Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Tuesday, April 18, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Manajemen:Analisis pengaruh variabel makro ekonomi dan faktor fundamental perusahaan terhadap harga obligasi syariah periode 2009-2011: Studi pada PT. Bursa Efek Indonesia

Abstract

INDONESIA:
Perkembangan obligasi syariah di Indonesia semakin meningkat, dalam beberapa tahun terakhir telah menjadi perbincangan para ekonom Indonesia. Sejak pertama kali diterbitkan tahun 2002 hingga 2011, penerbitan obligasi syariah mengalami perkembangan pesat sebesar 40.292%. Obligasi syariah korporasi yang semula diterbitkan oleh satu emiten senilai Rp 175 milyar, pada tahun 2011 telah diterbitkan oleh 48 emiten dengan total nilai Rp 7.915,4 milyar. Jumlah tersebut meningkat 4.423% hanya dalam selang waktu sembilan tahun. Meningkatnya perdagangan obligasi syariah ini tentunya tidak lepas dari kondisi perekonomian negara, selain itu kondisi keuangan perusahaan juga dimungkinkan menjadi faktor meningkatnya perdagangan obligasi syariah tersebut. Karena itulah tujuan dilakukannya penelitian ini adalah untuk mengetahui seberapa besar pengaruh variabel makro ekonomi dan faktor fundamental perusahaan terhadap harga obligasi syariah, baik secara simultan maupun parsial, serta mengetahui variabel mana yang lebih dominan berpengaruh terhadap harga obligasi syariah.
Metode penelitian ini adalah kuantitatif dengan pendekatan korelatif, yang bertujuan meneliti sejauh mana variabel pada satu faktor berkaitan dengan variasi pada faktor lain. Dalam penelitian ini terdapat 30 populasi dan diambil 10 obligasi syariah yang sesuai dengan teknik pengambilan sampel, yaitu purposive sampling. Analisa yang dilakukan adalah analisis regresi berganda, uji asumsi klasik dan pengujian terhadap hipotesis.
Hasil penelitian ini menyatakan bahwa secara simultan (bersama-sama) variabel makro ekonomi (PDB, Inflasi, Kurs) dan faktor fundamental perusahaan (rasio keuangan dan yield obligasi) berpengaruh signifikan terhadap Harga Obligasi Syariah. Sedangkan secara parsial (sendiri-sendiri) variabel PDB, Inflasi, Kurs, ROA, Current yield, Yield to Maturity dan Realized yield berpengaruh signifikan terhadap Harga Obligasi Syariah, dan yang secara parsial tidak berpengaruh adalah DER dan ROE. Variabel Realized yield merupakan variabel yang mempunyai pengaruh paling dominan terhadap Harga Obligasi Syariah.
ENGLISH:
Developments in Indonesian Islamic bonds has increased, in recent years has been the talk of Indonesian economists. Since it was first published between 2002 and 2011, the issuance of Islamic bonds undergo rapid development of 40 292%. Corporate Islamic bonds originally issued by a single issuer valued at Rp 175 billion, in the year 2011 has been issued by 48 issuers with a total value of USD 7915.4 billion. That number increased 4,423% in just nine years interval. Increased trading of Islamic bonds is certainly not out of the country's economy, in addition to the company's financial condition is also possible to factor the increased trading of Islamic bonds. Because that's the purpose of this study was to determine how much influence macroeconomic variables and firm fundamentals to price Islamic bonds, either simultaneously or partially, and to know which variable is more dominant effect on the price of Islamic bonds.
This research method is quantitative with correlative approach, which aims to examine the extent to which the variables on the factors associated with variations in other factors. In this study population are 30 and have taken 10 of Islamic bonds in accordance with the sampling technique, namely purposive sampling. Analysis is performed multiple regression analysis, the classical assumption and testing of hypotheses.

Results of this study declare that simultaneously (together) macroeconomic variables (GDP, Inflation, Exchange) and the company's fundamentals (financial ratios and bond yields) significantly influence price Islamic Bonds. While partially (on their own) variables GDP, Inflation, Exchange, ROA, Current yield, Yield to Maturity and Realized yield significant effect on the price Islamic Bonds, and no effect was partially DER and ROE. Realized yield variable is a variable that has the most dominant influence on Islamic Bonds Price.
BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
Perkembangan kondisi perekonomian baik global maupun regional dalam beberapa tahun terakhir ini mengalami pasang surut, contohnya krisis ekonomi yang terjadi di Eropa pada tahun 2011. Kondisi perekonomian global ini tentunya akan sangat mempengaruhi iklim usaha di Indonesia. Para pelaku bisnis harus melakukan penghitungan yang matang untuk mengantisipasi kondisi perekonomian ke depan sehingga dapat menjaga kelangsungan bisnisnya bila sewaktuwaktu terjadi gejolak perekonomian di Indonesia. Pelaku bisnis menjadi lebih berhati-hati dalam menjalankan usahanya baik usaha yang telah berjalan selama ini maupun usaha yang bersifat ekspansi. Kondisi ini juga dirasakan oleh perusahaan, kebutuhan akan dana bagi perusahaan sangatlah penting, yaitu untuk menjaga stabilitas keuangan dan demi keberlangsungan perusahaan dalam jangka panjang. Tidak dipungkiri lagi bahwa bank merupakan sumber utama akan ketersediaan dana bagi siapa saja yang membutuhkan. Akan tetapi di era sekarang ini perusahaan dapat memilih berbagai alternatif untuk memperoleh dana jangka panjang selain di bank. Pasar modal adalah alternatif tersebut, yaitu pasar untuk berbagai instrumen keuangan (atau sekuritas) jangka panjang yang bisa diperjualbelikan, baik dalam bentuk hutang (obligasi) ataupun modal sendiri (saham), baik yang diterbitkan oleh pemerintah, public authorities, maupun perusahaan swasta. (Husnan, 2004:1). 2 Pasar modal telah menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari kegiatan ekonomi di berbagai negara. Namun setiap instrumen investasi memiliki karakteristik yang berbeda satu sama lain, misalnya investasi dalam bentuk saham akan lebih tepat dilakukan investor yang berorientasi pertumbuhan, sedangkan untuk investor yang berorientasi pada pendapatan tetap mungkin lebih tepat jika ia melakukan investasi pada obligasi. Di Indonesia, perkembangan perdagangan obligasi korporasi beberapa tahun terakhir mengalami peningkatan. Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat pada empat tahun berturut-turut yaitu tahun 2009 sampai tahun 2012 menunjukkan adanya peningkatan pada aktivitas transaksi obligasi. Meskipun terjadi penurunan pada tahun 2010 ke 2011, penurunan tersebut hanya sebesar 1,1% yang lebih kecil dibandingkan peningkatan yang terjadi hingga sebesar 57,9% pada tahun 2009 ke 2010 dan peningkatan sebesar 26,7% pada tahun 2011 ke 2012. Adapun data aktivitas transaksi obligasi tersebut dapat dilihat pada tabel 1.1. Tabel 1.1 Aktivitas Transaksi Obligasi Korporasi Tahun Nilai Transaksi (Triliun Rp) Prosentase 2009 79,1 - 2010 124,9 57,9% 2011 123,5 -1,1% 2012 156,5 26,7% Sumber: Bursa Efek Indonesia (BEI), diolah Agar perkembangan pasar modal di Indonesia bisa berkembang dengan pesat, harus didukung dengan adanya instrumen-instrumen syariah. Karena 3 sebagian besar penduduk Indonesia adalah pemeluk agama Islam, yaitu 85% dari 257.516.167 jiwa. (http://ayatifadhilah.wordpress.com). Disamping itu dalam sistem keuangan global, sistem keuangan Islam mengalami perkembangan yang dinamis dan semakin kompetitif. Dalam enam tahun terakhir sistem keuangan Islam telah mencatatkan pertumbuhan yang pesat dan telah hadir di lebih 75 negara di dunia. Sistem keuangan Islam yang paling berkembang secara dinamis adalah pasar keuangan sukuk (obligasi syariah). Sukuk kini telah menjadi bagian yang tak terpisahkan dari sistem keuangan global. Pada tahun 2007 nilai sukuk yang diperdagangkan di pasar global telah meningkat lebih dari dua kali lipat dibandingkan tahun 2006 dan mencpai US$ 62 miliar dibandingkan tahun 2006 sebesar US$ 27 miliar. Dari tahun 2001 hingga tahun 2006 sukuk mengalami pertumbuhan rata-rata sebesar 123% (Sunarsip, 2008). Saat ini penerbitan sukuk sudah menjadi perbincangan para ekonom Indonesia dalam beberapa tahun terakhir. Karena di Indonesia sendiri perdagangan sukuk juga mengalami peningkatan. Adapun penerbitan sukuk di Indonesia akan disajikan dalam tabel sebagai berikut. Tabel 1.2 Jumlah Total Nilai Emisi Sukuk Indonesia Tahun 2002 - 2011 Tahun Sukuk korporasi Sukuk global Total nilai emisi sukuk korporasi dan negara (Rp Milyar) Total nilai (Rp Milyar) Total jumlah emiten Total nilai (Rp Milyar) 2002 175,0 1 - 175,0 2003 740,0 6 - 740,0 2004 1394,0 13 - 1394,0 4 Tahun Sukuk korporasi Sukuk global Total nilai emisi sukuk korporasi dan negara (Rp Milyar) Total nilai (Rp Milyar) Total jumlah emiten Total nilai (Rp Milyar) 2005 1979,4 16 - 1979,4 2006 2179,4 17 - 2179,4 2007 3204,4 21 - 3204,4 2008 5498,4 29 4699,7 10198,1 2009 7015,4 43 14218,9 21234,3 2010 7815,4 47 38500,0 46315,4 2011 7915,4 48 62771,0 70686,4 Sumber: Bapepam-LK dan Direktorat Jendral Pengelolaan Utang (2011), diolah Dari tabel 1.2 dapat dilihat bahwa sejak pertama kali diterbitkan pada tahun 2002 hingga tahun 2011, penerbitan sukuk mengalami perkembangan yang sangat pesat sebesar 40.292%. Sukuk korporasi yang semula hanya diterbitkan oleh satu emiten senilai Rp 175 milyar, pada tahun 2011 telah diterbitkan oleh 48 emiten dengan total nilai Rp 7.915,4 milyar. Jumlah nilai tersebut meningkat 4.423% hanya dalam selang waktu sembilan tahun. Perkembangan juga terjadi pada sukuk negara.
Hal ini dikarenakan sukuk negara menghasilkan nilai multiplier yang sama dengan sukuk korporsi namun dengan waktu yang relatif lebih singkat. Sukuk negara yang semula hanya bernilai Rp 4.699,7 milyar menjadi Rp 62.771 milyar pada tahun 2011, yaitu meningkat sebesar 1.235% dalam selang waktu tiga tahun. Menurut Tim Studi Minat Emiten di Pasar Modal, faktor yang mempengaruhi penerbitan sukuk bagi para emiten sukuk korporasi diantaranya adalah ditinjau dari faktor internal, faktor yang sangat berpengaruh bagi emiten sukuk dalam menerbitkan sukuk dipasar modal yaitu faktor penerbitan sukuk dilakukan 5 ketika industri keuangan syariah berkembang pesat. Hal ini berdasarkan karakteristik sektor industri, total aset, presentase saham publik, persentase kepemilikan asing dan debt to equity ratio. Selain itu adalah faktor yang berkaitan dengan peraturan, yaitu faktor adanya ketentuan bahwa aset/kegiatan usaha yang mendasari penerbitan sukuk tidak bertentangan dengan prinsip syariah, faktor perlakuan perpajakan atas sukuk dan faktor kebijakan perusahaan dalam pendanaan (financing). Meskipun penerbitan obligasi syariah mempunyai daya tarik tersendiri, sebagaimana yang dijelaskan sebelumnya, namun dalam melakukan segala sesuatu pasti tidak terlepas dari risiko. Perlu diperhatikan oleh perusahaan tentang bagaimana perusahaan menghadapi risiko dan tetap memperoleh keuntungan dari penerbitan obligasi syariah. Secara umum, harga pasar obligasi selalu berfluktuasi karena aktifitas jual-beli dari investor serta dipengaruhi oleh perubahan besaran variabel ekonomi makro seperti tingkat inflasi, tingkat suku bunga, pertumbuhan ekonomi, nilai tukar Rp/US$ dan lain-lain. Tandelilin, (2001:169) mengatakan bahwa risiko inflasi akan menyebabkan penurunan nilai riil uang atau pendapatan. Selain itu, tingkat inflasi yang juga terjadi akan sangat terkait dengan tingkat bunga, sehingga baik investor konservatif maupun agresif, perlu memperhatikan faktor penting dalam strategi portofolio obligasi, yaitu tingkat bunga dan estimasi perubahan tingkat bunga tersebut. Sebagai ilustrasi mengenai perubahan harga obligasi dikarenakan faktorfaktor diatas dapat dilihat pada tabel berikut ini. 6 Tabel 1.3 Perubahan harga pasar obligasi karena perubahan variabel makro ekonomi. No Deskripsi Triwulan II 2009 Triwulan II 2010 Triwulan II 2011 Variabel Ekonomi Makro 1 Suku Bunga 7,00% 6.50% 6.75% 2 Kurs Rp/US$ 10,257 9,194 8,607 Harga Obligasi 1 Obligasi Indosat VI tahun 2008 seri A 96,73 102,90 102,54 2 Obligasi III Danareksa thn 2008 Seri B 101,81 103,78 100,40 3 Obligasi Aneka Gas Industri I thn 2008 102,74 106,00 103,80 Sumber: Bank Indonesia (BI) dan Bursa Efek Indonesia (BEI), diolah Dari tabel tersebut dapat dilihat bahwa perubahan pada besaran variabel ekonomi makro seperti suku bunga dan kurs Rp/US$ diikuti pula oleh perubahan pada harga obligasi. Fluktuasi yang terjadi di pasar modal akan terkait dengan perubahan yang terjadi pada berbagai ekonomi makro. Seperti kita ketahui bahwa harga obligasi akan sangat berpengaruh dari tingkat bunga yang berlaku, dan tingkat bunga ini akan dipengaruhi oleh perubahan ekonomi makro ataupun kebijakan ekonomi makro yang ditentukan pemerintah. (Tandelilin, 2001:211) Menurut Bodie, dkk., (2006:173). Bagi beberapa perusahaan lingkungan ekonomi makro dan industri mungkin mempunyai pengaruh yang relatif besar dibandingkan kinerja di dalam industri. Dengan kata lain, investor harus selalu memperhatikan gambaran besar ekonomi. Teori tersebut didukung oleh penelitian Edward (2007), yaitu suku bunga dan kurs Rp/$ berpengaruh signifikan terhadap harga obligasi. Yuliana, (2007) terdapat pengaruh variabel makro ekonomi berupa inflasi dan suku bunga yang 7 signifikan terhadap return obligasi syariah mudharabah dan ijarah di Indonesia. Inayatul (2011), variabel makro ekonomi yang terdiri dari BI rate, inflasi dan PDB berpengaruh secara simultan terhadap penetapan tingkat sewa obligasi ijarah di Indonesia. Sedangkan menurut hasil penelitian Nilasari (2011), inflasi dan tingkat suku bunga tidak berpengaruh terhadap harga obligasi syariah yang listing di BEI. Dari paparan hasil penelitian tersebut menunjukkan hasil yang berbeda-beda. Perbedaan hasil antara beberapa penelitian empiris tersebut menunjukkan adanya theorical gap, sehingga diperlukan penelitian lebih lanjut mengenai pengaruh variabel makro ekonomi terhadap harga obligasi syariah. Selain faktor variabel makro ekonomi di atas seorang investor dalam keputusan pembelian obligasi juga memperhatikan kondisi internal perusahaan penerbit obligasi tersebut. Obligasi dikeluarkan penerbitnya sebagai surat tanda bukti hutang (Tandelilin, 2010:40).
 Penting bagi investor untuk memperhatikan bagaimana kemampuan perusahaan tersebut memenuhi kewajiban atau hutang jangka pendek maupun jangka panjang, kemampuan perusahaan menggunakan uang yang dipinjam, kemampuan perusahaan menghasilkan laba di masa yang akan datang dan lain sebagainya. Kinerja perusahaan tersebut dapat diketahui melalui analisis laporan keuangan atau analisis rasio keuangan. Melalui analisis terhadap laporan keuangan, akan dapat diketahui posisi keuangan dan hasil usaha perusahaan yang bersangkutan, dimana menurut hasil analisis tersebut pihakpihak yang berkepentingan dapat mengambil suatu keputusan. (Halim, 2007:156). Menurut Van Horne (2005:192), para pemegang obigasi lebih tertarik dengan kemampuan arus kas perusahaan untuk menyelesaikan hutang dalam periode 8 waktu yang panjang. Mereka dapat mengevaluasi kemampuan ini dengan cara menganalisis struktur modal perusahaan, sumber-sumber utama dan penggunaan dana, profitabilitas perusahaan sepanjang waktu, dan proyeksi profitabilitas dimasa depan. Teori tersebut didukung oleh penelitian Puspitasari (2007) yang meneliti tentang variabel kinerja keuangan meliputi: Current Ratio (CR), Return On Equity (ROE), Debt Equity Ratio (DER) dan Return On Invesment (ROI). Hasil penelitiannya adalah seluruh faktor-faktor kinerja keuangan yang diteliti mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap harga obligasi. Penelitian lain oleh Yuliana (2008), variabel rasio keuangan yang berpengaruh signifikan terhadap penetapan tingkat sewa obligasi syariah ijarah adalah variabel rasio penutupan beban tetap dan rasio likuiditas sedangkan variabel rasio profitabilitas dan rasio aktivitas tidak berpengaruh signifikan terhadap penetapan tingkat sewa obligasi syariah ijarah. Kurniasari (2011), variabel rasio keuangan yang berpengaruh terhadap rating obligasi adalah rasio likuiditas, rasio laverage dan rasio profitabilitas yang diwakili oleh ROA, sedangkan yang tidak berpengaruh secara signifikan adalah variabel rasio aktivitas (Total Assets Turnover) dan rasio solvabilitas. Inayatul (2011) variabel rasio keuangan yang berpengaruh signifikan terhadap penetapan tingkat sewa obligasi syariah ijarah adalah rasio penutupan bunga dan rasio lancar, sedangkan yang tidak berpengaruh adalah faktor leverage, ROA dan aset turnover. Dari pemaparan hasil penelitian di atas mengenai perubahan harga obligasi yang disebabkan faktor rasio keuangan menunjukkan hasil yang berbeda-beda, 9 seperti penelitian Yuliana (2008) rasio profitabilitas tidak berpengaruh terhadap penetapan tingkat sewa obligasi syariah ijarah sedangkan hasil penelitian Kurniasari (2011) rasio profitabilitas berpengaruh terhadap rating obligasi. Selain itu hasil penelitian Inayatul (2011) faktor leverage tidak berpengaruh terhadap penetapan tingkat sewa obligasi syariah ijarah sedangkan menurut hasil penelitian Kurniasari (2011), rasio laverage berpengaruh terhadap rating obligasi. Perbedaan hasil penelitian tersebut membuktikan adanya theorical gap antara hasil penelitian satu dengan yang lain, sehingga diperlukan penelitian lebih lanjut mengenai pengaruh faktor-faktor rasio keuangan terhadap harga obligasi syariah, dalam penelitian ini faktor rasio keuangan yang dipakai adalah rasio leverage (debt to equity ratio), dan rasio profitabilitas (ROA dan ROE). Salah satu teori penentuan harga obligasi menyebutkan, jika terjadi penurunan pada yield obligasi akan menaikkan harga obligasi sejumlah yang lebih besar ukurannya dibanding penurunan harga obligasi yang akan terjadi jika besarnya penurunan yield obligasi sama. William (2005:387). Menurut Tandelilin (2010: 276), harga obligasi akan ditentukan oleh nilai intrinsik dari obligasi tersebut. Nilai intrinsik obligasi sangat terkait dengan besaran nilai r, yaitu tingkat keuntungan yang disyaratkan atau yield obligasi. Teori tersebut didukung oleh penelitian Widarti (2011) yang meneliti tentang pengaruh kupon, maturitas, yield, dan default risk terhadap harga obligasi. Hasil penelitiannya menunjukkan bahwa maturitas dan yield obligasi memiliki pengaruh yang signifikan negatif terhadap harga obligasi. Wahyuningtyas (2010), hasil penelitian menunjukkan bahwa yield to maturity dan durasi memiliki arah 10 korelasi negatif dan berpengaruh signifikan terhadap harga obligasi syariah. Rismayanti (2010), hasil penelitiannya menunjukkan bahwa semua variabel kupon, maturitas, yield to maturity obligasi berpengaruh signifikan terhadap harga obligasi.
 Dari pemaparan teori-teori dan penelitian yang sudah dilakukan terkait pengaruh yield obligasi terhadap harga obligasi di atas, peneliti ingin mengkaji terkait hal tersebut. Untuk membedakan dengan penelitian yang sudah dilakukan, yield obligasi yang akan digunakan adalah yield obligasi syariah antara lain nominal yield, current yield, yield to maturity dan realized yield. Karena beberapa alasan yang dijelaskan di atas peneliti tertarik meneliti dengan judul “Analisis Variabel Makro Ekonomi dan Faktor Fundamental Perusahaan Terhadap Harga Obligasi Syariah Periode 2009 - 2011”. 1.2 Rumusan Masalah 1. Apakah variabel makro ekonomi (PDB, inflasi, kurs) dan faktor fundamental perusahaan (rasio keuangan dan yield obligasi) berpengaruh secara simultan terhadap harga obligasi syariah? 2. Apakah variabel makro ekonomi (PDB, inflasi, kurs) dan faktor fundamental perusahaan (rasio keuangan dan yield obligasi) berpengaruh secara parsial terhadap harga obligasi syariah? 3. Variabel manakah yang dominan berpengaruh terhadap harga obligasi syariah? 11 1.3 Tujuan Penelitian 1. Untuk mengetahui pengaruh variabel makro ekonomi (PDB, inflasi, kurs) dan faktor fundamental perusahaan (rasio keuangan dan yield obligasi) berpengaruh secara simultan terhadap harga obligasi syariah. 2. Untuk mengetahui pengaruh variabel makro ekonomi (PDB, inflasi, kurs) dan faktor fundamental perusahaan (rasio keuangan dan yield obligasi) berpengaruh secara parsial terhadap harga obligasi syariah. 3. Untuk mengetahui faktor ekomomi makro (PDB, inflasi, kurs) dan faktor fundamental perusahaan (rasio keuangan dan yield obligasi) mana yang lebih dominan berpengaruh terhadap harga obligasi syariah. 1.4 Manfaat Penelitian 1. Bagi Peneliti, penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan dan wawasan mengenai investasi obligasi, khususnya faktor-faktor yang mempengaruhi terhadap harga obligasi syariah. 2. Kalangan Akademis, dengan adanya penelitian ini dapat digunakan untuk menambah wawasan mengenai faktor apa yang lebih dominan berpengaruh terhadap harga obligasi syariah. 3. Investor, penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai masukan dalam memberikan informasi untuk mengambil suatu keputusan investasi yang menguntungkan. 4. Pemerintah, dengan adanya penelitian ini dapat digunakan sebagai analisis kualitas obligasi yang diterbitkan untuk memajukan perekonomian di Indonesia. 12 1.5 Batasan Penelitian Agar penelitian ini tidak melebar dari rumusan masalah dan untuk mempermudah dalam proses penelitian, maka peneliti akan memberikan batasan terhadap penelitian ini. Adapun batasan yang diteliti dalam penelitian ini adalah : 1. Obligasi syariah yang akan dijadikan penelitian adalah obligasi syariah yang tercatat di Bursa Efek Indonesia (BEI) dengan maksimal batas penerbitan pada Januari 2009 dan batas jatuh tempo minimal pada Desember 2011. 2. Faktor makro ekonomi dalam penelitian ini yaitu : PDB, inflasi, dan kurs valuta asing. 3. Menurut Tandelilin, (2010:346) indikator atau variabel makro ekonomi meliputi : PDB, inflasi, tingkat suku bunga, dan kurs valuta asing. Akan tetapi dalam penelitian ini hanya diambil 3 variabel makro ekonomi, yaitu PDB, inflasi, dan kurs valuta asing, karena menurut Irawan (2010) dalam Adiatna, dkk., (2010:7) penentuan harga obligasi syariah tidak menggunakan instrumen bunga sehingga variabel tingkat suku bunga tidak berpengaruh terhadap harga obligasi syariah. 4. Faktor fundamental perusahaan dalam penelitian ini adalah rasio-rasio keuangan dan yield obligasi, antara lain : a. Rasio keuangan : rasio leverage (debt to equity ratio), dan rasio profitabilitas (ROA dan ROE). b. Yield obligasi : current yield, yield to maturity, dan realized yield.
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Manajemen :Analisis pengaruh variabel makro ekonomi dan faktor fundamental perusahaan terhadap harga obligasi syariah periode 2009-2011: Studi pada PT. Bursa Efek IndonesiaUntuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment