Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Sunday, August 6, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Psikologi:Akurasi interpretasi pesan komunikasi non verbal ditinjau dari latar belakang pendidikan dan jenis kelamin




Abstract

INDONESIA:
Kepekaan dalam mengenali pesan komunikasi non verbal tertama ekspresi emosi wajah akan berdampak pada kesuksesan. Kesuksesan dalam segala bidang merupakan hal yang penting untuk dapat bertahan pada persaingan ketat dalam dunia modern saat ini. Sebagian masyarakat mempercayai bahwa kesuksesan dapat di capai apabila memiliki intelegensi yang tinggi dan dapat membangun hubungan interpersonal dengan baik. Pada dasarnya kesuksesan seseorang bukan hanya ditentukan oleh dua hal tersebut, melainkan kemampuan kepekaan dalam berkomunikasi non verbal juga sangat di butuhkan. Namun tidak semua orang mampu memahami isyarat dari komunikasi non verbal, di tandai dengan seringnya terjadi kesalahpahaman.
Melihat permasalahan di atas maka perlu dilakukan sebuah penelitian yang bertujuan untuk mengetahui akurasi interpretasi pesan komunikasi non verbal di tinjau dari latar belakang pendidikan, dan jenis kelamin. Penelitian ini mengambil sampel secara acak, sebanyak 40 orang mahasiswa Psikologi yang terdiri dari 20 orang laki-laki, 20 orang perempuan, dan 40 orang mahasiswa dari fakultas Sainstek yang terdiri dari 20 orang laki-laki dan 20 orang perempuan. Penelitian ini merupakan penelitian eksperimen dengan menggunakan metode treatment by subyek. Berdasarkan teknik tersebut, di peroleh dua kelompok eksperimen, kelompok yang pertama berisi mahasiswa dari fakultas Sainstek yang terdiri dari 20 orang laki-laki dan 20 orang perempuan, kelompok kedua berisi mahasiswa Fakultas Psikologi yang terdiri dari 20 orang laki-laki, dan 20 orang perempuan. Teknik pengukuran dengan cara memberikan soal beberapa gambar ekpresi wajah. Kemudian subjek diminta untuk menjawab pertanyaan dengan benar. Untuk mengetahui jenis kelamin dan jurusan diberikan angket demografi. Analisis data dalam penelitian ini menggunakan analisis uji-t gunanya adalah menguji perbedaan, untuk mengkaitkan antara variabel-variabel bebas bergejala nominal dan variabel terikat.
Berdasarkan hasil penelitian fakultas psikologi memiliki akurasi interpretasi yang lebih tinggi dengan nilai rerata (x)= 3.0500 daripada kelompok sainstek dengan nilai rerata (x)= 2.8250 , sedangkan skor signifikan jurusan psikologi dan sainstek 0.228 ini berarti ≥ 0.05 menunjukkan hasil yang tidak signifikan, berarti tidak ada perbedaan antara psikologi dan sainstek dalam akurasi interpretasi pesan komunikasi non verbal. Sedangkan untuk jenis kelamin menunjukkan perbedaan dengan nila rerata jenis kelamin perempuan (x)= 2, 5250. Hal ini membuktikan bahwasanya tingkat akurasi interpretasi perempuan dan laki-laki terpaut jauh, menunjukkan bahwasanya akurasi interpretasi pesan kominikasi non verbal perempuan lebih baik dari laki-laki.
ENGLISH:
Sensitivity in recognizing non-verbal communication messages tertama facial expressions of emotion will impact on success. Success in all areas is important to be able to survive in the fierce competition in today's modern world. Most people believe that success can be achieved if it has high intelligence and can establish good interpersonal relationships. Basically a person 's success is not only determined by two things, but the ability to communicate non-verbal sensitivity are also in need. But not everyone is able to understand the non-verbal cues of communication, marked by frequent mistake misunderstanding.
Seeing the above problems it is necessary to do a study that aims to determine the accuracy of the interpretation of non-verbal communication message in the review of educational background, and gender. This study took a random sample, a total of 40 psychology students consisting of 20 men, 20 women, and 40 students from the faculty Sainstek consisting of 20 men and 20 women. This study is an experimental study using treatment by subjects. Based on these techniques, obtained two experimental groups, the first group contains students from faculty Sainstek consisting of 20 men and 20 women, the second group contains students of the Faculty of Psychology which consisted of 20 men and 20 women. Measurement techniques by providing some pictures about facial expressions. Then the subjects were asked to answer the questions correctly. To find out the gender and majors given the demographic questionnaire. Analysis of the data in this study using a t-test analysis was to examine differences point, remedy linking between the independent variables and the dependent variable nominal symptomatic.
Based on the research faculty of psychology has a higher accuracy of the interpretation of the mean value (x)= 3.0500 sainstek of the group with a mean value (x)= 2.8250 , whereas significant scores 0228 majoring in psychology and this means sainstek ≥ 0:05 show results significant , meaning there is no difference between psychology and sainstek the accuracy of the interpretation of non-verbal communication messages. As for the type kelami showed a mean difference with female sex tilapia (x)= 3.3500 than in the male sex (x)= 2.5250 it is proved that the level of accuracy of the interpretation of women and men far adrift, shows that the accuracy of the interpretation of non-verbal messages kominikasi women are better than men.


BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
Manusia memiliki insting untuk berinteraksi satu sama lain demi mencapai suatu tujuan, dan dalam interaksi itu, mengintepretasi kondisi emosional menjadi penting dalam komunikasi yang baik. Kondisi emosional terefleksi dalam perkataan, gerak tubuh, dan terutama ekspresi wajah. Ekspresi wajah memiliki peran penting dalam komunikasi antarmanusia. Di sebutkan bahwa peran ekspresi wajah mencapai 55% dalam komunikasi interpersonal. ”Ekspresi wajah seseorang juga dapat mencerminkan kondisi afektif, kegiatan kognitif, tujuan, personalitydan phscyopathologydari seseorang” (Ekman, 2003).
 Kepekaan dalam mengenali pesan komunikasi non verbal tertama ekspresi emosi wajah akan berdampak pada kesuksesan. Kesuksesan dalam segala bidang merupakan hal yang penting untuk dapat bertahan pada persaingan ketat dalam dunia modern saat ini. Sebagian masyarakat mempercayai bahwa kesuksesan dapat di capai apabila memiliki intelegensi yang tinggi dan dapat membangun hubungan interpersonal dengan baik. Pada dasarnya kesuksesan seseorang bukan hanya ditentukan oleh dua hal tersebut, melainkan kemampuan kepekaan dalam berkomunikasi juga sangat di butuhkan. Dalam berkomunikasi, tidak hanya memanfaatkan komunikasi dalam bentuk lisan dan tulisan, komunikasi non verbal atau yang lebih di artikan sebagai komunikasi bahasa tubuh merupakan alat komunikasi yang tidak kalah pentingnya. Perilaku non verbal relatif tidak bisa di kekang, sulit untuk di kontrol, sehingga tatkala orang lain mencoba menyembunyikan perasaannya pada kita, perilaku itu tetap tampil melalui ekspresi-ekspresi non verbal (DePaulo dalam Baron dan Byrne,2004). Dalam terminologinya, komunikasi non verbal merupakan proses komunikasi dimana pesan disampaikan tidak menggunakan kata-kata. Sejak lahir hingga akhir hayat manusia, komunikasi non verbal merupakan sistem simbol yang sangat penting dalam kehidupan sehari-hari. Bayi mulai memahami kata-kata ketika umur 6 bulan, akan tetapi sebelum usia tersebut sebenarnya ia sudah mengerti komunikasi non verbal.
Walaupun komunikasi nonverbal bersifat omnipresent (ada di mana-mana) namun ia merupakan resep penting dalam interaksi manusia.Perilaku komunikasi non verbal memainkan peranan yang sangat penting dalam kehidupan manusia, walaupun hal ini sering kali tidak kita sadari. Komunikasi dan mengerti isyarat perilaku non verbal tidak hanya penting untuk kelangsungan hidup, tetapi juga untuk memahami kebutuhan, perasaan, emosi, dan pikiran orang lain (Calero,2005).Penelitian membuktikan bahwa hanya sebagian kecil dari komunikasi melibatkan kata-kata yang aktual. Tepatnya hanya 7 persen. Sisanya sebanyak 55 persen dari komunikasi adalah visual (bahasa tubuh, kontak mata) dan 38 persen berupa vokal (titinada, kecepatan, volume, dan nada)(Mehrabian dalam Kuhnke,2007). komunikator eksekutif dunia terbaik memiliki bahasa tubuh yang kuat, yang merefleksikan rasa percaya diri, kompeten, serta penuh karisma (Aline, 2008). ). Salah satu bentuk dari komunikasi non verbal adalah emosi. Emosi melibatkan perubahan ekspresi wajah, sehingga, ekspresi wajah dapat merefleksikan emosi seseorang (Cacioppo dalam Tandika, 2010). Selanjutnya Ekman (2003) menegaskan, bahwa emosi yang sedang dirasakan seseorang dapat dilihat dari perubahan-perubahan yang terjadi pada ekspresi wajahnya, karena tanda-tanda perubahan yang cepat pada wajah akan memberikan informasi tentang emosi seseorang. Tidak semua orang mampu memahami isyarat dari komunikasi non verbal, ditandai dengan seringnya terjadi kesalah fahaman. Salah satunya adalah kesalah fahaman yang terjadi antar budaya, kesalah fahaman antar budaya terjadi ketika orang berbeda atribusi terhadap perilaku yang dilihatnya.
Satu contoh yang terjadi di Geneva ketika orang Iraq bertemu dengan diplomat Amerika Serikat beberapa saat sebelum perang teluk 1991, diplomat Amerika Serikat berkata pada diplomat Iraq bahwa mereka akan menyerang Iraq, jika Iraq tidak keluar dari Kuwait, tapi dia berkata tidak dengan ekspresi marah, dan diplomat Iraq tidak percaya hal itu. Dalam budaya Iraq jika orang bersungguh-sungguh, maka harus berapi-api dalam mengutarakan statement tersebut. Karena kesalahan memahami komunikasi tersebut bangsa Iraq harus membayar dengan 100.000 nyawa dan 4 milyar dolar(Nuqul, 20010) Kasus kesalah fahman sangat sering terjadi, Komunikasi non verbal mungkin terkait dengan masalah-masalah lainyang kita miliki dalam masyarakat; kasus pelecehan seksual di Amerika Serikat dan masalah ini sedang ditangani oleh berbagai lembaga yang bidang hukum. Sebagian dari masalah pelecehan itu mungkin timbul dari perbedaan persepsi tentang perilaku apa yang sesuai untuk konteks. Penelitian menemukan setengah dari subyek sampeldi tempat kerjadi laporkan memilikidaya tarik seksual untuk teman rekan kerja lawan jenis, meskipun hubungan itu platonis. Dalam penelitian lain mayoritas mahasiswa dilaporkan mengalami salah tafsir dari perilaku ramah mereka sebagai undangan seksual. Egland, Spitzberg, dan Zormeier (1996) meneliti hasil ini, tetapi menemukan mahasiswa memiliki konsepsi yang jelas tentang perilaku yang sesuai dan dapat mengidentifikasi batas-batas umum untuk godaan yang tepat untuk itu kemampuan dan kepekaan dalam membaca isyarat komunikasi non verbal sangat di butuhkan, meliputi ekspresi wajah, gestur, kontak mata, dan gerakan tubuh. Kesulitan dalam memahami komunikasi non verbaldisebabkan oleh beberapa faktor satunya adalah, latar belakang identitas jenis kelamin. Dalam kehidupan bermasyarakat banyak di temukan storeotip mengenai gender, yaitu kepercayaan mengenai karateristik perempuan dan laki-laki. Dalam stereotip tersebut terdapat stereotip positif dan negatif. Stereotip positif yang terdapat pada perempuan mereka dianggap baik, merawat, dan penuh pertimbangan. Di sisi negatif, mereka dianggap terlalu tergantung, lemah, dan terlalu emosional (Baron, Branscombe, & Byrne, 2008:). Laki-laki juga diasumsikan memiliki sikap yang positif dan negatif, misalnya mereka dianggap sebagai pengambil keputusan, asertif, dan dapat menyelesaikan pekerjaan-pekerjaannya, tetapi juga agresif, tidak sensitif, dan arogan (Baron, Branscombe, & Byrne, 2008).
Selain stereotip-stereotip dasar ini, terdapat stereotip bahwa perempuan lebih baik dalam persepsi sosial daripada lakilaki (Baron, Branscombe, & Byrne, 2008:83), yang salah satunya merupakan bentuk komunikasi nonverbal. Komunikasi nonverbal dapat dipelajari juga melalui interaksi dengan yang lainnya, merefleksikan dan memperkuat pandangan-pandangan sosial tentang gender serta mendorong orang-orang untuk menyatakan mereka sendiri ke dalam gaya feminin dan maskulin. Gender dilembagakan melalui “penggayaan” tubuh (Judith Butler dalam Wood, 2001). Sebagaimana bahasa, komunikasi nonverbal berhubungan dengan gender dan budaya, karena komunikasi nonverbal mengekspresikan tentang makna-makna budaya gender mereka melalui pembedaan dalam komunikasi nonverbal mereka. Gender adalah sistematika makna, sudut pandang melalui posisi di mana kebanyakan laki-laki dan perempuan di pisahkan secara lingkungan, material, simbolis.Namun, kemampuan akurasi interpretasi komunikasi non verbal setiap individu berbeda-beda, hal ini terkadang di kaitkan dengan jenis kelamin individu. Terdapat beberapa eksperimen yang menyatakan hubungan antara jenis kelamin dengan akurasi interpretasi komunikasi nonverbal. Hall (1984) menemukan ada komunikasi spesialisasi antara pria dan wanita, laki-laki yang lebih akurat dengan vokal dan wanita dengan komunikasi visual. Woods (1996) juga menemukan seks bukanlah penentu signifikan kemampuan decoding. Apa yang berkorelasi dengan kemampuan decoding adalah kompleksitas kognitifi nterpersonal.Pria atau wanita dengan kompleksitas kognitif yang lebih tinggi menunjukkan kemampuan decoding yang lebih besar. Keduavariabel bekerja bersama-sama juga menciptakan kekuatan persuasif yang lebih tinggi untuk pengirim. Kemampuan komunikasi nonverbal wanita mungkin didasarkan pada kompleksitas kognitif interpersonal yang bukan statusatau nilai ditempatkan pada belajar pengasuhan. Manusov(1995) Juga menemukan dalam hubungan intim isyarat nonverbal cenderung bersifat timbal balik, bahkan ketikaada perbedaan norma sedikit.
Perilaku nonverbal, baik positif maupun negatif membalas terlepas dari beberapa kepuasan hubungan. Penelitian laintelah menyarankan tingkat yang lebih tinggi nonverbal negatif, perilaku balasanakan terjadi antara pasangan tidak puas. Penelitian ini menemukankompensasilebih sering terjadidalam hubunganlintas budaya. Hal ini mungkin karena perbedaan dalam ekspresi budaya mempengaruhi, menciptakan perbedaan besar antaraperilaku komunikasi yang diharapkan dandiamati. Eksperimen terbaru yang dilakukan Hall & Matsumoto (2004) menemukan bahwa terdapat perbedaan penilaian ekspresi wajah dari perempuan dan laki-laki. Berdasarkan hasil eksperimen, ditemukan bahwa perempuan memiliki akurasi yang lebih tinggi dari laki-laki pada hampir semua aspek tanda-tanda nonverbal. Eksperimen ini sendiri juga melihat perbandingan hasil interpretasi ekspresi wajah dengan durasi penayangan ekspresi wajah tersebut. Hasilnya tetap menunjukkan bahwa perempuan lebih akurat dari laki-laki dalam menilai arti emosional dari tanda nonverbal walaupun dalam situasi minim informasi. Selain perempuan mampu menginterpretasi tanda-tanda nonverbal dengan baik dalam berbagai situasi, mereka juga mampu menginterpretasi beberapa jenis tanda nonverbal. Perempuan terlihat lebih superior dalam beberapa hal, seperti menebak kepribadian seseorang, mengenali mood seseorang, serta menunjukkan dan menginterpretasikan tanda-tanda nonverbal (Baron, Branscombe, & Byrne, 2008). Hal ini juga didukung oleh beberapa penelitian yang menemukan adanya perbedaan yang konsisten dalam setiap perhitungan, dengan perempuan lebih akurat daripada laki-laki. Perempuan menunjukkan keakuratan yang lebih tinggi daripada laki-laki di beberapa penelitian yang menggunakan jenis-jenis tugas yang berbeda yang berkaitan dengan menginterpretasikan tanda nonverbal (Rosip & Hall, 2004). Selain itu laki-laki dan perempuan juga memiliki kognitif yang berbeda, di antaranya adalah perbedaan spasial.Pada laki-laki otak cenderung berkembang dan memiliki spasial yang lebih kompleks seperti kemampuan perancangan mekanis, pengukuran penentuan arah abstraksi, dan manipulasi benda-benda fisik. Maka tak heran jika laki-laki suka sekali mengutak-atik kendaraan. setelah banyak studi terkontrol hati-hati di mana lingkungan dan pembelajaran sosial dikesampingkan, para ilmuwan mengetahui bahwa mungkin ada banyak perbedaan neurofisiologis dan anatomi antara otak laki-laki dan perempuan (Gurian dalam Wawan, 2004).
Selain itu kognisi juga berpengaruh karena kognisi merupakan kepercayaan individu tentang sesuatu yang diddapatkan melalui proses berfikir. Proses yang dilakukan adalah memperoleh pengetahuan dan memanipulasi pengetahuan melalui aktivitas mengingat, menganalisis, memahami, menilai, menalar, membayangkan dan berbahasa. Cara seseorang untuk memperoleh pengetahuan adalah melalui pendidikan yang di tempuh. Penelitian Ekman ( 2003) meneliti dengan mengambil subjek yang berbeda, yaitu subjek yang memiliki pendidikan dan yang tidak, dan dalam penelitian ini mencoba mengambil subjek yang berbeda dari penelitian sebelumnya, yaitu subjek yang sama-sama berpendidikan, sedangkan latar belakang pendidikan yang di bahas padapenelitian ini adalah individu yang sedang menempuh kajian ilmu dalam bidang psikologi dan sainstek.
Menurut Amor (1988) ilmuwan sains dasar mencoba untuk memahami bagaimana alam bekerja dan mencoba mencari cara untuk mengendalikan cara alam bekerja, sedangkan ilmu teknologi memanfaatkan penemuan sains dasar untuk membuat alat guna mengendalikan cara alam bekerja. Menurut White & Frederiksen (2000) sains dapat dipandang sebagai proses untuk membentuk hukum, model, dan teori yang memungkinkan orang untuk memprediksi, menjelaskan, dan mengendalikan tingkah laku alam. Berbeda dengan ilmu psikologi yang mempelajari pengalaman-pengalaman yang ada pada diri manusia, seperti perasaan, fikiran, dan kehendak ( wundt dalam bayu, 2010). Dalambanyak hal yang menuntut psikologi untuk dapat berkomunikasi dengan orang lain. Dalam keputusan asosiasi penyelenggara pendidikan tinggi psikologi indonesia (AP2TPI) 2013 , tentang kurukulum inti program S1 psikologi yang dihasilkan oleh program studi psikologi. Deskripsi spesifik dari deskriptor kualifikasi lulusan level 6 pada KKNI dihasilkan oleh program studi S1 psikologi adalah mampu berkomunikasi secara efektif, antara lain menulis secara efektif , komunikasi interpersonal baik lisan maupun tulisan, kerjasama dengan orang lain, dan memiliki wawasan yang luas. Mampu mengumpulkan dan menganalisis data untuk menginterpretasikan perilaku manusia sesuai dengan kaidah psikologi dengan menggunakan metode ssesment, yakni wawancara observasi dan tes psikologi yang sesuai dengan kewenangannya, Dari berbagai permasalah yang telah di uraikan, maka penulis tertarik untuk meneliti “AKURASI INTERPRETASI PESAN KOMUNIKASI NON VERBAL di tinjau dari LATAR BELAKANG PENDIDIKAN, dan JENIS KELAMIN
B.     Rumusan Masalah
 Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah:
1. Apakah latar belakang pendidikan, dan jenis kelamin berpengaruh terhadap kemampuan membaca pesan komunikasinon verbal ?
 C. Tujuan Penelitian
Berdasarkan latar belakang dan rumusan masalah di atas, maka tujuan yang hendak dicapai dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah latar belakang pendidikan, dan jenis kelamin, berpengaruh terhadap kemampuan membaca komunikasi pesan non verbal.
D. Manfaat Penelitian Penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat:
1. Secara Teoritis Penelitian ini di harapkan dapat mengembangkan teori-teori psikologi. Terutama yang berkaitan dengan psikologi sosial dan psikologi komunikasi.
2. Secara Praktis Penelitian ini di harapkan dapat mengembangkan kepekaan terhadap bentuk pesan komunikasi non verbal agar dapat meningkatkan kehidupan sosial dalam kehidupan bermasyarakat.


Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Psikologi" :Akurasi interpretasi pesan komunikasi non verbal ditinjau dari latar belakang pendidikan dan jenis kelamin" Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini
DOWNLOAD

Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment