Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Saturday, April 22, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Manajemen:Analisis faktor-faktor pembentukan brand awareness: periklanan: Studi kasus produk Top Coffee di Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang

Abstract

INDONESIA:
Promosi melalui media periklanan sangatlah efisien karena menggunakan biaya rendah, mempunyai daya bujuk (persuasive) yang kuat dan diharapkan mampu meningkatkan brand awareness. Brand awareness dibentuk sebagai kunci dalam ekuitas merek. Sehingga penjualan produk Top Coffee dapat meningkat.
Tujuan penelitian ini adalah (a) Mengetahui faktor-faktor pembentukan brand awareness produk Top Coffee (b) Mengetahui faktor yang lebih dominan dalam pembentukan brand awareness produk Top Coffee (sebagaimana hasil point 1).
Lokasi penelitian di Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang pada mahasiswa minimal semester 3 dari 6 fakultas dan 20 jurusan dengan jumlah mencapai 7.141 mahasiswa. Adapun alat analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah uji validitas, uji reliabilitas, dan analisis faktor.
Dalam penelitian ini, variabel yang digunakan adalah pesan iklan, tagline iklan, celebrity endorser iklan, media iklan, efektifitas iklan, persepsi iklan, brand identity design, iklan televisi dan frekuensi penayangan iklan.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa, hasil rotasi dengan metode analisis faktor responden disimpulkan bahwa 9 variabel dapat direduksi menjadi 7 faktor yaitu efektifitas iklan dengan nilai 33.032 %; pesan iklan 8.011 %; celebrity endorser 6.473 %; iklan televisi 4.728 %; persepsi iklan 4.305 %; frekuensi penayangan iklan 4.229 % dan norma moral iklan 3.480 %. Faktor yang paling dominan sebagai pembentuk brand awareness produk top coffee adalah efektifitas iklan.
ENGLISH:
Promotion by advertising media is very efficient because it uses a low cost, has a strong persuasive and be able to increase brand awareness. Brand awareness is created for a main point of brand equity. By this media advertising the Top Coffee product sold increasingly.
The purpose of this study is (a) Knowing the formation factors of brand awareness of Top Coffee Products (b) Knowing the most dominant factor in creating brand awareness of Top Coffee products (as the result of point 1).
Research location is located at Islamic State University of Maulana Malik Ibrahim Malang by students of semester 3, from 6 faculties and 20 departments, with the total number 7.141 students. The analysis tools which are used in this research are validity test, reliability test, and analysis factor.
In this research, the variables used advertising messages, advertising tagline, celebrity endorser advertising, advertising media, advertising effectiveness, advertising perception, brand identity design, television commercials and advertising frequency.

The results of this study indicate that, the results of the rotation method of respondents factor analysis concluded that the 9 variables can be reduced to seven factors: the effectiveness of advertising with the value of 33.032%; 8.011% of advertising messages; 6.473% of celebrity endorser; 4,728% of television advertising; 4.305% of advertising perception; 4.229% of advertising frequency and 3.480% of advertising norm morality. The most dominant factor to create brand awareness of Top Coffee products is the effectiveness of advertising.
BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
 Perusahaan senantiasa berusaha untuk mendapatkan hasil yang terbaik dibidangnya. Hal ini ditunjukkan dengan banyaknya persaingan usaha di Indonesia. Bertambahnya perusahaan menjadi salah satu resiko yang menjadikan kompetisi semakin ketat dan menuntut seluruh perusahaan untuk bekerja secara cepat serta tepat. Persaingan antar produk mendorong produsen gencar untuk berpromosi agar dapat menarik perhatian konsumen. Promosi dapat dilakukan melalui berbagai cara antara lain promosi penjualan, publisitas umum, penjualan pribadi, dan periklanan (Pujiyanto, 2003: 97). Promosi melalui media periklanan sangatlah efisien karena menggunakan biaya rendah, mempunyai daya bujuk (persuasive) yang kuat dan dapat memberikan informasi yang jelas terhadap produk pada segmen tertentu. Pada tahun 2010 belanja iklan yang dilakukan oleh seluruh perusahaan bavarages mencapai Rp. 5.5 triliun transaksi yang sebelumnya hanya mencapai Rp. 2.9 triliun pada tahun 2006. Sementara dalam tahun yang sama, perusahaan kopi dan teh melakukan belanja iklan sebanyak Rp. 843.659 juta. Produk kopi dan teh masuk pada top five kategori minuman 2010 dan mendapatkan urutan kedua setelah Growing Up Milk (GUM) dan Follow On Milk (Nielsen, 2011: 3). Periklanan merupakan salah satu cara untuk menyampaikan informasi tentang merek dari suatu produk (Suhandang, 2005: 89). Informasi yang disampaikan harus memberikan kesan mendalam terhadap konsumen dan 2 diharapkan mampu meningkatkan brand awareness sampai menjadi konsep tertinggi atau top of mind. Sehingga dapat mempengaruhi keputusan pembelian konsumen akan produk (Durianto, dkk, 2003: 4). Penilaian periklanan dapat diperoleh dari informasi produk yang dikeluarkan oleh produsen. Hal tersebut yang membuat periklanan menjadi salah satu faktor penggerak produksi. Dalam beriklan, produsen dan atau pengiklan dapat memilih satu atau dua media untuk menyampaikan pesan yang ingin mereka sampaikan. Media-media tersebut adalah media lini atas (above the line) maupun media lini bawah (below the line). Above the line seperti pada media televisi, surat kabar dan radio. Jika below the line seperti billboard, brosur dan leaflet (Puspitasari, 2009: 20). Pertumbuhan periklanan media televisi dinilai sangat signifikan. Dapat dilihat dari total belanja iklan selama kuartal 1 (2011) mencapai Rp. 15.6 triliun atau tumbuh 20% dari periode sebelumnya. Televisi masih mendominasi dengan meraup 62% dari total belanja iklan kuartal 1 (Nielsen, 2011). Media televisi banyak digunakan untuk mengiklankan suatu produk oleh perusahaan, karena menggabungkan gambar, suara, gerak, atensi tinggi, tingkat reach tinggi, coverage luas dan prestise (Ahmad, 2004: 14). Peran celebrity endorser yang dapat menarik perhatian konsumen juga menambah efektifitas. Begitu juga dengan peran billboard sebagai penambah persuasi dari fungsi periklanan.
Brand awareness adalah kunci dari brand equity dalam produk, dibandingkan dengan brand loyalty, perceived quality dan brand associations. Macdonald and Byron, (2003: 1) mengatakan “Brand Attitude cannot be formed, and intention to buy cannot accur unless brand awareness has accured. In 3 memory theory, brand awareness is positioned as a vital first step in building the “bundle” of associations which are attached to the brand in memory”. Gustafson and Brian, (2007: 2) menyatakan “The massage, images, slogans and taglines are the importance of consistency about creating brand awareness”. Atau “Dengan pesan, gambar, slogan dan tagline dapat membentuk brand awareness produk”. Dalam Ensiklopedia, (2013: 3) juga dijelaskan, “There are many ways to generate brand awareness in the consumers. The advertising and guerrilla marketing”. Banyak jalan untuk mencapai brand awareness dengan periklanan dan konsep gerilya pemasaran. Hafidz, (2011: 56) menunjukkan, bahwa variabel yang terdapat dalam pembentukan brand awareness akan meningkatkan penjualan produk pepsodent. Begitu juga dengan hasil penelitian Kurniasari, dkk (2008: 238) yang menyebutkan bahwa peran brand awareness dapat meningkatan jumlah pengguna telkom flexi door to door yang mencapai 864 unit di bulan Juni dan sebelumnya hanya mencapai 694 unit di bulan Januari.
 Salah satu produk baru yang menjadikan iklan sebagai media promosi adalah produk Top Coffee. Produk Top Coffee yang muncul akhir 2012, sudah banyak mengambil perhatian masyarakat Indonesia (Soesatyo dan Leonid, 2013: 11). Dengan memilih brand endorser dan memberikan iklan secara terus-menerus kepada khalayak luas, menjadikan produk ini berbeda dengan produk sejenis lainnya. Top Coffee banyak menggunakan media above the line maupun below the line, khususnya dalam media televisi dan billboard. Begitu juga dengan hasil survei awal yang dilakukan oleh penulis, pada bulan Oktober 2013, bahwa 9 dari 10 mahasiswa Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang 4 mengkonsumsi produk Top Coffee setelah melihat promosi Top Coffee, baik yang tersedia dalam media televisi maupun billboard. Berdasarkan uraian diatas, maka perlu diadakan penelitian tentang faktor pembentukan brand awareness pada iklan Top Coffee dengan judul “ANALISIS FAKTOR - FAKTOR PEMBENTUKAN BRAND AWARENESS: PERIKLANAN (STUDI KASUS IKLAN PRODUK TOP COFFEE DI UNIVERSITAS ISLAM NEGERI MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG)”.
I.2 Rumusan Masalah
 1. Apa faktor - faktor pembentukan brand awareness dalam produk Top Coffee di Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang?
2. Faktor mana yang lebih dominan dalam pembentukan brand awareness produk Top Coffee di Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang?
1.3 Tujuan Penelitian
 1. Untuk mengetahui faktor - faktor pembentukan brand awareness produk Top Coffee di Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang.
 2. Untuk mengetahui faktor yang lebih dominan dalam pembentukan brand awareness produk Top Coffee di Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang.
 1.4 Manfaat Penelitian
 Dari penelitian ini diharapkan memiliki kegunaan sebagai berikut:
1. Bagi Peneliti Penelitian ini sebagai sarana untuk menambah pengetahuan dan wawasan dalam berpikir secara kritis dan sistematis tentang segala permasalahan, terutama dalam bidang manajemen pemasaran.
 2. Bagi Peneliti Lain Penelitian ini dapat digunakan sebagai referensi penelitian yang akan dilakukan, khususnya penelitian tentang pembentukan brand awareness dalam periklanan.
 3. Bagi Perusahaan Penelitian ini dapat dijadikan bahan pertimbangan perusahaan dalam merencanakan, menemukan dan meningkatkan strategi periklanan dimasa yang akan datang.
1.5 Batasan Penelitian

 Peneliti akan menganalisis faktor-faktor pembentukan brand awareness pada media periklanan. Dalam hal ini media periklanan yang dimaksud adalah media televisi dan media billboard.
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Manajemen :Analisis faktor-faktor pembentukan brand awareness: periklanan: Studi kasus produk Top Coffee di Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim MalangUntuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment