Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Monday, August 7, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Psikologi:Hubungan resiliensi dengan stres kerja anggota Polisi Polres Sumenep


Abstract

INDONESIA:
Resiliensi adalah daya ketahanan individu untuk menghadapi berbagai hal dalam kondisi apapun. Resiliensi juga berperan penting sebagai motivasi diri untuk mengurangi problem yang sedang dialami seseorang. Menurut Revich Dan shatter, (2002) Resiliensi menciptakan dan mempertahankan sikap positif dari si penjelajah. Resiliensi memberikan rasa percaya diri untuk mengambil tanggung jawab baru dalam menjalani sebuah pekerjaan, tidak mundur dalam mengahapi seseorang yang ingin dikenal, mencari pengalaman yang akan memberi tantanganm untuk mempelajari tentang diri sendiri dan berhubungan lebih dalam lagi dengan orang lain atau orang yang ada disekitar kita. Dengan resiliensi tinggi anggota Polisi Sumenep akan mengurangi beban kerja yang mengakibatkan stres kerja mereka saat berada ditempat kerja. Yang dimaksud stres kerja adalah suatu perasaan yang mengarah pada perasaan tertekan yang dialami oleh seseorang terhadap pekerjaannya. Menurut Sedangkan menurut Mangkunegara (2005) menyatakan bahwa stres kerja adalah perasaan yang menekan atau merasa tertekan yang dialami karyawan dalam menghadapi pekerjaan, Stres kerja ini dapat menimbulkan emosi tidak stabil, perasaan tidak tenang, suka menyendiri, sulit tidur, merokok berlebihan, tidak bisa rileks, cemas, tegang, gugup, tekanan darah meningkat dan mengalami gangguan pencernaan.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui seberapa besar tingkat resiliensi yang dimiliki anggota Polisi di Polres Sumenep, untuk mengetahui seberapa besar tingkat stres kerja yang dialami anggota Polisi Polres Sumenepdan untuk mengetahui apakah ada hubungan antara resiliensi dengan stres kerja anggota Polisi Polres Sumenep.
Sample dalam penelitian ini berjumlah 30 personil yang terdiri dari satuan fungsi Satlantas berjumlah 6 orang, satuan fungsi Satreskrim 4 orang, satuan fungsi Satsabhara 6 orang, satuan fungsi Satbimnas 3 orang, satuan fungsi Satnarkoba 3 orang, satuan fungsi Satintel 6 orang dan provos 4 orang. Pengambilan subjek dengan teknik Proportionate Stratified Random Sampling. Untuk menguji validitas resiliensi dan stress kerja menggunakan product moment dan untuk menguji reabilitas resiliensi dan stres kerja menggunakan Cronbach’s Alpha SPSS versi 16.
Berdasarkan hasil penelitian hasil korelasi menunjukkan ada hubungan yang signifikan antara variabel Resiliensi (X) dan Stres kerja (Y). Hal ini ditunjukkan oleh besarnya nilai signifikansi 0,000 dengan p<0,05. Nilai rtabel 0,361 sedangkan rhitungnya 0,790 dengan p rtabel < rhitung. Kuatnya hubungan yang dihasilkan sebesar 0.790 yang berarti hubungannya sangat kuat. Ternyata yang diperoleh adalah r hitung = 0,790 > r tabel = 0,361 pada N = 30 pada taraf signifikan 5%. Dan hasil penelitian bahwa resiliensi dengan hasil tinggi sebanyak 19 responden (63,3%) dengan hasil sedang sebanyak 7 responden (23,3 %) dan dengan hasil rendah sebanyak 4 responden (13,4 %). Hal ini menunjukkan bahwa resiliensi responden tinggi sesuai dengan hasil penelitian yang diperoleh. responden yang mengalami stres kerja rendah sebanyak 25 responden (83%) dengan hasil sedang sebanyak 3 responden (10%) dan hasil tinggi sebanyak 2 responden (7%) . Hal ini di tunjukkan oleh nilai rata-rata dari hasil penelitian. Rata-rata anggota Polisi Polres Sumenep memiliki kategori tingkat resiliensi tinggi (63,3%) dan memiliki tingkat stres kerja rendah (83%). Resiliensi berhubungan dengan Stres Kerja.
ENGLISH:
Resilience is the power of individual resilience to deal with it under any circumstances. Resilience also plays an important role as a self-motivated to reduce the problems that are being experienced by a person. According Revich And shatter, (2002) Resilience create and maintain a positive attitude of the explorers. Resilience gives confidence to take on new responsibilities in running a job, do not retreat in mengahapi someone who wants to be known, looking for an experience that will give tantanganm to learn about themselves and connect more deeply with another person or people around us. With high resilience Sumenep Police members will reduce the workload that resulted in their work stress while at work. The definition of work stress is a feeling that leads to feelings of distress experienced by someone on the job. According Meanwhile, according Mangkunagara (2005) stated that work stress is feeling pressure or feel distress experienced employees in the face of employment, Job stress can lead to emotional instability, feelings of calm, aloof, sleeplessness, excessive smoking, can not relax , anxiety, tension, nervousness, increased blood pressure and impaired digestion.
This study aims to determine the extent of resilience owned Sumenep police officers at the police station, to find out how much the level of work stress experienced by members of the Police Sumenepdan to determine whether there is a relationship between job stress resilience with members of the Police in Sumenep.
Sample in this research were 30 personnel consisting of units Satlantas function amounted to 6 people, Satreskrim function unit 4, unit function Satsabhara 6 people, 3 Satbimnas function unit, unit 3 Satnarkoba function, the unit functions Satintel 6 people and provost 4 people , Making subject to the Proportionate Stratified Random Sampling technique. To test the validity of resilience and stress of work using the product moment to test the reliability and resilience and work stress using Cronbach's Alpha SPSS version 16.

Based on the research results of the correlation showed no significant relationship between resilience variables (X) and work stress (Y). This is indicated by the significant value of 0.000 with p <0.05. Rtabel value of 0.790 to 0.361 while rhitungnya rtabel p <rhitung. The strong relationship produced by 0790, which means a very strong relationship. Turns count obtained is r = 0.790> r table = 0,361 at N = 30 at the significant level of 5%. And the results of research that resiliency with high yield as much as 19 respondents (63.3%) with the result being counted seven respondents (23.3%) and the low yield of 4 respondents (13.4%). This shows that the higher the resilience of the respondents according to the research results obtained. respondents who experienced low job stress as much as 25 respondents (83%) with the result being as much as three respondents (10%) and high yield as much as 2 respondents (7%). It is in the show by the average value of the research. The average member of the Police Sumenep have high resilience level category (63.3%) and had lower levels of job stress (83%). Resilience related to the Job Stress.

BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang Masalah
Indonesia secara normatif-konstitusional adalah negara berdasarkan hukum, atau yang sering disebut sebagai negara hukum. Ditengah-tengah itu, polisi merupakan salah satu pilar yang penting untuk seluruh warga Negara Indonesia, karna badan tersebut mempunyai peranan yang dalam untuk mewujudkan janji-janji hukum menjadi kenyataan. Kita dapat melihat pada era Reformasi telah melahirkan paradigma baru dalam segenap tatanan kehidupan bermasyrakat, berbangsa dan bernegara yang ada dasarnya memuat koreksi terhadap tatanan lama dan penyempurnaan kearah tatanan Indonesia baru yang lebih baik. Paradigma baru tersebut antara lain supermasi hukum, hak azasi manusia, demokrasi, transparansi dan akuntabilitas yang diterapkan dalam praktek penyelenggara pemerintahan negara termasuk didalamnya penyelenggaraan fungsi Kepolisian Polri berdiri sejak terpisahnya dari ABRI tanggal 1 April 1999 sebagai bagian dari proses reformasi haruslah dipandang dan disikapi secara arif sebagai tahapan untuk mewujudkan Polri sebagai abdi negara yang profesional dan dekat dengan masyarakat, menuju perubahan tata kehidupan nasional kearah masyarakat madani yang demokratis, aman, tertib, adil dan sejahtera. Kemandirian Polri dimaksud bukanlah untuk 2 menjadikan institusi yang tertutup dan berjalan serta bekerja sendiri, namun tetap dalam kerangka tata negara dan pemerintahan negara kesatuan Republik Indonesia yang utuh termasuk dalam mengantisipasi otonomi daerah sesuai dengan Undang-undang No.22 tahun 1999 tentang Otonomi Daerah dan Undang-undang No.25 tahun 1999 tentang Perimbangan keuangan antara pusat dan daerah. Pengembangan kemampuan dan kekuatan serta penggunaan kekuatan Polri dikelola sedemikian rupa agar dapat mendukung pelaksanaan tugas dan tanggung jawab Polri sebagai pengemban fungsi keamanan dalam negeri. Tugas dan tanggung jawab tersebut adalah memberikan rasa aman kepada negara, masyarakat, harta benda dari tindakan kriminalitas dan bencana alam. (http://mardalli.wordpress.com) Banyak masyarakat menilai bahwa kinerja Polisi selama ini masih dianggap kurang maksimal. Hal ini dikarenakan adanya beberapa anggota Polisi yang kurang maksimal dalam menjalankan tugasnya dan ada beberapa oknum-oknum nakal yang membuat masyarakat kesal dan berfikir negatif pada kinerja Polisi. Akan tetapi pada fakta yang ada tidak semua anggota Polisi lalai dalam menjalankan tugasnya, hanya ada sebagian kecil saja anggota Polisi yang berprilaku negatif. Penilaian dari masyarakat ini menyebabkan sebagian anggota Polisi merasa tersinggung dan sebagiannya lagi ditanggapi dengan positif. (hasil wawancara pada masyarakat) 3 Polisi merupakan public figure yang terus akan di lihat oleh banyak masyarakat, bagaimana cara kinerja polisi setiapa harinya dan seberapa sering anggota polisi tersebut telah melakukan tugas-tugasnya dengan baik yang akan terus menjadi cermin bagi masyarakat. Akan tetapi pada realita yang berkembang di tengah masyarakat ada sebagian tugas Polisi yang masih dianggap kurang maksimal dalam menjalankan tugas-tugasnya. Tidak maksimalnya dalam melaksanakan tugas ini dikarenakan adanya faktor-faktor seperti, ketegangan dalam bekerja baik di lapangan atau di kantor, menumpuknya pekerjaan yang setiap harinya diberikan oleh atasan, padatnya tugas dilapangan, kadang-kadang ada jam lembur malam yang tidak ada batasan waktu,
ditambah adanya problem dari rumah (broken home) yang dibawa-bawa ke tempat kerja dan masih banyak lagi faktor-faktor yang dapat mempengaruhi kinerja anggota Polisi tersebut. Dengan adanya faktor-faktor ini akan berdampak stress pada anggota Polisi selama mereka bekerja. Jika hal ini terus di biarkan maka akan memberikan kesan yang kurang baik terhadap citra anggota Polisi yang sedang mengalami stress kerja. ( kesimpulan dari hasil observasi pra penelitian di Polres Sumenep). Dari hasil pengamatan lapangan peneliti melihat ada sebagian anggota Polisi Porles Sumenep yang mengalami kelelahan saat menjalankan tugasnya dilapangan seperti adanya sikap sensitif pada masyarakat atau pengguna jalan yang tidak mematuhi aturan lalulintas, 4 adanya kesensitifan yang terjadi pada petugas Samsat saat melayani masyarakat yang akan memperpanjang STNK. Hasil dari pengamatan lapangan kemudian peneliti mencoba mewawancarai salah satu Polisi yang ada Peneliti menceritakan data hasil pengamatan lapangan kepada anngota tersebut dengan adanya kejenuhan anggota Polisi saat dilapangan ataupun di dalam kantor dan peneliti menanyakan pendapat bapak tersebut sebut saja “SN” beliau mengakui memang ada beberapa anggotanya yang mengalami kejenuhan saat bertugas karena adanya pengaruh keluarga. Yang dimaksud pengaruh keluarga disini adalah ketika mereka (anggota Polisi) sedang bertugas dan apalagi ditambah jam kerja lembur otomatis waktu mereka untuk keluarga berkurang disinilah faktor utama mereka merasa jenuh saat bertugas kedua terkadang kami sudah bekerja sampai larut atau lembur dilapangan masih saja kerja mereka dianggap ada yang kurang benar oleh atasan, disnilah kejenuhan dan tekanan muncul lagi pada saya ataupun anggota lainnya. Kalau masalah stress sih ada tapi itu sedikit, karena seberat apapun pekerjaan saya itu sudah menjadi tanggung jawab mereka dan mereka harus menerima dengan ikhlas dan penuh semangat. (hasil wawancara pada salah satu anggota Polisi Polres Sumenep, tanggal 2 Januari 2015) Mengingat hasil pengamatan lapangan dan hasil wawancara memang diakui adanya stress kerja yang dialami sebagian anggota Polisi Sumenep, yang dimaksud Stres kerja merupakan suatu hal yang tidak 5 asing lagi dialami sebagian individu diakibatkan karena adanya kejenuhan pribadi dalam diri manusia. Stres tidak tidak akan dapat dihindari dari sebuah kehidupan. Mau tidak mau kita harus menghadapinya secara aktif. Stress bermula pada diri seseorang yang merasa dibebani oleh Suatu pekerjaan yang terkadang membuat diri kita sendiri sedikit lelah dengan pekerjaan itu. Jika kita tidak mampu mengatasi stress tersebut maka akan berdampak buruk pada diri kita. Secara garis besar ada stressor bisa dikelompokkan menjadi dua yaitu, pertama stressor mayor yang meliputi peristiwa kematian orang yang disayangi, masuk sekolah untuk pertama kali dan perpisahan sedangkan stressor minor yang biasanya berawal dari stimulus tentang masalah kehidupan sehari-hari misalnya ketidaksenangan emosional terhadap hal-hal tertentu sehingga munculnya stress pada individu (Patel, 1996 dalam Nasir & Muhith, 2011). Sedangkan beberapa stress yang terjadi pada anggota Polisi adalah seperti bertambahnya beban kerja yang semakin banyak, kurangnya personil yaitu dengan total keseluruhan personil Kaporles Sumenep hanya berjumlahkan 300 personil yang telah di bagi-bagi pada bagian tertentu, kerja lembur melebihi batas waktu yang sebenarnya, kurangnya interaksi antara atasan dan bawahan dan kondisi fisik saat bertugas di lapangan. Polisi sangat peka pada variasi yang luas dari sebuah penyebab stress. Penyebab stress ini dapat dikelompokkan seperti berikut: pertama 6 di luar departemen polisi yang meliputi keputusan pengadilan yang tak menguntungkan secara pribadi, ketiadaan dukungan dari masyarakat pada polisi dan potensi kekerasan warga bahakan ketika berhadapan dengan penyelidikan lalulintas rutin. Kedua, sumber internal yaitu meliputi gaji rendah atau tidak sesuai dengan kerja yang semakin padat, kemajuan karir yang terbatas, pengambangan atau perancang professional yang kecil dan ketiadaan dukungan administratif yang berlebihan. (Eisenbreg, 1975, Stration, 1978, dalam Murtiningrum 2005) Maka dari itu menjadi seorang Polisi sangat rentan akan stress kerja, meski tidak semua anggota Polisi yang merasakan stress kerja tetapi sebagian anggota Polisi pasti pernah merasakan kelelahan setiap menjalankan tugas-tugasnya sebagai pelindung Negara dan pengayom masyarakat. (http://humasmetrojaya.blogspot.com) Diantara stressor-stressor yang disebutkan diatas, beban kerja adalah satu faktor yang merupakan stressor stress kerja pada Polisi. Kompleksitas tugas polisi menyebabkan hampir hampir tidak ada waktu untuk bersantai karena meningkatnya kasus datang susul-menyususl dan poliis harus melayani masyarakat yang jumlahnya pasti lebih besar dari anggota polisi itu sendiri. Stress yang dialami oleh Polisi tersebut akan berdampak buruk pada kesehatan jika ditinjau dari segi fisik sedangkan ditinjau dari segi fisiologis berdampak seringnya absen dari pekerjaan dan fatalnya kemungkinan besar mereka akan berhenti dari pekerjaanya. Menurut ( Beehr dan Nerwan:1978) mengindefinisikan bahwa stress kerja sebagai
 suatu keadaan yang timbul dalam interaksi di antara manusia dan pekerjaan. Secara umum stress kerja adalah sebagai rangsangan eksternal yang dapat mengganggu fungsi-fungsi mental dan fisik. Mengulang kembali hasil wawancara pada salah satu anggota Polisi ketika ditanyakan bagaimana cara beliau mengatasi stress yang dialaminya, dan beliau menjelaskan seperti berikut: bahwasanya cara menghilangkan stress tersebut dengan cara terus berupaya melawan kelelahan, ketegangan, kejenuhan dan kecemasan yang dirasakan oleh setiap anggota kami (anggota Polisi) dengan terus semangat kerja dan terus berfikir positf terhadap semua yang berhubungan dengan pekerjaan kami (anggota Polisi). Meski semua pekerjaan mereka (anggota Polisi) berat tetapi mereka harus tetap berkerja dengan cara professional karena ini semua sudah menjadi tanggung jawab sebagai pelindung Negara dan masyarakat. Jika digambarkan secara umum. Maka menjadi seorang petugas Polisi tidaklah segampang dengan apa yang kita fikirkan, pekerjaan menjadi seorang anggota Polisi sangatlah berat dengan penuh tanggung jawab besar dan nyawa juga menjadi taruhannya disaat mereka dalam bertugas. Banyak sekali pekerjaan mereka yang terkadang membuat mereka kelelahan seperti contoh dalam mengatur lalulintas di pagi hari sampai siang hari kemudian di lanjutkan bertugas menjaga pos-pos pantau atau pos pengaman sore harinya kembali lagi ke jalan untuk mengatur jalanan agar pengendara tetap berkendara dengan disiplin. (hasil 8 wawancara pada salah satu anggota Polisi Polres Sumenep “SN”, tanggal 2 Januari 2015) Contoh lain seperti polisi yang bertugas di bagian kasus ola TKP yang meneyelidiki sebuah kasus hingga kasus tersebut bisa terungkap dengan benar. Dan contoh berikutnya seperti polisi yang bertugas di bagian Propos, mereka bekerja untuk memantau seperti apa anggotaanggotanya (bawahannya) melaksanakan tugas jika ada anggotanya yang melanggar maka tim dibagian Propos yang memberi sanksi pada anggotannya yang bermasalah. Seperti petugas Polisi yang menjaga untuk pengaman penjabat Negara, pengaman jika ada unjuk rasa, pengamanan jika ada perang konflik antar suku, Polisi disinilah yang sangat berperan penting terkadang membuat psikologis mereka merasa lelah lebih-lebih fatalnya ada yang merasa jiwanya terancam. Hal ini kemungkinan besar disebabkan adanya stress dalam melaksanakan tugas baik dilapangan maupun di dalam kantor. Hanya dengan sebuah ketahanan seperti motivasi diri yang sangat kuat yang di timbulkan baik dari dalam diri sendiri atau dari dorongan-dorongan positif orang-orang terdekat yang membuat anggota Polisi tersebut tetap menjalan tugasnya dengan baik dan penuh semangat meski terkadang mereka merasakan stress pada pekerjaan mereka. Ada tingkatan stress dimana ada stress tinggi, sedang dan rendah, dan yang sangat membuuhkan resiliensi baik dari diri sendiri maupun dari orang disekeliling kita adalah seseorang yang mengalami pada stress
 kategori tinggi karena individu yang telah mencapai stressor tinggi maka akan berdampak buruk jika tidak kuat mental akan berdampak pada hal ekstrim yaitu bunuh diri. Resiliensi disini sangat berperan penting pada individu yang mengalami tingkat stress tinggi, karena semakin tinggi stress yang dialami individu maka semakin rendah resiliensinya dan sebaliknya maka stress harus dihilangkan dengan cara mempertinggi resiliensi agar stresnya rendah. Yang dimaksud resiliensi disini adalah bagaimana cara individu melakukan ketahan diri pada dirinya sendiri dalam menghadapi berbagai macam problematika hidup. Kehidupan dipenuhi pengalaman-pengalaman yang penuh dengan penderitaan (adversity); sebagai adversity bersumber dari situasi eksternal seperti kebakaran, gempa bumi, banjir, musim kering, bom atau seperti keluarga perceraian, penganiyayaan, pengabaian, kehilangan pekerjaan dan tempat tinggal, atau kehilanga orang yang di cintai. Sementara sumber lainnya berasal dari diri individu sendiri, seperti rasa takut, rasa bersalah, rasa paling di kucilkan oleh orang-orang yaqng ada disekitar kita, kegagalan atau penyakit Grothberg, (1999 ). Walaupun kebanyakan tekanan eksternal tidak dapat di kontrol maupun di balik, bukti menunjukkan bahwa proses pikir internal manusia dapat sekaligus mengurangi dampak adversity dan menyiapkan sumberdaya yang berharga untuk dapat bergerak maju dengan berfokus pada hal-hal yang dapat di control ( Jackson &Watkin,2004 ). 10 Kemampuan manusia untuk bangkit dari pengalaman negative, bahkan menjadi lebih kuat selama menjalani proses penanggulangannya dinamakan resiliensi ( Henderson dan Milstein, 2013 ). Stress kerja yang terjadi pada anggota Polisi di Porles Sumenep terajadi karena adanya banyak faktor yang mengakibatkan stress kerja sperti, kurangnya komunikasi antara atasan dan bawahan, kerjaan yang menumpuk, lembur kerja, broken home dan lain sebagainya. Maka dari itu si peneliti akan melakukan penelitian untuk mengukur seberapa tinggi tingkat stress kerja yang terjadi pada anggota Polisi Porles Sumenep dan seberapa besar hubungan resiliensi berpengaruh atau dibutuhkan untuk mengatasi stress kerja yang terjadi pada anggota Polisi Porles Sumenep. Fenomena tersebut didukung oleh penelitian terdahulu sebagai berikut: Table 1 No Nama peneliti dan tahun penelitian Judul penelitian Persamaan Perbedaan Hasil 1. Desy Ardita Vesdiawati (2008) Hubungan stres kerja dengan resiliensi anggota Polisi. sama-sama menggunakan variable stres kerja dan resiliensi dan menggunakan pendekatan kuantitatif. Penelitian ini hanya menggunakan dua bagian dari satuan Polisi untuk dijadikan populasi dan sample yaitu Satuan Reserse Kriminal (Reskrim) dan Satuan Lalu Lintas (Lantas) Bahwa Resiliensi lebih tinggi daripada stres kerja. 11 Poltabes di Yogyakarta 2. Abdullah (2011) Hubungan Kecerdasan Emosi dengan Stres Kerja Pada Polisi Lalu-Lintas di Kota Malang. sama-sama menggunakan variable stres kerja pada Polisi dan menggunakan pendekatan kuantitatif. Penelitian ini variable X nya menggunakan kecerdasan emosional anggota Polisi lalulintas yang ada di Kota Malang. Bahwa tingkat kecerdasan emosional yang dimiliki oleh anggota Polisi lalulintas di Kota Malang berada pada kategori sedang dan stress kerja ada pada kategori sedang, sehingga jika disimpulkan tingkat stres Polisi lalulintas di Malang tidak terlalu tinggi juga tidak terlalu rendah. 3. M. Abd. Azizi Rohman (2010) Hubungan antara Stres Kerja dengan Kinerja Karyawan di Bagian Pembelajaran PT. Bunga Wangsa Sejati Jawa Timur Park sama-sama menggunakan variable stres kerja dan menggunakan pendekatan kuantitatif. Penelitian ini variable X nya menggunakan kinerja karyawan bagian pembelajaran PT. bunga wangsa sejati Jawa Timur Park Adanya hubumgan antara stres kerja dengan kinerja karyawan di bagian PT bunga wangsa sejati Jawa Timur Park. 4.
 Khusniatun (2007) Hubungan antara resiliensi dan prokrastinasi pada mahasiswa program studi psikologi sama-sama menggunakan variable resiliensi dan menggunakan pendekatan kuantitatif. Penelitian ini Variabel Y nya menggunakan prokrastinasi akademik pada mahasiswa program studu psikologi fakultas ilmu sosial dan humaniora di Uin Sunan Kalijaga Yogyakarta Adanya hubungan negatif resiliensi dengan prokrastinasi akademik pada mahasiswa program studu psikologi fakultas ilmu sosial dan humaniora di Uin Sunan Kalijaga Yogyakarta, 12 karena hasil uji normalitasnya sebesar 36,7% yang berarti resiliens member sumbangan efektif pada akademik pada mahasiswa program studu psikologi fakultas ilmu sosial dan humaniora di Uin Sunan Kalijaga Yogyakarta. Berdasarkan uraian dari penelitian terdahulu di atas dan melihat fakta-fakta dengan teori dan penelitian yang ada, maka dari itu, menarik perhatian penulis untuk sama-sama akan melakukan penelitian untuk mengetahui tingkat resiliensi yang lebih tinggi di bandingkan tingkat stres kerja.. Judul penelitian ini adalah “Hubungan Resiliensi Dengan Stres Kerja Polisi Polres Sumenep”.
B. Rumusan Masalah
 1. Bagaimana tingkat Resiliensi pada anggota Polisi Polres Sumenep? 2. Bagaimana tingkat Stres Kerja pada anggota Polisi Polres Sumenep? 3. Apakah ada Hubungan antara Resiliensi dengan stress kerja anggota Polisi Porles Sumenep?
C. Tujuan Penelitian
1. Untuk mengetahui tingkat Resiliensi pada anggota Polisi Polres Sumenep. 2. Untuk mengetahui tingkat Stress Kerja pada anggota Polisi Polres Sumenep. 3. Untuk mengetahui Hubungan Resiliensi dengan Stres Kerja yang di alami Anggota Polisi Polres Sumenep.
D. Manfaat Penelitian
1. Manfaat Teoritis Penelitian ini diharapkan dapat memberi mannfaat pada Resiliensi terhadap stress kerja Anggota Polisi Kaporles Sumenep.
 2. Manfaat Praktis Manfaat praktis penelitian ini diharapkan dapat menjadi wahana sekaligus pengetahuan sperti apa peran penting Resiliensi terhadap Stres Kerja.


Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Psikologi" :Hubungan resiliensi dengan stres kerja anggota Polisi Polres Sumenep" Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini
DOWNLOAD

Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment