sulit dirasakan apabila individu memiliki kepercayaan diri yang rendah. Ciri-ciri individu yang mempunyai rasa percaya diri adalah mempunyai sikap dan rasa yakin atas kemampuan dirinya sendiri sehingga individu yang bersangkutan tidak terlalu cemas dalam setiap tindakan, dapat bebas melakukan hal yang disukai, maupun berinteraksi dengan orang lain, mampu mempunyai dorongan berprestasi serta dapat mengenal kelebihan dan kekurangan diri sendiri. Lawan dari percaya diri adalah rendah diri. Orang yang kurang percaya diri akan merasa kecil hati, tidak berharga, dan tidak berdaya menghadapi orang lain. Orang seperti ini biasanya takut melakukan kesalahan dan juga takut ditertawakan orang lain. Individu merasa percaya diri dalam beberapa situasi, dan ketakutan dalam situasi lainnya, merasa nyaman dengan beberapa orang dan merasa tidak nyaman 3 dengan yang lainnya. Rasa percaya diri juga menurun secara alamiah pada tahap tertentu dari perkembangan anak yang normal (Hartley, 2005: ). Indriyati (2007) pada fenomena yang terjadi masa remaja atau pada masa usia sekolah menengah sebagai individu yang banyak mengalami masalah, kemampuan berfikir mereka banyak dipengaruhi oleh emosional, sehingga kurang mampu menyesuaikan diri dengan orang lain. Remaja yang mempunyai rasa percaya diri kurang akan menimbulkan keinginan untuk menutup diri, selain dari konsep diri yang negatif timbul dari kurangnya percaya diri kepada kemampuan mereka sendiri. Orang yang tidak menyenangi dirinya sendiri merasa dirinya tidak akan mampu mengatasi persoalan. Orang yang kurang percaya diri akan cenderung sedapat mungkin menghindari situasi komunikasi. Mereka cenderung takut orang lain mengejeknya atau menyalahkannya. Hal ini timbul karena kurangnya bantuan dari orang tua atau orang dewasa dalam menyelesaikan masalahnya. Pembentukan rasa percaya diri pada remaja tidak terlepas dari peran orang tua. Keluarga merupakan lingkungan awal dari pemberian rasa aman, sehingga akan berdampak positif dalam perkembangan jiwa pada remaja. Keluarga merupakan lingkungan yang dekat dengan remaja sehingga remaja mampu berupaya untuk terbuka dalam memecahkan masalahnya. Dengan adanya komunikasi orang tua dan anak akan membantu dalam menghadapi masalah. Permasalahan remaja bisa muncul karena kurangnya komunikasi dengan orang tua. Hal ini bisa terjadi karena kurangnya keterbukaan orang tua dengan anak, dan kurang pengetahuan yang dimiliki orang tua atau terhambat dengan sopan santun dan rasa malu. Untuk menghindari hal tersebut maka seharusnya perlu adanya 4 komunikasi orang tua kepada anaknya. Dengan adanya komunikaasi akan muncul suatu keterbukaan dan rasa percaya dalam menghadapi suatu masalah. Kepercayaan pada diri sendiri mempengaruhi sikap hati-hati, ketaktergantungan, ketidak serakahan, toleransi dan cita-cita. Seseorang yang percaya pada dirinya sendiri tidaklah hati-hati secara berlebihan, dia yakin akan ketergantungan dirinya karena percaya pada diri sendiri tidak menjadi terlalu egois, lebih toleran, karena tidak langsung melihat dirinya seadang dipersoalkan, dan cita-citanya normal karena tidak ada perlunya bagi dia untuk menutupi kekurangpercayaan pada diri sendiri dengan cita-cita yang berlebihan (exaggerated ambition) (Lautser, 2006: 4). Ahli ilmu jiwa yang terkenal Alfred Adler (dalam Lautser) mencurahkan hidupnya pada penyelidikan rasa rendah diri. Dia mengatakan bahwa kebutuhan manusia yang paling penting adalah kebutuhan akan kepercayaan diri. Dalam hubungan dengan orang lain rasa rendah diri terlihat sebagai cara rasa malu, kebingungan, rendah hati yang berlebihan, kemasyhuran yang besar, kebutuhan yang berlebihan untuk pamer dan keinginan yang berlebih-lebihan untuk dipuji. Kepercayaan pada diri sendiri yang sangat berlebihan tidak selalu bersifat positif. Ini pada umumnya menjurus pada usaha tak kenal lelah. Orang yang terlalu percaya diri sering tidak hati-hati dan seenaknya. Tingkah laku mereka sering menyebabkan konflik dengan orang lain. Seseorang yang bertindak dengan kepercayaan diri yang berlebihan, sering memberikan kesan kejam dan lebih banyak punya lawan dari pada teman. Menurut pendapat para ahli jiwa ada 5 dua cara manusia beraksi untuk menutupi rasa rendah diri, yaitu menyerah dan kompensasi. Menyerah berarti bahwa rasa rendah diri dianggap sebagai perbaikan terhadap kepercayaan diri yang dapat dicapai (Lautser, 2006:13-14). Sumber penting dukungan sosial yang berpengaruh terhadap rasa percaya diri remaja adalah hubungan dengan orang tua. Orang tua menjadi sebab dari tingginya rasa percaya diri pada remaja. Orang tua bertanggung jawab untuk mendidik anaknya, maka komunikasi yang berlangsung dalam keluarga bernilai pendidikan. Dalam komunikasi itu ada sejumlah norma yang ingin diwariskan oleh oarng tua kepada anaknya dengan pengandalan pendidikan. Norma-norma itu misalnya, norma agama, norma sosial, norma etika, norma estetika, dan norma moral. Komunikasi dalam keluarga jika dilihat dari segi fungsinya tidak jauh berbeda dengan fungsi komunikasi pada umumnya. Paling tidak ada dua fungsi komunikasi dalam keluarga, yaitu fungsi komunikasi sosial dan fungsi komunikasi kultural. Fungsi komunikasi sebagai komunikasi setidaknya mengisyaratkan bahwa komunikasi itu penting untuk membangun konsep diri, aktualisasi diri, untuk kelangsungan hidup, untuk memperoleh kebahagiaan, untuk menghindari diri dari tekanan dan ketegangan. Melalui komunikasi seseorang dapat bekerja sama dengan anggota masyarakat terlebih dalam keluarga untuk mencapai tujuan bersama (Bahri, 2004; 37). Menurut Rahmat (2007), komunikasi orang tua dengan anak dikatakan efektif bila kedua belah pihak saling dekat, saling menyukai dan komunikasi diantara keduanya merupakan hal yang menyenangkan dan adanya keterbukaan sehingga tumbuh rasa percaya diri. Komunikasi yang efektif dilandasi adanya 6 keterbukaan dan dukungan yang positif pada anak agar anak dapat menerima dengan baik apa yang disampaikan oleh orang tua. Menurut (Fuad, 2005: 133-1151) komunikasi ada sebelas kiat berkomunikasi efektif dengan anak, yaitu: 1). Berusaha menyadari bahwa komunikasi adalah suatu proses penyampaian pikiran dan perasaan lewat bahasa yang melibatkan aktivitas mendengar, berbicara, gerak tubuh, dan ungkapan emosi, 2). Berusaha agar komunikasi yang dilakukan orang tua dan anak muncul dari hati, yang kemungkinan besar dapat diterima dengan senang hati pula oleh anak, 3). Berusaha belajar dan mau mengubah cara berbicara dan mendengar di depan anak untuk merebut hatinya. Untuk itu, orang tua harus mengenal dirinya sendiri saat terjadi komunikasi dengan anak, 4). Berusaha menemukan cara unik yang memang cocok dengan diri sebagai orang tua dan tidak membandingkan diri sendiri dengan orang lain. Ini karena setiap orang mempunyai gaya uniknya dalam menjalani kehidupannya, 5). Berusaha mengendalikan perasaan ketika orang tua sedang berkomunikasi dengan anak dan orang tua menemukan suatu sikap, perkataan, atau perbuatan anak yang membuat orang tua tidak suka atau tersinggung, 6). Berusaha memahami seperti apa perasaan, emosi, dan cara anak dalam mengungkapkan masalah-masalahnya, agar orang tua tidak salah menyikapi sisi-sisi negative dari masalah-masalah tersebut serta cara-cara pengungkapannya, 7). Berusaha menunjukkan keterbukaan, terus menerus, sampai anak mengetahui benar bahwa orang tua benar-benar mau terbuka terhadap dirinya dan segala apa yang ada dan terjadi pada dirinya, 8). Disamping bahasa verbal, orang tua juga harus berusaha mengrti bagaimana bahasa tubuh anak pada 7 saat berkomunikasi dengan orang tua, 9). Berusaha memahami apa kekurangan anak terutama pada saat anak baru saja melakukan kesalahan atau kekurangan dan kemudian membedakan antara pelaku dan perbuatan buruknya, 10). Bila apa yang ingin disampaikan sebagai orang tua harus berusaha sungguh-sungguh untuk membuat supaya anak mau mendengarkan secara aktif dan menghargai orang tua saat berbicara. Karena itu, orang tua harus mengenali betul apa yang biasanya menjadi penyebab utama tidak lancarnya komunikasi orang tua dengan anak, 11). Berusaha memperbaiki komunikasi efektif dengan baik, terus-menerus, dengan senantiasa mencari dan menguasai kiat-kiat praktis berkomunikasi secara efektif setiap hari. Diantara masalah yang penting yang dihadapi orang tua dengan anakanaknya adalah sulitnya berkomunikasi. Kadang-kadang anak tidak mau menceritakan masalah dirinya kepada orang tuanya, bahkan kadang-kadang kesulitan yang mereka hadapi ditutup-tutupi terhadap orang tua. Namun demikian, masih banyak orang tua yang berhasil untuk berhubungan baik dengan anaknya yang sudah remaja, bahkan kadang-kadang sampai pada hubungan persahabatan dalam arti anaknya dihargai, didengar dan diperhatikan keluhan-keluhannya. Semua itu kembali kepada pola hubungan antara anak dengan orang tua yang terdapat dalam keluarga. Juga tidak jarang terjadi perbedaan antara ibu dan bapak dalam menghadapi anaknya, misalnya ada bapak yang terlalu memberi kebebasan dan keleluasan kepada anaknya dan juga ada yang sebaliknya, terlalu keras dan mengekang si anak (Darajat, 1994: 12). 8 Perbedaan tingkat komunikasi orang tua yang dimiliki anaknya tentu juga akan mempengaruhi rasa percaya diri dan juga kehidupannya sehari-harinya. Berdasarkan data awal yang diperoleh melalui wawancara dan observasi dengan salah satu guru bahwasannya siswa kelas XI di SMK PGRI 1 Ngawi memiliki kecenderungan untuk menutup diri dengan enggan untuk mengungkapkan perasaan terutama dalam berkomunikasi kepada orang lain. Dengan adanya sikap kurang percaya diri siswa tidak mampu mengungkapkan perasaan dan aspirasinya kepada orang lain, sehingga akan sulit untuk berkomunikasi kepada orang lain khususnya pada orang tua mereka. Hal ini menyebabkan tujuan yang ingin dicapainya akan sulit terwujud, karena siswa kurang memliki rasa percaya diri sehingga sulit untuk berkomnikasi dengan orang lain dan tidak akan optimal. Dengan keadaan seperti ini remaja akan sulit untuk mengungkapkan suatu pendapat yang telah mereka pikirkan, karena ia selalu dibayangi perasaan yang tidak mampu. Dari fenomena di atas maka peneliti memilih judul “ HUBUNGAN KOMUNIKASI ORANG TUA TERHADAP RASA PERCAYA DIRI SISWA KELAS XI DI SMK PGRI 1 NGAWI ”. B. Rumusan Masalah 1. Bagaimana tingkat komunikasi orang tua pada siswa kelas XI di SMK PGRI 1 Ngawi? 2. Bagaimana tingkat percaya diri pada siswa kelas XI di SMK PGRI 1 Ngawi? 9 3. Adakah hubungan komunikasi orang tua terhadap rasa percaya diri siswa kelas XI di SMK PGRI 1 Ngawi? C. Tujuan Penelitian 1. Untuk mengetahui tingkat komunikasi orang tua pada siswa kelas XI di SMK PGRI 1 Ngawi. 2. Untuk mengetahui tingkat percaya diri siswa kelas XI di SMK PGRI 1 Ngawi. 3. Untuk mengetahui hubungan komunikasi orang tua terhadap rasa percaya diri siswa kelas XI di SMK PGRI Ngawi. D. Manfaat Penelitian Dalam penelitian ini diharapkan bias bermanfaat bagi semua pihak, khususnya bagi peneliti dan khalayak intelektual pada umumnya, disamping itu peneliti juga bermaksud untuk: 1. Manfaat Teoritis Penelitian ini diaharapkan dapat menjadi bahan pertimbangan atau rujukan bagi peneliti yang memusatkan perhatian tentang pengaruh komunikasi orang tua terhadap rasa percaya diri remaja, dan sebagai bahan masukan kepada dunia ilmu pengetahuan khususnya psikologi perkembangan. 2. Manfaat Praktis Memberikan masukan kepada orang tua siswa, guru dan sekolah akan pentingnya komunikasi orang tua dan anak yang merupakan faktor penting terbentuknya rasa percaya diri pada remaja.

Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Psikologi" :Hubungan komunikasi orang tua terhadap rasa percaya diri siswa kelas XI di SMK PGRI 1 Ngawi" Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini
DOWNLOAD

Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment