Referensi Skripsi Terbaru | Download Skripsi Gratis

Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Sunday, August 4, 2013

Download Skripsi Gratis Biologi : Penggunaan Multi Isolat Bakteri Pelarut Fosfat dan Pupuk SP 36 Untuk Meningkatkan Produktifitas Tanaman Kedelai

Tanah masam adalah tanah yang memiliki pH rendah. Kendala di tanah
masam adalah tingginya unsur hara Al, Mn dan Fe yang dapat bersifat meracuni
tanaman dan dapat berikatan dengan unsur-unsur hara yang bermanfaat bagi
tanaman seperti unsur hara Fosfat (P) baik hasil dari mineralisasi tanah berupa Porganik
maupun dari pemberian pupuk P menjadi unsur Al-P, Mn-P, dan Fe-P.
Sehingga dengan ikatan-ikatan tersebut, pemberian pupuk P saja umumnya tidak
dapat tersedia oleh tanaman. Salah satu cara untuk melepaskan ikatan-ikatan
unsur hara P dengan unsur hara Al, Mn dan Fe adalah dengan cara memanfaatkan
mikroorganisme tanah yang memiliki fungsi melarutkan Fosfat yang tidak
tersedia menjadi tersedia untuk tanaman yaitu bakteri pelarut Fosfat (P).
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh inokulasi multi isolat bakteri
pelarut P dan pupuk SP36 untuk meningkatkan produktifitas tanaman kedelai
(Glysin Max (L.) Merr) di tanah masam.
Penelitian ini disusun menggunakan Rancangan Acak Kelompok (RAK)
Faktorial, dengan dua faktor dan menggunakan ulangan sebanyak 3 kali. Dengan
faktor pertama adalah faktor inokulasi multi isolat bakteri pelarut Fosfat (P) dan
faktor kedua adalah pupuk P yaitu pemberian SP 36. Data yang telah diperoleh
akan dianalisis dengan analisis ragam (uji F) pada taraf 5% untuk mengetahui
pengaruh perlakuan terhadap peubah pengamatan, dan Uji Duncan taraf 5 % jika
ada perbedaan.
Hasil penelitian menunjukkan tinggi tanaman meningkat pada perlakuan
inokulasi bakteri pelarut P multi isolat M1 dikombinasi dengan SP36 sebanyak 6
gram/pot atau setara dengan 200 kg SP 36/ ha(di lapang) dengan peningkatan
23.33 cm/tanaman meningkat dari 53.17 cm/tanaman (kontrol) menjadi 76.5
cm/tanaman. Berat tanaman meningkat dengan penggunaan pupuk SP36
sebanyak 6 gram/pot yaitu peningkatannya sebesar 1.34 gram/tanaman, dari 0.58
gram/tanaman (kontrol) menjadi 1.92 gram/tanaman. Hasil biji dapat ditingkatkan
dengan penggunaan pupuk SP36 sebanyak 3 gram/pot namun dengan takaran
yang lebih tinggi yaitu 6 gram/pot hasil biji dapat meningkat 170 % (1.52
gram/tanaman) yaitu dari 0.89 gram/tanaman (kontrol) menjadi 2.41
gram/tanaman. Berat 100 biji meningkat pada perlakuan inokulasi M1 yang
dikombinasi dengan penggunaan pupuk SP36 dosis 6 gram/ pot atau setara
dengan 200 kg/ha (di lapang) yaitu 29 % (2.12 gram/tanaman) dari 7.19
gram/tanaman (kontrol) menjadi 9.31 gram/tanaman.


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment