Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Sunday, April 23, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Manajemen:Strategi membangun kesadaran merek pada konsumen: Studi pada koperasi BMT UGT Sidogiri.

Abstract

INDONESIA:
Merek merupakan sebuah harapan atau janji yang telah diberikan oleh pemasar untuk memenuhi keinginan calon konsumen. Oleh karena itu, merek dapat dikatakan sebagai sekelompok keyakinan yang disodorkan oleh pemasar pada konsumen. Perusahaan yang mampu membangun mereknya dengan baik akan mampu menangkal setiap serangan pesaing sehingga dapat terus mempertahankan pelanggan. Akan tetapi untuk menanamkan merek pada benak konsumen membutuhkan strategi, mengingat dalam suatu pasar dengan tingkat persaingan yang sangat tinggi dan dibanjiri oleh merek untuk suatu kategori produk. Ingatan konsumen terhadap sebuah merek menjadi suatu hal yang mahal. Merek harus memiliki identitas yang kuat yang membedakannya dengan merek lain. Sehingga agar tertanam dibenak konsumen dan dikenang. Penelitian ini dilakukan dengan tujuan Mengetahui strategi BMT UGT Sidogiri dalam membangun kesadaran merek terhadap konsumen serta untuk mengatahui Implikasi BMT UGT Sidogiri dalam membangun strategi kesadaran merek pada konsumen.
Jenis penilitian ini adalah kualtatif deskriptif, yang menggambarkan bagaimana membangun kesadaran merek pada konsumen yang dilakukan oleh koperasi jasa keuangan syariah BMT UGT Sidogiri. Sedangkan teknik pengumpulan datannya menggunakan observasi, wawancara, dokumentasi. Metode analisis data yang di gunakan adalah metode analisis data deskriptif.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa Koperasi BMT UGT Sidogiri dalam membangun kesadaran merek pada konsumen dengan menggunakan strategi personal selling dan periklanan, personal selling merupakan senjata utama dalam membangun kesadaran merek pada konsumen, dengan Personal Selling Koperasi BMT UGT SIDOGIRI memberikan pemahaman kepada konsumen akan pentingnya bisnis secara syariah. Sedangkan periklanan sebagai alat komunikasi dengan konsumen unutk membantu kegiatan personal Selling.
ENGLISH:
Brand is a hope or promise given by the marketers to meet the wishes of potential customers. Therefore, the brand can be said as a group of beliefs proffered by marketers to consumers. Companies that are able to build its brand well be able to ward off any attack competitors so that it can continue to retain customers. However, to embed the brand in the minds of consumers in need of a strategy, given in a market with a very high level of competition and flooded by the brand for a product category. Consumer memory to a brand becomes an expensive thing. Brands should have a strong identity that distinguishes it from other brands. So so embedded in the minds of consumers and be remembered. This research was conducted with the aim of UGT Sidogiri Knowing BMT strategies to build brand awareness to consumers as well as to know the implications of BMT UGT Sidogiri in building brand awareness strategy on consumers.
Type of this research is descriptive qualitative, which describes how to build brand awareness in the consumer cooperative committed by Islamic financial services UGT Sidogiri BMT. While datannya collection techniques using observation, interviews, documentation. Data analysis method used is descriptive method of data analysis.

The results showed that BMT Cooperative UGT Sidogiri in building brand awareness to consumers using personal selling and advertising strategies, personal selling is the main weapon in building brand awareness to consumers, the cooperative BMT Personal Selling UGT Sidogiri provide insight to consumers on the importance of sharia business . While advertising as a means of communication with consumers fatherly help of personal selling activities.
BAB I
PENDAHULUAN
1.1.  Latar Belakang
 Dalam dunia bisnis, pemasaran merupakan ujung tombak dari sebuah perusahaan. Tanpa pemasaran yang bagus dan akurat suatu produk tidak akan pernah berjalan sesuai dengan apa yang diharapkan ( Boyd, et: al, 2000: 4) Salah satu tugas dari pemasar adalah menyediakan produk yang lebih berkualitas untuk memenuhi kebutuhan pelanggan. Untuk menyampaikan sebuah produk yang berkualitas pada konsumen, salah satunya dengan mengkomunikasikan merek pada konsumen Wijanarko, (2004: 15). Maka merek merupakan langkah penting untuk menaklukkan lingkungan pemasaran yang sangat luas. Merek dapat dikatakan sebagai sebuah nama, logo, dan simbol-simbol yang mebedakan sebuah produk atau jasa dari produk pesaing. Namun sebenarnya merek mempunyai cakupan yang lebih luas, karena berbagai karakter yang ditampilkannya akan mengarah kepada sebuah identitas. Pada tingkatan lebih dalam, merek merupakan sebuah harapan atau janji yang telah diberikan oleh pemasar untuk memenuhi keinginan calon konsumen. Oleh karena itu merek dapat dikatakan sebagai sekelompok keyakinan yang disodorkan oleh pemasar pada konsumen. Perusahaan yang mampu membangun mereknya dengan baik akan mampu menangkal setiap serangan pesaing sehingga dapat terus mempertahankan pelanggannya ( Sadat, 2009: 21). 2 Akan tetapi untuk menanamkan merek pada benak konsumen membutuhkan strategi, mengingat dalam suatu pasar dengan tingkat persaingan yang sangat tinggi dan dibanjiri oleh merek untuk suatu kategori produk. Ingatan konsumen terhadap sebuah merek menjadi suatu hal yang mahal. Merek harus memiliki identitas yang kuat yang membedakannya dengan merek lain. Sehingga agar tertanam dibenak konsumen dan dikenang. Keller, 2003 dalam Sadat, (2009: 48) menjelaskan bahwa merek yang memiliki identitas merupakan suatu produk yang sangat berharga. Identitas yang khas dan spesifik akan memudahkan mengidentifikasi sebuah merek diantara merek yang lain. Dalam hal tersebut dibutuhkan strategi pemahaman dan pengenalan merek. Adapun pengenalan merek dapat dilakukan dengan membangun brand equity yang didalamnya terdapat brand awareness. Brand awareness merupakan sebuah strategi untuk mendekatkan sebuah produk pada konsumen untuk dipahami dan dikenali oleh konsumen. Sebagaimana yang dijelaskan Humdiana, (2005) dalam Sundjoto, (2012: 110). Brand awareness menggambarkan keberadaan merek di dalam pikiran konsumen yang dapat menjadi penentu dalam beberapa kategori dan mempunyai peranan kunci dalam brand equity . Meningkatkan kesadaran adalah suatu mekanisme untuk memperluas pasar merek. Kesadaran juga mempengaruhi persepsi dan tingkah laku. Hal ini juga dilakukan oleh lembaga jasa keuangan syariah BMT UGT Sidogiri Dimana salah satu program pemasarannya menggunakan strategi brand awareness untuk menarik minat Anggota.berdasaran penjalasan dari bapa 3 aunurrohman bahwa Koperasi BMT UGT Sidogiri mengklasifikasikan Anggota menjadi tiga bagian Pertama untuk Anggtota yang belum dikenal. Kedua Anggota yang sudah di kenal, dan yang ketiga Anggota yang akrab dengan Koperasi BMT UGT Sidogiri. Untuk menyadarkan Anggota dari ketiga tersebut, Koperasi BMT UGT Sidogiri Menggunakan strategi Brand Awareness atau yang sering disebut dengan istilah Costumer Awareness di Koperasi BMT UGT Sidogiri. Koperasi BMT UGT Sidogiri itu sendiri didirikan bermula dari rasa empati pengurus pondok pesantren sidogiri yang melihat meraja lelanya Bank retenir yang sudah menjerat dan mencekik ekonomi masyarakat, bermula dari itu maka pengurus pondok pessantren sidogiri mempunyai inisiatif untuk mencoba menanggulangi hal itu dengan membuka BMT UGT Sidogiri tersebut, diharapkan dari menculnya koperasi BMT UGT Sidogiri tersebut sedikit membantu kesulitan masyarakat dalam hal pinjam meminjam.
Koperasi BMT UGT Sidogiri yang menjual produknya melalui jaringan organisasi alumni pondok pesantren sidogiri yaitu IASS ( Ikatan Alumni Santri Sidogiri ) yang tersebar di berbagai wilayah di nusantara, maka pendekatan membangun kesadaran merek adalah hal yang bisa dikatakan peling efektif dalam menawarkan jasanya. Koperasi BMT UGT yang sekarang sudah merubah wilayah operasionalnya dari yang semula hanya beroperasi di tingkat Jawa Timur saja, sekarang mulai beralih ke tingkat seluruh indonesia, maka sangat mebutuhkan pendekatan strategi membangun kesadaran pada Anggota. 4 Target utama koperasi BMT UGT Sidogiri adalah para penjual yang ada dipasar trasisional atau pedagang kaki lima yang kebanyakan mereka ekonominya memang menengah kebawah yang membutuhkan dana segar dari lembaga keuangan. Sedangkan yang keadaan ekonominya yang menegah keatas tidak dibiarkan begitu saja, masih dilayani. koperasi BMT UGT Sidogiri mengalami kemajuan yang sangat signifikan mulai berdiri pada tanggal 5 Robiul Awal 1421H/6 Juni 2000 M. Maskipun para pengurus, manajer dan karyawannya tidak berlatar belakang sarjana. Selain itu, Koperasi BMT UGT Sidogiri mendapat predikat Koperasi simpan pinjam syariah berprestasi se-indonesia dari kementrian koperasi dan UKM.saat ini Koperasi BMT UGT Sidogiri mempunyai 69 cabang yang tersebar di Indonesia,dan peringkat ke dua koperasi keuanngan syariah setelah Kospinjasa pekalongan. Tabel 1.1 Jumlah Cabang Koperasi BMT UGT SIDOGIRI Sumber : Koperasi BMT UGT Sidogiri 5 0 20,000,000,000 40,000,000,000 60,000,000,000 80,000,000,000 100,000,000,000 120,000,000,000 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 Sep- 13 Rupiah Tahun OMZET (Volume Pendapatan) Dari hasil survei awal, Koperasi BMT UGT SIDOGIRI berkembang cukup pesat.omset yang didapat pertahunnya selalu meningkat. Terlihat mulai tahun 2006 yang aset kekayaan BMT UGT Sidogiri mulai dari Rp. 10 milyar hingga september 2013 mencapai Rp. 100 milyar. hampir sepuluh kali lipat dengan pendapatan. Berikut kekayaan BMT UGT Sidogiri mulai tahun 2006 sampai 13 september 2013. Gambar 1.1 Omzet Pendapatan Koperasi BMT MMU SIDOGIRI Sumber dari BMT UGT SIDOGIR Dari data tersebut, peniliti sangat tertarik untuk mengadakan penelitian dengan Judul “STRATEGI MEMBANGUN KESADARAN MEREK (Studi Pada BMT UGT SIDOGIRI)”. Mengingat banyaknya lembaga perbankan syariah yang usianya cukup tua tidak bisa berkembang pesat seperti BMT UGT SIDOGIRI.
1.2.  Rumusan Masalah
 Dari latar belakang diatas maka dapat disimpulkan bahwa rumusan masalah dari penelitian ini adalah :
 1. Bagaimana Strategi Koprasi BMT UGT SIDOGIRI dalam membangun kesadaran merek pada konsumen ?
2. Bagaimana Implikasi Koperasi BMT UGT SIDOGIRI dalam membangun kesadaran Merek pada Konsumen ?
 1.3. Tujuan Dari Rumusan masalah diatas maka dapat disimpulkan bahwa tujuan dari penelitian ini adalah :
1. Mengetahui cara BMT UGT SIDOGIRI dalam Membangun strategi kesadaran merek terhadap konsumen.
2. Untuk mengatahui Implikasi BMT UGT dalam membangun strategi kesadaran merek pada konsumen.
 2.4. Manfaat Penelitian
 Setiap penelitian tentu memiliki manfaat penelitian yang berguna bagi pihak tertentu. Adapun manfaat penelitian adalah : 1. bagi perusahaan : agar dijadikan pertimbangan dalam merumuskan kebijakan yang menyangkut strategi membangun kesadaran merek pada konsumen.
2. Bagi pihak lain : dapat memberikan informasi yang berguna bagi orang yang berkepentingan dalam bidang pemasaran, serta dapat digunakan sebagai bahan referensi begi peneliti berikutnya dan menindak lanjuti dengan penelitian baru. 3. Bagi peneliti :
(1). memperoleh pengalaman belajar memecahka masalah dengan menerapkan secera praktis dan konseptual tentang masalah yang diteliti dilapangan. (2). Menambah pengetahuan khususnya dibidang pemasaran.
1.4 Batasan Penelitian

 Peniliti akan menganalisis strategi pembangunan kesadaran merek pada media periklanan dan personal selling.
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Manajemen :Strategi membangun kesadaran merek pada konsumen: Studi pada koperasi BMT UGT Sidogiri.Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment