Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Saturday, April 22, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Manajemen:Analisis penerapan manajemen risiko dan pengaruhnya terhadap kinerja laba pada Bank Pembangunan Daerah di Indonesia periode 2008-2012.

Abstract

INDONESIA:
Lembaga perbankan merupakan salah satu tulang punggung perekonomian suatu negara baik secara mikro maupun secara makro, karena memiliki fungsi intermediasi atau sebagai perantara antara pemilik modal (fund supplier) dengan penguna dana (fund user). Salah satu kelompok bank yang turut berperan dalam menggerakkan perekonomian adalah Bank Pembangunan Daerah (BPD). Saat ini situasi lingkungan eksternal dan internal perbankan mengalami perkembangan pesat yang diikuti dengan semakin kompleksnya risiko kegiatan usaha perbankan sehingga dibutuhkan penerapan manajemen risiko. Tujuan penelitian ini yaitu untuk mengetahui dan menganalisis pengaruh penerapan manajemen risiko secara kuantitatif terhadap kinerja laba.
Dalam penelitian ini menggunakan metode penelitian kuantitatif. Populasi dalam penelitian ini adalah Bank Pembangunan Daerah (BPD) yang terdaftar di Bank Indonesia periode tahun 2008-2012. Sampel yang digunakan sebanyak 26
BPD yang ada di Indonesia. Metode analisis data dengan menggunakan Regresi linier berganda, dimana variabel bebas terdiri dari CAR (X1), ROA (X2), NPL (X3), BOPO (X4), dan LDR (X5). Sedangkan variabel terikat adalah kinerja laba.
Hasil analisis secara simultan dengan level of signifikansi 5% variabel CAR (X1), ROA (X2), NPL (X3), BOPO (X4), dan LDR (X5) berpengaruh terhadap kinerja laba. Secara parsial variabel CAR berpengaruh positif dan signifikan. Variabel ROA tidak berpengaruh terhadap kinerja laba. Hal tersebut dikarenakan walaupun ROA meningkat, tetapi apabila kenaikan tersebut bukan karena kenaikan return tetapi karena penurunan aset maka laba akan turun. Variabel NPL, BOPO dan LDR berpengaruh positif dan signifikan.
ENGLISH:
Banking institutions is one of the backbone of the economy of a country both micro and macro, because it has the function of the intermediary or as an intermediary between the owners of capital (funds suppliers) with user funds (fund users). One of a group of banks that played a role in moving the economy is the Regional Development Bank (BPD). Currently the external environment and internal situation of banks experiencing rapid development followed by the increasing complexity of risk banking activities that required the application of risk management. The purpose of this study is to determine and analyze the effect of the application of quantitative risk management to profit performance.
In this study using quantitative research methods. The population in this study is the Regional Development Bank (BPD) are listed in Bank Indonesia during 2008-2012. The samples used were 26 BPD in Indonesia. Methods of data analysis using multiple linear regression, where the independent variables consisted of CAR (X1), ROA (X2), NPL (X3), ROA (X4), and LDR (X5). The dependent variable is the profit performance.

The results of simultaneous analysis with a significance level of 5% variable CAR (X1), ROA (X2), NPL (X3), ROA (X4), and LDR (X5) effect on profit performance. In partial CAR positive and significant effect. ROA variable has no effect on profit performance. That is because although ROA increased, but if the increase is not due to an increase in return but because of a decrease in assets, the profit will go down. Variable NPL, ROA and LDR positive and significant impact.
BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
 Persaingan bisnis yang semakin ketat saat ini yang ditandai dengan munculnya perusahaan baru memenuhi pasar, menumbuhkan bidang usaha yang semakin variatif, dengan banyaknya penyedia produk dalam pasar. Semua konsumen menginginkan produk yang semakin variatif, berkualitas, dan mendapatkan pelayanan yang cepat serta memilih perusahan dengan manajemen yang baik dan sebagainya, sehingga menuntut suatu usaha bisnis untuk memberikan yang terbaik kepada konsumennya. (Djohanputro,2008:3) Tujuan pengelolaan dari suatu perusahaan adalah untuk memaksimalkan nilai dari perusahaan tersebut dan kekayaan pemegang sahamnya. Nilai dan kekayaan ini pada prinsipnya adalah ekspektasi kinerja masa depan perusahaan. Terdapat dua variabel yang menjadi pusat terbentuknya nilai dari kekayaan, yaitu ekspektasi arus kas dan tingkat risiko. Semakin tinggi ekspektasi arus kas yang bisa dihasilkan perusahaan, maka semakin tinggi nilai dan kekayaan dan begitu pula sebaliknya, semakin tinggi tingkat risiko maka semakin tinggi tingkat diskonto terhadap ekspektasi arus kas. Akibatnya semakin tinggi tingkat risiko semakin rendah nilai dari perusahaan dan pemegang saham. Sebaliknya semakin rendah tingkat risiko maka otomatis semakin tinggi nilai perusahaan dan kekayaan pemegang saham. (Djohanputro,2008:4) 2 Didunia ini tidak ada yang tidak berisiko, baik usaha bisnis, organisasi, bahkan kehidupan pribadi penuh dengan risiko. Ada berbagai pendapat yang berkaitan dengan risiko, namun secara sederhana risiko dapat diartikan sebagai kemungkinan akan terjadinya akibat buruk atau akibat yang merugikan seperti kemungkinan akan terjadinya kehilangan, kebakaran, pencurian, kerugian dalam penjualan, kesalahan dalam pencatatan dan sebagainya. Tidak ada metode apapun yang bisa menjamin 100% untuk menghindarkan, kecuali kegiatan yang menanggung risiko itu tidak dilakukan. (Darmawi:2008:1)
Pemahaman mengenai risiko yang akan dihadapi oleh perusahaan saat ini sangat dibutuhkan. Bukan hanya untuk menghindari atau meminimalisir risiko, tetapi bagaimana perusahaan dapat mengelolanya dan menjadikan risiko tersebut menjadi nilai tambah bagi perusahaan. Dalam beberapa hal, risiko-risiko tersebut memang sifatnya kualitatif. Namun, pada akhir-akhir ini pendekatan kuantitatif untuk mengukur risiko-risiko tersebut dilakukan berdasarkan variabel besar kecilnya impact (akibat) yang ditimbulkan dan variabel tinggi rendahnya frekuensi terjadinya risiko-risiko tersebut. Dengan dua variabel risiko tersebut dipetakan dalam empat bentuk yaitu: (1) risiko dengan impact yang besar dan frekuensi yang tinggi atau sering, seperti frekuensi nilai mata uang atau produk yang dibajak atau dipalsukan; (2) risiko dengan impact yang besar namun frekuensinya rendah atau jarang, seperti becana alam; (3) risiko dengan impact yang kecil namun frekuensinya tinggi atau sering, seperti pengambilan inventory kantor (misalnya mesin hitung dan alat tulis) oleh karyawan perusahaan untuk kepentingan pribadi; dan (4) risiko dengan impact yang kecil serta frekuensinya 3 yang rendah atau jarang, seperti pencurian inventory kantor oleh orang luar.
 Satu hal yang perlu diperhatikan, risiko pada suatu bidang bisnis tertentu akan berbeda dengan risiko dibidang bisnis yang lain sehingga prioritas risiko suatu perusahaan kemungkinan berbeda dengan perusahaan lainnya. (Djohanputro,2008:240) Dengan adanya manajemen risiko, perusahaan memiliki alat yang dapat membantu manajemen untuk secara sistematik mengidentifikasi kejadian-kejadian apa saja yang dapat menimbulkan risiko terhadap perusahaan, dan mengevaluasi bagaimana dampak serta kemungkinan dari setiap kejadian tersebut. Sehingga manajemen mampu mengembangkan langkah-langkah mengurangi risiko, baik dampak maupun kemungkinan dari setiap kejadian tersebut. Selain itu, perusahaan juga mampu mengembangkan apa yang sering disebut BCP (Bisnis Company Plan) yaitu suatu pendekatan yang membuat perusahaan selalu siap menghadapi hal terburuk yang mungkin terjadi dan sudah memiliki langkahlangkah bagaimana mengatasinya sehingga operasi perusahaan dapat berjalan dengan suatu tingkat operasi tertentu selama terjadinya suatu kejadian yang tidak dikehendaki tersebut (Martiono Hardianto, Kamis 18 Januari 2007) Manajemen risiko adalah Suatu proses terstruktur dan sistematis dalam mengidentifikasi, mengukur, memetakan, mengembangkan alternatif penanganan risiko, dan dalam memonitor dan mengendalikan implementasi penanganan risiko. Berdasarkan pengertian manajemen risiko tersebut maka tugas-tugas manajemen risiko adalah pengidentifikasian resiko, mengukur resiko, memetakan, mengelola resiko, dan memonitor hasil. (Djohanputro,2008:43) 4 Dalam pelaksanaan manajemen risiko, pihak manajemen risiko membutuhkan berbagai macam informasi mengenai kegiatan perusahaan dan risiko apa saja yang terkandung didalamnya. Salah satu informasi yang berperan dalam pengidentifikasian dan pengukuran risiko adalah informasi yang berasal dari laporan keuangan. Laporan keuangan merupakan ringkasan dari suatu proses pencatatan, yaitu ringkasan dari transaksi-transaksi yang terjadi selama tahun buku yang bersangkutan, dan juga sebagai alat penguji yang dijadikan sebagai dasar untuk menentukan atau menilai posisi keuangan suatu perusahaan. Dalam proses pengidentifikasian risiko, pihak manajemen risiko membutuhkan informasi yang cepat dan akurat, agar tidak terjadi kesalahan dalam menetapkan keputusannya, jadi dibutuhkan laporan keuangan yang relevan, dapat dipahami, dapat dimengerti dan handal. (Subramanyam & Halsey, 2008:13)
Pengolalaan risiko dapat dilakukan dengan melakukan penilaian tingkat kesehatan bank melalui penilaian kuantitatif dan penilaian kualitatif. Bank Indonesia melalui Surat Keputusan Direksi BI No. 30/11/KEP/DIR tahun 1997 dan Surat Keputusan Direksi BI No.30/277/KEP/DIR tahun 1998 analisis CAMEL (Capital, Assets Quality, Management, Earning, Liquidity) ditetapkan sebagai panduan untuk menilai tingkat kesehatan bank. Hasil pengukuran berdasarkan rasio tersebut diterapkan untuk menentukan tingkat kesehatan bank, yang dikategorikan sebagai berikut: sehat, cukup sehat, kurang sehat dan tidak sehat. Rasio tersebut dapat digunakan sebagai indikator keuangan yang dapat mengungkapkan kondisi keuangan suatu perusahaan maupun kinerja yang telah dicapai perusahaan untuk suatu periode tertentu. (www.bi.go.id) 5 Metode penilaian tingkat kesehatan bank dikenal dengan metode CAMEL. Menurut Peraturan Bank Indonesia No.6/10/PBI/2004, tentang Sistem Penilaian Tingkat Kesehatan Bank mencakup penilaian terhadap faktor-faktor sebagai berikut : 1. Permodalan (capital) 2. Kualitas asset (assets quality) 3. Manajemen (management) 4. Rentabilitas (earning) 5. Likuiditas (liquidity), dan 6. Sensitivitas terhadap risiko pasar (sensitivity to market risk) Rasio-rasio yang digunakan dalam penelitian ini yaitu untuk mewakili dari aspek penilaian CAMEL yaitu: 1. Rasio CAR (Capital Adequacy Ratio) untuk aspek capital (permodalan); 2. Rasio NPL mewakili aspek assets; 3. Rasio BO/PO(Biaya Operasional/Pendapatan Operasional) untuk aspek earnings; 4. rasio LDR (Loan to Deposit Ratio ) untuk aspek liquidity.
Empat dari lima aspek tersebut yaitu capital, assets, earning, liquidity dinilai dengan menggunakan rasio keuangan. Salah satu indikator tingkat kesehatan bank adalah laporan keuangan bank. Laporan keuangan sebagai hasil akhir dari suatu proses kegiatan akuntansi perusahaan yang dihasilkan oleh pihak manajemen memberikan informasi mengenai prestasi historis dari suatu perusahaan dan memberikan dasar untuk membuat proyeksi dan peramalan terhadap pengambilan kebijakan di masa depan. Berdasarkan laporan tersebut akan dapat dihitung sejumlah rasio keuangan yang lazim dijadikan dasar penilaian tingkat kesehatan bank. Dengan melakukan analisis rasio-rasio keuangan terhadap komponen laporan keuangan dapat 6 diketahui seberapa baik kinerja bank tersebut. Hal ini penting karena penurunan kinerja bank dapat berakibat buruk. Riana (2011) melakukan penelitian yang menunjukkan bahwa manajemen risiko dapat diukur secara kuantitatif melalui analisis laporan keuangan. Dengan menggunakan rasio likuiditas, rasio solvabilitas, rasio profitabilitas dan rasio aktivitas sebagai alat pengukurnya. Dari hasil perhitungan statistik pelaksanaan manajemen risiko pada PT.PINDAD (Persero) telah mencapai 68.8% yang mengandung pengertian bahwa manajemen risiko telah melaksanakan tahap identifikasi risiko, pengukuran risiko, pemetaan risiko, pengelolaan risiko dan pengendalian dan pengawasan risiko dengan baik.
Berdasarkan informasi yang di dapatkan dari laporan keuangan publikasi Bank Indonesia tahun 2008 – 2012 yang dijelaskan tabel 1.1 diatas, terjadi tingkat pertumbuhan total asset pada Bank Pembangunan Daerah seluruh Indonesia yang selalu mengalami kenaikan dalam empat tahun terakhir. Berdasarkan latar belakang diatas, maka peneliti tertarik untuk mengangkat judul “Analisis Penerapan Manajemen Risiko dan Pengaruhnya Terhadap Kinerja Laba Pada Bank Pembangunan Daerah di Indonesia Periode 2008-2012”.
1.1 Rumusan Masalah
 1. Apakah ada pengaruh yang signifikan penerapan manajemen risiko dengan indikator rasio keuangan CAR, ROA, NPL, BOPO, dan LDR secara simultan terhadap kinerja laba Bank Pembangunan Daerah di Indonesia?
2. Apakah ada pengaruh yang signifikan penerapan manajemen risiko dengan indikator rasio keuangan CAR, ROA, NPL, BOPO, dan LDR secara simultan terhadap kinerja laba Bank Pembangunan Daerah di Indonesia?
 1.2 Tujuan
1. Untuk mengetahui pengaruh penerapan manajemen risiko dengan indikator rasio keuangan CAR, ROA, NPL, BOPO, dan LDR secara simultan terhadap kinerja laba Bank Pembangunan Daerah di Indonesia.
2. Untuk mengetahui pengaruh penerapan manajemen risiko dengan indikator rasio keuangan CAR, ROA, NPL, BOPO, dan LDR secara parsial terhadap kinerja laba Bank Pembangunan Daerah di Indonesia.
1.3 Manfaat Penelitian
1. Bagi Perusahaan Penelitian diharapkan dapat memberikan sumbangan pemikiran sekaligus sebagai masukan agar dapat menjadi bahan pertimbangan dalam penerapan manajemen risiko.
2. Bagi Penulis Penelitian ini dapat memberikan pengalaman belajar dan kesempatan untuk menerapkan ilmu yang diperoleh selama di bangku kuliah sekaligus sebagai bahan perbandingan antara hal-hal teoritis dan praktis guna menambah wawasan ilmu pengetahuan.
3. Bagi Pembaca Penelitian ini dapat memberikan wawasan pembaca tentang penerapan manajemen risiko dan pengaruhnya terhadap kinerja laba pada Bank Pembangunan Daerah di indonesia periode 2008-2012.
1.4 Batasan Masalah
 Adapun batasan masalah yang dikemukakan dalam penelitian ini yaitu:
 1. Penelitian dilakukan pada Bank Pembangunan Daerah (BPD) di Indonesia periode 2008-2012.

 2. Pengaruh penerapan manajemen risiko diukur secara kuantitatif dengan menggunakan indikator rasio keuangan yaitu CAR, ROA, NPL, BOPO, dan LDR.
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Manajemen :Analisis penerapan manajemen risiko dan pengaruhnya terhadap kinerja laba pada Bank Pembangunan Daerah di Indonesia periode 2008-2012.Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment