Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Tuesday, June 13, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Psikologi:Hubungan antara pola asuh orangtua dengan prestasi belajar siswa di MI Miftahul Iman Kecamatan Kedung Kandang Kelurahan Lesanpuro Kota Malang

Abstract

INDONESIA:
Pola asuh orangtua adalah interaksi antara anak dan orangtua selama masa pengasuhan dan perawatan dengan tujuan untuk membimbing dan mendidik anak pada kehidupan yang lebih baik dalam suatu lingkungan keluarga. Peran keluarga terutama orangtua sangat penting dalam mendidik anak baik tinjauan agama, sosial, maupun individu sehingga menumbuhkan perkembangan kepribadian anak menjadi manusia dewasa yang memiliki sikap positif terhadap agama, kepribadian yang kuat dan mandiri, potensi kesehatan jasmani dan rohani serta perkembangan intelektual yang berkembang secara optimal. Dalam keluarga, orangtua juga memegang peranan penting dalam memberika keteladanan yang baik bagi anak. Sehingga orangtua sedini mungkin dapat mengenalkan nilai-nilai yang terkandung dalam suasana religi. Prestasi adalah hasil yang telah dicapai dari pekerjaan, sedangkan belajar adalah suatu proses mental yang dilakukan untuk memperoleh perubahan perilaku yang lebih baik. Jadi prestasi belajar adalah hasil yang diperoleh berupa kesan-kesan yang mengakibatkan perubahan dalam diri individu ataupun kelompok sebagai hasil dari aktifitas belajar.
Rumusan masalah yang dibahas dalam penelitian ini adalah: bagaimana tipologi pola asuh orangtua siswa kelas 6 di MI Miftahul Iman Kota Malang ?; bagaimana tingkat prestasi belajar siswa kelas 6 di MI Miftahul Iman Kota Malang ?; apa hubungan antara tipologi polasuh orangtua dengan prestasi belajar siswa kelas 6 MI Miftahul Iman Kota Malang ?. Tujuan dalam penelitian ini untuk mengetahui apakah ada hubungan antara pola asuh orangtua dengan prestasi belajar siswa di MI Miftahul Iman Kota Malang.
Penelitian ini merupakan metode penelitian deskriptif dan bentuk penelitian korelasional kuantitatif. Pengambilan sampel dilakukan secara purposive sampling sebanyak 26 siswa MI Miftahul Iman Kota Malang . Analisis data yang digunakan adalah Product Moment Pearson dengan menggunakan SPSS versi 16. Pengumpulan data dilakukan menggunakan metode kuesioner atau angket pola asuh orangtua yang berjumlah 46 aitem dengan reliabilitas α = ,835.. Teknik analisis yang digunakan adalah dengan cara mengklasifikasikan ke dalam tiga kategori; tinggi, sedang; rendah.
Hasil analisis statistik deskriptif didapatkan bahwa pola asuh orangtua ada tiga aspek yaitu pertama aspek otoriter tinggi berjumlah 14 responden (30%), sedang berjumlah 16 (35 %), dan rendah berjumlah 16 (35%), yang kedua aspek demokratis tinggi berjumlah 24 (52 %), sedang berjumlah 12 (26 %), dan rendah berjumlah 10 (22 %). Ketiga aspek demokratis tinggi berjumlah 20 (43 %), sedang berjumlah 22 (48 %), rendah 4 (9 %) dari keseluruhan responden yang diteliti. Sedangkan pada prestasi belajar berada pada tinggi dengan prosentase 5 (11 %), prestasi belajar berada pada kategori sedang dengan prosentase 38 (83 %) dan kategori rendah 3 (6 %).
ENGLISH:
Parenting parents is the interaction between children and parents during the care and treatment for the purpose of guiding and educating children at a better life in a family environment. The role of the family especially the parents are very important in educating children, good review of religious, social, and individuals to foster the development of human personality of the child becomes an adult who has a positive attitude toward religion, a strong and independent personality, physical and spiritual potential and intellectual development of developing an optimal . In families, parents also play an important role in about providing a good example for children. As early as possible so that parents can introduce the values contained in a religious atmosphere. Achievements are the achievements of the work, while learning is a mental process is performed to obtain a better behavior change. So the learning achievement is the result obtained in the form of impressions that resulted in changes in individual or group as a result of learning activities.
Formulation of the problem discussed in this study is: how parents parenting typology grade 6 students in Malang City MI Miftahul Faith?; How the level of student achievement in grade 6 Iman MI Miftahul Malang?; What is the relationship between the typology of parenting parents with learning achievement grade 6 students MI Miftahul Faith Malang?. The purpose in this study to determine whether there is a relationship between parenting parents with student achievement in Malang City MI Miftahul Faith
This study is a descriptive research methods and forms of quantitative correlational research. Sampling was done by purposive sampling as many as 26 students MI Miftahul Faith Malang. Analysis of the data used is the Pearson Product Moment by using SPSS version 16. The data was collected using a questionnaire or a questionnaire parenting parents with a reliability of 46 aitem α =, 835 .. Analysis technique used is to classify into three categories: high, medium; low.
The results of descriptive statistical analysis found that parental upbringing, there are three aspects of the authoritarian aspects of the first high-numbered 14 respondents (30%), being numbered 16 (35%), and low total 16 (35%), which both democratic aspects of high-numbered 24 ( 52%), currently numbering 12 (26%), and low total 10 (22%). The third aspect of the democratic high of 20 (43%), being numbered 22 (48%), low-four (9%) of all respondents surveyed. While the learning achievement are at the high percentage of 5 (11%), school performance in the category of being a percentage of 38 (83%) and low category 3 (6%).



BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang

 Pendidikan merupakan usaha untuk meningkatkan diri manusia dalam segala aspek pendidikan, dan dengan pendidikan diharapkan dapat menghasilkan manusia yang berkualitas dan bertanggung jawab, pendidikan merupakan usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta ketrampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara. Fungsi dan tujuan pendidikan nasional tercermin dalam UUSPN no.20 tahun 2003 pasal 2 yang berbunyi : "Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak dan peradaban bangsa yang bermartabat dala rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, sedangkan tujuan pendidikan nasional adalah untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan YME, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab". (UUD RI no.14 tahun 2005 Tentang Guru dan Dosen serta UUD RI no.20 tahun 2003 Tentang SISDIKNAS, 2006;76) Berkaitan dengan tujuan pendidikan di atas, maka pembentukan individu peserta didik diarahkan akan menjadi manusia yang berkualitas, bertanggung jawab, mandiri, dan cerdas. Karena dengan cepatnya laju perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi hampir mewarnai seluruh aspek kehidupan manusia. Kompleksnya kemajuan pada kedua bidang tersebut, pada satu sisi lain, dengan kemajuan tersebut memunculkan tantangan baru yang cukup rumit, terutama bagi negara-negara yang sedang berkembang, termasuk bangsa Indonesia yang tidak sepenuhnya siap menerima modernisasi di berbagai aspek kehidupan. Pendidikan merupakan sebagian dari fenomena interaksi kehidupan sosial manusia. Menurut K.J. Veeger pada hakekatnya kehidupansosial itu terdiri dari jumlah aksi dan reaksi yang tidak terbilang banyaknya, baik antara perorangan maupun antara kelompok (Huda, Miftahul, 2008;1). Pihak-pihak yang yang terlibat menyesuaikan diri dengan salah satu pola perilaku yang kolektif. Kesatuan yang berasal dari penyesuaian diri itu disebut kelompok atau masyarakat. Oleh karena itu, pendidikan merupakan bagian dari interaksi social yang telah ada bersamaan dengan kehidupan manusia. Kian maraknya pelanggaran nilai moral oleh remaja dapat dipandang sebagai perwujudan rendahnya disiplin diri. Pemicu utamanya diduga adalah situasi dan kondisi keluarga yang negativ (Shoib,Moh., 1998;5). Keluarga adalah pondasi utama bagi pendidikan anak, dimana dia dibentuk oleh orangtua mereka. Orangtua merupakan guru pertama bagi anak dan sekaligus sebagai panutan dan pembimbing dalam fase-fase perkembangannya. Kebiasaan-kebiasaan di lingkungan kelurga tersebut karena tipe kepribadian pada masa anak-anak adalah imitasi pendidikan merupakan salah satu aspek yang sangat penting yang siap untuk mengganti tongkat estafet generasi tua dalam mensosialisasikan kemampuan baru kepada mereka agar mampu mengantisipasi tuntutan masyarakat yang dinamik (Muhaimin, 1991;9). Dalam keseluruhan proses pendidikan tujuannya untuk menyiapkan generasi penerus yang berkualitas, baik moral maupun intelektual serta berketrampilan dan bertanggung jawab. Salah satu upaya untuk menyiapkan generasi penerus tersebut adalah melalui lembaga sekolah, kegiatan belajar merupakan kegiatan yang paling pokok. Inin berarti bahwa berhasil tidaknya pencapaian tujuan pendidikan banyak bergantung kepada bagaimana proses belajar yang dialami oleh siswa sebagai peserta didik. Hasan Langgulung menyebutkan bahwa dalam pendidikan mengandung dua aspek, perama: aspek mengajar dan kedua : aspek belajar. Aspek mengajar itu hanyalah suatu cara untuk memantapkan proses belajar itu. Sedangkan proses belajar berlaku apa sebenarnya yang terjadi pada manusia (Muhaimin, 1991;9). Masalah belajar adalah masalah yang selalu actual dan dihadapi oleh setiap orang (Slameto, 1988;5). Maka dari itu banyak para ahli-ahli membahas dan menghasilkan berbagai teori tentang belajar. Dalam hal ini tidak dipertentangkan kebenaran setiap teori yang dihasilkan, tetapi yang lebih penting adalah pemakaian teori-teori itu dalam praktek kehidupan yang paling cocok dengan situasi budaya kita. Sebagian orang beranggapan bahwa belajar adalah semata-mata mengumpulkan atau menghafalkan fakta-fakta yang tersaji dalam bentuk informasi/mata pelajaran. Orang yang beranggapan demikian biasanya akan segera merasa bangga ketika anak-anaknya telah mampu menyebutkan kembali secara lisan verbal sebagian informasi yang terdapat dalam buku teks atau yang diajarkan oleh guru. Tidak disangkal lagi bahwa dalam belajar seseorang dipengaruhi beberapa factor. Sehingga bagi pelajar sendiri penting untuk mengetahui factor-faktor yang dimaksud. Hal ini menjadi penting lagi tidak hanya bagi pelajar tetapi juga bagi pendidik, pembimbing dan pengajar didalam mengatur dan mengendalikan factor-faktor yang mempengaruhi belajar sedemikian rupa hingga dapat terjadi proses belajar yang optimal. Proses belajar seorang siswa dipengaruhi oleh beberapa factor, factor yang mempengaruhi belajar banyak jenisnya, tetapi dapat digolongkan menjadi dua golongan saja, yaitu factor intern dan factor ekstern. Faktor intern adalah factor yang ada dalam diri individu yang sedang belajar, sedangkan factor ekstern adalah factor yang ada di luar individu. Dalam hal ini penulis lebih menitik beratkan pada factor ekster pada siswa salah satunya yaitu factor keluarga. Siswa yang belajar akan menerima pengaruh dari keluarga berupa cara orangtua mendidik, relasi antar anggota keluarga, suasana rumah tangga dan keadaan ekonomi keluarga. Faktor lingkungan sekoalah dan masyarakat juga banyak mempengaruhi proses belajar siswa. Pada dasarnya hubungan orangtua dan anak tergantung pada sikapa dan perilaku orangtua mereka. Sikap orangtua sangat menentukan terbentuknya hubungan keluarga sebab apabila hubungan keluarga telah terbentuk dengan baik, maka hal ini cenderung dipertahankan, karenanya sikap orangtua terhadap anak merupakan nhasil belajar. Banyak factor juga menentukan sikap apa yang dipelajari, yang paling umum diantaranya adalah sebagai berikut: pengalaman orangtua sebagai anak serta nilai budaya mengenai cara terbaik memperlakukan anak. Orangtua yang dahulunya menerima suatu bentuk pola asuh tertentu seringkali orang akan menerapkan kembali kepada anak-anak mereka di kemudian hari. Ketika berbicara masalah prestasi-prestasi yang telah diraih oleh para siswa sekolah, hal itu banyak yang mempengaruhi. Disamping model pendidikan yang diterapkan pada sekolahan juga terdapat factor lain, yaitu pendampingan keluarga selama proses belajar mereka. Pendidikan yang dilakukan di sekolah terbatas pada jam belajar saja, selebihnya para siswa berada pada lingkungan keluarga maka unsure keluarga sangat berperan dalam perjalanan belajar siswa. Banyak siswa berprestasi akan tetapi kondisi keluarganya tidak sehat atau broken home. Hal ini sangat bertolak belakang dengan teori yang menyatakan bahwa lingkungan keluarga sangat berpengaruh dalam proses belajar siswa. Meski pencapaian prestasi itu penuh dengan rintangan dan tantangan yang harus dihadapi oleh seseorang, namun seseorang tidak akan pernah menyerah untuk mencapainya. Di sinilah persaingan dalam mendapatkan prestasi dalam kelompok terjadi secara konsisten dan persisten. Banyak kegiatan yamg bisa dijadikan sebagai sarana untuk mendapatkan prestasi. Semuanya tergantung dari profesi dan kesenangan masing-masing individu, kegiatan mana yang akan digeluti untuk mendapatkan prestasi tersebut. Konsekuensinya kegiatan tersebut harus digeluti secara optimal agar menjadi bagian dari diri secara pribadi (Djamarh, Syaiful Bahri, 1994;20). Peranan orangtua dalam mendidik anak sangatlah bertanggung jawab sejak ank lahir hingga dewasa. Terutama pada masa modern ini, anak akan dihadapkan banyak tantangan yang dihadapi sehingga diperlukan pribadi yang tangguh yang semakin beragam tersebut. Karena manusia merupakan makhluk social, maka ia dituntut memiliki kreatifitas yang baik agar dapat bersosialisasi dengan lingkungan sekitarnya. Pola asuh adalah perlakuan orangtua dalam rangka memenuhi kebutuhan, member perlindungan, dan mendidik anak dalam kehidupan sehari-hari. Pola asuh menjadi penting, tatkala kita menyadari bahwa anak adalah masa depan keluarga. Anak merupakan bagian dari diri orangtua, baik di masa kini atau masa mendatang. Baik dan buruk kualitas anak, tentunya berpengaruh secara langsung atau tak langsun pada nama baik orangtua. Proses tumbuh kembang seorang anak dari hari ke hari sangat menakjubkan. Dari mulai sejak lahir, bayi dan anak-anak yang kemudian menjadi rmaja serta dewasa, banyak hal yang “luar biasa”. Dalam proses perkembangannya tersebut, tentunya tidak terlepas dari peran orangtua sebagai pihak yang paling berarti dalam kehidupan seorang anak. Bagaimana kepribadian anak kelak; apakah kepribadian yang menyenangkan atau tidak menyenangkan; semuanya itu tergantung dari bagaimana cara orangtua mendidik anaknya. Pada hakekatnya para Orangtua mempunyai harapan yang besar kepada anaknya agar tumbuh dan berkembang menjadi anak yang baik dan bisa dibanggakan. Agar semua itu mudah terwujud hendaknya orangtua harus lebih menyadari akan peran mereka dalam mengasuh, mendidik dan membesarkan anak-anaknya. Dalam sebuah keluarga, kehadiran orangtua sangatlah besar artinya bagi perkembangan kepribadian seorang anak, karena keluarga merupakan lingkungan paling utama yang nantinya akan memberikan pengaruh terhadap beberapa aspek perkembangan anak, termasuk perkembangan social si anak. Oleh karena itu orang tua sangat berpengaruh pada tumbuh kembangnya anak untuk berprestasi dan berpotensi yang unggul. Peran orangtua juga dapat membantu anak menemukan minat-minat mereka yang paling mendalam dengan mendorong anak untuk melakukan kegiatan yang beragam, menunjukkan kesempatan dan kemungkinan yang ada. Peneliti menemukan beberapa realita yang terjadi yaitu ketika ada seorang teman yang berangkat dari keluarga mampu, akan tetapi kehidupan belajarnya tidak maksimal maka hasil belajarnya pun tergolong rendah. Sebaliknya ada seorang yang berangkat dari mkeluarga pas-pasan bahkan termasuk miskin akan tetapi prestasinya bagus dan semangat belajarnya tinggi. Hal ini bertolak belakang dengan iklim pendidikan di Indonesia yang mana biaya pendidikan semakin tinggi. Maka yang punya kesempatan untuk mengenyam pendidikan yang bagus adalah untuk berangkat dari keluarga mampu. Menurut peneliti anak yang mempunyai kesempatan untuk mengenyam pendidikan tinggi dan bagus berkualitas adalah mereka yang berangkat dari keluarga mampu dan itu berimplikasi dengan semangat belajar yang tinggi mengingat hanya sedikit yang bisa menikmati pendidikan dengan kualitas tinggi. Namun kenyataanya banyak diantara mereka mengabaikan dan meremehkan kesempatan itu sehingga tidak sedikit dari mereka yang tidak berprestasi dalam belajarnya. Sebaliknya banyak diantara anak-anak yang dari keluarga tidak mampu dan latar belakang pendidikan keluarganya rendah justru berprestasi dalam belajarnya. Seorang anak ketika masih kanak-kanak pembentukan mental secara psikologis sangat bergantung sekali pada pola asuh yang digunakan orangtuanya, sedangkan proses belajar adalah proses mental, maka penulis disini beranggapan bahwa ada hubungan antara pola asuh orangtua dengan tingkat belajar siswa yang akhirnya terukur dengan adanya prestasi belajar. Seehubungan dengan hal tersebut peranan dari lingkungan sekitar terlebih dari orangtua sangat menentukan. Untuk itu dalam penelitian ini sendiri peneliti ingin mengangkat suatu permasalahan yang ada pada suatu sekolah MI Miftahul Iman Kota Malang. Berdasarkan hasil FGD yang pernah peneliti lakukan dengan salah satu dan beberapa guru bidang studi kelas 6 yakni diantara para siswa sendiri masih peran orangtua dalam memperoleh pendidikan siswa sangatlah kurang, hal ini mengindikasikan bahwa pola asuh orangtua yang dibangun dengan anak sangatlah penting. Fenomena lain yang ditemukan ditempat penelitian yang ada kaitannya dengan pola asuh orangtua yaitu masih banyak orangtua yang beranggapan bahwa pendidikan anak tidak penting dalam artian para orangtua disini lebih menginginkan anaknya bisa membantu orangtua dalam mencari nafkah atau uang sehingga keinginan anak untuk merasakan bangku pendidikan tidak tercapai. Peran orangtua juga sangat mendorong prestasi belajar siswa agar siswa menjadi orang yang berguna dan berpotensi unggul. Ada beberapa penelitian yang telah meneliti tentang pola asuh orangtua diantaranya adalah penelitian yang dilakukan oleh Diana Vidya Fakhriyani mengenai “Hubungan antara Pola Asuh Orangtua dengan Kecerdasan Emosional Siswa MI Taufiqus Shibyan Desa Tlangah Kecamatan Proppo Kabupaten Pamekasan Madura” dari penelitian ini didapatkan bahwa tidak ada hubungan antara Pola Asuh Orangtua terhadap Kecerdasan Emosional Siswa MI Taufiqus Shibyan Desa Tlangah Kecamatan Proppo Kabupaten Pamekasan Madura. Berangkat dari latar belakang di atas mendorong peneliti untuk mengambil tema penelitian skripsi dengan judul " Hubungan Antara Pola Asuh Orangtua Dengan Prestasi Belajar Siswa Di MI Miftahul Iman Kel. Lesanpuro Kecamatan Kedung Kandang Kota Malang". B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas ada beberapa permasalahan pokok yang dapat dirumuskan yaitu : 1. Bagaimana tipologi pola asuh orangtua pada siswa kelas 6 di MI Miftahul Iman Kelurahan Lesanpuro Kota Malang ? 2. Bagaimana tingkat prestasi belajar pada siswa kelas 6 di MI Miftahul Iman Kelurahan Lesanpuro Kota Malang? 3. Apa hubungan antara tipologi pola asuh orangtua dengan prestasi belajar siswa kelas 6 di MI Miftahul Iman Kelurahan Lesanpuro Kota Malang? C. Tujuan Penelitian Berdasarkan rumusan masalah di atas maka yang menjadi tujuan penelitian ini adalah : 1. Untuk mengetahui tipologi pola asuh orangtua pada siswa kelas 6 di MI Miftahul Iman Kelurahan Lesanpuro Kota Malang. 2. Untuk mengetahui tingkat prestasi belajar pada siswa kelas 6 di MI Miftahul Iman Kelurahan Lesanpuro Kota Malang. 3. Untuk mengetahui ada tidaknya hubungan antara tipologi pola asuh dengan prestasi belajar siswa kelas 6 di MI Miftahul Iman Kelurahan Lesanpuro Kota Malang. D. Manfaat Penelitian Manfaat yang dapat diambil dari hasil penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Secara teoritis Untuk memperluas pengetahuan dan informasi ilmiah di bidang psikologi perkembangan dan psikologi pendidikan tentang hubungan pola asuh orangtua dengan prestasi belajar siswa kelas 6 di Miftahul Iman Kelurahan Lesanpuro Kota Malang. 2. Secara Praktis Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai bahan acuan dalam memberikan wawasan tentang hubungan pola asuh orangtua dengan prestasi belajar siswa kelas 6 di Miftahul Iman Kelurahan Lesanpuro Kota Malang. Besar harapan agar hasil penelitian ini dapat memberi manfaat yang luas, baik dari segi teoritis maupun praktisnya. Merupakan masukan bagi orangtua dan guru sebagai pendidik untuk mengetahui mengenai hubungan pola asuh terhadap prestasi belajar. Sehingga dalam prakteknya, sebagai seorang pendidik mampu membina prestasi siswa menjadi sukses. Sebagai harapan pendidik khususnya orang tua mampu memberikan motivasi, arahan, dan bimbingan yang sesuai dengan prestasi anak.

Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Psikologi" :  Hubungan antara pola asuh orangtua dengan prestasi belajar siswa di MI Miftahul Iman Kecamatan Kedung Kandang Kelurahan Lesanpuro Kota Malang." Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini
DOWNLOAD

Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment