Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Monday, April 17, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Manajemen:Pengaruh stres kerja terhadap kinerja karyawan: Studi pada CV. Gunung Jati Probolinggo Jawa Timur

Abstract

INDONESIA:
Tiap bidang pekerjaan mempunyai permasalahan dan beban bagi para pekerjanya, maka dalam kebanyakan kasus, permasalahan dan beban tersebut kadangkala menimbulkan tekanan mental yang pada akhirnya menimbulkan stres kerja. Menurut Gibson et al ( 2008: 339 ), stres kerja merupakan suatu persepsi penyesuaian, diperantarai oleh perbedaan-perbedaan individu dan proses psikologis yang merupakan suatu konsekuensi setiap tindakan dari luar ( lingkungan ), situasi, atau peristiwa yang menetapkan permintaan psikologis atau fisik berlebihan kepada seseorang. Stres kerja dapat mempengaruhi kinerja dari seorang individu. Melihat dari pentingnya mengelola stres kerja, maka peneliti terdorong untuk mengambil judul skripsi “ Pengaruh Stres Kerja Terhadap Kinerja Karyawan CV. Gunung Jati Probolinggo.
Dalam penelitian ini menggunakan penelitian kuantitatif, adapun pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah eksplanatory (penelitian menjelaskan). Menurut Ach.Sani S & Mashuri M (2010: 287) Penelitian eksplanatory (explanatory research) adalah untuk menguji hipotesis antar variabel yang dihipotesiskan. Pada penelitian ini terdapat hipotesis yang akan diuji kebenarannya. Metode pengumpulan data menggunakan angket, dokumenter, dan observasi langsung. Jumlah sampel pada penelitian ini adalah 52 responden. Data yang dikumpulkan merupakan data primer dan sekunder. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui stres kerja secara simultan, parsial, dan faktor stres kerja manakah yang paling dominan berpengaruh terhadap kinerja karyawan CV. Gunung Jati Probolinggo.
Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa ada hubungan antar variabel bebas terhadap variabel terikat. Hal ini bisa dilhat dari nilai R sebesar 0,827, R Square 0, 683, dan Adjusted R Square sebesar 0,663. Yang berarti variabel stres kerja yang terdiri dari faktor lingkungan, faktor organisasi, dan faktor individu berpengaruh terhadap kinerja karyawan CV. Gunung Jati Probolinggo.
ENGLISH:
Each work area has a problem and a burden to their workers, then in most cases, the problems and the burden sometimes cause mental stress, which in turn lead to job stress. According to Gibson et al (2008: 339), work stress is a perception adjustment, mediated by individual differences and psychological processes that are a consequence of any action from the outside (environment), situations, or events that define excessive psychological or physical demands to someone. Work stress may affect the performance of an individual. Notice of the importance of managing work stress, the researchers are encouraged to take the title of the thesis "Effect of Job Stress on Employee Performance CV. Gunung Jati Probolinggo.
In this study use quantitative research, while the approach used in this study is explanatory (explaining research). According Ach.Sani Mashuri S & M (2010: 287) Research explanatory (explanatory research) is to test the hypothesis between hypothesized variables. In this study, there is a hypothesis that will be tested truth. Methods of data collection using questionnaires, documentary, and direct observation. The number of samples in this study were 52 respondents. The data collected are primary and secondary data. The purpose of this study was to determine the occupational stress simultaneously, partially, and occupational stress factors are most dominant influence on employee performance CV. Gunung Jati Probolinggo.

The results of this study indicate that there is a relationship between the independent variable on the dependent variable. This can be seen by from the R value of 0.827, R Square 0, 683, and Adjusted R Square of .663. Which means the work stress variables consisting of environmental factors, organizational factors, and individual factors affect employee performance CV. Gunung Jati Probolinggo.

BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
 Masalah Pada era globalisasi ini menuntut sikap profesionalisme dalam segala bidang. Untuk mewujudkan hal itu, maka diperlukan Manajemen Sumber Daya Manusia (MSDM) yang berkualitas sehingga mampu berperan dan berkompetisi dalam menghadapi berbagai tantangan yang lahir sebagai konsekwensi dari era globalisasi. Akibat dari tuntutan pekerjaan, maka dalam dunia kerja seseorang diharuskan dapat mengaktualisasikan seluruh sumber daya dan menggunakan waktu sebanyak mungkin untuk bekerja, baik bekerja di lembaga pemerintah maupun swasta. Karena tiap bidang pekerjaan mempunyai permasalahan dan beban bagi para pekerjanya, maka dalam kebanyakan kasus, permasalahan dan beban tersebut kadangkala menimbulkan tekanan mental yang pada akhirnya menimulkan stres kerja. Secara biologis, stres kerja timbul sebagai akibat dari beberapa factor yang mengganggu keseimbangan tubuh manusia, faktor-faktor yang sering mengganggu keseimbangan tersebut sering disebut sebagai rangsangan. Ini berarti stres kerja adalah reaksi tubuh terhadap rangsangan eksternal, baik rangsangan yang menyenangkan maupun yang tidak menyenangkan. Dalam perspektif ini, maka pandangan yang menyatakan bahwa stres kerja merupakan reaksi negatif tidak sepenuhnya dibenarkan, begitu juga dengan pandangan bahwa stres itu merusak, karena menurut Swart (2002: 2), tidak semua stres bersifat merusak disebabkan karena rangsangan, tantangan dan perubahannya yang akan memberikan keuntungan bagi kehidupan seseorang. Dalam kadar tertentu stres diperlukan untuk menyiapkan individu menghadapi ancaman sehingga seseorang mampu berfokus, bersemangat dan terpacu untuk mencapai tujuan tertentu, meskipun tujuan tersebut sebelumnya justru merupakan suatu masalah yang hendak dihindari. Stres bisa membuat individu justru menjadi lebih sigap menghadapi masalah, namun bila kadarnya berlebihan atau berkepanjangan, disisi lain stres juga akan merugikan individu karena lambat laun akan berkembangn menjadi depresi. Kondisi tertekan atau stres dapat dihindari bila individu memiliki kemampuan mengelola sumber stres tersebut. Proses kognitif berperan sangat penting dalam menentukan apakah kondisi stres yang muncul akan menjadi distress (Stres kerja negatif) atau eustress (Stres kerja positif). Hal ini bergantung pada kemampuan yang bersangkutan, apakah dia mampu menyelesaikan atau justru menghindarinya. Menurut Charles (dalam Handoko 2001: 63) menyebutkan bahwa stress itu muncul karena adanya tuntutan-tuntutan eksternal yang mengenai seseorang, misalnya obyek-obyek dalam lingkungan atau suatu stimulus yang secara obyektif adalah berbahaya. Stres juga biasa diartikan sebagai tekanan, ketegangan atau gangguan yang tidak menyenangkan yang berasal dari luar diri seseorang Karyawan yang mengalami tekanan dalam pekerjaannya akan merasa nervous dan merasakan kekhawatiran yang kronis atau kekhawatiran yang sulit sembuhnya. Mereka sering menjadi marah-marah, agresif, tidak dapat relaks, atau tidak bisa kooperatif (Hasibun 2001: 204). Menurut Siagian (1995: 300), bahwa stres merupakan kondisi ketegangan yang ditimbulkan oleh tuntunan individu dan lingkungan yang berlebihan pada seseorang. Dalam hal ini stres sangatlah mempengaruhi dalam pekerjaan, karena untuk mencapai suatu keberhasilan dalam pekerjaan dibutuhkan kondisi fisik maupun psikis yang stabil dan pada umumnya stres akan menurunkan prestasi pada karyawan. Hubungan kerja yang tidak baik terungkap dalam gejala-gejala adanya kepercayaan yang rendah, dan minat yang rendah dalam pemecahan ketegangan yang ditimbulkan oleh tuntunan individu dan lingkungan yang berlebihan pada seseorang. Dalam hal ini stres sangatlah mempengaruhi dalam pekerjaan, karena untuk mencapai suatu keberhasilan dalam pekerjaan dibutuhkan kondisi fisik maupun psikis yang stabil dan pada umumnya stress akan menurunkan prestasi pada karyawan. Hubungan kerja yang tidak baik terungkap dalam gejala-gejala masalah dalam organisasi. Ketidak percayaan secara positif berhubungan dengan ketaksamaan peran yang tinggi, yang mengarah pada komunikasi antar pribadi yang tidak sesuai antara pekerja dan ketegangan psikologikal dalam bcntuk kepuasan pekerjaan yang rendah, penurunan dari kodisi kesehatan, dan rasa diancam oleh atasan dan rekan-rekan kerjanya Kahn dkk (dalam Munandar, 2001:395) Ketika kondisi fisik maupun psikis karyawan tidak stabil, ini diakibatkan oleh stres kerja karena rangsangan yang berlebihan (Overstimulation) atau rangsangan yang kurang takarannya (Understimulation). Kedua hal tersebut dapat memicu timbulnya stres kerja, karenanya dalam dunia kerja ketika seseorang yang tergabung dalam suatu organisasi dituntut bekerja untuk memenuhi target dan pemenuhan kebutuhan hidup. Maka didalam lingkungan tersebut, seseorang kemungkinan akan dihadapkan dengan berbagai masalah yang dapat menimbulkan stres kerja yang lahir sebagai akibat dari penyimpangan rutinitas sehari-hari, misalnya : beban kerja yang belebihan atau tuntutan waktu yang memaksanya untuk menyelesaikan pekerjaan di luar kapasitas dan kebiasaannya.
 Namun demikian, kondisi tersebut tidak selamanya dapat menimbulkan stres kerja, walaupun secara umum, adanya sejumlah perbedaan kondisi kerja sering mengakibatkan stres kerja bagi karyawan, karena pada kenyataannya stres kerja tergantung dari reaksi masing-masing individu. Dengan demikian seorang pekerja dengan mudah menerima dan mempelajari prosedur baru akan berpeluang kecil mengalami stres kerja, namun sebaliknya bila karyawan lain yang sulit menerima dan mempelajari prosedur baru atau menolak bahkan menghindar akan berpotensi besar mengalami stres kerja. Pengetahuan tentang stres kerja dan faktor-faktor yang melatar belakangi serta pengaruhnya terhadap kinerja, mempunyai peran penting untuk meminimalisasikan dampak-dampak negative stres kerja. Karena dengan pengetahuan ini, stres kerja dapat dicarikan solusi alternatinya sejak dini, sehingga pada akhirnya dapat berpengaruh terhadap produktifitas dan kualitas kerja para karyawan. Setiap perusahaan pasti menginginkan para pekerjanya agar mampu bekerja dengan produktif. Karena untuk menuju tercapainya tujuan, kinerja merupakan sarana penentu dalam mencapai tujuan karyawan. Stres yang timbul karena ketidakjelasan sasaran akhirnya mengarah ketidakpuasan pekerjaan, kurang memiliki kepercayaan diri, rasa tak berguna, rasa harga diri menurun, depresi, motivasi rendah untuk bekerja, yang dapat meningkatan tekanan darah dan detak nadi, dan hal ini mempunyai kecenderungan untuk meninggalkan pekerjaan. Kahn, dkk (dalam Munandar, 200: 392). Hal ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh Nur Ida Laila Uar (1998: 55), tentang Pengaruh Kematangan Emosi Terhadap Stres Kerja Karyawan PT. Garuda Denpasar, dari penelitian tersebut didapatkan adanya korelasi atau hubungan yang positif dan sangat signifikan antara kematangan emosi dan stres kerja yang ditunjukan oleh F hit - 9,677 > F tab 5% (3,94), hal ini menunjukan bahwa semakin matangnya emosi yang dimiliki individu maka akan berpengaruh positif terhadap stres kerja individu. Hasil korelasi penelitian lain yang dilaukan oleh Ah Sholahuddin Ar Roniri (2006: 76), tentang Hubungan Motivasi Kerja terhadap Kinerja Karyawan pada PT. Auto 2000 Malang, dari hasil penelitiannya didapatkan hasil yang signifikan positif karena semakin dekat nilai koefisien korelasi ke +1, maka semakin kuat korelasi positifnya, hal ini ditunjukan dengan angka sebesar 0,798. Yang artinya ada sumbangan efektif 63,68% variabel motivasi berprestasi dengan aspek yang terkandung didalamnya terhadap kinerja karyawan. Data penelitian yang dilakukan oleh Mohammad Nizar (2006: 139), tentang Pengaruh Aspek Penilaian Kerja Terhadap Motivasi Berprestasi Karyawan di Kantor Pusat PT. (Persero) Pelabuhan Indonesia III Surabaya, diperoleh hasil korelasi penilaian kerja dengan motivasi berprestasi menunjukan angka sebesar 0,754 dengan p -0,000. Jadi keduanya mempunyai hubungan yang positif signifikan karena p < 0,050. Hal ini menunjukan bahwa penilaian kerja memiliki pengaruh terhadap motivasi berprestasi dan begitu pula sebaliknya, jadi keduanya mempunyai korelasi yang meyakinkan yang artinya jika penilaian kerja/kinerja tinggi maka motivasi berprestasi tinggi dan jika motivasi berprestasi tinggi maka hasil penilaian kerjanya tinggi. Salah satu cara untuk meningkatkan kinerja karyawan yaitu dengan cara meminimalisasikan dampak-dampak negatif stres kerja di lingkungan kerja karena dengan adanya stres kerja ini dapat menghambat kinerja karyawan. Tingkat sejauh mana keberhasilan karyawan dalam menyelesaikan pekerjaannya ini dapat juga discbut "level of performance". Biasanya orang yang level of performance-nya tinggi disebut sebagai orang yang produktif, dan sebaliknya orang yang levelnya tidak mencapai standar dikatakan sebagai tidak produktif atau berperformance rendah. Vroom (dalam As'ad 1991: 48). CV. Gunung Jati adalah perusahaan yang bergerak di bidang konstruksi bangunan. Perusahaan ini beralamatkan di Desa Gading Wetan Kecamatan Gading RT.05 RW03 Kabupaten Probolinggo.
Dari wawancara yang telah dilakukan peneliti terhadap beberapa karyawan di CV. Gunung Jati, hasilnya berbeda-beda dari tiap karyawan, Dikatakan berhasil tidaknya karyawan ditempat kerja bila karyawan berhasil mengerjakan tugasnya masing-masing tepat waktu. tetapi sebaliknya ada pula pekerja yang menganggap bahwa hal tersebut tidak perlu dilakukan cukup dengan melakukan rutinitas sesuai dengan tanggung jawab yang telah diberikan tanpa adanya batasan waktu (Observasi&Wawancara dengan Direktur CV. Gunung Jati ). Hal ini juga pernah dirasakan oleh sebagian karyawan di CV. Gunung Jati, ada salah satu karyawan yang mengatakan bahwa mereka ada yang sempat nervous ketika menjalankan tugas atau melakukan pekerjaannya, ia tiba-tiba tidak siap untuk menjalankan tugas karena ada masalah pribadi yang menggangu pekerjaannya. Masalah-masalah itu timbul sebelum melaksanakan tugas dan bisa dikatakan masalah itu muncul dari luar pekerjaan kemudian dibawah dalam pekerjaannya. Berdasarkan pemaparan di atas, di sini peneliti tertarik untuk meneliti tentang ”Pengaruh Stres kerja terhadap Kinerja Karyawan di CV. Gunung Jati”.
1.2  Rumusan Masalah
 Berdasarkan latar belakang masalah di atas, maka masalah yang menjadi fokus penelitian dapat dirumuskan sebagai berikut :
1. Apakah stres kerja berpengaruh secara simultan terhadap kinerja karyawan CV.Gunung Jati?
 2. Apakah stres kerja berpengaruh secara parsial terhadap kinerja karyawan CV.Gunung Jati?
3. Faktor stres kerja manakah yang paling dominan berpengaruh terhadap kinerja karyawan di CV. Gunung Jati ?

1.3 Tujuan Penelitian dan Kegunaan Penelitian
1.3.1. Tujuan Penelitian
 1. Untuk menguji dan menganalisis pengaruh stres kerja secara simultan terhadap kinerja karyawan CV. Gunung Jati.
2. Untuk menguji dan menganalisis pengaruh stres kerja secara parsial terhadap kinerja karyawan CV. Gunung Jati.
3. Untuk menguji dan menganalisis faktor stres kerja yang pailng dominan berpengaruh terhadap kinerja karyawan CV. Gunung Jati.
3.3.2. Kegunaan Penelitian Kegunaan penelitian adalah sebagai berikut:
1. Bagi Penulis: Menjadikan pengalaman dan memberikan pengetahuan baru dalam mengkaji karya ilmiah, terutama berupa kajian pengaruh stres kerja terhadap kinerja karyawan CV. Gunung Jati.
2. Bagi Perusahaan: Dapat memberikan suatu yang relevan di lapangan ataupun dapat di jadikan sebagai bahan pertimbangan suatu pengambilan keputusan dan kebijakan dalam suatu perusahaan sehingga secara terus menerus dapat menciptakan produktivitas kinerja karyawan .
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Manajemen :Pengaruh stres kerja terhadap kinerja karyawan: Studi pada CV. Gunung Jati Probolinggo Jawa TimurUntuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment