Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Saturday, April 22, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Manajemen:Analisis komparasi efisiensi operasional Instalasi Rawat Jalan (IRJA) terhadap kinerja profitabilitas dengan metode data envelopment analysis (DEA): Studi pada RSUD Kertosono dan RSUD Nganjuk

Abstract

INDONESIA:
Efisiensi merupakan bagian penting dalam operasional rumah sakit, yang mampu memberikan nilai tambah baik secara langsung maupun tidak langsung. Seiring dengan meningkatnya tingkat efisiensi rumah sakit yang mana dalam mencapai tingkat efisiensi yaitu menggunakan input yang seminim mungkin dengan menghasilkan output semaksimal mungkin. Penelitian ini mencoba mengetahui perbedaan efisiensi operasional RSUD Kertosono dan RSUD Nganjuk dengan alat ukur Data Envelopment Analysis (DEA). Tujuan penelitian ini adalah untuk melihat perbedaan tingkat efisiensi operasional instalasi rawat jalan yaitu dilihat dari input tenaga medis, tenaga non-medis, sarana medis, dan output RSUD diantaranya jumlah pasien poli anak, jumlah pasien poli bedah, jumlah pasien poli gigi, jumlah pasien poli khusus, jumlah pasien poli mata, jumlah pasien poli kandungan, jumlah pasien poli dalam, jumlah pasien poli THT, dan jumlah pasien poli umum.
Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data primer yang diperoleh langsung dari sumber asli. Data yang digunakan adalah data jumlah pasien rawat jalan tahun 2011-2012 yang terdiri dari data jumlah tenaga medis, jumlah tenaga non-medis, dan sarana medis, yang dianalisis efisiensi dengan metode DEA. Selanjutnya adalah data pendapatan tahun 2010-2012 untuk menghitung SGR (Sales Growth Rate) pada masing-masing Rumah Sakit. Metode analisis yang digunakan adalah Uji Independent Sample T-test dengan tingkat signifikansi 5%.
Berdasarkan hasil perhitungan DEA yang telah dilakukan Uji Independent Sample T-test terlihat sig 0,000, hal ini menunjukkan probabilitas < 0,05, maka Ho ditolak, sehingga dapat disimpulkan kedua varians berbeda. Sedangkan hasil perhitungan SGR, RSUD Kertosono memiliki SGR atau tingkat perkembangan pendapatan sebesar 29,34% pada tahun 2011, dan mengalami kenaikan pertumbuhan pendapatan sebesar 10,68% pada tahun 2012. Sedangkan pada RSUD Nganjuk tahun 2011 mengalami penurunan SGR sejumlah -25,00% , namun meningkat pada tahun 2012 sebesar 83,33%. Hal ini menunjukkan bahwa tingkat efisiensi rumah sakit memiliki pengaruh yang positif terhadap pendapatan rumah sakit.
ENGLISH:
Efficiency is important part of hospital operation which may have good additional value directly or indirectly. The increase of hospital efficiency can be realized by using input minimally as possible to produce output maximally as possible. Research attempts to understand the difference of operational efficiency of RSUD Kertosono and RSUD Nganjuk with the measuring tool of data envelopment analysis (DEA). The objective of research is to recognize the different of operational efficiency rate in term of inputs from medical officer, non-medical officer, medical structure, and also of outputs of RSUD such as the number of patients at pediatric policlinic, the number of patients at surgery policlinic, the number of patients at obstetric policlinic, the number of patients at internist policlinic, the number of patients at THT policlinic, and the number of patients at general policlinic.
Data used in this research are primary data directly obtained from the genuine source (not through intermediary media). In specific, the considered data are the number of outpatient in 2011-2012, the number of medical officer, the number of non-medical officer, and medical structure. All these data are analyzed for its efficiency with method of data envelopment analysis (DEA). Data of income in 2011- 2012 is used to calculate SGR (Sales Growth Rate) in each hospital. The analysis method is Independent Sample T-Test at significance rate of 5 %.

Result of DEA calculation with Independent Sample T-Test indicates that probability of 0.000. Because the probability < 0.05, Ho is rejected and it is concluded that both variances are different. Based on the result of SGR calculation, RSUD Kertosono has SGR or the income development rate is 29.34 % in 2011, and it has income growth improvement for 10.68 % in 2012. Meanwhile, RSUD Nganjuk in 2011 has decreased SGR for -25.00 %, but it increases in 2012 to 83.33 %. It means that hospital efficiency rate has positive influence on hospital income.
BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
 Rumah sakit umum tidak lain mempunyai misi memberikan pelayanan kesehatan yang bermutu dan terjangkau oleh masyarakat dalam rangka meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Tugas rumah sakit adalah melaksanakan upaya pelayanan kesehatan secara berdaya guna dan berhasil dengan mengutamakan penyembuhan dan pemulihan. Upaya pelayanan ini dilakukan secara serasi dan terpadu dengan peningkatan dan pencegahan serta pelaksanaan upaya rujukan. Menurut Undang-Undang Republik Indonesia No. 44 tahun 2009 tentang rumah sakit, fungsi rumah sakit adalah: a. Penyelenggaraan pelayanan pengobatan dan pemulihan kesehatan sesuai dengan standar pelayanan rumah sakit. b. Pemeliharaan dan peningkatan kesehatan perorangan melalui pelayanan kesehatan yang paripurna tingkat kedua dan ketiga sesuai kebutuhan medis. c. Penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia dalam rangka peningkatan kemampuan dalam pemberian pelayanan kesehatan. 2 d. Penyelenggaraan penelitian dan pengembangan serta penapisan teknologi bidang kesehatan dalam rangka peningkatan pelayanan kesehatan dengan memperhatikan etika ilmu pengetahuan bidang kesehatan. Dalam penelitian Widaryanto (2005) menyatakan bahwa pemerintah menyadari akan arti penting masyarakat yang sehat dalam mendukung pembangunan negara. Pembangunan akan sulit berjalan lancar jika kondisi masyarakat kurang sehat. Oleh karena itu, pemerintah dituntut untuk mampu menciptakan suatu sistem pelayanan kesehatan yang bermutu dan berkualitas sehingga dapat diandalkan pada saat dibutuhkan tanpa adanya hambatan, baik yang bersifat ekonomi maupun non ekonomi. Hal ini berarti pemerintah perlu membangun pelayanan kesehatan yang mampu diandalkan sehingga semua lapisan masyarakat baik dari kalangan bawah sampai kalangan atas dapat memanfaatkannya. Berdasarkan surat edaran yang dikeluarkan oleh Departemen Kesehatan Republik Indonesia (2003) yang menyatakan bahwa salah satu tujuan yang hendak dicapai pembangunan di bidang kesehatan di Indonesia pada saat ini adalah mencapai masyarakat, bangsa dan negara dimana penduduknya memiliki kemampuan untuk menjangkau pelayanan kesehatan yang bermutu secara adil dan merata. Berdasarkan penelitian Ramadany (2011) menyatakan bahwa di tengah-tengah masyarakat Indonesia pada tahun terakhir ini terus mengalami peningkatan berkaitan dengan biaya kesehatan. Sejak diberlakukannya UU 3 No. 22 Tahun 1999 tentang penyelenggaraan otonomi daerah, tiap daerah memiliki wewenang yang luas untuk mengatur daerah masing-masing. Pemerintah daerah harus berupaya untuk meningkatkan pelayanannya di segala bidang. Tidak terkecuali pada bidang kesehatan. Rumah sakit dituntut untuk memberikan fasilitas dan pelayanan kesehatan yang memenuhi standart pelayanan optimal. Berdasarkan fungsi sosial, rumah sakit harus melayani pasien atas dasar kebutuhan mediknya, dan tidak berdasarkan kemampuan pasien untuk membayar. Sedang berdasarkan fungsi ekonomi, rumah sakit harus memikirkan keuntungan yang akan didapatnya berdasarkan manajemennya, termasuk manajemen keuangan dan pembiayaannya. Pemerintah dan masyarakat selalu berusaha agar pasien menerima layanan yang optimal tersebut seefisien mungkin. Kunci pokok dalam mengoptimalkan efisiensi layanan salah satunya adalah dengan menggunakan sumber daya yang ada sebaik mungkin. Oleh karena itu rumah sakit sebagai penyedia jasa layanan kesehatan masyarakat harus berusaha untuk meningkatkan produktivitasnya dalam melayani para pasien sebagai pengguna jasa kesehatan dan berusaha semaksimal mungkin menggunakan sumber daya yang ada. Beberapa penelitian tentang DEA dalam bidang kesehatan sudah banyak dilakukan.
Akan tetapi, pada umumnya penelitian tersebut dipusatkan pada kinerja antar rumah sakit, unit gawat darurat, maupun puskesmas. Budi (2010) melakukan studi kasus yang mengambil 29 puskesmas di Kabupaten 4 Pati. Osei (2005) melakukan studi kasus di 17 Pusat Kesehatan Ghana dalam Ramadhany (2011). Saat ini kebanyakan penyedia jasa dalam mengukur efisiensi hanya menitikberatkan pada hal umum saja (masih menggunakan penilaian efisiensi berdasarkan single input dan single output), seperti besarnya keuntungan dibandingkan dengan biaya yang telah dikeluarkan, sehingga tidak akan didapat penjelasan yang lebih mendetail mengenai faktor-faktor yang terlibat dalam pencapaian outputnya. Karena itulah penggunaan metode DEA sangat tepat karena mampu mengakomodasi banyak input dan banyak output dalam banyak dimensi, sehingga akan didapatkan suatu pengukuran efisiensi yang lebih akurat, sebagai langkah awal dalam meningkatkan produktivitas Rumah Sakit. Dalam penelitian dan analisa ini nanti mencakup efisiensi kinerja operasional rumah sakit berdasarkan jumlah pasien rawat jalan. Dilihat dari segi keuangan rumah sakit, analisa ini khususnya membahas mengenai pendapatan rumah sakit rawat jalan. Besar kecilnya pendapatan rumah sakit tergantung dari jumlah pasien. Analisis rasio keuangan yang digunakan dalam penelitian ini guna mengukur kinerja profitabilitas adalah rasio profitabilitas. Penelitian DEA tentang kesehatan pernah dilakukan oleh Saputra (2004) yang mengambil studi kasus di Unit Gawat darurat (UGD) RSUD Dr. Soetomo, RS Haji, dan RS Al Irsyad untuk mengetahui tingkat efisiensi UGD berdasarkan nilai technical efficiency. Dari penelitian tersebut didapatkan 5 hasil bahwa UGD yang tidak efisien adalah UGD RS Haji dengan tingkat efisiensi sebesar 0,815 tahun 1999, 0,856 tahun 2000, 0,744 tahun 2001 dan 0,692 pada tahun 2002. Dan didapatkan pula bahwa UGD RS Haji merupakan UGD yang selalu mengalami penurunan indeks TFP. Adapun penelitian terdahulu yang dijadikan perbandingan dalam penelitian ini adalah penelitian yang dilakukan oleh Wati (2012) yang berjudul analisis pengaruh efisiensi operasional terhadap kinerja profitabilitas pada sektor perbankan syariah (studi kasus pada bank umum syariah di Indonesia tahun 2007-2010) serta penelitian yang dilakukan oleh Aidil (2011) yang berjudul analisis tingkat efisiensi meningkatkan produktivitas Instalasi Rawat Inap (IRNA) dengan menggunakan metode Data Envelopment Analysis (DEA). Variabel input yang digunakan pada penelitian ini hampir sama seperti yang ada pada penelitian Aidil (2011) yang di kelompokkan menjadi 3 variabel yaitu: tenaga medis, tenaga non medis dan sarana medis, dan yang membedakan penelitian ini dengan penelitian terdahulu adalah variabel output yang digunakan, yang meliputi: jumlah pasien poli anak, jumlah pasien poli bedah, jumlah pasien poli gigi, jumlah pasien poli khusus, jumlah pasien poli mata, jumlah pasien poli kandungan, jumlah pasien poli dalam, jumlah pasien poli THT, dan jumlah pasien poli umum. Sehingga nantinya dapat dilakukan kesimpulan antar keduanya. Penelitian ini merupakan lanjutan dari penelitian yang dilakukan oleh Aidil (2011) yang menyatakan bahwa instalasi yang sudah efisien masih harus ada kontrol dari pihak manajemen karena masih ada instalasi yang sudah efisien tetapi masih 6 mengalami kerugian. Oleh karena itu peneliti menggunakan perhitungan rasio profitabilitas yang digunakan rumah sakit yakni Sales Growth Rate (SGR) guna membuktikan perbedaan perkembangan pertumbuhan pendapatan masing-masing RSUD. Berdasarkan penelitian sebelumnya di atas peneliti tertarik untuk melakukan penelitian pada RSUD Kertosono dan RSUD Nganjuk untuk mengetahui tingkat efisiensi operasional Instalasi Rawat Jalan (IRJA) rumah sakit dengan menggunakan metode Data Envelopment Analysis (DEA) guna mengetahui komparasi efisiensi keduanya serta dampaknya terhadap profitabilitas rumah sakit.
Adapun alasan peneliti memilih Instalasi Rawat Jalan (IRJA) dikarenakan mampu memenuhi data input dan output yang nantinya akan digunakan dalam metode Data Envelopment Analysis (DEA) . Peneliti memilih RSUD Kertosono dan RSUD Nganjuk, sebagai obyek penelitian karena lokasi yang dekat dengan tempat peneliti berdomisili. Selain itu RSUD Kertosono merupakan Rumah Sakit Umum Daerah yang tergolong baik dalam pelayanan, sementara Rumah Sakit Nganjuk merupakan salah satu rumah sakit besar yang tidak kalah baik dalam pelayanannya dan paling banyak memiliki profit dibanding rumah sakit lainnya. Letak kedua rumah sakit yang strategis, di tengah kota yang mudah dijangkau, memiliki stadart ISO yang sama yakni tahun 2004, sertifikat ISO 9001:2000 sehingga antar keduanya sama menerapkan SMM (Sistem Manajemen Mutu), selain itu juga memiliki kriteria yang sama yakni sama-sama merupakan kelas rumah sakit tipe C. Hal ini menjadikan peneliti tertarik melakukan penelitian 7 pada RSUD Kertosono dan RSUD Nganjuk. Peneliti ingin membuktikan bagaimana perbandingan efisiensi antara Rumah Sakit Umum Daerah Kecamatan Kertosono dengan Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten Nganjuk. Sehingga diambillah judul penelitian “ANALISIS KOMPARASI EFISIENSI OPERASIONAL INSTALASI RAWAT JALAN (IRJA) TERHADAP KINERJA PROFITABILITAS DENGAN METODE DATA ENVELOPMENT ANALYSIS (DEA) (Study pada RSUD Kertosono dan RSUD Nganjuk)”.
1.2  Rumusan Masalah
 Berdasarkan uraian latar belakang masalah di atas, maka rumusan masalah dalam penelitian ini adalah:
1. Apakah ada perbedaan tingkat efisiensi operasional Instalasi Rawat Jalan (IRJA) yang diukur dengan Data Envelopment Analysis (DEA) antara RSUD Kertosono dan RSUD Nganjuk?
 2. Apakah terdapat dampak tingkat efisiensi operasional Instalasi Rawat Jalan (IRJA) setelah diukur dengan Data Envelopment Analysis (DEA) terhadap kinerja profitabilitas RSUD Kertosono dan RSUD Nganjuk?
1.3 Tujuan Penelitian
 1. Untuk mengetahui perbedaan tingkat efisiensi operasional Instalasi Rawat Jalan (IRJA) yang diukur dengan Data Envelopment Analysis (DEA) antara RSUD Kertosono dan RSUD Nganjuk
 2. Untuk mengetahui dampak tingkat efisiensi operasional Instalasi Rawat Jalan (IRJA) setelah diukur dengan Data Envelopment Analysis (DEA) terhadap kinerja profitabilitas RSUD Kertosono dan RSUD Nganjuk.
1.4 Kegunaan Penelitian
1. Menambah wawasan dan kemampuan dalam mengaplikasikan ilmu manajemen rumah sakit berkaitan dengan keuangan yakni pengaruh efisiensi operasional dalam peningkatan profitabilitas rumah sakit menggunakan metode DEA.
 2. Memberikan informasi kepada pihak dinas kesehatan RSUD Kertosono Nganjuk dan RSUD Nganjuk mengenai performansi dan efisiensi operasional rumah sakit.
1.3 Batasan Penelitian Batasan yang digunakan dalam penelitian ini adalah:
1. Data yang digunakan adalah data primer yang didapatkan langsung dari masing-masing rumah sakit, yakni RSUD Kertosono dan RSUD Nganjuk.
 2. Penelitian ini khusus meneliti tingkat efisiensi Instalasi Rawat Jalan pada RSUD Kertosono dan RSUD Nganjuk.
3. Variabel-variabel yang dimunculkan dalam penelitian ini didasarkan dari hasil survei maupun referensi dari beberapa studi pustaka yang telah dilakukan peneliti.
 4. Sampel rumah sakit yang diteliti hanya 2 karena keterbatasan waktu penelitian.
 5. Penelitian ini hanya digunakan untuk mengetahui tingkat efisiensi RSUD dan untuk mengetahui dampak efisiensi terhadap profitabilitas rumah sakit. Asumsi yang digunakan dalam penelitian ini adalah:
1. Variabel input dan output yang dijadikan dasar model diperoleh dari beberapa pertimbangan dan dianggap cukup mewakili untuk mengukur efisiensi operasional

. 2. Penyusunan model tidak terkait dengan perubahan politik, sosial buaya dan aspek lainnya seperti bencana alam, kerusakan sosial dan lain-lain. Hal-hal diluar model diasumsikan tetap.
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Manajemen :Analisis komparasi efisiensi operasional Instalasi Rawat Jalan (IRJA) terhadap kinerja profitabilitas dengan metode data envelopment analysis (DEA): Studi pada RSUD Kertosono dan RSUD NganjukUntuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment