Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Sunday, August 6, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Psikologi:Hubungan tipe kepribadian big five dengan kepercayaan diri berbicara di depan umum mahasiswa semester IV Fakultas Psikologi UIN Maulana Malik Ibrahim Malang

Abstract

INDONESIA:
Mahasiswa memiliki peran yang berbeda dengan siswa, tentu memiliki pribadi yang lebih matang. Baik secara fisiologis dan psikologis. Dalam hal ini peneliti menemukan permasalahan yang terjadi pada mahasiswa semester IV Fakultas Psikologi UIN MALIKI Malang yaitu meskipun memiliki kepercayaan diri tinggi akan tetapi mereka juga memiliki tipe kepribadian yang berbeda-beda. Hal ini yang ingin dikaji oleh peneliti lebih dalam, Pribadi yang matang ini terlihat dari kesiapan mahasiswa dalam merencanakan masa depannya dengan sempurna, termasuk keterampilan dalam menyelesaikan tugas yang sedang dihadapinya, dapat mengontrol emosi termasuk pada saat berbicara did depan umum.
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui tingkat kepercayaan diri berbicara di depan umum, dan untuk mengetahui tipe kepribadian big five pada mahasiswa semester IV Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang. Selain itu, penelitian ini juga bertujuan untuk mengetahui hubungan tipe kepribadian big five dengan kepercayaan diri berbicara di depan umum pada mahasiswa semester IV Fakultas Psikologi UIN MALIKI Malang. Penelitian ini menggunakan metode kuantitatif. Populasi dari subyek penelitian berjumlah 191 dan responden yang dipilih 76 dengan menggunakan random sampling. Dalam pengumpulan data, peneliti menggunakan metode skala dan dilengkapi dengan wawancara, observasi, dokumentasi. Analisa data penelitian ini menggunakan teknik analisa regresi linear, dengan bantuan SPSS versi 15.0 for Windows.
Hasil dari penelitian yang dilakukan, diketahui bahwa kepercayaan diri berbicara di depan umum pada mahasiswa semester IV Fakultas Psikologi UIN MALIKI Malang mayoritas berada pada kategori tinggi dengan prosentase 75,0%. Diketahui pula bahwa dalam tipe kepribadian Extraversion dengan prosentase 20%, Agreeableness dengan prosentase 16%, Neuroticism dengan prosentase 21%, Openness to Experience dengan prosentase 25%, Conscientiousnes dengan prosentase 18%, mahasiswa itu lebih dominan memiliki tipe kepribadian Openness to Experience didapatdari perhitungan z-scor yaitu sebanyak 19 orang dengan prosentase 25%. Diketahui pula bahwa tipe kepribadian Agreeableness (rxy=0,176; sig 0,065> 0.05), Neuoriticism (rxy= -0,059; sig 0,305> 0.05), Openness to experiences (rxy= -0,094; sig 0,210> 0.05) tidak berpengaruh terhadap kepercayaan diri berbicara di depan umum pada mahasiswa semester IV Fakultas Psikologi UIN MALIKI Malang. Sedangkan dua kepribadian lainnya extraversion (rxy= -0,212; sig 0,033 < 0.05), Conscientiousnes (rxy= -0,196; sig 0,045> 0.05) berpengaruh terhadap kepercayaan diri berbicara di depan umum pada mahasiswa semester IV Fakultas Psikologi UIN MALIKI Malang.
ENGLISH:
The university students have different role with junior or high school students, they are absolutely having more mature personality, both in physiology and psychology. In this case, researcher found problem that happened university student in four grade of psychology faculty, State Islamic University Maulana Malik Ibrahim Malang. Altough they have high Confidence but they also have different type of personality. This mature personality can be seen from the readiness of students in programming their future perfectly, including the maturity of their skill in finishing their school assignments, they can control the emotion and do not act impulsively.
The aim of this research is to know the level of Self Confidence public speacking and to know the type of Big Five personality student in four grade of psychology faculty in State Islamic University Maulana Malik Ibrahim Malang. Beside that, this research is also aimed to know the relation between Type Big Five personality with Self Confidence public speacking university student in four grade of psychology faculty, State Islamic University Maulana Malik Ibrahim Malang.This study uses quantitative methods. Population of research subjects amounted to 191 and respondents 76 selected by using random sampling. In data collection, researchers using the scale method and is equipped with interviews, observation, documentation. The data analysis using linear regression analysis techniques, with the help of SPSS version 15.0 for Windows.
The results of research conducted, it is known that Self Confidence public speaking student in six grade of psychology faculty, State Islamic University of MALIKI Malang majority in high category, and the percentage is 75,0%. Given also that personality Extraversion and the percentage is 20%, Agreeableness and the percentage is 16%, Neuroticism and the percentage is 21%, Openness to Experience and the percentage is 25%, Conscientiousnes and the percentage is 18%, the university students is dominant have personality type Openness to Experience is gotten from z-scor they are 19 people with prosentase 25%. Given also that type personality Agreeableness (rxy=0,176; sig 0,065> 0.05), Neuoriticism (rxy= -0,059; sig 0,305> 0.05), Openness to experiences (rxy= -0,094; sig 0,210> 0.05) did not affect the Self Confidence public speaking student in four grade of psychology faculty, State Islamic University of Maliki Malang. while two personalities extraversion (rxy= -0,212; sig 0,033 < 0.05), Conscientiousnes (rxy= -0,196; sig 0,045> 0.05) affect the Self Confidence public speaking student in four grade of psychology faculty, State Islamic University of Maulana Malik Ibrahim Malang.


BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang Masalah
Semua orang memiliki keinginan dalam kehidupan sehari-hari yaitu bersifat normal dan sehat seperti halnya mahasiswa. Oleh karena itu setiap mahasiswa berupaya menciptakan kehidupan yang lebih baik meliputi kondisi fisik, sosial dan psikologisnya. Hal ini dilakukan dalam rangka meningkatkan kualitas hidupnya yaitu dengan memenuhi kebutuhankebutuhan yaitu fisik, sosial dan psikologi. Kemampuan berkomunikasi menjadi kebutuhan utama bagi semua orang untuk mengungkapkan isi hati dan gagasan, menjadi lebih mampu melaksanakan tugas-tugas dan tanggung jawab serta lebih mudah melibatkan diri dalam pembicaraan orang lain. Komunikasi terdapat di mana-mana, menyentuh segala aspek kehidupan manusia, sebuah penelitian mengungkapkan, bahwa 70% waktu bangun manusia di gunakan untuk komunikasi sehingga dapat dikatakan bahwa komunikasi menentukan kualitas kehidupan manusia (Rahmat, dalam Saghita 2010). Apollo (dalam Saghita, 2010) menyatakan, bahwa kendati komunikasi telah menjadi bagian dari kehidupan manusia, akan tetapi banyak permasalahan terkait dengan komunikasi. Adapun yang menjadi masalah pada mahasiswa yang sering terjadi dalam dunia pendidikan sangat erat kaitannya dengan komunikasi, karena tidak ada institusi pendidikan yang tidak dilahirkan oleh proses komunikasi, 2 baik itu komunikasi verbal, nonverbal, maupun komunikasi melalui media pembelajaran.
 Komunikasi itu menggambarkan bagaimana mahasiswa memahami, mendengar dan kemampuan dalam menyampaikan pesan serta menerima pesan dari orang lain. Dengan kemampuan tersebut, mahasiswa mampu berbicara di depan umum untuk menyampaikan ide, gagasan dan pengetahuannya kepada orang lain, baik berupa diskusi, persentasi dan orasi. Dari hasil penelilitian yang dilakuakan di Indonesia oleh PKBI (2007) menyebutkan bahwa 19% remaja Yogyakarta mengalami masalah terkait dengan komunikasi (dalam Setyaningsih, 2008). Ellit dkk (dalam hidayati dkk,2011) menyatakan komunikasi memiliki peranan penting dalam pemantapan pembelajaran dan perilaku yang diharapkan, hubungan interpersonal antar guru dan siswa serta penyampaian instruksi, termasuk di dalamnya bertanya, memuji dan umpan balik individu. Begitu juga dengan mahasiswa, mereka diharapkan dapat menjadi pembicara, pendengar dan pelaku media (media participant) yang berkompeten dalam setting lingkungan, seperti dalam situasi personal dan sosial, di dalam kelas, di tempat kerja, maupun sebagai anggota masyarakat. Settingan kelas khususnya, dari proses belajar mengajar adalah komunikasi, yang terdiri dari transaksi verbal dan non verbal antar dosen maupun antar mahasiswa (Connor, dalam Awar: 2009). Berikut penelitian yang dilakukan Loise Katz (2000) memaparkan bahwa mahasiswa yang memiliki kemampuan berbicara 3 di depan umum maka dia tidak akan menghindari untuk menyampaikan pendapatnya dalam proses belajar dan tidak menghindari kegiatan sosial. Penelitian lain oleh Sa’diyah (2005), “Hubungan Antara Kepercayaan Diri dengan Kecemasan Komunikasi Interpersonal pada Penyendang CacatTunarungu”. Dengan hasil Korelasi product moment dari Spearman menunjukkan korelasi sebesar -0,378 dengan p = 0,001 (p
<0,01), sehingga hipotesis yang menyatakan bahwa ada hubungan negatif antara kepercayaan diri dengan kecemasan komunikasi interpersonal dapat diterima. Berbicara di depan umum memang sangat sering dilakukan oleh setiap, orang sehingga walaupun berbicara di depan umum bukan hanya sekedar berbicara saja akan tetapi yang perlu kita lihat adalah skill atau kemampuan seseorang tersebut dalam menyampaikan pendapatnya di depan umum. Biasanya, salah satu ciri orang yang memiliki kemampuan dalam berbicara di depan umum adalah pendapat yang disampaikan terarah, jelas dan tegas serta mampu dipahami oleh yang mendengarkan. Salah satu skill yang harus dikuasai mahasiswa adalah kemampuan berkomunikasi di depan umum dalam hal ini melakukan presentasi maupun diskusi. Presentasi dan diskusi sering ditemukan hampir setiap hari pada saat proses belajar mengajar di dalam lingkungan perguruan tinggi. Adapun metode pembelajaran di Fakultas Psikologi UIN kebanyakan menggunakan sistem diskusi dan presentasi guna membiasakan mahasiswa berbicara di depan umum. Namun, selain diantara 4 beberapa mahasiswa semester IV yang memiliki tingkat kepercayaan diri tinggi, juga ada sebagain mahasiswa yang memiliki kepercayaan diri kepercyaan diri rendah. Sehingga dari mahasiswa yang rendah dalam tingkat kepercayaan dirinya tersebut maka ia akan merasa kesulitan untuk mengungkapkan pemikirannya secara lisan, baik pada saat diskusi kelompok, melakukan orasi dalam organisasi, bertanya pada dosen, maupun ketika harus berbicara di depan kelas saat melakukan presentasi tugas. Padahal dengan kegiatan-kegiatanitulah melatih mahasiswa untuk percaya diri dalam berbicara di depanumum. Maka dari itu, yang menjadi hal penting bagi mahasiswa yaitu komunikasi karena seorang mahasiswa tidak pernah terlepas dari interaksi sosial, membutuhkan orang lain, dan selalu berusaha menjalin hubungan dengan sesamanya.Sehingga, seorang mahasiswa dituntut aktif dalam berkomunikasi dan percaya diri dalam mengeluarkan pendapatnya, serta setiap saat harus dapat menjalin hubungan dengan teman-teman di sekitarnya dan dengan lingkungan sosialnya. Lauster menyatakan bahwa, kepercayaan diri merupakan suatu sikap atau perasaan yakin atas kemampuan diri sendiri dalam tindakan-tindakannya, dapat merasa bebas untuk melakukan hal-hal yang disukainya dan bertanggung jawab atas perbuatannya, hangat dan sopan dalam berinteraksi dengan orang lain, dapat menerima dan menghargai orang lain, memiliki dorongan untuk berprestasi serta dapat mengenal kelebihan dan kekurangannya ( dalamSafitri, 2010). 5 Terkait dengan dengan fenomena yang terjadi dapat diamati di lingkungan sekitar kita. Dari hasil observasi dan wawancara peneliti dengan beberapa mahasiswa semester IV Fakultas Psikologi UIN Malang pada tanggal 16 April 2014 terdapat beberapa mahasiswa yang termasuk tinggi dalam tingkat kepercaya diri dalam berbicara di depan umum, hal tersebut terlihat pada saat persentasi kelas, bertanya pada dosen, serta mereka terlihat aktif dalam proses belajar mengajar sehinga, suasana kelas menjadi hidup dan aktif. Namun ada juga sebagian dari mereka mengaku bahwa dalam menyampaikan pendapat atau gagasannya masih kurang percaya diri dalam berbicara di depan umum, di antara mereka mengaku bahwa meskipun sebelumnya sudah belajar akan tetapi pada saat melakukan persentasi dan praktikum sebagian besar dari mereka merasa dredeg, nervous, cemas, tegang dan bingung. Hal ini jelas berbeda dengan mahasiswa yang memiliki tingkat kepercayaan diri yang tinggi dalam berbicara didepan umum, yaitu pada saat diberi kesempatan untuk menyampaikan pendapat, gagasannya di depan umum maka mereka terlihat berani, tegas dan optimis atas apa yang sampaikan di depan umum. Sedangkan menurut Lauster (1992) aspek dalam kepercayaan diri meliputi percaya pada kemampuan diri, dapat bertindak mandiri dalam mengambil keputusan, memiliki rasa positif dan berani dalam mengungkap pendapat. Selain itu melihat hasil wawancara dari beberapa dosen Fakultas Psikologi UIN Maliki Malang pada tanggal 16 April 2014 juga 6 mengemukakan bahwa yang terjadi pada beberapa mahasiswa semester IVPsikologi terlihat diantara merka berbeda-beda dalam mengungkapkan pemikirannya, ada yang mampu dalam mengungkapkan hasil pemikirannya secara lisan dengan baik seperti dalam diskusi, persentasi dan aktif saat proses belajar di kelas. Namun ada juga yang tekun dalam tulis-menulis.Akan tetapi ada juga sebagian dari mahasiswa yang cenderung lebih bersikap menutup diri sehingga saat menjadi pemateri kurang antraktif dengan audien sehinggga tidak mampu menghidupkan suasana kelas. Seseorang yang menutup diri maka lebih cenderung karena kurangnya percaya diri,hal itu dapat dilihat dari intonasi yang pelan dan rendah, gerak-gerik tubuh dan tatapan mata yang tidak menatap secara langsung pada audien saat menyampaikan materi, sehinggga akan terlihat gugup,tegang dan bingung pada saat berbicara di depan umum. Padahal berbicara di depan umum merupakaan suatu hal yang seharusnya dapat dilakukan oleh setiap mahasiswa dalam menyampaikan gagasan, ide dan pendapatnya yang seharusnya di sampaikan secara baik. Sedangkan mahasiswa semester IV yang memiliki tingkat kepercayaan diri yang tinggi maka pada saat diberi kesempatan untuk berbicara di depan umum maka mereka akan terlihat santai, pasti dan optimis atas apa yang di sampaikan di depan umum secara tegas dan jelas. Sesuai dengan gambaran dalam fenomena yang terjadi di atas, maka penelitian ini akan menarik apabila diteliti pada mahasiswa semester IV yang secara umum mempelajari tentang manusia dengan mendapatkan beberapa 7 materi psikologi diantaranya kontrol diri, konsep diri, persepsi, sikap dan prasangka serta materi yang lain. Oleh karena itu pemberian materi tersebut sebagai bekal supaya mahasiswa semester IV akan lebih percaya diri dalam berbicara di depan umum untuk menyampaikan informasi, ide, gagasan dan pengetahuannya kepada orang lain atau dalam masyarakat baik hal itu di lakukan dalam bentuk persentasi atau diskusi. Hal ini sesuai dengan pendapat Lauster yang menyatakan kepercayaan diri diperoleh dari pengalaman hidup.Kepercayaan diri merupakan salah satu aspek kepribadian yang berupa keyakinan akan kemampuan diri seseorang sehingga tidak terpengaruh oleh orang lain dan dapat bertindak sesuai kehendak, gembira, optimis, cukup toleran, danbertanggung jawab (dalam Ghufro & Risnawati, 2010). Menurut Rakhmat (2007) seseorang yang kurang percaya diri akan cenderung sedapat mungkin menghindari komunikasi. Mereka takut orang lain akan mengejeknya atau menyalahkannya. Dalam diskusi, mereka akan lebih banyak diam. Seseorang akan lebih mudah dalam menyampaikan pendapatnya termasuk berbicara di depan umum karena merasa percaya pada kemampuan dirinya dan memiliki perasaan positif dan bertindak mandiri saat berbicara di depan umum serta berani dalam mengungangkapkan pendapat yang telah di sampaikannya. Kepercayaan diri adalah salah satu aspek kepribadian yang paling penting pada diri seseorang. Tanpa adanya kepercayaan diri akan banyak menimbulkan masalah pada diri. Kepercayaan 8 diri merupakan atribut yang paling berharga pada diri seseorang dalam kehidupan bermasyarakat, dikarenakan dengan kepercayaan diri seseorang mampu mengaktualisasikan segala potensi yang ada pada dirinya(dalam Winarni, 2013). Menurut Martani dan Adiyati (dalam Alsa, 2006: 48), kepercayaan diri bukan merupakan sesuatu yang bersifat bawaan, tetapi merupakan sesuatu yang terbentuk dari interaksi dan berkembang melalui proses belajar secara individual maupun sosial. Kepercayaan diri seseorang akan sangat dipengaruhi oleh masa perkembangan yang sedang dilaluinya terutama bagi remaja, kepercayaan diri ini akan mudah berubah. Hal ini tergantung pada pengalaman-pengalaman dalam hubungan interpersonalnya.Musen (1979) secara positif melihat pengalaman sebagai sarana mencapai kematangan dan perkembangan kepribadian. Berdasarkan hasil penelitian tentang kepercayaan diri yang di dasarkan pada teori Lauster, adapun salah satu faktor mempengaruhi kepercayaan diri seseorang yaitu dengan adanya faktor internal meliputi: konsep diri, harga diri, kondisi fisik dan pengalaman hidup. Sedangkan dalam faktor ekternal meliputi: pendidikan, pekerjaan dan lingkungan.Loekmono (dalam Asmadi Alsa, 2010) mengemukakan bahwa kepercayaan diri tidak terbentuk dengan sendirinya melainkan berkaitan dengan kepribadian seseorang. Kepercayaan diri dipengaruhi oleh faktor-faktor yang berasal dari dalm individu sendiri, 9 norma dan pengalaman keluarga, tradisi, kebiasaan dan lingkungan sosial atau kelompok dimana keluarga itu berasal. Pengalaman hidup merupakan salah satu faktor internal yang mempengaruhi kepercayaan diri seseorang Anthony (1992) menegemukakan bahwa pengalaman masa lalu adalah hal terpenting untuk mengembangkan kepribadian seseorang (dalam Ghufron dan risnawita, 2010). Menurut angellis (2003) terdapat faktor lain yang meliputi kemampuan pribadi, keinginan, keberhasilan dan memiliki tekat yang kuat. Menurut Hakim (2005) kepercayaan diri merupakan keyakinan seseorang terhadap segala aspek yang dimiliki, keyakinan tersebut membuat individu merasa mampu untuk bisa mencapai berbagai tujuan dalam hidupnya. Ratnasari (2009) juga memaparkan hasil penelitiannya, bahwa ada hubungan antara kepercayaan diri denagn keterampilan berkomonikasi interpersonal.Orang yang memiliki kepercayaan diri yang tinggi cenderung memiliki kemampuan berkomunikasi yang bagus. Individu yang memiliki kepercayaan diri, maka akan mampu mengatasi ketakutan atau pikiran negatif tentang dirinya dan orang lain, sehingga mampu berkomonikasi di depan umum dengan baik. Kepercayaan diri memiliki hubungan dengan tipe kepribadian yang dimiliki oleh setiap individu.Eysenk (1991) mengemukakan bahwa extraversion memiliki hubungan yang sangat erat dengan intraksi sosial dan sosiabilitas. Maka dari itu, individu yang memiliki kepribadian exstravet, pada saat berhubungan dengan orang lain akan lebih mudah percaya 10 diri dalam membangun hubungan sosial, suka mengambil kesempatan untuk berjumpa dengan orang lain dan merasa optimis dalam berintraksi. Sebaliknya introvet termasuk sifat individu yang pendiam dan lebih menarik diri dari pergaulan sosial. Eysenk (1991) juga mengatakan, bahwa individu yang neuotcism tinggi dikatakan sebagai orang yang tidak percaya diri karena kurang bisa mengontrol emosi. Afiatin dan Martaniah (1998) menyatakan bahwa kepercayaan diri berkembang melalui hubungan individu dengan lingkungan. Kepercayaan diri akan berkembang dengan baik apabila dipengaruhi oleh lingkungan psikologis dan sosiologis yang kondusif.Wrenc, dkk (2005) melakukan penelitian yang hasil penelitiannya menunjukkan bahwa extraversion dan neurotisisme menyumbang 72% dari varians ditingkat individu yang mengalami kecemasan komunikasi sosial.Selanjutnya kombinasi hambatan dalam berkomunikasi, kemauan untuk berkomunikasi dan keinginan untuk kontrol menyumbang 47% dari varians dalam tingkat individu yang mengalami kecemasan komunikasi sosial. Davies (2004) mengatakan bahwa perasaan-perasaan malu yang sering muncul dan daya tahan yang lebih rendah dalam system kekebalan, menambah kerentanan fisik maupun psikologis terhadap pengaruhpengaruh dari rasa takut pada saat berinteraksi dengan orang lain. Ada beberapa pendekatan yang dikemukakan oleh para ahli untuk memahami kepribadian.Salah satu pendekatan yang digunakan adalah teori trait.Teori trait merupakan sebuah model untuk mengidentifikasi trait-trait 11 dasar yang diperlukan untuk menggambarkan suatu kepribadian. Trait didefinisikan sebagai suatu dimensi yang menetap dari karakteristik kepribadian, hal tersebut yang membedakan individu dengan individu yang lain, Fieldman (dalam Nurhayati, 2010). Saat ini para peneliti menyetujui teori trait yang mengelompokkan trait menjadi lima besar, dengan dimensi bipolar, yang disebutbig five. (John, 1990; Costa & McCrae, 1992 dalam Pervin & John, 2005).Pada penelitian ini, kepribadian dilihat berdasarkan the big five personality yang dikembangkan oleh Costa dan McCrae (1992, 198). Teori ini didasarkan pada model lima faktor kepribadian sebagai representasi struktur trait yang merupakan dimensi utama dari kepribadian. Trait kepribadian merupakan dimensi dari kepribadian yang merupakan kecenderungan emosional, kognitif, dan tingkah laku, yang bersifat menetap dan ditampilkan individu sebagai respons terhadap berbagai situasi lingkungan, Westen (dalam Seniati, 1999). Dimensi Big Five Personality diperkenalkan oleh Goldberg pada tahun 1981. Dimensi ini tidak mencerminkan perspektif teoritis tertentu, tetapi merupakan hasil dari analisis bahasa alami manusia dalam menjelaskan dirinya sendiri dan orang lain. Taksonomi Big Five bukan bertujuan untuk mengganti sistem yang terdahulu, melainkan sebagai penyatu karena dapat memberikan penjelasan sistem kepribadian secara umum (John & Srivastava,1999).Big Five Personality disusun bukan untuk menggolongkan individu ke dalam satu kepribadian tertentu, melainkan untuk 12 menggambarkan sifat-sifat kepribadian yang disadari oleh individu itu sendiri dalam kehidupannya sehari-hari. Pendekatan ini disebut Goldberg sebagai Fundamental Lexical (Language) perbedaan individu yang paling mendasar digambarkan hanya dengan satu istilah yang terdapat pada setiap bahasa (dalam Pervin, 2005). Salah satu model teori kepribadian yang bisa digunakan dalam penelitian untuk menguji hubungan dimensi kepribadian dengan kepercayaan diri dalam berbicara di depan umum adalah menggunakan model kepribadian lima faktor atau Big FivePersonality Factors. Faktor-faktor di dalam big five personalitymenurut Costa & McCrae (1985; 1990; 1992; dalam Pervin & Jhon, 2001).Kepribadian menurut model ini terdiri dari 5 dimensi yaitu Neuroticism (stabilitas emosi), Extraversion (Keterbukaan secara sosial),Openness (Keterbukaan terhadap Pengalaman), Agreeableness (Keramahan) dan Conscientiousness (Ketekunan). Dimensi Neuroticism (N) ini mengidentifikasi individu yang memiliki ciri rentan terhadap masalah psikologis seperti stress, mudah mengalami rasa sedih, takut dan cemas yang berlebihan, memiliki dorongan yang berlebihan dan memiliki coping yang tidak sesuai atau maladaptive.Menurut Friedman (2006:305) seseorang yang tinggi dalam dimensi Neuroticismcenderung gugup, tegang dan mudah cemas.Sedangkan orang yang rendah cenderung tenang dan santai. 13 Dimensi Extraversion(E) ini mengidentifikasi individu yang memiliki ciriintensitas interaksi interpersonal yang tinggi, senang bergaul, kebutuhan untuk di dukung, kemampuan untuk bahagia, memiliki antusiasme yang tinggi, enerjik, memiliki emosi yang positif dan menjalin hubungan dengan sesama. Menurut Friedman (2006:305) seseorang yang tinggi dalam dimensi Extraversioncenderung penuh semangat, antusias, dominan, ramah dan komonikatif.Orang yang rendah dalam demensi ini cenderung pemalu, tidak percaya diri, submitif dan pendiam. Dimensi Openness(O) ini mengidentifikasi individu yang memiliki cirimelihat keterbukaan individu untuk mencari, menghargai dan mengeksplorasi pengalaman baru, dan mudah bertoleransi.Menurut Friedman (2006:305) seseorang yang tinggi dalam dimensi Opennessumumnya terlihat imajinatif, menyenangkan, kreatif dan artistik.Orang yang rendah dalam demensi ini cenderung dangkal, membosankan atau sesderhana. Dimensi Agreeableness (A) ini mengidentifikasi individu yang memiliki ciri dalam melihat kualitas personal individu dari pikiran, perasaan dan perbuatan, bersiakap lemah lembut sampai antagonis dalam berfikir.Menurut Friedman (2006:305) seseorang yang tinggi dalam dimensi Agreeableness cenderung ramah, kooperatif, mudah percaya dan hangat.Orang yang rendah dalam demensi ini cenderung dingin, konfrontatif dan kejam. 14 Dimensi Conscientiousness(C) ini mengidentifikasi individu yang memiliki ciri dalam melihat ukuran dalam keterpercayaan (keadilan), sangat berhati-hati, gigih, teratur dan dapat diandalkan.Menurut Friedman (2006:305) seseorang yang tinggi dalam dimensi Conscientiousnessumumnya berhati-hati, dapat diandalkan, tearatur dan bertanggung jawab.Orang yang rendah dalam demensi ini cenderung ceroboh, berantakan dan tidak dapat diandalkan. Terdapat beberapa penelitian terdahulu, seperti yang di lakukan oleh Gunjadid Utomo yang memiliki tujuan untuk mengetahui hubungan antara kepercayaan pada pedagang internet dan kepribadian big five dengan intensi membeli pakaian melalui internet.Penelitian ini dilakukan pada kalangan mahasiswa dikarenakan kurangnya memiliki rasa percaya diri sehingga dala melakukan belanja melalui media yang ada. Sedangkan kepribadian big five yang terdiri dari 5 faktor, tidak menunjukan adanya hubungan dengan intensi membeli pakaian melalui internet, tingginya kebutuhan akan internet. Hasil penelitian lain dikemukakan oleh Rini (dalam Andrianto dan Dewi 2006) yang mengatakan bawa perasaan cemas saat berbicara di muka umum dikarenakan melemahnya rasa percaya diri. Individu yang berbicara di muka umum sering kali menjadi cemas karena kepercayaan diri dimilikinya rendah. Hal yang sama juga terjadi pada hasil penelitian Nurani (2010) dan Khasanah dan Astuti yang menunjukkan bahwa terdapat hubungan negatif yang signifikan antara kepercayaan diri dengan kecemasan komunikasi 15 interpersonal. Peneltian Adrianto dan Rachmahana (2008) juga mengatakan bahwa ada hubungan signifikan dan negatif antara kecemasan presentasi dengan kepercayaan diri pada mahasiswa. Berdasarkan hasil wawancara yang peneliti lakukan pada tanggal 16 April 2014Fakultas Psikogi UIN Malang, ditinjau dari sudut kepribadian big five maka peneliti dapat menemukan beberapa mahasiswa semester IV memiliki masalah terkait saat melakukan persentasi di kelas, yaitu dilihat dari kemampuannya menyampaikan materi pelajaran dan menjawab pertanyaan dari audian. Kemampuan dalam menyampaikan persentasi dikelas bisa di lihat dari dimensi neuroticism, fenomena yang terjadi pada mahasiswa semester IV dalam berpresentasi di kelas memiliki tingkat neuroticism yang rendah, hal itu terlihat pada saat mahasiswa menyampaikan materi persentasi mereka merasa dredeg, cemas, takut dan bingung. Namun apabila dilihat dari dimensi extraversionyang dimiliki oleh mahasiswa sangat beragam ada yang tertutup dengan lingkunagan sosialnya, sehingga lebih cenderung dalam penyelesaian masalah di selesaikan secara sendiri. Akan tetapi ada juga mahasiswa yang memiliki dimensi extraversion cukup tinggi, sehingga kebanyakan dari mereka mengaku senang bergaul, berkumpul dengan lingkungan sekitarnya dan cenderung setiap menemukan masalah dibicarakan kepada temantemanya.Apabila dilihat dari dimensi openness pada mahasiswa semester IV sangat beragam.Ada yang lebih terbuka saat bercerita bersifat kuno atau klasik, ada juga mahasiswa yang sangat antusias saat bercerita yang bersifat 16 modern. Sedangkan jika di lihat dari dimensi agreeableness dari mahasiswa, cenderung saat berinteraksi dengan orang lain bersikap ramah dan sopan, termasuk pada saat menyampaikan persentasi di kelas. Apabila dlihat dalam dimensi conscientiousness pada mahasiswa semester IV termasuk orang yang tekun karena mereka mengaku sebelum mereka maju untuk persentasi mereka berusaha belajar dengan semaksimal mungkin dengan membaca beberapa buku dan referensi yang lain supaya dalam menyampaikan persentasi dengan mudah. Jadi dari berbagai paparan yang sudah dituturkan di atas, penelitian ini menjadi menarik. Karena berbicara di depan umum merupakan salah satu tugas mahasiswa dalam menyampaikan gagasan atau pendapatnya kepada orang lain. Maka peneliti tertarik untuk meneliti lebih lanjut mengenai “Hubungan kepribadian big five dengan kepercayaan diri berbicara di depan umum pada mahasiswa semester IV Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang“. B. Perumusan Masalah 1. Bagaimana tingkat kepercayaan diri berbicara di depan umum pada mahasiswa semester IV Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang? 2. Bagaimana tipe kepribadian big fivemahasiswa semester IV Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang? 17 3. Bagaimanakah hubungan tipe kepribadian big five dengan kepercayaan diri berbicara di depan umum pada mahasiswa semester IV Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang? C. Tujuan Penelitian 1. Mengetahui tingkat kepercayaan diri berbicara di depan umum pada mahasiswa semester IV Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang. 2. Mengetahui tipe kepribadian big fivemahasiswa semester IV Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang. 3. Untuk mengetahuihubungan kepribadian big fivedengan kepercayaan diri berbicara di depan umum pada mahasiswa semester IV Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang. D. Manfaat Penelitian 1. Untuk Peneliti a. Sebagai persyaratan dalam proposal penelitian di Jurusan Psikologi, Fakultas Psikologi UIN Maulana Malik Ibrahim Malang. b. Sebagai wahana dalam meningkatkan kompetensi dalam hal penelitian dan penulisan serta ilmu pengetahuan. 2. Untuk mahasiswa Mahasiswa merasa lebih percaya diri lagi ketika melakukan komunikasi di depan umum dalam hal ini presentasi maupun diskusi. Sehingga akan meningkatkan prestasi akademiknya. 18 3. Untuk Lembaga a. Sebagai bahan rujukan dan evaluasi dalam mengambil keputusan dalam kegiatan belajar mengajar. b. Sebagai referensi dalam melakukan pembenahan-pembenahan dan pengembangan-pengembangan dalam pendekatan pembelajaran. 4. Untuk Pengembangan Keilmuwan Sebagai informasi baru yang dapat memperkaya khazanah ilmu pengetahuan dalam psikologi, khususnya pada bidang ilmu psikologi tentang studi hubungan tipe kepribadian dengan percaya diri berbicara di depan umum pada mahasiswa Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri (UIN) Maulana Malik Ibrahim Malang. 19>
B. Perumusan Masalah
1. Bagaimana tingkat kepercayaan diri berbicara di depan umum pada mahasiswa semester IV Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang?
2. Bagaimana tipe kepribadian big fivemahasiswa semester IV Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang?
 3. Bagaimanakah hubungan tipe kepribadian big five dengan kepercayaan diri berbicara di depan umum pada mahasiswa semester IV Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang?
 C. Tujuan Penelitian
 1. Mengetahui tingkat kepercayaan diri berbicara di depan umum pada mahasiswa semester IV Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang.
2. Mengetahui tipe kepribadian big fivemahasiswa semester IV Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang.
 3. Untuk mengetahuihubungan kepribadian big fivedengan kepercayaan diri berbicara di depan umum pada mahasiswa semester IV Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang.
D. Manfaat Penelitian
1. Untuk Peneliti a. Sebagai persyaratan dalam proposal penelitian di Jurusan Psikologi, Fakultas Psikologi UIN Maulana Malik Ibrahim Malang. b. Sebagai wahana dalam meningkatkan kompetensi dalam hal penelitian dan penulisan serta ilmu pengetahuan.
2. Untuk mahasiswa Mahasiswa merasa lebih percaya diri lagi ketika melakukan komunikasi di depan umum dalam hal ini presentasi maupun diskusi. Sehingga akan meningkatkan prestasi akademiknya.
3. Untuk Lembaga a. Sebagai bahan rujukan dan evaluasi dalam mengambil keputusan dalam kegiatan belajar mengajar. b. Sebagai referensi dalam melakukan pembenahan-pembenahan dan pengembangan-pengembangan dalam pendekatan pembelajaran. 4. Untuk Pengembangan Keilmuwan Sebagai informasi baru yang dapat memperkaya khazanah ilmu pengetahuan dalam psikologi, khususnya pada bidang ilmu psikologi tentang studi hubungan tipe kepribadian dengan percaya diri berbicara di depan umum pada mahasiswa Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri (UIN) Maulana Malik Ibrahim Malang

Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Psikologi" :Hubungan tipe kepribadian big five dengan kepercayaan diri berbicara di depan umum mahasiswa semester IV Fakultas Psikologi UIN Maulana Malik Ibrahim Malang" Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini
DOWNLOAD

Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment