Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Monday, April 24, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Manajemen:Pengaruh budaya organisasi dan motivasi terhadap kinerja karyawan: Studi kasus pada Universitas Merdeka Malang

Abstract

INDONESIA:
Organisasi merupakan suatu wadah atau sarana yang didalamnya terdapat sumber daya manusia, yang mana sumber daya manusia tersebut sebagai pengelola atau penggerak untuk mencapai suatu tujuan. Untuk mendukung pencapaian tujuan organisasi diperlukan adanya penentuan dan penetapan budaya organisasi yang didalamnya terdapat nilai dan norma yang harus dianut sebagai pedoman cara berfikir dan bertindak oleh para karyawan dan motivasi sebagai dorongan perilaku yang sesuai dengan harapan sehingga mampu menjadikan sumber daya manusia yang semakin berkualitas dan profesional. Dengan memahami budaya organisasi dan motivasi, diharapkan mampu meningkatkan kinerja karyawan. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh budaya organisasi dan motivasi terhadap kinerja karyawan UNMER Malang.
Penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif. Penentuan sampel berdasarkan teknik simple random sampling, sedangkan sampel yang diambil dalam penelitian ini adalah karyawan UNMER Malang, yaitu sebanyak 70 responden. Analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis regresi linier berganda.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa, variabel budaya organisasi dan motivasi memiliki pengaruh simultan terhadap kinerja karyawan. Dan secara parsial variabel budaya organisasi berpengaruh positif dan signifikan, sedangkan variabel motivasi berpengaruh positif tetapi tidak signifikan terhadap kinerja karyawan. Dilihat dari uji dominan variabel yang dominan terhadap kinerja karyawan adalah variabel budaya organisasi. Dengan demikian peneliti menyarankan agar supaya pelaksanaannya lebih ditingkatkan terutama pada variabel motivasi, sehingga kinerja karyawan akan lebih maksimal.
ENGLISH:
Organization is a means in which there are human resources, the human resources as a manager or driver to achieve a goal. To support the achievement of organizational goals,is necessary to the determination and the establishment of an organizational culture in which there are values and norms that should be adopted to guide the way of thinking and acting by employees and motivation as the encouragement of behavior in line with expectations, so as to make human resources more qualified and professional. By understanding the organizational culture and motivation, is expected to improve employee performance. The purpose of this study was to determine the influence of organizational culture and motivation of employee performance UNMER Malang.
This study uses a quantitative approach. Sampling was based on simple random sampling technique, whereas samples taken in this study are employees UNMER Malang, as many as 70 respondents. Analysis of the data used in this research is multiple linear regression analysis.


The results showed that the variables of organizational culture and motivation have a simultaneous effect on employee performance. partially, the variable of organizational culture positive and significant impact, while the motivational variables have a positive influence but not significant on employee performance. the results of tests dominant, dominant variables on the performance of employees is the variable of organizational culture. Thus researchers suggest to improve the motivation of employees, so that the employee's performance can be maximized.
BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
 Kemajuan suatu organisasi tentunya didukung oleh kinerja karyawan. Seseorang dapat dikatakan mempunyai kinerja yang baik manakala mereka dapat melaksanakan pekerjaan dengan baik, artinya mencapai sasaran menurut standar yang ditentukan dengan penilaian kinerja. Kinerja karyawan (prestasi kerja) menurut (Mangkunegara, 2000:67) adalah hasil kerja secara kualitas dan kuantitas yang dicapai oleh seseorang karyawan dalam melaksanakan tugasnya sesuai dengan tanggung jawab yang diberikan kepadanya atau tingkat keberhasilan seseorang karyawan dalam melaksanakan atau menyelesaikan pekerjaan (Prawirosentono, 1999). Baik buruknya kinerja seseorang karyawan dapat dipengaruhi oleh banyak faktor beberapa diantaranya akan dibahas dalam penelitian ini seperti budaya organisasi, motivasi. Budaya organisasi menurut (Umar, 2010:207) adalah suatu sistem nilai dan keyakinan bersama yang diambil dari pola kebiasaan dan falsafah dasar pendirinya yang kemudian berinteraksi menjadi norma-norma, dimana norma tersebut dipakai sebagai pedoman cara berpikir dan bertindak dalam upaya mencapai tujuan bersama. Sedangkan motivasi berarti suatu kondisi yang mendorong atau menjadi penyebab seseorang melakukan suatu pekerjaan atau kegiatan yang berlangsung secara sadar (Nawawi, 2000:87). Atau proses yang 2 menjelaskan intensitas, arah dan ketekunan seseorang individu untuk mencapai tujuannya (Robbins, 2008:222) Pada era globalisasi seperti sekarang ini, persaingan dalam pasar kerja akan semakin ketat. Agar dapat lebih unggul dalam persaingan suatu organisasi harus memiliki kinerja (sumber daya manusia) yang lebih baik. Perubahan kondisi lingkungan organisasi baik internal maupun eksternal secara langsung maupun tidak langsung dapat mempengaruhi budaya organisasi. Perubahan lingkungan organisasi ditandai dengan adanya kemajuan informasi, fluktuasi ekonomi, perubahan selera pasar, perubahan demografi, dan kondisi dinamis lain. Hal tersebut menuntut suatu organisasi untuk merespon perubahan yang terjadi agar tetap eksis dalam persaingan global. Organisasi seringkali harus merubah struktur dan bentuk organisasinya agar mampu merespon perubahan-perubahan yang terjadi, karena setiap perubahan yang terjadi akan membawa dampak terhadap sikap individu yang ada pada suatu organisasi. Setiap individu yang menjadi bagian dari suatu organisasi dituntut untuk mengembangkan dan merealisasikan kompetesinya secara penuh. Semakin berkembang suatu organisasi maka keuntungan yang diperoleh semakin besar. Sehingga peran sumber daya manusia dalam sebuah organisasi sangat penting yang dalam hal ini disebut dengan karyawan (tenaga kerja atau pegawai). Kinerja yang dihasilkan oleh karyawan akan menentukan perkembangan suatu organisasi. Untuk itulah kinerja dari individu sangat dibutuhka demi perkembangan organisasi. Dan motivasi akan memberikan 3 dorongan , inspirasi semangat kepada karyawan sehingga terjalin hubungan kerja yang baik antara pimpinan dan bawahan serta tujuan suatu organisasi dapat dicapai secara maksimal. Suatu organisasi pasti akan mengelola sumber daya manusia yang dimiliki. Sehingga hal tersebut menuntut suatu organisasi untuk melakukan motivasi yang sesuai untuk menambah semangat kerja dalam lingkungan kerja demi tercapainya tujuan bersama. Berdasarkan hasil wawancara yang peneliti lakukan sebagai data awal pada penelitian ini, bahwa budaya organisasi yang terdapat di UNMER Malang adalah budaya yang mengedepankan perubahan dan berorientasi masa depan (inovatif), budaya kerja penuh semangat, profesinalisme, kerjasama (teamwork) demi meningkatkan kemitraan dengan berbagai institusi perguruan tinggi dan institusi di luar perguruan tinggi untuk meningkatkan citra lembaga di tingkat nasional/internasional dengan dukungan kuat dari pihak-pihak yang berkepentingan (stakeholders). Meningkatkan tata kelola kelembagaan yang efektif dan efisien untuk mewujudkan tata kelola univeristas yang baik (good university governance), mengemban tanggung jawab untuk menghasilkan sumber daya manusia yang bermutu tinggi dan mampu berkompetisi baik pada skala nasional maupun global.
Tanggap terhadap perubahan , DIKTI dalam Higher Education Long Term Strategy (HELTS 2003-2010) mengemukakan 3 isu utama pengembangan pendidikan tinggi ke depan yakni: (1) Nation competitiveness (daya saing bangsa), adanya persaingan bukan hanya tingkat nasional tetapi juga dalam tingkat global. Meningkatkan daya saing dalam pengembangan 4 institusi pendidikan tinggi. (sikap, moral dan etika berprofesi). Pemahaman kompetitif (kompetensi keilmuan dan tuntutan kebutuhan pasar) harus dapat dijabarkan kedalam setiap pengembangan bidang keilmuan pada setiap program studi atau jurusan. (2) Autonomy and Decentralization (otonomi dan desentralisasi), Otonomi akademik di level program studi tetap mengacu pada standart kualitas yang telah ditetapkan melalui penjaminan mutu. Melalui upaya ini maka percepatan pengembangan serta penyesuaian "kompetensi" akademik dengan dunia kerja akan selalu terjaga. Untuk menunjang otonomi operasional birokrasi perlu dilakukan budaya keterbukaan dalam arti luas. Keterbukaan menjadi syarat utama dalam realisasi kebijakan otonomi dan desentralisasi baik bidang akademik maupun administrasi di semua level. (3) Organizational Health (kesehatan organisasi); penyelenggara pendidikan (universitas, fakultas dan jurusan) harus mengacu kepada prinsip-prinsip good governance yang antara lain mempunyai ciri-ciri; keterbukaan, akuntabilitas publik.
Dengan demikian effisiensi dan effektivitas penyelenggaraan pendidikan akan terjamin. Kriteria RAISE (relevance, academic atmosphere, internal management, sustain ability, efficiency andeffectivity, leadership serta access and equity) merupakan kriteria yang dapat dipakai dalam menilai kinerja dan keberhasilan penyelenggaraan pendidikan tinggi keberlanjutan program peningkatan kualitas dan penyehatan organisasi hanya dapat dilaksanakan apabila ada alternatif pembiayaan. Dengan melihat tantangan ke depan maka pengembangan Universitas Merdeka Malang diarahkan pada 3 (figa) tahapan 5 yang direncanakan akan dicapai dalam kurun waktu 30 tahun yaitu: tahap pengembangan kualitas dan relevansi dalam kurun waktu 2006-2015, tahap kesetaraan dalam kurun waktu 2016-2025, dan tahap unggul (outstanding) dalam kurun waktu 2026-2035. Beberapa hal mengenai motivasi yang mampu mempengaruhi karyawan dalam meningkatkan kinerjanya, antara lain: pertama yaitu dipengaruhi oleh adanya hubungan dan lingkungan yang baik antara pimpinan dan karyawan dalam bekerja. Sedangkan motivasi yang ada pada UNMER Malang berdasarkan teori kebutuhan Maslow yaitu pertama, pemenuhan kebutuhan fisik seperti pemenuhan fasilitas kerja, hal ini terbukti dengan pemenuhan alat teknologi seperti komputer, alat komunikasi dan teknologi lainnya sebagai sarana penunjang untuk menyelesaikan tugas-tugasnya serta pemberian gaji yang sesuai, hal ini dapat memberikan motivasi karena pada dasarnya seseorang bekerja untuk mendapatkan gaji guna memenuhi kebutuhan sehari-hari. Kedua, kebutuhan rasa aman seperti lingkungan yang sangat mendukung dalam artian tidak memberikan ancaman dari bahaya fisik (kecelakaan kerja) maupun emosional (pertikaian), bersih rapi, dan menyenangkan. Ketiga, kebutuhan sosial seperti adanya hubungan kerja yang baik antara pimpinan dan karyawan dalam bekerja, hal ini terbukti dari sikap keramah tamahan baik antara pimpinan dan karyawan maupun antar sesama karyawan. Keempat, kebutuhan penghargaan seperti peningkatan golongan atas masa kerja yang dijalankan. Kelima, kebutuhan aktualisasi diri seperti pemberian pelatihan- 6 pelatihan/mengikut sertakan seminar guna meningkatkan potensi individu supaya lebih cakap dalam bekerja.
 Berkat kerja keras dan keterpaduan semua unsur sivitas akademika, baik di tingkat yayasan mupun universitas, maka secara bertahap kemajuankemajuan di bidang akademik maupun non akademik atau pembangunan fisik, memperlihatkan hasil nyata melalui peningkatan reputasi Unmer Malang sebagai Perguruan Tinggi Swasta tertua di Jawa Timur, khususnya di Kota Malang. Beberapa prestasi baik di bidang akademik maupun bidang nonakademik terus diukir oleh insan-insan civitas akademika Unmer Malang, yang secara konsisten melakukan pengembangan mutu secara berkelanjutan dengan jargon utamanya menuju The Quality University. Beberapa prestasi yang diarih UNMER Malang diantaranya yaitu: Tabel 1.1 Prestasi UNMER Malang No. Prestasi yang Diraih 1. UPAKARTI dari Presiden RI 2. Termasuk 10 PTN/PTS terbaik Jawa Timur 3. Satu-satunya Perguruan Tinggi di Indonesia yang menyelenggarakan anggarakan Pelatihan dan Ujian Sertifikasi Konsultan Pajak Berstandart Nasional 4. Telah memperoleh predikat sebagai Perguruan Tinggi Swasta Terunggul di Jawa Timur dalam Implementasi Sistem Penjaminan Mutu Internal dari Dirjen DIKTI, bahkan masuk dalam 50 Indonesian Promising University. 5. Mendapatkan lisensi dari Badan Nasional Sertifikasi Profesi Republik Indonesia dan penghargaan atas pemberikan sertifikasi pada usaha mikro yang produktif di wilayah Jawa Timur 7 6. Mendapatkan penghargaan sebagai contoh pertama kampus yang bekerjasama dalam pengentasan kawasan kumuh di Kota Malang 7. Mendapatkan apresiasi atas program UNMER BNSP Sukses Vokasi 2015 yang merupakan bentuk kepedulian UNMER Malang untuk turut berpartisipasi menyiapkan tenaga trampil di Indonesia menghadapi Mayarakat Ekonomi ASEAN (MEA) 2015. Bentuk Corporate Social Responsibility (CSR). Sumber: Data unmer.ac.id Data diatas adalah sebagai bentuk nyata dari hasil kierja karyawan UNMER Malang. Dengan budaya dan motivasi yang ada mampu memberikan pengaruh terhadap kinerja karyawannya, sehingga intansi tersebut mampu mencetak prestasi-prestasi yang unggul. Berdasarkan Penelitian terdahulu yang dilakukan oleh Zunaidah, Novarandi, Budiman (2014) yaitu tentang Analisis pengaruh motivasi dan budaya organisasi Terhadap kinerja karyawan (studi pada business unit SPBU PT. Putra Kelana Makmur Group Batam), yang menyatakan bahwa Motivasi dan budaya organisasi berpengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja karyawan pada Business Unit PT. Putra Kelana Makmur Group Batam. Penelitian yang dilakukan oleh Listianto dan Setiaji (2008) menyatakan bahwa motivasi kerja berpengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja karyawan. Akan tetapi juga terdapat penelitian terdahulu yang menyatakan bahwa tidak selamanya motivasi berpengaruh signifikan terhadap kinerja karyawan seperti penelitian yang dilakukan oleh Ida dan Agus (2010) tentang pengaruh motivasi kerja, kepemimpinan dan budaya organisasi terhadap kinerja karyawan (Studi pada PT Hai International Wiratama Indonesia). Penelitian tersebut menunjukkan bahwa motivasi tidak berpengaruh signifikan 8 terhadap kinerja karyawan. Perbedaan ini disebabkan karena bentuk pekerjaan yang berbeda. Berdasarkan latar belakang dan penelitian terdahulu maka, peneliti tertarik untuk meneliti tentang budaya organisasi dan motivasi mengingat perkembangan zaman yang semakin maju dengan judul “Pengaruh Budaya Organisasi dan Motivasi kerja Terhadap Kinerja Karyawan” (Studi Kasus pada UNMER Malang). 1.2 Rumusan Masalah
 Berdasarkan latar belakang yang telah dipaparkan diatas, terdapat rumusan masalah sebagai berikut:
 1. Apakah variabel budaya organisasi dan motivasi kerja berpengaruh positif dan signifikan secara simultan terhadap kinerja karyawan Universitas Merdeka Malang?
2. Apakah variabel budaya organisasi dan motivasi kerja berpengaruh positif dan signifikan secara parsial terhadap kinerja karyawan Universitas Merdeka Malang?
3. Variabel manakah yang berpengaruh dominan terhadap kinerja karyawan Universitas Merdeka Malang?
 1.3 Tujuan Penelitian
 Bedasarkan uraian rumusan masalah yang telah disampaikan di atas, maka dengan demikian penelitian ini bertujuan untuk: 1. Untuk mengetahui apakah variabel budaya organisasi dan motivasi kerja berpengaruh positif dan signifikan secara simultan terhadap kinerja karyawan Universitas Merdeka Malang
2. Untuk mengetahui apakah variabel budaya organisasi dan motivasi kerja berpengaruh positif dan signifikan secara parsial terhadap kinerja karyawan Universitas Merdeka Malang
3. Untuk mengetahui variabel manakah yang berpengaruh dominan terhadap kinerja karyawan Universitas Merdeka Malang
1.4 Manfaat Penelitian
1. Bagi Akademisi Hasil dari penelitian ini diharapkan dapat menjadi kajian dan memberi sumbangsi dalam pengembangan ilmu manajemen baik di dalam maupun diluar Lembaga Perguruan Tinggi.
2. Bagi Penulis Sebagai sarana untuk memperluas wawasan dan menganalisis masalahmasalah aktual yang terjadi khususnya yang berhubungan dengan pengelolaan Sumber Daya Manusia.
3. Bagi Instansi Penelitian ini dapat digunakan oleh instansi sebagai bahan masukan untuk memperbaiki kinerja karyawannya dimasa yang akan datang

 4. Bagi Pihak Lain Penelitian ini diharapkan dapat dijadikan sebagai salah satu referensi atau sebagai bahan perbandingan untuk masalah-masalah yang berkaitan dengan budaya organisasi dan motivasi
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Manajemen :Pengaruh budaya organisasi dan motivasi terhadap kinerja karyawan: Studi kasus pada Universitas Merdeka MalangUntuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment