Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Tuesday, April 4, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi akutansi: Pengaruh kandungan informasi komponen laporan arus kas, laba bersih dan earning per share (EPS) terhadap return saham: Studi empiris pada Perusahaan LQ45 yang listing di Bursa Efek Indonesia tahun 2009-2012



Abstract

INDONESIA:
Pasar modal sebagai sarana untuk memobilisasi dana yang bersumber dari masyarakat ke berbagai sektor yang melaksanakan investasi. Dimana tujuan utama investor melakukan investasi adalah memaksimalkan return, tanpa melupakan faktor risiko yang dihadapi. Para investor yang melakukan investasi dengan membeli saham di pasar modal akan menganalisis kondisi perusahaan terlebih dahulu agar investasi yang akan dilakukan mendapatkan return (keuntungan). Memperoleh return merupakan tujuan utama dari aktivitas perdagangan para investor di pasar modal. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh kandungan informasi komponen laporan arus kas, laba bersih dan earning per share (EPS) terhadap return saham perusahaan LQ45 yang Listing di Bursa Efek Indonesia (BEI) tahun 2009-2012.
Teknik pengambilan sampel menggunakan metode purposive sampling method, sehingga diperoleh sampel sebanyak 15 emiten. Metode pengumpulan data menggunakan dokumentasi dengan sumber data sekunder. Model analisis data yang digunakan dalam menganalisis pengaruh arus kas, laba bersih dan earning per share (EPS) terhadap return saham adalah uji asumsi klasik, analisis regresi berganda dan uji hipotesis.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa secara simultan variabel arus kas, laba bersih dan earning per share (EPS) berpengaruh signifikan terhadap return saham yang dibuktikan dengan nilai F hitung > T tabel (3,957>2,37) dengan tingkat signifikansi 0,004. Sedangkan hasil penelitian secara parsial menunjukkan bahwa variabel arus kas operasi berpengaruh signifikan terhadap return saham terlihat dari t hitung sebesar (2,086>2,000) dengan tingkat signifikansi 0,004. Untuk variabel earning per share (EPS) juga berpengaruh signifikan terhadap return saham terlihat dari nilai t hitung sebesar (2,481>2,000) dengan tingkat signifikansi sebesar 0,001. Sedangkan variabel arus kas investasi, pendanaan dan laba bersih tidak berpengaruh signifikan terhadap return saham. Hal ini dikarenakan nilai signifikansinya di atas 0,05. Hal ini menandakan bahwa investor mempertimbangkan informasi arus kas operasi dan earning per share (EPS) untuk membuat keputusan ekonomi.

ENGLISH:
Capital markets is a means to mobilize funds which collected from society to various sectors which commit investments. The main goal of these investments is maximizing return. Initially, investors who commit invesments by buying stocks in capital market will analyze companies condition so that their invesments obtain returns. Obtaining returns is the main objective of commerce activities in capital market. The objective of this research is acknowledging the influence of cash flow statement information, net income, and earning per share (EPS) towards stock returns of LQ45 companies on Indonesia Stock Exchange (IDX) in the year of 2009-2012.
The sampling technique using purposive sampling method, in order to obtain a sample of 15 issuers. Methods of data collection using the documentation with secondary data sources. Data analysis model that is used in analyzing the effect of cash flow, net income and earnings per share (EPS) on stock returns is a classic assumption test, multiple regression analysis and hypothesis testing.

The results of this study indicate that simultaneous variable cash flow, net income and earnings per share (EPS) have a significant effect on stock returns as evidenced by F count > T table (3.957 > 2.37) with a significance level of 0.004. While the partial results of the study showed that the operating cash flow variables have a significant effect on stock returns seen from t count of (2.086 > 2.000) with a significance level of 0.004. For variable earnings per share (EPS) also have a significant effect on stock returns visible from the t value of (2.481 > 2.000) with a significance level of 0.001. While the variable cash flows of investment, financing and net income have no significant effect on stock returns. This is because the significance value above 0.05. This indicates that investors consider the information flow and operating cash earnings per share (EPS) for making economic decisions.


BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
Salah satu fungsi dari pasar modal adalah sebagai lembaga perantara (intermediaries). Fungsi ini menunjukkan peran penting pasar modal dalam menunjang perekonomian karena pasar modal dapat menghubungkan pihak yang membutuhkan dana dengan pihak yang mempunyai kelebihan dana. Di samping itu, pasar modal dapat mendorong terciptanya alokasi dana yang efisien, karena dengan adanya pasar modal maka pihak yang kelebihan dana (investor) dapat memilih alternatif investasi yang memberikan return yang paling optimal (Tandelilin, 2010:27). Selain itu, salah satu fungsi pasar modal juga sebagai sarana untuk memobilisasi dana yang bersumber dari masyarakat ke berbagai sektor yang melaksanakan investasi.
Dimana tujuan utama investor melakukan investasi adalah memaksimalkan return, tanpa melupakan faktor risiko yang dihadapi. Return merupakan salah satu faktor yang memotivasi investor untuk berinvestasi dan juga merupakan imbalan atas keberanian investor dalam menanggung risiko atas investasi tersebut. Untuk mengetahui secara pasti besarnya return yang dapat diperoleh dari suatu investasi di masa yang akan datang tidaklah mudah. Disisi lain, return memiliki peran yang amat signifikan dalam menentukan nilai dari investasi (Linda, 2005:286). 2 Salah satu jenis dari surat berharga yang diperdagangkan di pasar modal adalah saham. Saham merupakan tanda penyertaan modal seseorang atau kepemilikan suatu pihak (badan usaha) dalam suatu perusahaan atau perseroan terbatas. Terdapat beberapa alasan mengapa suatu perusahaan memutuskan untuk menerbitkan saham dipasar modal. Pertama adalah untuk melakukan perluasan usaha, dan perusahaan tidak ingin menambah hutang. Alasan kedua adalah untuk mengganti sebagian hutang dengan ekuitas yang diperbolehkan dari penerbit saham, dan perusahaaan tidak melakukan perluasan usaha (Darmadji dan Fakhrudin, 2006). Informasi merupakan kebutuhan yang mendasar bagi para investor dalam mengambil keputusan. Bagi para investor yang melakukan analisis perusahaan, Informasi akuntansi yang diterbitkan perusahaan sudah cukup menggambarkan perkembangan kondisi perusahaan selama ini dan apa yang telah dicapainya. Dengan analisis terhadap informasi akuntansi, investor bisa mengetahui perbandingan antara nilai intrinsik saham perusahaan dibanding harga pasar saham perusahaan bersangkutan, dan atas dasar perbandingan tersebut investor akan bisa membuat keputusan apakah akan membeli atau menjual saham yang bersangkutan untuk memperoleh keuntungan. Penggunaan informasi keuangan melalui laporan keuangan sebagai hasil dari sebuah proses akuntansi dalam perusahaan yang penting untuk menganalisis keuntungan investasi dalam jangka panjang. Melalui analisis ini investor akan dapat menilai kemampuan profitabilitas perusahaan, kualitas kinerja 3 manajemen, serta prospek perusahaan masa depan. Dan salah satu sumber informasi adalah laporan keuangan (Wahyuni, 2012).
Menurut PSAK No. 1 (Revisi, 2012) laporan keuangan adalah suatu penyajian terstruktur dari posisi keuangan dan kinerja keuangan suatu entitas. Tujuan laporan keuangan adalah memberikan informasi mengenai posisi keuangan, kinerja keuangan, dan arus kas entitas yang bermanfaat bagi sebagian besar kalangan pengguna laporan keuangan dalam pembuatan keputusan ekonomi. Komponen laporan keuangan, menurut Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 1 mencakup laporan posisi keuangan, laporan laba rugi komprehensif, laporan perubahan ekuitas, laporan arus kas dan catatan atas laporan keuangan. Salah satu komponen laporan keuangan adalah laporan arus kas yang bertujuan untuk memberikan informasi yang relevan mengenai penerimaan dan pembayaran kas dari suatu perusahaan selama satu periode. Kinerja suatu perusahaan dalam satu periode bisa dilihat dari laporan keuangan yang dibuat oleh perusahaan. Laporan keuangan menyediakan beberapa informasi dan salah satunya adalah informasi mengenai arus kas perusahaan yang tercantum dalam laporan arus kas, dimana melalui laporan arus kas dapat dijadikan sumber informasi untuk mengambil keputusan dalam berinvestasi karena laporan arus kas berisi informasi mengenai aktivitas perusahaan yakni aktivitas operasi, aktivitas investasi dan aktivitas pendanaan dimana investor 4 dapat melihat aktivitas-aktivitas yang dilakukan oleh perusahaan (Puspita Indria, 2010).
Kirana Pratiwi (2013) dalam penelitiannya menguji tentang dividen yield dan arus kas terhadap return saham. Secara parsial arus kas berpengaruh positif terhadap return saham sedangkan dividen yield berpengaruh negatif, secara simultan keduanya berpengaruh positif terhadap return saham. Ifti Khusnuriyati (2010) menguji tentang hubungan laba, komponen arus kas, nilai buku ekuitas terhadap return saham. Hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa variabel yang berpengaruh terhadap return saham adalah arus kas dari aktivitas operasi, investasi dan nilai buku ekuitas, Sedangkan variabel laba bersih dan arus kas pendanaan tidak berpengaruh terhadap return saham. Selain informasi laporan arus kas, informasi akuntansi lain yang digunakan oleh para investor dalam pengambilan keputusan adalah laba perusahaan. Informasi laba merupakan komponen laporan keuangan perusahaan yang bertujuan untuk menilai kinerja manajemen dan membantu mengestimasi kemampuan laba dalam jangka panjang (Nina Daniati, 2006:4). Tujuan utama perusahaan dalam suatu perekonomian yang bersaing adalah untuk memperoleh laba yang sebesar-besarnya sesuai dengan pertumbuhan perusahaan dalam jangka panjang. Laba bersih perusahaan merupakan salah satu faktor yang dilihat oleh investor di pasar modal untuk menentukan pilihan dalam menanamkan investasinya, salah satu cara yang ditempuh oleh investor dalam menanamkan dananya adalah dengan cara 5 membeli saham. Bagi perusahaan, menjaga dan meningkatkan laba bersih adalah suatu keharusan agar saham tetap diminati oleh para investor (Rollin, 2000:27). Informasi tentang laba atau tingkat return yang diperoleh perusahaan yang tercermin dalam laporan keuangan akan menimbulkan reaksi pasar. Semakin besar laba yang diperoleh perusahaan maka semakin tinggi minat investor untuk berinvestasi di perusahaan, sehingga semakin besar pula nilai expected return saham. Dan sebaliknya, semakin kecil laba yang diperoleh perusahaan maka semakin kecil minat investor untuk berinvestasi di perusahaan tersebut, sehingga semakin kecil pula expected return saham yang diperoleh (Smith and Skousen, 2000:132).
Selain laba dan arus kas, rasio profitabilitas yang digunakan yaitu Earning Per Share (EPS) merupakan komponen pertama yang harus diperhatikan dalam analisis perusahaan. Informasi Earning Per Share (EPS) merupakan informasi yang dianggap paling mendasar dan berguna karena dapat menggambarkan prospek earning masa depan. EPS atau laba per lembar saham adalah tingkat keuntungan bersih untuk setiap lembar yang mampu diraih perusahaan pada saat menjalankan operasinya (Kasmir, 2010:207). Sedangkan menurut Syamsudin (2008:66-67) pada umumnya manajemen perusahaan, pemegang saham biasa dan calon pemegang saham sangat tertarik akan Earning Per Share (EPS), karena hal ini menggambarkan jumlah rupiah yang diperoleh untuk setiap lembar saham biasa. Para calon 6 pemegang saham tertarik dengan Earning Per Share (EPS) yang besar, karena hal ini merupakan salah satu indikator keberhasilan perusahaan. Jumlah Earning Per Share (EPS) yang akan didistribusikan kepada pemegang saham tergantung pada kebijakan perusahaan dalam hal pembayaran dividen. Intensitas transaksi setiap sekuritas di pasar modal berbeda-beda. Sebagian sekuritas memiliki frekuensi yang sangat tinggi dan aktif diperdagangkan di pasar modal, namun sebagian sekuritas lainnya relatif sedikit frekuensi transaksi cenderung bersifat pasif. Hal ini menyebabkan perkembangan dan tingkat likuiditas IHSG menjadi kurang mencerminkan kondisi yang terjadi di bursa efek. Di Indonesia persoalan tersebut dipecahkan dengan menggunakan indeks LQ45 (Kasmir, 2010).
Menurut Tandelilin (2010) Indeks LQ45 sebagai salah satu indikator indeks saham di BEI yang dapat dijadikan acuan sebagai bahan untuk menilai kinerja perdagangan saham. Indeks ini hanya terdiri dari 45 saham yang telah terpilih setelah melalui beberapa kriteria pemilihan sehingga terdiri dari saham-saham dengan likuiditas yang tinggi. Merujuk pada beberapa teori di atas telah banyak penelitian yang telah dilakukan, akan tetapi menunjukkan hasil yang berbeda-beda. Hal ini terlihat dari beberapa temuan empiris yang dilakukan oleh Azilia Yocelyn dan Yulius Yogi (2012) yang melakukan analisis tentang pengaruh perubahan arus kas dan laba akuntansi terhadap return saham pada perusahaan yang berkapitalisasi besar. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa variabel arus 7 kas, laba akuntansi berpengaruh secara signifikan terhadap return saham. Sedangkan Asrul Ardiansyah (2012) yang meneliti tentang hubungan informasi komponen arus kas dan return on invesment (ROI) terhadap return saham pada perusahaan telekomunikasi di Bursa Efek Indonesia. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa secara simultan semua variabel berpengaruh terhadap return saham. Berdasarkan penelitian Sidik Cahyasuci (2010) menunjukkan bahwa laba akuntansi yang di proksi sebagai laba bersih mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap return saham. Sedangkan hasil penelitian Ferlysia Kianto (2012) yang menyatakan bahwa laba bersih berpengaruh negatif terhadap return saham. Earning Per Share (EPS) berpengaruh positif terhadap return saham berdasarkan penelitian Dya Ayu Safitri (2012) yang menguji tentang pengaruh ROA, NPM, EPS, PER terhadap return saham. Hasil penelitian ini menunjukkan terdapat peningkatan return saham perusahaan yang masuk daftar penelitian.
Untuk variabel ROA tidak mempunyai pengaruh signifikan terhadap return saham, sedangkan variabel EPS dan PER mempunyai pengaruh signifikan terhadap return saham. Mengacu pada berbagai penelitian yang telah dilakukan oleh Azilia Yocelyn dan Yulius Yogi (2012), Asrul Ardiansyah (2012), Sidik Cahyasuci (2010), Ferlysia Kianto (2012) dan Dya Ayu Safitri (2012) menunjukkan hasil yang tidak konsisten, maka peneliti ingin mengkonfirmasi kembali dengan melihat faktor-faktor yang mempengaruhi return saham. Maka 8 penelitian ini menggunakan variabel komponen arus kas, laba bersih, dan earning per share (EPS) terhadap return saham.
 Berdasarkan penelitian sebelumnya belum ada penelitian yang menggunakan earning per share (EPS) untuk melihat pengaruhnya terhadap return saham, sehingga terdapat kemungkinan untuk melakukan penelitian mengenai komponen arus kas, laba bersih dan earning per share (EPS) terhadap return saham di LQ45. Maka penelitian ini mengambil judul: “PENGARUH KANDUNGAN INFORMASI KOMPONEN LAPORAN ARUS KAS, LABA BERSIH DAN EARNING PER SHARE (EPS) TERHADAP RETURN SAHAM (Studi empiris pada Perusahaan LQ45 yang Listing di Bursa Efek Indonesia Tahun 2009-2012)”
1.2  Rumusan Masalah
Apakah Perubahan dari komponen arus kas, laba bersih dan earning per share (EPS) berpengaruh terhadap return saham perusahaan LQ45 yang Listing di Bursa Efek Indonesia tahun 2009-2012?
1.3  Tujuan Masalah
 Mengetahui perubahan komponen arus kas, laba bersih dan earning per share (EPS) terhadap return saham perusahaan LQ45 yang Listing di Bursa Efek Indonesia tahun 2009-2012.
1.4  Manfaat Penelitian
 Manfaat yang diharapkan dapat di peroleh dari hasil penelitian ini adalah:
1. Bagi Peneliti Untuk menambah pengetahuan dan wawasan dalam aplikasi ilmu yang telah diperoleh. Serta mengetahui lebih jauh tentang pengaruh kandungan informasi komponen laporan arus kas, laba bersih dan earning per share (EPS) terhadap return saham.
 2. Bagi Akademis Memberikan sumbangan pengetahuan mengenai pengaruh informasi komponen arus kas, laba bersih dan earning per share (EPS) terhadap return saham, tambahan wacana keilmuan, serta dapat dijadikan studi komparasi atau refrensi pada penelitian berikutnya.
 3. Bagi Perusahaan LQ45 yang terdaftar di BEI Sebagai informasi mengenai perubahan dan pengaruh di pasar modal terhadap komponen laporan arus kas, laba bersih dan earning per share (EPS) terhadap return saham.
 4. Bagi Investor Sebagai bahan pertimbangan dalam pengambilan keputusan untuk menjual atau membeli saham dengan melihat beberapa faktor-faktor yang mempengaruhi keadaan perusahaan
1.5 Batasan Penelitian

 Dalam penelitian ini menggunakan laporan keuangan perusahaan yang tergabung dalam indek LQ45 yang Listing di Bursa Efek Indonesia tahun pengamatan 2009-2012.
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Akutansi Pengaruh kandungan informasi komponen laporan arus kas, laba bersih dan earning per share (EPS) terhadap return saham: Studi empiris pada Perusahaan LQ45 yang listing di Bursa Efek Indonesia tahun 2009-2012" silakan klik link dibawah ini



Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment