Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Thursday, April 6, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi akutansi: Persepsi karyawan tentang penerapan sistem informasi akuntansi dan komitmen organisasi terhadap akuntabilitas: Studi kasus pada PD BPR Bank Daerah Lamongan

Abstract

INDONESIA:
Arus reformasi dunia bisnis saat ini menekankan pada tuntutan pengelolaan perusahaan yang baik. Terutama tuntutan akuntabilitas terhadap kinerja perusahaan. Dalam rangka memenuhi tuntutan akuntabilitas tersebut maka penerapan sistem informasi akuntansi yang baik yang dapat membantu mempermudah dan meminimalisir adanya kesalahan dalam proses operasional sangat dibutuhkan dalam meningkatkan akuntabilitas. Selain Sistem Informasi Akuntansi, Komitmen organisasi juga merupakan faktor yang diperlukan dalam meningkatkan akuntabilitas, karena komitmen organisasi sebagai suatu ikatan psikologis karyawan yang akan memberikan dampak secara langsung terhadap tujuan organisasi.
Tujuan penelitian ini adalah untuk mendapatkan bukti empiris tentang pengaruh penerapan sistem informasi akuntansi dan komitmen organisasi terhadap akuntabilitas pada PD. BPR Bank Daerah Lamongan. Penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif dengan jenis studi kasus. Populasi dalam penelitian ini adalah pegawai pada PD. BPR Bank Daerah Lamongan dengan jumlah responden 85 pegawai. Teknik analisis data yang digunakan adalah regresi berganda melalui program SPSS.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa: (1) Penerapan sistem informasi akuntansi berpengaruh terhadap akuntabilitas. (2) Komitmen organisasi berpengaruh terhadap akuntabilitas. (3) Penerapan sistem informasi akuntansi dan komitmen organisasi keduanya secara simultan berpengaruh terhadap akuntabilitas. Artinya, Semakin tinggi tingkat penerapan sistem informasi akuntansi dan komitmen organisasi maka semakin tinggi akuntabilitas yang dihasilkan.


ENGLISH:
Today's business world reformation flow have an emphasis to demands on good corporate governance. Especially demands for accountability on the performance of the company. In order to satisfy the demands of such accountability then the application of good accounting information systems that can help make it easier and errors minimize on operational processes are needed to improve accountability. In addition to Accounting System Information, organizational commitment is also requaired factor to improving accountability, because the organizational commitment as a psychological ties that will give employees a direct impact on organizational goals.
The purpose of this study was to get an empirical proof regarding the effects of accounting information systems application and organizational commitment to accountability in PD. BPR. Lamongan Regional Banks. This study uses a quantitative approach to the type of case studies. The population in this study were employees of the PD. BPR Lamongan Regional Banks. The sampling technique with a total sampling or census the number of respondents 85 employees. The data were analyzed using a multiple regression by SPSS.

The results showed that: (1) Application of the accounting information system has an influence on accountability. (2) Organizational commitment has an influence on accountability. (3) The application of accounting information systems and organizational commitment, both have a simultaneously influence on accountability. That is, the higher level of application accounting information systems and organizational commitment, the higher resulting accountability.

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.  Latar Belakang
Arus reformasi dunia bisnis saat ini lebih menekankan pada tuntutan pengelolaan yang baik terhadap suatu organisasi. Terutama tuntutan akuntabilitas terhadap kinerja organisasi. Menurut Mardiasmo (2002) Akuntabilitas adalah: ”Kewajiban pihak pemegang amanah untuk memberikan pertanggungjawaban, menyajikan, melaporkan, dan mengungkapkan segala aktivitas dan kegiatan yang menjadi tanggung jawabnya kepada pihak pemberi amanah yang memiliki hak dan kewenangan untuk meminta pertanggungjawaban tersebut. Akuntabilitas merupakan suatu perwujudan kewajiban untuk mempertanggungjawabkan keberhasilan atau kegagalan pelaksanaan misi organisasi dalam mencapai tujuan yang telah ditetapkan melalui media pertanggungjawaban yang dilaksanakan secara periodik. Akuntabilitas terkait erat dengan instrumen untuk kegiatan kontrol terutama dalam hal pencapaian hasil pada pelayanan publik dan menyampaikannya secara transparan kepada masyarakat.
Arus reformasi yang terjadi saat ini juga menyebabkan tuntutan yang beragam tentang pengelolaan perusahaan yang baik (good government governance). Menurut Undang-Undang Perbankan No.10 tahun 1998, bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat banyak. Sehingga dalam menjalankan kegiatannya tersebut, bank memiliki peran 2 penting dalam memberikan pelayanan kepada publik. Berdasarkan akuntabilitasnya terhadap publik, maka bank wajib menerapkan prinsip kehati-hatian. Maka diperlukan sistem informasi akuntansi yang baik, karena sistem informasi akuntansi merupakan pendukung terciptanya pengelolaan keuangan yang accountable, dalam rangka mengelola dana secara transparan, efisien, efektif, dan dapat dipertanggungjawabkan. Menurut Bodnar dan Hopwood (2003:23), sistem informasi akuntansi adalah berbagai sumber daya seperti peralatan dan manusia yang diatur guna mengubah data hingga menjadi informasi.
 Sistem informasi akuntansi adalah suatu bagian organisasi yang mengumpulkan, menggolongkan, mengolah, menganalisa dan komunikasikan informasi keuangan untuk pengambilan keputusan kepada pihak luar perusahaan (pemerintah,otoritas pajak, dan calon pemegang saham) dan pihak dalam perusahaan dalam hal ini para pemegang saham (Baridwan, 2004:4). Sistem Informasi Akuntansi merupakan sistem akuntansi yang berbasis relational database dengan pola database tersentralisir (centralized single database) yang dapat diakses oleh seluruh unit. Sistem informasi akuntansi dirancang oleh suatu perusahaan untuk memenuhi fungsinya guna menghasilkan informasi akuntansi yang relevan, tepat waktu, dan dapat dipercaya. Dengan sistem informasi akuntansi dapat dihasilkan suatu laporan yang mampu memberikan berbagai informasi yang berguna bagi pihak-pihak pengambil keputusan.
Kemampuan untuk mengelola informasi secara efektif sangat penting karena dapat menjadi dasar untuk memperoleh Good corporate Governance. Adapun manfaat penerapan sistem informasi akuntansi adalah bertujuan untuk meningkatkan akuntabilitas dan 3 keandalan pengelola keuangan melalui penyusunan dan pengembangan standar akuntansi bagi perusahaan yang bergerak dibidang pelayanan publik. Sistem informasi akuntansi mempunyai tujuan mendukung operasional sehari-hari, mendukung pengambilan keputusan manajemen, memenuhi kewajiban yang berhubungan dengan pertanggung jawaban atau akuntabilitas. Untuk mengukur tingkat kelayakan suatu system informasi akuntansi bagi perusahaan dalam rangka memenuhi tuntutan akuntabilitas, maka persepsi karyawan sebagai pengguna system informasi akuntansi sangatlah dibutuhkan. Persepsi didefinisikan sebagai tanggapan atau penerimaan langsung dari sesuatu atau atau proses seseorang mengetahui beberapa hal melalui panca indra. Individu bertindak berdasarkan pada persepsinya dalam menggambarkan kenyataan. Persepsi penerapan Sistem Informasi Akuntansi adalah suatu tanggapan seseorang tentang penerapan system informasi Akuntansi suatu organisasi. Guna menciptakan organisasi dengan kinerja yang tinggi dan memiliki akuntabilitas yang baik diperlukan juga komitmen organisasi yang tinggi dari pimpinan dan stafnya untuk mencapai hasil yang diinginkan. Allen dan Meyer dalam Norman (2010) mendefenisikan komitmen organisasi sebagai suatu kelekatan afeksi atau emosi terhadap organisasi seperti individu melakukan identifikasi yang kuat, memilih keterlibatan tinggi, dan senang menjadi bagian dari organisasi.
Menurut Nadirsyah (2008) dalam Silvia (2013) komitmen manajemen adalah suatu keyakinan dan dukungan yang kuat dari manajemen untuk melakukan, menjalankan, dan mengimplementasikan suatu kebijakan yang ditetapkan secara bersama sehingga tujuan atas diterapkannya kebijakan tersebut dapat dicapai. 4 Keberadaan komitmen manajemen yang kuat sangat dibutuhkan organisasi agar dapat meningkatkan akuntabilitas kinerja serta penggunaan yang lebih baik atas informasi kinerja yang dihasilkan. PD. BPR. Bank Daerah Lamongan adalah merupakan salah satu perusahaan daerah yang bergerak dibidang perbankan. Dalam aktivitasnya, bank mempunyai peranan strategi dalam menghimpun dan menyalurkan dana masyarakat. Dalam rangka menghimpun dana dari masyarakat PD. BPR Bank Daerah Lamongan masih mengalami kesulitan dan kesalahan dalam sistem dan prosedur dalam mengumpulkan bukti penerimaanya. Selain itu adanya komitmen manajemen yang masih lemah mengakibatkan lemahnya akuntabilitas kinerja perusahaan. Hal ini dimungkinkan adanya pemborosan waktu kerja, pemahaman akan sistem dan prosdur yang berlaku masih kurang baik, dikarenakan masih menggunakan sistem manual serta penggunaan sistem yang terkomputerisasi belum digunakan secara maksimal. Berdasarkan latar belakang maka peneliti tertarik untuk melakukan penelitian dengan Judul Persepsi Karyawan Tentang Penerapan Sistem Informasi Akuntansi dan Komitmen Organisasi Terhadap Akuntabilitas pada PD. BPR. Bank Daerah Lamaongan.
1.2.  Rumusan Masalah
 Berdasarkan uraian latar belakang penelitian, maka masalah yang dapat dirumuskan adalah “Apakah Persepsi Karyawan tentang penerapan sistem informasi akuntansi dan komitmen organisasi berpengaruh terhadap akuntabilitas?”
1.3.  Tujuan Penelitian
 Berdasarkan rumusan masalah diatas, maka tujuan penelitian adalah “Untuk mendapatkan bukti empiris persepsi karyawan tentang penerapan sistem informasi akuntansi dan komitmen organisasi terhadap akuntabilitas”
1.4.  Kegunaan Penelitian
Semua informasi yang dihasilkan dikumpulkan melalui penelitian dan studi literatur ini diharapkan dapat memberikan kegunaan baik bagi penulis sendiri, PD. BPR. Bank Daerah Lamongan maupun Pihak lain. Adapun kegunaan penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat serta masukan yang berguna sebagai bahan pertimbangan di masa yang akan datang mengenai penerapan praktik Sistem informasi Akuntansi, dan Komitmen Organisasi terutama dalam sistem pencatatan dan ukuran kinerja karyawannya sehingga dapat menghasilkan laporan realisasi yang akuntabel. Sedangkan manfaat bagi peneliti adalah peneliti dapat memperoleh pengalaman yang berkaitan tentang pengaruh penerapan sistem informasi akuntansi dan komitmen organisasi terhadap akuntabilitas pada PD. BPR. Bank Daerah Lamongan sehingga diperoleh gambaran kesesuaian fakta di lapangan dengan teori yang dipelajari.
1.5.  Batasan Penelitian

 Untuk mengkaji suatu permasalahan yang di hadapi oleh PD. BPR Bank Daerah Lamongan tersebut dalam hal ini penulis membatasi permasalahan yang akan di bahas, agar pembahasan dan penyusunan dapat di lakukan secara terarah dan tercapai dengan tujuan yang di hadapkan serta untuk menghindari luasnya masalah. Maka penulis membatasi masalah yang akan dibahas adalah: Penerapan sistem informasi akuntansi dan komitmen organisasi berfokus pada sistem  informasi akuntansi dan komitmen organisasi pada PD. BPR Bank Daerah Lamongan, akuntabiltas yang dibahas mengenai akuntabilitas kinerja PD. BPR. Bank Daerah Lamongan. Penelitian ini terbatas pada kinerja perusahaan selama tahun 2014 yang berfokus pada seluruh pegawai pada PD. BPR. Bank Daerah Lamongan kantor induk.
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Akutansi  Persepsi karyawan tentang penerapan sistem informasi akuntansi dan komitmen organisasi terhadap akuntabilitas: Studi kasus pada PD BPR Bank Daerah Lamongan." silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment