Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Saturday, August 19, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Psikologi:Hubungan kepribadian ektraversi terhadap empati pada siswa Madrasah Aliyah Nurush Shobah di Banggle Beji Pasuruan

Abstract

INDONESIA:
Kepribadian ini sifatnya inborn dan oleh karena itu dapat terlihat sejak kecil. Namun bisa saja setelah dewasa ada pergeseran pergeseran perilaku berdasarkan proses pembelajaran. Orang tua memiliki posisi yang sangat strategis untuk membantu mengembangkan kepribadian anak. Orang tua harus bisa meletakkan komunikasi yang baik di lingkungan keluarga, menciptakan situasi dan kondisi yang dapat mengundang anak untuk berdialog dengan orang tua, agar anak dapat memahami hal-hal apa saja yang harus dijadikan pedoman sebagai landasan hidupnya nanti.
Tujuan dari penelitian ini yaitu untuk menguji apakah ada hubungan kepribadian extrovert, introvert terhadap empati pada siswa Madrasah Aliyah Nurush Shobah di Banggle Beji Pasuruan. Tehnik pengumpulan data dilakukan melalui: (1) Observasi dan wawancara, (2) Skala psikologi, (3) Dokumentasi. (4) Alat tes. Populasi penelelitian ini adalah kelas XI A sampai XI B dengan jumlah keseluruhan 55 siswa.
Adapun instrument penelitian ini menggunakan alat tes EPI (Eysenck Personality Inventory) yang diadaptasi dari tokoh psikologi kepribadian Hans Eysenk dari alat tersebut berjumlah 25 pernyataan yang mengungkap tipe kepribadian ekstrovert-introvert, dan menggunakan skala likert yang berjumlah 50 pernyataan. Dengan alat analisis melalui uji validitas, uji reliabilitas. Berdasarkan hasil penelitian kuantitatif ini, didapat prosentasi antara tipe kepribadian ekstrovert dan introvert. Dari 55 responden ada Pada kategori ekstrovert terdapat tipe kepribadian ekstrovert 28 siswa dengan prosentase 51% dan pada kategori introvert 27 siswa dengan prosentase 49%.
Selanjutnya untuk mengetahui hasil data yang dikumpulkan dengan menggunakan analisis perhitungan dengan bantuan program SPSS versi 15.0. Kesimpulannya tidak ada pengaruh kepribadian extrovert, introvert dan empati pada siswa di Madrasah Aliyah Nurush Shobah di Banggle Beji Pasuruan.
ENGLISH:
This personality in character inborn and therefore earn seen since childhood. But might possibly after adult there is friction of friction of behavior pursuant to study process. Old fellow have very strategic position to assist to to develop personality of child. Old fellow should be able to put down communications which either in family environment, creating condition and situation able to invite child to dialogue with old fellow, so that child can comprehend things any kind of which must be made by guidance as basis for its life wait.
Intention of this research that is to test what is there is relation/link personality of extroversion, introvert to empathy at student of Madrasah Aliyah Nurush Shobah in Banggle Beji Pasuruan. Technics of data collecting pass/through: (1) Observation and interview, (2) Scale psychology, (3) Documentation. (4) Appliance of tes. population of Penelelitian this is class of XI A until XI B with grand total 55 student.
As for this research instrument use appliance of tes EPI ( Eysenck Personality Inventory) which is adaptation of psychology figure personality of Hans Eysenk of the appliance amount to 25 statement expressing type personality of ekstrovert - introvert, and use scale of likert amounting to 50 statement. By means of analyse to through validity test, test reliabilitas. Pursuant to result of this quantitative research, got by prosentasi between type personality of ekstrovert and introvert. Than 55 responder is on category of ekstrovert there are type personality of ekstrovert 28 student with percentage of 51% and at introvert category 27 student with percentage of 49%.
Hereinafter to know result of collected data by using calculation analysis constructively program of SPSS version 15.0. Its conclusion there no influence of personality of extroversion, introvert and empathy at student in Madrasah Aliyah Nurush Shobah in Banggle Beji Pasuruan.


BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang Masalah
 Dunia kognitif anak-anak ialah kreatif, bebas dan penuh imajinasi. Imajinasi anak-anak terus bekerja, dan daya serap anak-anak tentang dunia makin meningkat. Di dunia ini anak terlahir dengan keunikannya masing-masing, tidak ada seorang pun yang memiliki kepribadian ataupun sifat yang sama persis. Mengenal anak terlebih dahulu untuk mengembangkan kepribadian anak sejak usia dini perlu dilakukan oleh orang tua. Hal ini mempengaruhi bagaimana seseorang memandang lingkungan di sekitarnya, apa yang dipercayai dan diyakini serta bagaimana seseorang merasa, berpikir dan bertindak. Kepribadian ini sifatnya inborn dan oleh karena itu dapat terlihat sejak kecil. Namun bisa saja setelah dewasa ada pergeseran pergeseran perilaku berdasarkan proses pembelajaran. Dapat kita lihat dari kehidupan sehari hari, bahwa di era globalisasi ini masalah kehidupan mengalami perubahan yang sangat cepat, oleh karena itu jika dalam era globalisasi ini tidak ada upaya dari orang tua untuk mengantisipasi bagaimana agar anak tidak larut didalam perubahan zaman, maka orang tua akan mengalami masalah yang kompleksitas, dimana dalam perkembangannya anak akan memiliki suatu cara pandang yang berbeda dengan orang tua. Perubahan yang sangat cepat ini mengharuskan adanya berbagai upaya orang tua terhadap anak, agar anak memiliki kemampuan untuk mengantisipasi dan mewarnai hidupnya. Orang tua memiliki posisi yang sangat strategis untuk membantu mengembangkan kepribadian anak. Orang tua harus bisa meletakkan komunikasi yang baik di lingkungan keluarga, menciptakan situasi dan kondisi yang dapat mengundang anak untuk berdialog dengan orang tua, agar anak dapat memahami hal-hal apa saja yang harus dijadikan 2 pedoman sebagai landasan hidupnya nanti. Upaya ini dapat meminimalkan bahaya dengan adanya perpecahan keluarga. Orang tua memiliki peranan yang sangat penting didalam mengembangkan kepribadian anak yang positif, karena dari masa kelahiran sampai memasuki masa sekolah hampir seluruh waktu anak berada dalam lingkungan keluarganya. Dengan mengenali kepribadian anak terlebih dahulu, maka orang tua akan menemukan cara-cara yang tepat dalam mengembangkan kepribadian anak. Pada dasarnya anak terbagi ke dalam berbagai golongan kepribadian, misalnya saja anak yang memiliki kepribadian introvert dan ekstrovert. Namun demikian perlu diingat bahwa dalam mengembangkan kepribadian anak sangat dipengaruhi oleh usia perkembangan anak, yaitu : 1. Fase usia 3 tahun peran orangtua begitu besar, karena landasan moral dibentuk pada anak yang berusia tiga tahun. Pada usia ini cinta dan kasih sayang dari orang tua sangat dibutuhkan anak. Memasuki usia 2 sampai 3 tahun, anak sudah dapat diperkenalkan pada sopan santun serta perbuatan baik-buruk. Biasanya anak pada usia ini mencoba-coba melanggar aturan dan agak sulit diatur, sehingga memerlukan kesabaran orangtua. Disinilah peran orang tua yang harus dilakukan pertama kali dalam mengembangkan kepribadian anak. 2. Fase usia 4 tahun. Anak mengalami fase egosentris. Anak mulai senang melanggar aturan, memamerkan diri, dan memaksakan keinginannya. Namun anak mudah didorong untuk berbuat baik, karena anak akan selalu mengharapkan hadiah (pujian) dan menghindari hukuman. Pada usia ini anak sudah memiliki kemampuan untuk berempati. Pada usia 4 tahun Orang tua berperan untuk memberikan pujian sebagai suatu pendidikan agar terbentuknya kepribadian anak yang berprilaku baik dan memberikan arahan yang jelas, misalnya jika anak sudah mulai memamerkan diri kepada temannya dengan 3 perlakuannya yang kasar, orang tua dapat mengatakan kepada anak “ Anak yang baik tidak akan memukul temannya “, selain itu orang tua dapat memberikan aturan atau sanksi yang jelas “ Anak yang berteriak tidak sopan, tidak akan mendapat kesempatan menggambar di papan tulis”.
Lebih mudah memahami kenapa mencuri itu tidak boleh, karena merugikan orang lain, dan itu merupakan perbuatan yang tidak baik atau tidak terpuji. Keluarga merupakan salah satu lembaga yang mengemban tugas dan bertanggung jawab dalam pencapaian tujuan yang dapat mengembangkan kepribadian anak menjadi positif. Besarnya peranan orang tua yang efektiv dalam memberikan pendidikan sebagai cara mengembangkan kepribadian pada anak sejak usia dini, dengan memberikan pengertian betapa pentingnya cinta dalam melakukan sesuatu, tidak semata-mata hanya karena prinsip timbal balik. Orang tua dapat mengenali kepribadian anak berdasarkan pengamatan perilaku yang ditunjukan anak sehari-hari seperti, cara anak berkomunikasi, gaya hidup, atau bahkan saat anak menganalisa suatu persoalan hingga dapat membuat keputusan sendiri. Menurut Carl Gustav Jung dalam bukunya Personality Plus karakter, bahwa : “Anak bisa dibedakan berdasarkan caranya membuat keputusan, ada anak yang mempertimbangkan perasaan orang lain (feeling) atau hanya menggunakan data-data dan hal-hal yang memang ia lihat dan miliki (thinking). Kemudian bisa juga melihat gaya hidup dari anak, missal penuh spontanitas dan tidak terduga, kurang peduli pada aturan-aturan kaku (perceiving), penuh perencanaan,atau taat pada aturan (Judgement)”. Orang tua sangat mengharapkan kepribadian anak yang sesuai dengan apa yang diinginkan, oleh karena itu dalam kesehariannya orang tua dapat membantu anak dari segala tindakan dan perbuatan yang dilakukan oleh anak. Kepribadian diri seorang anak akan mulai terbentuk, bukan karena anak ingin mendapatkan pujian maupun untuk menghindari hukuman, namun dari diri pribadi anak akan tumbuh rasa 4 bertanggung jawab dalam melakukan segala tindakan. Anak lambat laun akan memahami dampak positif dan negatif dengan segala tindakan yang diperbuat. Kepribadian juga dapat terbentuk karena faktor genetik yang diturunkan oleh orang tua atau bersifat keturunan.3 Santrock, John W. 2002, Sama halnya dengan kepribadian menurut Ny. M. A. S Teko dalam buku kepribadian dan etika profesi bahwa: “Kepribadian adalah integrasi sikap atau sifat warisan maupun yang didapatkan dari lingkungan sehingga menimbulkan pesan pada orang lain”. Kepribadian anak berkembang sesuai dengan apa yang dilihat dan belajar dari orangorang disekitar anak, oleh karena itu, orang tua perlu menerapkan sikap dan perilaku yang baik demi proses mengembangkan kepribadian anak yang baik. Baik, buruknya pola perilaku orang tua secara tidak langsung akan ditiru oleh anak. Ini akan berpengaruh terhadap perkembangan kepribadian anak. Diciptakannya sebuah hubungan yang harmonis di dalam lingkungan keluarga, anak akan berkembang mempunyai kepribadian yang peduli terhadap keinginan dan harapan diri sendiri, orang tua, dan orang-orang disekelilingnya yang dianggap mempunyai peran penting oleh anak. Sikap lain yang dapat membantu untuk mengembangkan kepribadian anak yaitu dengan sikap orang tua yang memperluas rasa sayang dengan keluarga lainnya atau pun terhadap sesama. Orang tua dapat memberikan contoh perilaku dalam hal saling tolong menolong dan peduli pada orang lain. Orang tua yang berkomunikasi secara efektiv, bisa dianggap teman oleh anak dan akan menjadikan kehidupan yang hangat dalam keluarga, sehingga antara orang tua dan anak mempunyai keterbukaan dan saling memberi. Anak diberi kebebasan untuk mengemukakan pendapat, gagasan, keinginan, perasaan, serta kebebasan untuk menanggapi pendapat orang lain. Anakanak yang hidup dengan pola asuh orang tua yang efektiv akan menghasilkan kepribadian anak yang dapat mengontrol diri, anak yang mandiri, mempunyai 5 hubungan baik dengan teman, mampu menghadapi stres dan mempunyai minat terhadap hal-hal baru. Salah satu kedekatan yang efektiv antara orang tua dengan anak, yaitu melalui komunikasi antarpribadi yang dapat dilakukan orang tua sejak anak masih berusia dalam kandungan. Dorongan dan tarikan antara kemandirian dan ketergantungan yang dilakukan orang tua terhadap anak harus diperhatikan.
Tahun pertama kehidupan, bayi tergantung kepada orang tua, untuk mendapatkan dukungan dan makanan. Pada tahun kedua kehidupan, ketika perkembangan berlanjut, bayi semakin mandiri, dengan berupaya untuk melibatkan diri dalam petualangan yang lebih otonom. Namun ketika anak-anak yang baru belajar berjalan menghadapi ketakutan dan tekanan, disinilah peranan orang tua untuk terus mendukung dengan memberikan motivasi dan merangkul dengan pujian kecil yang dilontarkan terhadap anak, maka upaya-upaya kemandirian anak menjadi semakin moderat ketika anak merasakan kebutuhan untuk mempertahankan suatu ketergantungan kepada orang tua. Dorongan dan tarikan orang tua terhadap anak antara kemandirian dan ketergantungan terus berlangsung sepanjang kehidupan, yang dapat berjalan secara efektif dalam mengembangkan kepribadian anak. Masa prasekolah adalah saat orang tua membentuk pondasi serta mengembangkan kepribadian anak. Dengan menanamkan kebiasaan yang positif seperti membiasakan bilang tolong, terimakasih dan maaf, izin jika ingin bermain keluar, atau bersikap sopan, sedangkan di usia sekolah, anak mulai berani mencoba hal-hal di luar kebiasaan. Orang tua sebaiknya bersikap konsisten dalam mengasuh anak. Selain itu, anak juga dipengaruhi oleh lingkungan sekolah atau teman sepermainannya (peer group). Orang tua juga bisa melihat bagaimana respon anak ketika menghadapi suatu permasalahan untuk melihat kepribadiannya yang unik. 6 Sikap dan tingkah laku anak merupakan cerminan dari kepribadiannya anak. Pada persepsi antarpribadi, orang tua mencoba untuk memahami apa yang tampak pada diri anak. Orang tua tidak hanya melihat perilaku terhadap anak, akan tetapi orang tua harus melihat mengapa anak berprilaku seperti itu. Sebagai orang tua alangkah lebih baik mencoba untuk memahami bukan saja melalui tindakan, akan tetapi juga motif tindakan dari anak. Dengan demikian stimuli orang tua akan menjadi kompleks. Orang tua akan mampu menangkap seluruh sifat dari anak dan berbagai dimensi perilakunya melalui komunikasi antarpribadi. Adapun pengertian dari komunikasi antapribadi seperti dibawah ini; “Komunikasi antarpribadi adalah komunikasi antara orang-orang secara tatap muka, yang memungkinkan setiap pesertanya menangkap reaksi orang lain secara langsung, baik secara verbal atau nonverbal. Komunikasi antarpribadi ini adalah komunikasi yang hanya dua orang, seperti suami istri, dua sejawat, dua sahabat dekat, guru-murid dan sebagainya” (Mulyana, 2000:73 ). Kepribadian anak akan berkembang karena adanya bentuk komunikasi antara orang tua dan anak yang anak alami dari masa kecil. Pendidik di sekolah bukan hanya ditentukan oleh usaha murid secara individual atau berkat interaksi murid dan guru dalam proses belajar mengajar, melainkan juga oleh interaksi murid dengan lingkungan sosialnya dalam berbagai situasi sosial yang dihadapinya di dalam maupun di luar sekolah. Kepribadian anak itu berbeda-beda bukan hanya berbeda bakat atau pembawaanya akan tetapi terutama karena pengaruh lingkungan sosial yang bebeda-beda. Anak datang ke sekolah dengan membawa corak dan kebudayaan rumah tangganya, yang mempunyai corak tertentu, bergantung antara lain pada golongan atau status sosial, kesukaan, agama, nilai-nilai dan aspirasi orang tuanya.
Disekolah ia akan memilih teman atau kelompok 7 yang cocok dengannya yang pada suatu saat akan sangat mempengaruhi tingkah lakunya. Anak itu selanjutnya di pengaruhi oleh kepala sekolah dan guru-guru, yang masing-masing mempunyai kepribadian sendiri-sendiri yang antara lain terbentuk atas golongan sosial dari mana dia berasal dan orang-orang di pilihnya sebagai kelompok pergaulannya. Kepribadian guru sangat mempengaruhi suasana kelas, kebebasan yang dinikmati anak dalam mengeluarkan buah pikirannya dan mengembangkan kreativitasnya atau pengekangan dan keterbatasan yang dialaminya dalam pengembangan kepribadiannya. Peranan guru di sekolah ditentukan oleh kedudukannya sebagai pengajar dan pendidik dan sebagai pegawai dimana paling utama ialah kedudukannya sebagai pengajar dan pendidik, yakni sebagai guru. Berdasarkan kedudukannya sebagai guru ia harus menunjukkan kelakuan atau kepribadian yang layak bagi guru menurut harapan masyarakat. Guru sebagai pendidik dan Pembina generasi muda harus menjadi teladan, di dalam maupun di luar sekolah. Kepribadian anak akan berkembang karena pengaruh orang tua, saudara saudara yang sering bersama dengan anak, dan orang-orang yang tinggal satu rumah dengan anak. Dari bentuk kepribadian dan tingkat emosional anak dapat berkembang. Penelitian ini di lakukan di Madrasah Aliyah Nurush Shobah Banggle Gununggangsir Beji Pasuruan dengan pertimbangan bahwa masyarakat mulai memperkenalkan pendidikan agama maupun pendidikan umum dimana orang tua membangun pondasi sebagai bentuk kepribadian anak yang positif. Agar terciptanya suatu hubungan yang baik antara orang tua dan anak, maka orang tua harus bisa mengefektivkan waktunya lebih banyak untuk melakukan pendekatan kepribadian terhadap anak supaya tumbuh dewasa. Disinilah efektivitas kepribadian orang tua dengan anak mulai terjalin dengan baik, sebagaimana efektivitas yang dikemukakan oleh The Liang Gie (2000:24) 8 bahwa: “Efektivitas adalah keadaan atau kemampuan suatu kerja yang dilaksanakan oleh manusia untuk memberikan guna yang diharapkan”. Terjalinnya suatu kepribadian yang efektiv dalam perkembangan kepribadian anak akan menemukan suatu pangalaman yang berhargavdi lingkungan keluarga, yang dialami dari masa kecil hingga proses pendewasaan. Dengan itu anak akan membawa pengalaman dalam keluarga ke lingkungan biologisnya, dan bisa membandingkan dengan lingkungan disekitarnya, hingga anak dapat menarik kesimpulan dengan kedewasaannya sendiri. untuk mengetahui keefektivitasan orang tua dalam mengembangkan kepribadian anak, maka penelitian dilakukan ini karena sebagian besar orang tua, melakukan pendekatan dengan kepribadian dengan cara memberikan pendidikan formal kepada anak-anaknya sehingga pada suatu saat nanti mempunyai pendidikan yang baik dan dapat berkembang menjadi kepribadian yang positif. Salah satu contoh kecil dalam mengembangkan kepribadian anak yang positif pada dunia pendidikan yaitu dengan cara memberikan senyuman, pujian, penghargaan, dan pelukan. Semua ini dapat mengembangkan kepribadian anak untuk menilai dirinya secara positif. Berdasarkan fenomena di atas maka penulis dapat merumuskan dalam bentuk pertanyaan sebagai berikut “ Bagaimana pengaruh kepribadian extrovert, introvert dan empati pada siswa Madrasah Aliyah Nurush Shobah?
B.     Rumusan Masalah
 Berdasarkan pada latar belakang masalah di atas, maka permasalahan yang dapat penulis rumuskan adalah :
1. Bagaimana pengaruh tingkat kepribadian extrovert, introvert terhadap empati pada siswa madrasah aliyah
 2. Apakah ada pengaruh kepribadian extrovert, introvert terhadap empati pada siswa Madrasah Aliyah?
C. Tujuan Penelitian
 Tujuan yang ingin di capai dalam penelitian ini adalah :
1. Mengetahui tingkat kepribadian extrovert, introvert terhadap empati pada siswa madrasah aliyah
2. Mengetahui pengaruh tingkat kepribadian extrovert, introvert terhadap empati pada siswa madrasah aliyah
D. Manfaat Penelitian
A. Kegunaan Teoritis Kegunaan secara teoritis dari penelitian ini berguna untuk mengembangkan ilmu psikologi secara umum dan khususnya kepribadian ektrovet, introvet dan empati.
B. Kegunaan Praktis 1. Kegunaan bagi peneliti Peneliti dapat mengaplikasikan teori kepribadian ektrovert, introvert terhadap empati yang dimiliki untuk mencoba menganalisis fakta, gejala dan peristiwa yang terjadi yang kemudian ditarik kesimpulan. 2. Kegunaan bagi akademik Penelitian yang dilakukan berguna bagi mahasiswa psikologi secara umum dan mahasiswa khususnya sebagai literature terutama bagi peneliti lain yang akan melakukan penelitian di bidang dan kajian yang sama. 10 3. Kegunaan bagi masyarakat Penelitian ini dapat membina atau membangun kepribadian introvert, extrovert terhadap empati siswa yang baik antara orang tua dengan anak, karena kepribadian diperlukan dalam hubungan antara orang tua dengan anak. kepribadian bisa mempengaruhi dan mengembangkan kepribadian anak yaitu, “ Efektivitas orang tua melalui komunikasi dalam mengembangkan kepribadian anak. E.Sistematika Skripsi Sistematika isi dan penulisan skripsi ini antara lain : Bab I : Pendahuluan Berisi tentang latar belakang masalah, perumusan masalah dan pokok-pokok bahasan, tujuan dan manfaat dari penelitian serta sistematika skripsi Bab II : Tinjauan Pustaka Berisi tentang pengertian kepribadian, perubahan kepribadian, kepribadian dalam pandangan islam, empati, pengertian empati, perkembangan empati, ciri – ciri empati, aspek-aspek dalam empati, ciri-ciri empati dan hipotesis. Bab III : Metodologi Penelitian Berisi tentang identifikasi variabel penelitian, definisi operasional, populasi dan metode pengambilan sampel, metode pengumpulan data, metode analisis instrumen serta metode analisis data. Bab IV : Laporan Penelitian Berisi tentang laporan pelaksanaan penelitian yang terdiri dari orientasi kancah penelitian, persiapan penelitian, pelaksanaan penelitian serta analisis data penelitian. 11 Bab V : Penutup Berisi tentang pembahasan hasil penelitian, kesimpulan dan saran dari penelitian. 

Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Psikologi" :Hubungan kepribadian ektraversi terhadap empati pada siswa Madrasah Aliyah Nurush Shobah di Banggle Beji Pasuruan" Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini
DOWNLOAD

Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment