Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Sunday, April 23, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Manajemen:Pengaruh stres kerja terhadap kinerja karyawan dengan kepuasan kerja sebagai variabel mediasi di Bank Tabungan Negara Syariah Malang

Abstract

INDONESIA:
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui secara langsung pengaruh stres kerja terhadap kinerja karyawan dengan kepuasan kerja sebagai variabel mediasi di Bank Tabungan Negara Syariah Malang dan untuk mengetahui secara tidak langsung pengaruh stres kerja terhadap kinerja karyawan dengan kepuasan kerja sebagai variabel mediasi di Bank Tabungan Negara Syariah Malang.
Penelitian ini dilakukan pada Bank Tabungan Negara Syariah Malang. Jenis pendekatan yang digunakan adalah deskripsi kuantitatif dengan penelitian explanatory research. Sampel penelitian sebanyak 35 responden dengan teknik pengambilan sampel yang digunakan adalah proportional random sampling. Dalam penelitian ini, analisis data menggunakan uji validitas, uji realibilitas, uji T, uji F dan analisis jalur (path analysis).
Dari hasil penelitian uji F menunjukan adanya pengaruh positif dan signifikan variabel stres kerja, kepuasan kerja terhadap kinerja karyawan. sedangkan untuk uji T, adanya pengaruh negative dan tidak signifikan antara stres kerja terhadap kinerja karyawan, stres kerja terhadap kepuasan kerja berpengaruh positif dan signifikan dan untuk kepuasan kerja terhadap kinerja karyawan adanya pengaruh positif dan signifikan. Dalam hal ini stres kerja tidak berpengaruh signifikan dan negative secara langsung terhadap kinerja karyawan dan stres kerja berpengaruh secara tidak langsung terhadap kinerja karyawan dengan kepuasan kerja sebagai variabel mediasi.
ENGLISH:
This research to understand the influence of directly influence job stress on the performance of an employee with satisfaction to labor as variable mediation in Bank Tabungan Syariah Malang and to know indirectly influence job stress on the performance of an employee with satisfaction to labor as variable mediation in Bank Tabungan Syariah Malang.
The study at the Bank Tabungan Syariah Malang. A kind of approach that is used is a description of quantitative by research explanatory research. The sample as many as 35 respondents with the sample collection technique used is simple approach to proportional random sampling. In this research, data analysis using a test of validity, realibilitas test, the t , f and (path analysis)

The test results a positive influence as f and significant stress job variable satisfaction working performance of employees. While for the t the negative influence and insignificant among stressful working performance of employees stressful working against gratification employment and significant and positive effect for the satisfaction of employee performance of labor for some positive signs. In this job stress not significant and negative directly on the performance of employees and job stress influential indirectly against employee performance with satisfaction to labor as variable mediation
BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
 Stres Kerja merupakan suatu keadaan atau kondisi ketegangan yang dikaitkan dengan suatu peluang, kendala maupun tuntutan Robbin (2002: 304). Stres kerja merupakan tanggapan seseorang terhadap kondisi yang dirasakan baik secara fisik maupun psikologis yang berlebihan karena suatu tuntuan pekerjaan secara internal maupun eksternal. Sehingga kondisi stres ini dapat mengalami ketidakpuasaan dalam bekerja dan menurunkan kinerja. Menurut Selye (1976) dalam Gibson et al (1996: 341) dalam hal ini pelopor peneliti stres, mengungkapkan bahwa stres mempunyai dampak yang positif dan dampak negative. reaksi pertahanan penyebab stres berdampak pada bagian tubuh tanggapan ini menunjukkan dan menyesuaikan menghadapi penyebab stres dengan melewati tiga fase berbeda yang pertama disebut sinyal (alarm) tingkat ini normal dari ketahanan seseorang, kedua fase perlawanan dimana seseorang mengalami keletihan, ketakutan dan ketegangan dimana tingkat ketahanan naik diatas normal, dan fase yang ketiga yaitu keletihan penurunan kesehatan mengakibatkan perubahan di dalam fungsi sistem kekebalan. Proses berlangsung secara bertahap dan akan mengakibatkan dalam kondisi yang berbahaya. Stres kerja dapat memiliki pengaruh positif maupun negatif. Stres yang bersifat positif, seperti motivasi pribadi, rangsangan untuk bekerja lebih keras, dan meningkatnya inspirasi hidup yang lebih baik dengan cara mengubah perpepsi karyawan dan pekerjaanya sehingga mencapai prestasi karier yang baik. 2 perkenalkan sebagai eustress (dari kata yunani eu yang bearti baik, seperti dalam kata euphoria) adalah merangsang dalam pengertian positif, eustress pun perlu dalam hidup. Dalam jangka pendek, stres yang dibiarkan begitu saja tanpa penanganan yang serius dari perusahaan akan membuat karyawan tidak nyaman bahkan tertekan, dan tidak termotivasi sehingga kerja terganggu dan tidak optimal. Dalam jangka panjang, karyawan tidak mampu menangani stres kerja dapat mengakibatkan karyawan sakit bahkan mengunduran diri (turnover). Beberapa peneliti menemukan bahwa stres menghubungkan kepuasan kerja dengan keseluruhan kinerja karyawan. Karena organisasi lebih menutut hasil kinerja yang baik dan maksimal. Karyawan yang puas dengan pekerjaannya akan menghasilkan pekerjaan yang maksimal daripda karyawan yang tidak merasa puas dengan pekerjaannya. Sehingga apabila karyawan merasa puas dengan pekerjaannya maka merasa senang setiap melakukan tugas-tugas yang diterima, jarang bolos bahkan sukarela datang diluar hari kerja. Penelitian seperti ini telah banyak dilakukan sebelumnya.
Charisma (2014) variabel yang digunakan yaitu stres kerja dan kepuasan kerja terhadap kinerja karyawan dalam penelitian ini menjelaskan stres kerja berpengaruh secara negatif dan signifikan terhadap kinerja karyawan, artinya semakin tinggi stres yang dialami akan menurunkan kinerja. Relevan dengan penelitian Wijaya dkk (2014) menjelaskan bahwa stres kerja berpengaruh secara negative terhadap kinerja,hasil tersebut mengindikasikan bahwa kecerdasan emosi melemahkan pengaruh stres kerja terhadap kinerja. Sanjaya (2012) menunjukkan bahwa stres kerja 3 berpengaruh negatif terhadap kinerja karyawan, menunjukkan bahwa stres yang tinggi menurun kinerja karyawan. Penelitian mengenai hubungan antara stres kerja dan kinerja karyawan, stres kerja tidak berpengaruh terhadap kinerja karyawan. Namun sebaliknya hasil Penelitian terdahulu yang dilakukan Sutrisno (2014) pengaruh stres kerja terhadap kinerja karyawan menyatakan bahwa stres kerja tidak berpengaruh kepada kinerja karyawan karena karakteristik dan semangat kinerja karyawan yang tinggi. hal ini relevan dengan penelitian Hulaifah Gaffar (2012) menunjukkan bahwa stres faktor individual dan faktor organisasi secara bersama-sama mempengaruhi kinerja karyawan. Artinya adalah stres tidak stres karyawan tetap bekerja dengan baik tidak ada penurunan kinerja. Romli (2010) Besar koefisien dari stres terhadap kinerja menunjukkan arah positif, artinya semakin tinggi stres akan membuat kinerja semakin meningkat. Menurut Robbin (2002: 304) stres merupakan suatu peluang bila stres itu menawarkan perolehan yang potensial. Berdasarkan pernyataan diatas bahwa stres kerja merupakan aspek yang penting terkait dengan kinerja, apabila kinerja baik maka perusahaan mendapat keuntungan begitu sebaliknya, sehingga karyawan harus mendapatkan perhatian lebih untuk mengelola manajemen stres untuk kelangsungan suatu perusahaan untuk mencapai hasil kinerja yang memaksimal. Kinerja merupakan hasil sumbangan yang dicapai karyawan sesuai dengan standart ukuran pekerjaan. Kinerja karyawan harus dijaga untuk keberlangsungan suatu perusahaan.
 Kinerja karyawan merupakan permasalahan yang akan selalu dihadapi oleh pihak manajemen sebuah organisasi, oleh karena itu manajemen 4 perlu mengetahui faktor yang dapat mempengaruhi kinerja karyawan. Dharma (1991) dalam Sani dan Maharani (2013: 312) memberikan tolak ukur kinerja yaitu kualitas, kuantitas dan ketetapan waktu. Oleh sebab itu maka perusahaan harus memenuhi kebutuhan dan menciptakan kenyaman kerja untuk karyawan dalam pemenuhan ketetapan waktu, pekerjaan itu sendiri, kepribadian, upah dan promosi, teman kerja, lingkungan kerja. Luthan (2006: 243) PT. Bank Tabungan Negara Syariah Malang merupakan keuangan perbankan yang terus berusaha meningkatkan kepuasan kerja karyawannya agar kinerja yang diberikan kepada nasabah maksimal untuk menunjang keberhasilan kualitas jasa dan kualitas performa yang menarik dan menguntungkan. BTN Syariah malang merupakan salah satu bank pusat dikota malang yang menerapkan sistem islam dengan memiliki banyak jumlah nasabah. Sehingga karyawan bank harus memiliki kinerja yang baik dan profesional agar dapat membantu bank mendapat kepercayaan dari nasabah supaya tujuan perusahaan dapat terwujudkan. Sehingga kinerja pelu mendapat perhatian untuk meningkatkan kemampuan menghadapi persaingan, serta banyak faktor yang dapat menjadi beban kerja yang berlebihan diantaranya keterdesakan waktu, bekerja lebih profesional untuk kepuasan nasabah, pekerjaan yang monoton, serta double job hal ini memungkinkan sebagian karyawan akan mengalami stres yang dapat membangkitkan rasa tanggung jawab maupun sebaliknya. Menurut salah satu karyawan bank tabungan negara pernah mengalami stres kerja karena double job 5 dan tuntutan tugas yang banyak harus terselesaikan dalam waktu tertentu dan masih butuh waktu beradaptasi pada pekerjaan.
Berdasarkan fenomena di atas maka peneliti ingin mengetahui lebih lanjut tentang seberapa besar pengaruh stres kerja terhadap kinerja karyawan dengan kepuasan kerja sebagai variabel mediasi penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif dengan alat analisis Jalur (path analysis) tujuannya untuk mengetahui hubungan langsung dan tidak langsung dari ketiga variabel yang akan diteliti. Latar belakang inilah maka peneliti menganggap permasalahan tersebut sebagai bahan penelitian dengan judul “ Pengaruh Stres Kerja Terhadap Kinerja Karyawan Dengan Kepuasan Kerja Sebagai Variabel Mediasi di Bank Tabungan Negara Syariah Kantor Cabang Malang ”
1.2  RUMUSAN MASALAH
 Adapun yang menjadi masalah dalam penelitian ini adalah:
1. Apakah stres kerja berpengaruh secara langsung terhadap kinerja karyawan?
2. Apakah stres kerja berpengaruh secara tidak langsung terhadap kinerja karyawan melalui variabel kepuasan kerja?
 1.3 TUJUAN PENELITIAN
 1. Untuk menguji dan menganalisis stres kerja secara langsung berpengaruh terhadap kinerja karyawan.
 2. Untuk menguji dan menganalisis stres kerja berpengaruh secara tidak langsung terhadap kinerja karyawan melalui kepuasan.
1.4. MANFAAT PENELITIAN
Manfaat yang dapat diambil dengan adanya penelitian ini adalah sebagai berikut :
1. Bagi Penulis Dapat digunakan untuk menambah wawasan yang telah dupelajari selama proses perkuliahan di Perguruan Tinggi sehingga dapat melihat perbandingan antara teori dengan keadaan yang ada dilapangan dan nyata di dunia pekerjaan khususnya perbankan.
2. Bagi Perbankan, untuk memberikan gambaran dan dapat dijadikan tambahan kajian ilmiah dalam praktek perbankan dalam hal menentukan kebijakan penanganan stres kerja terhadap kinerja karyawan melalui kepuasan kerja.

3. Bagi akademisi terkait stres kerja terhadap kinerja karyawan melalui kepuasan kerja sebagai variabel mediasi, dijadikan sebagai pembanding hasil riset penelitian. Serta sebagai referensi bagi yang juga ingin mengkaji penelitian yang sama.
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Manajemen :Pengaruh stres kerja terhadap kinerja karyawan dengan kepuasan kerja sebagai variabel mediasi di Bank Tabungan Negara Syariah MalangUntuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment