Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Tuesday, April 18, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Manajemen:Intelijensi pemasaran dalam mempertahankan keunggulan kompetitif di perusahaan.


Abstract

INDONESIA:
Intelijensi Pemasaran sangat penting bagi perusahaan yang terkait untuk mempertahankan keunggulan kompetitif perusahaan dalam menghadapi persaingan industri. Sehingga apabila intelijensi pemasaran dilakukan dengan maksimal maka informasi mengenai data pesing bisa didapatkan dan perusahaan akan dapat mengambil keputusan berkaitan dengan informasi tersebut. Dalam prakteknya, perusahaan berskala besar yang dijadikan obyek penelitian menerapkan intelijensi pemasaran berdasarkan atas aktivitas intelijensi, sumber intelijensi dan faktor intelijensi. Oleh karena itu perusahaan dituntut untuk mengadopsi sistem intelijen pemasaran berkaitan dengan menghadapi persaingan yang ada dalam industri serta mampu mengaplikasikan sistem intelijen pemasaran dengan baik dan sesuai prosedur,
Penelitian ini termasuk dalam jenis penelitian kualitatif dengan menggunakan pendekatan deskriptif. Dalam hal ini peneliti menggunakan wawancara tertulis dalam tekhnik penelitiannya untuk mengumpulkan data berkaitan tentang intelijensi pemasaran, setelah wawancara tertulis dilakukan peneliti kemudian menganalisisnya dengan reduksi data, penyajian data dan pembuatan kesimpulan.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa: 1)Intelijensi pemasaran yang digunakan dalam perusahaan berskala besar menggunakan aktivitas merancang keunggulan kompetitif dan analisis nilai pelanggan dalam mengamati pesaing. 2) sumber intelijensi pemasaran yang digunakan perusahaan berskala besar menggunakan dua sember yaitu lingkungan dalam perusahaan (Internal) dan lingkungan luar perusahaan (eksternal). 3) Faktor intelijensi pemasaran yang digunakan perusahaan berskala besar menggunakan 3 macam faktor yatu: pertama, faktor pengamatan 6 data pokok pesaing yang meliputi: produk pesaing, harga pesaing, promosi pesaing, strategi pesaing, penjualan pesaing dan data lainnya yang berkaitan dengan pesaing, kedua adalah faktor keunggulan kompetitif yang menekankan pada pemrosesan informasi berkaitan dengan inovasi pesaing seperti kualitas produk dan ketiga faktor yang digunakan adalah faktor wiraniaga yang menggunakan orang dalam perusahaan untuk melakukan intelijensi pemasaran yang dimana kemampuan perusahaan sangat dibutuhkan dalam penggunaan faktor tersebut.
ENGLISH:
Marketing intelligence is very important for a company to maintain its competitive advantage in order to face industrial competition. So, if it is done optimally, the information about competitors data can then be achieved and the company can make a decision related to the information. In reality great scale company, which is the object of the research, implement marketing inteligence based on intelligence activities, sources, and factors. Therefore, the company has to adopt the marketing intelligence syste m to face existing industrial competition and be able to apply it as the procedure.
The research employs qualitative method by using descriptive approach. The researcher employs written interview as the research technique to gather data related to marketing intelligence. After the written interview, the researcher analyzes the data through data reduction, data presentation, and conclusion.

The result shows that: 1) The marketing intelligence employed by great scale companies uses competitive advantage planning and customer value analysis in observing its competitor. 2) The marketing intelligence source employed by great scale companies uses two sources, company environment (internal) and outside environment of the company (external). 3) Marketing intelligence factor employed by great scale companies uses 3 factors. First, the observation of 6 main competitor data including competitor’s products, price, promotion, strategy, sale, and other data. Second, competitive advantage factor emphasizing on information processing related to competitor’s innovation such as product quality. Third, the salesman factor who employs person in the company to do marketing intelligence in which the company ability is very important in these factors application.
BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
Masalah Persaingan bisnis yang semakin meningkat seiring dengan berlakunya sistem pasar bebas pada era abad ke 21 ini mengakibatkan persaingan sudah sangat kompetitif dan ketat, hal ini akan mengakibatkan tiap-tiap perusahaan harus bersaing agar tetap mempertahankan bisnisnya. Dalam era globalisasi perusahaan dipaksa untuk siap meningkatkan daya saingnya. Strategi bersaing yang diterapkan perusahaan berbeda-beda, bentuk strateginya tergantung potensi dari perusahaan tersebut untuk menjalankan bisnisnya. Suatu persaingan bagi perusahaan dapat menjadi peluang untuk mengembangkan usaha perusahaan dan ancaman bagi perusahaan. Oleh karena itu, perusahaan banyak dituntut untuk tanggap dan menyesuaikan diri dengan bentuk strategi persaingan dari competitor. Selain itu perusahaan juga dituntut untuk membuat suatu langkah strategi bersaing sebelum melaksanakan proses bisnisnya untuk mencapai keberhasilan di pasar. Sehingga Dalam konteks ini Handi (2011) menyatakan bahwa perlunya beberapa pakar marketing menggunakan pendekatan Marketing intelligence. Marketing Intelligence (Intelijen Pemasaran) adalah serangkaian prosedur dan sumber daya yang digunakan para manajer untuk memperoleh informasi sehari-hari mengenai perkembangan yang berkaitan dengan lingkungan pemasaran (Kotler dkk, 2000: 162). Sistem intelijen pemasaran merupakan 2 bagian dari sistem informasi pemasaran serta sangat erat kaitannya dengan sistem catatan internal perusahaan dan riset pemasaran. Informasi tersebut dapat berasal dari dalam perusahaan sendiri, konsultan riset pemasaran, biro periklanan, pemasok, pelanggan, bahkan pesaing (Kotler dkk, 2000: 162). Intelijen pemasaran sudah banyak dipakai secara profesional sebagai suatu alat diplomasi untuk menentukan strategi pemasaran oleh perusahaan yang bersaing. Persaingan menjadi dasar pengembangan intelijen pemasaran, baik secara nasional maupun global. Sistem intelijensi pemasaran ini dilakukan perusahaan guna melihat posisi persaingan dalam bisnis yang sejenis, sekaligus menentukan posisi perusahaan dalam menentukan letak persaingan bisnisnya. Intelijensi pemasaran mempunyai pengaruh besar tidak hanya pada persoalan ekonomi tetapi juga dapat menimbulkan gagasan keunggulan bersaing bahwa suatu perusahaan yang sukses menjalankan intelijen pemasaran akan mengambil posisi yang unik untuk membedakan dirinya dengan pesaing (Lamb 2001:377).
Sehingga dari gagasan keunggulan bersaing membuat para manajer semakin dituntut untuk semakin pintar dalam mengadopsi sistem intelijen pemasaran. Banyaknya perusahaan yang ada di Indonesia menjadikan tingkat persaingan dalam merebut pangsa pasar semakin tinggi. Hal ini membuat perusahaan semakin giat berkompetisi dalam menentukan strategi bersaingnya termasuk strategi intelijen pemasaran. Oleh karena itu faktor persaingan perlu dipertimbangkan dalam menjalankan sistem intelijensi pemasaran perusahaan termasuk meningkatkan keunggulan bersaing, memperbaiki struktur industri yang 3 ada, membantu perkembangan pasar dan menghalangi masuknya pesaing baru (Porter 2008:260). Keadaan ini memungkinkan perusahaan dapat membentuk strategi pesaing berdasarkan sistem intelijen dalam sumber daya yang ada. Pemanfaatan sumber daya sangat penting dalam manajer untuk menentukan letak perusahaan mengelola sistem intelijen persaingan melalui kemampuan sumber daya manusia, sumber daya fisik, sumber daya pengetahuan, sumber daya permodalan, dan sumber daya infrastruktur (Jajat 2011:117). Sehingga ketika dikaitkan dalam sebuah perusahaan yang menjalankan intelijensi pemasaran sumber daya yang ada adalah pelaku dalam intelijensi pemasaran, media yang mendukung intelijensi pemasaran dan pengetahuan pelaku bisnis dalam menjalankan intelijensi pemasaran. Intelijensi pemasaran sering dikaitkan dengan riset pasar (market research). Aktivitas yang dilakukan memang tidak jauh berbeda. Hanya saja para manajer marketing banyak yang menempatkan pada urusan yang lebih “dalam”. Artinya sampai membongkar rahasia kompetitor, baik dilakukan secara halus maupun kasar. Maksudnya cara halus adalah seperti melakukan survei terhadap pelanggan kompetitor maupun observasi atas aktivitas kompetitor di pasar. Sedangkan cara kasar adalah dengan membajak pegawai, melakukan pencurian data, sampai menyusupkan orang di dalam perusahaan Merujuk Handi Irawan, beberapa tujuan dilakukannya marketing intelligence. Pertama memberi peringatan awal dari kegiatan kompetitor, kedua mencari peluang-peluang baru di pasar (Handi, 2011). 4 Berdasarkan data riset yang dilakukan majalah Marketing dan Survey One (2010) terhadap para eksekutif di bidang pemasaran, 84% perusahaan rutin melakukan riset, sedangkan 16% tidak rutin mengerjakannya. Selain itu, 90% lebih responden yang disurvei menyatakan manfaat besar dari melakukan riset. Lebih lanjut, survei dari faktor lain menyatakan 93% perusahaan melakukan pengamatan terhadap kompetitor. Merujuk survei yang dilakukan oleh Handi irawan tentang bentuk informasi yang ingin diperoleh dalam pengamatan terhadap pesaing menyatakan bahwa 45% yang diamati adalah harga, 35% tentang kegiatan promosi, 27,50% tentang kualitas produk, 14% tentang strategi pemasaran, 9% tentang penjualan dan 10% mencakup data lainnya. Survey One menambahkan dalam Majalah Marketing bahwa riset yang dilakukan intelijensi pemasaran menyatakan bahwa 47% para intelijen melakukan riset dengan melakukan pembicaraan dengan pihak yang terkait dalam mendapatkan data pesaing, 23,26% intelijen membuat riset dengan membeli produk pesaing, 12,04% interview dalam setiap departemen, 4,65% dengan membuat kuantitatif angket, 2,33% membuat interview dari kuantitatif lewat media tertentu dan 1,55% lewat mystery shooping.
 (Handi, 2011) Merujuk dari perkataan Handi irawan (2011), ada empat pekerjaan utama dari departemen market intelligence atau biro riset. Pekerjaan pertama adalah tahap perencanaan, mereka harus menentukan jenis-jenis informasi yang ingin diperoleh. Tahap kedua adalah mengumpulkan data dan informasi. Aktivitas ini dapat dilakukan dengan cara mengamati atau observasi, membaca hasil publikasi, atau melakukan wawancara dengan berbagai pihak, seperti supplier Pada tahap 5 selanjutnya, diharapkan mereka dapat melakukan analisis.Untuk analisis, perusahaan dapat membuat analisis kualitatif terutama bila ingin melihat tren secara global suatu industri (Handi, 2011). Semakin kurang informasi yang didapatkan oleh perusahaan, maka semakin berbahaya dalam jangka panjang kondisi perusahaan. marketing intelligence akan sangat membantu untuk melakukan penyelidikan kasus-kasus seperti ini. Untuk kasus yang sudah melanggar hukum perusahaan dapat bekerja sama dengan pihak yang berwajib untuk lakukan penyelidikan. Tentunya agar perusakan dan pemalsuan terhadap produk dapat ditangani dengan baik. Semua ini berhubungan dengan kepentingan konsumen akan pemenuhan kualitas produk yang terjamin. Selanjutnya dari penjabaran masalah dalam intelijensi pemasaran, manajer marketing dituntut mulai menyadari bahwa marketing intelligence sangat penting selain untuk keunggulan bersaing, survive dan pertahankan perusahaan dari incaran pihak ketiga yang merusak, maupun para pesaing yang sedang masuk dalam segmen pasar yang sama. Oleh sebab itu perusahaan sebaiknya sudah mulai memikirkan arti pentingnya proteksi. Proteksi akan rahasia perushaan adalah salah satu unsur penting dalam marketing intelligence selain kebutuhan informasi untuk pengembangan pemasaran produk perusahaan. Perusahaan sebaiknya juga mempertajam manfaat adanya intelijensi pemasaran dibanding dengan beban biaya yang ditanggung selama ini. Memang kegiatan intelijensi pemasaran memerlukan budget yang tidak sedikit dan membutuhkan pula SDM yang cerdas, cerdik dan trampil dalam melakukan action, baik dalam mencari informasi 6 maupun penyelidikan akan usikan-usikan pesaing dalam lingkungan perusahaan yang menjadi tempat rahasia.
Perusahaan-perusahaan industri berskala besar yang tersebar di Jawa Timur menjadi obyek dalam penelitian intelijensi pemasaran dengan ciri-ciri jumlah tenaga kerja lebih dari 100 orang, memiliki modal besar yang dihimpun secara kolektif dalam bentuk pemilikan saham, tenaga kerja harus memiliki keterampilan khusus, dan pimpinan perusahaan dipilih melalui uji kemapuan dan kelayakan (fit and profer test). Alasan dipilihnya perusahaan berskala besar dikarenakan kemampuan dari manajer marketingnya yang sudah mengadopsi sistem intelijen pemasaran. Fenomena yang ada berdasarkan hasil wawancara dan pengamatan dari berbagai pihak seperti manajer marketing dari perusahaan berskala besar, terdapat kebutuhan strategi dalam menghadapi persaingan yang ketat ini. Kebutuhan strategi yang diharapkan dalam perusahaan berskala besar terkait dengan kebijakan yang berkaitan di lingkungan pemasaran dalam menghadapi pesaing serta memasarkan produknya. Dari banyaknya perusahaan berskala besar yang ada kebutuhan akan strategi ini sudah menjadi umum untuk dihadapi sekaligus mempertahankan keunggulan kompetitif sehingga menjadi syarat mutlak bagi perusahaan berskala besar dalam melakukan pendekatan penagamatan terhadap pesaing. Alasan peneliti mengambil penelitian ini dikarenakan intelijensi pemasaran merupakan sebuah strategi yang dinamis dan berbeda-beda setiap perusahaannya, Sehingga peneliti ingin mengetahui letak perbedaan aktivitas 7 intelijensi pemasaran dalam menghadap pesaing perusahaan. Keberagaman strategi manajer marketing dalam melakukan pengamatan terhadap pesaing menimbulkan sebuah poin tersendiri bagi peneliti untuk melakukan penelitian berkaitan dengan intelijensi pemasaran. Berdasarkan uraian diatas dan melihat betapa pentingnya sebuah marketing intelligence, peneliti tertarik untuk mengadakan penelitian lebih lanjut mengenai. ”Intelijensi Pemasaran: Dalam upaya Mempertahankan Keunggulan Kompetitif”.
1.2  Rumusan Masalah
 Dari latar belakang yang telah diuraikan sebelumnya dapat ditarik adanya beberapa permasalahan yang akan dibahas dan diteliti lebih lanjut. Masalahmasalah tersebut antara lain.
1. Bagaimana aktivitas melakukan intelijensi pemasaran dalam upaya mempertahankan keunggulan kompetitif di perusahaan Jawa Timur ?
2. Faktor apa menjadi penentu manajer dalam melakukan intelijensi pemasaran di perusahaan Jawa Timur ?
1.3 Tujuan Penelitian Berdasarkan rumusan masalah di atas, tujuan penelitian ini adalah: 1. Untuk mengetahui aktivitas intelijensi pemasaran perusahaan dalam upaya mempertahankan keunggulan kompetitif di perusahaan Jawa Timur.
2. Untuk mengetahui faktor penentu manajer dalam melakukan intelijensi pemasaran di perusahaan Jawa Timur.
 1.4 Kegunaan Penelitian Adapun manfaat yang diharapkan dalam peneliti ini adalah :
1. Bagi perusahaan Dapat dijadikan salah satu bahan informasi dan pertimbangan bagi pimpinan perusahaan terutama manajer marketing untuk pengambilan keputusan manajerial dalam intelijensi pemasaran.
2. Bagi Akademik Sebagai masukan untuk penelitian selanjutnya baik dari segi pandangan maupun pengetahuan yang berhubungan dengan masalah yang serupa.
3. Bagi peneliti Untuk menambah informasi dan pengetahuan mengenai intelijensi pemasaran yang diterapkan secara berbeda dalam persaingan bisnis.
 1.5 Batasan Penelitian

 Penelitian ini permasalahannya hanya dibatasi pada pembahasan mengenai Marketing intelijen dalam menghadapi persaingan bisnis yang kompetitif melalui aktivitas mendapatkan data pesaing yang dilakukan oleh manajer marketing dan manajer marketing membuat sistem intelijen persaingan yang efektif dalam konsep memenuhi persaingan bisnis yang semakin kompetitif selain itu dalam batasan penelitian ini untuk menjelaskan faktor-faktor pendukung dan penghambat keputusan manajer dalam pengambilan strategi intelijen pemasaran.
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Manajemen :Intelijensi pemasaran dalam mempertahankan keunggulan kompetitif di perusahaan.Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment