Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Saturday, April 22, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi Manajemen:Absensi automatic fingerprint identification system, pengaruhnya terhadap semangat kerja karyawan melalui disiplin kerja karyawan: Studi pada Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang

Abstract

INDONESIA:
Banyak teknologi canggih yang diterapkan diperusahaan. Salah satunya adalah penerapan Absensi Automatic Fingerprint Identification System (AFIS). Untuk memaksimalkan produktifitas dalam perusahaan, Pemanfaatan absensi ditujukan untuk peningkatan disiplin kerja karyawan. Dengan meningkatnya disiplin kerja karyawan, diharapkan semangat kerja karyawan juga akan meningkat.
Tujuan penelitian ini adalah untuk menguji dan menganalisis pengaruh Absensi Automatic Fingerprint Identification System (AFIS) terhadap Semangat kerja melalui disiplin kerja karyawan pada UIN Maulana Malik Ibrahim Malang. Dalam penelitian ini menggunakan jenis penelitian kuantitatif yang menggunakan 101 responden (karyawan administrasi fakultas, pelayanan akademik, administrasi bagian umum, administrasi kemahasiswaan, dan administrasi perpustakaan), dengan data primer dan data sekunder yaitu survey langsung dengan menyebar angket dengan menggunakan skala likert. Analisis yang digunakan meliputi uiji validitas, uji reliabilitas, analisis regresi linier dan intervening menggunakan analisis jalur (path analysis) dengan bantuan software SPSS 16.0 dan Amos 6.0.
Hasil penelitian menunjukan bahwa absensi AFIS berpengaruh secara signifikan terhadap semangat kerja karyawan sebesar 0,251 secara langsung dan absensi AFIS juga berpengaruh terhadap semangat kerja melalui disiplin kerja sebesar 0,263 (berasal dari 0,590 x 0,446 nilai dari pengaruh absensi AFIS terhadap disiplin kerja dan pengaruh disiplin kerja terhadap semangat kerja secara langsung).
ENGLISH:
Many of advanced technologies have been applied in companies nowadays. One of them is Automatic Fingerprint Identification System (AFIS) of attendance. To maximize productivity in a company, attendance is used in order to increase the employees’ discipline. It is expected that employees’ morale increases, as employees’ discipline increases as well.
The aim of this study is to test and analyze the influence of Automatic Fingerprint Identification System (AFIS) of attendance over employees’ morale through employees’ discipline in Maulana Malik Ibrahim State Islamic University, Malang. Quantitative research design in employed in this study using 101 respondents comprising of employees of faculty’s administration, academic services, public administration, students’ administration and library’s administration. In addition, likert scale is used in this study. Analysis used includes validity test, reliability test, linier regression and intervening test using path analysis in the assistance of SPSS 16.0 and Amos 6.0 software.

The result of this study shows that AFIS of attendance is significantly influential over employees’ morale in the amount of 0.251 directly and employees’ discipline in the amount of 0.263 (it is acquired by multiplying 0.590 by 0.446; value of influence of AFIS of attendance over employees’ discipline and direct influence of discipline over morale)
BAB I
PENDAHULUAN
1.1.  Latar Belakang
 Masalah Zaman berubah, Perkembangan ilmu pengetahuan dan informasi teknologi semakin hari semakin canggih. Perkembangan teknologi ini tentunya akan mempermudah penggunanya dalam menjalankan aktivitas. Perkembangan teknologi dan informasi juga dapat dirasakan diberbagai bidang kehidupan. Termasuk dalam bidang ekonomi dan manajemen yang semakin baik, yaitu dengan munculnya alat-alat canggih yang mempermudah pekerjaan kantor sehingga produktivitas kerja kantor akan semakin tinggi. Banyak teknologi canggih yang diterapkan diperusahaan. Salah satunya adalah penerapan Absensi Automatic Fingerprint Identification System (AFIS) yang sedang ramai di perbincangkan.
 Automatic Fingerprint Identification System (AFIS) ini adalah salah satu alat yang memudahkan pekerjaan kantor dalam sistem absensi. Sistem absensi ini tentunya sangat berpengaruh dalam hal efektivitas kerja kantor, selain itu sistem absensi ini adalah kegiatan perusahaan atau organisasi dalam hal pencatatan kehadiran yang tentunya kegiatan pencatatan kehadiran ini akan sangat berpengaruh terhadap pekerjaan kantor yang lainnya, dan pengaruhnya tersebut tentunya berhubungan langsung dengan semangat kerja dan disiplin kerja pegawai di perusahaan atau organisasi. Termasuk juga lembaga pendidikan seperti Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang. 2 Dalam mencapai tujuan yang telah ditetapkan oleh perusahaan, sebelumnya, dibutuhkan peranan manusia dalam organisasi sebagai pegawai atau karyawan, karena hidup matinya organisasi semata-mata tergantung pada manusia. Pegawai merupakan faktor penting dalam setiap organisasi baik dalam pemerintah maupun swasta. Pegawai merupakan faktor penentu dalam pencapaian tujuan perusahaan ataupun instansi secara efektif dan efisien, Pegawai yang menjadi penggerak dan penentu jalannya organisasi untuk mencapai produktivitas kerja karyawan yang tinggi bukan hal yang mudah untuk dilaksanakan.
 Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang saat ini telah memakai software atau perangkat lunak absensi menggunakan sidik jari atau yang biasa disebut Absensi Automatic Fingerprint Identification System (AFIS) yang lebih dikenal sebagai absen ceklok atau fingerprint. Absensi ini dibuat dalam rangka pembinaan pegawai khususnya untuk melakukan evaluasi dan monitoring kehadiran para pegawai sesuai dengan ketentuan yang belaku. Absensi ini juga sangat penting karena data absensi sangat diperlukan. Selain itu, hal yang sangat penting dari data absensi ialah untuk menilai semangat kerja karyawan yakni dengan melihat tingkat kedisiplin para karyawan tersebut dapat dinilai dari kehadiran jam masuk serta jam keluar kantor para karyawan. Faktor yang sangat penting untuk mencapai semangat kerja yang tinggi adalah pelaksanaan disiplin kerja dari para pegawai, karena hal tersebut merupakan salah satu faktor penentu untuk menujang kinerja seorang pegawai di dalam perusahaan atau instansinya. Kedisiplinan adalah kesadaran dan kesediaan 3 seseorang menaati semua peraturan perusahaan dan norma-norma sosial yang berlaku. Kedisiplinan disini adalah mengenai disiplin waktu kerja, dan disiplin dalam menaati peraturan yang telah ditetapkan dalam perusahaan. Dengan adanya kesadaran yang tinggi dalam melaksanakan aturan-aturan perusahaan yang diwujudkan dalam disiplin kerja yang tinggi, maka suatu produktivitas kerja juga akan tercapai dan secara tidak langsung semanagat kerja pun telah dimiliki oleh karyawan. Kedisiplinan bukan hanya indikasi adanya semangat dan kegairahan kerja, melainkan dapat mempengaruhi efektivitas dan efisiensi pencapaian tujuan (Hasibuan,2002: 193). Penerapan sistem absen elektronik tersebut sebenarnya tidak terkait langsung dalam upaya peningkatan disiplin dan kinerja pegawai UIN Maulana Malik Ibrahim Malang.
Sistem tersebut diterapkan dengan tujuan utama untuk memudahkan pengontrolan dan otomatisasi sistem. Kedisiplinan dan semangat tinggi seharusnya memang tertanam dalam diri seorang karyawan tanpa memandang sistem absen apapun yang diterapkan di instansi tempat mereka bekerja. Karena karyawan punya jam kerja normatif yang memang harus dipenuhi. Sekarang karyawan lingkungan Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang yang seringkali datang terlambat mulai menurun pada awal digunakannya absensi Automatic Fingerprint Identification System (AFIS). Sebelumnya sistem absen dengan tanda tangan dan kartu barcode memunculkan kebiasaan datang terlambat atau bahkan titip absen. Dengan sistem absen 4 elektronik, hal itu kini bisa dihindari. Namun dengan meningkatnya disiplin kerja belum tentu juga dapat meningkatkan semangat kerja seorang karyawan. Seiring berjalannya waktu absensi AFIS mulai diabaikan, banyak karyawan yang mulai kembali datang terlambat. Meskipun dalam hasil output AFIS karyawan sudah datang namun kenyataannya mahasiswa sering mengeluhkan bahwa karyawan belum ada ditempat atau terlambat padahal sudah jam kerja dimulai. hal ini sering terjadi dibagian karyawan pelayanan public. Menurut Sulistiyani dan Rosidah (2003: 236), disiplin adalah prosedur yang mengoreksi atau menghukum bawahan karena melanggar peraturan atau prosedur. Disiplin merupakan bentuk pengendalian diri pegawai dan pelaksanaan yang teratur dalam sebuah organisasi. Sedangkan menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 30 tahun 1980 mengenai Peraturan Pegawai Negeri Sipil, bahwa : “Disiplin adalah peraturan yang mengatur kewajiban, larangan dan sanksi apabila kewajiban tidak dapat ditaati atau larangan dilanggar”. Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang sebagai lembaga pendidikan dibawah naungan Kementerian Agama banyak menyerap tenaga kerja guna kelancaran aktifitas pelayanan public. Jumlah karyawan yang banyak tersebut menunutut pihak manajemen untuk dapat memicu semangat kerja pegawai, sehingga tujuan akan lembaga dapat dicapai dengan baik. Salah satu indikasi dari semangat kerja dapat dilihat dari tingkat kehadiran karyawan. Karyawan yang memiliki semangat dan gairah kerja yang tinggi maka pekerjaan akan lebih cepat diselesaikan, kerusakan dapat dikurangi, absensi dapat diperkecil, keluhan dan peringatan dapat dihindari dan pemogokan dapat 5 ditiadakan. Jadi semangat dan gairah kerja yang tinggi dikalangan karyawan akan menyebabkan kesenangan karyawan dalam melaksanakan tugas. Dalam hubungan dengan semangat kerja, Nitisemito (1996:95), menyatakan bahwa suatu perusahaan yang mampu meningkatkan semangat dan gairah kerja karyawan, mereka akan memperoleh banyak keuntungan. Kondisi demikian itu menyebabkan perusahaan memperoleh keuntungan yang besar sehingga mampu menjaga kelangsungan hidup usahanya. Identifikasi dari suatu permasalahan bahwa menurunnya semangat kerja karyawan dapat ditandai dengan adanya kecenderungan (trend) meningkatnya absensi. Dengan memperhatiakan tingkat absensi karyawan, maka dapat diketahui bahwa semakin tinggi tingkat absensi karyawan, menunjukkan rendahnya semangat kerja karyawan, kondisi ini sesuai dengan pendapat Hasibuan (2005:86) yang menyatakan bahwa gejala-gejala rendahnya semangat kerja karyawan terdiri dari turun atau rendahnya produtivitas kerja, tingkat absensi yang tinggi, tingkat kerusakan yang naik/tinggi dan lain sebagainya. Menurut Siswanto (1989:264) Semangat kerja dapat diartikan sebagai suatu kondisi rohaniah, atau perilaku individu tenaga kerja dan kelompokkelompok yang menimbulkan kesenangan yang mendalam pada diri tenaga kerja untuk bekerja dengan giat dan konsekuen dalam mencapai tujuan yang telah ditetapkan oleh perusahaan. Hal ini sejalan dengan visi misi UIN Maliki Malang yang bekerja berdasarkan untuk ibadah. Para karyawan datang dan pulang kantor tidak sesuai dengan jam kerja yang seharusnya, banyak karyawan yang terlambat datang yang menyebabkan hasil absensi Automatic Fingerprint Identification 6 System (AFIS) mereka merah yang atinya peringatan namun tidak diimbangi dengan ketegasan sanksi untuk mendisplinkan karyawan tersebut.
 Disiplin kerja karyawan yang menurun merupakan masalah penting dan mendesak untuk segera diselesaikan. Hal ini berkaitan dengan bagaimana kita mengelola dan mendayagunakan sumber daya manusia tersebut serta memberikan umpan balik yang dapat mendorong peningkatan kedisiplinannya, sehingga semangat kerja karyawan meningkat pula. Sulasari (2013) dalam penelitiannya menyimpulkan bahwa kedisiplinan dan kesejahteraan tidak punya pengaruh dominan terhadap semangat kerja, tetapi yang punya pengaruh paling besar pada semangat kerja adalah ketegasan dalam pelaksanaan disiplin kerja. Hal ini berkaitan dengan hubungan antara variable disiplin kerja dengan semangat kerja. Disiplin kerja yang tinggi akan mengarah kehasil kerja yang lebih baik dan memuaskan, dimana kedisiplinan itu sendiri sangat erat sekali hubungannya dengan semangat kerja. Oleh karena itu apabila karyawan sudah memiliki dasar kedisiplinan yang kuat secara tidak langsung, ia juga memiliki semangat kerja yang tinggi dan apabila karyawan kurang memiliki kedisiplinan yang kuat otomatis karyawan tersebut tidak akan mempunyai semangat kerja yang tinggi. Selain penelitian tersebut, Setiawan (2011) pada penelitiannya menyimpulkan Perangkat lunak absensi Automatic Fingerprint Identification System (AFIS) signifikan dapat meningkatkan disiplin kerja Besarnya kontribusi atau pengaruh Perangkat lunak absensi sidik jari dalam meningkatkan disiplin kerja adalah 52,7 %. Artinya disiplin kerja dipengaruhi secara dominan oleh Perangkat lunak absensi sidik jari, penelitian ini menggunakan indicator 7 Functionality (Suitability, Accuracy, Compliance, Security), Reliability (Maturity, Fault Tolerance, recoverability, Usability (Understandability, Learnability, Operability), Efficiency (Time Behavior, Resource behavior), Maintainbility (Analyzability, Changeability, Stability, Testability) yang mengacu dalam Software Quality Journal, 11:3, July 2003, ISO 9126. Selain Penelitian tersebut Maeyasari (2012) menyimpulkandalam penelitianya terdapat korelasi yang sedang antara efektifitas penerapan fingerprint terhadap disiplin dengan arah positif 0,593 Pengaruh efektifitas penerapan Absensi fingerprint terhadap disiplin hanya 35,2 % yang lainnya dipengaruhi oleh factor lain. Sedangkan hasil penelitian yang telah dilakukan Novianto (2012) disimpulkan bahwa Sistem Informasi Absensi Sidik Jari berperan terhadap Disiplin Kerja Pegawai dengan persentase sebesar 24,10% sisanya 75,90% dipengaruhi faktor lain. Dari beberapa penelitian di atas belum ditemukan adanya hubungan penerapan absensi Automatic Fingerprint Identification System (AFIS) terhadap semangat kerja secara langsung dan juga belum ditemukan adanya hubungan penerapan absensi Automatic Fingerprint Identification System (AFIS) terhadap semangat kerja melalui disiplin kerja. Sehingga penelitian ini dilakukan untuk mengetahui dan menggali pengaruh antar variable tersebut. Pada organisasi yang memberikan pelayanan jasa, SDM merupakan asset utama pada pelaksanaan kegiatannya. Demikian pula pada UIN Maulana Malik Ibrahim Malang dimana kekuatan operasionalnya terletak pada kemampuan sumber daya manusianya dalam mengelola usahanya. Maka kedisiplinan merupakan faktor utama yang layak diperhitungkan. 8 Berdasarkan latar belakang tersebut maka perlu adanya penelitian tentang Peningkatkan Semangat Kerja melalui Disiplin kerja dengan penerapan Absensi Automatic Fingerprint Identification System (AFIS) pada Karyawan Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang.
 1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan, maka rumusan masalah pada penelitian di Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang ini adalah sebagi berikut:
 1) Apakah Absensi Automatic Fingerprint Identification System (AFIS) (X) berpengaruh terhadap peningkatan Disiplin kerja (Z) karyawan Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang?
 2) Apakah Absensi Automatic Fingerprint Identification System (AFIS) (X) berpengaruh terhadap peningkatan semangat kerja (Y) karyawan Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang melalui disiplin kerja (Z) ?
3) Apakah Absensi Automatic Fingerprint Identification System (AFIS) (X) berpengaruh terhadap peningkatan semangat kerja (Y) karyawan Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang secara langsung?
 1.3 Tujuan Penelitian dan Kegunaan
 Penelitian 1.3.1 Tujuan Penelitian
 1. Untuk menguji dan menganalisis Absensi Automatic Fingerprint Identification System (AFIS) berpengaruh terhadap peningkatan disiplin kerja karyawan Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang secara langsung
2. Untuk menguji dan menganalisis Absensi Automatic Fingerprint Identification System (AFIS) berpengaruh terhadap peningkatan semangat kerja karyawan Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang melalui disiplin kerja.\
 3. Untuk menguji dan menganalisis Absensi Automatic Fingerprint Identification System (AFIS) berpengaruh terhadap peningkatan semangat kerja karyawan Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang secara langsung.
 1.3.2 Kegunaan Penelitian Penelitian ini diharapkan nantinya dapat bermanfaat bagi:
1. Akademis penelitian ini diharapkan mampu menambah wawasan bagi pembaca dan penulis dalam mengimplementasikan semangat kerja dan disiplin kerja
2. Lembaga atau Intansi (Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang) 10 Penelitian ini diharap kan mampu dijadikan salah satu bahan rujukan dalam pengambilan kebijakan tentang pelaksanaan meningkatkan semangat kerja dan disiplin kerja pegawai.
3. Pegawai Diharapkan penelitian ini memberikan gambaran bagi pegawai untuk meningkatkan semangat kerja dan disiplin kerja pegawai
1.4 Batasan Penelitian

 Untuk menghindari ruang lingkup yang terlalu luas sehingga penelitian dapat terarah dengan baik sesuai tujuan penelitian serta dengan adanya keterbatasan waktu pengerjaan maka perlu adanya batasan penelitian. Batasan penelitian ini adalah: 1. Penelitian yang akan dilakukan hanya terbatas pada Penerapan Absensi Automatic Fingerprint Identification System (AFIS) pada karyawan administrasi fakultas ekonomi, fakultas syariah, fakultas tarbiyah, fakultas sains dan teknologi, dan fakultas humaniora dan budaya, perpustakaan, bagian umum, pelayanan akademik, dan kemahasiswaan yang jumlahnya 101 orang di Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang. 2. Penelitian ini hanya berpusat pada pengaruh Absensi Automatic Fingerprint Identific
ation System (AFIS) terhadap Semangat kerja dan Disiplin kerja karyawan Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang.
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Manajemen :Absensi automatic fingerprint identification system, pengaruhnya terhadap semangat kerja karyawan melalui disiplin kerja karyawan: Studi pada Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim MalangUntuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment