Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Monday, April 24, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Manajemen:Analisis penilaian kinerja karyawan untuk mengetahui kualitas kelayakan kerja menggunakan jaringan syaraf tiruan backpropagation: Studi kasus pada PG. Kebon Agung Malang

Abstract

INDONESIA:
Ketenagakerjaan merupakan aspek yang mendasar dalam kehidupan mencakup dimensi sosial dan ekonomi. Keberhasilan suatu perusahaan dalam mencapai tujuan yang ditetapkan sebelumnya sangat tergantung pada kemampuan sumber daya manusianya (karyawan) dalam menjalankan tugas-tugas yang diberikan. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kualitas kelayak kerja karyawan ( Studi kasus PG.Kebon Agung Malang). Kinerja karyawan merupakan perbandingan hasil kerja yang dicapai oleh karyawan dengan standar yang telah di tentukan. Penilaian kinerja ditentukan melalui kualitas maupun kuantititas karyawan dalam menyelesaikan tanggung jawab yang diberikan perusahaan.
Analisis penilaian kinerja karyawan menggunakan jaringan syaraf tiruan Backpropagation ini digunakan untuk mengambil keputusan kelayakan kualitas kerja pada karyawan yang berdasarkan kepada kriteria-kriteria penilaian yang telah ditetapkan oleh organisasi (perusahaan). Dalam pemrograman ini memiliki 23 variabel input yang berupa penilaian kinerja karyawan, dan 1 variabel output berupa kualitas kelayakan kinerja karyawan, dan kedua variabel tersebut diperoleh berdasarkan dari peraturan kerja perusahaan.
Arsiektur Backpropagation Neural Network yang digunakan adalah 23-1, yaitu 23 node pada lapisan input dan 1 node pada lapisan output. Nilai Eps =net.trainParam.epochs=1000; net.trainParam.goal = 0.00001. Nilai tersebut merupakan nilai-nilai yang efektif dan efisien digunakan untuk menganalisis penilaian kinerja karyawan.
ENGLISH:
The employment is a fundamental aspect of life include social and economic dimensions. The success of a company in achieving the goals set in advance is highly dependent on the ability of human resources (employees) in carrying out the tasks given. This study aims to determine the quality of employee (Case Study PG. Kebon Agung Malang). Employee performance is a comparison of the results achieved by employees working with a standard that has been set. The performance assessment is determined by the quality and quantity employees in completing responsibilities given company.
The performance appraisal Analysis using Backpropagation neural network is used to make decisions on the quality of the work eligibility of current employees according to the assessment criteria established by the organization (company). In this programming has 23 input variables in the form of performance appraisal, and one variable output quality feasibility employee performance, and both variables were obtained based on the company's work rules.

Arsiektur Backpropagation Neural Network used is 23-1, with 23 nodes in the input layer and the first node in the output layer. Eps value = net.trainParam.epochs = 1000; net.train Param. goal = 0.00001. The values are the values that effectively and efficiently used to analyze the performance appraisal.
BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
 Ketenagakerjaan merupakan aspek yang amat mendasar dalam kehidupan manusia karena mencakup dimensi sosial dan ekonomi. Salah satu tujuan penting dalam pembangunan ekonomi adalah menyediakan lapangan kerja yang cukup untuk mengejar pertumbuhan angkatan kerja, yang pertumbuhannya lebih cepat dari pertumbuhan kesempatan kerja. Berhasil atau tidaknya perusahaan dalam mencapai tujuan yang ditetapkan sebelumnya sangat tergantung pada kemampuan sumber daya manusianya (karyawan) dalam menjalankan tugas-tugas yang diberikan kepadanya. Oleh karena itu, setiap perusahaan perlu memikirkan bagaimana cara yang dapat dilakukan untuk mengembangkan sumber daya manusianya agar dapat mendorong kemajuan bagi perusahaan dan bagaimana caranya agar karyawan tersebut memiliki produktivitas yang tinggi, yang tentunya pimpinan perusahaan perlu memotivasi karyawannya. Dengan adanya motivasi kepada karyawan diharapkan dapat meningkatkan kinerja karyawan, sehingga memberikan hasil yang memuaskan bagi perusahaan tersebut. Disisi lain, penilaian kinerja karyawan yang tinggi sebenarnya juga menguntungkan bagi karyawan itu sendiri. Dengan usaha yang keras untuk mencapai standar kerja yang ada dapat membuatnya semakin profesional dibidangnya sehingga lebih kompetitif dalam pasaran tenaga kerja.
 Hasil penelitian  menunjukkan bahwa karyawan yang bekerja dengan sebaik-baiknya dan menunjukkan performance kerjanya yang baik akan dapat meningkatkan karier atau jabatan yang lebih baik atau lebih tinggi pula (Cleveland, 1989:132). Tika (2006:121) dalam bukunya menyampaikan bahwa, kinerja merupakan perilaku organisasi yang secara langsung yang berhubungan dengan produksi barang atau penyampaian jasa. Informasi tentang kinerja organisasi merupakan suatu hal yang sangat penting digunakan untuk mengevaluasi apakah proses kinerja yang dilakukan organisasi selama ini sudah sejalan dengan tujuan yang diharapkan atau belum. Akan tetapi dalam kenyataannya banyak organisasi yang justru kurang atau bahkan tidak jarang ada yang mempunyai informasi tentang kinerja dalam organisasinya. Kinerja sebagai hasil-hasil fungsi pekerjaan/kegiatan seseorang atau kelompok dalam suatu organisasi yang dipengaruhi oleh berbagai faktor untuk mencapai tujuan organisasi dalam periode waktu tertentu. Untuk dapat mengenali sebuah kopetensi seorang karyawan atas hasil kerjanya, maka perusahaan harus memiliki sesuatu sistem balas jasa yang tepat. Mekanisme untuk dapat menentukan balas jasa yang pantas bagi suatu prestasi kerja adalah dengan penilaian kinerja dan kompetensi karyawan. Melalui penilaian prestasi kerja akan diketahui seberapa baik Ia telah melaksanakan tugas-tugas yang dibebankan kepadanya, sehingga perusahaan dapat menetapkan balas jasa yang sepantasnya atas prestasi kerja tersebut. Ditambah dengan kompetensi karyawan yang kuat merupakan landasan yang sangat berguna untuk membantu perusahaan meningkatkan kinerjanya. Kompetensi sangat diperlukan dalam setiap proses sumber daya manusia
. Semakin banyak kompetensi dipertimbangkan, maka 3 semakin meningkat pula kinerjanya. Dari hasil tersebut, perusahaan dapat mengembangkan suatu perencanaan sumber daya manusia secara menyeluruh dalam menghadapi masa depan perusahaan. PG Kebon Agung Malang merupakan salah satu pabrik gula terbesar di Indonesia yang bergerak di bidang industri gula dan perdagangan umum. PG. Kebon Agung Malang mulai didirikan pada tahun 1905 oleh seorang pengusaha bernama Tan Tjwan Bie. Kapasitas giling pada waktu itu 500tth. Sekitar tahun 1917 pengelolaan PG. Kebon Agung diserahkan kepada NV. Handel & Landbouws Maatschapij Tideman van Kerchem sebagai direksinya, kemudian dibentuk perusahaan dengan nama NV. Suiker Fabriek Kebun Agoeng yang disebut PT. PG Kebon Agung dan disahkan dengan akte notaris Hendrik Willem Hazenberg pada tanggal 20 Maret 1918 dengan No. 155, dan disahkan dengan surat keputusan Sekretaris Gubernur Hindia Belanda tanggal 30 Mei 1918 No. 42, didaftar dalam registrasi kantor Pengadilan Negeri Surabaya dengan No. 143. PG Kebon Agung Malang memiliki kapasitas giling 6000 tth.
Kapasitas prosuksi yang besar ini jelas membutuhkan sumber daya manusia yang baik. Tuntutan penguasaan teknologi dalam produksi gula juga membutuhkan tenaga yang kompeten. Dengan demikian, PG Kebon Agung Malang harus mampu melaksanakan rekrutmen karyawan yang efektif guna mendapatkan tenaga kerja yang sesuai dengan kebutuhan perusahaan. Dengan rekrutmen dan seleksi yang baik, maka karyawan yang diperoleh akan memiliki kompetensi yang baik sehingga dapat bekerja dengan baik pula. 4 Dalam penelitian ini akan dilakukan rancangan sistem penilaian kerja karyawan dengan memperhitungkan faktor-faktor hasil pekerjaan dari karyawan dan hasil penilaian tersebut akan digunakan untuk menghitung kelayakan dari seorang karyawan, dimaksud untuk pemberian insentif karyawan atau pun untuk mempertahankan karyawan tersebut. Diharapkan dengan sistem penilaian pekerjaan dapat menimbulkan rasa tanggung jawab terhadap pekerjaannya dan sekaligus memperbaiki kelemahan-kelemahan yang ada pada karyawan.
 Sedangkan bagi perusahaan penilaian prestasi karyawan ini diharapkan dapat meningkatkan produktivitas dikarenakan kepuasan dan harmonisasi dalam perusahaan. 1.2 Rumusan Masalah
 Bagaimana mengetahui kualitas kelayakan kerja karyawan pada PG Kebon Agung Malang menggunakan analisis program Jaringan Syaraf Tiruan (JST) Backpropagation?
1.2  Tujuan Untuk
 mengetahui kualitas kelayakan kerja karyawan pada PG Kebon Agung Malang dengan menggunakan analisis program Jaringan Syaraf Tiruan (JST) Backpropagation.
1.3  Ada beberapa
manfaat dari penelitian ini:
1. Bagi perusahaan. Menambah masukan bagi perusahaan yang terkait dengan bidang SDM khususnya masalah penilaian kinerja dan untuk mengetahui kualitas kelayakan kerja karyawan, hal tersebut sangat berguna dalam proses pengambilan keputusan.

2. Bagi karyawaan. Melalui penelitian ini maka karyawan diharapkan memberikan kontribusi yang berharga bagi penyempurnaan pelaksanaan penilaian kinerja dan Kualitas kerja mereka, yang pada akhirnya dapat menguntungkan memberi masukan pada karyawan itu sendiri.
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Manajemen :Analisis penilaian kinerja karyawan untuk mengetahui kualitas kelayakan kerja menggunakan jaringan syaraf tiruan backpropagation: Studi kasus pada PG. Kebon Agung MalangUntuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment