Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Monday, April 24, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Manajemen:Pengaruh experiental marketing terhadap loyalitas pelanggan pada rumah makan Sate Hotplet di Batu-Malang

Abstract

INDONESIA:
Persaingan bidang usaha yang terjadi di era globalisasi adalah salah satu alasan utama terciptanya ragam produk, ragam fasilitas dan pelayanan yang disuguhkan para pengusaha bisnis kepada konsumen. Salah satu hal utama yang harus dilakukan untuk meraih keunggulan bersaing tersebut adalah dengan Fokus terhadap konsumen. Fokus terhadap konsumen dapat dilakukan dengan melihat dan mengamati pengalaman pemasaran atau experience marketing yang dirasakan sehingga menimbulkan nilai positif dibenak konsumen dan membangkitkan nilai loyalitas konsumen. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui bagaimana pengaruh experiental marketing terhadap loyalitas pelanggan. Dari latar belakang itulah sehingga pelitian ini dilakukan dengan judul “Pengaruh Experiental Marketing Terhadap Loyalitas Pelanggan Pada Rumah Makan Sate Hotplet Di Batu- Malang”.
Jenis metode yang digunakan adalah metode deskriptif. Teknik penarikan sampel menggunakan judgement sampling dengan jumlah sampel 105 responden. Jumlah variable bebas sebanyak 4 variabel, yaitu fisikal, intelektual, emosional, dan spiritual. Sedangkan variable terikatnya adalah Loyalitas Pelanggan. Pengujian instrument menggunakan uji validitas dan reliabilitas. Metode analisis data menggunakan uji regresi linier. Sedangkan untuk uji asumsi menggunakan uji normalitas, multikolinieritas, heteroskedastisitas, dan autokorelasi.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa secara simultan variable bebas berpengaruh signifikan terhadap loyalitas pelanggan pada Rumah Makan Sate Hotplet Di Batu-Malang dengan nilai F hitung > F sebesar 3,397>2,37. Secara parsial, variabel yang berpengaruh signifikan adalah intelektual, emosional dan spiritual. Sedangkan variabel yang tidak berpengaruh signifikan adalah fisikal. Variabel yang berpengaruh dominan adalah variable intelektual dengan nilai t tabel hitung <t 0,024<0,05.
ENGLISH:
Business Competition that occurred in globalization era is one of the main reasons the creation of a variety of products, range of facilities and services that are served by business entrepreneurs to the consumer. One of the main things that must be done to achieve the competitive advantage is to focus on consumers. Focus on consumers can be done by looking and observing the marketing experience perceived that causes a positive value in the minds of consumers and raises the value of consumer’s loyalty. The purpose of this study was to determine the Marketing Experiential Influence toward Customer Loyalty. It became background that this research was conducted under the title “Marketing Experiential Influence toward Customer Loyalty of Sate Hotplet restaurant Batu-Malang ".
The type of method used was descriptive method. Sampling technique used judgment sampling with a sample of 105 respondents. The number of independent variables was as much as 4 variables, namely the physical, intellectual, emotional, and spiritual. The dependent variable was the Customer Loyalty. Instrument Tests used the validity and reliability. Data analysis Methods used linear regression. As for the assumption test used normality test, multicollinearitas, heteroscedastisitas, and autocorrelation.

The results showed that simultaneous of independent variables was significantly influence toward customer loyalty at Sate Hotplet RestaurantBatu-Malang with F count> F table at 3.397> 2.37. Partially, the variables that significantly influence were intellectual, emotional and spiritual. While the variable that had no significant effect was physical. Variable that influence dominant was intellectual variable with a value of t count <t table 0,024 <0,05
BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
 Persaingan bidang usaha yang terjadi di era globalisasi adalah salah satu alasan utama terciptanya ragam produk dan ragam fasilitas dan pelayanan yang disuguhkan para pengusaha bisnis kepada konsumen. Dalam melakukan persaingan itu, sebuah perusahaan ataupun seorang pemasar harus memiliki keunggulan bersaing untuk dapat terus bertahan pada produk yang mereka tawarkan pada konsumen. Di era perdagangan bebas dewasa ini, perusahaan dituntut untuk menemukan dan membangun sistem manajemen yang mampu secara professional meretensi pelanggannya. Untuk itulah perusahaan untuk mampu memupuk keunggulan kompetitifnya masing-masing melalui upaya-upaya kreatif, inovatif, secara efesien, sehingga menjadi pilihan dari banyak pelanggan yang pada gilirannya menjadi loyal (Hurriyati, 2005: 127) Industri di Indonesia yang saat ini berkembang dari makanan dan minuman adalah industri di bidang makanan rumah makan atau restoran. Pertumbuhan jumlah industri rumah makan di Indonesia ini disebabkan karena daya jual dan daya permintaan yang tinggi dari konsumen sehingga industri rumah makan ini berpengaruh besar terhadap karkteristik konsumen dalam memiliki rumah makan atau restoran yang akan dibeli. Keunikan dari beragam karakteristik konsumen Indonesia menuntut industri jasa atau produk didalam negeri mengubah strategi atau konsep dari industri rumah makan ini dengan disesuaikan keadaan persaingan saat ini. Industri rumah makan di Indonesia sangat beragam, salah satunya Kota Batu yang merupakan alternative tempat yang dapat dijadikan sasaran para wirausaha dan perusahaan untuk membuka bisnis kuliner, dikarenakan letak wilayah Batu yang merupakan kota tujuan wisatawan. Banyaknya jumlah usaha rumah makan atau restoran dan rumah makan membuat persaingan semakin ketat. Hal ini ditunjukan dengan jumlah usaha kuliner seperti restoran dan rumah makan di Kota Batu pada Tabel 1.1. Tabel 1.1 Data Warung dan Rumah Makan Tahun 2013 - 2014 No Tahun Warung/Kedai Makan Rumah Makan/Restoran 1 2013 824 39 2 2014 862 44 Sumber: BPS Kota Batu. co. id Berdasarkan data yang ditampilkan dari BPS Kota Batu dapat dilihat bahwa pertumbuhan warung/kedai makan dan rumah makan/restoran mengalami peningkatan dari tahun 2013 sampai 2014 dari total jumlah 824 warung/kedai makan pada tahun 2013 hingga mencapai 862 pada tahun 2014, sedangkan rumah makan/restoran pada tahun 2013 totalnya 39 dan pada tahun 2014 jumlahnya 44 rumah makan/restoran. Salah satu industri rumah makan di Batu-Malang adalah “Warung Sate Hotplet”. Persaingan industri rumah makan yang ada di kawasan Batu-Malang yang sama dan menyerupai dengan “Warung Sate Hotplet” ini menjadikan pengelola rumah makan sadar bahwa persaingan pada industri ini semakin ketat persaingan dengan berbagai inovasi dan strategi. Pihak pengelola usaha harus benar-benar memikirkan strategi yang tepat dalam mengadapi pesaing agar rumah makannya tetap bertahan meskipun banyak ancaman dari kompetitor dengan bidang usaha sejenis. Semakin banyak rumah makan membuat konsumen memiliki berbagai macam pilihan sesuai dengan keinginan mereka. Setiap rumah makan memiliki ciri khas yang berbeda-beda dari pelayanannya, penataan interior dam fasilitas-fasilitas yang digunakan. Pemilik harus mengetahui dengan seksama apa yang menjadi keinginan konsumen agar konsumen loyal. Berikut ini adalah data jumlah pengunjung dari Rumah Makan Sate Hotplet Batu, Malang pada tahun 2014, pada tabel di paparkan jumlah pengunjung atau pembeli di Rumah Makan Sate Hotplet pada bulan januari sampai bulan desember. Tabel 1.2 Data Pengunjung Rumah Makan Sate Hotplet Batu-Malang Th. 2014 No Bulan Pengunjung 1 Januari 8. 869+ Orang 2 Febuari 5. 847+ Orang 3 Maret 6. 103+ Orang 4 April 6. 672+ Orang 5 Mei 5. 892+ Orang 6 Juni 3. 987+ Orang 7 Juli 9. 785+ Orang 8 Agustus 7. 751+ Orang 9 September 5. 536+ Orang 10 Oktober 5. 989+ Orang 11 November 6. 851+ Orang 12 Desember 9. 324+ Orang Jumlah Pengunjung Selama 1 Tahun (2014) 82. 606+ Orang Sumber: Data Pengunjung Rumah Makan Sate Hotplet Th. 2014 Berdasarkan data pengunjung Rumah Makan Hotplet pada tahun 2014 bulan januari sampai bulan desember, menunjukkan terjadiya fluktuasi pengunjung yang mengalami naik turun jumlah kunjungan tiap bulannya pada Rumah Makan Sate Hoplet Batu, Malang ini disebabkan pesaing baru yang mencoba peruntungan di bisnis wisata kuliner di daerah Batu-Malang serta yang paling utama penyebab fluktuasi pengunjung disebabkan adanya liburan dan hari aktif dimana disaat liburan jumlah pengunjung bertambah dan ketika hari aktif jumlah pengunjung menurun. ini dapat kita lihat pada grafik pertumbuhan pengunjung di Rumah Makan Sate Hotplet Batu – Malang. Grafik 1.1 Sumber: Data diolah Pengalaman pemasaran yang ingin dibentuk pada Rumah Makan Sate Hotplet ini mengacu pada teori Kartajaya (2004) yang menyatakan produk dan jasa harus memberikan suatu pengalaman (product and service shouled be an experience) melalui Pengalaman fisikal, pengalaman emosional, pengalaman intelektual, pengalaman spiritual yang membentuk loyalitas. 0.0000 2.0000 4.0000 6.0000 8.0000 10.0000 12.0000 Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Grafik jumlah pengunjung Rumah Makan Sate Hotplet Th. 2014 Grafik jumlah pengunjung Rumah Makan Sate Hotplet Th. 2014 Salah satu hal utama yang harus dilakukan untuk meraih keunggulan bersaing tersebut adalah dengan Fokus terhadap konsumen. Fokus terhadap konsumen dapat dilakukan dengan memonitor pengalaman atau experience yang dirasakan dari kontak tersebut (Gentille, Spiller dan Noci, 2007: 5). Dalam pendekatan ini, pemasar menciptakan produk atau jasa dengan menyentuh panca indera konsumen, menyentuh hati dan merangsang pikiran konsumen. Jika produk dapat menyentuh nilai emosional konsumen secara positif maka dapat menjadi memorable experience antara perusahaan dengan konsumen. Hal ini berpengaruh sangat baik bagi perusahaan karena konsumen yang puas biasanya menceritakan pengalamannya menggunakan jasa suatu perusahaan kepada orang lain (Schmitt dalam Rahmawati, 2003: 192). Dalam mencapai tujuan dari perusahaan, dibutuhkan salah satu strategi untuk menarik minat para konsumen. Dalam pendekatan experiental marketing produk dan layanan harus mampu membangkitkan sensasi dan pengalaman yang akan menjadi basis loyalitas pelanggan (Kartajaya, 2010: 6). Memilih produk bukan hanya dipengaruhi oleh faktor – faktor rasional saja, tetapi juga faktor – faktor emosional (Schmit 2008: 68). Faktor emosional yang ingin di eksplorasi lebih jauh dengan konsep experiental marketing. Pada tahapan experiental marketing ini konsumen memandang konsumen sebagai sosok yang mempunyai nilai emosional yaitu suatu pandangan yang menekankan adanya hubungan antara produsen dengan konsumen sampai pada tahap diterimanya pengalaman tak terlupakan oleh konsumen. Konsumen merupakan pusat dari seluruh usaha pemasaran. Oleh karena itu, menurut (Mowen dan Minor, 2002: 135) “para pemasar berusaha memuaskan kebutuhan dan keinginan pasar sasaran mereka”. Konsep pemasaran berpandangan bahwa tujuan perusahaan hanya bisa tercapai dengan efektif apabila konsumen cukup puas, konsumen yang puas cenderung berpotensi akan loyal atau setia terhadap penyedia layanan produk ata jasa (Marknesis dalam Bamawi, 2012: 4). Dari sinilah besarnya kuantitas keberhasilan sebuah perusahaan ataupun bidang usaha dapat terlihat. Experiental marketing yang berpengaruh langsung terhadap loyallitas konsumen adalah tolak ukur seberapa besar keberhasilan usaha perusahaan tersebut, jadi variabel itu tidak dapat dipisahkan dan akan selalu mengalami keterkaitan. Persaingan bisnis rumah makan sangat ketat, menuntut para pebisnis yang menggeluti bidang usaha ini untuk menyusun strategi yang tepat strategi yang diterapkan tidak hanya berada disekitas kualitas makanan dan minuman, pelayanan dan kenyaman suasana (Schmitt dalam Andreani, 2007: 4) bahwa pengalaman konsumen dapat dilakukan melalui experiental providers (sarana dan prasana yang memberikan/menyediakan). Oleh karena itusetiap restoran atau rumah makan dituntut untuk menerapkan strategi diferensiasi unik, untuk membedakan satu rumah makan dengan rumah makan lainnya, dalam upaya menciptakan keunggulan kompetitif dari rumah makan tersebut. Faktor penting lain adalah identitas, bagi sebuah rumah makan identitas meliputi aspek fisik yang ditampilkan secara khusus dan unik. Oleh karena itulah kunjungan ke rumah makan tidak hanya untuk kebutuhan makanan dan minuman saja, tetapi juga sebagai sarana berkumpul dan bersantai bersama keluarga, tema, ataupun rekan kerja.
Dalam kondisi semakin meningkatnya persaingan antar rumah makan dan produk sejenis yang ditawarkan. perusahaan yang mampu menciptakan dan mempertahankan pelangganlah yang sukses dalam persaingan. Oleh sebab itu setiap perusahaan berusaha mencari konsumen yang sebanyak-banyaknya dan pada akhirnya konsumen tersebut nantinya akan menjadi pelanggan yang loyal. Pelangganyang loyal adalah orang yang melakukan pembelian berulang secara teratur, membeli antar lini produk dan jasa, mereferensikan kepada orang lain, menunjukkan kekebalan terhadap tarikan dari pesaing (Jill Griffin,2005: 18). Usaha untuk memperoleh pelanggan yang loyal tidak bisa dilakukan sekaligus, tetapi melalui tahapan, mulai dari mencari pelanggan potensial sampai memperoleh partners (Hurriyati, 2005: 158). Banyaknya pesaing rumah makan di Batu-Malang menuntut konsumen lebih berfikir dalam keputusan pembeliannya. Namun, fakta menunjukkan bahwa konsumen lebih memilih rumah makan yang mempunyai keunggulan dari segi kuantitas dan kualitasnya seperti masakan yang lezat, harga yang sesuai, kenyamanan, fasilitas yang lengkap dan pelayanan yang baik serta memuaskan. Dalam hal ini konsumen bukan hanya di puaskan oleh produk jasa yang telah rumah makan tawarkan, tetapi dari pengalaman dan emosional yang mereka dapatkan dari awal konsumen tersebut menjejakkan kaki hingga pulang. Untuk mengarahkan konsumen agar dapat menciptakan loyalitas pelanggan, perlu memberikan pengalaman tak terlupakan (memorable experience) yang bersifat positif dan unik melalui penerapan aktivitas Experiental Marketing agar membuat konsumen loyal. Berdasarkan pemaparan latar belakang diatas, untuk itu peneliti melakukan penelitian dengan judul “PENGARUH EXPERIENTAL MARKETING TERHADAP LOYALITAS PELANGGAN PADA RUMAH MAKAN SATE HOTPLETDI BATU-MALANG”. 1.2 Rumusan Masalah Rumah makan Warung Sate Hotplet ini merupakan salah satu rumah makan yang menawarkan menu makanan dan minuman berciri khas Jawa yang amsih bertahan hingga sekarang. Kemampuan bertahan rumah makan ini dikarenakan memiliki ciri khas yang berbeda dari rumah makan Jawa lainnya yang ada di Kota Batu. Keunngulan yang dimiliki Sate Hotplet dengan dekorasi etnik yang menciptakan suasana jaman dahulu. Unsur experience ditawarkan untuk membangun Loyalitas pelanggan yang merupakan tujuan akhir, karena mempertahankan konsumen lama akan lebih mudah daripada mencari konsumen baru.
Konsumen yang loyal merupakan harapan yang diimpikan oleh pihak restoran, agar keberlansungan restoran dapat terus terjaga.
 Berdasarkan dari penjabaran latar belakang diatas, maka dapat dirumuskan masalah sebagai berikut:
1. Apakah experiental marketing yang terdiri dari fisikal, emosional, intelektual dan spiritual berpengaruh secara simultan terhadap loyalitas pelanggan pada Rumah Makan Sate Hotplet Batu-Malang?
2. Apakahexperiental marketing yang terdiri dari fisikal, emosional, intelektual dan spiritual berpengaruh secara parsial terhadap loyalitas pelanggan pada Rumah Makan Sate Hotplet Batu-Malang?
 3. Indikatorexperiental marketing manakah yang dominan dalam mempengaruhi loyalitas pelanggan pada Rumah Makan Sate Hotplet Batu-Malang?
 1.3 Tujuan Penelitian
Berdasarkan perumusan masalah diatas, maka tujuan dari penelitian ini adalah untuk:
1. Untuk mengetahui pengaruh secara simultan variabel experiental marketing yaitu fisikal, emosional, intelektual dan spiritual terhadap loyalitas pelanggan pada Rumah Makan Sate Hotplet Batu-Malang.
2. Untuk mengetahui pengaruh secara parsial variable experiental marketing yaitu fisikal, emosional, intelektual dan spiritualterhadap loyalitas pelanggan pada Rumah Makan Sate Hotplet Batu-Malang.
3. Untuk megetahui indikator experiental marketing yang berpengaruh dominan terhadap loyalitas pelanggan pada Rumah Makan Sate Hotplet Batu-malang.
1.4 Manfaat Penelitian
 Hasil penelitian ini diharapkan dapat berguna bagi:
 1. Bagi Perusahaan Sebagai dasar kebijakan manajemen perusahaan untuk membuat strategi perusahaan yang mengutamakan experiental marketing secara lebih efektif dan efesien sehingga menimbulkan loyalitas pelanggan, sekaligus sebagai sumber informasi.
 2. Bagi Peneliti Sebagai bahan yang dapat memperluas pengetahuan sekaligus mengimplementasikan teori-teori yang telah di dapat diperguruan tinggi dan mengetahui apakah experiental marketing memiliki pengaruh terhadap loyalitas pelanggan.

 3. Bagi akademik Sebagai tambahan literatur pustaka di Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang yang nantinya dapat digunakan sebagai bahan untuk studi banding bagi mahasiswa dalam mengambil penelitian mengenai permasalahan yang sama.
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Manajemen :Pengaruh experiental marketing terhadap loyalitas pelanggan pada rumah makan Sate Hotplet di Batu-MalangUntuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment