Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Tuesday, April 18, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Manajemen:Analisis pengaruh cost of fund giro, tabungan dan deposito terhadap rentabilitas Bank Persero BUMN periode 2005-2011

Abstract

INDONESIA:
Seiring dengan aktivitas bank yang semakin padat. Biaya yang harus dikeluarkan oleh bank untuk setiap dana yang berhasil dihimpun dari berbagai sumber untuk keperluan funding juga mengalami peningkatan tajam. Tingginya jumlah dana pihak ketiga menunjukkan aktivitas perbankan yang sangat baik dalam menghimpun dana dari masyarakat luas berupa kegiatan funding. Penelitian ini mencoba mengetahui factor-faktor yang mempengaruhi besarnya cost of fund (biaya dana bank). Tujuan penelitan ini adalah untuk mengetahui sejauh mana hubungan Cost of Fund Giro, Cost of Fund Tabungan, Cost of Fund Deposito terhadap besarnya Rentabilitas Bank Persero BUMN yang diproksikan dengan nilai ROA, ICR dan NPM.
Sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah Laporan Kuangan Tahunan Bank Persero BUMN (BRI, BTN, BNI dan Mandiri) di indonesia periode 2005-2011 dengan menggunakan metode purposive sampling. Jenis data yang digunakan adalah data sekunder yang diperoleh dari laporan keuangan yang dipublikasikan dan diunduh melalui situs resmi Bank. Metode analisis yang digunakan adalah kanonikal dengan tingkat signifikansi 5%.
Dari hasil analisis kanonikal menunjukkan bahwa secara parsial COF Giro, COF Tabungan, dan COF Deposito berpengaruh signifikan terhadap ROA saja dan ada yang menunjukkan hubungan terbalik pada rentabilitas ROA dengan cost of fund deposito. Secara simultan ROA, ICR, NPM berkorelasi secara bersama-sama dengan X1 (COF Giro), X2 (COF Tabungan), X3 (COF Deposito). Hal ini dibuktikan dengan nilai Sig-F 0,000 yang lebih kecil dari signifikansi 5%. sedangkan variabel yang paling dominan mempengaruhi ROA, ICR dan NPM adalah cost of fund tabungan dengan angka canonical loading (0,777).
ENGLISH:
Along with the highly increased bank activities, cost to be incurred by the bank for any collected funds from various sources for the purpose of funding also sharply increase. The great number of third-party funds shows an excellent banking activity in collecting public funds in the form of funding activities. This research tries to find out the factors that influence the amount of the cost of fund (bank costs funding). It aims to determine the extent of relationship between giros, savings, deposits cost of fund to the rentability rate of State-Owned Banks proxied by ROA, ICR and NPM.
This research uses samples from the report on the Annual Financial State-Owned Banks (BRI, BTN, BNI and Mandiri) in Indonesa in 2005-2011 using purposive sampling method. It employs secondary data obtained from published financial statements and downloaded via the bank official websites. The analytical method uses is canonical one with a significance level of 5%.

The resul of the canonical analysis indicates that partially, giro, saving, and deposits COF has a significant effect on ROA only and it shows an inverse relationship to ROA rentability with deposit cost of fund. Simultaneously, ROA, ICR, and NPM correlate with X1 (Giros COF), X2 (savings COF), X3 (deposits COF). The evidence comes from the Sif-F 0,000 which is smaller than the 5% significance, while the most dominant variable affecting ROA, ICR, and NPM is the saving cost of fund with canonical loading rate (0,777)

BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
Masalah Bank menurut Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1998, bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya ke masyarakat dalam bentuk kredit dan bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat banyak. Secara sederhana bank diartikan sebagai lembaga keuangan yang kegiatan usahanya adalah menghimpun dana dari masyarakat dan menyalurkan kembali dana tersebut ke masyarakat serta memberikan jasa-jasa bank lainnya. Aktivitas perbankan yang utama adalah menghimpun dana dari masyarakat luas berupa kegiatan funding dan lending. Kegiatan funding adalah kegiatan menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan sedangkan kegiatan menyalurkan dana ke masyarakat dalam bentuk kredit disebut lending. Dalam kegiatan funding, bentuk simpanan yang ditawarkan oleh bank diantaranya adalah giro, tabungan, dan deposito. Atas simpanan tersebut pihak bank memberikan balas jasa berupa bunga. “Sumber dana yang berasal dari simpanan deposito pada umumnya tingkat suku bunganya sangat tinggi dibanding dengan sumber dana lainnya seperti tabungan dan giro“ (Slamet,2006:80). Pada umumnya kegiatan suatu bank terkonsentrasi pada bidang perkreditan. Melalui kegiatan perkreditan ini bank memperoleh pendapatan 2 berupa bunga kredit yang merupakan imbal balik atas kredit yang diberikan kepada nasabah. Bank Indonesia selaku otoritas moneter bertugas untuk mengatur jumlah peredaran uang di masyarakat. Tingkat inflasi juga sangat berhubungan dengan jumlah uang yang beredar di masyarakat karena tingkat inflasi mengalami peningkatan akibat kebijakan pemerintah manaikkan BBM maka salah satu langkah yang dilakukan oleh Bank Indonesia untuk mengendalikan laju inflasi adalah dengan menaikkan tingkat suku bunga. Adanya kenaikan tingkat suku bunga pada perbankan akan mempengaruhi peran intermediasi dunia perbankan dalam perekonomian indonesia.
Naiknya tingkat suku bunga akan diikuti oleh naiknya suku bunga simpanan dan suku bunga pinjaman pada bank konvensional, sehingga orang akan cenderung untuk menyimpan dananya di bank konvensional daripada bank syari’ah karena bunga simpanan di bank konvensional naik yang pada akhirnya tingkat pengembalian yang akan diperoleh oleh nasabah penyimpan dana akan mengalami peningkatan. Jenis simpanan yang ditawarkan bank kepada masyarakat adalah giro, tabungan, dan deposito, atas simpanan tersebut pihak bank memberikan balas jasa berupa bunga. Untuk menentukan tinggi rendahnya suku bunga yang dibayarkan kepada masyarakat atas simpanan merupakan suatu masalah bagi perbankan, karena hal ini dikaitkan dengan penetapan tingkat bunga kredit. Penetapan suku bunga merupakan urat nadi bagi setiap bank, karena kesalahan dalam penetapan suku bunga maka akan berdampak negatif bagi bank tersebut. Bila suatu bank terlalu tinggi menetapkan tingkat suku bunga simpanan 3 masyarakat, maka bank tersebut akan membayar biaya dana yang terlalu tinggi dari yang seharusnya. Demikian juga, terlalu rendahnya tingkat suku bunga simpanan masyarakat yang ditetapkan bank, maka bank tersebut akan kesulitan untuk menghimpun dana masyarakat. Dalam menarik minat masyarakat untuk menyimpan uang di bank, faktor penting yang diperhatikan adalah penentuan harga yaitu bunga. Besarnya bunga yang ditawarkan untuk simpanan akan berpengaruh terhadap bunga pinjaman dan hal ini juga mempengaruhi keuntungan bank karena pendapatan bank yang utama diperoleh dari selisih antara bunga pinjam dengan bunga simpan. Bedasarkan penjelasan di atas maka biaya atau beban bunga dalam istilah bank disebut biaya dana atau cost of fund. Cost of fund merupakan biaya dana yang harus dikeluarkan oleh pihak bank untuk memperoleh sejumlah dana tertentu dari nasabah baik giro, tabungan, dan deposito. Besarnya cost of fund tergantung dari seberapa besar bunga yang ditetapkan untuk memperoleh dana melalui simpanan. Semakin besar atau mahal suku bunga yang dibebankan, maka semakin tinggi biaya dananya.
Tingkat suku bunga yang dibayar oleh bank kepada deposan sangat menentukan dalam perhitungan biaya dana. Manurung Mandala dalam penelitiannya (2004:150), berpendapat bahwa perubahan tingkat bunga akan mempengaruhi biaya dana (cost of fund) maupun pendapatan bunga (interest income) bank. Sumber dana perbankan sebagian besar dihimpun dari dana masyarakat dan merupakan sumber dana yang paling dihandalkan oleh bank. Hampir 80% sampai 90% dari seluruh dana yang dikelola oleh bank 4 merupakan dana pihak ketiga baik dari pemerintah, dunia usaha maupun masyarakat pada umumnya, sedangkan sisanya merupakan modal sendiri dan cadangan modal. Dana yang berhasil dihimpun dari masyarakat biasanya dalam bentuk giro, tabungan dan deposito. Grafik 1.1 Perkembangan Jumlah Dana Pihak Ketiga Bank Persero BUMN tahun 2005-2011 Sumber : Data Diolah Peneliti Pada grafik 1.1, dapat dilihat pergerakan jumlah dana setiap tahunnya pada Bank Persero BUMN bahwa jumlah dana pihak ketiga tertinggi pada BRI selama 7 tahun dari tahun 2005 sampai 2011 adalah tabungan, itu berarti nasabah lebih tertarik untuk menyimpan uangnya dalam bentuk tabungan sehingga pendapatan bank atas dana simpanan pihak ketiga juga akan meningkat, sedangkan pada BTN, BNI, dan Mandiri jumlah dana tertinggi selama tahun 2005 sampai tahun 2011 adalah deposito, terlihat bahwa simpanan deposito sangat unggul dibandingkan giro dan tabungan selama tahun 2005 sampai dengan tahun 2011. Tingginya jumlah dana pihak ketiga menunjukkan aktivitas perbankan yang sangat baik 0 20000000 40000000 60000000 80000000 100000000 120000000 140000000 160000000 180000000 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 giro Tabungan Deposito BRI BTN BNI MANDIRI 5 dalam menghimpun dana dari masyarakat luas berupa kegiatan funding. Kegiatan funding adalah kegiatan menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan. Grafik 1.2 Komposisi Dana Pihak Ketiga Bank BUMN Periode 2005-2011 Sumber : Data Diolah Peneliti Pada Grafik 1.2 dapat dilihat besarnya prosentase komposisi dana pihak ketiga Bank Persero BUMN selama periode 2005-2011. Pada grafik diatas menunjukkan bahwa komposisi dana pihak ketiga tertinggi Bank Persero BUMN adalah deposito. Sedangkan komposisi dana giro dan tabungan lebih rendah. Menurut pendapat Sidharta Djajadi (2006 : 6) dalam penelitiannya, menyatakan bahwa biaya dana dapat diminimumkan oleh bank dengan cara meningkatkan penghimpunan dana yang memiliki biaya murah, seperti giro atau tabungan. Biaya dana (cost of fund) merupakan harga pokok bank dalam menentukan harga jual produknya. Dengan mengetahui besarnya biaya dana 0,00% 10,00% 20,00% 30,00% 40,00% 50,00% 60,00% 70,00% 80,00% 2005 2007 2009 2011 2006 2008 2010 2005 2007 2009 2011 2006 2008 2010 Giro % Tabungan % Deposito % BRI BTN BNI MANDIRI 6 yang sesungguhnya dikeluarkan bank, maka bank akan dapat melakukan perhitungan suku bunga kredit yang wajar sehingga bank tetap dapat memperoleh keuntungan. Pergeseran dana menyebabkan biaya dana menjadi tinggi, selain biaya dana, bank juga harus membayar biaya non bunga dan biaya lainnya. Apabila biaya ini tidak dapat diimbangi oleh kenaikan pendapatan yang sebagian besar diperoleh dari bunga kredit serta pendapatan non bunga maka laba yang akan diperoleh bank cenderung akan menurun.
Menurunnya laba akan mengakibatkan tingkat rentabilitas yang akan dicapai oleh bank menjadi rendah, karena rentabilitas merupakan kemampuan dari bank untuk memperoleh laba (profit). Penelitian Meilani pada BRI tahun 2010, menyatakan bahwa adanya pengaruh tingkat suku bunga deposito terhadap biaya dana (cost of fund). Teori yang ada menyatakan bahwa ”Semakin besar suku bunga yang dibebankan terhadap bunga simpanan maka semakin tinggi pula biaya dananya (cost of fund) dan sebaliknya”. Dewi Gusti Ayu (2008), Hasil penelitian bahwa secara parsial tabungan dan deposito mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap tingkat rentabilitas (ROA dan ROE) pada Bank BRI dan BNI sedangkan secara simultan tabungan dan deposito mempunyai pengaruh signifikan terhadap rentabilitas ROA.
Sedangkan menurut Hardiansyah Pahlawan (2012), hasil penelitian bahwa seluruh variabel independen biaya dana secara simultan memiliki pengaruh yang kuat terhadap perubahan ROA. Sedangkan secara parsial dari  ketiga variabel tersebut hanya biaya dana deposito yang tidak berpengaruh secara signifikan dalam menerangkan perubahan ROA. Pada penelitian ini penulis menetapkan bahwa untuk variabel dependennya yaitu Rentabilitas (ROA, NPM, ICR) dan variabel independenya yaitu cost of fund giro, tabungan, dan deposito. Berdasarkan latar belakang di atas maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian serta membahas masalah tersebut dalam rangka menyusun skripsi, dengan judul skripsi sebagai berikut : “Analisis Pengaruh Cost Of Fund Giro, Tabungan dan Deposito terhadap Rentabilitas Bank Persero BUMN”
1.2 Rumusan Masalah
 1. Bagaimana perkembangan cost of fund giro, tabungan dan deposito Bank Persero BUMN selama periode 2005-2011 ?
2 Apakah cost of fund giro, cost of fund tabungan, dan cost of fund deposito berpengaruh secara parsial terhadap rentabilitas Bank Persero BUMN ?
3 Apakah cost of fund giro, cost of fund tabungan, dan cost of fund deposito berpengaruh secara simultan terhadap rentabilitas Bank Persero BUMN ?
4 Variabel mana yang lebih dominan mempengaruhi rentabilitas Bank Persero BUMN ?
1.2  Tujuan Penelitian
1 Untuk mengetahui seberapa besar perkembangan cost of fund giro, tabungan, dan deposito Bank Persero BUMN selama periode 2005-2011. 2 Untuk mengetahui pengaruh secara parsial cost of fund giro, cost of fund tabungan, dan cost of fund deposito terhadap rentabilitas Bank Persero BUMN. 3 Untuk mengetahui pengaruh secara simultan cost of fund giro, cost of fund tabungan, dan cost of fund deposito terhadap rentabilitas Bank Persero BUMN. 4 Untuk mengetahui variabel mana yang lebih dominan mempengaruhi rentabilitas Bank Persero BUMN.
1.3  Manfaat Penelitian
 Bagi Penulis Penelitian ini diharapkan dapat memberikan tambahan wawasan pengetahuan mengenai manajemen keuangan bank khususnya masalah perngaruh cost of fund giro, cost of fund tabungan, dan cost of fund deposito terhadap rentabilitas Bank Persero BUMN.
2        Bagi Bank BUMN (Persero) di Indonesia Penelitian ini diharapkan dapat memberikan saran dan masukan yang membangun mengenai cost of fund bank dan pengaruhnya terhadap rentabilitas.
 3 Bagi Peneliti selanjutnya Dapat dijadikan bahan tambahan pertimbangan dan pemikiran dalam penelitian lebih lanjut dalam bidang yang sama tentang analisis pengaruh 9 cost of fund giro, cost of fund tabungan, dan cost of fund deposito terhadap rentabilitas Bank Persero BUMN.
 1.5 Batasan Penelitian Untuk lebih mengarahkan pembahasan agar tidak terjadi kesimpangsiuran dalam pemecahan masalah, maka diperlukan adanya pembatasan masalah yang lebih terarah dan sesuai dengan ruang lingkup pembahasan. Pembahasan agar jelas, maka penulis membatasi pembahasan pada masalah sebagai berikut:
 1 Penelitian ini dibatasi pada tahun 2005 sampai dengan tahun 2011.
3        Analisis berdasarkan data laporan keuangan yang telah tersedia tanpa mempersoalkan proses penyusunan laporan keuangan tersebut.

3 Biaya dana atau cost of fund (COF Giro, COF Tabungan, COF Deposito) dan rentabilitas (ROA, ICR, NPM).
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Manajemen :Analisis pengaruh cost of fund giro, tabungan dan deposito terhadap rentabilitas Bank Persero BUMN periode 2005-2011Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment