Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Sunday, April 23, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Manajemen:Aplikasi model indeks tunggal dan stochastic dominance dalam analisis portofolio optimal saham: Studi Pada Jakarta Islamic Indeks (JII) di Bursa Efek Indonesia (BEI) periode 2009 sampai 2012

Abstract

INDONESIA:
Penelitian ini menerapkan secara langsung stochastic dominance dan single index model untuk memecahkan masalah pemilihan portofolio. Adapun tujuan dari penelitian ini adalah untuk menganalisis portofolio optimal investasi saham di Bursa Efek Indonesia dengan menggunakan stochastic dominance dan single index model. Di samping itu juga untuk mengetahui apakah ada perbedaan return dan risiko portofolio dengan menggunakan stochastic dominance dibandingkan dengan menggunakan single index model.
Penelitian ini menggunakan data sekunder dan pemilihan sampel secara purposive. Data sampel terdiri dari 14 saham terpilih (dari JII) diperoleh selama 42 bulan, Juni2009 sampai dengan November 2012. Independent sample t-test digunakan untuk menganalisis perbedaaan return dan risiko portofolio antara pemilihan saham menggunakan stochastic dominance dengan pemilihan saham menggunakan single index model.
Berdasarkan proses dan analisis data, stochastic dominance mampu menghasilkan dua belas saham kandidat portofolio dan single index model mampu menghasilkan sembilan saham kandidat portofolio. Hasil empiris mengindikasikan bahwa secara signifikan terdapat perbedaaan return dan risikoportofolio antara pemilihan saham menggunakan stochastic dominance dengan pemilihan saham menggunakan single index model. Kesimpulan dalam penelitian ini adalah single index model mampu menghasilkan portofolio optimal yang lebih baik dibandingkan portofolio optimal dari stochastic dominance.
ENGLISH:
This research using direct application of stochastic dominance and single index model to solve portfolio selection problem. The purpose of this research is to analyze an optimal portfolio of stock investment on Jakarta Stock Exchange by using stochastic dominance and single index model. Beside, it is also to figure out whether there are differences of portfolio return and risk on the stock chosen by using stochastic dominance compare with single index model.
This research used the secondary data and sample selection was conducted by purposive sampling method. The data sample consists of 14 selected stocks (from JII) obtained for 42 months, during the period Juny 2009 - November 2012. Independent sample t-test was used to analyze the differences of portfolio return on the stock chosen by using stochastic dominance and single index model.

Based on process and data analyzes, stochastic dominance can produce twelve stocks portfolio candidates and single index model can produce nine stocks portfolio candidates. Empirical result indicate that significantly there is the difference of portfolio return and risk on the stock chosen by using stochastic dominance and single index model. The conclusion from this research is the single index model can produce an optimal portfolio better than stochastic dominance.

BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
 Pasar modal merupakan wahana alternatif yang dimanfaatkan untuk mengalokasikan dana. Keberadaannya bukan hanya sebagai sumber pembiayaan saja tetapi juga sebagai sarana investasi yang melibatkan seluruh potensi dana masyarakat, baik masyarakat dalam negeri maupun luar negeri. Para investor dapat melakukan investasi pada banyak pilihan investasi, sesuai dengan keberaniaan mengambil risiko dimana para investor akan selalu memaksimalkan return yang dikombinasikan dengan risiko tertentu dalam setiap keputusan investasinya. “Investasi adalah menempatkan uang atau dana dengan harapan untuk memperoleh tambahan atau keuntungan tertentu atas uang atau dana tersebut”(Ahmad, 2004 : 3). Umumnya investasi dikategorikan dua jenis yaitu, Real assets dan Financial assets. Asset riil adalah bersifat berwujud seperti gedunggedung, kendaraan dan sebagainya. Sedangkan assets keuangan merupakan dokumen (surat-surat) klaim tidak langsung pemegangnya terhadap aktiva riil pihak pihak yang menerbitkan sekuritas tersebut. Salah satu instrument pasar modal yang paling banyak dipilih atau diminati adalah saham, dimana saham adalah bukti pemilikan individu atau bahan atas asset-aset perusahaan yang menerbitkan saham (Tandelilin, 2001 :18). 2 Investor yang menginvestasikan modalnya akan bertemu dengan dua unsur, yaitu risiko (risk) dan tingkat pengembalian (return). “Risiko adalah kemungkinan untuk luka, rusak atau hilang. Risiko dalam investasi selalu dikaitkan dengan variabilitas return yang dapat diperoleh dari surat berharga”(Ahmad, 2004:94). Return merupakan hasil yang diperoleh dari investasi(Jogiyanto, 2000:107). “Risiko dan tingkat pengembalian (return) saham diasumsikan memiliki hubungan positif, apabila investor mengharapkan untuk memperoleh tingkat keuntungan tinggi maka ia bersedia menanggung risiko yang tinggi pula” (Husnan, 2005 : 47). Ada dua jenis risiko dalam investasi pasar modal, yaitu risiko sistematis dan risiko unsistematis. Risiko sistematis adalah risiko yang selalu ada dan tidak bisa dihilangkan (risiko pasar), karena akan mempengaruhi semua perusahaan yang beroperasi. Sedangkan risiko unsistematis adalah risiko yang bisa dihilangkan dengan diversifikasi. Para investor dapat menurunkan risikonya dengan melakukan diversifikasi yaitu dengan menginvestasikan modalnya dalam beberapa saham yang membentuk portofolio. Jadi portofolio tidak lain adalah sekupulan kesempataan investasi. Investor sebaiknya berusaha memaksimalkan pengembalian (return) yang duharapkan dari investasi yang dilakukan dengan tingkat risiko tertentu dalam pembentukan portofolio tersebut. Masalah yang sering dihadapi investor adalah ketidakpastian ketika harus memilih saham-saham untuk dibentuk menjadi portofolio. Para investor tentunya melakukan analisis terlebih dahulu terhadap saham-saham yang akan dijadikan portofolio, sehingga mengharuskan investor mengambil keputusan tentang portofolio 3 mana yang dipilih. Seorang investor yang rasional, tentu akan memilih portofolio yang optimal. (Jogiyanto, 2000 : 169). Sebelum membentuk portofolio yang optimal, investor harus menentukan portofolio yang efisien terlebih dahulu. “Portofolio yang efisien adalah yang memberikan tingkat keuntungan yang terbesar dengan risiko yang sama atau risiko terkecil dengan tingkat keuntungan yang sama” (Husnan, 2005 : 80).
 Portofolio efisien belum berupa portofolio optimal. Portofolio efisien adalah yang baik tetapi belum yang terbaik. Portofolio efisien hanya mempunyai satu faktor yang baik, yaitu faktor tingkat pengembalian atau faktor risikonya, belum terbaik keduanya. Bila investor memiliki portofolio yang efisien lebih dari satu, maka portofolio yang optimal yang akan dipilih. Para investor tentunya melakukan analisis terlebih dahulu terhadap sahamsaham yang akan dijadikan portofolio. Terdapat beberapa model analisis yang digunakan dalam menentukan portofolio yang optimal diantaranya adalah Model Indeks Tunggal dan Stochastic Dominance. Model Indeks Tunggal adalah sebuah model yang menjelaskan cara pembentukan portofolio dan cara pemilihan portofolio yang optimal dari beberapa pilihan portofolio yang efisien. “Stochastic dominance Model merupakan salah satu metode untuk memilih portofolio optimal, dimana model ini tidak memperhatikan distribusi dari return investasi yang sedang dipertimbangkan, dengan kata lain stochastic dominance tidak mensyaratkan distribusi dari return investasi harus bersifat normal” (Husnan, 2005 :146). 4 Berdasarkan peneliti sebelumnya telah mengaplikasikan masing-masing model (stochastic dominance dan single index model). Penelitian yang dilakukan Sugeng Wahyudi (2005) hasil penelitian menunjukan bahwa besarnya koefisien beta antar periode pengamatan selalu tidak stabil. Selain itu juga diketahui bahwa melalui aplikasi metode single index model basis triwulan dapat digunakan sebagai prediksi untuk portofolio tahunan pada kurun waktu tahun yang sama. Kjetsaa dan Kieff (2003) mengemukakan bahwa karakterisitik dari teori stochastic dominance dapat dikatakan sebagai pesaing dari metode mean-variance. Menurut Husnan (1998) mean-variance model mempunyai kelemahan dalam dua hal. Pertama, perlunya menaksir variabel yang sangat banyak kalau membentuk portofolio dengan jumlah sekuritas yang memadai.
 Kedua, nilai koefisien korelasi (penting dalam penentuan risiko portofolio) sangat sulit ditaksir dengan menggunakan data historis, artinya koefisien korelasi periode yang lalu mungkin sekali sangat berbeda dengan koefisien korelasi saat ini. Single index model mencoba mengatasi hal tersebut. Melalui single index model jumlah variabel yang ditaksir bisa diredusir, karena tidak perlu lagi ditaksir koefisien korelasi untuk menaksir deviasi standar portofolio (Husnan, 1998). Kesulitan merumuskan preferensi risiko dalam mean-variance model dapat diatasi melalui stochastic dominance (Husnan, 1998). Jika dalam penelitian Sugeng Wahyudi (2005) menggunaan single index model dan Kjetsaa dan Kieff (2003) menggunakan metode stochastic dominance maka dalam penelitian ini peneliti menggunakan kedua metode tersebut. Adapun alasan penggunaan stochastic dominance dan single index model adalah untuk 5 mengatasi kelemahan-kelemahan dari metode mean-variance model dan peneliti ingin melihat lebih jauh penerapan kedua model ini dalam analisis portofolio optimal. Obyek penelitian dalam penelitian ini adalah saham-saham perusahaan yang masuk dalam Jakarta Islamic Indeks (JII). Jakarta Islamic Indeks (JII) merupakan salah satu indeks harga saham dasar pasar modal Indonesia. Kinerja indeks saham syariah indonesia(ISSI) secara year to date hingga 23 November 2012 mencapai 16,75% atau bertumbuh dari 125,4 pada akhir tahun lalu menjadi 146,4. Pertumbuhan tersebut berhasil melampaui indeks harga saham gabungan (IHSG) yang ada di titik 13,79% atau menjadi 4.348,8 dari 30 Desember 2011 sebesar 3.821,9. Tidak hanya dari saham-saham keseluruhan, bila ditilik perbandingan antara Jakarta Islamic Index (JII) dan LQ45, pertumbuhan JII yang terdiri dari 30 saham dengan market cap terbesar dari ISSI pun berhasil menunjukan performa yang melebihi LQ45 yakni mencapai 13,17% dibandingkan LQ45 10,82%.(www.market.bisnis.com) Tabel 1.1 Daftar kinerja indeks saham di BEI Indeks 30 Desember 2011 23 November 2012 % IHSG 4.348,8 3.821,9 13,79 ISSI 146,4 125,4 16,75 LQ-45 746,4 673,5 10,82 JII 607,7 537,0 13,17
 Sumber : Data diolah peneliti 6 Tujuan pembentukan JII adalah untuk menentukan kepercayaan investor dalam melakukan investasi pada saham berbasis syariah dan memberikan manfaat bagi pemodal dalam menjalankan syariah islam untuk melakukan investasi di bursa efek, dengan kata lain JII menjadi pemandu bagi investor yang ingin menanamkan dananya secara syariah tanpa takut tercampur dengan dana ribawi. Selain itu juga menjadi tolak ukur kinerja dalam memilih portofolio saham yang halal. Bersasarkan uraian tersebut maka peneliti tertarik untuk mengambil judul “Aplikasi Model Indeks Tunggal dan Stochastic Dominance dalam Analisis Portofolio Optimal Saham (Studi Pada Jakarta Islamic Indeks (JII) di Bursa Efek Indonesia (BEI) Periode 2009 Sampai 2012)”.
1.2  Rumusan Masalah
 Berdasarkan latar belakang di atas, rumusan masalah dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Bagaimana membentuk portofolio optimal dengan menggunakan Model indeks tunggal pada saham-saham Jakarta Islamic Indeks (JII) ?
2. Bagaimana membentuk portofolio optimal dengan menggunakan Stochastic dominance pada saham-saham Jakarta Islamic Indeks (JII) ?
3. Apakah ada perbedaan return dan risiko portofolio antara pemilihan saham menggunakan Stochastic dominance dan Model Indeks Tungal pada sahamsaham Jakarta Islamic Indeks (JII) di Bursa Efek Indonesia (BEI) ?
1.3 Tujuan Penelitian Berdasarkan rumusan masalah di atas, maka tujuan penelitian ini adalah sebagai berikut:
 1. Untuk mengetahui bagaimana membentuk portofolio optimal dengan menggunakan Model indeks tunggal pada saham-saham Jakarta Islamic Indeks (JII).
 2. Untuk mengetahui bagaimana membentuk portofolio optimal dengan menggunakan Stochastic dominance pada saham-saham Jakarta Islamic Indeks (JII).
 3. Untuk mengetahui apa perbedaan return dan risiko portofolio antara pemilihan saham menggunakan Stochastic dominance dan Model Indeks Tungal pada saham-saham Jakarta Islamic Indeks (JII) di Bursa Efek Indonesia (BEI).
 1.4 Manfaat Penelitian
 1. Manfaat Akademis
 a. Bagi peneliti Dengan adanya penelitian ini, peneliti dapat mengadakan perbandingan antara teori-teori yang didapatkan di bangku kuliah dengan keadaaan yang ada dilapangan.
b. Bagi peneliti selanjutnya Hasil penelitian ini diharapkan mampu sebagai bahan referensi atau pertimbangan bagi penelitian-penelitian selanjutnya yang mengambilpermasalahan yang sama, dengan mengadakan perbaikan untuk mengatasi keterbatasan penelitian ini.
2. Manfaat Praktis
 a. Bagi investor Hasil penelitian ini diharapkan bisa menjadi masukan dalam menilai keuntungan dan risiko saham serta portofolio optimal, sehingga investor dapat berinvestasi dengan memaksimumkan keuntungan dan memperkecil risiko, sehingga tidak mengalami kerugian
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Manajemen :Aplikasi model indeks tunggal dan stochastic dominance dalam analisis portofolio optimal saham: Studi Pada Jakarta Islamic Indeks (JII) di Bursa Efek Indonesia (BEI) periode 2009 sampai 2012Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment