Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Monday, April 3, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi akutansi:Analisis fundamental perusahaan sebagai metode pengukur kinerja perusahaan: Studi pada PT. Ades Waters Indonesia Tbk. Tahun 2007-2011

Abstract

INDONESIA:
Analisis fundamental menjelaskan bahwa investor dapat melakukan analisis berdasarakan kinerja perusahaan. Analisis ini terutama menyangkut faktor-faktor yang memberi informasi tentang kinerja perusahaan, seperti kemampuan manajemen dalam mengelolah kegiatan operasional perusahaan, prospek bisnis perusahaan di masa mendatang dan sebagainya, dan aspek kinerja keuangan yang diwakili oleh rasio-rasio keuangan dianggap mampu menggambarkan operasi perusahaan atau aspek fundamental perusahaan dalam persaingan dunia usaha secara ekstensif.Pengukuran kinerja keuangan biasanya merupakan pusat perhatian investor maupun analis keuangan. PT. Ades Waters Indonesia Tbk. adalah salah satu perusahaan yang telah listing di Bursa Efek Indonesia (BEI), perusahaan ini mengalami kerugian pada tahun 2007 dan 2008 karena memiliki hutang yang cukup besar, akan tetapi pada tahun 2009 sampai
2011 dengan jumlah hutang yang tidak berbeda jauh, perusahaan ini bisa menghasilkan laba. Penelitian ini bertujuan unutk mendeskripsikan kinerja PT. Ades Waters Indonesia Tbk. tahun 2007-2011 dengan analisis fundamental perusahaan sebagai metode analisis yang digunakan.
Penelitian ini menggunakan metode deskriptif yang bersifat kualitatif. Dalam hal ini peneliti mendeskripsikan kinerja PT. Ades Waters Indonesia Tbk. tahun 2007-2011. Oleh karena itu peneliti melakukan pengumpulan data yang dibutuhkan dengan cara dokumentasi, melakukan analisis fundamental perusahaan dengan menggunakan analisis rasio, melakukan analisis kinerja perusahaan secara time series dan cross section approach, penyajian data dan membuat kesimpulan.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa: current rasio meningkat dari 2007 sampai 2009, sedangkan dari 2010 sampai 2011 menurun. Debt to equity rasio kurang stabil, terjadi naik-turun pada setiap tahunnya. Gross profit margin menunjukan hasil yang terus meningkat dari 2007 sampai 2011. Operating profit margin meningkat dari 2007 sampai 2010, dan menurun pada 2011. Net profit margin meningkat dari 2007 sampai 2010, dan juga menurun pada 20011. ROA
(Return On Asset) meningkat dari 2007 sampai 2009, sedangkan dari 2010 sampai 2011 menurun. ROE (Return On Equity) meningkat dari 2007 sampai 2010, tetapi pada 2011 menurun. EPS (Earning Per Share) meningkat dari 2007 sampai 2010, sedangkan pada 2011 menurun. PER (Price Earning Ratio) kurang stabil, terjadi naik-turun pada setiap tahunnya.

ENGLISH:
The fundamental analysis explained that the investor could do an analysis based on the company's performance. The analysis is primarily included the factors which gave information about the company’s performance such as management ability in managing the company’s operational activity, the company’s business prospect in the future, and financial performace aspect. Those aspect were represented by financial ratios which were considere capable to describe the company’s operation or company’s fundamental aspect within the business world competition extensively. The meansurement of financial performance was usually the center of attention of the investor or financial analyzer. PT. Ades Waters Indonesia Tbk. was one of the companies listed in Bursa Efek Indonesia (BEI) which experienced a loss in 2007 and 2008 because of a big debt. However, this company could earn a profit in 2009 up to 2011 although it had a similar amount of debt. This research aimed to describe the performance of PT. Ades Waters Indonesia Tbk. in 2007-2011 with the company’s fundamental analysis as the employed analysis method.
This research used a qualitative descriptive method. This research described the performance of PT. Ades Waters Indonesia Tbk. i 2007-2011. Therefore, some steps were done such as carried out the data collection through documentation, the company’s fundamental analysis using ratio analysis, the company’s performance analysis with time series and cross section approach, data presentation and conclusion.

The result showed that the current ratio increased from 2007 until 2009, but it decreased in 2010 until 2011. The debt to equity ratio was unstable in every year. The gross profit margin showed the improved result which always increased from 2007 until 2011. The operating profit margin increased from 2007-2010 but decreased in 2011. The net profit margin increased 2007-2010 but decreased in 2011. ROA (Return on Asset) increased from 2007 until 2009 but decreased in 2010 until 2011. ROE (Return on Equity) increased from 2007 until 2010 but decreased in 2011. EPS (Earning Per Share) increased from 2007 until 2010 but decreased in 2011. PER (Price Earning Ratio) was not stable, there were up and downs every year.

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.  Latar Belakang
 Semakin pesatnya perkembangan persaingan ekonomi dan bisnis pada saat ini dalam lingkup nasional maupun internasional serta cepatnya perubahan yang dilakukan dalam segala bidang menjadikan pemikiran dan peran dalam segala bidang tersebut harus meningkatkan persaingan untuk menjadi lebih baik, misalnya saja bidang manajemen keungan yang menjadi semakin lebih berkembang. umumnya dapat diketahui bahwa keuangan merupakan masalah di dalam usaha untuk mencapai suatu tujuan. Analisis fundamental menjelaskan bahwa investor dapat melakukan analisis berdasarakan kinerja perusahaan.
Analisis ini terutama menyangkut faktor-faktor yang memberi informasi tentang kinerja perusahaan, seperti kemampuan manajemen dalam mengelolah kegiatan operasional perusahaan, prospek bisnis perusahaan di masa mendatang dan sebagainya. Pendekatan fundamental memfokuskan pada analisis-analisis untuk mengetahui kondisi fundamental perusahaan yang pada gilirannya dipengaruhi oleh kondisi perekonomian pada umumnya. Analisis Fundamental membandingkan antara nilai intrinsik suatu saham dengan 2 harga pasarnya guna menentukan apakah harga saham tersebut sudah mencerminkan nilai intrinsiknya. Ide dasar pendekatan ini adalah bahwa harga saham dipengaruhi oleh kinerja perusahaan. Dan Kinerja perusahaan itu sendiri dipengaruhi oleh kondisi industri dan perekonomian secara Makro (Halim,2005: 5).
Aspek kinerja keuangan yang diwakili oleh rasio-rasio keuangan dianggap mampu menggambarkan operasi perusahaan atau aspek fundamental perusahaan dalam persaingan dunia usaha secara ekstensif. Pengukuran kinerja keuangan konvensional yang penting dan biasanya merupakan pusat perhatian investor maupun analis keuangan meliputi analisis terhadap posisi keuntungan kompetitif perusahaan, likuiditas aktiva perusahaan terutama yang berhubungan dengan kemampuan keuangan perusahaan di dalam memenuhi kewajiban jangka pendeknya, tingkat leverage terhadap shareholders equity, dan komposisi dan pertumbuhan operasional penjualan perusahaan berdasarkan laporan keuangan historis. Selanjutnya diketahui rasio-rasio keuangan dan ukuranukuran lain yang dikaitkan dengan model pasar. Menurut Riyanto (2001: 23), rasio keuangan yang meliputi rasio laverage, rasio likuiditas, rasio profitabilitas, dan rasio aktivitas, tidak akan memiliki apa-apa tanpa dilakukan perbandingan dengan rasio lain dari data keuangan perusahaan dari waktu kewaktu (perbandingan internal) dan membandingkannya dengan perusahaan lain yang sejenis pada periode yang sama (perbandingan eksternal).
Maka dalam interprestasi analisis 3 laporan keuangan suatu perusahaan menggunakan metode pembanding. Tujuan perusahaan adalah memaksimumkan nilai perusahaan yang tercermin dalam ukuran kinerja, dimana kinerja perusahaan ini merupakan dasar dari keberhasilan perusahaan. PT. Ades Waters Indonesia Tbk. adalah salah satu perusahaan yang telah listing di Bursa Efek Indonesia (BEI). Perusahaan Ades Waters Indonesia Tbk. adalah perusahaan yang juga sedang berusaha menjadi pemimpin pasar di bidangnya (perusahaan minuman). PT. Ades Waters Indonesia Tbk ("Perusahaan"), didirikan dengan nama PT Alfindo Putrasetia di tahun 1985. Nama Perseroan telah diubah beberapa kali; terakhir di tahun 2004, ketika nama Perseroan diubah menjadi PT. Ades Waters Indonesia Tbk. yang bergerak dalam bidang bisnis pengolahan dan distribusi air minum dalam kemasan.
 Adapun jenis kemasan yang diproduksi oleh PT. Ades Waters Indonesia Tbk. terdiri dari tiga bentuk, yaitu dalam bentuk gelas plastik, botol plastik dan botol kaca. Produksi komersial dimulai pada tahun 1986, dan sekitar tahun 1993 kapasitas produksi perusahaan sudah mencapai 2,9 juta liter per tahun. Produk dari PT. Ades Waters Indonesia Tbk. telah di ekspor ke Singapura dan Australia. Pada bulan November 1993, PT. Ades Waters Indonesia Tbk. mengambil alih kepemilikan PT. Pamargha Indojatim, yaitu perusahaan yang bergerak dalam bisnis yang sama. Pada bulan Oktober 1996, PT. Ades Waters Indonesia Tbk. membangun pabrik yang biaya untuk pembangunannya menghabiskan dana 3 milyar rupiah. Pada bulan 4 Oktober 2000, PT. Ades Waters Indonesia Tbk. menjual merek Ades, Desta, Vica dan Desca ke Coca-cola sebagai proses restrukturisasi hutang mereka. Pada bulan Juli 2006, Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) menyetujui penggabungan antara PT. Ades Waters Indonesia Tbk. dengan PT. Pamargha Indojatim. PT. Ades Waters Indonesia Tbk. menjadi pihak yang tetap ada sedangkan PT. Pamargha Indojatim dibubarkan demi hukum. Pada tahun 2009 para pemegang saham PT. Ades Waters Indonesia Tbk. mengharapkan laba bersih yang didapat bisa positif atau break even.
Karena sebelumnya, sepanjang 2008 ADES mencatatkan rugi bersih sebesar Rp 15,2 miliar, sementara pada tahun 2007 rugi bersih tercatat Rp 154,85 miliar. Sedangkan penjualan yang dicatatkan perseroan pada tahun 2008 sebesar Rp 129,54 miliar. Kerugian PT. Ades Waters Indonesia Tbk. salah satunya disebabkan oleh semakin bertambahnya pembiayaan yang dilakukan oleh perusahaan, terutama bertambahnya biaya operasional perusahaan dari tahun ke tahunnya. Akan tetapi pada tahun 2009-2011 PT. Ades Waters Indonesia Tbk. mengalami peninggkatan pendapatan/laba yang sangat signifikan, padahal jumlah kewajiban juga meninggkat lebih tinggi. Hal ini dapat dilihat di tabel ikhtisar keuangan di bawah ini. 5 Tabel 1.1 Ikhtisar Keuangan PT. Ades Water Indonesia Tbk. http://www.google.com,
Laporan Tahunan/Annual Report PT. Ades Waters Indonesia Tbk. Penelitian mengenai kinerja perusahaan yang dihubungkan dengan rasio-rasio keuangan konvensional dan alat ukur kinerja keuangan modern telah banyak dilakukan. Meskipun studi tentang kinerja perusahaan telah banyak dilakukan, namun penelitian di bidang ini masih merupakan masalah yang menarik untuk diteliti karena temuannya tidak selalu konsisten, hal inilah yang mendorong untuk diadakan kembali penelitian 6 mengenai kinerja perusahaan. Misalnya seperti penelitian yang dilakukan oleh Penelitian yang dilakukan oleh Fitriani (2001) dengan judul “Evaluasi Kinerja Portofolio Saham Menggunakan Rasio Keuangan” yang hasilnya menunjukkan bahwa variabel PVB berpengaruh negatif terhadap return saham, dan penelitian yang dilakukan oleh Patriawan (2011) dengan judul “Analisis Pengaruh Earning Per Share (EPS), Return On Equity (ROE), dan Debt Equity Rasio (DER) Terhadap Harga Saham” pada perusahaan makanan dan minuman di BEI yang menunjukkan hasil juga ada variabel fundamental yang berpengaruh negatif dan tidak signifikan terhadap harga saham yaitu variabel DER yang berpengaruh negatif dan tidak signifikan terhadap harga saham, berbeda dengan penelitian Gatiningsih dengan judul “Analisis Pengaruh Rasio On Asset (ROA), Return On Equity (ROE), dan Debt Equity Rasio (DER) Terhadap Harga Saham” pada perusahaan makanan dan minuman di BEI dengan variabel ROA, ROE, dan DER hasilnya menunjukkan semua variabel berpengaruh signifikan terhadap harga saham.
 Berdasarkan uraian diatas dan adanya hasil yang tidak signifikan dari penelitian sebelumnya, maka penelitian ini mengambil judul “Analisis Fundamental Perusahaan Sebagai Metode Pengukur Kinerja Perusahaan (Studi pada PT. Ades Waters Indonesia Tbk. Periode 2007-2011)”.
1.2.  Rumusan Masalah
 Berdasarkan latar belakang diatas, maka penulis ingin membahas beberapa permasalahan sebagai berikut : Bagaimana kinerja keuangan perusahaan PT. Ades Waters Indonesia Tbk. 2007-2011, jika diukur dengan menggunakan metode analisis fundamental perusahaan?

1.3. Tujuan Penelitian dan Kegunaan Penelitian
1.3.1. Tujuan Penelitian Tujuan dari penelitian ini adalah: Mendeskirpsikan kinerja keuangan perusahaan PT. Ades Waters Indonesia Tbk. tahun 2007-2011 dengan analisis fundamental perusahaan sebagai metode analisis yang digunakan.
1.3.2. Kegunaan Penelitian Dengan melakukan berbagai analisis tentang penelitian tersebut, maka diharapkan akan memberi manfaat untuk: 1. Bagi Penulis Penelitian ini merupakan implementasi dari ilmu ekonomi khususnya manajemen keuangan yang telah didapat dari proses belajar penulis sehingga menambah wawasan penulis mengenai bagaimana penerapan teori dengan praktek yang sebenarnya.
2. Bagi Perusahaan Sebagai masukan yang berguna dan saran-saran tentang analisis laporan keuangan serta penilaian kinerja keuangan yang dipandang perlu dalam rangka mencapai tujuan perusahaan secara optimal. 3. Bagi Pembaca Dapat dijadikan sebagai bahan pertimbangan dan masukkan serta informasi untuk meneliti masalah yang sama dengan penelitian ini maupun yang berkaitan dengan masalah ini.

1.4  Batasan Penelitian

Penelitian yang meneliti tentang analisis fundamental ini dibatasi pada analisis fundamental perusahaan saja, karena yang diperlukan untuk mengetahui kinerja perusahaan hanya data internal dari perusahaan itu sendiri, seperti laporan keuangan dari tahun 2007-2011 yang sudah dipublikasikan
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Akutansi : Analisis fundamental perusahaan sebagai metode pengukur kinerja perusahaan: Studi pada PT. Ades Waters Indonesia Tbk. Tahun 2007-2011" Ini silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment