Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Tuesday, April 11, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi akutansi:Pengaruh komunikasi yang efektif terhadap budaya organisasi pada PT PLN (Persero) area pelayanan dan jaringan Malang

Abstract

INDONESIA:
Penelitian ini bertujuan untuk: menguji, meneliti, dan menganalisis pengaruh komunikasi yang efektif terhadap budaya organisasi. Penelitian ini dilakukan di PT Perusahaan Listrik Negara ( Persero ) Area Pelayanan Dan Jaringan Malang.
Populasi penelitian ini adalah seluruh karyawan Perusahaan Listrik Negara ( Persero ) Area Pelayanan Dan Jaringan Malang. Sampel penelitian ini sebesar 77 orang karyawan. Pengambilan sampel adalah sampel jenuh. Data dikumpulkan langsung dari responden dengan menggunakan instrumen penelitian berupa kuesioner dan teks analisis data menggunakan uji validitas, uji reliabilitas, dan regresi linear berganda.
Hasil penelitian ini, menunjukkan bahwa ada pengaruh signifikan secara simultan dari enam variabel komunikasi yang efektif yaitu sikap, keterampilan, pengertian, qoul sadid, qoul layyin, dan qoul karim terhadap budaya organisasi dengan nilai F hitung ≥ F tabel sebesar 25,820 ≥ 4,206. Secara parsial diketahui sikap (X1) tidak berpengaruh secara signifikan terhadap budaya organisasi dengan nilai signifikansi t ≥ 0,05 sebesar 0,073 ≥ 0,05, keterampilan (X2) berpengaruh signifikan terhadap budaya organisasi dengan nilai signifikansi t ≤ 0,05 sebesar
0,001 ≤ 0,05, pengertian (X3) berpengaruh signifikan terhadap budaya organisasi dengan nilai signifikansi t ≤ 0,05 sebesar 0,000 ≤ 0,05, qoul sadid (X4) berpengaruh signifikan terhadap budaya organisasi dengan nilai signifikansi t ≤ 0,05 sebesar 0,001 ≤ 0,05, qoul layyin (X5) berpengaruh signifikan terhadap budaya organisasi dengan nilai signifikansi t ≤ 0,05 sebesar 0,001 ≤ 0,05 dan qoul karim (X6) tidak berpengaruh signifikan terhadap budaya organisasi dengan nilai signifikansi t ≥ 0,05 sebesar 0,065 ≥ 0,05. Dari hasil penelitian secara parsial tersebut, komunikasi yang efektif yang dirasakan para karyawan baik dari keterampilan, pengertian, qoul sadid, dan qoul layyin dapat mempengaruhi budaya organisasi PT Perusahaan Listrik Negara ( Persero ) Area Pelayanan Dan Jaringan Malang, kecuali pada sikap (X1) dan qoul karim (X6). Sedangkan untuk variabel yang paling dominan mempengaruhi budaya organisasi adalah pengertian (X3) Karena mempunyai nilai koefisien regresi (B) terbesar yaitu 0.971.
ENGLISH:
This study aims to: examine, investigate, and analyze the influence of effective communication organizational culture. The research was conducted at PT. Perusahaan Listrik Negara (Limited Company) Service Area and Network Malang.
The population this study was all employees of the PT. Perusahaan Listrik Negara (Limited) Service Area and Network Malang. The research sample of 77 employees. Sampling is saturated samples. Data were collected directly from respondents by using questionnaires and research instruments in the form of text data analysis using test validity, test reliability, and multiple linear regression.

The results of this study, indicates that there is significant influence of six variables simultaneously effective communication those are the attitude, skills, understanding, qoul sadid, qoul layyin, and qoul karim on organizational culture with a value of F calculated ≥ F table for 25.820 ≥ 4.206. Partially known attitude (X1) did not significantly influence the organizational culture with a significance value of t ≥ 0.05 for 0.073 ≥ 0.05, skills (X2) significantly influence the organizational culture with a significance value of t ≤ 0 , 05 for 0.001≤ 0.05, understanding (X3) significantly influence the organizational culture with a significance value of t ≤ 0.05 for 0.000 ≤ 0.05, qoul sadid (X4) significantly influence the organizational culture with a significance value of t ≤ 0, 05 for 0.001 ≤ 0.05, qoul layyin (X5) significantly influence the organizational culture with a significance value of t ≤ 0.05 for 0.001 ≤ 0.05 and qoul karim (X6) had no significant effect of organizational culture with a significance value of t ≥ 0.05 for 0.065 ≥ 0 , 05. From these partial results, effective communication is perceived by both employees of the skills, understanding, qoul sadid, and qoul layyin can influence organizational culture PT National Electricity Company (Limited) Service Area and Network Malang, except in attitude (X1) and qoul karim (X6). While for the most dominant variables affecting the organizational culture is the understanding (X3) because the regression coefficient has a value of (B) is the largest 0.971.

BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latarbalakang
 Komunikasi merupakan aktivitas dasar manusia. Dengan berkomunikasi, manusia dapat saling berhubungan satu sama yang lain baik dalam kehidupan sehari-hari. Tidak ada manusia yang tidak terlibat dalam komunikasi. Pentingnya komunikasi bagi manusia tidaklah dapat dipungkiri bagitu juga halnya bagi suatu organisasi. Dengan adanya komunikasi yang baik suatu organisasi dapat berjalan dengan lancar dan berhasil dan begitu pula sebaliknya, kurangnya atau tidak adanya komunikasi organisasi dapat menyebabkan organisasi tersebut macet atau berantakan. Untuk memahami komunikasi ini dengan mudah perlu terlebih dahulu mengetahui konsep-konsep dasar komunikasi. Seperti definisi komunikasi, proses komunikasi,dan lain-lain.
 Sistem komunikasi yang berdsarkan Al-Qur'an dan Sunnah tidak menafsirkan konsep-konsep komunikasi manusia yang berlandaskan pengalaman dan pengetahuan manusia. Menurut pandangan Islam, manusia adalah makhluk paling mulia yang semua kemampuan yang diperolehnya menunjukan anugrah Allah. Selain dianugrahi kemampuan-kemampuan lainnya ,manusia dianugrahi kemampuan untuk berbicara, memahami, membedakan, dan menjelaskan apapun yang ia persepsikan, amati, dan alami. Al-Qur'an menggunakan istilah Bayyan untuk menunjukkan kualitas ini. " ( Ali, 1996:227 ). Sistem komunikasi Islam didasarkan atas ideologi atau ajaran Islam itu sendiri, yang sering disebut pandangan hidup dan jalan hidup ( Ad-din ). Ada hal penting yang lebih dulu dijelaskan terkait dengan tema bahasan di atas. Pertama, al-Qur'an tidak memberikan uraian secara spesifik tentang komunikasi. Suatu komunikasi dikatakan komunikatif jika antara masing-masing pihak mengerti bahasa yang digunakan, dan paham terhadap apa yang dipercakapkan.
 Dalam proses komunikasi, paling tidak, terdapat tiga unsur, yaitu komunikator, media dan komunikan. Para pakar komunikasi juga menjelaskan bahwa komunikasi tidak hanya bersifat informatif, yakni agar orang lain mengerti dan paham, tetapi juga persuasif, yaitu agar orang lain mau menerima ajaran atau informasi yang disampaikan, melakukan kegiatan atau perbuatan. Kedua, meskipun al-Qur'an secara spesifik tidak membicarakan masalah komunikasi, namun, jika diteliti ada banyak ayat yang memberikan gambaran umum prinsip-prinsip komunikasi. Komunikasi sangat berperan penting dalam perusahaan PT PLN APJ Malang karena dengan adanya komunikasi ini dapat mengoreksi atau menegevaluasi kinerja dari setiap pegawai. Adapun bentuk arus komunikasi yang diterapkan dalam perusahaan ini bersifat demokratis atau bebas. Maka dari itu, sistem evaluasi yang di terapkan oleh PT PLN APJ malang adalah bersifat horizontal dan bersifat vertikal sehingga tercipta komunikasi antara bawahan dengan atasan atau atasan dengan bawahan dan juga komunikasi literal atau sesama jabatan atau tingkatan profesi atau bisa juga diartikan atasan bisa mengevaluasi bawahan begitu pula bawahan dapat mengevaluasi atasan dan evaluasi juga bisa dilakukan oleh pegawai yang sejabatan, seperti antar pegawai, antar manajer bagaian, antar direktur, dll. Fungsi dari komunikasi yang di jalani oleh PT PLN APJ Malang adalah sebagai suatu metode organisasi yang di gunakan untuk mengumpulkan, menganalisa, dan melaporkan informasi tenaga kerja dan pekerjaannya.
Dan untuk memberikan data yang akurat, relevan, dan terkini untuk mempermudah manajer dalam membuat suatu keputusan. Maka dari itu Informasi yang disajikan harus sesuai dengan kebutuhan menajemen untuk mengambil keputusan strategi maupun operasional. Dengan adanya komunikasi yang baik antar sesama karyawan dan juga atasan pada PT PLN APJ malang ini dapat mempermudah mengontrol kinerja dari setiap pegawainya dan dapat mengetahui kendala-kendala yang di alami oleh para setiap karyawannya yang dapat mempengaruhi produktivitas mereka dalam bekerja di perusahaan ini. Adapun salah satu bentuk komunikasi yang dilakukan oleh perusahaan ini adalah dengan melakukan tatap muka perbagian tiap pagi, antar bidang seminggu sekali dan seluruh karyawan di perusahaan ini yang dilakukan setiap dua minggu sekali pada hari selasa. Adapun kendala-kendala yang dihadapi dalam berkomunikasi adalah butuhnya proses atau waktu yang cukup lama dalam pengimplementasikan sebuah sistem komunikasi yang baru, dan adanya database yang mengalami gangguan atau eror sehingga para pegawai sering mengalami kesulitan dalam mengakses suatu informasi yang dibutuhkan. Budaya memberikan identitas bagi para anggota organisasi dan membangkitkan komitmen terhadap keyakinan dan nilai yang lebih basar dari dirinya sendiri. Budaya organisasi secara umum di mulai oleh pimpinan terdahulu yang mewujudkan dan menerapkan ide-ide dan nilai-nilai khusus sebagai satu visi, filosofi atau strategi bisnis.
 Tujuan penerapan budaya organisasi adalah agar seluruh individu dalam perusahaan atau organisasi mematuhi dan berpedoman pada sistem nilai keyakinan dan norma-norma yang berlaku dalam perusahaan atau organisasi tersebut. Suatu organisasi tidak selamanya berlangsung, tetapi akan mengalami suatu perubahan seiring dengan perubahan kondisi organisasi itu sendiri. Begitu juga suatu budaya organisasi mungkin dianggap cocok atau menguntungkan dalam perkembanagn organisasi pada waktu atau kondisi tertentu, akan tetapi pada kondisi yang lain bisa dianggap tidak cocok. Fungsi budaya organisasi dapat membantu mengatasi masalah adaptasi eksternal dan integrasi koperasi. Permasalahan yang berhubungan dengan adaptasi eksternal dapat dilakukan melalui pengembangan pemahaman tentang strategi dan misi organisasi, tujuan utama organisasi dan pengukuran kinerja. Pelaksanaan perusahaan di Indonesia sangat memprihatinkan karena masih banyak pimpinan dan manajer yang melupakan moral. Mereka lupa bahwa bekerja itu beribadah dan tanggung jawabnya tidak hanya di dunia saja, tetapi di akhirat nanti. Tepatlah apa yang dikemukakan oleh Herman Soewardi (1995: 128) bahwa “Manusia yang melupakan Tuhannya akan menjadi manusia pelayan hawa nafsunya, sedangkan menurut ajaran Islam, hawa nafsu manusia harus dikendalikan”. Berdasarkan pendapat Herman Soewardi dan ajaran Islam tersebut, jelaslah bahwa budaya organisasi berlandaskan pada moral. Pembentukan suatu budaya organisasi pada perusahaan PT PLN APJ Malang dimulai dengan adanya komunikasi yang baik antar individu karywan yang diwujudakan dalam bentuk kepercayaan, kepedulian, integeritas dan pembelajaran yang selalu diterapkan oleh setiap individu karyawan di perusahaan ini dan menjadi suatu kebiasaan yang baik dalam lingkungan kerja di perusahaan ini, sehingga direksi atau pimpinan perusahaan menetapkan keempat hal tersebut yaitu percaya, peduli, integritas, dan pembelajaran menjadi suatu budaya organisasi yang diterapkan dan menjadi suatu landasan pada perusahaan ini.
Beberapa hal yang harus dipertimbngkan dalam pembentukan suatu budaya organisasi pada perusahaan ini adalah harus diseuaikan dengan visi dan misi perusahaan, kemudian diseusiakan juga dengan kondisi sekarang, dan juga karakteristik individu karyawan. Adapun faktor yang mempengaruhi perubahan budaya organisasi pada perusahaan ini adalah perubahan internal seperti restrukturisasi pada perusahaan ini, perubahan mind set atau pola pikir, dan juga perkembangan zaman yang semakin maju. Cara mempertahankan budaya organisasi yang slama ini diterpakan di dalam perusahaan ini adalah dengan membentuk pedoman perilaku demi menjaga budaya organisasi, malakukan kegiatan diluar seperti outbound, familier cetring (melakukan komunikasi dengan seluruh keluarga dari setiap karyawan) yang dilakukan setiap semseter, semua hal ini dilakukan untuk menimbulkan rasa kebersamaan yang tinggi bagai setiap karywan yang bekerja diperusahaan ini dan menjaga budaya organisasi yang slama ini diterpakan di perusahaan ini.


1.2  Rumusan Masalah
 Agar memperjelas permasalahan yang akan diteliti dan penelitian dapat dilakukan dengan sebaik–baiknya, maka penulis merumuskan permasalahan terlebih dahulu. Berdasarkan latar belakang masalah yang telah diuraikan, maka rumusan masalah yang akan diteliti adalah :
1. Apakah komunikasi yang efektif dalam organisasi dapat mempengaruhi secara simultan terhadap budaya organisasi pada PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan Malang?
2. Apakah komunikasi yang efektif dalam organisasi mempunyai pengaruh terhadap budaya organisasi pada PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan Malang secara parsial?
3. Mana diantara indikator-indikator komunikasi yang lebih dominan mempengaruhi budaya organisasi pada PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan Malang
1.3 Tujuan Penelitian
 Berdasarkan latar belakang masalah maka penelitian ini mempunyai tujuan :
1. Untuk menguji dan menganalisis pengaruh komunikasi yang efektif terhadap budaya organisasi pada PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan Malang secara simultan
2. Untuk menguji dan menganalisis pengaruh komunikasi yang efektif terhadap budaya organisasi pada PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan Malang secara parsial
3. Untuk menguji dan menganalisis indikator-indikator komunikasi yang lebih dominan mempengaruhi budaya organisasi pada PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan Malang
1.4 Manfaat Penelitian
 a. Bagi Praktisi Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi bahan referensi dan informasi bagi perusahaan, mengenai pengaruh komunikasi yang efektif terhadap budaya organisasi pada PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Dan Jaringan Malang sehingga perusahaan dapat berkomunikasi dengan karyawannya secara efektif.
 b. Bagi Kalangan Akademis Dapat menjadi acuan atau refrensi untuk mengembangkan penelitian-penelitian selanjutnya mengenai hal-hal yang berkaitan mengenai pengaruh komunikasi yang efektif terhadap budaya organisasi.
c. Bagi Peneliti Sebagai syarat menyelesaikan kuliah untuk mengajukan skripsi, juga untuk menambah hasanah ilmu pengetahuan dibidang ilmu Sumber Daya Manusia (SDM), dan melatih penulis untuk dapat menerapkan teori – teori yang di peroleh dalam perkuliahan pada kenyataan yang ada dilapangan.
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Akutansi : Pengaruh komunikasi yang efektif terhadap budaya organisasi pada PT PLN (Persero) area pelayanan dan jaringan MalangUntuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment