Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Wednesday, April 5, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi akutansi: Analisis faktor-faktor yang mempengaruhi luas pengungkapan corporate governance pada perusahaan manufaktur di BEI.

Abstract

INDONESIA:
Corporate Governance merupakan tata kelola perusahaan yang digunakan untuk menciptakan sistem dan struktur perusahaan yang kuat. Penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi luas pengungkapan corporate governance dalam laporan tahunan (annual report) pada perusahaan manufaktur di Bursa Efek Indonesia (BEI).
Penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif deskriptif. Data yang digunakan adalah data sekunder perusahaan manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada periode 2008-2012. Faktor-faktor yang diuji adalah ukuran perusahaan, profitabilitas, ukuran dewan komisaris, dan leverage. Metode pengambilan sampel adalah purposive sampling. Pengujian hipotesis menggunakan analisis regresi berganda.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa secara parsial variabel independen yang berpengaruh signifikan terhadap luas pengungkapan corporate governance adalah profitabilitas dan leverage. Variabel Profitabilitas berpengaruh signifikan dikarenakan perusahaan dengan profit yang tinggi memiliki tanggung jawab mengungkapkan informasi yang lebih seiring banyaknya stakeholder yang berkepentingan. Sedangkan leverage juga berpengaruh signifikan dikarenakan perusahaan dengan tingkat leverage yang tinggi akan mengungkapkan informasi yang lebih untuk kebutuhan kreditor sehingga dapat mengurangi biaya pengawasan. Sedangkan variabel yang tidak berpengaruh adalah ukuran perusahaan dan ukuran dewan komisaris. Variabel ukuran perusahaan tidak berpengaruh signifikan dikarenakan perusahaan berukuran besar lebih memungkinkan memiliki masalah keagenan yang lebih banyak pula, sehingga membutuhkan mekanisme good corporate governance yang lebih ketat terutama pada perusahaan manufaktur dengan tingkat kesulitan yang berbeda dengan jenis perusahaan yang lain. Sedangkan variabel ukuran dewan komisaris juga tidak berpengaruh signifikan dikarenakan dengan banyaknya dewan komisaris maka akan banyak juga masukan yang diterima oleh direksi dan akan mempengaruhi keputusan direksi. Variabel independen dapat menjelaskan pengaruh luas pengungkapan corporate governance sebesar 33,2 % sedangkan sisanya 66,8% dapat dijelaskan oleh faktor-faktor di luar penelitian.
ENGLISH:
Corporate Governance is sets of rules that affect management to create a strong system and firm structure. This study was conducted to analyze the factors that affect the wider corporate governance disclosure in annual report on manufacturing companies in Indonesia Stock Exchange (IDX).
This research is descriptive quantitative research. The data used are secondary data companies that listed on the Stock Exchange from the period 2008 to 2012. Factors tested in this research were firm size, profitability, board size, and leverage. Sampling methods used in this research was purposive sampling. The analysis technique is used multiple linear analysis methods for Hypothesis testing.


The results of this study indicate that partially independent variables that significantly influence the broad disclosure of corporate governance is the profitability and leverage. Profitability variables have a significant effect because the companies with high profit companies have a responsibility to disclose more information even as the number of interested stakeholders. While the leverage effect is also significant because the company with high leverage levels will disclose more information to creditors necessity with the result that reduce the supervision’s cost. Whereas no effect was variable firm size and board size. The variable size of the company does not have a significant effect because the large-sized companies are more likely to have greater agency problems anyway, so it needs more stringent good corporate governance mechanism, especially in manufacturing companies with different levels of difficulty with other types of companies. While the board size variable is also not significant because the number of commissioners would effect to then many entries received by directors and will affect the decision of the board of directors. Independent variables can explain the widespread influence of corporate governance disclosure by 33.2% while the remaining 66.8% can be explained by factors beyond research.

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.  Latar Belakang
 Era persaingan global pada saat ini, batas-batas negara bukan menjadi penghalang untuk berkompetisi. Tahun 2015 negara-negara ASEAN akan memasuki dunia baru yakni AEC (Asean Economic Community). Sehingga perusahaan di negara ASEAN dituntut untuk selalu tetap menunjukkan performa yang baik untuk dapat tetap bersaing. Perusahaan yang menerapkan good corporate governance (GCG) yang akan mampu memenangkan persaingan. Menurut Zahro (2012) menjelaskan, GCG merupakan suatu keharusan dalam rangka membangun kondisi perusahaan yang tangguh. GCG diperlukan untuk menciptakan sistem dan struktur perusahaan yang kuat sehingga mampu menjadi perusahaan dunia. Dari sudut pandang kontemporer menurut Tricker (1984) dalam Natalia (2012:17), corporate governance digambarkan sebagai suatu jaringan hubungan antara sekelompok pemangku kepentingan (stakeholders), tidak hanya pemegang saham (stockholders). Good corporate Governance dimasukkan untuk mengatur hubungan-hubungan ini dan mencegah terjadinya kesalahan-kesalahan signifikan dalam strategi perusahaan dan untuk memastikan bahwa kesalahan-kesalahan yang terjadi dapat di perebaiki dengan segera. 2 Kasus di dalam negeri yang dilakukan PT. Waskita Karya memanipulasi laporan keuangan dari tahun 2004-2008 hingga mencapai jumlah 400 milyar.
 Kasus tersebut tentu menjadi pukulan berat bagi pemerintah Indonesia yang lagi gencar melaksanakan implementasi good corporate governance terhadap seluruh perusahaan di Indonesia. Fakta tersebut terungkap akibat dari keengganan perusahaan dala m melaksanakan good corporate governance. Pada kasus yang lain, BPK mendapati temuan pada PT. Jamsostek tahun 2011 dengan melakukan pelanggaran dalam laporan keuangan. Berdasarkan temuan tersebut negara dirugikan hingga Rp 7 triliun. Lemahnya dalam implementasi good corporate governance menjadi penyebab terjadinya pelanggaran dalam menyusun laporan keuangan. Dampak dari kasus tersebut mengakibatkan kurangnya kepercayaan masyarakat atau stakeholder pada perusahaan atau institusi pendukungnya. Hal tersebut tentu merugikan perusahaan sendiri dalam mengembangkan perusahaan. Iskandar dan Chamlou dalam Hidayah (2008) menyatakan bahwa krisis ekonomi yang terjadi di kawasan Asia Tenggara dan negara lainnya bukan hanya akibat dari faktor ekonomi makro, tetapi juga karena lemahnya good corporate governance yang ada pada negara tersebut, seperti lemahnya hukum, standar akuntansi, dan pemeriksaan keuangan (auditing) yang belum mapan, pasar modal yang masih non-regulated, lemahnya pengawasan komiRinis, dan terabaikannya hak minoritas. Oleh karena itu, corporate governance menjadi salah satu bahasan penting dalam rangka mendukung 3 pemulihan ekonomi dan pertumbuhan ekonomi yang stabil di masa yang akan datang. Pengungkapan corporate governance yang transparan, tepat waktu, dan akurat merupakan nilai tambah bagi semua stakeholder. Jika tidak ada yang memadai, para stakeholders tidak dapat meyakini dari setiap kegiatan yang dijalankan oleh manajemen dijalankan dengan cara yang bijaksana dan baik untuk kepentingan mereka. Zakarsyi (2006) dalam Purtanto (2013:3).
Pemerintah Indonesia memberikan tanggapan yang baik terhadap perkembangan isu mengenai good corporate governance. Dibuktikan melalui BAPEPAM mengeluarkan keputusan Ketua Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan Nomor: KEP-134/BL/2006 tentang kewajiban penyampaian laporan tahunan bagi emiten atau perusahaan publik menyatakan bahwa laporan tahunan wajib memuat uraian singkat mengenai penerapan corporate governance perusahaan yang telah dan akan dilaksanakan oleh perusahaan dalam periode laporan keuangan tahunan terakhir. Penelitian kali ini meneruskan penelitian terdahulu dari skripsi Rini (2010) dengan menguji luas pengungkapan corporate governance dalam laporan tahunan perusahaan publik di Indonesia dengan masa pengamatan 2 tahun. Penelitian ini menguji luas pengungkapan corporate governance dalam laporan tahunan perusahaan manufaktur. Faktor yang digunakan dalam penelitian kali ini adalah dua rasio keuangan (profitabilitas dan leverage) dan dua rasio non keuangan (ukuran perusahaan dan ukuran dewan komisaris) terhadap luas pengungkapan 4 corporate governance. Peneliti akan menggunakan data yang lebih panjang yakni periode dari tahun 2008-2012. Perusahaan manufaktur memiliki karakter yang berbeda dengan perusahaan jasa maupun dagang. Karakter yang paling utama perusahaan manufaktur adalah pada kegiatan produksi. Pengelolaan perusahaan manufaktur sangat luas sehingga diperlukan banyak sumber daya alam dan manusia, serta banyak berhubungan dengan stakeholder membuat pengelolaan corporate governance yang baik sangat diperlukan untuk kelangsungan perusahaan. Sehingga penulis merasa perlu dilakukan penelitian terhadap luas pengungkapan corporate governance pada perusahaan manufaktur. Selain itu, penelitian luas pengungkapan jarang dilakukan pada perusahaan manufaktur.
 Perusahaan manufaktur dalam melakukan kegiatan produksi memerlukan dana yang besar. Salah satu sumber pendanaan adalah dari hutang. Kreditur akan lebih senang memberikan hutang kepada perusahaan yang besar. Hal tersebut dilakukan karena kreditur merasa aman dengan jumlah aset perusahaan yang besar. Resiko hutang tak tertagih pada perusahaan besar relatif kecil. Hutang yang diperoleh akan menjadi modal kegiatan produksi. Jumlah modal yang digunakan akan berpengaruh terhadap laba yang akan diterima. Semakin besar modal maka akan semakin besar laba yang diperoleh. Dengan besarnya modal yang digunakan, pasti akan banyak melibatkan/membutuhkan agen dalam melakukan pengawasan. Oleh karena itu, penelitian ini akan menggunakan faktor-faktor ukuran perusahaan, profitabilitas, ukuran dewan komisaris, dan leverage. 5 Penelitian terdahulu menunjukkan hasil yang beragam. Sebagai contoh, penelitian yang dilakukan oleh Rini (2010). Hasil Penelitian menunjukkan adanya pengaruh besaran perusahaan terhadap luas pengungkapan corporate governance. Hasil penelitian Kusumawati (2007) juga menujukan hasil yang sama dengan penelitian Rini (2010). Semakin besar perusahaan maka manajemen mempunyai kewajiban untuk memberikan informasi yang lebih dan handal. Pada umumnya semakin besar perusahaan maka akan lebih lengkap informasi yang akan di ungkapkan untuk tujuan manajerial, khususnya untuk pengungkapan internal pengawasan oleh manajemen puncak. Hasil penelitian tersebut berbeda dengan hasil penelitian Murtanto dan Elvina (2005) yang menunjukkan bahwa besaran perusahaan tidak berpengaruh terhadap luas pengungkapan. Nurkhin (2009) melakukan penelitian terhadap profitabilitas menunjukkan adanya pengaruh dengan luas pengungkapan sukarela. Profitabilitas sering sekali digunakan sebagai uji utama atas keefektivitasan operasi manajemen (Keiso et al, 2010:401). Perusahaan dengan profitabilitas yang tinggi akan berbeda luas pengungkapan corporate governance dengan perusahaan profitabilitas rendah. Menurut Muhamad et al. (2009) menyatakan bahwa perusahaan dengan profitabilitas yang tinggi lebih cenderung mengungkapkan lebih banyak informasi. Informasi ini digunakan untuk mendukung kelangsungan posisi perusahaan tersebut. Ukuran dewan komisaris merupakan jumlah anggota dewan komisaris perusahaan (Sembiring, 2005). Penelitian Putranto (2013) menunjukkan adanya pengaruh ukuran dewan komisaris terhadap luas pengungkapan corporate 6 governance. Penelitian terhadap ukuran dewan komisaris juga dilakukan oleh Nurkhin (2009) dan menunjukkan bahwa ukuran dewan komisaris memiliki pengaruh terhadap luas pengungkapan. Penelitian terdahulu dari Almilia (2007) menunjukkan hasil penelitian, bahwa Leverage berpengaruh terhadap luas pengungkapan corporate governance. Muhamad et al. (2009) menyebutkan bahwa perusahaan dengan tingkat leverage yang tinggi mempunyai kewajiban yang lebih tinggi untuk mengungkapkan informasi untuk menyakinkan kreditur dalam memperoleh pinjaman.
Berdasarkan beberapa hal yang telah diuraikan sebelumnya, maka penulis tertarik untuk melakukan sebuah penelitian mengenai luas pengungkapan pada perusahaan manufaktur, dengan mengangkat judul: “Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Luas Pengungkapan Corporate Governance Pada Perusahaan Manufaktur Yang Terdaftar di BEI”. 1.2. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas, terdapat beberapa rumusan masalah yaitu:
1. Apakah ukuran perusahaan berpengaruh terhadap luas pengungkapan corporate governance pada perusahaan Manufaktur di BEI?
 2. Apakah profitabilitas berpengaruh terhadap luas pengungkapan corporate governance pada perusahaan Manufaktur yang di BEI?
3. Apakah ukuran dewan komisaris berpengaruh terhadap luas pengungkapan corporate governance pada perusahaan Manufaktur yang di BEI?
 4. Apakah leverage berpengaruh terhadap luas pengungkapan corporate governance pada perusahaan Manufaktur di BEI?
5. Apakah ukuran perusahaan, profitabilitas, ukuran dewan komisaris dan leverage berpengaruh secara simultan terhadap luas pengungkapan corporate governance pada perusahaan Manufaktur di BEI?
1.3. Tujuan dan Manfaat Penelitian
1.3.1 Tujuan Penelitian Penelitian mengenai “Analisis faktor-faktor yang mempengaruhi l  uas pengungkapan corporate governance dalam laporan tahunan perusahaan manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia” memiliki beberapa tujuan, yaitu:
1. Mengetahui pengaruh ukuran perusahaan terhadap luas pengungkapan corporate governance pada perusahaan Manufaktur di BEI.
2. Mengetahui pengaruh profitabilitas terhadap luas pengungkapan corporate governance pada perusahaan Manufaktur di BEI. 3. Mengetahui pengaruh ukuran dewan komisaris terhadap luas pengungkapan corporate governance pada perusahaan Manufaktur di BEI
. 4. Mengetahui pengaruh leverage terhadap luas pengungkapan corporate governance pada perusahaan Manufaktur di BEI.
5. Mengetahui pengaruh ukuran perusahaan, profitabilitas, ukuran dewan komisaris dan leverage terhadap luas pengungkapan corporate governance pada perusahaan Manufaktur di BEI.
 1.3.2 Manfaat Penelitian
 Hasil dari penelitian ini diharapkan dapat berguna bagi pihak-pihak yang berkepentingan, yaitu:
 1. Bagi stakeholder, sebagai bahan pertimbangan untuk mengambil keputusan baik dalam hal investasi maupun dalam hal pengajuan kredit.
2. Bagi perusahaan, sebagai tambahan informasi mengenai pentingnya penerapan dan pengungkapan corporate governance
. 3. Bagi peneliti berikutnya, sebagai acuan untuk mengembangkan pengungkapan corporate governance yang lebih luas.
1.4 Batasan Penelitia
 Batasan masalah merupakan salah satu aspek yang penting dalam penulisan skripsi ini. Batasan masalah bertujuan menghindari adanya tumpang tindih pembahasan di luar sasaran yang akan dicapai. Melalui pembatasan masalah ini, penulis akan memberikan batasan pengertian tentang ruang lingkup sasaran yang akan dikaji. Batasan masalah yang diambil berdasarkan data perusahaan manufaktur yang listing di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada tahun 2008-2012. Batasan masalah juga dicerminkan dari variabel yang digunakan oleh penulis dalam menentukan faktor yang mempengaruhi luas pengungkapan corporate governance yaitu ukuran perusahaan, profitabilitas, ukuran dewan komisaris, dan leverage.
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Akutansi  Analisis faktor-faktor yang mempengaruhi luas pengungkapan corporate governance pada perusahaan manufaktur di BEI.." silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment