Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Monday, April 24, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Manajemen:Pengaruh disiplin terhadap prestasi kerja pegawai: Studi di Badan Kepegawaian Daerah Kabupaten Malang

Abstract

INDONESIA:
Keberhasilan suatu perusahaan dalam mencapai tujuan bergantung pada bagaimana sumber daya manusia pada perusahaan tersebut bekerja, berperilaku, dan menjalankan peran atau tugasnya dalam organisasi atau perusahaan tersebut. Disiplin kerja merupakan factor yang dapat mempengaruhi prestasi kerja. Disiplin yang baik akan memberikan hasil yang baik, sedangkan disiplin yang buruk akan memberikan hasil yang buruk pula. Sehingga, pencapaian tujuan dari suatu perusahaan terhalangi oleh tingkat disiplin yang tidak baik dari pegawainya. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah ada pengaruh disiplin kerja terhadap prestasi kerja
Penelitian ini menggunakan teknik pengumpulan data menggunakan sampling jenuh (sensus) dengan populasinya adalah seluruh pegawai Badan Kepegawaian Daerah Kabupaten Malang. Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah angket dengan menggunakan skala likert, dokumentasi dan wawancara. Data dianalisis menggunakan uji validitas, uji reliabilitas, regresi linier berganda, uji simultan, dan uji parsial.
Dari hasil penelitian menunjukkan terdapat pengaruh secara bersama-sama antara variabel ketepatan waktu, menggunakan peralatan kantor dengan baik, tanggungjawab tinggi dan ketaatan terhadap aturan mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap prestasi kerja. Secara parsial terdapat pengaruh antara variabel ketepatan waktu terhadap prestasi kerja, sedangkan variabel tanggungjawab tinggi, ketaatan terhadap aturan tidak berpengaruh secara parsial terhadap prestasi kerja. Variabel yang dominan adalah variabel ketepatan waktu.
ENGLISH:
The success of a company in achieving its objectives depends on how the human resources at the company's work, behave, and carry out a role or duties in the organization or company. Labor discipline is a factor that can affect work performance. Good discipline will give good results, while poor discipline will give a bad result anyway. Thus, the objectives of an enterprise hindered by the level of discipline that is not good from the employees. The purpose of this study was to determine whether there is an influence on the performance of work discipline.
This study uses data collection techniques using saturated sampling (census) the population is all employees of the Regional Employment Board Malang. Data collection techniques used in this study was a questionnaire using a Likert scale, documentation and interviews. Data were analyzed using the validity, reliability, multiple linear regression, simultan test, parcial test.

The results showed there are significant jointly between variables timeliness, use of office equipment with good, high responsibility and adherence to the rules have a significant impact on performance. Partially there is influence between variable timing on job performance, while variable high responsibility, adherence to the rule of no partial effect on job performance. The dominant variable is a variable timeliness.
BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
Keberhasilan suatu perusahaan dipengaruhi oleh faktor-faktor antara lain sumber daya alam, modal, teknologi dan sumber daya manusia yang tersedia. Dengan adanya sumber daya alam yang baik, modal yang memadai dan teknologi yang canggih sekalipun, suatu perusahaan tidak akan dapat memanfaatkan dan mengoptimalkan factor-faktor tersebut jika tidak didukung dengan sumber daya manusia yang baik. Jadi, keberhasilan suatu perusahaan dalam mencapai tujuan bergantung pada bagaimana sumber daya manusia pada perusahaan tersebut bekerja, berperilaku, dan menjalankan peran atau tugasnya dalam organisasi atau perusahaan tersebut. Pegawai Negeri Sipil (PNS) sebagai unsur utama sumber daya manusia aparatur negara mempunyai peranan yang menentukan keberhasilan penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan. Sosok PNS yang mampu memainkan peranan tersebut adalah PNS yang mempunyai kompetensi yang diindikasikan dari sikap disiplin yang tinggi, kinerja yang baik serta sikap dan perilakunya yang penuh dengan kesetiaan dan ketaatan kepada negara, bermoral dan bermental baik, profesional, sadar akan tanggung jawabnya sebagai pelayan publik serta mampu menjadi perekat persatuan dan kesatuan bangsa. Dalam upaya meningkatkan kedisiplinan Pegawai Negeri Sipil tersebut sebenarnya pemerintah Indonesia telah memberikan suatu regulasi dengan dikeluarkannya Peraturan Pemerintah Nomor 53 Tahun 2010 tentang Peraturan 2 Disiplin Pegawai Negeri Sipil.Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 53 tahun 2010 dijelaskan bahwa yang dimaksud dengan disiplin Pegawai Negeri Sipil adalah kesanggupan Pegawai Negeri Sipil untuk mentaati kewajiban dan menghindari larangan yang ditentukan dalam peraturan perundang-undangan dan/atau peraturan kedinasan yang apabila tidak ditaati atau dilanggar akan dijatuhi hukuman disiplin. Pelanggaran disiplin adalah setiap ucapan, tulisan, atau perbuatan Pegawai Negeri Sipil yang tidak mentaati kewajiban dan/atau melanggar larangan ketentuan isiplin Pegawai Negeri Sipil, baik yang dilakukan di dalam maupun di luar jam kerja.Sedangkan hukuman disiplin adalah hukuman yang dijatuhkan kepada Pegawai Negeri Sipil karena melanggar peraturan disiplin PNS. Menurut Rivai (2006:444) menjelaskan bahwa disiplin kerja adalah suatu alat yang digunakan para manajer untuk berkomunikasi dengan karyawan agar mereka bersedia untuk mengubah suatu perilaku serta sebagai suatu upaya untuk meningkatkan kesadaran dan kesediaan seseorang mentaati semua peraturan perusahaan dan norma-norma yang berlaku.Adapun Sutrisno (2009:94) menjelaskan peraturan-peraturan yang berkaitan dengan disiplin antara lain peraturan jam masuk, pulang dan jam istirahat, peraturan dasar tentang berpakaian, dan bertingkah laku dalam pekerjaan, peraturan cara-cara melakukan pekerjaan dan berhubungan dengan unit kerja lain, peraturan tentang apa yang boleh dan apa yang tidak boleh dilakukan oleh para pegawai selama dalam organisasi dan sebagainya. 3 Adanya Peraturan Pemerintah Nomor 53 Tahun 2010 tentang Peraturan Disiplin Pegawai Negeri Sipil tersebut bertujuan agar PNS dapat mematuhinya dan takut akan adanya sanksi.
 Disiplin yang baik akan memberikan hasil yang baik, sedangkan disiplin yang buruk akan memberikan hasil yang buruk pula. Sehingga, pencapaian tujuan dari suatu perusahaan terhalangi oleh tingkat disiplin yang tidak baik dari pegawainya. Pencapaian tujuan perusahaan merupakan suatu prestasi perusahaan.Langkah awal untuk mencapai prestasi kerja yang diharapkan harus dimulai dari disiplin.Disiplin kerja yang baik tercermin dari, tingginya rasa kepedulian karyawan terhadap pencapaian tujuan perusahaan, tingginya semangat dan gairah kerja dan inisiatif para karyawan dalam melakukan pekerjaan, besarnya rasa tanggungjawab para karyawan untuk melaksanakan tugas dengan sebaik- sebaiknya. (Sutrisno, 2009:86). Menurut Mangkunegara (2001:67) pengertian prestasi kerja yaitu hasil kerja secara kualitas dan kuantitas yang dicapai oleh seorang pegawai dalam melaksanakan tugasnya sesuai dengan tanggungjawab yang diberikan kepadanya.Prestasi kerja dipengaruhi dari tiga faktor, yaitu kemampuan, perangai, dan minat seorang pekerja, Kejelasan dan penerimaan atas penjelasan peranan seorang pekerja, tingkat motivasi kerja. Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Kabupaten Malang yaitu sebuah lembaga Pemerintahan Daerah yang memiliki tugas dalam penyusunan dan pelaksanaan kebijakan daerah bidang Kepegawaian, serta melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh Bupati sesuai dengan bidang tugasnya. Tugas yang diemban oleh 4 BKD tersebut merupakan sebuah prestasi apabila terlaksana dengan baik dan tepat waktu, tetapi semua itu tergantung dari disiplin pegawainya dalam mengerjakan tugasnya. Pada kenyataannya masih banyak pegawai yang belum disiplin.Seperti berita yang terdapat pada Malang post. Malang post menjelaskan bahwa masih saja ada pegawai negeri sipil (PNS) yang bandel tidak masuk di hari pertama kerja. Sesuai data dari Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Kabupaten Malang, ada 85 pegawai diketahui tidak masuk kerja di hari pertama kemarin. Mereka tidak masuk karena berbagai alasan. (http://www.malang-post.com/kota-malang/71496- masih-banyak-pns-bandel). Sudah menjadi rahasia umum Pegawai Negeri Sipil (PNS) di Negara tercinta ini menjadi sorotan dalam masalah disiplin, masyarakat banyak menyaksikan di televisi bagaimana PNS di kejar-kejar oleh Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) karena meninggalkan tempat tugas dan berada di pusat perbelanjaan tanpa izin atau sepengatahuan atasanya.Berdasarkan fenomena yang terjadi sudah sering kita ketahui bahwa disaat jam kerja banyak PNS yang berkeliaran diluar kantor.http://bdkjakarta.kemenag.go.id/index.php?a=artikel&id=196 Menegakkan disiplin sangatlah penting, sebagaimana dibuktikan dalam beberapa beberapa penelitian yang menghasilkan bahwa disiplin merupakan pengaruh untuk mencapai sebuah prestasi kerja.Dalam penelitian Evi Lastriani (2014)yang berjudul Pengaruh Penerapan Disiplin Kerja terhadap Prestasi Kerja Pegawai Dinas Pendidikan Kabupaten Ciamis menjelaskan langkah awal untuk mencapai prestasi kerja yang diharapkan harus dimulai dari disiplin. Seorang 5 pegawai dikatakan disiplin, jika memenuhi tiga faktor, yaitu menaati waktu kerja, melakukan pekerjaan dengan baik, mematuhi semua peraturan dan norma sosial. Hasil penelitian ini menggunakan analisis regresi berganda dapat diketahui bahwa disiplin mempunyai pengaruh terhadap prestasi kerja. Pada penelitian Ahmad Nur Rofi (2012) dengan judul Pengaruh Disiplin Kerja Dan Pengalaman Kerja Terhadap Prestasi Kerja Karyawan Pada Departemen Produksi Pt. Leo Agung Raya Semarang.Memiliki hasil penelitian bahwa disiplin kerja, pengalaman kerja berpengaruh positif terhadap prestasi kerja karyawan. Bonar P Silalahi, Khaira Amalia, Muslich Lutfi (2014) dengan judul Pengaruh Motivasi, Pengawasan, dan Disiplin Kerja terhadap Prestasi Kerja Pegawai Dinas Pendapatan, Pengelola Keuangan dan Kekayaan Daerah Kabupaten Tapanuli Tengah.
Pada penelitian ini menggunakan analisis regresi berganda bahwa ketiga variabel tersebut antara lain motivasi, pengawasan, dan disiplin kerja memiliki pengaruh yang positif dan signifikan terhadap prestasi kerja. Akan tetapi ada sebuah penelitian dari Dwi Agung Arianto Nugroho (2013) dengan judul Pengaruh kedisiplinan, lingkungan kerja, dan budaya kerja terhadap prestasi kinerja tenaga pengajar di Yayasan Pendidikan Luar Biasa Kabupaten Demak. Hasil dari penelitian Dwi Agung Arianto Nugroho menunjukkan bahwa kedisiplinan dan lingkungan tidak berpengaruh terhadap prestasi kinerja tenaga pengajar di Yayasan Pendidikan Luar Biasa Kabupaten Demak.Sedangkan, budaya berpengaruh positif dan signifikan terhadap prestasi kinerja tenaga pengajar. 6 Dengan adanya perbedaan dari beberapa hasil penelitian di atas, yang menunjukkan bahwa tidak selamanya disiplin kerja berpengaruh terhadap prestasi kerja.Oleh karena itu, peneliti ingin kembali meneliti pengaruh disiplin kerja terhadap prestasi kerja.Dalam penelitian ini peneliti menggunakan Disiplin Kerja (X) sebagai variable bebas dan Prestasi Kerja (Y) sebagai variable terikat.Menurut Soejono (1997:67) menjelaskan beberapa indicator disiplin kerja, yaitu ketepatan waktu (X1), menggunakan peralatan kantor dengan baik (X2), tanggungjawab yang tinggi (X3), ketaatan terhadap aturan kantor (X4). Berdasarkan latar belakang tersebut peneliti mengambil judul “Pengaruh Disiplin Kerja Terhadap Prestasi Kerja pada Kantor Badan Kepagawaian Daerah (BKD) Kabupaten Malang”.
1.2  Rumusan Masalah
 Berdasarkan atas uraian pada latar belakang masalah yang telah dikemukakan, maka pokok permasalahan dapat disusun sebagai berikut :
1. Apakah variabel ketepatan waktu (X1), menggunakan peralatan kantor dengan baik (X2), tanggungjawab yang tinggi (X3), ketaatan terhadap aturan kantor (X4) berpengaruh signifikan secara simultan terhadap prestasi kerja (Y) pegawai pada Kantor Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Kabupaten Malang?
2. Apakah variabel ketepatan waktu (X1), menggunakan peralatan kantor dengan baik (X2), tanggungjawab yang tinggi (X3), ketaatan terhadap aturan kantor (X4) berpengaruh signifikan secara parsial terhadap prestasi kerja (Y) pegawai pada Kantor Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Kabupaten Malang?
3. Variabel ketepatan waktu (X1), menggunakan peralatan kantor dengan baik (X2), tanggungjawab yang tinggi (X3), ketaatan terhadap aturan kantor (X4) manakah yang paling dominan pengaruhnya terhadap prestasi kerja (Y) pegawai pada Kantor Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Kabupaten Malang?
1.3 Tujuan Penelitian
 Berdasarkan rumusan masalah tersebut, maka dapat disusun tujuan penelitian sebagai berikut:
1. Untuk mengetahui pengaruh signifikan variabel ketepatan waktu (X1), menggunakan peralatan kantor dengan baik (X2), tanggungjawab yang tinggi (X3), ketaatan terhadap aturan kantor (X4) terhadap prestasi kerja (Y) secara simultan pada Kantor BKD Kabupaten Malang.
2. Untuk mengetahui pengaruh signifikanvariabel ketepatan waktu (X1), menggunakan peralatan kantor dengan baik (X2), tanggungjawab yang tinggi (X3), ketaatan terhadap aturan kantor (X4) terhadap prestasi kerja (Y) secara parsial pada Kantor BKD Kabupaten Malang.
3. Untuk mengetahui pengaruh dominan variabel ketepatan waktu (X1), menggunakan peralatan kantor dengan baik (X2), tanggungjawab yang tinggi (X3), ketaatan terhadap aturan kantor (X4) terhadap prestasi kerja (Y) secara dominan pada Kantor BKD Kabupaten Malang.
 1.4 Manfaat Penelitian
Dalam melakukan penelitian ini, berharap dapat memberikan manfaat bagi:
1. Bagi Akademisi Diharapkan dari hasil penelitian ini dapat memberikan sumbangsi dalam mengembangkan ilmu pengetahuan, khususnya manajemen baik di dalam maupun di luar Perguruan Tinggi.
2. Bagi Penulis Sebagai bahan acuan untuk menambah wawasan serta ilmu pengetahuan tentang manajemen mengenai disiplin kerja dan khususnya berkaitan dengan Sumber Daya Manusia.Sehingga, dapat mendorong untuk berfikir secara kritis dan membandingkan antara fakta dengan teori yang diterima selama di bangku perkuliahan. 3. Bagi Perusahaan Penelitian ini dapat digunakan sebagai bahan masukan dan bahan evaluasi bagi perusahaan sehingga dapat bermanfaat untuk kemajuan perusahaan dimasa yang akan datang.

4. Bagi Pihak Lain Penelitian ini diharapkan dapat dijadikan sebagai refrensi dan memperluas wawasan bagi mereka yang berminat memperdalam pengetahuannya dibidang Sumber Daya Manusia khususnya tentang disiplin kerja.
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Manajemen :Pengaruh disiplin terhadap prestasi kerja pegawai: Studi di Badan Kepegawaian Daerah Kabupaten MalangUntuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment