Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Wednesday, April 12, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi akutansi:Analisis pengaruh kompensasi finansial dan kepuasan kerja terhadap kinerja karyawan: Studi kasus pada koperasi BMT Mandiri Sejahtera Jawa Timur di Gresik.

Abstract

INDONESIA:
Bakteri indigenous digunakan untuk membantu menguraikan serat pada tanaman kenaf (retting kenaf). Selama penyimpanan, bakteri indigenous tetap membutuhkan media yang mengandung nutrisi agar tetap hidup. Kandungan gizi yang masih tinggi membuat bekatul memiliki potensi menyediakan nutrisi bagi bakteri pada waktu disimpan selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun, dan metode freeze-drying dilakukan karena mampu menyimpan bakteri dalam waktu yang lama dan yang mempunyai kelebihan yaitu viabilitas dari bakteri masih tinggi, meskipun disimpan dalam waktu yang lama. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui viabilitas bakteri indigenous air rendaman kenaf selama penyimpanan dalam media bekatul dengan metode freeze-drying.
Metode penelitian yang digunakan adalah metode eksperimen secara deskriptif dan dilaksanakan pada bulan Maret sampai November 2011 di Laboratorium Mikrobiologi jurusan Biologi UIN Maulana Malik Ibrahim Malang untuk pembuatan media dan penanaman mikroorganisme. Untuk proses freeze-drying dilaksanakan di Laboratorium Jurusan Nutrisi dan Pakan Ternak Fakultas Peternakan Universitas Brawijaya dan Laboratorium Bioteknologi Jurusan Biologi Universitas Muhammadiyah Malang.
Viabilitas bakteri setelah penyimpanan minggu ke-8 media 1 (bekatul ditambah dengan skim) lebih tinggi 40% jika dibandingkan dengan media 2 (bekatul ditambah dengan skim dan glukosa), media 1 yaitu 2,5x109 CFU/ml sedangkan pada media 2 yaitu 1,5x109 CFU/ml. Sehingga penggunaan media 1 lebih baik daripada media 2.
ENGLISH:
Indigenous bacteria to help untangle the fibers used in the crop kenaf (retting kenaf). During storage, the indigenous bacteria remain in need of media containing nutrients in order to stay alive. The high nutrient still makes bekatul have the potential to provide nutrients for bacteria in time saved for months or years, and the method of freeze- drying is done because it can store the bacteria in a long time and has the advantages of the viability of the bacteria is still high, although it is stored in a long time. The purpose of this research was to study the viability of bacterial indigenous water submerged during storage in the media bekatul by the method of freeze-drying.
The research methods used are descriptive and experimental methods are implemented in March until November 2011 in Microbiology Laboratory Biology Departement UIN Maulana Malik Ibrahim Malang for media creation and cultivation of the microorganism. For the process of freeze-drying is carried out in the laboratory of the Department Faculty of Nutrition and feed the cattle Ranching University of Brawijaya and Biotechnology Laboratory Department of Biology University of Muhammadiyah Malang.

Bacterial viability after the eighth week of storage media 1 (bekatul coupled with skim) higher 40% when compared with medias 2 (bekatul coupled with the skim and glucose), i.e. 2, media 1 5x109 CFU/ml in 2 media, i.e. 1 5x109 CFU/ml. So that the use of the media 1 better than the media 2.



BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
Indonesia yang terletak di daerah tropik merupakan sumber biodiversitas yang luas, termasuk tanaman dan mikrobanya, baik yang merugikan maupun yang menguntungkan. Selain beragam jenisnya, mikroba juga mudah mengalami perubahan sifat sehingga menjadi strain baru yang berbeda dengan aslinya. Oleh karena itu, perlu dilakukan koleksi, penyimpanan, dan pemeliharaan dengan baik (Mahmud, 2001). Memelihara viabilitas (viability) atau daya hidup mikroba yang dikonversi secara eksitu pada suatu koleksi biakan merupakan bagian penting di dalam sistem pelestariannya. Pada penelitian Chotiah (2007), menunjukan bahwa mikroba setelah disimpan selama 10 tahun dengan metode freeze-drying dan penyimpanan pada suhu kamar masih mempunyai viabilitas yang tinggi. Freeze-drying atau teknik kering beku merupakan teknik penyimpanan paling populer dan banyak digunakan untuk penyimpanan jangka panjang mikroba. Teknik ini cocok untuk menyimpan berbagai jenis mikroorganisme termasuk virus, bakteri, khamir, jamur, bahkan alga dan protozoa. Proses kering beku merupakan kombinasi dua teknik penyimpanan jangka panjang yang paling baik, yaitu pembekuan dan pengeringan. Garis besar tahapan proses ini meliputi pembuangan uap air dengan cara menghilangkan air tanpa dicairkan dari keadaan beku (Mahmud, 2001). Metode kering beku (freeze-drying) dapat menurunkan 2 laju metabolisme dan menginduksi proses dormansi pada mikroba dengan tingkat kematian yang rendah (Ilyas, 2007). Pada penelitian sebelumnya, penggunaan freeze-drying digunakan untuk konversi sebagian besar koleksi mikroba di Baltivet Culture Collection (BCC), yang bertujuan untuk mengetahui perubahan viabilitas dan patogenitas mikroba koleksi BCC selama freeze-drying dan penyimpanan pada suhu kamar tanpa pendingin (Chotiah, 2006). Bakteri merupakan salah satu dari mikroorganisme yang berukuran sangat kecil yakni milimikron, dalam Al-Qur’an telah dijelaskan bahwa Allah menciptakan segala sesuatu dan Allah menetapkan ukuran-ukuran dengan serapirapinya. Allah berfirman dalam surat Al-Furqan ayat 2: t,n=yzuρ Å7ù=ßϑø9$# ’Îû Ô7ƒÎŽŸ° …ã&©! ä3tƒ öΝs9uρ #Y ‰s9uρ õ‹Ï‚−Gtƒ óΟs9uρ ÇÚö‘F{$#uρ ÏN≡uθ≈yϑ¡¡9$# à7ù=ãΒ …çµs9 “Ï%©!$# ∩⊄∪ #\ ƒÏ‰ø)s? …çνu‘£‰s)sù &óx« ¨à2 Artinya: “Yang kepunyaan-Nya-lah kerajaan langit dan bumi, dan Dia tidak mempunyai anak, dan tidak ada sekutu baginya dalam kekuasaan(Nya), dan Dia telah menciptakan segala sesuatu, dan Dia menetapkan ukuranukurannya dengan serapi-rapinya. &óx« ¨à2 t,n=yzuρ ”Dan Dia telah menciptakan segala sesuatu,” tidak sebagaimana yang dikatakan oleh penganut agama Majusi dan para penyembah berhala, bahwa syaitan atau kegelapan menciptakan sebagian dari sesuatu. Selain itu, tidak seperti yang dikatakan oleh orang yang mengatakan, 3 bahwa makhluk memiliki kemampuan untuk mencipta. Akan tetapi ayat ini membantah pendapat itu semua (Al Qurthubi, 2009). Hal ini menunjukkan bahwa Allah yang meciptakan segala sesuatu yang ada. #\ ƒÏ‰ø)s? …çνu‘£‰s)sù “Dan Dia telah menciptakan ukuran-ukurannya dengan serapi-rapinya,”,
maksudnya adalah, menetapkan segala sesuatu dari apa yang diciptakan-Nya sesuai dengan hikmah yang diinginkan-Nya, dan bukan karena nafsu dan kelalaian, melainkan segala sesuatu berjalan sesuai dengan ketentuanNya hingga Hari Kiamat dan setelah kiamat. Karena Dia-lah Sang Pencipta Yang Kuasa, dan untuk itulah kita beribadah kepada-Nya (Al Qurthubi, 2009). Ayat di atas menjelaskan bahwa segala sesuatu yang diciptakan oleh Allah diberi-Nya perlengkapan dan persiapan-persiapan, sesuai dengan naluri, sifat-sifat dan fungsinya masing-masing dalam hidup. Mikroorganisme dalam hal ini khususnya bakteri, merupakan salah satu makhluk hidup yang dapat dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan manusia. Bakteri-bakteri dalam air retting kenaf memiliki kemampuan untuk menghasilkan enzim yang spesifik membantu proses pemisahan serat. Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan oleh Ramaswamy et al (1994), diketahui bahwa serat hasil retting bakteri memiliki kekuatan serat dan kekuatan bundle serat lebih baik jika dibandingkan serat hasil retting secara kimiawi. Selain itu, serat hasil retting bakteri dilaporkan lebih seragam dan labih mengkilap. Ainuri et al (1997), dalam penelitiannya menggunakan bakteri Bacillus pumilus, B. polymyxa dan B. subtilis yang telah diproduksi secara komersial yang digunakan untuk retting. 4 Bakteri indigenous merupakan bakteri asli dari alam, yang dapat menguraikan serat yang manfaatnya dapat digunakan sebagai pendukung teknologi pertanian di bidang mikrobiologi (Octavia, 2010). Bakteri indigenous air rendaman kenaf merupakan bakteri yang ada di dalam air rendaman kenaf yang digunakan untuk membantu menguraikan serat pada tanaman kenaf (retting kenaf), karena bakteri indigenous air rendaman kenaf mampu mendegradasi serat pada tanaman kenaf. Sehingga akan dihasilkan serat kenaf yang lebih baik, dengan waktu yang relatif cepat dibandingkan dengan biasanya. Bakteri berukuran sangat kecil, tetapi mempunyai nilai manfaat bagi yang mengetahuinya. Sebagaimana Allah berfirman dalam surat Ali Imran 191: $uΖ−/u‘ ÇÚö‘F{$#uρ ÏN≡uθ≈uΚ¡¡9$# È,ù=yz ’Îû tβρ㍤6xtGtƒuρ öΝÎγÎ/θãΖã_ 4’n?tãuρ #Y Šθãèè%uρ $V ϑ≈uŠÏ% © !$# tβρãä.õ‹tƒ tÏ%©!$# ∩⊇∪ Í‘$¨Ζ9$# z>#x‹tã $oΨÉ)sù y7oΨ≈ysö6ß™ W ξÏÜ≈t/ #x‹≈yδ |Mø)n=yz $tΒ Artinya: “(yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan Ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, Maka peliharalah kami dari siksa neraka.” Surat Ali Imran 191 di atas menjelaskan bahwa semua makhluk ciptaan Allah tidak ada yang sia-sia bagi yang mau berfikir. At-Thabari (2008), mengatakan, Engkau tidak menciptakan penciptaan ini dengan sia-sia dan senda gurau, dan Engkau tidak menciptakannya kecuali karena perkara besar, yakni pahala, siksa, perhitungan, dan pembalasan. Allah SWT lalu menyifati orangorang tersebut dengan Ulul Albab (yang berakal), adalah karena jika mereka 5 melihat orang-orang yang diperintah dan dilarang, maka dia berkata, “Wahai Rabb, Engkau tidak menciptakan mereka dalam keadaan batil atau sebatas senda gurau, akan tetapi Engkau menciptakan mereka kerana perkara yang sangat besar, yakni neraka atau surga.” Selama penyimpanan, bakteri indigenous air rendaman kenaf tetap membutuhkan media yang mengandung nutrisi agar tetap hidup. Menurut Safriliya (2008), mengatakan nutrisi adalah cara yang digunakan mahkluk hidup untuk mengasimilasi makanannya.
Nutrien yang dibutuhkan oleh bakteri antara lain: sumber karbon (karbohidrat), sumber nitrogen (protein atau amoniak), ionion organik tertentu, metabolit penting (vitamin, asam amino) dan air. Pada dasarnya, semua organisme membutuhkan energi untuk mempertahankan kehidupannya. Selain itu, ada beberapa organisme yang membutuhkan nitrogen, sulfur, unsur logam dan vitamin untuk menunjang kehidupannya. Nutrisi yang dibutuhkan bakteri indigenous air rendaman kenaf dapat tersedia dalam bekatul, karena dalam bekatul terdapat sumber karbon dan nitrogen yang lebih kompleks dibanding media lain. Dewi (2005), menyatakan bekatul juga mempunyai kandungan karbohidrat dan vitamin B. yang merupakan faktor penting untuk pertumbuhan mikroorganisme. Hasil penelitian Nurosid, dkk (2008), melaporkan bahwa bekatul masih bisa dimanfaatkan sebagai medium pertumbuhan bakteri, karena kandungan gizi pada bekatul masih tinggi. Selain bekatul, media pembawa yang biasa digunakan adalah medium air kelapa. Hasil penelitian Chotiah (2007), menggunakan medium 6 air kelapa, karena dianggap mampu menggantikan media sintetik yang dianggap lebih mahal. Media pembawa yang ditambahkan selain bekatul digunakan glukosa, karena glukosa akan berperan sebagai salah satu molekul utama pembentuk energi, yang akan digunakan mikroorganisme untuk melakukan metabolisme (Irawan, 2007). Penelitian sebelumnya penambahan glukosa dikarenakan glukosa adalah gula dalam bentuk sederhana yang dapat langsung dimanfaatkan oleh mikroorganisme untuk pertumbuhannya dan glukosa juga berpengaruh terhadap aktivitas antibakteri, karena glukosa merupakan substrat yang mudah dicerna dan dimanfaatkan untuk pertumbuhan Lactobacillus bulgaricus dalam menghasilkan metabolit sekunder berupa aktivitas antibakteri dengan konsentrasi glukosa sebanyak 5% (Kunaepah, 2008). Media pembawa yang ditambahkan selain bekatul, dan glukosa, juga ditambahkan susu skim, penambahan susu skim bertujuan untuk kelangsungan hidup dari kultur bakteri selama freeze-drying, karena susu skim mengandung beberapa nutrisi seperti protein, lemak, karbohidrat, kalsium, fosfor, riboflavin, besi, tiamin dan niasin (Nanansombat, 2007). Kandungan gizi yang masih tinggi itu membuat bekatul memiliki potensi menyediakan nutrisi bagi bakteri pada waktu disimpan selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun. Metode freeze-drying merupakan teknik kombinasi pembekuan dan pengeringan sehingga mampu menyimpan bakteri dalam waktu yang lama dan yang mempunyai kelebihan yaitu viabilitas dari bakteri masih tinggi, meskipun disimpan dalam waktu yang lama dan juga karena adanya media 7 pembawa sebagai penyedia nutrisi yang dibutuhkan bakteri selama keadaan dorman. Oleh karena itu, penelitian ini dilakukan untuk mengetahui pengaruh media bekatul terhadap viabilitas bakteri indigenous air rendaman kenaf setelah proses freeze-drying.
1.2  Rumusan Masalah
 Permasalahan dalam penelitian ini adalah: Bagaimana viabilitas bakteri Indigenous air rendaman kenaf selama penyimpanan dalam media bekatul setelah proses freeze-drying?
1.3  Tujuan Tujuan
 dalam penelitian ini adalah: Untuk mengetahui viabilitas bakteri indigenous air rendaman kenaf selama penyimpanan dalam media bekatul setelah proses freeze-drying.
1.4  Manfaat Manfaat
 yang diharapkan dari penelitian ini adalah:
1. Dapat memberikan informasi tentang metode penyimpanan bakteri indigenous secara optimal.
 2. Dapat memberikan informasi tentang media yang sesuai untuk pertumbuhan bakteri indigenous air rendaman kenaf.
 1.5 Batasan Masalah
 Untuk mendapatkan penelitian yang lebih terarah maka penelitian ini perlu dibatasi sebagai berikut:
1. Isolat bakteri yang digunakan adalah genus Bacillus dan Paenibacillus.
 2. Isolat bakteri air rendaman kenaf dari Balai Penelitian Tanaman Pemanis dan Serat (BALITAS) Malang.

3. Penggunaan media utama: tepung bekatul, media tambahan: skim dan glukosa. Masing-masing 10% dari 100 ml Aquades.
Untuk Mendownlod Skripsi "Skripsi Akutansi :Analisis pengaruh kompensasi finansial dan kepuasan kerja terhadap kinerja karyawan: Studi kasus pada koperasi BMT Mandiri Sejahtera Jawa Timur di Gresik.Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment