Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Wednesday, April 19, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Manajemen:Strategi membangun brand kharismatik: Studi pada pabrik kata-kata joger Bali.

Abstract

INDONESIA:
Sejalan dengan perkembangan bisnis yang pesat dan beragam, banyak perusahaan dalam mengkomunikasikan brandnya dengan strategi-strategi jitu sehingga dapat memenangkan persaingan bisnis yang berkesinambungan. Pabrik Kata-Kata Joger Bali merupakan sebuah brand yang unik dan terkenal di kalangan masyarakat terlebih wisatawan lokal maupun asing sehingga mereka dapat menilai brand Joger Bali memiliki khas tersendiri dari brand lain yang ada dan memiliki pancaran keistimewahan ketika mengenakannya.
Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif kualitatif yang bertujuan untuk mendiskripsikan dan mengetahui strategi yang terjadi dalam membangun brand kharismatik pada Pabrik Kata-Kata Joger Bali.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa Pabrik Kata-Kata Joger Bali tidak menerapkan strategi yang ada berdasarkan teori-teori yang terkemuka, namun dengan sikap BAJU2RA6BER yakni Baik, Jujur, Ramah, Rajin, Bertanggungjawab, Berimajinasi, Berinisiatif, Berani, Bersyukur dan Bermanfaat. Sikap tersebut di terapkan oleh Joger Bali dengan konsisten dan konsekuen berdasarkan inovasi dan kreatifitas yang fundamental sehingga dapat mencapai brand yang sukses.
ENGLISH:
In line with the rapid business growth and diverse, many companies in communicating its brand with a surefire strategies that can win the competition sustainable business. Words Factory Joger Bali is a unique brand and popular among the people especially local and foreign tourists so that they can assess brand Joger Bali has unique from other existing brand and has radiance keistimewahan when wearing it.
This research is a qualitative descriptive study aimed to describe and determine strategies that occur in charismatic brand building on Words Factory Joger Bali.


The results showed that Words Factory Joger Bali does not implement existing strategies based on leading theories, but with the attitude BAJU2RA6BER Good, Honest, Friendly, Diligent, Responsible, Imagining, Initiative, Brave, grateful and Helpful. The attitude applied by Joger Bali with consistent and consequent based on innovation and creativity are fundamental in order to achieve a successful brand.

BAB I
PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang
 Fenomena persaingan bisnis yang sangat pesat sejalan dengan atribut perusahaan baru bermunculan sehingga mengakibatkan persaingan kompetitif yang ketat dan beragam. Untuk memenangkan persaingan di era global ini, perusahaan harus melakukan strategi-strategi yang bersinergi dalam melancarkan bisnisnya. Persaingan bisnis sangat dibolehkan dalam pandangan Islam selama persaingan tersebut menghasilkan kebaikan, sebagaimana tertuang dalam Al-Quran Surat Al Baqarah (2) ayat 148: “Dan bagi tiap-tiap umat ada kiblatnya (sendiri) yang ia menghadap kepadanya. Maka berlomba-lombalah (dalam membuat) kebaikan. di mana saja kamu berada pasti Allah akan mengumpulkan kamu sekalian (pada hari kiamat). Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu”. Dengan kata lain, persaingan saat ini, perusahaan harus melihat peluang dan ancaman dari pesaing yang ada dengan meningkatkan strategi kualitas dan pelayanan yang berbeda dengan yang lain ketika sebelum dan akan melakukan proses bisnisnya dengan strategi tersebut dapat mencapai keberhasilan (goal) yang dituju. Sebagaimana dikatakan Setiawan (2012, 17 Feb) bahwa setiap bisnis membutuhkan brand, yang mana brand menjadi media komunikasi antara perusahaan dengan pelanggan.
 Brand merupakan salah satu strategi untuk membangun keunggulan kompetitif agar supaya brand dapat dipahami dalam benak konsumen, maka perlu dibangun melalui kualitas produk baik barang atau pelanggan. Brand telah menjadi elemen urgen yang berkontribusi terhadap sebuah kesuksesan bagi setiap organisasi perusahaan dalam ranah pemasaran, baik perusahaan manufaktur maupun penyedia jasa (service), bisnis lokal maupun bisnis global. Dengan demikian, melalui brand, banyak perusahaan mampu mengakselerasi volume penjualannya sehingga dampak keuangan yang diperoleh dapat dioptimalkan. Hasil survey menyatakan bahwa adanya survei Indonesia Original Brand ini juga dinilai dapat menjadi rujukan bagi pemilik brand. Sejauh mana brand-brandnya dapat bertahan atau bahkan merajai pasar di industrinya, sehingga brand bisa lebih terarah lagi dalam memperbaiki kekuatan brand (Subroto, 2012: 8) Merujuk dari ungkapan Subroto (2012: 8) Dalam tataran domestik, banyak brand asli Indonesia yang mampu bersaing dan berkibar di tengah gempuran asing. Rata-rata brand yang tahan banting tersebut dipengaruhi oleh tiga hal utama. Pertama, brand tersebut merupakan pionir di industrinya. 3 Kedua, brand yang memiliki basis riset dan pengembangan pada inovasi produk. Ketiga, brand yang mengambil niche market. Peran Brand penting bagi perusahaan untuk menunjukkan nilai produk yang ditawarkan ke pasar, namun brand tidak akan berarti jika tidak memiliki ekuitas yang kuat bagi pasar (Kertajaya, 2010: 61). Produk maupun jasa yang telah memiliki brand yang kuat tidak mudah untuk ditiru, berbeda dengan produk atau jasa yang mudah ditiru oleh pesaing. Sebuah brand yang kuat akan sulit ditiru karena pada dasarnya persepsi konsumen atas nilai suatu brand tertentu tidak akan mudah diciptakan ibarat membalikkan tangan. Dengan brand yang kuat, konsumen memiliki persepsi akan mendapatkan nilai tambah (value added) dari suatu produk yang tidak akan didapatkan dari produk-produk lainnya. Hasil riset yang dikemukakan oleh Davis (2000) dalam Sadat (2002: 53) menunjukkan bahwa sebanyak 72% pelanggan mau membayar 20% lebih mahal terhadap suatu brand favorit dibanding dengan produk sejenis dari brand lain, 25% pelanggan mengatakan harga bukanlah masalah dalam mengkonsumsi barang, jika produk berasal dari brand yang disukai. Selain itu, 70% dari hasil survey mengatakan brand sebagai pemandu belanja, 50% keputusan pembelian dipengaruhi oleh brand. Davis juga mendapatkan hasil riset tentang adanya hubungan yang erat antara brand yang kuat dengan loyalitas pelanggan dikarenakan brand memberikan kualitas yang tinggi (70%), menunjukkan kinerja yang baik (61%), brand tersebut sangat familiar (33%), brand menawarkan nilai dan harga yang baik (30%), selain itu brand menujukkan kepribadian (25%), dan secara efektif brand dapat memecahkan masalah (26%). Hal yang diungkap oleh Davis tersebut menjadi gambaran betapa sebuah brand yang kuat akan sangat menguntungkan dalam bisnis dan dapat melakukan banyak hal tidak bisa dilakukan oleh produk. Selain itu, Kertajaya (2007: 22) menyebutkan cara baru membangun brand adalah dengan membentuk bisnis yang dicintai oleh karyawan perusahaan, masyarakat, dan investor. Untuk membangun brand yang kuat perusahaan tidak hanya mengandalkan iklan. Perusahaan harus melakukan sesuatu yang mengena di benak konsumen, tidak sekadar menjual tetapi memiliki implikasi jangka panjang. Dalam membangun brand yang kuat, harus dimulai dengan menyinergikan pikiran, hati, dan jiwa, yang lantas diimplikasikan kepada model bisnis dengan menciptakan misi, visi, dan nilai. Misinya, perusahaan bisa memberi manfaat kepada manusia dan lingkungan. Visinya, perusahaan bisa menjadi yang terdepan dalam menciptakan inovasi untuk memenuhi kebutuhan manusia. Dan nilainya adalah menciptakan nilai keekonomian, lingkungan yang sehat, dan mendukung perkembangan sosial. Perusahaan perlu melakukan usaha-usaha untuk mempertahankan diri bagi 5 orang-orang yang mencintai perusahaan. Akhirnya, perusahaan akan mampu menciptakan brand-nya dan mengokohkan brand integrity, brand identity, dan brand image. Lembaga survei Frontier Consulting Group yang dikemukakan oleh Irawan (2013: 56) menyatakan konsep tentang top brand mengenai brand suatu produk didasarkan pada tiga parameter yaitu: brand yang paling diingat (top of mind), brand yang terakhir kali dibeli atau dikonsumsi (last used), serta brand yang akan dipilih kembali di masa mendatang (future intention). Nilai ketiga parameter tersebut diperoleh dengan cara menghitung presentasi frekuensi masing-masing brand relatif terhadap frekuensi keseluruhan brand di dalam kategori produk tertentu. Ketiga parameter tersebut diformulasikan dengan cara menghitung rata-rata terboboti masing-masing parameter untuk membentuk top brand index (TBI). Kriteria yang harus dipenuhi agar sebuah brand berhak menyandang predikat top brand adalah memperoleh top brand index minimum sebesar 10% dan berada dalam posisi top three di dalam kategori produknya. Dengan adanya dua kriteria tersebut tidak menutup kemungkinan dalam satu kategori produk terdapat lebih dari satu brand maksimal tiga brand yang meraih top brand. Brand kharismatik adalah nama, symbol, gambar, huruf, atau angka untuk mengidentifikasi suatu produk dan jasa yang mengalirkan pancaran wibawa dari dalam produk yang disegani dan diyakini oleh konsumen sehingga brand tersebut memiliki kekuatan dan daya tarik yang berkesinambungan. Joger Bali merupakan salah satu brand yang cukup kuat. Dimana Joger Bali merupakan gerai yang menjual berbagai oleh-oleh khas Bali dan menjadi primadona bagi wisatawan baik lokal maupun mancanegara yang berkunjung ke Pulai Dewata (Bali). Keberadaannya yang sangat strategis sehingga mudah sekali ditemukan menjadi salah satu keuntungan gerai terkenal ini. Berbagai produk Joger yang menawarkan brand yang unik sehingga menjadi magnet tersendiri bagi mereka untuk berkunjung ke outlet tersebut. Kertajaya (1995: 200) mengungkapkan bahwa,
 Meskipun Joger tak pernah secara eksplisit menyebut apa yang dilakukannya sebagai sebuah strategi bisnis, namun nyatanya hal tersebut justru membuat brandnya semakin kuat. Terbukti outlet Joger setiap hari selalu ramai dipadati para pengunjung. “Apapun yang diberi trade-mark JOGER, akhirnya punya nilai tambah tersendiri”. Selain itu, Kertajaya (1995: 200) berkesimpulan bahwa, Joger adalah the real businessman yang punya pandangan jauh ke depan. Justru kalau everybody happy, maka profit akan datang dengan sendirinya. Begitulah Joger, 7 produknya unik sistem yang dijalankan pun sangat unik. Oleh karena itu, dengan segala keunikannya Joger layak untuk diteliti sebagai wacana baru dalam strategi bisnis yang penuh dengan kreativitas. Gambar. 1.1 Kata-Kata Joger Bali yang unik & nyeleneh Sumber : diolah (Pabrik Kata-kata Joger Bali) Berdasarkan pengamatan yang dilakukan oleh Ahmad Ali Yusuf pada tanggal 1 April 2013 menyatakan bahwa Joger Bali memiliki keunikan tersendiri dalam mengkomunikasikan brandnya melalui pelayanan yang ramah, produknya berkualitas sehingga brandnya disegani oleh konsumen, selain itu Joger Bali tidak pernah sepi oleh pengunjung dalam sehari-harinya. Selain beberapa keunikan di atas, dengan berani Joger mengusung slogan “Bali Bagus, Joger Jelek”. Hal ini sungguh terbilang keberanian yang sangat besar. Di saat produsen lain sibuk mengusung slogan yang mengunggulkan produknya dengan menampilkan segala kelebihan yang dimiliki, Joger justru mengklaim produknya sebagai produk yang jelek. Hal yang dicapai oleh Joger membuktikan bahwa persaingan bisnis tidak semata-mata terletak pada produk, berbeda dengan produk pesaing local, misalnya Bali Yasa yang mengedepankan produk, namun Joger Bali lebih pada bagaimana pengusaha mengelola brandnya sehingga dapat diterima oleh konsumen dan menjadikan konsumen loyal terhadap brand tersebut. Dalam hal ini, peran strategi brand tidak dapat diabaikan. Untuk itu, peneliti merasa perlu mengkaji lebih dalam lagi bagaimana upaya komunikasi brand yang dilakukan oleh Joger dalam membangun dan mempertahankan brand-nya, hingga mampu eksis sampai saat ini. Dari latar belakang diatas, peneliti tertarik untuk mengetahui sejauh mana strategi keunggulan bersaing tersebut mampu meningkatkan brand kharismatik Joger Bali. Dengan permasalahan tersebut, maka peneliti mengangkat judul “STRATEGI MEMBANGUN BRAND KHARISMATIK (Studi Pada Pabrik Kata-Kata JOGER Bali)”
 I.2 Rumusan Masalah
 Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan sebelumnya dapat diambil adanya sebuah permasalahan yang seyogyanya akan dibahas lebih lanjut. Adapun masalah tersebut antara lain:
 1. Bagaimana strategi membangun brand kharismatik yang dikembangkan oleh Pabrik Kata-Kata Joger Bali dalam mempertahankan keunggulan bersaing ?
 2. Apa implikasi dalam penetapan strategi membangun brand kharismatik pada Pabrik Kata-Kata Joger Bali ?
 I.3 Tujuan
Dari rumusan masalah di atas, tujuan penelitian ini adalah:
1. Untuk mendiskripsikan dan mengetahui strategi membangun brand kharimatik yang dilakukan oleh Joger Bali.
2. Untuk mengetahui implikasi dalam penetapan strategi membangun brand kharismatik oleh Joger Bali.
I.4 Manfaat Penelitian Adapun kegunaan yang diharapkan dalam ranah penelitian ini adalah:
 1.4.1 Untuk Perusahaan Dapat dijadikan rujukan salah satu bahan acuan dan informasi bagi manajer perusahaan (Joger Bali) dalam mengambil keputusan atribut dalam strategi brand kharismatik.
 1.4.2 Untuk Akademik Sebagai acuan dan pertimbangan penelitian selanjutnya baik dari segi analisis maupun pengetahuan yang berhubungan dengan hal yang serupa.

 1.4.3 Untuk Peneliti Guna untuk menambah informasi dan pengetahuan yang berkaitan dengan brand kharismatik yang diterapkan dalam persaingan bisnis pada Pabrik Kata-Kata Joger Bali
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Manajemen :Strategi membangun brand kharismatik: Studi pada pabrik kata-kata joger Bali.Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment