Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Saturday, April 22, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Manajemen:Analisis tingkat kesehatan yang mengindikasi gejala financial distress pada Unit Usaha Syariah (UUS) dengan menggunakan metode Multiple Discriminant Analysis (MDA) dan metode camels periode 2010-2012

Abstract

INDONESIA:
Lembaga keuangan yang berbasis syariah saat ini semakin diminati. Sehingga kian lama eksistensi bank syariah semakin popular. Fenomena tersebut tentu mendorong Bank umum konvensional atau lembaga pembiayaan lain untuk membuka unit kerja sebagai kantor induk dari kantor cabang pembantu syariah dan unit syariah. Persaingan yang semakin ketat membuat bank syariah dituntut untuk memiliki kinerja yang bagus agar dapat bersaing dalam memperebutkan pasar perbankan nasional di Indonesia. Salah satu penilaian kinerja yang dapat dilakukan adalah dengan menilai kinerja keuangan untuk mengetahui tingkat kesehatan bank. Penulis melakukan penelitian pada Unit Usaha Syariah (UUS) yang listing di BEI dengan tujuan untuk mengetahui tingkat kesehatannya yang dinilai dengan menggunakan metode CAMELS dan metode Multiple Discriminant Analysis (MDA).
Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian kuantitatif dengan pendekatan studi yang bersifat deskriptif. Metode analisis dalam penelitian ini adalah metode CAMELS, metode Multiple Discriminant Analysis (MDA) Altman Z-Score dan formula berupa persamaan fungsi diskriminan baru yang dibuat berdasarkan hasil penelitian menggunakan formula Altman dan diproses ke dalam program SPSS. Adapun teknik pengambilan sampel menggunakan teknik purposive sampling yakni UUS yang listing di BEI selama 2010-2012 sehingga sampel dalam penelitian ini berjumlah tujuh bank.
Hasil penelitian dengan menggunakan metode CAMELS selama tahun 2010-2012 menunjukan bahwa UUS yang menjadi objek penelitian secara umum berada pada kondisi yang sehat. Sedangkan penilaian dengan menggunakan MDA Altman menyatakan bahwa seluruh objek penelitian berada pada kategori bangkrut. Sementara penilaian dengan menggunakan persamaan fungsi diskriminan baru yang dibuat berdasarkan hasil penelitian menggunakan formula Altman menyatakan bahwa tidak semua objek dalam penelitian ini masuk dalam kategori bangkrut yaitu empat bank tergolong grey area (daerah abu-abu), delapan bank masuk dalam kategori sehat dan sembilan bank tergolong bangkrut.
ENGLISH:
Shariah based financial intutitutions that currently more interest. So that it becomes long existence of syariah banks increasingly popular. The phenomenon of prompt bank conventional public or other financing institution to open a unit of work as the head quarters of the stem from supporting branch offices syariah and syariah units. Thight competition making syariah banks are required to have good performance to compete in compete for the national banking market in Indonesia. One whose judgment performance that can be done is to assess financial performance to know the soundness of the bank. Writers did research on syariah business unit (UUS) that a listing on BEI with the aim of determine the level of his health, which is considered by using the method of multiple discriminant analysis (MDA) and methods of CAMELS.
This type of research is quantitative research with a study of descriptive approach. Methods of analysis in this study is the method CAMELS, the method of Multiple Discriminant Analysis (MDA) Altman Z-Score and a discriminant function equation formula that is based on the results of research using the formula Altman and processed into the program SPSS. As for the technique of sampling purposive sampling technique that uses UUS listings on BEI during
2010-2012 so that the sample in this research totalled seven banks.

The results of research by using the method CAMELS during the 2010-2012 showed that UUS as the object of research in general was at a healthy condition. While judgment by using MDA Altman said that a whole object research was in the category of insolvent. While a judgment by the use of an equation function diskriminan new made based on research using a formula Altman states that have not all the objects in this research are included in the category insolvent four bank appertain grey area, eight bank included in the category healthy and nine bank appertain bankrupt.
BAB I
PENDAHULUAN
1.      1 Latar Belakang
 Perbankan dalam kehidupan suatu negara adalah salah satu agen pembangunan (agent of development). Hal ini dikarnakan adanya fungsi utama dari perbankan itu sendiri adalah sebagai lembaga yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkan kembali ke masyarakat dalam bentuk kredit atau pembiayaan. Fungsi inilah yang lazim disebut sebagai intermediasi keuangan (financial intermediary function). (Anshori, 2008:17) Eksistensi bank syariah saat ini kian popular. Antusiasme masyarakat terhadap lembaga keuangan yang terbilang baru dalam kancah perekonomian. Indonesia ini semakin meningkat termasuk juga dikalangan pebisnis. Sebagai lembaga keuangan yang memiliki wewenang melakukan banyak aktivitas, bank syariah dihadapkan pada berbagai macam resiko inherent (melekat). Risiko yang mungkin terjadi dapat menimbulkan kerugian bagi bank jika tidak dideteksi dan dikelola sedini mungkin. Berbagai eksposur resiko tersebut bisa berupa penurunan tingkat kesehatan bank hingga resiko kebangkrutan. (Nada, 2012:414) Seperti yang diketahui bahwa krisis moneter yang terjadi pada tahun 1997 membawa dampak besar terhadap perekonomian di Indonesia. Krisis tersebut mengakibatkan perbankan di Indonesia mengalami financial distress atau kesulitan keuangan yang sangat parah sehingga semakin banyak bank di 2 Indonesia yang collapse serta mengalami kebangkrutan. Kebangkrutan dapat diartikan sebagai kegagalan perusahaan dalam menjalankan kegiatan usahanya untuk menghasilkan laba. Dari segi ekonomi, perusahaan dianggap gagal apabila mempunyai return yang negatif atau dengan kata lain tidak ada keseimbangan antara pendapatan dan biaya. Identifikasi kebangkrutan juga diartikan sebagai suatu keadaan atau situasi dimana perusahaan gagal atau tidak mampu membayar hutang pada waktu jatuh tempo meskipun aktiva total melebihi kewajiban. Untuk menghindari agar kejadian di tahun 1997 tidak terulang kembali, maka penilaian tingkat kesehatan pada perbankan harus dilakukan sedini mungkin supaya tanda-tanda awal kebangkrutan dapat diketahui dan dapat melakukan perbaikan secepat mungkin.
Pertimbangan penting dalam penilaian kesehatan bank bahwa kesehatan atau kondisi keuangan dan non keuangan bank merupakan kepentingan semua pihak terkait, baik pemilik, pengelola (manajemen bank), masyarakat pengguna jasa bank, Bank Indonesia selaku otoritas pengawasan bank dan pihak lainnya. Kondisi bank tersebut dapat digunakan oleh pihakpihak tersebut untuk mengevaluasi kinerja bank dalam menerapkan prinsip kehati-hatian, kepatuhan terhadap ketentuan yang berlaku dan manajemen risiko. Tingkat kesehatan bank merupakan hasil penilaian kualitatif atas berbagai aspek yang berpengaruh terhadap kondisi atau kinerja suatu bank melalui penilaian faktor permodalan, kualitas asset, manajemen, rentabilitas, likuiditas dan sensitivitas terhadap risiko pasar atau biasa disebut dengan 3 CAMELS. Metode ini merupakan metode yang biasa digunakan dalam menilai atau menganalisis tingkat kesehatan bank. (Taswan, 2006:381). Selain metode CAMELS, metode yang dipelopori oleh Edward I. Altman juga dapat digunakan dalam menilai tingkat kesehatan bank yaitu metode Multiple Discriminant Analysis (MDA). Metode ini dilakukan untuk memprediksi financial distress (kesulitan keuangan) yang mengarah pada kondisi kebangkrutan dengan menggunakan rasio-rasio tertentu sebagai indikatornya. Rasio menggambarkan suatu hubungan atau pertimbangan antara suatu jumlah tertentu dengan jumlah yang lain, dan dengan menggunakan alat analisis berupa rasio ini akan dapat menjelaskan atau memberi gambaran kepada analisis tentang baik buruknya keadaan atau posisi keuangan suatu perusahaan terutama angka rasio itu di banding rasio pembanding yang digunakan sebagai standar. (Munawir, 1998:64). Analisis kebangkrutan sangat penting dilakukan untuk memperoleh peringatan awal kebangkrutan (tanda-tanda awal kebangkrutan). Semakin awal tanda-tanda kebangkrutan tersebut, semakin baik bagi pihak manajemen untuk melakukan perbaikan sejak awal. (Hanafi, 1996:263). Ketidakmampuan untuk membaca sinyal-sinyal kesulitan usaha akan mengakibatkan kerugian dalam investasi yang telah dilakukan. Untuk mengatasi hal tersebut investor harus bisa mendeteksi kemungkinan kesulitan keuangan adalah sinyal dari dalam perusahaan yang berupa indikator kesulitan keuangan. (Darsono, 2005:101). 4 Beberapa penelitian terdahulu cukup banyak yang menggunakan metode CAMEL dan Multiple Discriminant Analysis Altman Z-Score. Diantaranya Pribadi (2005) yang menguji apakah rasio keuangan model CAMEL dapat digunakan untuk memprediksi financial distress suatu bank yang go public dengan menggunakan metode Altman sebagai ukuran prediksi kebangkrutannya. Langkah penelitian yang ditempuh adalah dengan mengukur tingkat kesehatan bank yang go public selama tiga tahun berturutturut dengan menggunakan rasio CAMEL. Hasil dari penghitungan kemudian dibandingkan dengan metode Altman sebagai alat ukur kebangkrutan. Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa bank yang dikategorikan kurang sehat atau tidak sehat menurut rasio CAMEL akan diprediksi mengalami kebangkrutan. Sedangkan bank yang dikategorikan sebagai bank yang cukup sehat akan diprediksi berada di daerah grey atau tidak mengalami kebangkrutan. Ahmadi (2009) melakukan penelitian dengan judul Analisis Model ZScore dan Rasio CAMEL untuk Menilai Tingkat Kesehatan Perbankan (Studi pada Perbankan BUMN yang Terdaftar Di BEI Tahun 2005-2007). Sampel dalam penelitian ini ada 3 bank yaitu Bank BRI, Bank BNI, Bank Mandiri dan alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah rasio CAMEL dan Model ZScore Altman. Berdasarkan penilaian dengan menggunakan alat analisis rasio CAMEL selama tahun 2005-2007 menunjukkan bahwa Bank BRI, Bank BNI dan Bank Mandiri secara umum pada kondisi sehat. Sedangkan penilaian dengan menggunakan model Z-Score menunjukkan bahwa ketiga bank 5 tersebut dalam keadaan bangkrut sebab berdasarkan perhitungan nilainya di bawah 1.81. Penelitian dengan menggunakan Metode CAMELS pernah dilakukan oleh Karya Utama dan Maha Dewi (2012) yang ingin menguji rasio CAMELS dalam menilai tingkat kesehatan bank yang terdaftar di BEI. Bank yang menjadi sampel pada tahun 2008 dan 2009 sebanyak 51 bank.
Hasil penilaian tingkat kesehatan yang dilakukan terhadap bank yang menjadi sampel 2008 tersebut diketahui sebanyak 23 bank memiliki predikat sehat, satu bank berpredikat cukup sehat, dan satu bank mendapatkan predikat tidak sehat yaitu bank century. Sedangkan hasil penilaian tingkat kesehatan bank yang menjadi sampel tahun 2009 diketahui sebanyak 23 bank memiliki predikat sehat, dan tiga bank berpredikat cukup sehat. Berdasarkan penilaian terhadap faktorfaktor CAMELS, Bank Central Asia adalah bank dengan kesehatan terbaik pada tahun 2008 dan 2009 sedangkan bank century/bank mutiara adalah bank dengan kesehatan terburuk pada tahun 2008 dan 2009. Nada (2012) melakukan penelitian tentang penerapan metode Multiple Discriminant Analysis (MDA) untuk mengukur tingkat kesehatan yang mengindikasi gejala Financial Distress pada Bank Umum Syariah (BUS). Alat analisis yang digunakan adalah MDA Altman, CAEL, dan formula berupa persamaan fungsi diskriminan baru yang dibuat berdasarkan hasil penelitian menggunakan formula Altman dan selanjutnya diolah dengan SPSS yakni analisis diskriminan. Faktor manajemen dan sensitivitas terhadap risiko pasar tidak digunakan dalam penelitiannya karena penelitian ini sepenuhnya 6 menggunakan data sekunder berupa laporan keuangan yang telah diaudit secara independen.
Hasil penilaian dengan menggunakan metode MDA menempatkan seluruh bank tergolong ke dalam kategori bankrut di setiap tahunnya (Z < 1.81). Sementara hasil penelitian menggunakan formula berupa persamaan fungsi diskriminan baru yang didapatkan berdasarkan hasil penelitian sebelumnya dengan menggunakan formula MDA Altman menyatakan bahwa, tidak semua objek dalam penelitian ini masuk dalam kategori bangkrut. Berdasarkan GAP penelitian diatas, penulis kali ini akan melakukan penelitian tentang analisis kesehatan bank dengan mengunakan Metode CAMELS dan Multiple Discrimanant Analysis (MDA) Altman Z-Score serta persamaan fungsi diskriminan baru yang didapatkan berdasarkan hasil penelitian sebelumnya dengan menggunakan formula MDA Altman sebagai alat analisisnya yang memiliki persamaan pada penelitian sebelumnya milik Nada (2012). Penggunaan alat analisis yang lebih dari dua ini untuk mendapatkan hasil penelitian yang lebih akurat. Akan tetapi yang membedakan adalah sampel dan penambahan faktor management dan sensitivity to market risk. Sampel yang digunakan dalam penelitian kali ini adalah Unit Usaha Syariah (UUS) yang terdaftar di BEI periode 2010-2012. Metode CAMELS merupakan salah satu metode yang merupakan aturan baku mengenai teknik penilaian kesehatan bank syariah. Teknik penilaian ini dikeluarkan oleh Bank Indonesia pada tanggal 24 Januari 2007 melalui Peraturan Bank Indonesia (PBI) No.9/1/dpBs/2007. Metode lain yang 7 dapat digunakan ialah metode Multiple Discriminant analysis (MDA) yang dipelopori oleh Edward I. Altman. Teknik penilaian ini dilakukan untuk menilai gejala Financial Distress (kesulitan keuangan) yang mengarah pada kebangkrutan. (Nada, 2012:415). Penggunaan metode CAMELS dan Metode Multiple Discriminant Analysis (MDA) Altman Z-Score ini untuk mengetahui perbedaan hasil penelitian yang nantinya akan dibandingkan dengan persamaan fungsi diskriminan baru yang didapatkan berdasarkan hasil penelitian sebelumnya dengan menggunakan formula MDA Altman. Data tersebut kemudian diolah dengan menggunakan SPSS. Unit Usaha Syariah (UUS) dipilih oleh penulis sebagai objek penelitiannya kali ini karena Unit Usaha Syariah (UUS) di Indonesia semakin diminati oleh masyarakat. Terbukti dengan semakin banyaknya bank konvensional yang membuka kantor cabang Unit Usaha Syariah (UUS).
Hal tersebut merupakan langkah strategis pengembangan perbankan syariah yang telah di upayakan adalah pemberian izin kepada bank umum konvensional untuk membuka kantor cabang Unit Usaha Syariah (UUS) atau konversi sebuah bank konvensional menjadi bank syariah. Langkah strategis ini merupakan respon dan inisiatif dari perubahan Undang–undang Perbankan No. 10 tahun 1998. Undang-undang pengganti UU No.7 Tahun 1992 tersebut mengatur dengan jelas landasan hukum dan jenis-jenis usaha yang dapat dioperasikan dan diimplementasikan oleh bank syariah. 8 Tabel 1.1 Perkembangan Unit Usaha Syariah di Indonesia Tahun Jumlah UUS 2003 8 2004 15 2005 19 2006 20 2007 25 2008 27 2009 25 2010 23 2011 23 2012 24 2013 24 Sumber : BI, Statistik Perbankan Syariah, Agustus 2013 Tabel diatas menunjukkan perkembangan Unit Usaha Syariah (UUS) berdasarkan laporan tahunan BI yakni Statistik Perbankan Syariah (Agustus 2013).
Peningkatan jumlah Unit Usaha Syariah (UUS) secara fluktuatif dari tahun ke tahun. Walaupun demikian, pembiayaan pada perbankan syariah cukup berkembang pesat. Hal ini disebabkan antusias masyarakat yang berpindah dari sistem bunga ke sistem bagi hasil. Unit Usaha Syariah juga tahan dengan krisis global dikarnakan tidak berpengaruh pada suku bunga. Ini menunjukkan semakin banyak minat masyarakat pada Unit Usaha Syariah (UUS). Peneliti kali ini ingin menjadikan Unit Usaha Syariah (UUS) sebagai objek penelitian untuk dinilai tingkat kesehatannya dengan menggunakan metode CAMELS, Multiple Discriminant Analysis (MDA) Altman Z-Score dan persamaan fungsi diskriminan baru yang didapatkan berdasarkan hasil penelitian sebelumnya dengan menggunakan formula MDA Altman. Hal tersebut dilakukan supaya mengetahui indikasi gejala kesulitan keuangan 9 (Financial Distress) pada Unit Usaha Syariah (UUS) yang lebih akurat. Penggunaan Unit Usaha Syariah (UUS) sebagai objek penelitian selain untuk membedakan dari peneliti sebelumnya yakni Nada (2012) yang menggunakan Bank Umum Syariah (BUS) sebagai sampel dari penelitiannya juga ingin mengetahui kinerja Unit Usaha Syariah (UUS) yang berada dibawah naungan Bank Konvensional. Berdasarkan keterangan diatas mendorong peneliti untuk melakukan analisis penilaian tingkat kesehatan pada Unit Usaha Syariah (UUS) guna mengetahui gejala kesulitan keuangan dengan menggunakan metode Multiple Discriminant Analysis (MDA) dan metode CAMELS agar hasil dari model analisis tersebut bisa dibandingkan satu sama lain supaya lebih akurat dan memberikan informasi yang relevan bagi para investor. Karena itu peneliti memilih judul: “Analisis Tingkat Kesehatan yang Mengindikasi Gejala Financial Distress pada Unit Usaha Syariah (UUS) dengan Menggunakan Metode Multiple Discriminant Analysis (MDA) dan Metode CAMELS Periode 2010-2012”
1.      2 Rumusan Masalah
 Berdasarkan latar belakang diatas, maka rumusan masalah dalam penelitian ini sebagai berikut:
1. Bagaimanakah hasil analisis tingkat kesehatan pada Unit Usaha Syariah (UUS) dengan menggunakan metode CAMELS, metode Multiple Discriminant Analysis (MDA) Altman Z-Score dan persamaan fungsi 10 diskriminan baru yang didapatkan berdasarkan hasil penelitian sebelumnya dengan menggunakan formula MDA Altman periode 2010-2012?
 2. Apakah analisis tingkat kesehatan pada Unit Usaha Syariah (UUS) dengan menggunakan metode Multiple Discriminant Analysis (MDA) Altman ZScore dan persamaan fungsi diskriminan baru yang didapatkan berdasarkan hasil penelitian sebelumnya dengan menggunakan formula MDA Altman menghasilkan penilaian yang sama atau tidak?
 1. 3 Tujuan Penelitian
Tujuan yang ingin dicapai dari pelaksanaan penelitian ini adalah:
1. Untuk mengetahui tingkat kesehatan pada unit usaha syariah (UUS) dengan menggunakan metode CAMELS, metode Multiple Discriminant Analysis (MDA) Altman Z-Score dan formula berupa persamaan fungsi diskriminan baru yang didapatkan berdasarkan hasil penelitian sebelumnya dengan menggunakan formula MDA Altman periode 2010- 2012.
2. Untuk mendiskripsikan apakah analisis tingkat kesehatan pada Unit Usaha Syariah (UUS) dengan menggunakan metode Multiple Discriminant Analysis (MDA) Altman Z-Score, dan formula berupa persamaan fungsi diskriminan baru yang didapatkan berdasarkan hasil penelitian sebelumnya dengan menggunakan formula MDA Altman menghasilkan penilaian yang sama atau tidak.
 1. 4 Batasan Penelitian

Berkaitan dengan luasnya pembahasan yang akan dilakukan dalam penelitian meliputi analisis kuantitatif laporan keuangan pada Unit Usaha Syariah (UUS) dengan metode CAMELS, metode Multiple Discriminant Analysis (MDA) Altman Z-Score dan formula berupa persamaan fungsi diskriminan baru yang didapatkan berdasarkan hasil penelitian sebelumnya dengan menggunakan formula MDA Altman. Maka pada penelitian ini sampel yang digunakan hanya di batasi pada Unit Usaha Syariah (UUS) yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI). Karena keterbatasan data dan menyangkut unsur kerahasiaan bank, maka maka penilaian terhadap aspek manajemen pada penelitian ini diproyeksikan rasio NOM (Net Operating Margin). Periode yang diteliti adalah tahun 2010- 2012. Sedangkan laporan keuangan yang diteliti meliputi neraca, laporan laba rugi, dan laporan tahunan (annual report).
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Manajemen :Analisis tingkat kesehatan yang mengindikasi gejala financial distress pada Unit Usaha Syariah (UUS) dengan menggunakan metode Multiple Discriminant Analysis (MDA) dan metode camels periode 2010-2012Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment