Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Monday, April 17, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Manajemen:Pengaruh pelayanan prima terhadap kepuasan anggota: Studi pada Koperasi Wanita Serba Usaha "Setia Budi Wanita" Jawa Timur

Abstract

INDONESIA:
Melihat semakin ketatnya persaingan bisnis dimasa sekarang baik perusahaan jasa maupun perusahaan social, setiap perusahaan dituntut untuk memiliki kelebihan yang dapat memikat hati pelangganya salah satunya dengan memberikan pelayanan prima. Menurut Tjiptono (1996), salah satu cara untuk merebut hati konsumen adalah dengan meningkatkan pelayanan kepada konsumen dengan sebaik-baiknya. Hal ini tidak terkecuali pada perusahaan jasa seperti kopwan Serba Usaha “Setia Budi Wanita”, Jawa Timur. Koperasi dituntut untuk memberikan kepuasan pada anggotanya agar anggota tidak pindah ke koperasi lain (loyalitas anggota).
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui dan mengakaji pengaruh pelayanan prima terhadap kepuasan anggota Kopwan Serba Usaha “Setia Budi wanita” Jawa Timur. Penelitian ini menggunakan pendekatan penelitian eksplanatori (ekplanatory research), dengan pegambilan sampel menggunakan teknik Accidental sampling (berdasarkan kebetulan), jumlah sampel pada penelitian ini adalah sebanyak 98 responden/anggota koperasi. Data yang dikumpulkan merupakan data primer dan data skunder dengan teknik observasi, wawancara, dan angket.
Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa dengan level of significant 5% secara simulan variabel pelayanan prima berpengaruh signifikan terhadap kepuasan angota dengan nilai signifikasi 0,000 dan nilai Fhitung sebesar 158,878. Sedangkan secara parsial indikator kemampuan berpengaruh signifikan dengan hasil signifikansi 0,039 dan nilai thitung 2,091. Indikator sikap berpengaruh signifikan dengan hasil signifikansi 0,001 dan nilai thitung 3,321. Indikator penampilan berpengaruh signifikan dengan hasil signifikansi 0,045 dan nilai thitung 2,037. Indikator perhatian berpengaruh signifikan dengan hasil signifikansi 0,044 dan nilai thitung 2,041. Indikator tindakan berpengaruh signifikan dengan hasil signifikansi 0,002 dan nilai thitung 3,236. Indikator tanggungjawab berpengaruh signifikan denagan hasil signifikansi 0,000 dan nilai thitung 6,312. Adapun hasil indikator yang paling dominan adalah pada indikator tanggung jawab (X6) dengan hasil signifikansi 0,000 dan hasil thitung 6.312.
ENGLISH:
Seeing the increasing competition in the present business both social and services company, each company is required to have advantages that can captivate the customers one of them is by providing excellent service. According to Tjiptono (1996), one way to win customers is by improving the services to consumers with the best. This is no exception to the company of Business services as like Kopwan "Setia Budi Wanita", East Java. Cooperatives is required to give satisfaction to the members so that members will not move to other cooperatives (loyalty members).
The purpose of this study is to determine and examine influence the of excellent service to the satisfaction of members of the Kopwan Business Solutions "Setia Budi Wanita" of East Java. This research uses explanatory research approach (explanatory research), with Accidental sampling technique (by coincidence), the number of samples in this study are as many as 98 respondents / members. The data collected are and with secondary data by using observation interviews, questionnaires, and techniques.

The results of this study indicate that by a significant level of 5% a variable-rate service simulant only has significant effect on member satisfaction with a significance value of 0.000 and 158.878 of Fcaunt value. While a partially, the indicator of ability has significantly with influence the results of the significance of 0.039 and 2.091 of tcount value. Significant effect is showed by the attitude indicator with the significance value of 0.001 and 3.321 of tcount. Indicators of performance have significant effect with the significance value of 0.045 and 2.037 f tcount. Indicators of concern have significant effect the significance value of 0.044 and 2.041 of tcount. Indicators of action have significant effect with the significance and value of 0,002, tcount value of 3.236. Indicators of responsibility have significant effect with a the significance value of 0.000 and 6.312 tcount value. The results of the most dominant indicator is the indicator of responsibility (X6) with results of the significance of the 0,000 and results of tcount 6312.

BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
Dari data Berita Resmi Statistik No. 13/02/Th. XV, yang dirilis pada Februari 2012, Pertumbuhan PDB pada tahun 2011 yaitu sebesar 6,5% dibandingkan dengan tahun 2010. Nilai Produk Domestik Bruto (PDB) atas dasar harga konstan pada tahun 2011 mencapai Rp2.463,2 triliun, sedangkan pada tahun 2010 dan 2009 masing-masing sebesar Rp2.313,8 triliun dan Rp2.178,9 triliun. Pertumbuhan terjadi pada semua sektor ekonomi. Salah satunya adalah pada perusahaan Jasa dengan kontribusi 6,7%. Dengan jumlah PDB Rp. 217,8 triliun dalam setahun. Hal ini juga termasuk salah satunya peran dari pertumbuhan koperasi. Dalam Undang-Undang Dasar tentang perkoperasian, Nomor 25 Tahun 1992 Pasal 3 dalam (Hadhikusuma, 2005;39) disebutkan bahwa, Koperasi bertujuan untuk memajukan kesejahteraan anggota pada khususnya dan masyarakat pada umumnya serta ikut membangun tatanan perekonomian nasional dalam rangka mewujudkan masyarakat yang maju, adil, dan makmur berlandaskan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. Salah satu cara untuk mewujudkan hal tersebut adalah dengan menerapkan sistem pelayanan prima kepada pelangganya, karena dalam menjalankan koperasi harus didasarkan pada asas kekeluargaan dan gotong royong yang mengandung unsur kerja sama. Menurut Menteri Negara Koperasi dan UKM, Peningkatan jumlah koperasi di Indonesia pada tahun 2011 naik 5,31% dibandingkan tahun 2 sebelumnya. Data Kementerian Koperasi dan UKM juga menyebutkan bahwa sampai Juni 2011 total koperasi di Indonesia mencapai 186.907 unit. (http://nasional.kontan.co.id). Untuk menghadapi persaingan dengan sesama koperasi atau perusahaan lain yang sama-sama ingin mendapatkan pelanggan, dapat dilakukan dengan memberikan pelayanan yang baik bagi pelangganya. Menurut Tjiptono (1996), salah satu cara merebut konsumen adalah dengan meningkatkan pelayanan kepada konsumen dengan sebaik-baiknya (pelayanan prima).
Pelayanan memiliki hubungan yang erat dengan kepuasan pelanggan. Dalam penyampaian jasa di butuhkan kontak atau interaksi secara lansung antara pelanggan dan penyedia jasa, dimana jasa di produksi dan dikonsumsi dalam waktu yang bersamaan (Tjiptono, 2004:50). Hal ini selaras dengan peryataan Jasfar (2005: 47), bahwa konsumen terlibat secara langsung serta ikut dalam jasa tersebut, sehingga yang dimaksud dengan kualitas jasa adalah bagaimana tanggapan konsumen terhadap jasa yang dikonsumsi atau yang dirasakan. Dalam koperasi proses produksi, lansung besentuhan dengan konsumen sehingga anggota langsung dapat merasakan pelayanan yang diberikan oleh sebuah koperasi. Menurut Rahmayanty (2010: 5), pelayanan dan kepuasan pelanggan adalah merupakan tujuan utama dalam perusahaan karena tanpa pelanggan perusahaan tidak akan ada. Asset perusahaan sangat kecil nilainya tanpa keberadaan pelanggan, kerena itu tugas utama perusahaan adalah untuk menarik dan mempertahankan pelanggan. 3 Unsur-Unsur yang digunakan untuk menilai pelayanan prima yang digunakan dalam penelitian ini adalah kemampuan (Ability), sikap (Attitude), penampilan (Appearance), perhatian (Attention), tindakan (Action), dan tanggung jawab (Accounttability). Hal ini sesuai dengan pendapat Barata (2004:31) bahwa pelayanan prima (service excellence) terdiri dari 6 unsur pokok, antara lain: kemampuan (Ability), sikap (Attitude), penampilan (Appearance), perhatian (Attention), tindakan (Action), dan tanggung jawab (Accounttability). Penelitian ini di lakukan di Koperasi Wanita Serba Usaha “Setia Budi Wanita“ yang bertempat di Jl. Trunojoyo No. 76, Malang, Jawa Timur, Indonesia. Peneliti mengambil studi pada Kopwan Serba Usaha “Setia Budi Wanita” Jawa Timur karena dalam pemberian pelayanan koperasi ini telah di berlakukan pelayanan prima dalam setiap pelayanan terhadap anggota yang melakukan transaksi simpanan wajib setiap bulan, pelanggan Waserda dan untuk para anggota yang melakukan transaksi kredit untuk mendirikan usaha. Setiap anggota yang melakukan pinjaman untuk pendirian usaha kecil menengah akan didampingi oleh karyawan bagian PPL yang intensif turun ke anggota. Dalam memberikan pelayanan karyawan di haruskan mampu memberikan sikap yang ramah, sopan dan bersikap baik kepada anggota. Disamping itu karyawan juga dituntut untuk memiliki rasa tanggung jawab dan melakukan tindakan apabila terjadi permasalan, komplein atau kesulitan yang dihadapi oleh anggota. Koperasi juga mewajibkan kepada karyawannya untuk berpenampilan yang sopan rapi dan sesuai dengan etika kerja. Hal ini merupakan salah satu wujud dari penerapan pelayanan prima yang dilakukan koperasi 4 Tidak terlepas dari hal diatas saja koperasi merupakan perusahaan yang terbuka, kepwan SU Setia Budi Wanita dengan terbuka menerima kritik, komplen, keluhan, dan saran dari anggota maupun masyarakat luas. Koperasi akan berusaha semaksimal mungkin untuk menyelesaikan dan memperbaiki kinerjanya untuk perubahan yang lebih baik. Upaya perbaikan atau penyempurnaan terhadap unsur-unsur layanan prima akan dapat membantu memberikan kepuasan dan nilai tambah serta membawa citra baik bagi Kopwan Serba Usaha “Setia Budi Wanita”, Jawa Timur. Jika ditinjau dari sisi pelanggan, diakui bahwa latar yang berbeda dari segi ekonomi, pendidikan, sosial, dll dapat memebentuk persepsi dan harapan terhadap jasa Kopwan Serba Usaha “Setia Budi Wanita”. Oleh karena itu aspek persepsi dan harapan pelanggan harus dapat ditangkap secara cemat oleh koperasi agar dapat menampilkan kinerja sebagai salah satu upaya memberikan pelayanan prima yang sesuai dengan kebutuhan dan keinginan pelanggan. Untuk menjaga pelayanannya Kopwan Serba Usaha “Setia Budi Wanita” selalu berusaha memberikan yang terbaik kepada konsumen. Tidak jarang juga Kopwan Serba Usaha “Setia Budi Wanita” mengadakan pelatihan kepada karyawannya agar terampil dan tidak mengecewakan pelanggan serta dapat memberikan pelayanan yang terbaik kepada pelanggan koperasi.
 Pelayanan prima dalam sebuah perusahan sangatlah penting, hal ini dilakukan untuk menjaga kepuasan pelanggan, dari latar belakang yang diuraikan diatas, maka peneliti tertarik untuk mengambil penelitian dengan judul “Pengaruh 5 Pelayanan Prima Terhadap Kepuasan Pelanggan (Studi Pada Koperasi Wanita Serba Usaha “Setia Budi Wanita”, Jawa Timur)”.

1.2 Rumusan Masalah
a. Apakah indikator-indikator pelayanan prima yang terdiri dari kemampuan (X1), sikap (X2), penampilan (X3), perhatian (X4), tindakan (X5) dan tanggung jawab (X6) secara simultan dan parsial berpengaruh terhadap tingkat kepuasan anggota pada Koperasi Wanita Serba Usaha “Setia Budi Wanita”, Jawa timur?
b. Indikator-indikator pelayanan prima manakah (kemampuan (X1), sikap (X2), penampilan (X3), perhatian (X4), tindakan (X5) dan tanggung jawab (X6)) yang berpengaruh dominan terhadap kepuasan anggota di Koperasi Wanita Serba Usaha “Setia Budi Wanita”, Jawa timur?
1.3 Tujuan Penelitian
a. Untuk mengetahui indikator-indikator pelayanan prima yang terdiri dari kemampuan (X1), sikap (X2), penampilan (X3), perhatian (X4), tindakan (X5) dan tanggung jawab (X6) secara simultan dan parsial berpengaruh terhadap tingkat kepuasan anggota Koperasi Wanita Serba Usaha “Setia Budi Wanita”, Jawa timur.
 b. Untuk mengetahui indikator-indikator pelayanan prima (kemampuan (X1), sikap (X2), penampilan (X3), perhatian (X4), tindakan (X5) dan tanggung jawab (X6)) yang berpengaruh dominan terhadap kepuasan anggota Koperasi Wanita Serba Usaha “Setia Budi Wanita”, Jawa timur.
1.4 Kegunaan Penelitian
a. Bagi peneliti Penelitian ini diharapkan bisa memeberikan penambahan Ilmu pengetahuan bagi peneliti yang terkait tentang kualitas pelayanan dalam sebuah perusahaan, hubungan antara kulitas pelayanan dengan konsumen atau pelanggan. Dan juga untuk memenuhi tugas akhir perkulian program strata  yaitu berupa skripsi. Serta daat menjadi pedoman pengetahuan untuk pengambilan keputusan dan wawasan dalam pengaplikasian dunia kerja.
 b. Bagi Koperasi Semoga penelitian ini dapat dijadikan pertimbangan pengambilan keputusan strategi pemasaran. Dan juga dapat dijadikan bahan evaluasi untuk meningkatkan pelayanan prima dalam perusahaan.
 c. Bagi pihak luar Penelitian ini dapat bermanfaat bagi pembaca, dapat menambah ilmu pengetahuaan pembaca dan dapat dijadikan bahan referensi dimasa yang akan datang.
1.5 Batasan Penelitian
 Batasan-batasan yang dapat diberikan oleh peneliti adalah:
 a. Indikator yang digunakan adalah enam indikator, hal ini mengacu pada pendapat dari Barata yang mengatakan unsur yaitu kemampuan, sikap, penampilan, perhatian, tindakan, dan tanggung jawab. Karena pada indikator yang digunakan pada penelitian terdahulu yaitu indikator kenyamanan merupakan salah satiindikator dari kualitas pelayanan yang tidak dibahas  pada penelitian ini. Sedangkan pada indikator ketepatan menjadi satu dengan indikator kemampuan. Dan dari hasil observasi awal penerapan pelayanan prima di Koperasi Wanita Serba Usaha “Setia Budi Wanita, Jawa Timur dapat disimpulkan menjadi 6 unsur tersebut.

b. Lokasi penelitian ini hanya dilakukan di Koperasi Setia Budi Wanita “Setia Budi Wanita” Jawa Timur yang berpuasat di Jl. Trunojoyo No 76, Malang. Sehingga hasil dari penelitian ini lebih spesifik kepada keadaan pelayanan prima di Koperasi tersebut.
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Manajemen :Pengaruh pelayanan prima terhadap kepuasan anggota: Studi pada Koperasi Wanita Serba Usaha "Setia Budi Wanita" Jawa Timur Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment