Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Wednesday, April 5, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi akutansi:Analisis dan perancangan sistem informasi akuntansi penggajian sebagai upaya meningkatkan efektifitas pengendalian internal di Rumah Sakit KH. Abdurrahman Syamsuri (RS-Arsy) Kabupaten Lamongan.


Abstract

INDONESIA:
Suatu perusahaan memerlukan sistem informasi akuntansi untuk keberlangsungan hidup perusahaan. Sistem informasi akuntansi adalah semua dokumen alat komunikasi, tenaga pelaksanaan, dan berbagai laporan yang dirancang untuk mentranformasikan data keuangan menjadi informasi keuangan. Salah satu sistem yang berperan penting adalah sistem penggajian, karena hal ini berkaitan erat dengan pegawai, dimana pegawai adalah komponen vital tiap perusahaan. Rumah sakit KH. Abdurrahman Syamsuri (RS-ARSY) adalah salah satu perusahaan yang bergerak dibidang jasa dan memiliki banyak pegawai. Oleh karena itu peneliti melakukan analisis dan perancangan sistem informasi akuntansi penggajian sebagai upaya meningkatkan efektifitas pengendalian internal di rumah sakit KH. Abdurrahman Syamsuri (RS-ARSY) Kabupaten Lamongan.
Penelitian ini merupakan jenis penelitian kualitatif dengan pendekatan deskriptif, yaitu menjabarkan suatu situasi secara sistematis dan fakta. Data yang digunakan adalah data primer dan sekunder, dengan teknik penelitian studi pustaka dan studi lapangan yang meliputi teknik observasi, wawancara, dan dokumentasi.
Dari hasil penelitian menunjukan bahwa RS-ARSY memerlukan sistem informasi yang baik dan pengendalian internal yang memadai khususnya pada sistem informasi akuntansi penggajian untuk mendukung dan meningkatkan efektivitas dan efesiensi. Rancangan yang direkomendasikan oleh peneliti meliputi sistem penggajian jasa medis umum, sistem penggajian jasa medis BPJS, tahap akhir sistem penggajian (gabungan). Adapun hal yang masih harus diperhatikan antara lain: 1. Informasi akuntansi yang dihasilkan belum tertulis 2. Dokumen yang digunakan terbatas 3. Sistem otorisasi yang masih belum jelas 4. Adanya perangkapan jabatan.
ENGLISH:
A company needs accounting information system for the survival of the company. Accounting information systems are all document communication tools, power implementation, and the various reports that are designed to transform financial data into financial information. One system that is important is the payroll system, because it is closely related to the employee, where the employee is a vital component of every company. Hospitals KH. Abdurrahman Syamsuri (RS-ARSY) is one of the companies engaged in service and has a lot of employees. Therefore, the researchers conducted the analysis and design of information systems payroll accounting in an effort to improve the effectiveness of internal control in hospitals KH. Abdurrahman Syamsuri (RS-ARSY) Lamongan.
This study is a qualitative study with a descriptive approach, which describes a situation in a systematic and facts. The data used are primary data and secondary research techniques literature study and field study that includes observation, interview, and documentation.

From the results of the study showed that the RS-ARSY requires good information systems and internal controls were adequate, especially in payroll accounting information system to support and improve effectiveness and efficiency. The draft recommended by the researchers include payroll system general medical services, medical services BPJS payroll system, payroll system the final stage (combined). The thing that still must be considered include: 1. The resulting accounting information has not been written 2. Documents used limited
3. The authorization system is still unclear 4. The existence of double positions.
BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
Pada era globalisasi ini perusahaan dituntut untuk lebih efesien, efektif, dan ekonomis dalam menentukan besarnya biaya operasional perusahaan, karena faktor ini merupakan salah satu hal terpenting untuk menghadapi persaingan yang semakin ketat dengan perusahaan lain. Banyaknya perusahaan-perusahaan sejenis semakin menimbulkan tingkat persaingan yang lebih kompetitif. Contoh riil yang ada disekitar kita adalah banyaknya perusahaan jasa dalam bidang pelayanan kesehatan masyarakat yang menjadi pesaing dari rumah sakit umum. Meskipun pada hakikatnya rumah sakit umum merupakan badan layanan umum yang lebih mementingkan fungsi sosial, tetapi untuk kegiatan operasionalnya memerlukan dana lebih guna menunjang tingkat kualitas alat medis dan lainnya. Apabila hanya menggunakan dana kucuran dari pusat lembaga (Yayasan Pondok Pesantren Karangasem) dirasa masih belum cukup, persaingan dalam bidang layanan kesehatan ini semakin banyak saja.
 Hal ini dikarenakan masing-masing layanan bidang kesehatan berlomba-lomba memberikan kualitas pelayanan yang terbaik dari jasa tersebut. Oleh karena itu suatu kualitas jasa kesehatan yang baik harus diimbangi dengan operasional perusahaan yang baik juga. Dalam melaksanakan kegiatan operasional di rumah sakit diperlukan adanya manajemen rumah sakit yang baik dengan ditunjang oleh personil yang berkualitas agar dapat berkarya secara efesien. Hal penting yang harus diperhatikan oleh rumah sakit adalah faktor sumber daya manusia. Sumber daya manusia memiliki faktor 2 penting dalam menjalankan aktivitas-aktivitas dalam suatu rumah sakit ataupun instansi pemerintah lainnya. Sumber daya manusia dalam rumah sakit dapat diartikan sebagai karyawan atau tenaga kerja fungsional yang bertugas dalam melakukan pelayanan kesehatan terhadap masyarakat. Maka dari itu, mereka dapat membantu tercapainya tujuan dari rumah sakit. Rumah sakit akan memiliki kesempatan yang baik untuk menambah kualitas pelayanan kesehatan apabila memiliki tenaga kerja yang tepat dan kompeten. Sebaliknya keryawan rumah sakit juga membutuhkan rumah sakit sebagai tempat untuk bekerja dan mencari nafkah. Sehingga, karyawan berhak untuk mendapatkan gaji dan upah yang sesuai dengan kinerja mereka. Gaji mempunyai arti sebagai suatu penghargaan dari usaha karyawan atau tenaga kerja yang sudah pasti jumlahnya pada setiap waktu yang telah ditentukan, misalnya bulanan. Gaji merupakan biaya tenaga kerja yang merupakan unsur terbesar yang memerlukan ketelitian dalam penempatan, penggolongan, pencatatan serta pembayarannya. Menurut Hartadi (1986:2) suatu sistem penggajian dan pengupahan dapat berjalan dengan baik apabila memiliki unsur-unsur pengendalian.
Pengendalian intern dalam perusahaan perlu dilakukan untuk menghindari adanya kecurangan dan kesalahan dalam pemberian gaji dan upah. Sistem pengendalian intern akan menghasilkan informasi yang dibutuhkan bagi perusahaan, yaitu untuk mengamankan sumber-sumber dari pemborosan, kecurangan, dan tidak keefisienan, meningkatkan ketelitian dan dapat dipercayai data akuntansi, mendorong ditaati dan dilaksanakannya kebijakan perusahaan, meningkatkan efisiensi. 3 Untuk mengatasi kekeliruan akibat tidak teliti dan tidak tepatnya penetapan, penggolongan, pencatatan serta pembayaran atas gaji, maka perlu diatur tingkatan kerja yang sesuai dengan peraturan yang berlaku. Demikian juga mengenai ketentuan-ketentuan untuk kesejahteraan sosial para karyawannya harus ditetapkan kebijakan-kebijakan maupun sistem dan prosedur yang didukung dengan formulirformulir atau catatan-catatan yang sesuai dengan peraturan yang berlaku pada perusahaan tersebut. Maka dari itu, perusahaan harus membuat sistem mengenai penggajian, agar masalah seperti yang diuraikan diatas ini bisa teratasi. Sistem informasi penggajian merupakan salah satu komponen penting pada banyak perusahaan tidak terkecuali pada rumah sakit dimana tidak dapat dikesampingkan karena erat hubungannya dengan sumber daya manusia yaitu para tenaga kerja fungsional rumah sakit yang menjadi pelaksana seluruh aktivitas di rumah sakit. Oleh karena itu dengan sistem penggajian yang baik akan berdampak pada peningkatan kualitas pelayanan kesehatan terhadap pasien. Sehingga hak dan kewajiban antara pihak rumah sakit dan semua tenaga kerja yang bersangkutan akan saling mendukung dan membuat kegiatan memberikan jasa pelayanan kesehatan terhadap masyarakat bisa sesuai dengan yang diharapkan. Rumah sakit umum merupakan salah satu fasilitas pelayanan kesehatan memegang peranan yang cukup penting dalam pembangunan kesehatan. Rumah sakit umum mempunyai misi memberikan pelayanan kesehatan yang bermutu dan terjangkau oleh masyarakat.
Tugas pokok rumah sakit umum adalah melaksanakan upaya kesehatan secara berdaya guna dan berhasil guna dengan mengutamakan upaya 4 penyembuhan (kuratif) dan pemulihan (rehabilitatif) yang dilaksanakan secara serasi dan terpadu dengan upaya peningkatan (promotif) dan pecegahan (preventif) serta melaksanakan upaya rujukan (Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 983 tahun 1992). Dalam rangka menyusun tatanan pelayanan rumah sakit umum, peningkatan serta pengembangan pelayanan kesehatan dan fungsi rumah sakit umum. Departemen Kesehatan RI menentukan standar pelayanan rumah sakit yang berisi kriteria-kriteria penting mengenai jenis disiplin pelayanan yang berhubungan terutama dengan struktur dan proses pelayanan. Peningkatan pelayanan kesehatan bukanlah sematamata ditentukan oleh tersedianya fasilitas fisik yang baik saja. Namun yang lebih penting adalah sikap mental dan kualitas profesionalisme para personel yang melayaninya. Rumah Sakit KH. Abdurrahman Syamsuri (RS-ARSY) Kabupaten Lamongan merupakan suatu perusahaan swasta yang bergerak dibidang jasa yang dibawahi oleh lembaga keagamaan Muhammadiyah, meski telah memiliki cabang operasi namun rumah sakit ini masih menerapkan sistem informasi yang kurang efektif pada bagian keuangan dengan sistem yang belum tertulis, dimana pada bagian ini terkait dengan sistem informasi penggajian perusahaan. Akibatnya, sistem informasi penggajian sangat sensitif terhadap permasalahan yang dihadapi tenaga kerja. Untuk itu, sistem informasi penggajian berfungsi untuk meningkatkan kinerja dan loyalitas karyawan serta berperan dalam mendukung kemajuan perusahaan agar lebih produktif.
Rumah Sakit KH. Abdurrahman Syamsuri (RS-ARSY) Kabupaten Lamongan termasuk dalam klasifikasi rumah sakit umum kelas B sejak tahun 2009. Maka dari 5 itu pembenahan dalam menyesuaikan standar yang sudah diatur dalam KMK No. 340 tentang Klasifikasi Rumah Sakit masih dilakukan. Dari hasil survey pendahuluan, pada saat ini di rumah sakit KH. Abdurrahman Syamsuri (RS-ARSY) masih membutuhkan penambahan tenaga kerja khususnya dalam tenaga kerja dokter spesialis dan tenaga kerja fungsional. Pihak rumah sakit sendiri sudah mengajukan ke pusat lembaga guna penambahan tenaga kerja ini. Dikarenakan lembaga pusat belum menyusun formasi penambahan tenaga kerja rumah sakit (tenaga kerja tetap). Maka dari pihak rumah sakit KH. Abdurrahman Syamsuri (RS-ARSY), sementara ini masih menggunakan tenaga kontrak untuk memenuhi standar klasifikasi rumah sakit umum kelas B. Pelayanan kesehatan yang bermutu merupakan salah satu tolok ukur kepuasan yang berefek terhadap keinginan pasien untuk kembali kepada institusi yang memberikan pelayanan kesehatan yang efektif dan dapat juga menambah kepercayaan pasien akan pelayanan rumah sakit tersebut. Bentuk pelayanan yang efektif antara pasien dan pemberi pelayanan didasari sering terjadinya persepsi. Pasien mengartikan pelayanan yang bermutu dan efektif jika pelayanannya nyaman, menyenangkan, dan para petugasnya ahli dan ramah yang mana secara keseluruhan memberikan kepuasan terhadap pasien. Sedangkan pemberi pelayanan mengartikan pelayanan yang bermutu dan efektif sesuai dengan standar umum rumah sakit. Sehingga pusat lembaga dapat memberikan semacam apresiasi terhadap para pelayan medis baik langsung maupun tidak langsung yang bertujuan untuk memotivasi agar selalu memberikan pelayanan kesehatan yang maksimal terhadap pasien. 6 Oleh karena uraian diatas peneliti tertarik untuk mengadakan penelitian tentang masalah penggajian pada rumah sakit KH. Abdurrahman Syamsuri (RSARSY). Rumah sakit KH. Abdurrahman Syamsuri (RS-ARSY) merupakan rumah sakit rujukan yang terletak di desa kecil Paciran di Kabupaten Lamongan.
Peneliti tertarik untuk meneliti prosedur penggajian serta pengendalian internalnya terhadap tenaga kerja di rumah sakit KH. Abdurrahman Syamsuri (RS-ARSY) karena peneliti menilai jasa medis merupakan aktivitas operasional rumah sakit yang sangat penting dan dapat dijadikan sebagai tolok ukur terhadap peningkatan kinerja pelayanan medis kepada pasien baik secara langsung maupun tidak langsung. Pelayanan medis terhadap pasien merupakan kegiatan operasional rumah sakit umum yang harus diperhatikan kualitas pelayanan medisnya sehingga dapat mempengaruhi tingkat perolehan pendapatan rumah sakit umum itu sendiri.
Berdasarkan uraian diatas, maka peneliti tertarik untuk menyusun skripsi dengan judul “ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI AKUNTANSI PENGGAJIAN SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN EFEKTIFITAS PENGENDALIAN INTERNAL DI RUMAH SAKIT KH. ABDURRAHMAN SYAMSURI (RS-ARSY) KABUPATEN LAMONGAN”.
1.2  Rumusan Masalah
 Sistem informasi akuntansi penggajian memiliki peranan penting dalam operasional dan pengembangan suatu perusahaan yang bergerak dibidang jasa. Melihat peranan penting tersebut, maka peneliti merumuskan masalah penelitian yaitu:
 1. Bagaimana sistem informasi akuntansi penggajian di rumah sakit KH. Abdurrahman Syamsuri (RS-ARSY) Kabupaten Lamongan?
2. Bagaimana rancangan sistem informasi akuntansi penggajian yang tepat untuk diterapkan di rumah sakit KH. Abdurrahman Syamsuri (RS-ARSY) Kabupaten Lamongan?
 1.3 Tujuan Penelitian
 Tujuan penelitian ini adalah untuk menganalisis sistem informasi akuntansi penggajian yang ada dan merancangkan sistem informasi akuntansi penggajian baru yang tepat dan bisa diterapkan pada rumah sakit KH. Abdurrahman Syamsuri (RSARSY) Kabupaten Lamongan. 1.4 Manfaat Penelitian
1. Bagi Perusahaan
 a. Sebagai bahan pertimbangan dan masukan bagi rumah sakit KH. Abdurrahman Syamsuri (RS-ARSY) Paciran dalam mengimplementasikan sistem dan prosedur penggajian.
 b. Memberikan sumbangan kepada perusahaan sebagai bahan pertimbangan dan pemikiran dalam mencari alternatif pemecahan atas masalah yang dihadapi oleh perusahaan yang bersangkutan.
 2. Bagi Penulis
 a. Dapat mengembangkan dan mengaplikasikan teori-teori yang telah diperoleh selama proses perkuliahan.
 b. Dapat menambah pengetahuan penulis mengenai sistem informasi akuntansi
. c. Dapat menambah wawasan penulis mengenai sistem informasi akuntansi yang baik dan pengendaian internal perusahaan yang efektif.
 3. Bagi Pihak Lain
 a. Dapat memberikan referensi yang nantinya digunakan sebagai bahan penelitian selanjutnya di bidang sistem informasi akuntansi.

b. Dapat menambah wawasan pihak lain yang ingin mengetahui lebih lanjut sistem informasi akuntansi siklus penggajian pada perusahaan jasa.
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Akutansi Analisis dan perancangan sistem informasi akuntansi penggajian sebagai upaya meningkatkan efektifitas pengendalian internal di Rumah Sakit KH. Abdurrahman Syamsuri (RS-Arsy) Kabupaten Lamongan...." silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment