Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Sunday, April 23, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Manajemen:Analisis pengaruh return on asset, financial laverage, return on equity, earning per share, dan umur perusahaan terhadap underpricing saham: Studi pada perusahaan yang IPO di BEI periode 2008-2012

Abstract

INDONESIA:
Underpricing adalah kondisi dimana harga saham pada waktu penawaran perdana relatif terlalu murah dibandingkan harga dipasar sekunder Apabila terjadi underpricing, dana yang diperoleh perusahaan dari go public tidak maksimum yang dapat menyebabkan transfer kemakmuran (wealth) dari pemilik kepada para investor.
Populasi Penelitian ini adalah perusahaan yang melakukan IPO dalam kurun waktu tahun 2008 sampai dengan tahun 2012. Pengambilan sampling dilakukan dengan metode purposive sampling yang menghasilkan sebanyak 60 perusahaan sebagai sampel penilitian. Alat uji yang digunakan adalah dengan analisis regresi linier berganda dengan uji f dan uji t yang sebelumnya dilakukan analisis uji asumsi klasik
Dari hasil analisis regresi dihasilkan bahwa secara bersama-sama (simultan) variabel bebas yaitu (Return On Asset, Financial Leverage, Return On Equity, Umur Perusahaan, dan Earning per Share) berpengaruh secara signifikan terhadap Underpricing saham. Hal ini dibuktikan dengan Fhitung > Ftabel (3,060 > 2,390). Namun uji secara individual (parsial) variabel yang berpengaruh negatif signifikan terhadap Underpricing saham adalah variabel Return On Asset dan Financial Leverage. Hal ini disebabkan thitung > ttabel (-2,451 > 2,005) dengan tingkat signifikansi 0,017 dan thitung > ttabel (-3,247 > 2,005) dengan tingkat signifikansi 0,002 .Sedangkan variabel Return On Equity, Umur Perusahaan, dan Earning per Share tidak berpengaruh terhadap Underpricing saham karena thitung < ttabel dan tingkat signifikan > 0,05.
ENGLISH:
Underpricing is a condition in which the stock price at the time of the IPO are relatively cheap compared to the price of the secondary market underpricing In the event, the proceeds of the company going public is not the maximum that could lead to the transfer of wealth from the owner to the investors.
This study population is a company doing an IPO in the period of 2008 to 2012. Sampling conducted with a purposive sampling method that produces as many as 60 companies in the sample studied. Test equipment used is the multiple linear regression analysis with F-test and T-test analyzes were previously performed classical assumption test.

From the results of the regression analysis that produced jointly (simultaneously) the independent variable (Return On Assets, Financial Leverage, Return on Equity, Corporate Age, and Earnings per Share) significantly influence Underpricing stock. This is evidenced by the F count> F (3.060> 2.390). However, individual trials (partial) variables significant negative effect on stock Underpricing is variable Return on Assets and Financial Leverage. This is due t count> t table (-2.451> 2.005) with a significance level of 0.017 and t count> t table (-3.247> 2.005) with a significance level of 0.002. While variable Return On Equity, Corporate Age, and Earnings per Share has no effect on the stock because of Underpricing of t <t table and a significant level> 0.05.
BAB I
PENDAHULUAN
1.1.  Latar belakang
Perkembangan perekonomian yang didukung oleh peningkatan teknologi dan komunikasi telah menciptakan iklim persaingan yang ketat. Hal ini menuntut perusahaan agar tetap bertahan bahkan tumbuh dan berkembang agar perusahaan tersebut tetap eksis. Berbagai perusahaan giat melakukan ekspansi dengan memperluas usahanya untuk memasuki lingkup global sejalan dengan perkembangn ekonomi dunia yang semakin meningkat. Penerbitan saham di pasar modal telah menjadi salah satu alternatif bagi perusahaan guna memperoleh dana tambahan untuk kegiatan ekspansi atau operasi perusahaan. Tak hanya bagi perusahaan, bagi investor pasar modal juga menjadi salah satu alternatif untuk menanamkan modalnya (berinvestasi) dengan membeli sejumlah efek dengan harapan akan memperoleh keuntungan yang disebut dengan initial return dari hasil kegiatan tersebut (Handayani, 2008). Perusahaan membutuhkan dana dalam pengembangan perusahaan. Kebutuhan dana dapat diperoleh melalui pinjaman utang ataupun menambah dana dari pemilik saham dengan penawaran saham baru. Pasar modal merupakan salah satu sarana yang digunakan oleh perusahaan untuk memperoleh dana. Kehadiran pasar modal memperbanyak pilihan sumber dana bagi investor serta menambah pilihan investasi. Karena investasi merupakan komitmen atas sejumlah dana atau sumber dana lainnya yang dilakukan pada saat ini dengan tujuan memperoleh keuntungan di masa yang akan datang (Tandelilin, 2001:1). Menurut UU No. 8 Tahun 1995, Bab I Pasal 1 Butir 13 Tentang Pasar Modal menyebutkan bahwa : “Pasar Modal adalah kegiatan yang bersangkutan dengan penawaran umum dan perdagangan efek, perusahaan publik yang berkaitan dengan efek yang diterbitkannya serta lembaga dan profesi yang berkaitan dengan efek.” Pasar modal disini mencakup pasar perdana ( primary market ) dan pasar sekunder ( secondary market ). Pasar perdana adalah pasar dimana untuk pertama kalinya efek baru dijual kepada investor oleh perusahaan yang mengeluarkan efek tersebut. Tujuan yang ingin dicapai melalui pasar perdana adalah emiten mendapatkan dana sebesar jumlah saham yang ditawarkan. Namun pasar perdana tidak akan berfungsi dengan baik tanpa ada pasar sekunder. Pasar sekunder adalah pasar tempat sekuritas yang telah diterbitkan sebelumnya diperdagangkan antara investor (Brealey Myers Marcus 2007 : 160). Beberapa waktu terakhir pasar modal Indonesia telah menunjukkan perkembangan yang cukup menggairahkan, menjadikan semakin banyaknya saham yang terdaftar di Bursa Efek, hal ini tentunya memerlukan strategi tertentu untuk membeli saham yang kiranya akan menguntungkan, dimana saham-saham yang dijual pada pasar perdana dapat menjadi pilihan untuk berinvestasi. Underpricing saham adalah suatu keadaan dimana harga saham yang diperdagangkan di pasar perdana lebih rendah dibandingkan ketika di pasar sekunder (Sumarso, 2003 dalam Syahputra, 2008). Underpricing Saham juga dapat didefinisikan sebagai suatu keadaan dimana efek yang dijual di bawah nilai likuidasinya atau nilai pasar yang seharusnya diterima oleh pemegang saham (Ang, 1997:91). Harga penawaran saham di pasar perdana adalah hasil kesepakatan antara emiten dengan underwriter. Setelah melakukan Penawaran perdana, saham diperjualbelikan di pasar sekunder dimana harga saham ditentukan oleh kuatnya penawaran dan permintaan akan saham. Prosentase selisih harga saham di pasar sekunder dibandingkan dengan harga saham pada Penawaran Perdana menjadi ukuran besarnya initial return.
Apabila harga saham di pasar sekunder pada hari pertama perdagangan saham secara signifikan lebih tinggi dibandingkan dengan harga penawaran di pasar perdana maka saham mengalami underpricing (wulandari, 2010) Fenomena underpricing terjadi di berbagai pasar modal di seluruh dunia karena adanya asimetri informasi. Asimetri informasi bisa terjadi antara emiten dan penjamin emisi, maupun antar investor. Untuk mengurangi adanya asimetri informasi maka dilakukanlah penerbitan prospektus oleh perusahaan yang berisi informasi dari perusahaan yang bersangkutan. Informasi yang tercantum dalam prospektus terdiri dari informasi yang sifatnya keuangan dan non keuangan. Kondisi underpricing merugikan untuk perusahaan yang melakukan go public, karena dana yang diperoleh dari publik tidak maksimum. Sebaliknya jika terjadi overpricing, maka investor akan merugi, karena mereka tidak menerima initial return (return awal). Initial return adalah keuntungan yang didapat pemegang saham karena perbedaan harga saham yang dibeli di pasar perdana dengan harga jual saham yang bersangkutan di pasar sekunder . Menurut Tandelilin ( 2001:24 ) Untuk menilai prospek perusahaan di masa mendatang pertumbuhan profitabilitas juga menjadi indikator yang penting sehingga investor mengetahui sejauh mana perusahaan mampu memberikan return (pengembalian) yang sesuai dengan tingkat yang disyaratkan investor. Maka dari itu digunakan rasio profitabilitas yaitu Return On Assets (ROA) merupakan menggambarkan sejauhmana kemampuan aset-aset yang dimiliki perusahaan bisa menghasilkan laba. Investor yang hendak menanamkan modalnya dapat mempergunakan rasio ini sebagai bahan pertimbangan apakah emiten dalam operasinya nanti dapat memperoleh laba.
Dengan kemampuan emiten yang tinggi \untuk menghasilkan laba atas asetnya maka akan terlihat bahwa risiko yang akan dihadapi investor akan kecil. Ini berarti bahwa perusahaan dapat memanfaatkan seluruh asetnya dalam memperoleh laba. Profitabilitas adalah kemampuan perusahaan memperoleh laba dalam hubungannya dengan penjualan, total aktiva maupun modal sendiri. Return On Equity (ROE) merupakan salah satu bagian dari rasio profitabilitas yang berfungsi untuk mengukur kemampuan perusahaan memperoleh laba yang tersedia bagi pemegang saham perusahaan (Sartono, 2001:124). Semakin besar ROE, maka investor akan tertarik membeli atau mencari saham perusahaan IPO karena berharap dikemudian hari akan mendapatkan pengembalian yang besar atas penyertaannya. Hal ini akan menyebabkan naiknya harga penawaran saham saat diperdagangankan di pasar sekunder yang disebabkan permintaan akan saham tersebut meningkat. ROA merupakan suatu rasio penting yang dapat dipergunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dengan investasi yang telah ditanamkan untuk mendapat laba. ROA yang semakin besar berarti bahwa perusahaan tersebut dapat memanfaatkan seluruh asetnya dalam memperoleh laba sehingga tingkat underpricing yang diharapkan akan rendah. Penelitian yang dilakukan Handayani (2008) menyatakan variabel ROA berpengaruh negatif signifikan terhadap tingkat underpricing. Sedangkan Setianingrum (2005) menyatakan variabel ROA berpengaruh positif terhadap tingkat underpricing. Financial leverage menggambarkan seberapa baik perusahaan tersebut dalam mengelola aktiva yang digunakan untuk menjamin hutang. Apabila financial leverage suatu perusahaan tinggi maka tinggi pulalah resiko perusahaan. Berdasarkan pada penelitian Imam Ghozali (2002) dalam Rizky (2006:105) mengemukakan apabila tingkat hutang emiten semakin besar, maka tingkat underpricing semakin kecil sehingga financial leverage berhubungan negatif dengan tingkat underpricing. Hal ini menunjukkan bahwa investor pasar modal Indonesia, khususnya yang membeli saham di pasar perdana adalah investor jangka pendek bukan investor jangka panjang. Return On Equity (ROE) merupakan faktor yang dapat memberikan pengaruh terhadap underpricing pada saat perusahaan melakukan IPO. ROE merupakan rasio yang memberikan informasi kepada investor tentang seberapa besar tingkat pengembalian modal dari perusahaan yang berasal dari kinerja perusahaan. Semakin besar nilai ROE maka tingkat pengembalian investor akan semakin besar pula. Tetapi bertentangan dengan penilitian Syahputra (2008:98) dalam penelitiannya menunjukkan bahwa variabel Return On Equity (ROE) tidak berpengaruh terhadap underpricing saham pada perusahaan yang IPO di BEI. Umur perusahaan merupakan hal yang dipertimbangkan investor dalam menanamkan modalnya. Umur perusahaan menunjukkan kemampuan perusahaan dalam mempertahankan eksistensi dirinya di dalam persaingan bisnis. Beatty (1989) dalam Rachmawati (2007:104) menunjukkan hubungan yang signifikan positif terhadap initial return. Earning per share merupakan proxy dari laba per lembar saham perusahaan yang diharapkan dapat memberikan gambaran bagi investor mengenai bagian keuntungan yang dapat diperoleh dalam suatu periode tertentu dengan memiliki suatu saham. Hasil empiris menunjukan bahwa semakin tinggi EPS, semakin tinggi pula harga saham. Hasil penelitian ardiansyah (2004) EPS berpengaruh signifikan negatif terhadap underpricing. Penelitian ini inkonsisten dengan penelitian yang dilakukan oleh chandradewi (2000) yang menyatakan bahwa EPS berpengaruh signifikan positif terhadap underpricing (initial return) Berdasarkan uraian-uraian di atas, peneliti tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul : “ Analisis Pengaruh Return On Asset (ROA), Financial Leverage, Return On Equity (ROE), Umur Perusahaan,dan Earning per Share (EPS) Terhadap Underpricing Saham Pada Perusahaan Yang IPO di Bursa Efek Indonesia Periode 2008-2012.”
1.2 Perumusan Masalah
 Berdasarkan latar belakang masalah yang telah diuraikan, maka peneliti dalam hal ini merumuskan masalah yang akan dibahas sebagai berikut :
a. Apakah Return On Asset (ROA), Financial Leverage, Return On Equity (ROE), Umur Perusahaan,dan Earning per Share (EPS) berpengaruh signifikan baik secara simultan terhadap Underpricing Saham Pada Perusahaan Yang IPO di Bursa Efek Indonesia Periode 2008-2012?
b. Apakah Return On Asset (ROA), Financial Leverage, Return On Equity (ROE), Umur Perusahaan,dan Earning per Share (EPS) berpengaruh signifikan baik secara parsial terhadap Underpricing Saham Pada Perusahaan Yang IPO di Bursa Efek Indonesia Periode 2008-2012?
1.3 Tujuan Penelitian Sesuai dengan rumusan masalah, maka tujuan dari penelitian ini adalah :
a. Untuk mengetahui pengaruh signifikansi baik secara simultan dari Return On Asset (ROA), Financial Leverage, Return On Equity (ROE), Umur Perusahaan,dan Earning per Share (EPS) terhadap Underpricing Saham Pada Perusahaan Yang IPO di Bursa Efek Indonesia Periode 2008-2012.
 b. Untuk mengetahui pengaruh signifikansi baik secara parsial dari Return On Asset (ROA), Financial Leverage, Return On Equity (ROE), Umur Perusahaan,dan Earning per Share (EPS) terhadap Underpricing Saham Pada Perusahaan Yang IPO di Bursa Efek Indonesia Periode 2008-2012.
 1.4 Manfaat Penelitian
 1. Bagi Peneliti Penelitian ini dijadikan sebagai suatu objek penerapan ilmu pengetahuan yang diperoleh selama proses perkuliahan sehingga dapat memberikan tambahan pengetahuan sekaligus menguji pengetahuan di bidang Manajemen Keuangan dan analisis faktor-faktor yang mempengaruhi underpricing saham pada perusahaan manufaktur di Bursa Efek Indonesia.
2. Bagi para akademisi Penelitian ini dijadikan untuk bahan pertimbangan pembuatan penelitian lanjutan dan sebagai bahan referensi akademik.
3. Bagi Emiten Penelitian ini diharapkan dapat menambah referensi bagi emiten ataupun calon emiten dalam menentukan harga yang sesuai pada saat penawaran saham perdana sehingga perusahaan dapat memperoleh tambahan modal yang relatif murah dan maksimal.

4. Bagi pihak lain Penelitian ini diharapkan dapat digunakan kalangan akademis maupun para peneliti yang berminat terhadap studi pasar modal, hasil penelitian ini diharapkan bisa sebagai dasar untuk mengembangkan penelitian lebih lanjut.
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Manajemen :Analisis pengaruh return on asset, financial laverage, return on equity, earning per share, dan umur perusahaan terhadap underpricing saham: Studi pada perusahaan yang IPO di BEI periode 2008-2012. Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment