Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Tuesday, April 4, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi akutansi:Pengaruh manajemen laba dan kinerja operasi terhadap profitabilitas pada perusahaan go public yang melakukan kebijakan Initial Public Offering (IPO) di tahun 2008

Abstract

INDONESIA:
Latar belakang penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apakah perusahaan go public yang melakukan Initial Public Offering (IPO) menggunakan kebijakan manajemen laba (Earnings Management), untuk melihat perbedaan kinerja operasi antara sebelum dan sesudah dilakukannya kebijakan Initial Public Offering (IPO), untuk melihat perbedaan tingkat profitabilitas antara sebelum dan sesudah dilakukannya kebijakan Initial Public Offering (IPO), serta untuk melihat pengaruh antara manajemen laba (Earnings Management) dan kinerja operasi terhadap profitabilitas pada perusahaan go public yang melakukan kebijakan Initial Public Offering (IPO) di tahun 2008.
Penelitian ini menggunakan metode uji asumsi klasik, uji beda yang terdiri dari one sample t-test, paired sample t-test, dan Wilcoxon signed rank, selain itu juga uji F, uji T, serta analisis regresi linier berganda. Penelitian ini memiliki sampel 12 perusahaan yang melakukan IPO di tahun 2008 dengan tahun pengamatan selama 8 tahun yaitu dari tahun 2005 sampai tahun 2012. Variabel independen pada penelitian ini adalah discretionary accruals, current ratio, dan total asset turnover, dengan variabel dependen yaitu return on asset. Hasil penelitian menunjukkan bahwa berdasarkan uji one sample t test terbukti bahwa perusahaan yang melakukan IPO di tahun 2008 terindikasi menggunakan manajemen laba di sekitar IPO. Sedangkan berdasarkan uji paired sample t-test, dan Wilcoxon signed rank didapat hasil bahwa terdapat perbedaan kinerja operasi dan profitabilitas pada perusahaan go public antara sebelum dan sesudah dilakukannya kebijakan Initial Public Offering (IPO). Serta berdasarkan hasil analisis regresi linier berganda diperoleh persamaan :
Y= 0,277 + 1,002X1 + 1,036X2 + 3,117 X3 + 0,05.
Dari hasil analisis regresi linear berganda diperoleh hasil bahwa variabel discretionary accruals (X1), current ratio (X2), dan total asset turnover (X3), berpengaruh terhadap return on asset (Y) secara linear. Dan variabel yang paling berpengaruh adalah current ratio (X1) dengan kontribusi sebesar 39,69%. Nilai koefisien determinasi (R2) sebesar 0,620, artinya 62% tingkat profitabilitas perusahaan yang melakukan IPO di tahun 2008 dipengaruhi oleh variabel manajemen laba dan kinerja operasi, sedangkan sisanya yaitu 38% dipengaruhi oleh variabel lain. Melalui uji F dapat diketahui bahwa seluruh variabel independen berpengaruh secara simultan terhadap variabel dependen. Pengujian hipotesis menggunakan uji T menunjukkan bahwa dari ketiga variabel independen terbukti secara signifikan berpengaruh terhadap variabel dependen.
ENGLISH:
Background This study aimed to determine whether the publicly traded company initial public offering (IPO) using the earnings management policies (Earnings Management), to see the difference between the operating performance before and after the policy does Initial Public Offering (IPO), to see the difference in the level of profitability between before and after the policy does Initial Public Offering (IPO), as well as to see the effect of earnings management (earnings management) and operating performance on profitability in the company went public policy that performs an initial public offering (IPO) in 2008.
This study uses the classical assumption test , different test which consists of one- sample t - test , paired sample t - test , and Wilcoxon signed rank , but it is also the F test , t test , and multiple linear regression analysis . This study has a sample of 12 companies doing IPOs in the year 2008 to the year of observation for 8 years ie from 2005 to 2012 . The independent variable in this study is discretionary accruals , current ratio , and total asset turnover , the dependent variable is the return on assets . The results showed that the test is based on one- sample t test proved that the company is doing an IPO in 2008 indicated use of earnings management around IPOs . While based on paired samples t - test , and Wilcoxon signed rank the result that there are differences in operating performance and profitability of the company went public between before and after the policy does Initial Public Offering ( IPO ) . And based on the results of multiple linear regression equation was obtained : Y= 0,277 + 1,002X1 + 1,036X2 + 3,117 X3 + 0,05.

From the results of multiple linear regression analysis of the obtained results that the discretionary accruals variable (X1), current ratio (X2), and total asset turnover (X3), affect the return on assets (Y) in a linear fashion. And the most influential variable is the current ratio (X1) with a contribution of 39.69%. The coefficient of determination (R2) of 0.620, meaning that 62% of the level of profitability of companies doing an IPO in 2008 is influenced by variables of earnings management and operating performance, while the remaining 38% is influenced by other variables. Through the F test can be seen that all the independent variables simultaneously affect the dependent variable. Hypothesis testing using T test showed that of the three independent variables found to significantly affect the dependent variable.


BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
 Perusahaan mempunyai beberapa alternatif sumber pendanaan untuk membiayai kegiatan operasional dan ekspansi. Salah satu cara bagi perusahaan yang sedang berkembang untuk mendapatkan tambahan dana adalah melalui penawaran saham perusahaan di pasar modal atau dengan kata lain menawarkan kepemilikan saham perusahaan untuk dimiliki oleh publik. Dana yang diperoleh dari penawaran saham di pasar modal biasanya digunakan untuk keperluan ekspansi dan juga perluasan utang perusahaan, dan pada gilirannya diharapkan akan semakin meningkatkan posisi keuangan perusahaan disamping untuk memperkuat struktur permodalan. Perusahaan yang telah mengambil keputusan untuk go public ini pada umumnya merupakan perusahaan yang relatif besar, baik dari sisi permodalan maupun skala ekonomi produksi. Dalam rangka proses go public, sebelum saham diperdagangkan di pasar skunder (Bursa Efek), terlebih dahulu saham perusahaan yang akan go public diperdagangkan di pasar perdana yang disebut Initial Public Offering (IPO). IPO merupakan saat yang penting bagi perusahaan karena saat itulah investor menilai kondisi dan prospek perusahaan yang berujung pada penentuan besarnya dana yang dapat diakumulasi oleh perusahaan dari pasar modal. Oleh karenanya pada saat itu, perusahaan akan berusaha untuk membuat serta memberikan informasi “cantik” terkait perusahaannya. Menurut Francis (1993) dalam Amin (2007) salah 2 satu informasi penting dalam prospektus adalah informasi keuangan perusahaan yang disajikan dalam neraca dan laporan laba rugi tiga tahun sebelum IPO. begitu juga menurut Jones (2000) dalam Amin (2007) prospektus tersebut didistribusikan untuk setiap investor potensial. Sesuai dengan peraturan yang ada, yang mensyaratkan bahwa pada saat perusahaan akan melakukan IPO, perusahaan harus menyediakan satu prospektus yang memaparkan semua informasi baik informasi keuangan maupun non-keuangan.
 Dimana dokumen ini merupakan salah satu sumber informasi yang relevan untuk digunakan dalam menilai perusahaan yang akan go public. Prospektus berisi tentang perusahaan penerbit sekuritas dan sebagian tentang laporan keuangan perusahaan selama 3 tahun sebelum IPO yang telah di audit oleh Kantor Akuntan Publik (KAP). Informasi yang menjadi perhatian penting dalam laporan keuangan adalah informasi mengenai laba. Pada sisi lain perusahaan dipandang perlu untuk memberikan informasi yang lengkap dan akurat serta jujur kepada masyarakat. Oleh karena itu, perusahaan publik harus memenuhi kewajiban akan keterbukaan informasi baik untuk masa sebelum maupun sesudah IPO. Bagaikan dua sisi mata uang, perusahaan memiliki kepentingan dan tujuan tertentu begitu pula dengan calon investor yang juga memiliki tujuan dan keentingan tertentu atas penawaran tersebut. Hal inilah yang nantinya akan menyebabkan adanya asimetri informasi (asymmetric information) yang menyertai kebijakan IPO. Walaupun investor mempunyai informasi yang cukup mengenai perusahaan yang melakukan IPO tersebut, asimetri informasi tetap terjadi dalam penawaran ini. Kondisi inilah yang memotivasi manajemen untuk bersikap 3 oportunistik untuk melakukan manipulasi terhadap kinerjanya baik sebelum dan pada saat penawaran. Manipulasi yang dikenal dengan istilah manajemen laba (earnings managemen) ini juga akan mengakibatkan penurunan kinerja (underperformance) setelah penawaran.
Agar kinerja perusahaan terlihat bagus, manajemen berusaha mencoba untuk mengatur laba, yaitu dengan melakukan manajemen laba itu sendiri. Hal ini mengingat pentingnya peranan laba dalam berbagai proses pengambilan keputusan. Ada berbagai cara dalam manajemen laba, diantaranya pemilihan metode akuntansi atau kebijakan akrual, tetapi cara yang paling sering dilakukan adalah dengan kebijakan akrual (discretionary accrual), yaitu dengan mengendalikan transaksi akrual sehingga laba terlihat tinggi. Akan tetapi, transaksi tersebut tidak mempengaruhi aliran kas, misalnya waktu dari pengakuan pendapatan sehingga kebijakan akrual akan dapat mempengaruhi kualitas laba suatu perusahaan. Laporan keuangan perusahaan diharapkan dapat memberikan informasi bagi (calon) investor dan (calon) kreditur guna mengambil keputusan yang terkait dengan investasi yang akan mereka danai. Diharapkan pula laporan keuangan mampu mencerminkan kondisi keuangan sesuai dengan kondisi riil perusahaan. Keinginan perusahaan untuk mendapatkan nilai positif dari pasar, yang selanjutnya dengan menentukan jumlah dana yang dapat diperoleh dapat menjadi insentif bagi manajer untuk menyusun prospektus yang menarik, dan tentu saja laporan keuangan yang menarik.
Menyadari ketergantungan calon investor dan underwriter terhadap informasi yang dimuat dalam prospektus tersebut, manajemen memiliki kecenderungan 4 menyajikan informasi yang dapat memperlihatkan bahwa perusahaan tersebut memiliki kinerja (performance) yang baik. Oleh karena itu, manajemen berusaha mengatur tingkat laba yang dilaporkan dengan memilih metode-metode akuntansi tertentu sehingga dapat meningkatkan penerimaan dari IPO yang dikenal dengan istilah manajemen laba (earnings management). Namun praktek earnings management di sisi lain dapat mempengaruhi nilai perusahaan (Mayangsari dan Wilopo, 2002). Kondisi ini terjadi karena earnings yang diumumkan pada saat IPO tampak relatif baik sehingga respon pasar menjadi positif. Paek dan Press (1997) dalam Wilopo dan Mayangsari (2002) menyatakan bahwa nilai pasar perusahaan dipengaruhi oleh motivasi manajer yang mendasari adanya discretionary accruals dalam kebijakan earnings management. Penelitian terhadap perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Jakarta (BEJ) terbukti bahwa telah terjadi manajemen laba menjelang IPO. Kiswara (1999) menemukan bahwa perusahaan yang terdaftar di BEJ melakukan praktek manajemen laba untuk membentuk persepsi investor yang positif terhadap perusahaan. Gumanti (2001) menyimpulkan bahwa dalam periode dua tahun menjelang IPO terbukti perusahaan melakukan manajemen laba, namun tidak terdapat indikasi manajemen laba dalam periode satu tahun menjelang IPO. Kebijakan earnings management dalam hal ini ditujukan untuk memberikan sinyal positif kepada pasar tentang perusahaan yang dikelolanya. Sinyal positif ini diwujudkan dalam kinerja yang dilaporkan (biasanya dalam prospektus penawaran). Namun sinyal positif ini dalam jangka panjang tidak bisa dipertahankan oleh manajemen, yang tercermin adalah penurunan kinerja yang terjadi pada perusahaan 5 tersebut. Loughran dan Ritter (1997) dalam Amin (2007) menemukan perbedaan antara kinerja operasi lima tahun sebelum dan sesudah penawaran, yaitu adanya penurunan kinerja dalam jangka panjang.
Rodoni (2002) juga menemukan bahwa kinerja IPO untuk jangka panjang menunjukkan kinerja yang negatif. Sementara Denis dan Serin (1999) dalam Amin (2007) mencatat bahwa rendahnya kinerja pasca IPO diakibatkan pengukuran earnings yang dilakukan secara “tidak tepat” oleh manajemen. Kondisi ini mempengaruhi interpretasi investor terhadap kinerja perusahaan dan mengakibatkan investor mempunyai harapan profitabilitas masa depan perusahaan yang keliru. Atau dengan kata lain investor yang naif akan over - optimistik dalam maramalkan earnings masa depan dan mengalami kekecewaan terhadap realisasinya pada periode pasca penawaran. Penurunan kinerja yang terjadi sebagai dampak pengukuran tersebut akan terjadi selama lima tahun setelah IPO. Shivakumar (2000) juga menunjukkan bahwa manajemen telah melakukan overstate terhadap earnings sebelum melakukan pengumuman IPO. Lebih lanjut penelitian tersebut menunjukkan bahwa investor sebenarnya sudah menduga adanya manajemen laba (earnings management) dan secara rasional berusaha melepaskan pengaruhnya pada saat pengumuman IPO. Jadi investor memiliki penilaian yang rendah terhadap earnings sebelum IPO dan secara rasional memberikan nilai yang rendah untuk perusahaan. Pada intinya penurunan kinerja pasca IPO sebenarnya merupakan hal logis, mengingat sikap oportunistik manajemen, karena kesuperiorannya dalam penguasaan informasi dibanding pasar, dengan melakukan manipulasi terhadap kinerja. Manipulasi ini dilakukan sebagai upaya untuk memberikan informasi kinerja yang 6 “lebih baik” agar pasar merespon kebijakan IPO secara positif. Namun upaya manipulasi ini biasanya tidak bisa dilakukan dalam jangka panjang, sehingga perusahaan akan mengalami penurunan kinerja. Penelitian ini merupakan penelitian empiris dimana penelitian ini dilakukan berdasarkan hasil dari beberapa penelitian yang telah dilakukan terlebih dahulu. Oleh karenanya dalam mentukan segala aspek penelitian,peneliti mempertimbangkan dan mengacu pada hasil dan metode yang dilakukan pada penelitians sebelumnya. Telah banyak penelitian yang dilakukan tentang IPO, manajemen laba, dan fenomena lain yang menyertainya.
Akan tetapi penelitian ini lebih mengacu pada penelitian yang telah dilakukan oleh Amin (2007) dan penelitian yang dilakukan oleh Didi (2008). Amin (2007) melakukan penelitian yang berjudul “Pendeteksian Earnings Management, Underpricing, dan Pengukuran Kinerja Perusahaan Yang Melakukan Kebijakan Initial Public Offering (IPO) di Indonesia”. Pada penelitiannya tersebut Amin (2007) mengamati 31 perusahaan yang melakukan IPO di tahun 1990 sampai tahun 2001 selama 6 tahun pengamatan. Berdasarkan pengamatan tersebut, Amin (2007) berhasil membuktikan bahwa perusahaan yang melaksanakan IPO terindikasi melakukan kebijakan manajemen laba (earnings management) tiga tahun sebelum pelaksanaan IPO dan tiga tahun setelah pelaksanaan IPO dengan cara memainkan komponen-komponen akrual. Selain itu juga Amin (2007) menemukan bahwa perusahaan-perusahaan tersebut mengalami underpricing. Serta pada penelitiannya, didapatan hasil bahwa perusahaan yang melaksanakan IPOmengalami penurunan kinerja keuangan dan kinerja saham dalam jangka panjang setelah IPO. Akan tetapi dari beberapa variabel pengukuran kinerja keuangan hanya variabel current ratio dan 7 total asset turnover yang secara signifikan mengalami penurunan. Namun pada penelitiannya, Amin (2007) tidak berhasil membuktikan bahwasannya terdapat hubungan antara ketiga variabel yang terdiri dari earnings management, underpricing, dan kinerja perusahaan. Sedangkan Didi (2008) yang melakukan penelitian dengan judul “Analisis Pengaruh Manajemen Laba dengan Kinerja Operasi dan Return Saham di Sekitar IPO”. Pada penelitiannya tersebut, Didi (2008) mengamati perusahaan yang melakukan IPO di tahun 2001 sampai dengan tahun 2005. Berdasarkan penelitiannya tersebut, Didi (2008) memperoleh hasil bahwa perusahaan yang melaksanakan IPO terindikasi melakukan kebijakan earnings management. Selain itu juaga mendapatkan hasil bahwa kinerja operasi yang diukur dengan tingkat pengembalian asset atau ROA tidak mengalami perbedaan rata-rata yang signifikan antara sebelum dilakukan IPO dengan setelah dilakuakan IPO. Namun hal tersebut berbeda dengan hasil yang diperoleh oleh Meim dan Wahyu (2013) yang membuktikan bahwa berdasarkan tingkat pengembalian aktiva (ROA) terdapat perbedaan kinerja perusahaan antara periode sebelum IPO dan sesudah IPO. selain itu juga Didi (2008) tidak mampu menemukan adanya pengaruh antara manajemen laba terhadap kinerja operasi sesudah IPO. Berdasarkan acuan dari bebrapa penelitian di atas, peneliti berkeinginan untuk melakukan peelitian kembali terkait IPO dan fenomena yang menyertainya, terutama fenomena-fenomena manajemen aba, kinerja operasi, dan tingkat pengembalian atau profitabilitas. Penelitian ini melakukan penelitian pada perusahaan yang melakukan IPO di tahun 2008 dan melakukan pengamatan selama 3 tahun sebelum IPO sampai 8 dengan 4 tahun setelah IPO. Tahun 2008 dipilih oleh peneliti karena peneliti ingin mendapatkan informasi yang fresh atau tidak terlalu jauh antara periode pengamatan dengan waktu pengamatan. Manajemen laba (earnings management) dalam penelitian ini diukur dengan menggunakan proxy discretionary accruals (DA). Penggunaan DA sebagai proxy earnings management mengacu pada penelitian Dechow et al. (1995) dengan menggunakan the Modified Jones Model. Untuk mngukur kinerja operasi perusahaan, peneliti menggunakan pengukuran current ratio dan total asset turnover mengacu pada hasil dari penelitian Amin (2007). Sedangkan untuk mengukur tingkat pengembalian atau profitabilitas perusahaan, peneliti menggunakan pengukuran return on asset (ROA) mengacu pada hasil dari penelitian Meim dan Wahyu (2013). Selain tu juga penelitian ini akan menguji pengaruh antara ketiga variaber tersebut yaitu pengaruh antara manajemen laba (earnings management) dan kinerja operasi terhadap profitabilitas perusahaan.
Berdasarkan uraian tersebut, maka peneliti tertarik untuk melakukan suatu penelitian dengan judul ”PENGARUH MANAJEMEN LABA DAN KINERJA OPERASI TERHADAP PROFITABILITAS PADA PERUSAHAAN GO PUBLIC YANG MELAKUKAN KEBIJAKAN INITIAL PUBLIC OFFERING (IPO) DI TAHUN 2008”

1.2  Rumusan Masalah
Berdasarkan hal – hal yang melatar belakangi penelitian ini, terdapat beberapa beberapa rumusan masalah, yaitu :
1. Apakah perusahaan go public yang melakukan Initial Public Offering (IPO) menggunakan kebijakan manajemen laba (Earnings Management)?
2. Apakah terdapat perbedaan kinerja operasi antara sebelum dan sesudah dilakukannya kebijakan Initial Public Offering (IPO)?
3. Apakah terdapat perbedaan tingkat profitabilitas antara sebelum dan sesudah dilakukannya kebijakan Initial Public Offering (IPO)?
 4. Apakah terdapat pengaruh antara manajemen laba (Earnings Management) dan kinerja operasi terhadap profitabilitas pada perusahaan go public yang melakukan kebijakan initial public offering (IPO) di tahun 2008?
1.3 Tujuan Penelitian
 Suatu penelitian dilakukan tentunya memiliki beberapa tujuan. Adapun yang menjadi tujuan dalam penelitian ini adalah :
1. Untuk mengetahui apakah perusahaan go public yang melakukan Initial Public Offering (IPO) menggunakan kebijakan manajemen laba (Earnings Management).
2. Untuk melihat perbedaan kinerja operasi antara sebelum dan sesudah dilakukannya kebijakan Initial Public Offering (IPO).
3. Untuk melihat perbedaan tingkat profitabilitas antara sebelum dan sesudah dilakukannya kebijakan Initial Public Offering (IPO).
4. Untuk melihat pengaruh antara manajemen laba (Earnings Management) dan kinerja operasi terhadap profitabilitas pada perusahaan go public yang melakukan kebijakan initial public offering (IPO) di tahun 2008.
1.4 Manfaat Penelitian
 Hasil penelitian ini diharap mampu memberikan kontribusi ilmiah bagi berbagai pihak. Dan secara global akan memberikan kontribusi kepada:
1. Bagi peneliti Penelitian ini merupakan bentuk aplikasi keilmuan peneliti yang diperoleh selama perkuliahan. Hal ini diharapkan dapat memperluas wawasan, pengetahuan dan pengalaman peneliti untuk berfikir kritis dan jeli dalam menghadapi dan mengidentifikasi permasalahan yang terjadi.
2. Bagi pihak lain
a. Bagi investor Penelitian diharapkan mampu memberikan tambahan wawasan dan pengetahuan, sehingga dapat dijadikan sebagai bahan pertimbangan dan membantu investor mengambil keputusan investasi.
 b. Bagi Perusahaan Penelitian ini diharapkan juga bermanfaat sebagai informasi yang relevan bagi perusahaan sebagai bahan pertimbangan dalam meningkatkan profitabilitas perusahaan. Serta diharapkan dapat bermanfaat dalam menentukan setiap kebijakan yang akan dilakukan.

c. Peneliti Selanjutnya Penelitian ini diharapkan juga bermanfaat sebagai sumber informasi yang relevan bagi peneliti selanjutnya mengenai topik-topik yang berkaitan dengan peletian ini, baik yang bersifat melanjutkan, melengkapi atau yang bersifat menyempurnakan.
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Akutansi Pengaruh manajemen laba dan kinerja operasi terhadap profitabilitas pada perusahaan go public yang melakukan kebijakan Initial Public Offering (IPO) di tahun 2008." silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment