Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Monday, April 24, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Manajemen:Analisis perbandingan efisiensi bank syariah di Indonesia dengan metode data envelopment analysis/DEA: Studi kasus pada Bank Muamalat Indonesia, Bank Syariah Mandiri dan Bank Mega Syariah periode 2010 s/d 2013

Abstract

INDONESIA :
Bank sebagai salah satu lembaga keuangan memegang peranan yang sangat penting dalam perekonomian suatu Negara, yaitu sebagai lembaga intermediasi antara surplus unit dengan deficit unit. Perkembangan bank syariah yang sangat pesat ternyata masih mempunyai peran yang kecil dalam industri perbankan nasional, salah satu penyebabnya adalah faktor efisiensi. Oleh karena itu faktor efisiensi sangat penting untuk mengetahui kondisi kesehatan dan kinerja bank itu sendiri. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui perbandingan tingkat efisiensi pada perbankan syariah yang ada di Indoneisa terutama pada Bank Muamalat Indonesia, Bank Syariah Mandiri dan Bank Mega Syariah dengan menggunakan Data Envelopment Analysis (DEA).
Penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif. Data yang digunakan berupa data sekunder. Teknik pengumpulan data menggunakan teknik dokumentasi. Analisa data yang digunakan adalah analisa parametrik dengan metode Data Envelopment Analysis (DEA) periode 2010-2013. Teknik sampling yang digunakan adalah purpose sampling dengan diperoleh jumlah sampel sebank 3 bank, yaitu Bank Muamalat Indonesia, Bank Syariah Mandiri dan Bank Mega Syariah. Input yang digunakan yaitu simpanan, aset dan modal. Sedangkan output berupa total kredit/pembiayaan.
Berdasarkan hasil penelitian yang menggunakan perhitungan DEA terdapat perbedaan tingkat efisiensi antara Bank Muamalat Indonesia, Bank Syariah Mandiri dan Bank Mega Syariah. Ditinjau dari output total kredit/ pembiayaan, Bank Syariah Mandiri dalam kondisi efisien selama periode penelitian, sedangkan kedua bank lainnya masih ada yang inefisien selama periode penelitian. Ditinjau dari output laba operasional Bank Mega Syariah lebih efisien, disusul Bank Syariah Mandiri dan Bank Muamalat Indonesia.
ENGLISH :
Bank as one of the financial institutions hold a very important role in the economy of a country, which is as intermediary between surplus units and deficit units. The development of Islamic banks are very rapidly which turned out to still have a minor role in national banking industry, one reason is the efficiency factor. Therefore, the efficiency factor is very important to know the health condition and performance of the bank itself. The purpose of this study was to compare the efficiency level of the existing Islamic banking in Indonesia, especially at Bank Muamalat Indonesia, Bank Syariah Mandiri and Bank Mega Syariah using Data Envelopment Analysis (DEA).
This research is qualitative. Data used is in the form of secondary data. Data collection technique was using documentation techniques, secondary data analysis. Analysis of the data used is parametric analysis by Data Envelopment Analysis (DEA) 2010-2013 periods. The sampling technique used was purposive sampling by obtaining a total sample of three banks, namely Bank Muamalat Indonesia, Bank Syariah Mandiri and Bank Mega Syariah. Inputs used are deposits, assets and capital. While the total output in the form of credit / financing.

Based on the results of studies using DEA calculations there is a difference between the level of efficiency of Bank Muamalat Indonesia, Bank Syariah Mandiri and Bank Mega Syariah. Judging from the total output of credit / financing, Bank Syariah Mandiri was in efficient condition during the study period, while the other two banks were still inefficient during the study period. Judging from the output of Bank Mega Syariah, the output benefit operations were more efficient, followed by Bank Syariah Mandiri and Bank Muamalat
Indonesia.
BAB I
PENDAHULUAN
1.1.  Latar Belakang
 Bank sebagai salah satu lembaga keuangan memegang peranan yang sangat penting dalam perekonomian suatu Negara, yaitu sebagai lembaga intermediasi antara pihak yang kelebihan dana (surplus unit) yang menyimpan kelebihan dananya di bank dengan pihak kekurangan dana (deficit unit) yang meminjam dana ke bank. Fungsi intermediasi ini akan berjalan baik apabila surplus unit dan deficit unit memiliki kepercayaan terhadap bank. Berjalannya fungsi intermediasi perbankan akan meningkatkan penggunaan dana. Dana yang telah dihimpun kemudian akan disalurkan ke masyarakat dalam berbagai bentuk aktifitas produktif. Aktifitas produktif ini kemudian akan meningkatkan output dan lapangan kerja yang pada akhirnya akan meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan masyarakat. Perkembangan perbankan di Indonesia sangat pesat, namun pada saat terjadi krisis moneter pada akhir Juli 1997 menyebabkan guncangan terhadap perekonomian Indonesia. Jatuhnya nilai rupiah langsung merevaluasi seluruh posisi valuta asing baik aset maupun kewajibannya. Ketika terjadi penarikan tiba-tiba akibat capital flight atau pencairan valuta asing perbankan tidak memiliki cadangan likuiditas yang cukup untuk memenuhinya, keadaan ini 2 memaksa bank Indonesia turun tangan dengan talangan Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI). Krisis ekonomi juga akibat dari selisih antara tingkat suku bunga kredit yang menyebabkan negative spread, sehingga dapat menimbulkan risiko kebangkrutan dalam operasional perbankan (Muhammad, 2011). Selama krisis ekonomi tersebut perbankan syariah tidak mengalami negative spread karena tidak menggunakan bunga dalam sistem operasinya dalam kegiatan penghimpunan dan pembiayaan nasabah. Ini ditunjukkan oleh Bank Muamalat Indonesia yang tetap stabil dalam operasionalnya. Indonesia mempunyai penduduk Islam yang besar, sudah selayaknya menjadi pelopor dan kiblat pengembangan keuangan syari’ah di dunia. Dalam penilaian Global Islamic Financial Report (GIFR) tahun 2011, Indonesia menduduki urutan keempat negera yang memiliki potensi dan kondusif dalam pengembangan industri keuangan syariah setelah Iran, Malaysia dan Saudi Arabia. Untuk prospek kedepan perbankan syariah di yakini masih akan terus tumbuh karena pengembangan pasar yang masih besar dalam negeri, selain itu masih tampak dari penilaian Emst & Young dalam World Islamic Banking Competitives Report 2013-2014 mengatakan bahwa keuangan syariah Indonesia adalah termasuk dalam rapid growth market dan dynamic market serta telah menjadi reference pengembangan keuangan syariah maupun berpotensi sebagai salah satu pendorong keuangan syariah dunia (OJK.go.id). 3 Kenyataan tersebut tidak mengherankan apabila dilihat dari asset dan perkembangan jumlah kantor perbankan syariah. Tabel 1.1 Perkembangan Jumlah dan Kantor Perbankan Syariah Nasional Tahun 2007-2013 Bank/Tahun 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 Bank Umum Syariah Jumlah Bank 3 5 6 11 11 11 11 Jumlah Kantor 401 581 711 1.215 1.401 1.745 1.998 Unit Usaha Syariah Jumlah BUK yang memiliki UUS 26 27 25 23 24 24 23 Jumlah Kantor 196 241 287 262 336 517 590 BPR Jumlah Bank 114 131 138 150 155 158 163 Jumlah Kantor 185 202 225 286 364 401 402 Total Kantor 782 1.024 1.223 1.763 2.101 2.663 2.990 Sumber : Statistik Perbankan Syariah 2013 Semakin dinamisnya kondisi ekonomi dan lingkungan bisnis suatu Negara, tentu akan berpengaruh terhadap kinerja perbankan. Salah satu parameter kinerja perbankan dapat dilihat dari sisi efesiensinya. Efesiensi dalam dunia perbankan memang menjadi salah satu parameter kinerja yang cukup populer dengan menggunakan perbandingan output dan input yang digunakan (Prasetyia dan Diendtara, 2011). Pengukuran efisiensi perbankan dapat dilakukan dengan tiga pendekatan, yaitu pendekatan rasio, pendekatan regresi dan pendekatan frontier, pendekatan frontier antara lain pendekatan parametric terdiri dari Stochastic Frontier Approach (SFA) dan Thick Frontier Approach (TFA) 4 sedangkan yang non parametric terdiri dari Data Analisys Envelopment (DEA) (Mediadianto, 2007). Pentingnya efisiensi diukur untuk melihat apakah hasil yang didapatkan telah sesuai dengan biaya yang dikeluarkan. Tujuan pencapaian efisiensi tidak lain adalah untuk mengetahui seberapa baik bank dalam mengelola input untuk dijadikan output yang dapat meningkatkan kondisi bank tersebut. Pengukuran efisiensi telah banyak dilakukan antara lain oleh, Bachrudin (2006) mengukur tingkat efesiensi bank syariah dan bank konvensional di Indonesia dengan formula David Cole’s ROE for Bank dengan variabel terpengaruh (dependent variable) adalah Return On Equity (ROE) sementara itu variabel-variabel pengaruh (independent variables) meliputi: Profit Margin (PM); Asset Utilization (AU) dan Equity Multiplier (EM).
Hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa tingkat efisiensi bank syariah berbeda secara berarti dengan tingkat efisiensi bank konvensional, hasil penelitian tersebut mengemukakan bahwa deviasi standar dari ROE pada bank syariah lebih kecil di bandingkan dengan bank konvensional. Hal ini mengindikasikan bahwa tingkat risiko pada bank syariah lebih rendah disebanding dengan bank konvensional. Muharam dan Pusvitasari (2007) membandingkan efisiensi bank syariah di Indonesia dengan metode DEA Periode 2005 dengan variabel input meliputi simpanan dan biaya operasional lain, sedangkan output meliputi 5 pembiayaan, aktiva lancar, pendapatan operasional lain. Hasil dari penelitian tersebut dari 12 sampel bank syariah yang digunakan ,tiga dari bank tersebut senantiasa dalam kondisi efisien yaitu BTN Syariah, Niaga Syariah, Permata Syariah. Sedangkan sembilan dari bank lainnya mengalami tingkat efisiensi yang fluktuatif. Prasetya dan Diendtara (2011) mengukur efisiensi perbankan syariah berbasis manajemen risiko dengan menggunakan metode DEA Periode 2005 s/d 2009, dengan variabel input meliputi tenaga kerja, Dana Pihak Ketiga, pembiayaan. Hasil dari penelitian tersebut Bank Muamalat Indonesia dan Bank Syariah Mandiri memiliki tingkat efisensi yang baik disebanding dengan bank syariah yang lain. Variabel input dan output dari bank syariah tersebut masih mempunyai peluang untuk perbaikan. Hidayah dan Purnomo (2014) membandingkan efisiensi bank konvensional dan bank syariah dengan menggunakan metode DEA dengan variabel input melputi simpanan, aset, biaya operasional dan variabel output meliputi total kredit/pembiayaan dan laba operasional. Hasil dari penelitian tersebut ada tiga bank yang dapat dikategorikan bank yang mengalami efisiensi secara terus menerus, ke tiga bank tersebut termasuk dari bank konvensional yaitu Bank Of China Limithed, Bank Woori Indonesia, dan Standard Chatered Bank. Sedangkan 35 bank konvensional lainnya mengalami efisiensi yang fluktuatif. 6 Firdaus dan Hosen (2013) mengukur Efisiensi Bank Umum Syariah menggunakan pendekatan Two-Stage Data Envelopment Analysis dan Variabel input yang digunakan meliputi Dana Pihak Ketiga atau DPK, total aset dan biaya tenaga kerja. Sementara itu, variabel output yang digunakan adalah pembiayaan dan pendapatan Operasional .
 Hasil pengukuran efisiensi tersebut dapat dilihat bahwa terdapat beberapa Bank Umum Syariah yang mendapat score 100, atau dapat diartikan bahwa bank tersebut mampu mengoptimalkan seluruh sumber daya yang dimilikinya dan dikategorikan bank yang efisien. Adapun bank bank yang dikategorikan efisiensi adalah Bank Muamalat Indonesia dan Bank BNI Syariah Hasil dari penelitian terdahulu menghasilkan kesimpulan yang berbeda beda. Penelitian yang dilakukan Muharam dan Pusvitasari (2007) menyatakan Bank yang mengalami efisiensi yaitu BTN Syariah, Niaga Syariah, Permata Syariah. Prasetya dan Diendtara (2011) bank yang efisien Bank Syariah Mandiri dan Bank Muamalat Indonesia. Fathony (2012) dari bank syariah mengalami inefisien, sedangkan bank konvensional yang terus menerus mengalami efisien yaitu Bank Of China Limithed, Bank Woori Indonesia, dan Standard Chatered Bank. Firdaus dan Hosen (2013) yang mengalami efisiensi adalah Bank Muamalat Indonesia dan Bank BNI Syariah. Hasil dari keempat penelitian terdahulu yang berbeda-beda, menimbulkan ketertarikan untuk diteliti ulang, dengan mengambil tiga sampel 7 yaitu Bank Muamalat Indonesia, Bank Syariah Mandiri dan Bank Mega Syariah dengan periode yang berbeda. Karena ketiga bank tersebut masuk dalam kriteria sampel dan memiliki asset yang sebanding dan besar yaitu berkisar antara Rp.62,78 Trilun Per Juni 2014 untuk Bank Syariah Mandiri, untuk Bank Muamalat Indonesia Rp.58,48 Triliun Per Juni 2014, sedangkan Bank Mega Syariah Per Juni 2014 Rp. 8,45 Triliun. www.bi.go.id Semakin banyaknya jumlah bank syariah yang beroperasi di Indonesia dengan berbagai bentuk produk dan pelayanan dapat menimbulkan permasalahan bagi masyarakat.
Permasalahan yang paling penting adalah bagaimana kualitas kinerja dan kesehatannya. Hayati (2012) pada umumnya tingkat kesehatan bank diukur dengan capital, asset quality, management, earning dan liquidity (CAMEL), berkaitan dengan kondisi tersebut penilaian efisiensi bank menjadi sangat penting, karena efisiensi merupakan gambaran kinerja sekaligus faktor yang harus diperhatikan bank untuk bertindak rasional dalam meminimumkan tingkat risiko yang harus dihadapi dalam menjalankan operasinya. Analisis mengenani efisiensi bank syariah menjadi topik yang menarik untuk di teliti karena penghimpunan dan penyaluran dana (kredit) yang ekspansif tanpa memperhatikan faktor efisiensi akan berpengaruh pada profitabilitas bank. Efisiensi merupakan pengukuran seberapa baik organisasi mengelola input menjadi output, suatu perusahaan atau bank dikatakan efisien apabila: 8 (1) menggunakan jumlah input yang lebih sedikit dibandingkan dengan jumlah input yang digunakan oleh perusahaan lain dengan menghasilkan output yang sama. (2) menggunakan jumlah input yang sama tetapi dapat menghasilkan output yang lebih besar (Muharam dan Pusvitasari, 2007). Mediadianto (2007) dalam beberapa penelitian mengenai efisiensi pada lembaga keuangan disebutkan bahwa terdapat dua pendekataan yang dapat digunakan. Pertama pendekatan intermediasi dan kedua pendekatan produksi. Dalam penelitian ini digunakan pendekatan intermediasi dimana pendekatan intermediasi menekankan bank pada fungsi bank sebagai lembaga yang menyalurkan dana dari pihak yang kelebihan dana ke pihak yang kekurangan dana dengan menggunakan metode DEA. Dari hasil ini diharapkan dapat diketahui sejauh mana efisiensi bank syariah tersebut dalam melaksanakan fungsi intermediasi. Seiring perkembangan globalisasi dan kemajuan teknologi bukan tidak mungkin bank syariah akan memiliki efisiensi yang lebih baik dibandingkan bank konvensional. Maka peneliti bertarik untuk mengangkat judul “(Analisis Perbandingan Efisiensi Bank Syariah di Indonesia dengan Metode Data Envelopment Analysis/ DEA (Studi Kasus pada Bank Muamalat Indonesia, Bank Syariah Mandiri dan Bank Mega Syariah Periode 2010 s/d 2013)”.
1.2.  Rumusan Masalah
 Berdasarkan latar belakang diatas maka rumusan masalah dari penelitian ini adalah Apakah terdapat perbedaan efisiensi antara Bank Muamalat Indonesia, Bank Syariah Mandiri dan Bank Mega Syariah dengan metode DEA?
1.3.  Tujuan Penelitian
 Berdasarkan rumusan masalah diatas maka tujuan dari penelitian ini adalah untuk menganalisis efisiensi antara Bank Muamalat Indonesia, Bank Syariah Mandiri dan Bank Mega Syariah dengan metode DEA.
1.4. Manfaat Penelitian
1. Bagi Peneliti
 a. Memberikan informasi tentang kinerja (tingkat efisiensi) perbankan syariah yang ada di Indonesia terutama pada Bank Syariah Mandiri dan Bank Muamalat Indonesia.
b. Dapat dijadikan suatu pengalaman dan memberikan pengetahuan tentang perbankan syariah dan kinerja pada perbankan syariah.
c. Sebagai pembelajaran untuk menerapkan ilmu yang telah diperoleh selama perkuliahan.
 2. Bagi Perbankan
a. Dapat mengetahui tingkat efisiensi yang terjadi pada perbankan tersebut, terutama pada Bank Syariah Mandiri dan Bank Muamalat Indonesia.
b. Dapat dijadikan cerminan untuk lebih meningkatkan efisiensi pada bank tersebut dan menjadi acuan agar tidak kalah bersaing dengan perbankan syariah lainnya dalam menjalankan perbankan.
3. Bagi Lembaga
a. Hasil penelitian ini dapat dijadikan literature untuk perkembangan penelitian kedepan. b. Bertambahnya koleksi ilmu pada perpustakaan, sehingga dapat dijadikan pedoman untuk generasi selanjutnya.
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Manajemen :Analisis perbandingan efisiensi bank syariah di Indonesia dengan metode data envelopment analysis/DEA: Studi kasus pada Bank Muamalat Indonesia, Bank Syariah Mandiri dan Bank Mega Syariah periode 2010 s/d 2013Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment